Custom Search

Mutiara Hadis

Rasulullah SAW bersabda "Harta yang terbaik iaitu lisan yang sentiasa berzikir, hati yang sentiasa bersyukur, isteri yang beriman dan membantu suaminya merealisikan keimanannya." (Hadis Riyawat Tirmizi)

Love is Cinta

"Love is when the other person's happiness is more important than your own"- H. Jackson Brown, JR.

Journal Kehidupan

Jadikan HARI ini Lebih baik dari SEMALAM.

Jambatan Hidup

Jambatan Terpendek: putus asa, Jambatan Terpanjang: Pengharapan, Jambatan Terkuat: Iman, Jambatan Termahal: Pengorbanan, Jambatan Terindah : Kasih Sayang. Jadi Hiduplah baik-baik.

Kata Saya?

Bersabarlah, sesuatu yang baik selalu datang lambat. Berbuat baik tanpa mengharap. Diam bukan bererti kalah. Tetapi itulah yang terindah.

Thursday, 29 September 2016

Bab 1 : Si Adik Manja dengan Menantu Pilihan Abah



"Abah nak sakit abah ini dirahsiakan. Jangan sampai adik tahu," pinta Pak Teh.

Mak Teh diam. Begitu juga dengan Thaqif, Nur Hasni dan suaminya, memahami permintaan abah mereka. Lagipun mereka tiada masalah untuk menunaikannya. Mereka tahu, jika Nur tahu abah sakit, tentu dia akan merengek mahu balik kampung. Lagipun mereka tidak mahu emosi Nur terganggu. Nur amat rapat dengan kedua orang tua mereka. Jika abah demam atau batuk sikit, Nurlah yang kalut menelefon kak long supaya balik menjenguk dan memeriksa kesihatan abah.

"Abah kena kurangkan makan nasi, makanan berlemak dan manis. Kalau boleh umi, kurangkan garam dan gula. Banyakkan memasak makanan yang direbus dan sayur-sayuran. In Shaa Allah jika pemakanan abah terjaga, risiko penyakit ini berulang lagi, rendah."

Pak Teh mendengus dan buat-buat tidak dengar. Dia tidak suka apabila anak-anak tunjuk pandai menasihatinya. Dia tahu apa yang patut dimakan dan tak patut dimakan. Tubuh badannya mestilah dia lebih tahu. Anak-anak apa tahu, setakat tahu serba sedikit dari apa yang mereka belajar sahaja. Dia yang lebih lama hidup, apa yang tidak pernah dilaluinya? Semuanya telah dirasai. Jadi sakit yang dialaminya ini tidak menjejaskan dirinya sedikit pun. Lagipun dia tahu, maut pasti akan datang menjemputnya apabila tiba masanya nanti.

“Angah, malam esok adik sampai di stesyen bas jalan Hamzah. Nanti pergi ambil,” arah Pak Teh.

“Baik bah.”

Nur Hasni dan suaminya berbalas pandang apabila Pak Teh tidak mengendahkan nasihat mereka. Sebaliknya perihal adik bongsu mereka diutamakan. Thaqif sengih dan jungkit bahu bila Nur Hasni memandangnya. 

Namun mereka tidak pula berkecil hati. Kesihatan abah lebih penting. Sebenarnya setiap penyakit yang dihidapi bermula dari amalan pemakanan. Jika mengamalkan pemakanan yang seimbang, risiko untuk menghidapi penyakit seperti darah tinggi, kencing manis, angin ahmar adalah rendah.

Bagi kes abah pula, sejak abah bersara dua tahun lepas, dia mula mengabaikan aspek pemakanan seimbang. Dia lebih menurutkan selera dan keinginannya sahaja. Apa sahaja yang terlintas di hati, terus minta umi sediakan. Jika tak buat, marah-marah dan merajuk.

“Hisyam balik bila?” Soal Pak Teh tiba-tiba. Dia teringatkan perbualan terakhirnya dengan Hisyam tujuh tahun lepas. 

“Rasanya pagi ni, kenapa bang?” Soal Mak Teh prihatin. Namun segera dia teringatkan cerita tujuh tahun lepas. Diamati wajah suaminya. Mak Teh diam. 

Tujuh tahun anak muda itu merantau, tidak pernah sekalipun dia pulang bercuti. Menurut Khadija, apabila cuti, banyak masa Hisyam dihabiskan di Mekah. Membantu jemaah Malaysia menunaikan umrah dan haji di sana. Sejuk hatinya apabila mendengarnya. 

“Hmmm....” Pak Teh menutup matanya sebagai isyarat mahu berehat. 

“Kak long peliklah, kenapa tiba-tiba abah tanya pasal Hisyam.” Ujar Nur Hasni musykil.

“Umi.. lain sangat sikap Abah hari ni,” keluh Nur Hasni. Hatinya mula rasa takut. Dia masih perlukan Abah dalam hidup ini.

“Kak Long ni nama je doktor, Abah sakit sikit kalut fikir yang bukan-bukan,” sindir Thaqif. 

Nur Hasni mencebik. Walaupun dia seorang doktor tapi dia tetap seorang manusia biasa. Ada rasa takut kehilangan orang tersayang. Adakalanya juga berfikiran negatif. Lagipun doktor bukanlah penyembuh penyakit, tetapi perawat. Kuasa penyembuhan, ajal maut tetap di tangan Allah s.w.t

“Angah rasa, abah sedang rancang masa depan adiklah tu. Nak nikahkan adik dengan Hisyam kot,” serkap Angah. Tidak mustahilkan?

“Isyy... adik baru lapan belas tahunlah. Muda sangat nak bagi nikah pun,” bantah Nur Hasni.

Thaqif angkat bahu. 

“Angah ni mengarut je. Belum tentu Hisyam tu nak kat budak manja macam adik tu. Apa benda pun tak reti lagi,” sambung Nur Hasni lagi.

“Adik kan rapat dengan Hisyam dulu. Pergi mana-mana berdua dengan Hisyam. Cuba Kak Long ingat masa mula-mula Hisyam pergi dulu, bukan ke sebulan juga adik demam sebab rindukan? Sampaikan abah pujuk bermacam cara, beli dan beri apa sahaja yang adik nak, asalkan sembuh. Sampaikan umi terpaksa minta kain pelikat Hisyam untuk selimutkan adik, biar hilang demam tu, ingat tak?”

Nur Hasni terdiam.

“Sudahlah buat spekulasi yang bukan-bukan angah. Adik tu kecil lagi. Takkanlah abah nak cepat nikahkan anak dara dia yang manja tu. Umi tak fikirkan sampai jauh tu pun.” Celah Mak Teh. Namun ada cerita yang tidak dia kongsikan bersama dengan anak-anak.

“Aah.. betul tu Umi. Kak Long rasa mesti Hisyam dah lupakan adik. Tujuh tahun tu lama. Hati sesiapa pun boleh berubah. Kak Long rasa mesti Hisyam bawa balik isteri sekali.”

“Angah rasa tak! Hisyam sayangkan adik.”

Nur Hasni mencebik.

“Angah.. sayang dengan cinta tak sama. Lagipun takkanlah si Hisyam tu jatuh cinta dengan adik. Adik baru sebelas tahun masa Hisyam ke Mesir dulu.”

Dalam fikirannya memang tak lojik langsung. 

Thaqif sengih. 



“Siapa tahu. Kita tunggu dan lihat nanti.” Thaqif jungkit kening sambil sengih. Telahan pasti 100 peratus tepat. Sebab dia lelaki, boleh faham perasaan lelaki lain. Lagipun dia dan Hisyam sebaya. Membesar bersama.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan.
 Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama.
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.

Monday, 26 September 2016

Si Adik Manja dengan Menantu pilihan Abah (SAM) Prolog

Assalam.... 
Hari ini bermula novel bersiri Si Adik Manja dengan Menantu Pilihan Abah.

Hisyam leka memandang Nur membuat kerja sekolahnya. Esok pagi dia akan berangkat ke Kaherah, Mesir melanjutkan pelajaran. Wajah comel dan telatah manja Nur akan dirinduinya. Mereka tidak pernah berjauhan. Nur sentiasa berada di sampingnya, apatah lagi dengan sikapnya suka melayan karenah Nur. Wajah comel itu ditatap tanpa jemu. Berat hatinya mahu meninggalkan kampung halaman, lebih-lebih lagi berjauhan dengan adik kesayangannya ini. 

Kasih sayangnya melaut. Nur ditatang penuh kasih sejak dari bayi lagi. Melihat wajah mulus Nur, dia jatuh kasih. Mungkin ketika itu dia masih belum mempunyai adik, jadi anak bongsu Pak Teh inilah dianggap adiknya. Apatah lagi dia berkawan baik dengan Thaqif Iman a.k.a angah. Ikatan kasih ini semakin hari semakin bertapak kukuh di dalam hatinya. Sukar untuk dijelaskan, sayang terasa melekat di hati. Sukar untuk dibayangkan hidupnya tanpa Nur di sisi. 

Hatinya berat untuk melangkah pergi, namun demi masa depan dia perlu pergi. Perpisahan ini perlu demi masa depannya. Hisyam kembali memandang Nur yang leka menyiapkan kerja sekolahnya. Ada gusar di hati sukar diluahkan. Ada rasa takut mencengkam jiwanya. Perpisahan yang memakan masa lama, pasti akan mengubah segalanya. Kemungkinan Nur akan melupakan segala kenangan indah mereka tetap ada. Jarak masa dan tempat akan memisahkan mereka, rela dalam terpaksa, dia tahu sekembalinya nanti, semuanya akan berubah. Tanpa sedar sebuah keluhan keluar dari bibirnya. 

Menatap wajah comel di hadapannya ini, hatinya terus diburu kebimbangan. Kemesraan ini pasti akan pudar ditelan masa. Hisyam juga tahu dia tidak mampu menghalangnya seandainya Nur melupakannya suatu hari nanti. Nur yang baru berusia sebelas tahun dan tujuh tahun akan datang Nur pasti menjadi seorang gadis manis yang menawan. Hisyam yakin dia akan melupainya.

"Adik aku tu budak lagi, Syam. Tak tahu apa-apa pun lagi. Kau tenung dia lama-lama pun tak guna juga," sergah Angah. 

Hisyam tersentak, serta merta cuping telinganya memerah. Thaqif galak ketawa. Nur angkat muka memandang Angahnya yang sedang ketawa. Dicebirkan bibirnya. Dia tiada mood nak layan perangai lanun Angah. Nanti hatinya juga yang sakit kerana disakat. Dia tahu sangat, hobi angah adalah menyakat dan membulinya. Selagi dia tidak menangis selagi itulah angah akan mengusiknya.

“Apa angah ni, ketawa macam pontianak sesat di siang hari," bebel bibir kecil berwarna merah jambu itu. 

Thaqif masih tidak berhenti ketawa malah, dia siap menepuk bahu Hisyam lagi. Sebagaimana Nur rapat dengan Hisyam, begitu juga rapatnya Thaqif dengan Hisyam. Mereka sebaya dan berkawan baik rapat. Hisyam jatuh sayang dengan Nur pun disebabkan dia selalu ke rumah Pak Teh berjumpa dengan Thaqif. 

Mendengar bebelan adiknya, semakin panjang tawa Thaqif. Tanpa sedar bibir Hisyam juga tersungging sengih. Tercuit mendengar kata-kata spontan Nur. Hati manalah yang tidak akan merindui bidadari kecil ini. Kata-katanya yang bersahaja pun sudah mampu mengundang senyum di bibirnya. Belum lagi dipandang wajah comel mulus ini, berkali-kali dipandang pun takkan jemu. Geram nak cubit dan cium pipi mulus kemerahan itu.

"Adik tahu tak dik... Lepas ni selalulah bulu mata adik luruh sehingga tak ada bulu mata dah. Siaplah adik nanti dah tak comel. Nak buka mata lama-lama pun tak boleh sebab tak ada bulu mata," usik Thaqif dengan suara tertahan-tahan menahan tawa dari terletus keluar.

Spontan Hisyam menumbuk bahu Thaqif. 

"Kau ni tak habis-habis nak usik adik kau. Tak reti nak berbaik-baik," tegur Hisyam, geram. 

Dia faham maksud tersirat kata-kata itu. Orang tua selalu cakap, jika bulu mata luruh itu maknanya ada orang rindu. Jika hendak tahu siapa yang rindu, simpan bulu mata tersebut bawah bantal. Nanti dalam mimpi orang yang merindui akan muncul. Hendak tergelak pun ada bila dia mendengarnya. Macam-macam petua orang tua-tua ni. Kadang kala ada logiknya juga, tapi banyak juga yang tak masuk dek akal. 

"Tak jadi apa pun. Paling teruk dia menangis dan merajuk dengan aku je. Nanti kau pujuk, sekejap je dah berhenti menangis," sengih Thaqif.

Dia tahu hati Hisyam sedang rawan. Berat hati mahu meninggalkan adik kesayangannya. Sebagaimana sayangnya dia pada Nur, sayang lagi Hisyam pada adik bongsunya itu. 

Nur menjeling geram. Marah apabila tumpuannya pada kerja sekolah terganggu. 

"Angah.. pergi main jauh-jauh boleh tak. Bisinglah!" Marah Nur. Thaqif makin galak ketawa. Hisyam pula mengulum senyum. Dia tidak mahu Nur bertambah marah. Walaupun begitu, hatinya turut tercuit. 

Wajah polos Nur ditatap lama. Seakan ingin dipotretkan di dalam hati agar wajah comel ini kekal di dalamnya. Dia tahu, hatinya akan memendam rindu akibat perpisahan ini. 

‘Lima tahun akan datang, abang Syam akan merindui gelak tawa Nur. Abang Syam akan merindui telatah manja Nur. Entah ia, entahkan tidak, Nur akan mengingati dan merindui Abang Syam pabila jauh di mata nanti,' desis hati kecil Hisyam.

Tanpa mempedulikan mereka berdua, Nur terus menumpukan perhatian pada kerja sekolahnya. Dia mahu menunjukkan karangan bahasa melayu bertajuk abang kesayangan saya kepada abang Syamnya nanti. Jadi dia perlu membuatnya cepat-cepat. Esok abang Syam akan pergi jauh meninggalkan dirinya. Dia mahu menunjukkan hasil tulisannya pada abang Syam. Dia nak abang Syam tahu yang abang Syam adalah abang yang terbaik pernah dia ada. Karangan ini didedikasikan sepenuhnya kepada abang Syam, bukan angah yang menyampah itu. Jika sehari tidak membuatnya menangis, bukan angah namanya. Dalam usaha memikirkan idea untuk karangannya, Nur sempat lagi mencemuh angahnya.

"Abang Syam ni kenapa. Sekejap termenung sekejap tengok muka adik macam nak marah."

Hisyam tersentak buat sekian kalinya. Ketawa Thaqif masih lagi kedengaran walaupun dia telah melangkah ke persisiran pantai untuk menyertai kawan-kawan sekampung bermain bola sepak.

"Tak ada apalah. Abang sedih nak tinggalkan adik nanti," jawab Hisyam.

Nur mencebik. 

"Alaa.. bila abang dah tengok piramid tu mesti dah lupakan adik di sini."

Hisyam tersenyum. Mana mungkin dia melupakan si comel ini. Hatinya telah jatuh sayang pada wajah comel di hadapannya. Teringat semasa Nur berusia 2 tahun, dialah yang rajin melayan dan menjaga Nur walaupun ketika itu Nisa telah lahir ke dunia. Nisa tidak secomel Nur. Jadi dialah yang mengelek Nur ke sana ke mari sehinggakan terpaksa berebut dengan dua orang kakak Nur untuk menjaganya.

Dipandang lagi wajah Nur yang leka memandangnya sambil menghulur buku latihannya untuk disemak.

"Laa kenapa tak cakap. Hulur je mana abang Syam perasan."

Nur mencebik. Abang Syam ni kepala tak berapa nak betul agaknya hari ini. Tadi bukankah dia dah tengok orang hulurkan buku latihan ni.

"Abang Syam tu yang berkhayal teringatkan awek dia, marahkan adik pulak," omel Nur. Mana mungkin dia marahkan abang Syamnya. Lepas ni kena tinggal, jadi tak naklah gaduh-gaduh dengan abang Syam.

"Abang Syam tegur je, mana ada marah," balas Hisyam lembut. 

Nur menjelir lidahnya sambil menjulingkan mata. Spontan Hisyam menjentik lidahnya.

"Aduh.. sakitlah," bentak Nur. Ditekup mulutnya dengan kedua belah telapak tangan. Matanya berair. Dia memang seorang yang cepat perasa. Lebih-lebih lagi apabila dimarahi oleh Abang Hisyam. Semenjak dia tahu abang Hisyam akan meninggalkannya, hatinya mudah tersentuh. Dia takut sebenarnya abang Hisyam akan melupainya.

Hisyam menarik tangan Nur agar merapatinya.

"Sakit lagi?" Diusap kepala Nur perlahan. Nur tunduk. Tidak sanggup bertentang mata dengan Abang Syam kerana dia tahu, dia akan tertewas. Air matanya akan mengalir laju menuruni pipi mulusnya.

"Abang Syam minta maaf. Tapi...." Hisyam terhenti seketika. Nur memanggung kepalanya ingin tahu.

"Tak elok jelir lidah macam tu. Tak comel dah adik abang ni."

Nur menekur. 

"Okey-okey, abang Syam minta maaf. Karangan yang adik buat ni, baguslah. Menarik cerita dia. Sayang cerita pasal abang Syam kan? Abang Syam yang jadi kesayangan adikkan?" pujuk Hisham.

Nur masih lagi memaku pandangannya ke bawah. Sesekali tangan kecilnya menyapu air mata yang gugur. Sedih hatinya apabila dimarahi. Lebih-lebih lagi abang Hisyam akan pergi pagi esok. Okeh, sebenarnya bukanlah sedih sangat kena marah tapi sedih sebab kena tinggal nanti. 

"Sayang adik abang Syam ni. Sorry.. abang tak niat pun nak marahkan sayang. Abang tegur je sebab sebagai perempuan, menjelir lidah ni tak manis. Nasib baik adik jelir kat abang. Jika jelir kat orang lain, confirm kena cium nanti. Ke adik nak abang Syam cium?" Pujuk Hisyam lagi dalam nada mengusik.

Pantas Nur angkat kepalanya dan menggeleng. Sebenarnya, hatinya sedih kerana bakal berpisah dengan abang Hisyam nanti. Siapa yang akan menemani dan mengajarnya membuat kerja sekolah nanti. Angah? Jangan haraplah, kaki usik dan kaki buli. Dia pun tak nak angah yang ajarkan. Kak Long dan Kak Chik pula bukannya ada di sini. Diorang jauh, tinggal di asrama, cuti sekolah baru balik.

*****

Malam terakhir Hisyam menjadi imam di surau kampungnya. Berat hatinya meninggalkan kampung halaman walaupun inilah impiannya selama ini.. Dia akan merindui kedamaian dan ketenangan setiap kali selesai mengimamkan solat fardhu. Dia akan merindui keramahan dan kemesraan orang kampung yang telah dianggap sebagai sebahagian daripada ahli keluarganya. Namun perjuangan menuntut ilmu perlu diteruskan. Cabaran berpisah buat seketika ini harus ditelan walaupun hatinya merusuh. Pengorbanan ini perlu demi masa depan. Terpandang wajah Pak Teh yang mahu beransur pulang mengingatkannya kepada adik Nurnya. 

Dia perlu meluahkannya sebelum berangkat pergi. Pak Teh perlu tahu perasaannya terhadap Nur. Jadi dia segera mendekati Pak Teh yang sedang menyauk seliparnya.

"Pak Teh... Boleh kita bercakap sekejap?" Sapa Hisyam.

Pak Teh senyum dan angguk. Mereka berdua berjalan beriringan menuju ke rumah masing-masing. Rumah mereka berdekatan dan hanya selang beberapa buah rumah sahaja.

"Macam mana persiapan kamu? Semua barang nak bawa esok dah siap kemas ke?"

“Alhamdulillah... Semua dah kemas, cuma tinggal bawa diri je."

"Baguslah. Belajar rajin-rajin. Selalu hantar berita ke kampung. Sentiasa beringat-ingat dan berwaspada. Tempat orang ni tak macam tempat kita. Budayanya lain. Pandai-pandailah kamu menyesuaikan diri nanti," pesan Pak Teh.

Hisyam angguk.

“In Shaa Allah Pak Teh, nasihat Pak Teh ini akan sentiasa tersemat dalam hati saya.”

“Erk... Pak Teh sebenarnya saya ada benda nak cakap sikit.”

Pak teh berpaling melihat Hisyam seketika sebelum memandang ke hadapan kembali. Mereka ditegur oleh beberapa orang kampung yang berselisih jalan dengan mereka. Hisyam dan Pak Teh mengangkat tangan dan berbalas teguran dengan mereka. Beginilah adat hidup di kampung saling tegur menegur dan hormat menghormati. 

Sebagai salah seorang orang yang paling awal menduduki kampung ini, Pak Teh sentiasa dihormati. Pendapatnya diutamakan dalam hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan kampung mereka walaupun ayah Hisyam yang menjadi ketuanya. Dan selalu juga Pak Hassan meminta pendapat Pak Teh berkenaan dengan kebajikan kampung mereka. 

“Apa dia Syam, cakaplah.”

Hisyam menarik nafas panjang seketika sebelum membuka mulut. Perkara ini telah difikirkan sedalam-dalamnya. Bukan untuk sekarang, tetapi untuk masa depan. 

“Saya harap Pak Teh tak marah. Saya dah fikirkan sedalam-dalamnya mengenai perkara ini. Saya juga sudah buat istikharah.”

“Jika benda baik, buat apa kamu nak takut aku marah, Syam. Jika benda buruk sudah tentu aku marah. Cuba cerita apa hal sebenarnya.”

Hisyam senyum, kemudian dia terus bercerita tentang isi hatinya. Anak jantan perlu berani berdepan dan bertindak mengikut kata hati yang dirasakan betul. 

“In Shaa Allah... Pak Teh tak ada halangan. Kamu cakap pun tentang masa depan. Perancangan masa depan. Tapi kita kena ingat, sebaik-baik perancangan kita, baik lagi perancangan Allah taala. Jadi, sentiasa berdoalah agar apa yang kamu katakan tadi menjadi realiti. Pak Teh tak ada halangan.....” Pak teh menarik nafas sebelum menyambung kata.

“Tapi... ada syaratnya...” 

Hisyam terkesima.. 







Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. 
Jadi bacalah perkara yang bermanfaat.
 Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama.
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah.
 Membaca jambatan Ilmu.

Monday, 22 August 2016

Novelog bab 9 : I Miss You

bab 9 I miss you
Hawa sedang termenung.. merindui dia, kawan-kawan dan keluarganya.


Aku mula membiasakan diri dengan tempat baru. Namun hati aku mula rindukan kampung. Aku rindu dengan suara riuh adik-adik aku bergaduh. Aku rindu suara mak aku membebel bila aku bangun lewat. Aku rindu dengan rindu denga mulut kecoh Tieya dan Nozi pagi-pagi. Lebih-lebih lagi Double A. Aku rindu nak tengok senyum senget dia pagi-pagi. Cukup memberikan aku tenaga untuk belajar. Terasa menyesal pulak tinggalkan mereka dan datang ke tempat asing ini.

Julia tarik lengan aku.

Aku pandang dia blur.. Apasal dia ni.

Walaupun aku tak suka dengan sikap gedik dia tapi dalam bilik aku tu dialah yang aku rasa ikhlas sikit. Dia tak kisah aku pinjam seterika. Dia tak kisah berkongsi makanan dengan aku. Julia jugalah yang selalu tunggu aku dan kami sama-sama berjalan menuju ke dewan tempat berkumpul sepanjang minggu orientasi ini. Berbanding Ilah dan Kirah yang sombong sikit. Sebab mereka dari MRSM dan kebanyakan pelajar baru di sini adalah pelajar lepasan MRSM. Lainlah aku dan Julia ni, dari sekolah harian biasa.

“Apa dia?”

Cuba kau tengok sebelah kanan kau, hensemlah abang J hari ini. Warna pakaian kami sedondong,” bisik Julia.

Aku cebik. Julia ni tak habis-habis dengan abang J.

Katanya dia telah jatuh cinta pandang pertama dengan abang J. Tak berkelip tengok abang J berucap ketika menyampaikan taklimat dan tentatif program minggu orientasi.

“Perasanlah kau. Nama kau pun dia tak tahu Julie,” ejekku. Aku dah mula selesa dengan Julia. Aku tahu Julia tak ambil hati pun.

Julia ni jenis orang yang ambil mudah semua benda. Katanya buat apa yang fikirkan benda  serius. Patutnya ketika ini kita enjoy dengan student life kita. Tak payah nak fikir bendak yang tak patut kita fikir.

Dan aku rasa betul sangat apa yang dia kata tu. Aku ni pulak jenis ambil serius dengan semua benda. Aku nak semua berlaku seperti yang aku rancang. Sehingga aku tak sedar, sebagai manusia biasa, setiap perancangan itu ada kelemahannya. Tak semua apa yang dirancang akan jadi kenyataan.

Dalam melayan angan-angan sampai jugak kami di Kolej Mara. Asrama Nong Chik dan tempat kuliah jauh sikit. Ketika minggu orientasi ni wajib jalan kaki ramai-ramai. Bila dah habis orientasi boleh naik basikal. Sakit juga labu betis masa mula-mula kena jalan. Dahlah kena jalan cepat-cepat. Lambat sikit kena tengking dengan abang dan kakak AJK minggu orientasi.  Senior satu semester je. Mereka ni pelajar perintis program matrikulasi ni. Kebanyakan mereka adalah best student SBP dan MRSM. Jadi berlagak sikit. Maklumlah intake kami ni semuanya adalah yang tercicir ke program ASASI dan juga Diploma. Nasib mereka dah terjamin. Ada yang tunggu masa nak fly je.

“malam ni dah last. Tak sabar aku nak mula kuliah. Minta-minta kita dalam kuliah yang sama. Tutor pun sama. Senang sikitkan,” bebel Julia. Aku angguk je.

Tak nak berangan lebih. Takut kecewa pun lebih jugak. Ketika ini aku jadi rindu Double A. Dia pandai sangat baca aku. Tengok aku termenung sikit pun dia dah boleh agak aku tengah fikir pasal apa. Tak tahu ilmu apa yang dia pakai.

Seolah-olah dia boleh scan minda aku. Setiap nasihat dia macam kena dengan aku. Tapi sayang dia tak ada dekat dengan aku sekarang. Dia jauh beratus batu di kampung halaman.

“Habis minggu orientasi, jangan lupa telefon saya. Saya nak tahu apa yang awak lalui. Walaupun saya jauh tapi hati saya tetap dengan awak.” Itu pesanan terakhirnya ketika kami berjumpa sebelum aku naik bas ke sini.

Aku angguk sahaja. Segan nak balas. Walaupun hati berbunga harum.

Aku tinggal dia jauh di kampung. Tapi aku tahu dalam sikit masa lagi dia akan datang. Cewah macam ia-ia je aku. Tapi aku harap sangat.... 

Sebaik sahaja habis ucapan pengetua kolej, semua pelajar berteraburan. Ada yang terus menerpa ke papan kenyataan dan ada yang duduk berkelompok berbual-bual. Aku malas nak bergerak. 

Tunggulah reda sikit baru pergi tengok nama dekat papan kenyataan itu. Esok ahad. Bolehlah buat persediaan untuk kuliah hari isnin nanti.

Julia hilang entah ke mana. Mungkin cari peluang mendekati abang J dia kot.

Ehemmm....

Aku berpaling dan mendongak sedikit. Dia senyum senget kat aku. Serta merta jantung aku terjaga dan bekerja kuat mengepam darah. Wajahku pula terasa panas.

“Boleh saya duduk?” Suara garau romantiknya menegur.

Aku angguk. Nak bersuara tak terkeluar. Mamat AJK sukan minggu orientasi ni pernah aku usha dari jauh beberapa kali. Sebab muka ada iras Double A. Namapun hampir sama Amru Amin. Double A juga.

“Saya Amin. Awak?”

“Hawa.”

Hanya itu sahaja yang keluar dari mulut kami berdua. Dia bawakan aku sepinggan bihun dan kek. Kami makan dalam senyap. Sehingggalah Julia datang.

“Terima kasih temankan saya makan,” ucapnya sebelum berlalu.

Aku pulak tak hilang kosa kata lagi.

Eh bukan ke patutnya aku yang ucap terima kasih sebab temankan aku ke?

Kening aku berkerut-kerut sambil pandang wajah Julia yang senyum mengusik.

“Amboi Eve.. bukan main lagi kau ya. Pantang aku tinggal kejap dah ada orang teman.”

Aku cebik bibir.


Kejap laa sangat..    


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Monday, 15 August 2016

Kek kasih sayang (kek pisang nestum oat)

Ni entri suka-suka... cerpen kot... hihi.. ikut penilaian korang laa ya... 

Hari-hari macam ni memang bosan. Nak buat apa ya? Tisya mengeluh sendirian.
Tadi abang whatsapp dia akan balik awal hari ini. Sukanya. Tapi aku tak tahu pulak nak masak apa. Tisya mengeluh lagi dalam hati. Kakinya dihalakan ke dapur, dibuka peti sejuk dan melihat apa yang ada di dalamnya.

Pisang!

Buat kek pisang

Pantas di buka facebook dan terus ditaip di carian resepi kek pisang. Banyak pulak tapi yang mana satu yang sedap dan senang? Lalu dia melihat satu persatu resepi yang ada. Hmmm... yang ni senang tapi tak ada pulak almond flakes & cincang. Bantai je laa apa yang ada. Asalkan kek aku ni sedap dan tak bantat.

Tisya ikat rambut tinggi-tinggi. segala bahan yang diperlukan dikeluarkan dan diletakkan di atas meja makan. Nasib baik ada pengadun kek, kalau tak terpaksa guna tanganlah. Dia mula hanyut dalam dunianya. 

Bahan-bahan

3 biji pisang, dilenyek sukar dapatkan 1 cawan. Jangan lebih atau kurang
2 cawan gandum*
1 sk baking powder*
1 sk soda powder*
3 biji telur**
2 sk esen vanilla** (patutnya pisang, tapi kat rumah x de stok)
1 sk ovelete**
1 cawan gula perang**
3/4 cawan minyak masak
3 sb nestum
3 sb oat segera

Cara masak.

Bahan-bahan bertanda * diayak bersama
Pukul sehingga kembang bahan-bahan bertanda **.
Kemudian masukkan pisang yang telah dilenyek tadi. Pukul sekejap dan masukkan bahan-bahan yang diayak.
Pukul lagi, kemudian masukkan nestum dan oat.
Last sekali masukkan minyak masak dan pukul sehingga sebati.
Panaskan ketuhar suhu 180 celcius. Bakar selama 40 minit. Ikut ketuhar masing-masing.

Sejam lebih berlalu, 
ting.. ketuhar berbunya, lebar senyuman Tisya. Berdebar jugak hatinya menantikan hasil air tangannya yang pertama. Sebab dia anak bongsu, jadi hal masak memasak ni dia tak ambil kisah sangat. Bila dah kahwin ni barulah kalut menelefon mama dan kakak-kakaknya menanyakan cara nak masak. Puas diketawakan. Namun dia dah biasa. Jadi telinganya tak pedih sangat. 

Dia membiarkan kek pisang di dalam ketuhar dalam 10 minit sebelum dikeluarkan dan disejukkan. Selesai mengemas dapur, dia bergegas membersihkan diri. Lagi setengah jam suaminya akan sampai. Tisya senyum sendirian. Bahagia. Yup sudah tentu hatinya dipenuhi bunga-bunga cinta. Putik-putik rindu tidak bertunas lama sebelum bunga cinta mekar. Yelaa.. mana nak lamanya kalau berpisah cuma Nzakir pergi kerja je. Sekarang ni kalau outstation memang Nzakir angkut dia sekali. Alasannya

"Abang tak dapat nak buat kerja sebab rindukan Tisya."
"Bantal peluk tak ada, abang tak dapat tidur."
"Tak sampai hati nak tinggalkan buah hati abang lama-lama. Nanti kena culik kat UFO."

Hahaha.. geli hati dengan alasan budak-budak Nzakir. Rupanya ada baiknya juga dia berhenti kerja. Anytime, any place dia boleh ikut. Dapat berjalan-jalan lagi. Kira honeymoon jugaklah. Rasanya Nzakir habiskan masa banyak masa bawak dia berjalan-jalan dari buat kerja. Dia tentunya suka.. suka dan suka. Asyik berhimpit.

Ehemmm.... Sepasang tangan berlingkar di pinggangnya. 
"Bila abang balik?"
"Hmmm... tak lama mana tapi sempat tengok orang tu berangan senyum dan sengih-sengih depan cermin, tayang body macam model catwalk."

Dusssh..berderu darah naik ke muka. Malunya...

Nzakir ketawa gelihati apabila melihat wajah yang mula merah di hadapannya.

"Sayang masak apa hari ni?" soal Nzakir cuba menghilangkan rasa malu Tisya. Tapi dia suka isterinya begini. 

"Jom.. Tisya tunjukkan. tapi kalau tak sedap complaint sedap jugak tau.." Di tarik lengan Nzakir keluar dari bilik.

Tadaa....

www.fantasiceritaku.com
Kek Pisang kasih sayang
"Hangit sikit.."

"Hangit tak pe asalkan sedap. Abang tengok pun macam sedap je."

Tisya cebik, tak makan pujian tapi kembang jugak hatinya. 

Kek Pisang Nestum Oat
"Nah.. cuba rasa. Sedap tak?"
Nzakir ambil sepotong kek yang dihulur.

Tisya menunggu dengan sabar. 

"Sedap tak?"

Tapi Nzakir terus makan. Dicapai sepotong lagi dan dimakannya. 

"Abang..."

Nzakir sengih.

"Sedap."

"Air tangan isteri abang mesti sedap. Kek ni makan tak jemu sebab tak manis sangat. Rasa lemak-lemak gitu."

"Nasib baik abang cakap sedap. Kalau tak lepas ni, Tisya tak nak buat lagi. Sebenarnya resepi kek ni Tisya ambil kat Facebook. tak ada walnut Tisya letak oat dan nestum."

"Kreatif isteri abang ni... Pandai..."

"Laa isteri abang kan memang dah pandai kalau tak, takkan dapat sambung masters." Tisya jungkit kening. 

Nzakir geleng kepala. Ditarik hidung Tisya. Dicapai sepotong lagi kek. Enak... 

Lepas ni kerja kerja keraslah untuk kekalkan six pack nih. 






Friday, 5 August 2016

Amazing Penang PaRT 2

Saya sambung kisah jalan-jalan kat pulau hari tu. Hari ini biar gambar je bercerita ya... Sebab dah sebulan lebih saya pun lupa nak susun ayat. hmmmm...

Kedai cenderamata

Tokong Cina di tengah bandar

Khoo Kongsi 

Menuju ke Khoo Kongsi
 Macam rumah tumpangan. Masa saya pergi masih dalam pembaik pulih. Ada juga dibuka untuk pelancong melawat. Kena bayar rasanya. Saya tengok dari jauh je..

Khoo Kongsi

Masjid Lebih Acheh

Kisah Masjid Melayu Lebih Acheh

Jalan lagi.. Depan tu memang penuh dengan pelancong asing

Depan Khoo Kongsi

Teringin nak naik basikal. Tapi pemandu pelancong tak kasi pulak. Jalanlah kita orang. 
 Ikram dah mula buat perangai tika ni. Nak berpayung, nak pegang sendiri. Payung pulak besar. Dukung sekejap je dok diam. Lepas tu memberontak nak turun.

Origami.. Cantik. Tak tanya plak harganya.

Muzium Batik. RM10 sekali masuk. 

Muzium Batik

Kedai kraf dan cenderamata. Sebaris dengan Khoo Kongsi.
 Tika ni jam dekat pukul sebelas kot. Bandar georgetown dah mula sibuk. Pelancong makin ramai. Kereta makin banyak di jalan. Kami pun makin letih...
Dalam kedai cenderamata

Lukisan di dinding. 
Banyak lagi yang menarik dan cantik. Tapi tak sempat nak ambil gambar. Pulak tu telefon saya buat hal sebab banyak sangat ambil gambar, jadi hang..



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. 
Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.

Wednesday, 3 August 2016

Abang Hensem, Jihan Epilog.... last dah

Salam... seperti yang saya janjikan... 
Selamat membaaca dan semoga terhibur
Suka.. boleh tinggalkan komen di sini dan juga page facebook. 
Like jika tak nak komen pun... 


Tisya terdiam.

Ditenung cincin di jari manisnya. Kemudian diangkat kepala dan melihat wajah-wajah kesayangannya yang sedang tersenyum lebar. Rumah mama dan papa telah berubah habis. Semuanya nampak serba baru. Dua buah khemah besar berdiri megah di hadapan rumah. Dia kelu.

Baru beberapa jam lepas dia bersetuju menjadi isteri Nzakir. Sekarang di rumah mama dan papa, persiapan untuk perkahwinannya telah siap. Cuma tunggu dia saja. Pagi esok dia akan dinikahkan. Nak bertanya, dia hilang kosa kata. Senyum lebar mama, senyuman mengusik abang dan kakak-kakaknya membuatkan dia tidak mampu nak kata tidak. Entah bila semua ini dirancang. Entah bila Nzakir datang berjumpa dengan keluarganya. Dia tidak tahu menahu langsung. Licik sungguh perancangan Nzakir. Tisya pasti abang ngah mastermindnya.

Tadi sebaik sahaja sampai di airport Sultan Ismail Petra, mama dan papa menunggu mereka. Nzakir sikit pun tidak kekok. Padahal Tisya baru saja nak perkenalkan mereka, tapi dia pula yang terkaku. Dia tahu Nzakir ni kawan abang ngah, seingatnya Nzakir tidak pernah datang ke rumah keluarganya. Jadi bagaimana mereka boleh mesra. Persoalan yang timbul dibiarkan sahaja di dalam kepalanya.
Sampai sahaja di rumah, dia sekali lagi terkejut. Dua buah khemah besar memenuhi laman rumah. Takkanlah mama dan papa buat rumah terbuka sampaikan kena pasang dua buah khemah?

“Buat apa khemah ni mama?” dia tidak mampu menahan rasa ingin tahu lagi.

“Esok mama nak buat kenduri kesyukuran.”

“Kesyukuran apa?”

“Kesyukuran majlis nikah adik lah.”

“Tapi...”

“Semuanya telah siap. Cuma tunggu adik balik je. Esok pagi akad nikah kat masjid. Mama tempah katering sahaja. Sebab nak cepat. Tambah pulak hari raya ni,” jelas mama.

Tisya kelu. Rasa nak memberontak tapi dia juga cintakan Nzakir. Tapi nikah tiba-tiba ni tidak ada dalam perancangan masa pendeknya. Lagipun mereka kan baru jumpa balik. Tak boleh jadi ni!
Matanya melingas mencari Nzakir, namun Nzakir hilang dari radar matanya.

“Pergi masuk dalam rehat. Mandi dan tidur dulu. Nanti bangun Kak Chik pakaikan inai,” arah mama.
Macam mana nak tidur jika ini kejutannya. Tidur dengan mata terbuka ke?

Mana Nzakir ni! Dia tak patut buat begini. Patutnya kena bincang dulu. Tisya terasa mahu menangis!

“Mama...” Tisya paut lengan mama. Matanya berair. Macam kena kahwin paksa pulak.

Mama senyum lembut. Ditepuk tangannya.

“Its okey. Adik mandi dan tidur dulu. Rehatkan badan dan fikiran. Jangan risau, semuanya baik-baik.”

Tisya geleng kepala.

I’m not ready yet,” Dalam suaranya.

But you love him, right?”

Lambat-lambat Tisya angguk.

“Jadi Tisya dah bersedia menjadi isterinya,” pujuk mama.

Tisya keliru. Ini, tak terlintas di dalam fikirannya lagi. Ini bukan apa yang dia mahukan buat masa sekarang.

Mama tarik tangan Tisya masuk ke dalam bilik. Didudukkan Tisya di birai katil sebelum dia mengambil tempat di sebelahnya.

“Mama tahu, semua ni tiba-tiba. Terlalu cepat buat Tisya. Mama pun terasa anak bongsu mama ni masih kecil lagi tapi dah nak kahwin. Tapi mama mahukan yang terbaik untuk anak mama ni.”

“Bila abang ngah beritahu dia jumpa balik kawan dia yang rapat dengan adik dulu, mama suruh dia 
bawa datang jumpa mama. Mama nak kenal dengan orang yang sayangkan anak mama dulu.”

“Nzakir datang jumpa mama lepas adik bermalam di rumah dia.”

“Dia cakap nak jaga anak mama ni. Dia cakap dia sayangkan anak mama dan mahu jadikan isteri.”
Penjelasan mama sudah cukup jelas. Meskipun ketika itu dia memberi layanan dingin buat Nzakir.

“Tapi mama, adik tak nak kahwin lagi.”

“Semua persiapan dah siap. Esok nikah,” tegas mama. Tidak ada kompromi lagi. Tisya mengeluh.

Malam pertama?

Selepas maghrib tadi Tisya terlena. Tak kisah dah mana suaminya. Pandai-pandailah bawak diri di kalangan ahli keluarganya. Dia penat sangat. Tak rehat lagi sejak dua tiga hari lepas. Malam tadi walaupun penat sangat, tak dapat tidur sebab memikirkan majlis hari ini. Selepas selesai dan semuanya selamat baru hatinya lega.

Nzakir masuk bilik pengantin. Terlihat Tisya telah terlena. Isteriku. Hatinya berbunga bahagia. Alhamdulillah dipermudahkan urusan mereka. Majlis mereka berjalan lancar. Dia bersyukur akhirnya dia mempunyai keluarga sendiri.

Dia naik atas katil, menyertai Tisya yang sedang lena. Bibirnya mengukir senyum. Jemarinya ringan membelai lembut rambut hitam isterinya.

‘Isteriku,’ dia suka perkataan ini. Terasa hidupnya telah lengkap. Separuh jiwanya telah kembali kepadanya. Perlahan wajahnya dirapatkan. Haruman rambut isterinya menerpa indera baunya. 
 Perlahan diangkat kepala Tisya ke atas lengannya. Tangan kiri menaik memeluk pinggangnya. Dan lena datang tanpa dijemput.

Tisya tersedar apabila dia terasa hangat. Kepalanya terletak di atas dada seseorang. Dia cuba bergerak tapi pergerakannya tersekat. Perlahan diangkat kepalanya, mendongak ke atas. Dalam samar-samar dia dapat melihat wajah tampan Nzakir. Suaminya. Dan dia kembali melabuhkan kepalanya di dada bidang Nzakir. Tangannya bergerak memeluk pinggang suaminya erat.
Dan dia kembali tertidur.

Sebulan berlalu...

Tisya termenung di balkoni. Tak tahu nak buat apa. Sebaik sahaja mereka kembali ke Johor, Nzakir memaksanya menghantar notis berhenti kerja. Dia mulanya memberontak. 

“Bagilah Tisya kerja, please.”

“Abang dah ada. Buat apa Tisya nak kerja lagi. Abang boleh bagi elaun 2 kali ganda gaji Tisya tu.”

“Bosanlah!”

“Tisya kan dah pohon sambung master? Sementara tunggu tawaran tu, duduklah rumah dulu. Layan abang,” pujuk Nzakir.

Tisya cebik bibir.

“Bukannya nak kena layan abang 24 jam sehari pun. Hari-hari abang kerja,” dengus Tisya.

“Lagipun Tisya kerja bukan harapkan gaji semata, tapi pengalaman kerja tu penting.  Mengambil bahagian dalam masyarakat tu pun penting jugak. Kerja kat Sushi King tu, Tisya boleh belajar macam mana nak berkomunikasi dengan orang ramai. Macam mana nak kontrol diri bila berdepan dengan pelanggan yang banyak songeh. Macam mana nak berkomunikasi dengan rakan sekerja.”

“Bila Tisya sambung belajar pun, semua tu Tisya dapat belajar jugak. Berkomunikasi dengan abang pun boleh belajar jugak.”

Tisya ramas bantal kecil di pangkuannya. Susah betul nak bagi suaminya faham! Dia gigit bibir kuat-kuat. Geram!

Mengingati perbualan mereka sebulan lepas, buat hatinya sakit. Habisnya terkurung juga di apartment ini.

“Buat apa termenung kat sini?”

Serentak dengan itu terasa ada sepasang tangan memeluknya dari belakang.

“Merenung nasib. Merenung masa depan. Buat apa lagi,” jawab Tisya dengan nada sinis. Sampai sekarang dia tak puashati dengan Nzakir. Gila kuasa. Selalu guna kuasa veto suami untuk menunduknya.

“I see. Lepas tengok isi dalam envelop ni, abang yakin, nasib sayang akan berubah. Tak ada dah muka asam keping ni.”

Tisya balikkan badannya. Diambil sampul surat berukuran kertas A4 yang dihulurkan. Pantas dibuka dan dibaca. Tawaran menyambung master di UTM. Serta merta riak wajahnya berubah. Pantas dipeluk suaminya.

“Terima kasih abang.”

“I love you, sayang,” balas Nzakir.  

“Jom.”

“Ke mana?”

“Abang ada hadiah untuk Tisya, kat bawah.”

Makin lebar senyuman Tisya.

Di dalam lif menuju ke groundfloor, Tisya tidak melepaskan pelukan di pinggang Nzakir. Dia gembira sangat.

“Sayang... naik atas semulalah.” Bisik Nzakir.

“Kenapa pulak?” Tisya kerut dahi. Cepat betul berubah.

“Abang tak tahan!”

“Nak kencing?”

Nzakir geleng kepala sambil sengih gatal.”

“Nak makan Tisya.”

“Abanggg..” serentak itu tangan Tisya mencubit pinggang Nzakir kuat. Nzakir ketawa galak.
Berkerut Nzakir menahan perit akibat cubitan itu. Nzakir geleng kepala. Makin lama mereka bersama perangai garang manja Tisya semakin terserlah. Pantang diusik, dia pasti membalasnya kemudian merajuk. Macam-macam warna jadinya hidupnya kini. Dan dia semakin merasa bahagia.

“Mana hadiahnya?”

“Bukan di sini sayang, di parking kereta. Sini..” ditarik tangan Tisya menuju ke tempat letak kereta.
Sampai sahaja di hadapan myvi warna biru metalic, Nzakir berhenti. Segugus kunci diletakkan di atas tapak tangan Tisya.

“Hadiah Tisya.” Sambil menunjukkan kereta myvi tersebut.

Tisya pandang kunci di tangannya, kemudian kereta dan kemudian wajah suaminya. Dilihat Nzakir angguk kepalanya. Tak percaya dengan apa yang dilihatnya.

“Hadiah Tisya?”

“Iya sayang.. Hadiah sempena perkahwinan kita dan juga Tisya dapat sambung belajar,” jelas Nzakir.
Matanya dah berlinang.

Dia terus peluk suaminya.

“Nak try bawak tak?”

Pantas Tisya angguk. Namun pelukan masih lagi tidak dileraikan.

Ehemm... Nzakir berdehem...

“Hmm... kita try esoklah. Malam dah ni...” Nzakir ubah fikiran.

Segera Tisya meleraikan pelukan mereka.

“Kenapa?”

“Malam ni kita try benda lain dulu.”

Tisya tak faham. Tiba-tiba je suaminya berubah. Terus tarik tangannya menuju ke lif. Nzakir pula, sudah mula terbayang suasana suram bilik tidur mereka... Dan apartment mereka dipenuhi tangisan anak mereka.

Tamat.




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan.
 Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.

Wednesday, 27 July 2016

Bila cuti mahu cuti lagi dan lagi...

Owh.. mood cuti tak abis lagi walaupun dalam kepala dah terlekat plot cerita AKU BUKAN PENGGODA.. of course cerita ini akan diolah kembali. Rasanya nak buat watak heroin ni jenis gedik-gedik sikit.. maklumlah penggoda kan? Apa kata korang?

Epilog Cerita Abang Hensem jihan tu saya upload nanti, promise! Bila mood kerja turn on ya... dan terima kasih pada yang sudi baca karya saya ni... thanks juga sebab like dan tinggalkan komen.

Next
Next
Next

Tunggu ya!



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Saturday, 16 July 2016

Amazing Penang

Salam..
Selamat malam...
Saya masih lagi dalam mood cuti. Tambah pulak anak demam. Jadinya terabai sikit blog ni. Malam ni ada masa, jadi saya nak kongsikan kisah saya berjalan-jalan di tengah bandar di tengah pulau, penang. Kononnya jadi pelancong sekejap, menikmati keindahan pulau dan menjejaki tempat-tempat bersejarah di Pulau Pinang.

Sebenarnya telah lama saya nak jalan-jalan macam ni. Maklumlah kahwin dengan orang penang, tapi bila orang tanya tempat mana best kat penang ni, saya tak boleh jawab. Sebab saya tak tahu. Paling selamat jawapan ada Batu Feringgi. Itu pun saya tak pernah singgah. Cuma lalu sahaja. Padang Kota pun best jugak sebagai tempat lepak malam-malam. Satu lagi Bukit Bendera. Pasal bukit Bendera saya dah pernah post dah kat sini. Nak baca boleh klik di sini. 

Untuk edisi jelajah Penang kali ini, saya jalan kaki je. Bertiga, Ikram, Incik Suami dan Saya. Tak rancang sebenarnya. Saya pun tak tahu Incik suami nak bawak jalan ke mana. Maklumlah hari raya ke 2, ingatkan nak pergi berjalan ke rumah saudara mara, rupanya bawak jalan tengah pulau. Naik feri ke pulau. Bukan main excited lagi Ikram. Jaguh berlari tu, pantang lepa, terus berlari. Saya pulak takut dia terlepas pandang, hilang. Kena jaga betul-betul. Sekarang ni dah tak berapa nak selamat dah. Banyak kes berlaku. Minta dijauhkan segala keburukan.

Fantasiceritaku.com
Menuju ke Pulau
Sampai tengah bandar, terlintas di hati, nak jalan-jalanlah. Tengok tempat bersejarah di sini. Lagi pun masih pagi lagi. Tak panas lagi., Bolehlah berjalan-jalan. Kereta pun tak banyak. Jadi selesai sarapan nasi kandar di Nasi Dalcha Kassim Mustapa mulalah sesi berjelajah.

Nasi Dalcha Kassim Mustapa
Sarapan pagi di sini
Selepas bersarapan sesi menjelajah pun bermula. Perut kenyang bersemangatlah kan. Jalan kaki ni. Kereta letak tepi jalan. Kalau naik kereta tak ada merasa nak singgah ambil gambar. Ikram bukan main bersemangat lagi. Pantang terlepas tangan, laju dia berlari ke depan dulu. Singgah tengok papan tanda. Nak pergi ke arah mana, kiri or kanan, depan ke belakang. Jom jalan..

Tempat bersejarah
Lokasi tempat menarik. 

Bila berjalan jumpa ni, cantik jugak, ni yang ke dua saya jumpa, Yang pertama tadi tak ambil gambar sebab tak tahulah apa benda. Lalu je dan tengok sekilas. Yang ke dua ni baru perasan. Bangunan ni bangunan bersejarah. Kemudian kami melalui lorong Seck Chuan... Di tengah-tengah bandar George town ni banyak hotel, bajet ada, homestay pun ada. Jadi pilih mana yang berkenan, sesuai dengan bajet. Saya? Jimat bajet sebab tidur di rumah mertua. 

Seck Chuan Story
Cerita tentang Seck Chuan
Kemudian jumpa kedai barangan antik. Tapi sebab masih lagi awal pagi, belum bukak. Kalau bukak ni, nak juga jenguk-jenguk, apa barang yang menarik di dalam ni. Bertentangan dengan kedai antik, ada makam Ma'amah. Redup je kat sini. Ikram terlepas, bukan main seronok lagi berlari. Nasib baik kawasan berpagar. Di atas kedai antik tu, ada hostel. Menarik bukan?

Fantasiceritaku.com
Depan kedai antik

Tempat bersejarah, makam ma'amah
Tepi makam Ma'amah

Makam ma'amah
Ikram berlari


Makam ma'amah
Makam Ma'amah

Makam ma'amah
Sejarah makam ma'amah
Kita sambung next entri ya. Sebab banyak gambar saya nak kongsi lagi. Mana tahu boleh jadi panduan untuk korang berjalan ke Pulau Pinang nanti.


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. 
Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.