Shima Rostam - Shima Awang : Blog Fantasiceritaku

Novel Online, Cerpen Online dan Cerita Teladan Online

Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Sabtu, 20 Januari 2018

Januari 20, 2018

NOVEL KE 5 : HATI YANG KAU SAKITI

SELAMAT TAHUN BARU 2018. Belum terlewat lagi ni kan? 
ENTRI PERTAMA UNTUK TAHUN INI.. 

Yang setia mengikuti blog ni jangan pula bosan ya sebab tak ada entri terbaru. Alkisahnya belum ada manuskrip terbaru siap.

TAPI....

Saya nak hadiahkan sebuah novel terbaru saya. Pembuka tahun 2018. Alhamdulillah novel ke 5 terbitan Penerbit Anaasa bulan Januari 2018.


RM26.00 sm 
RM29.00 ss
Pre order dibuka sekarang. 
Beli dengan saya boleh dapat TT. 
Boleh whatapps 011.2343.2311 atau PM facebook atau +Shima Rostam,  +Shima Awang 
Beli dengan +Anaasa Publication  
FREE POS sehingga 31.01.2018
BLURB

Kerana kecewa, Ami mengikut kata hati. Hanya sekali. Dan kerana sekali itu mengubah hidupnya.
“Buat apa kat sini? Ini bukan tempat awak boleh suka-suka datang.“ –Amru
“Saya suka datang. Kenapa? Tak boleh?”-Ami ​
Ami dalam diam diperhatikan. Bagaikan ada magnet yang menarik mata Amru terus memandangnya. Kesimpulannya, Ami tak sesuai berada di dalam kelab malam ini. Tapi kenapa dia di sini? Kerana kecewa sepertinya juga ke?
Tanpa disedari rupanya mereka juga diperhati. Senyuman penuh makna Aali menggentarkan hati Kirana. Ada misi untuk Amru dan Ami.
“She's a virgin...” – Amru
“I know... Memang dia gadis baik,” - Aali.
Dikhianati oleh sahabat baiknya sendiri, Ami tekad untuk menempuhinya sendiri. Benci mula mencengkam hati.
“Saya minta maaf. Saya akan bertanggungjawab di atas apa yang berlaku.”- Amru
“Tak payah! Ada saya minta awak bertanggungjawab?”- Ami
Namun dia bukanlah lelaki yang mudah berputus asa. Ami sudah menjadi tanggungjawabnya. Dia akan lakukan apa sahaja untuk memikat hati gadis itu agar menerimanya. Dan semakin hari gadis itu mendapat tempat istimewa di hatinya.
Apakah yang berlaku pada malam itu? Berjayakah Amru melembutkan hati Ami? Kerana hati yang disakiti ini tidak bisa pulih kembali.
Amru Hafiz dalam imaginasi penulis ini
model Adreas Velencoso

Teaser 1 #Amru 

“Aku minum je. Kejap lagilah,” balas Amru. Matanya masih lagi melekat di wajah Ami. 
Mereka berempat beredar dan meninggalkan mereka berdua. Tapi sorotan mata mereka tetap ke arah meja mereka tadi. 
“Ehemm...”
“Buat apa kat sini? Ini bukan tempat awak boleh suka-suka datang,” tegur Amru. 
Ami tersentak. Melolot matanya pandang lelaki yang duduk di depannya. 
“Saya suka datang. Kenapa? Tak boleh?” soal Ami sinis. Dia jeling Amru. 
Disisipkan jus oren dihadapannya. 
Amru geleng kepala.“Awak nampak lost dan tidak sesuai dengan tempat bingit ni. Saya tahu awak seorang gadis yang baik.”
“Jangan jadikan alasan putus cinta membuatkan awak bertindak diluar batas norma hidup awak,” sambungnya lagi. Mata Amru pandang lantai tarian. Dia angkat tangan apabila bertentang mata dengan Aali. Dia tahu pun sebab Aali yang bisikkan di telinganya tadi. 
“Awak bukan seperti kawan awak tu. Yang sukarela biarkan diri mereka disentuh sesuka hati oleh tangan-tangan gatal tu.”
Ami diam. Kata-kata Amru itu betul. Ini bukan jenis kehidupan yang dilaluinya. Ini juga bukan kemahuannya. Tapi disebabkan nak buktikan kepada diri dan juga Hafiz, dia rela diri ikut ke tempat seperti ini. 
Amru perasan Ami tak selesa dengan keadaan sekeliling. Dia jadi kasihan. 
“Kalau nak balik, saya boleh hantar balik,” tawar Amru. 
Ami tarik senyum sekilas. Dia pandang Amru, nampak keikhlasan di wajah itu. Tapi kepalanya digerakkan ke kiri dan kanan. Hatinya, walaupun tahu salah tetap tidak akan berganjak sehingga ke akhirnya. Dia dalam lembutnya ada kerasnya juga. Dia sama sekali tidak akan buat kerja separuh jalan. 
“Tak apa. Saya nak tunggu Syida dan Kirana. Balik sekali dengan mereka.”
“Belum tentu mereka akan balik ke kolej nanti,” gumam Amru perlahan.
Ami kepal tangannya sendiri. Dia tahu itu. Sejak sebilik dengan mereka berdua, boleh bilang beberapa kali sahaja mereka balik ke kolej setelah keluar di hujung minggu. Hatinya dah mula tak keruan. Tak tahu ke mana lagi mereka akan pergi selepas ini. Dia pandang Amru yang masih lagi memandangnya. Tapi dia juga tidak percayakan lelaki di hadapannya ini. Kali pertama berjumpa di tempat seperti ini haruslah hatinya ragu-ragu. 
Entah-entah keluar mulut harimau masuk mulut buaya. 
“Ikut suka awaklah.” Akhirnya Amru mengalah. 
Tak guna dia memaksa gadis itu. Kalaulah ini yang dia mahukan. Matanya ditalakan ke lantai tarian kembali. Kemudian menjelajah memerhati gelagat pengunjung sepertinya. Yang bagaikan telah berada di alam mereka sendiri. Yang hanya dipenuhi dengan keseronokan dan keasyikan duniawi. 
Dan matanya terhenti di sebuah meja yang agak terlindung. Wajah seorang gadis amat dikenalinya. Sedang berpelukan dengan seorang lelaki. Tanpa segan silu gadis itu membenarkan mulut lelaki itu menjelajah leher jinjangnya. Dia geleng kepala. Sia-sia sahaja cintanya selama ini.

Teaser 2

“Kau masukkan apa dalam minuman aku semalam?” tengking Amru. Disabarkan hati agar penumbuk tak hinggap ke muka Aali.
“Pil khayal.” Aali menguap. 
Dush...
Dush... 
“Kau giler! Kenapa kau perangkap aku? Kenapa nak aniaya aku dan Ami? Apa salah kami?”
Gerahamnya terasa mahu tercabut. Bibirnya dah berdarah. Kepalanya pening. Kuat betul tumbukan Amru. Tapi dia telah bersedia. Ini adalah akibat daripada perbuatannya. 
“Relax arrr... bro.. Aku cuma nak tolong kau lupakan masalah hati kau. Sebab itulah aku masukkan pil khayal di dalam minuman kau,” bersahaja Aali berkata-kata. Dia merebahkan badannya ke sofa di ruang tamu itu. Khairi mungkin masih lagi diulit lena bersama Syida. dan Kirana masih lagi tertidur di dalam biliknya.
“Bullshit. itu bukan nak tolong tetapi perangkap aku dalam masalah. bengong..” hampir-hampir Amru ingin menumbuk Aali. Hatinya terasa amat geram.
“Hei... relax arrr bro... itu pun kau nak marah. Bukan ke kau happy semalam?”
“Happy kepala hotak kau.. Kalau dah telan benda tu, dunia kiamat pun tetap happy jugak,” Amru menjawab geram. Geram dengan sikap selamba Aali itu dan juga geram dengan apa yang dia lakukan semalam. Bukan boleh diulang kembali. Kalaulah tahu begini jadinya, tak mungkin dia akan ikut mereka ke kelab semalam.
Amru cuba bertenang. cuba mencari kesabarannya yang kian menghilang. Aali hanya memandangnya dengan wajah selamba tanpa riak rasa bersalah.
“She virgin...” Amru berkata perlahan. 
“I know... memang dia gadis baik,” Ah selamba lagi Aali menjawab.
“Habis tu kenapa kau sabotaj kami berdua, sengaja pedajal kami?” marah Amru. Dikepalkan tangannya, menahan diri dari menumbuk wajah Aali.
“Sebab kau pun lelaki baik. Tak guna kau terus merana kerana perempuan itu. Tak guna kau terus mengharapkan perempuan materialistik itu merayu kau kembali. Come Onlah. Jadilah seorang lelaki yang bertanggungjawab. Kau sudah pun dapat daranya. Kau patut bertanggungjawab atas apa yang kau lakukan,” selesai berkata-kata Aali pandang Amru dan angguk kepalanya.

Teaser 3

“Lemau je, apasal?”
“Takkan baru sekali jumpa bakal mertua dah lembik macam ni,” sindir Amru. 
Ain Najwa jeling tajam. “Ini sebab Abang Am punya pasallah.”
“Aik? abang pulak kena.” Amru geleng kepala. 
“Mama macam mana ni, mak dah tanya bila boleh datang rumah. Please mama, biarlah Ain kahwin dulu,” rengek Ain Najwa sebaik sahaja Puan Sakinah melabuhkan punggung di sebelah anak perempuannya itu. 
“Kak Ain tu kenapa ma? Soal Ainnur Iman yang baru pulang. 
“Gatal nak kahwin...” jawab Puan Sakinah.
“Mama...” rengek Ain Najwa lagi. Amru dan Ainnur Iman ketawa. 
“Betullah. Abang Am tak kahwin lagi, kau dah sibuk nak kahwin,” sindir Puan Sakinah.
Ain Najwa mendengus. Dia jeling abang Amnya yang masih lagi boleh tenang dan ketawa. 
“Ada gambar bakal besan mama tu? Manalah tahu kot-kot mama kenal dia. Puncak Alam dengan Saujana ni tak adalah jauh mana pun,” soal Puan Sakinah. 
“Ada mama. Gambar bakal adik-adik ipar pun ada sekali. Ain pun boleh masuk dengan adik-adik abang Rafiq tu. Jumpa pertama kali dah macam kenal lama,” cerita Ain Najwa dengan bibir tersenyum. Dia hulur telefonnya. 
Puan Sakinah ambil telefon anaknya dan melihat gambar bakal besannya. Berkerut dahinya melihat gambar tersebut. Dicuit lengan suaminya. Dari tadi hanya mengadap The Stars. 
“Apa dia yang oi.. Saya nak baca suratkhabar pun tak tenang,” rungut Encik Aminuddin. Namun dilipat juga suratkhabar itu dan diletakkan di atas meja. Dalam urusan rumahtangga dan anak-anak, dia jarang bersuara. Semuanya diserahkan kepada isterinya. Menegur anak-anaknya juga melalui isterinya. 
Puan Sakinah hulurkan telefon bimbit Ain Najwa kepada Encik Aminuddin. 
“Eh.. bukan ke ini mak ayah Irdina ke?” soal Encik Aminuddin inginkan kepastian.
“Mama dan abah kenal?” cerah mata Ain mendengarnya. Petanda baik ni. 
“Kenallah. Selalu jumpa bila ada perjumpaan ibu bapa di sekolah. Irdina ni satu kelas dengan Imran.” 
“Tengok abah..” pinta Amru. Encik Aminuddin menghulurkan telefon tersebut kepada Amru. 
“Eh..” bulat matanya melihat Ami tersenyum nakal. Dia pandang wajah mama dan abahnya. Seterusnya wajah Ain dan Ainnur.
“Kenapa?” 
“Siapa ni?” soal Amru sambil tunjuk wajah Ami.
“Achik. Adik ke dua Abang Rafiq.”
Wajah Amru berubah. Kecilnya dunia. 
“Cantikkan Achik tu? Dia belajar dekat UPM. Ambil akaun. Sama macam Abang Am..” cerita Ain Najwa. Dia perasan perubahan mimik muka abangnya. 
“Senang cerita Abang Am kahwin dengan Ami lah,” usul Ain Najwa spontan. 
“Okey!”selamba sahaja Amru menjawabnya tanpa melihat wajah Ain ataupun mamanya. 
Melopong Puan Sakinah, Encik Aminuddin, Ain Najwa dan Ainnur Iman mendengarnya. 
“Mama tak salah dengarkan, abahnya?” soal Puan Sakinah inginkan kepastian. 
“Abah rasalah. Ain? Ainnur?”
Kedua-duanya angguk. 
“Eh.. tadi tanya Abang Am. Jawablah.”
“Betul ke main-main ni?” soal Puan Sakinah inginkan kepastian. Takut pulak nak berharap lebih, nanti kang anaknya tu cakap main-main. 
Amru angguk. “Betullah mama dengar tu. Am nak kahwin dengan Amina Nabila.”
“Eh.. Mana ada Ain cakap nama penuh achik tadi.” Ain teringatkan sesuatu.
“Abang Am dah kenal dia?”
Amru angguk. Sengih. Dia garu kepala. Malu pun ada. Tapi dia tidak mahu tangguhkan lagi. Hatinya tidak tenang.
Amina Nabila dalam imaginasi penulis model Mirinda Kerr 
Teaser #Ami 

Ami...”
Ada suara garau memanggil mereka dari belakang. Ami menelan liur. Walaupun dia tak cam tapi dia tahu siapa. Teringat lelaki yang dia nampak sebelum masuk dewan kuliah tadi. Pastinya dia. Wawa tarik lengan Ami supaya berhenti. Nak tak nak Ami pakukan langkahnya dan menunggu. Dia tarik nafas. Orang yang paling tak nak jumpa itulah yang selalu muncul. Entah-entah dia ni tak faham bahasa kot. Orang cakap tak nak jumpa, tak payahlah susah-susah datang jumpa. Ami mendengus, geram.
“Boleh tak kita bercakap sekejap?” Pinta Amru apabila menghampiri Ami dan kawannya. 
“Tak ada benda pun nak cakap,” balas Ami sambil lewa. Tak pandang pun wajah lelaki itu. Sakit hati dan malu ingatkan malam titik hitam itu. 
Amru terdiam. Dia pandang Ami penuh harap. Tapi Ami sikit pun tak pandangnya. Wawa jadi kasihan. Dia nampak keikhlasan lelaki di hadapannya ini. Walau apa pun yang telah berlaku, lelaki ini berhak diberi peluang membela diri. 
“Kau dengarlah apa yang dia nak cakap kejap. Tak rugi pun,” pujuk Wawa. Ami jeling Wawa. Cairlah tu dengan wajah kacak lelaki ni. Tapi aku sikit pun tak cair. Wajah kacak buat apa kalau perangai buruk. Lebih buruk dari perangai si Hafiz tu. 
Terlintas nama Hafiz bila ternampak lelaki itu pandang mereka bertiga. Bukan dia je, malah pelajar lain yang lalu lalang di situ. Ada yang berbisik-bisik. Ni yang aku tak suka ni.
‘Mengumpat tak habis-habis.’
Akhirnya Ami pandang juga wajah lelaki di hadapannya. Itu pun setelah puas matanya tengok tempat lain. Tersentap jantungnya apabila mata mereka bertentang. 
“Aku jalan dulu. Aku tunggu kat library..” ujar Wawa sebelum berlalu. 
Ami dalam tak rela, terpaksa angguk. Tidak mahu mereka terus menjadi perhatian, Ami bergerak keluar dari fakulti menuju ke library juga. Sampai ke hujung bangunan yang mengadap tempat letak kereta, Ami berhenti. Dia berpaling mengadap lelaki itu. 
“Awak nak cakap apa? Cepat sikit,” 
“Hari ni panas. Saya dahaga pulak. Kita bercakap dekat gerai tepi library sanalah. Boleh duduk sambil minum.”
Ami buat keras. Dia mendengus kuat. Geram. 
“Cakap kat sini tak boleh ke? Saya nak cepat ni,” gesa Ami. Enggan. 
Amru geleng kepala. 
“Saya dahaga..” ujar Amru minta simpati.
“Kalau dahaga pergi minum sendiri. Saya pergi library!” Ami buat keras kepala. Dia mula melangkah meninggalkan Amru. 
“Okey.. Okey.. Ami tunggu!”
Ami tak jadi nak melangkah. Amru tarik nafas sambil pandang gadis yang membelakanginya. Nampak lembut tapi keras hati. 
“Ami sihat?” Amru memulakan bicaranya. 
Ami angguk. Dah tengok dia depan ni sihat walafiat. Mahu tanya lagi? Tak ada soalan lain ke?
“Maksud saya... Ehemmm.. Selepas kejadian malam tu?” Amru harap Ami faham maksudnya.
“Sihat.. Sihat.. Sihat!”
“Ada apa lagi?” Ami menekan suaranya. Dia jeling jam ditangan. Masa rasa lambat sangat berlalu. 
“Tentang apa yang saya cakap hari tu. Saya serius. Saya nak bertanggungjawab di atas apa yang berlaku.” 
“Dan saya juga serius TIDAK MAHU awak bertanggungjawab di atas apa yang berlaku. Anggaplah apa yang terjadi itu adalah kependekkan akal kita berdua. Tidak ada siapa pun yang bersalah. Jadi awak jangan fikir benda ini membebankan awak sehingga perlu bertanggungjawab. Saya bertanggungjawab menjaga diri saya sendiri. Bukan orang lain!”
“Tidak!” Tegas Amru. Dia pandang Ami tajam. Jika gadis ini berkeras, dia pun akan berkeras juga. 
“Apa yang berlaku pada malam itu telah ubah hidup kita. Nak ke tak nak, awak tetap dah jadi tanggungjawab saya. Saya akan pastikan sikit masa lagi awak jadi isteri saya yang sah!”
Mencerlung mata Ami mendengarnya.
“Awak dah giler!” marah Ami. Tak sangka itu yang keluar dari bibir lelaki itu. Ini kali ketiga mereka berjumpa. Dah cakap pasal tanggungjawab, isteri! Tak nak aku jadi bini dia!
“Awak ni tak faham ke apa yang saya cakap? Saya cakap awak tak perlu bertanggungjawab. Faham tak? Tak perlulah nak tunjuk baik sangat!” Ami ketap bibir. Dia genggam tangannya sendiri. 
Amru urut pelipis kanannya. Dia pandang wajah merah Ami. Mungkin geram sangat kot sampai jadi merah. Tapi comel. Malah wajah Ami semakin menarik di hatinya. Marahnya pun tidak menyeramkan sangat. Makin buat dia geram adalah. Lebih-lebih lagi mulut tu. Hurmmm.. malang sekali dia lupa apa rasanya!
Sah aku ni dah giler, macam Ami cakap!
“Kenyataannya sayang, awak tak boleh nak ubah. Sekali pun awak enggan. Tak nak terima saya pun, berpuluh kali saya akan gandakan usaha awak jadi hak milik kekal saya.”
Makin merah muka Ami apabila dengar ungkapan sayang itu. Ami tunduk. Hatinya dah berirama tak betul. Kejap rock. Kejap balada. Tak boleh jadi ni. Berduaan dan berdekatan dengan lelaki ini pun dah buat bulu romanya berdiri. Nasib baik dia tak ingat secara terperinci apa yang berlaku malam itu. Dia hanya ingat pagi itu sahaja. Itu pun dah berpuluh kali dia sental kasi hilang ingatan yang membuatkan dirinya berpeluh, hatinya hangat. 
Tak suka!
Tak suka!
Ami geleng kepala..
“Suka hati awaklah. Tapi jangan ingat saya ni, awak senang nak dapat! Sekali hati saya kata TAK NAK, usaha keras awak tu takkan berhasil.”
Amru jungkit kening sebelah. Dia senyum senget menampakkan lesung pipitnya. Nampak wajah Ami semakin berubah. Tidak lagi berani memandangnya. 
‘Awak cakap tak nak berpuluh kali pun. Hati awak dah semakin goyang. Kita tengok nanti.’
“Saya tak tanya mulut. Tapi saya tanya pada hati awak. Saya balik dulu. Nanti saya hantar surat penerimaan membuat latihan praktikal di firma saya tu,” Amru kenyit mata. Nak berlama di sini pun, hatinya mula tak selesa sebab mereka dah jadi perhatian orang. 
Ami ketap bibir. Menonong berjalan menuju ke library tanpa angkat muka. Tekad! Lepas ni dia akan jumpa Prof Yusuf minta tukar tempat praktikal.
Akhirnya terlepas tawa kecil dari bibir Amru. Dia pandang Ami berjalan laju menuju ke library. Degil. Tak nak mengaku kalah.


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 30 November 2017

November 30, 2017

Cinta Bawah Sedar Bahagian 10 tamat

Zaid Al-Haris.
Seminggu Za pergi dengan membawa Atia dan Hasif. Aku menjadi perindu sepi. Skrin telefon pintar kutenung kosong. Tidak ada sebarang whatapps daripada Za tapi Mak Cah selalu berhubung dengan mak untuk memberitahu tentang Atia dan Hasif. Jadi aku tak risau sangat tentang mereka.  Nafas ku hela perlahan. Jemariku kaku di kekunci laptop. Sebaris ayat tak mampu aku karang sedangkan deadline semakin menghampiri. Patutnya dengan ketiadaan Atia dan Hasif masa kugunakan menyiapkan manuskrip yang tertangguh. Namun mengingati si dia, mindaku gagal berfungsi. Lamaranku masih lagi bertanda soal.
“Doa dan tawakal Zaid. Jika betul kali ini jodoh kau dengan Za, in shaa allah lambat laun, dia akan jadi isteri Zaid juga,” nasihat mak.
“Bukan senang dia nak buat keputusan setelah tahu cerita yang sebenar. Bagi dia masa,” ayah pula bersuara.
“Jika mak kamu tak bersikap terburu-buru dan pentingkan diri sendiri dulu, tak jadi lagu ni. Tapi tak boleh salahkan mak kau juga, jika jodoh kau ketika itu dengan Aisyah. Sekarang ni jangan nak tekan Za tu sangat. Biar dia tenangkan fikiran dia dulu. Ada jodoh, adalah,” ayah pula bersuara.
“Kalau dia dah jadi isteri saya, tahulah saya ubatinya,” keluhku.
“Itu kalau. Kau kena ingat kau tu duda anak empat. Anak dara ni fikir sepuluh kali nak terima ke tak kau ni, jadi ibu segera bukan senang. Tambah pula dapat anak segera macam Husna tu. Tak ada masalah cari masalah,” dalam menasihati, ayah juga menyinisku.
Aku lupa, duda anak empat tentu susah orang nak terima. Tapi itu orang lain. Za yang aku kenal dulu dan sekarang, hatinya lembut. Hati sentiasa penuh kasih sayang. Sanggup berkorban tentang hati sendiri demi kebahagiaan orang lain. Namun seketika aku mengeluh. Menyelinap fikiran negatif di dalam kepalaku. Mungkin kali ini pun bukan jodohnya. Za tak mungkin pilih dia, duda anak empat yang dalam tak sedar telah mengecewakan hati.
“Along tak nak mak baru. Kalau baba nak kahwin juga, hantar along balik rumah tok abah dan tok nek!” jerit Husna apabila dia mendengar perbincangan aku dengan mak ayah.
“Jangan jadi anak derhaka Husna,” marah mak.
“Along tak kira! Baba tak boleh kahwin lain!”
Dummm... pintu bilik dihempas kuat.
Itu satu lagi masalah. Ralit termenung di depan laptop, ada tangan kecil menggoncang pahaku. Aku tunduk, angah. Menguap nak tidur.
“Nak tidur?” tanyaku.
Angah angguk. Aku bangun, tubuh angah aku dukung menuju ke katil.
“Baba...”
“Ya.”
“Asif dan Atia bila nak balik? Angah rindu. Nak mama jugak!” bening mata Angah. Penuh rindu.
Allahu.. Aku tak terkata. Saat ini hatiku sangat berharap agar Za ada di sini.
“Tidurlah. Nanti baba telefon mama bawa balik Atia dan Asif cepat.” Aku menepuk perlahan sambil berzikir.
Dinihari, tatkala aku hampir terlena, telefon pintarku berbunyi. Dalam mengantuk aku capai juga telefonku. Aplikasi whatapps dibuka
+I choose you. And I'll choose you over and over and over. Without pause, without a doubt, in a heartbeat. I'll keep choosing you.
“Masya Allah.. Alhamdulillah..” Aku terus terbangun. Ungkapan itu aku baca berkali-kali. Ingin memahami betul-betul. Adakah ini jawapannya. Aku ambil masa beberapa saat sebelum membalasnya.
-Terima kasih Za. Terima kasih kerana menerima abang. Abang janji akan bahagiakan Za dan anak-anak. Terima kasih kerana memberi peluang kepada abang menjadi suami Za. Abang sayangkan Za.
Terus aku tekan butang hantar. Tanpa lengah aku masuk ke bilik air, mahu berwuduk dan membuat sujud syukur. Kemudiannya solat sunat dua rakaat. Doaku agar jodoh ini akan berkekalan sehingga ke syurga-Nya.
Tamat versi cerpen. Terima kasih kerana membaca.




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Rabu, 29 November 2017

November 29, 2017

Cinta Bawah Sedar Bahagian 9

Zahirah
“Kali ini abang akan tunggu Za. Ambillah masa selama mana yang Za nak. Di akhirnya abang hanya mahu jawapan Za sudi jadi isteri abang.”
Aku diam. Dia pula sambung makan nasi goreng.
Hatiku?
 Teruja? Tidak!
Sedih? Tidak!
Lega? Ya.. Sebabnya? Sikit pun tak terlintas di hatiku, yang bergumpal di dalamnya  diluahkan dan dileraikan. Ghairahnya telah lama menghilang. Mendengar penjelasan dari dia, aku merasa kerdil sangat. Siapa aku untuk mengharapkan yang indah-indah terjadi. Sedangkan sebagai hamba-Nya, setiap yang dirancang belum tentu jadi seperti yang diharapkan. Jadi kali ini aku benar-benar berserah pada-Nya. Jika betul inilah kalinya aku ketemu jodoh, aku terima. Jika bukan aku akan siapkan hati ini supaya terus kebal dan redha.
“Mama...”
“Mama...”
Suara Hasif dan Atia saling bertingkah memanggilku. Terdengar bunyi tapak kaki kecil berlari sambil ketawa terkekek-kekek menuju ke dapur. Indahnya dunia anak-anak. Suara tawa riang mereka pengubat hati orang tua. Indahnya jika mereka menjadi hak aku secara ekslusif. Macam rapat dan mesra tapi jauh. Masih ada garis yang memisahkan. Aku sedar hakikat ini. anak-anak ini bukan darah dagingku. Sayang yang tumbuh mungkin juga akan layu suatu hari nanti.
“Abaa...” suara kecil Atia memanggil riang Babanya. Terkedek-kedek anak kecil itu berlari ke arah Abang Zaid. Senyuman lebar Abang Zaid menyambut Atia membuatkan aku terus memandang mereka. Aku akui, Abang Zaid seorang ayah yang penyayang. Terleka dan terlupa seketika pada Hasif. Terasa lengan bajuku ditarik.
“Mama, nak air,” pintanya. Tersedar. Pantas tanganku tarik gelas berisi air masak dan disuakan kepada Hasif.
“Nak air tu,” sambil jari kecil tunjuk muk berisi air kopi O Abang Zaid.
“Itu baba punya. Asif minum yang ni. Nanti mak long buatkan air milo.” Nak bahasakan diri mama di depan Abang Zaid, aku segan.
Hasif angguk. Dia minum juga. Bila Atia melihat Hasif dekat denganku, naik ke atas ribaku, terus kaki kecil itu mendekati ku. Diangkat tangan supaya aku mengangkat dan meribanya.
“Atia duduk dengan Baba,” segera Abang Zaid memanggil anak bongsunya. Tapi Atia geleng kepala. Tangan kecil itu menggoyang tanganku. Serbasalah. Asif selamba duduk atas ribaku tak mahu turun.
“Nak mama..” mulut dah tercebik-cebik. Kasihan melihatnya, aku tarik tangan Atia lantas mengangkatnya. Asif pula aku turunkan dari riba.
“Mama...” Hasif pula tercebik tak puashati sebab terpaksa mengalah.
“Adik kecil lagi, Asifkan dah jadi big boy. Budak baik kena mengalah dengan adik. Nanti petang karang kita makan aiskrim yang mak long buat tadi,” pujukku.
“Nak-nak..” wajah keruh kembali ceria. Aku senyum.
“Asif pergi teman baba makan.” Hasif angguk, patuh. Laju berjalan mendekati babanya.
Abang Zaid pandangku dengan senyum berbunga harapan.Dia kelihatan senang dengan keadaan aku direbut oleh anak-anaknya. Aku buat-buat tak faham. Biarlah kali ini aku mengikut kata hatiku pula. Membiarkan dia dengan harapan yang telah lama ditinggalkan.
Tanpa aku mahupun Abang Zaid sedari, drama sebabak kami dan anak-anak menjadi tontonan mak dan mak uda. Masing-masing tersenyum penuh makna dan harapan.
Dan hari-hari seterusnya Atia dan Hasif terus melekat denganku. Dua puluh empat jam bersamaku. Namun jawapan untuk lamaran Abang Zaid itu masih tiada. Aku sengaja biarkan tergantung tanpa jawapan. Lagipun aku lebih bahagia dengan keadaan sekarang.
“Atia dan Hasif ni anak orang Za. Nak jaga anak ni kena jaga baba mereka sekali,” mak tak sudah bagi hint supaya aku terima lamaran Abang Zaid.
“Bukannya Za ambil budak ni tapi mereka yang datang cari Za,” aku tetap juga tidak mahu mengalah. Sekali itu je aku pergi rumah Mak uda. Abang Zaid ambil budak-budak ni bawa balik, tak sampai setengah jam, Hasif bimbing tangan Atia datang ke rumah mak. Entah babanya tahu ke tak. Bila ditanya. Nak mama, tak nak baba. Aku dan mak hanya mampu saling memandang. Jadinya terpaksa aku whatapps Abang Zaid memberitahu anak-anaknya ada dengan aku. Takut pula dikata menculik budak comel dan cerdik ini.
Apa yang Abang Zaid balas membuatkan aku gigit jari, muka merah.
+Mereka mencari mama mereka. Abang minta maaf Za, abang larang pun nak juga mama. Jadi abang pasang harapan agar Za cepat-cepat jadi mama mereka dalam ertikata yang sebenar. Tapi yang sebenarnya abang lebih perlukan Za untuk diri sendiri. Abang mahu realitikan cinta kita.
“Sebab mereka berdua mahukan belaian dan sentuhan seorang mama. Mereka dah anggap Za mama mereka. Jadi Za patut terima lamaran Zaid tu.” Aku pandang mak, terlupa kejap dekat mak yang ada depanku bila ingatkan balasan whatapps Abang Zaid.
Aku diam. Pandang Atia dan Hasif bermain di ruang tengah rumah. Teringat mak uda datang berjumpaku tengahari tadi. Masih lagi berkisar tentang lamaran Abang Zaid.
“Mak uda harap sangat Za terima lamaran Zaid tu. Dulu mak uda bersalah kat Za. Jika mak uda tak terburu-buru dulu, tentu Za yang jadi menantu mak uda. Ibu pada anak-anak Zaid.” Mak uda dah meleleh air mata kesalnya.
Aku tarik nafas panjang. Entahlah. Kosong hatiku. Tidak ada rasa cinta yang menggebu setelah Abang Zaid melamarku. Tidak ada rasa teruja. Tapi aku bahagia melayan karenah anak-anaknya. Angah pun dah sesekali datang ke rumah mak. Tapi tak lama sebab along datang mengheretnya pulang.
“Anak-anak perlukan Za. Tapi yang penting, Zaid tu yang paling perlukan Za sebagai pendampingnya. Bukan salah Zaid dulu. Semuanya salah mak uda. Sebenarnya Zaid yang minta mak uda meminang Za. Mak uda pula dah berkenan dengan Aisyah. Bila Za tolak pinangan itu, mak uda ada alasan untuk memaksa Zaid menerima pilihan mak uda. Jadi dalam hal ini mak uda yang salah. Mak uda tak tahu pasal perasaan kamu berdua. Kalaulah mak uda tak...”
“Sudahlah mak uda, perkara itu dah lama berlalu. Kak Aisyah pun dah tak ada. Lagipun pilihan mak uda tepat. Abang Zaid bahagia hidup dengan Kak Aisyah. Kalau dengan Za dulu mungkin lain ceritanya.” Mengetahui cerita sebenar, hatiku semakin jauh.
“Mak, Za rasa nak pergi jalan-jalanlah,” getusku tiba-tiba.
“Nak jalan ke mana? Nak tinggalkan mak sorang lagi?” mak pandang aku, sayu sinaran matanya.
Aku sengih. “ Takkanlah Za nak tinggalkan mak pula. Za angkutlah mak sekali. Lagipun memang niat Za nak bawa mak jalan-jalan. Biar segar sikit badan mak tu. Mak pun tak pernah berjalan-jalan makan angin.
Mak senyum semula. “ Nak pergi jalan ke mana? Anak-anak ni?”
“Baba mereka kan ada,” balasku sambil cemik bibir. Budak-budak ni jugak mak fikirkan. Tahu mak dah jatuh sayang dengan mereka. Anggap macam cucu dia sendiri. Tapi aku, sejak hari lamaran itu, terasa sesak nafas berada di kampung. Ketenangan berada di kampung sudah hilang walaupun Abang Zaid selepas hari tu bagaikan memberi ruang untukku berfikir. Namun Atia dan Hasif tetap juga hari-hari berada di sini.
“Tapi kasihan Atif dan Atia pulak kalau Za tak ada.”
Aku pandang Hasif dan Atia yang sedang bermain. Rasanya tanpa mereka berdua sekarang hidup aku akan terasa sunyi.
“Bawalah mereka sekali,” cadang mak.
“Kalau Za tak nak cakap dengan Zaid, biar mak je yang cakap dengan dia,” sambung mak lagi. Aku diam. Hatiku dah bercampur baur. Antara sayang yang baru berbenih dengan kehendak hati yang kian jauh.
Aku mengawasi dari jauh. Atia dan Asif seronok bermain air dengan Amani, anak Anisa. Sudah seminggu aku berada di sini. Hati masih belum temui jawapan.
“Sampai bila kau kat sini?” tiba-tiba Anisa menyoal. Baru sekejap tadi dia berada di dalam kolam melayan anak-anak, entah bila pula boleh berada di sebelahku, siap makan sandwic yang aku sediakan.
“Entah. Rasa seronok pula datang bercuti kat sini.”
Anisa menjuih mulut dengan mata dijuling ke atas. “Ello cik kak, kau balik kampung tak sampai sebulan tau. Dah datang sini balik. Kau ni betul ke tinggal kat kampung?” sinis Anisa
Aku jeling tajam. Malas nak balas. Lama tak lama pun, di kampung buat masa sekarang tidak menenangkan jiwaku.
“Aku tak tahu yang selama ini kau ada kisah cinta bawah sedar. Sampaikan aku tak tahu langsung,” ujar Anisa. Rasanya mak ada berceritalah tu dekat Anisa ni.
“Faced the problem Za. Takkan selesai masalah kalau kau lari. Tak nak kau cakap terus terang tak nak. Bagi reason yang solid sampaikan dia terima jawapan kau tanpa banyak soal. Terima kau kena cakap terima, jangan terus bagi orang tu harapan palsu. Sudahlah kau angkut anak-anak dia, kau ingat hati dia tak menaruh harapan ke? Seolah-olah kau dah berikan jawapan positif.”
“Susah Anis. Aku....”
“Kau masih ada hati dengan dia lagikan?” Anisa potong cakapku.
Aku buang pandang ke arah budak-budak yang sedang bermain air. Tak balas kata Anisa itu sebab tak ada alasan nak menafikannya. Ada tapi aku jauh hati. Teragak-agak nak terima.
“Inilah jawapan kepada doa kau bertahun-tahun Za. Menafikan atau menolak bererti kau menolak takdir kau, jodoh kau.” Aku terus terdiam. Kata-kata Anisa tepat terkena hati yang tengah sakit.
“Terima saja. Bahagia atau derita nanti kau sendiri yang mencorakkannya.”
Dan lewat malam itu, seperti malam-malam sebelumnya sejak seminggu lalu, aku bangun bersujud kepada-Nya. Betapa kerdilnya aku ketika berbicara dengan Allah taala.
“Ya Allah, jika ini jawapan untuk setiap doa yang kupohonkan, maka kau tetapkanlah hatiku. Lapangkanlah dadaku untuk menerimanya. Ya Allah permudahkan urusanku. Kembalikan cinta yang menghilang itu agar aku dapat mencapai bahagia itu. Ya Allah engkaulah maha pengasih lagi maha penyayang. Kepada-Mu aku berserah. Amin Ya rabbal a’lamin.”
Usai bertahajud dan beristikharah, aku mencapai telefon pintarku.  Menaip mesej buat Abang Zaid.





Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 28 November 2017

November 28, 2017

Cinta Bawah Sedar Bahagian 8


Zahirah
“Waalaikumussalam.” Mataku terus tertala ke arah pintu. Terbuntang luas memandang Abang Zaid dengan senyum segarisnya. Sedar keadaan diri yang tidak sempurna. Aku terus leraikan pelukan Hasif, Atia pula aku angkat dukung. Tanpa mempelawa Abang Zaid masuk, aku masuk ke dalam bilik. Dada ini macam mahu meletup. Dia sudah tak kesah. Auratnya yang dijaganya terbuka. Malunya bukan kepalang.
“Baba...” terdengar Hasif memanggil dan tapak kaki kecil itu terus berlari ke arah babanya. Mulut mula bercerita.
“Mama buatkan nasi goreng, sedap. Asif makan dua pinggan. Atia pun makan banyak. Tapi Atia tak mahu duduk, nak mama dukung je. Mana boleh, Atia dah besar. Asif pun nak mama dukung jugak.” Aku pasang telinga mendengar Hasif riuh bercerita.
Mama.. Mama.. panggil itu membuatkan wajahku bertambah merah. Apa kata Abang Zaid nanti, senang-senang biarkan anaknya memanggilku mama. Hatiku diburu risau. Takut Abang Zaid tak suka. Lagipun bukan salahku, mak yang mula membahasakan mama. Melekat terus panggilan itu.
“Masuklah Zaid. Berdiri di muka pintu tu buat apa?” aku dengar mak menegur Abang Zaid. Tapi tidak dengar pula Abang Zaid membalas, sebaliknya terdengar bunyi kerusi ditarik.
Aku tarik dan lepas nafas dua tiga kali, mahu menghilangkan debaran yang semakin berkumpul di dada. Teringat perbualan dengan mak malam tadi. Dan sudah tentu Abang Zaid maklum apa yang mak dan mak uda telah bincangkan. Sungguh aku tidak mahu kali ini Abang Zaid dipaksa pula. Yang lepas tu lepaslah. Lagipun aku tak pernah terfikir pun suatu hari nanti, akan jadi macam hari ini. Tak pernah terlintas dalam hati aku untuk berkahwin dengan Abang Zaid selepas dia kahwin.
“Za, buat apa dalam bilik tu? Zaid datang ni,” panggil mak. Mungkin mak tak tahu kot masa Abang Zaid datang, aku ada dekat dapur tu tengah suap makan anak-anak.
“Mama.. Ba..Ba atang..” riuh mulut Atia memberitahu.
Aku senyum dan angguk. Pipi Atia menjadi mangsa ciuman bertaluku. Beberapa saat aku ambil sebelum tombol pintu ditarik. Tudung sudah terletak elok di kepala.
Nampak sahaja aku keluar, mak bangun. Dia hulur tangan mahu ambil Atia.
“Duduk teman Zaid makan. Dia ada benda nak cakap dengan Za,” beritahu mak sebelum berlalu. Aku pandang belakang mak, air liur ditelan terasa kesat. Janggal ditinggalkan berduaan.  
Aku rasa mahu masuk ke dalam bilik semula. Lagipun aku tak ada benda nak cakap pun. Ataupun aku patut minta kebenaran dari Abang Zaid nak jaga anak-anak dia. Kot itu yang Abang Zaid nak cakap. Tak mahu aku rapat dengan anak-anak dia. Tambah lagi anak sulung abang Zaid tu tak sukakan aku. Paling penting aku nak Abang Zaid tahu, yang kisah 10 tahun lalu aku dah lupa pun. Walaupun tak kahwin lagi dan dia dah jadi duda. Aku tak simpan perasaan pun. Aku tak nak orang cop aku andartu gatal, tak laku.
“Za, tolong buatkan abang kopi O, boleh?” matanya memandangku lembut, mengharap.
Aku berpaling pandang dia. Keliru. Tapi kepala aku angguk juga. Pelik dengan pandangan mata Abang Zaid itu. Semakin seram. Cepat aku melangkah ke kabinet dapur. Dapat lari sekejap darinya dan menenangkan hati sendiri. Tapi rupanya salah. Matanya tetap mengekori setiap langkahku. Aku semakin salah tingkah. Sengaja aku buat lambat-lambat air kopi itu.
“Airnya,” aku letakkan di atas meja di sebelah kanannya. Pecah rekod aku buat air kopi lambat hari ini.
“Duduklah temankan abang makan,” pintanya lagi. Bibirnya kuntum senyum lembut. Aku pula diserang debar tak henti.
“Za nak tengok Hasif dan Atia sekejap. Mana dia orang ni pergi.” Mahu lari darinya. Takut macam aku tertangkap buat benda memalukan. Padahal semalam biasa-biasa je Abang Zaid pandangku. Adakah sebab rancangan tak diduga mak dan mak uda tu?
“Ada dekat depan tu dengan mak. Mak abang pun ada sekali.” Mendengar kata-katanya hati semakin tak mengerti. Mak? Aik semalam bukan panggil mak cah ke? Sejak bila jadi mak? Jangan macam Hasif dan Atia sudahlah, dalam satu malam panggilan dah tukar jadi mama bukan mak long lagi.
Aku ambil tempat di kepala meja. Jauh sikit darinya. Mataku terus terpandang novel badai semalam di atas meja. Baru perasan.aku genggam kuat jariku sendiri. Novel ini memberi seribu makna buatku. Novel itu juga menyimpan rahsia paling besar. Tapi kenapa baru hari ini novel itu muncul kembali.
“Dua tahun lepas, isteri abang datang bertanya abang sambil pegang novel ni. Siapa Za-id?” Aku diam. Tunduk. Mata dah panas. Terasa berdosa.
“Abang terkejut. Novel ini selepas Za berikan, abang terus simpan atas rak buku. Maafkan abang,” ujarnya penuh kesal.
Aku terkejut dan tergamam. Tak jangka perkara ini yang dia mahu bincangkan. Sedangkan aku telah lupa tentang novel itu. Terpandang tadi baru teringat kisah gila-gila remaja aku dulu. Kononnya mahu beri hint dekat Abang Zaid. Rupanya rasa hati aku dulu tak bersambung pun.  Aku angkat muka dan pandangnya beberapa saat dengan pandangan kosong. Sempat mata kami bertembung, ada kekesalan dalam sinar matanya. Bagiku pula semuanya telah berlalu. Malah aku rasa bersalah sebab Kak Aisyah tahu pasal novel itu.
“Kalaulah abang baca novel tu dulu, tentu kisah kita jalan ceritanya akan berbeza.”
“Tak pernah ada kisah kita,” bisikku perlahan. Aku beranikan diri menentang matanya kali ini. Aku mahu dia tahu, aku telah lama melangkah ke depan. Kisah kita? Kisah kami tak pernah aku fikirkan setelah dia berkahwin. Pinangan yang datang dulu, datangnya daripada Mak Uda. Dia tak pernah berusaha datang berjumpaku bertanyakan kenapa aku menolaknya dulu. Jadi aku andaikan dari awal lagi aku ditolak. Sebab aku telah meluahkan perasaan lama dulu. Novel ini yang menjadi pengantara bisu kami. Novel ini juga bukti perasaanku dulu.
“Abang minta maaf. Abang tak pernah tahu Za. Kalaulah abang tahu awal, abang akan tunggu Za. Abang akan bersama-sama membantu Za memikul tanggungjawab keluarga,” luahnya penuh kesal.
Aku geleng kepala. Empangan mataku akhirnya pecah. Kehilangan Chek secara tiba-tiba membuatkan aku hilang tempat bergantung. Nasib baik ketika itu aku telah menamatkan pengajian, terus dilamar kerja. Jadi fokus aku ketika itu adalah membantu mak dan adik-adik. Mereka perlukan aku. Lamaran yang datang, mulanya aku gembira mendengarnya. Tapi wajah adik-adik memonopoli hatiku. Aku tidak boleh fikirkan soal diriku lagi, mereka lebih memerlukan. Jadi lamaran itu aku tolak. Tanpa mendengar alasan, mak uda terus membuat kesimpulan sendiri. Aku kesal tapi tak menyesal. Aku redha, jodohku bukan dengan dia.
“Bila lamaran itu datang, Za pernah berharap abang datang bertanya kenapa Za tolak. Tapi abang tak pernah datang. Jadi Za anggap abang pun terpaksa ikut kata orang tua. Za anggap andaian Za betul sebab 6 bulan selepas itu abang kahwin dengan Kak Aisyah.”
Merah mata Abang Zaid mendengar pengakuanku. Nasi goreng di depannya hanya luak separuh. Dia meramas rambutnya sendiri. Kelihatan kecewa.
“Abang silap. Abang yang salah. Bila Za tolak pinangan itu, abang anggap Za dah ada pilihan sendiri.”
“Hati Za telah lama pilih. Bahkan Za telah berikannya bersama-sama novel itu dulu.” Buat pertama kalinya aku meluahkan rasa yang terkunci jauh di dalam hati. Biarlah aku luahkan agar dia tahu.
Mendengar kata-kataku itu, wajah Abang Zaid semakin beremosi. Menyesal dengan apa yang terjadi. Tapi untuk apa? Sedangkan dia diulit bahagia dengan pilihannya. Abang Zaid pandang aku. Dia tarik kerusi mendekatiku. Renungannya penuh harapan. Aku semakin tak mengerti.
“Kahwin dengan abang Za?” perlahan tapi jelas.
Dumm..
Spontan aku geleng kepala. Tak jangka kata-kata itu keluar dari bibirnya. Jika 10 tahun dulu aku, akan terima jika dia datang kepadaku selepas aku menolaknya. Tapi hari ini, tak mungkin. Aku tidak mahu menjadi pilihan kedua. Aku mahu menjadi yang pertama. Sebab dia insan pertama aku letakkan di dalam hatiku.
“Tak mungkin. Za dah tak ingat kisah lalu. Jangan sebab abang rasa bersalah, abang lamar Za. Abang dan Za tak salah pun. Mak uda pun tak salah. Ini takdir kita. Bukan jodoh kita.” Perlahan aku membalasnya.
Aku tak mengharap lagi.
“Jika Za kata telah lama membuat pilihan. Abang pun sama, sebelum Aisyah. Za adalah pilihan pertama. Silapnya abang sebab bukan abang yang melamar Za dulu. Abang terus hantar mak meminang tanpa mengetahui keadaan Za.”
“Kahwin dengan abang Za. Abang mahu satukan hati kita kembali. Abang tahu dalam hati Za masih ada abang.”
Yakinnya dia? Aku ketawa sinis. Selepas sepuluh tahun?
“Abang dah tak ada dalam hati ni. Jangan perasanlah,” ejekku.
“Mulut boleh nafikan. Tapi abang tahu. Sebab mata yang bagitahu.” Balasnya yakin. Matanya terus menikam mataku.

Dan aku terus tunduk pandang meja. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 27 November 2017

November 27, 2017

Cinta Bawah Sedar Bahagian 7

Zahirah
“Maafkan abang!”
Whatapps terakhir Abang Zaid aku biarkan. Aku tidak mahu tahu untuk apa maaf itu. Kalau sebab anak-anak, tidak ada apa yang harus dimaafkan. Mereka menceriakan hatiku dengan telatah comel mereka. Sejak dibawa pulang ke rumah mak, Hasif dan Atia langsung tidak mahu berenggan denganku. Aku mandikan mereka, membiarkan mereka bermain air dan sabun seketika. Kemudian suapkan mereka makan dan melayan mereka bermain sehinggalah keduanya mengantuk.
Hari ini buat pertama kali, rasa kosong yang ada di sudut hatiku terisi. Kehadiran mereka mengisi ruang itu. Telefon pintarku letakkan di atas meja sisi. Tadi aku bersusah payah menolak katil rapat ke dinding. Tidak mahu Hasif dan Atia terjatuh ketika tidur nanti. Aku menepuk perlahan paha Atia, Hasif sudah mula berlayar di alam mimpi.
Kriuk.. klik.. Pintu bilikku dibuka dari luar.
“Budak-budak dah tidur?” mak menjengukkan dirinya di muka pintu.
Aku angguk. Perlahan aku angkat punggung, selimut ditarik untuk menyelimuti dua tubuh kecil itu sebelum aku melangkah perlahan menuju ke pintu.
“Awal tidur. Penat agaknya,” omel mak.
Main tak berhenti sejak siang petang tadi. Mana tak penat mak.” Aku melangkah ke dapur. Perut minta diisi.
“Mak nak makan sekali?”
Mak geleng kepala. “ Za makanlah. Mak kenyang lagi makan tadi.” Balas mak sambil melabuhkan punggung di depanku.
“Happy sebab ada orang layan mereka.”
Aku senyum dan angguk. Aku suap nasi perlahan. Baru terasa lapar. Suapkan nasi budak-budak tadi, tengok mereka berebut nak makan, aku kenyang dengan telatah comel mereka. Mereka yang mempunyai anak-anak penyeri hidup itu sungguh beruntung. Tapi sayang ada juga yang tak menghargainya.
Mak pandang aku makan. Perasan diperhatikan, aku pandang mak. Angkat kening, bertanya.
“Za tak mahu jadi mama budak-budak ni?”
Terhenti tanganku menyuap nasi. Aku pandang mak seketika kemudian tunduk. Sejak aku tahu, mak tahu isi hatiku aku tidak berani pandang mak lama-lama. Takut mak bongkar lagi rahsia hatiku. Rahsia yang paling dalam itu.
“Hari tu Za tolak sebab adik-adik. Sekarang ni semua adik-adik Za dah berkahwin dan berjaya dalam hidup, Za patut fikirkan masa depan Za pula. Mak tak nak Za terus sendiri sehingga akhir hayat. Mak nak tengok Za ada keluarga sendiri sebelum mak tutup mata.” Sayu suara mak. Aku pula yang terkesan hati.
“Apa yang Za buat dulu, Za ikhlas mak. Za dah redha pasal jodoh. Za bahagia sendiri. Ada peluang banyak untuk Za berbakti jaga mak. Mak jangan risau, Za tak sunyi pun. Hidup Za sentiasa meriah dengan anak-anak saudara, kawan-kawan dan mak. Bertambah sekarang anak-anak Abang Zaid ni.” Aku cuba sebaik mungkin mempamerkan senyum bahagia. Tanda aku betul-betul bersyukur dengan apa yang aku rasai sekarang.
Bergenang air mata mak. Mak geleng kepala.
“Za anak mak. Anak sulung mak. Mak tahu Za. Jangan nak tipu mak.”
Dumm, terasa sebiji tumbukan di hatiku. Menyedarkanku. Sampai bila-bila aku tetap gagal menyembunyikan isi hatiku daripada mak. Aku terus diam. Nasi cuba dikunyah walaupun sudah hilang rasa. Perut menjadi sebu. Aku tidak mahu mak menangis tapi aku juga membuatkannya menangis.
“Za tak tunggu Abang Zaid mak. Jodoh Za dah terlepas. Za pasrah. Za bahagia dengan status Za sekarang. Za tak nak mak susah hati.”
Mak geleng. “ Selagi tak ada suami jaga Za, selagi itulah hati mak tak tenang. Mak nak Za juga bahagia punya keluarga sendiri,” tekan mak.
Aku pula yang buntu nak pujuk mak. Segera pingganku bawa ke sinki. Mahu lari seketika.
“Mak uda telefon mak tadi. Dia menyesal bertindak terburu-buru dulu. Kalaulah dia tak ikut hati selepas Za tolak pinangan dulu, tentu sekarang Za yang jadi menantu dia.”
“Mak, yang lepas tu biar lepas. Za tak sedih pun. Memang dah jodoh Abang Zaid dengan Kak Aisyah bukan Za. Kita kena terima.” Aku duduk sebelah mak. Lentukkan kepala di bahunya.
“Comel kan anak-anak mereka. Atia tu Za geram nak gigit pipi tembam tu. Rupa dia sebijik muka uminya,” aku pusing cerita. Tidak mahu lagi berkisah pasal aku.
“Kalau Za kahwin dengan Zaid, anak-anak Za pun comel macam Atia tu juga.”
Terus aku diam. Aku peluk lengan mak kemudian pejamkan mata. Mengusir cemburu yang tiba-tiba hadir bersama kata-kata mak itu. Perasaan aku yang terkatup kemas selama ini, terbuka seluasnya di depan mata hati mak. Aku tidak berani bercakap apa lagi.
******
Zaid Al-Haris
Pagi-pagi dah ribut. Husna buat perangai lagi. Kali ini dia tunjuk perasan sungguh. Mogok tidak mahu ke sekolah. Marah Atia dan Hasif bermalam di rumah Mak Cah. Aku tarik nafas panjang. Aku harus tenang meladeni sikap memberontak Husna. Semasa Aisyah masih ada, Husna adalah seorang anak dan kakak yang boleh diharap. Dialah yang banyak menolong uminya mengasuh dan menjaga Haikal dan Hasif.
“Baba tak nak cakap banyak. Cuma satu je baba nak pesan, setiap apa yang kita lakukan ada akibatnya. Sama ada baik atau buruk. Along buat perangai macam ni, baba tak rugi apa. Nenek dan Atuk pun tak rugi. Yang rugi adalah diri along sendiri. Along fikirlah, nak terus buat perangai ke nak ke sekolah. Tuntut ilmu demi masa depan along sendiri. Along ingat lagi tak pesan umi setiap pagi, apa yang dia cakap?” kataku tenang. Aku pandang Husna yang membungkus diri dalam selimut. Seketika tiada gerakan, sehinggalah aku terasa sabarku semakin menipis. Tidak mahu menunggu lagi, aku melangkah ke pintu.
“Baba...” suara halus bersulam tangisan kedengaran. Aku berpaling kembali. Wajah Husna basah dengan air mata. Aku kembali ke katil anak gadis kecilku. Duduk di birai katilnya. Melihat wajah basah itu, aku terus tarik tubuh kecil itu ke dalam pelukannya. Tubuhnya bergegar. Esakan kuat mula kedengaran. Aku biarkan along melepaskan perasaannya.
“Along isk.. isk.. rindu umi.”
Aku peluk dan tepuk belakangnya. “Rindu umi, along baca al-fatihah. Umi sentiasa ada dalam diri along. Walaupun umi telah pergi dulu, namun umi masih ada di sini. Dalam hati kita. Along tak boleh berterusan macam ni. Umi tak suka. Umi mahu along teruskan kehidupan seperti biasa,” pujukku.
“Tapi.. Along nak umi. Along tak mahu umi pergi.. isk.. isk..”
“Baba ada.. Baba akan terus ada di samping along dan adik-adik.. Baba takkan tinggalkan anak-anak baba.”
Husna angkat muka pandangku. “ Baba janji?”
“Baba janji.”
“Baba janji takkan kahwin dengan mak cik sebelah tu. Baba janji takkan biarkan Atia dan Hasif tu rapat dengan mak cik tu?”
Aku terdiam. Geleng kepala perlahan. Aku keringkan air mata Husna dengan jariku.
“Itu baba tak boleh janji. Bab jodoh dan ajal maut ini ditangan Allah taala. Kalau baba janji dengan Along dan mungkiri janji, baba pula berdosa. Sedangkan dua perkara itu bukan di dalam kawalan baba.”
Husna mendengus. Entah dia faham ke tidak apa yang aku terangkan.
“Along tak suka. Along tak nak umi tiri. Umi tiri jahat. Nanti dia dera along dan adik-adik macam mak tiri cinderella tu.”
Aku diam. Wajah itu masam mencuka.
“Tak semua umi tiri jahat. Along tak boleh judge orang tanpa mengenalinya. Kalau dia jahat kenapa Atia dan Hasif nakkan Mak Long Za tu. Kenapa mereka nak ikut mak long? Along kena kenal dengan mak long dulu. Jangan terus cakap dia jahat.”
Husna diam. Wajahnya jelas memberontak. Tak suka dengan apa yang aku cakap.
“Lupakan dulu semua itu. Sekarang ni cepat siap. Baba bagi 10 minit siap. Kalau tak pergi jalan kaki ke sekolah,” tegasku. Tidak mahu memberi muka lagi.
Husna jeling.
“Now Husna!”
Terus dia bingkas bangun. Tahu yang apabila aku menyebut namanya bererti aku tidak mahu mendengar bantahan lagi.
Pulang dari menghantar Along dan angah ke sekolah, aku terus ke rumah Mak Cah. Aku terus menuju ke dapur apabila melihat pintu dapur terbuka. Seketika aku kelu melihat pemandangan di depanku. Atia berada di atas riba Za. Manakala Hasif memeluk leher dari belakang. Mereka sedang makan dan mengekek Hasif dan Atia ketawa. Gembira diberi layanan istimewa itu.
Za tak bertudung. Aku menelan liur sendiri. Lama aku tidak melihat Za begitu. Seingatku kali terakhir ketika Za lepas PMR. Selepas itu Za mula bertudung.
“Assalamualaikum...




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.