Teratak Cinta Shima Rostam

Novel Online, Cerpen Online dan Cerita Teladan Online

Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Rabu, 1 Mac 2017

9:01:00 PG

Bab 12 (c) : Hati Yang Kau Sakiti


“Beb.. bila aku boleh clash dengan Hafiz tu?”

“Boring tahap gaban dah ni,” rungut Lisa. Dia tanpa segan menjatuhkan badannya atas tilam Ami. Sejak tahu Ami tak balik ke bilik ini, dia rajin datang melepak di sini.

“Terpulang pada kau lah. Lagipun pertaruhan kita tamat sebaik sahaja Ami putus dengan Hafiz.

“Hurmm.. apasal suara kau lain macam,” soal Lisa. Keghairahan Kirana dan Syida semakin mengendur apabila bercerita tentang Ami dan Hafiz.

“Tapi betul ke kau dah boring dengan Hafiz tu? Nampak macam kau rela je diraba oleh mamat tu.”

Lisa mengeliat geli. Berdiri bulu romanya mengingatkan tangan Hafiz seperti ular, suka menjalar di tubuhnya apabila ada kesempatan. Entah mengapa dalam tak suka, dia juga merelakan.

“Tak payah nak tipu Lisa, aku rasa kau pun dah tersuka tanpa sengaja si Hafiz tu.”

“Huhu.. dalam mimpi kau!”

“Eh tadi aku nampak ada mamat hensem cari Ami di fakulti.”

“Ensem siot.. ada lesung pipit. Dia senyum.. cair.”

“Amru lah tu..”

“Siapa Amru?” soal Lisa nak tahu. Tak pernah dengar pula nama mamat tu.”

“Kawan Aali. Nak kenenkan dengan Ami tu..”

“Apasal kau tak kenenkan dengan aku?” soal Lisa tak puashati. Padahal dia juga kawan mereka.
  Kirana dan Syida pandang Lisa kemudian pandang sesama sendiri.

“Sebab mereka patut mendapat orang yang lebih baik!”

“Jadi aku ni tak baiklah? Tak sesuai untuk mamat hensem tu?” soal Lisa lagi. Dia terasa hati. Padahal selama ini mereka berkawan baik. Apa yang tidak mereka lakukan bersama. Kerja bodoh nak pisahkan Ami dan Hafiz pun dia sanggup lakukan.

“Bukan... bukan itu maksud kami. Sebenarnya, malam tu kebetulan je. Aali bagitahu member dia tengah frust. Ami jugak baru frust, jadi tak dirancang pun kami kenalkan mereka berdua. Mana tahu mereka tersuka pulak,” Syida reka cerita.

“Tapi...” Lisa pandang mereka berdua. Tadi nampak macam Ami tak suka pun mamat hensem tu. Siap lari lagi.

“Aku pun bakal frust jugak. Korang bolehlah kenalkan aku dengan dia. Taste aku tu. Confirm lepas ni tak cari lain lagi dah,” pinta Lisa. Rasanya dia dah jatuh hati pandang pertama semasa tengok lelaki tu tadi.

“Ok. Nanti bila jumpa kami akan kenalkan,” nak tak nak Syida iyakan juga. Takut Lisa terasa hati dengan mereka. Padahal dalam hati dia, berdoa agar ia takkan jadi kenyataan. Jangan biar Lisa kenal dengan Amru. Bukannya dia tak tahu, Lisa akan cuba segala teknik menggoda agar lelaki jatuh hati dengan dia. Walaupun caranya kotor dan menjatuhkan maruah diri. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 27 Februari 2017

8:57:00 PG

Bab 12 (b) : Hati Yang Kau Sakiti


“Kau dari mana? Petang baru masuk pejabat?” soal Aali. Mereka berjumpa di depan lif. Bekerja di bangunan yang sama tapi berlainan pejabat.

“UPM!” jawab Amru ringkas.

Aali pandang dengan wajah tak percaya.

“Kau pergi jumpa Ami?”

Amru geleng kepala. Mulanya dia tak rancang pun nak jumpa. Kebetulan terjumpa setelah urusannya dengan Uncle Yusufnya selesai. Itu pun melibatkan Ami juga.

“Habis tu, jumpa siapa?”

Uncle aku. Dapatkan maklumat tentang budak praktikal. Senang cerita Ami dan kawan dia akan praktikal di firma aku lagi dua bulan.”

Interesting. Cepat kau bertindak,” ujar Aali tersengih-sengih. Amru pandang sekilas sebelum melangkah masuk ke dalam lif. Aali juga turut masuk. Terdapat empat orang sahaja dalam lif ini.

“Nak betulkan apa yang tidak betul ni, aku kena cepat bertindak. Ini semua kau punya pasal.”
Aali angkat ke dua belah tangannya.

“Aku minta maaf okey. Aku tahu aku salah. Tapi aku tak menyesal. Ami tu lebih dari layak jadi isteri kau.”

Amru geleng kepala. “Kau ingat jodoh aku kau yang tentukan ke?” tempelak Amru. Geram dengan sikap sahabat baiknya itu.

“Tentu tuhan yang tentukan. Aku ni perantaraan-Nya yang mendekatkan kau dengan jodoh kau,” jawab Aali sengih.

“Huh.. dia tue keras kepala! Nampak je lembut.”

“Usaha sikit bro.. InsyaAllah berbaloi nanti.” Aali letak tangan kanannya di atas bahu Amru. Kemudian dia tepuk bagi semangat.

“Kau jumpa dia?”

“Ternampak dia ketika aku bercakap dengan uncle Yusuf.”

“She is his favourite student.”

“Haaa... lagi senang kerja kau nanti,”

Amru mendengus. Senang apa. Lagi keras kepala minah tu.

“Jadi kau adalah bercakap dengan dia tadi?”

Amru angguk.

“Aku tunggu dia sampai habis kuliah. Tapi minah tu memang hati batu. Dia tolak aku mentah-mentah tanpa fikir panjang. Sikit pun dia tak menyesal dengan apa yang terjadi. Pandang aku macam musuh!”

Aali ketawa. Dia tepuk bahu Amru berkali-kali. Memberikan semangat.

“Maafkan aku. Aku yang singkat akal buat perkara bodoh malam itu. Patutnya aku perkenalkan korang elok-elok, bukan pedajalkan korang. Tapi aku tetap yakin Ami tu sesuai untuk kau berbanding Bella. Malam tu Bella ada dalam kelab tu.”

“Aku pun perasan.”

“Yang aku tak perasan bila kau masukkan pil khayal dalam air aku,” soal Amru dengan mata tetap melihat pintu lif.

“Semasa kau pergi merokok,” jawab Aali tanpa rasa bersalah.


Amru geleng kepala. Ting.. pintu lif terbuka. Dia terus keluar tanpa menoleh lagi. Geram masih bersisa. Tapi itulah juga kawan baiknya sejak zaman sekolah. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ahad, 26 Februari 2017

8:23:00 PG

Tak Jadi Demam!

Cuaca sekarang tak menentukan? Bukan sekarang aje, malah sepanjang tahun cuaca di negara kita ni sering berubah-ubah. Kejap panas, kejap hujan. Hujan panas, hujan panas ni, kalau tak kuat antibodi memang mudah dapat demam. Jadi on off lah demam sepanjang tahun.

Saya paling tak suka bila terkena selesama dan batuk. Nak sembuh tu lambat. Kalau dah selesema, kulit muka jadi kering dan hidung gatal-gatal. Batuk pula, terbatuk kuat boleh terkucil tau. Tidak ada pilihan kenalah jumpa doktor dan makan ubat. Ubat demam dan batuk pula jenis mengantuk. Selalulah mamai dan mahu tidur aje. Jadi kerja pun banyak tertangguh. 

Kalau cukup pakej demam + batuk + selesema lagilah. Boleh pulak berjangkit. Seorang kena dalam rumah, semua bakal kena nanti. Sebab bakteria dan virus berlegar-legar di dalam ruang udara rumah kita. Kalau ada anak kecil lagilah, boleh tak tidur malam bila si kecil demam. Kita pun demam. letih nak jaga mereka dengan badan tak sihat kan? 

Tapi sekarang, bagi keluarga saya alhamdulillah dah jarang dapat demam. Kalau ada salah seorang batuk atau selesema pun, tak berjangkit dekat orang lain. Sebab saya amalkan petua ni. Senang aje petua dia. gunakan barang yang wajib ada dekat dapur aje. Nak tahu apa dia?

BAWANG MERAH.  

Saya pernah tulis dalam entri terdahulu mengenai kebaikan bawang merah. boleh klik di sini untuk membacanya. (Bawang merah ooo bawang merah)

Jadi saya cuba uji sendiri. Kebetulan kali pertama saya buat, hidung tersumbat, tekak pun dah gatal-gatal batuk. Anak pula hidung berair, tanda-tanda nak demam. 

Caranya : Sebiji bawang merah besar (bawang merah india) dipotong empat dan diletakkan di dalam pinggan plastik atau pun bekas tak tertutup. Letakkan dalam bilik tidur. Biarkan bawang itu semalaman atau selagi bawang itu tak buruk, biarkan sampai kering. 


Gambar atas, bawang merah setelah beberapa hari saya biarkan dalam bilik tidur. Oleh sebab kami tak ada yang demam, jadi bawang merah kat atas tu tak buruk atau berkulat. (Saya lupa nak snap gambar bawang merah tika nak terkena demam tempoh hari) Jika demam, pagi esok bawang merah tu akan jadi buruk. Macam dah lama. padahal baru semalaman. 

Kenapa jadi buruk?
Apa fungsi bawang merah ni?

Bawang merah akan jadi buruk sebab ia menarik bakteria, virus dan kuman yang berlegar dalam udara di dalam bilik tidur saya. Fungsi bawang merah ini adalah membersihkan udara di dalam bilik tidur saya. Bila udara bersih, yang nak demam tu tak jadi demam. Sebab penyebab demam tu dah tak ada. 

Kesan dia pantas. boleh dirasai bila bangun pagi esok. Jika malam tadi saya rasa nak demam. Bangun pagi esok, hidung dah tak sumbat, tekak pun dah tak gatal. Saya pun rasa segar. 

Tak percaya? Cuba sendiri. Tak rugi pun kalau cuba. Bukannya mahal dan perlukan keluar duit banyak pun. Cuma ambil bawang dekat dapur aje. Potong dua atau belah empat. letak dalam bilik. 

Petua ni amat sesuai diamalkan jika ada bayi dan kanak-kanak dekat rumah. Antibodi mereka tak kuat lagikan, jadi senang kena demam. Jadi ringankan tangan buat petua ni. In Shaa Allah... bayi dan anak-anak nanti susah nak terkena jangkitan demam. 

Selamat mencuba. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Sabtu, 25 Februari 2017

8:52:00 PG

Bab 12 (a) : Hati Yang Kau Sakiti



“Dia nak apa?”

“Nak bertanggungjawab!” balas Ami sambil lewa. Debaran tadi tak hilang lagi.

Wawa sengih. Kacak tu. Bertuah Ami!

Ami cubit lengan bulat Wawa kuat.

“Aduh... Sakit wei,” pantas dilarikan lengan itu. Digosok di tempat yang menjadi mangsa Ami.

“Kau sengih gatal lagi macam tadi, berkali ganda aku cubit kau!” marah Ami geram.

Wawa geleng kepala. Tak habis-habis dengan perangai cepat panas dia tu. Digosok lengannya berkali-kali sehingga kurang sakitnya. Tapi berbekas merah. Kuat betul minah ni cubit. Kulit aku tak berapa nak cerah ni pun boleh merah.

“Baguslah! Dia nak bertangungjawab di atas perbuatannya. Kau patut bersyukur.”

“Bala!” terlepas kata itu dari bibir Ami.

“Dia lelaki budiman sebab sanggup bertanggungjawab di atas kesilapan yang dilakukan. Aku tak faham kenapa kau tak nak terima dia.”

Ami buat-buat tak dengar. Wawa takkan faham apa yang dia rasa. Perasaannya. Sanggup ke terima orang yang rogol dia, mengambil kesempatan di atas kelemahannya. Lelaki jenis itukah yang bakal menjadi suaminya? Boleh ke mereka hidup bahagia apabila asasnya adalah bertunjangkan nafsu?

“Kau dengar tak ni?”

“Kau kata tadi mengantuk kan? Baik kau tidur. Aku nak study ni..” balas Ami.

Wawa mengeluh. Sukar ditebak apa yang ada dalam hati Ami. Ami agak tertutup soal hati. Sebab itulah dia lambat tahu tentang percintaannya dengan Hafiz dulu.

“Aku rasa tak ramai lelaki sanggup datang cari dan nak bertanggungjawab di atas kesilapan mereka. Aku rasa dia seorang lelaki yang baik, Ami. Mungkin kau patut bagi peluang dekat dia,” Wawa terus memberikan pendapatnya. Terpulanglah kepada Ami nak terima atau tidak.

“Orang macam dia tu, tak perlu nak cari, perempuan yang akan cari dia..”

“Dan aku bukan perempuan murahan yang terhegeh-hegeh dekat dia!” gumam Ami.

Wawa pandang Ami di depannya. Ami fokus membaca nota kuliahnya. Tapi dia tahu sikit pun apa yang dibaca tidak lekat dalam otaknya.

“Dia dah ambil sesuatu yang berharga daripada kau. Jadi kau rasa kau layak ke jual mahal dekat dia?” provok Wawa.

Hati Ami sentap. Dia pandang Wawa macam nak makan. Pedih bila mendengar kata-kata itu keluar dari mulut sahabatnya sendiri. Wawa yang menyedari ketelanjuran lidahnya, ketap bibir.

“Aku minta maaf okey. Aku cuma mahu kau fikir sebaik-baiknya. Dia datang dengan baik jumpa kau. Nak bertanggungjawab di atas apa yang berlaku. Aku rasa kau patut bagi dia peluang.”


Mood nak mengulang kaji dah tidak ada. Wawa pula membebel tak habis-habis. Lebih baik dia angkat kaki sebelum suaranya terangkat tinggi! Ami kemas barang-barangnya. Tak guna duduk di sini lagi. Melihat tingkah laku Ami, Wawa ikut kemas barang-barangnya. Mulutnya dia, tak kata apa lagi. Keras betul hati minah ni!


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Jumaat, 24 Februari 2017

9:01:00 PG

Aku Sayang Kamu



Bayu pagi ini amat mendamaikan. Hatiku tenang. Melihat wajah-wajah yang telah menghiasi hidupku sejak aku mula belajar mengenal kehidupan. Wajah ceria mereka, wajah yang kini jarang sekali berada di depan mata dek tuntutan kehidupan yang memisahkan. Sesekali aku rindukan saat-saat manis dan nakal kami ketika di alam persekolahan dulu. 

Macam-macam kisah kami kongsikan bersama. Kisah cinta tak kesampaian. Secret admire, putus cinta mahupun kena denda dek kenakalan yang kami lakukan. Pahit manis di awal alam remaja semakin menghimpit rasa. Menetaskan rindu bukan sedikit. Jadi dikesempatan ini, aku tidak mahu sesekali melepaskannya untuk menghabiskan masa bercerita dan bergurau senda.
  • Sahabat, biarpun masa telah menjarakkan kita, namun hati kita tetap satu. 
  • Sahabat, biarpun masa telah mematangkan kita, namun pabila bersama kita tetap anak remaja yang baru mengenal dunia.
  • Sahabat biarpun, kita telah beranak cucu namun pabila kita bersama, kitalah bersikap seperti anak-anak. 
  • Masa tidak mampu menjadikan persahabatan kita tua. 
  • Masa juga tidak mampu melenyapkan kenangan indah bersama. 
  • Melewati batas usia, selamanya persahabatan ini akan terus kekal mewangi... 


Buat sahabat sekalian, aku rindu dan sayang kamu.. Walau di mana pun korang berada. 

*Ada sahabat...*💗💗
 Dia macam garam. Nampak kecik. Harga pun murah je macam takde nilai sangat. Tapi, bila garam takde, masak apa pun jadi huru hara. (tak sedap, tawar) Sahabat macam ni wajib ada dalam kitaran harian.

*Ada sahabat...* 💑💑
Dia macam gula. Sedap sangat bila ada. Tapi kalau terlebih, boleh pening kepala. Kencing manis naik. Tapi... tetap tak boleh, kalau tak ada. Nanti ketar badan pulakk. Biasanya sahabat kita yang nakal-nakal suka buat orang kancing gigi.

_*Ada sahabat...* 👱👱
Dia macam beras. Wajib ada, kalau takde, tak puas makan. Macam tak kenyang. Mesti kena ada jugak dalam sehari tu walau sikit. Biasanya dialah penasihat kita, peguam, cikgu, doktor, tukang masak, tukang sapu.

*Ada sahabat...*💞💞
Dia macam desert. Tak perlu selalu ada, tapi selalu kita akan teringin-ingin. *Tercraving-craving...* terleleh-leleh air liur gitu. Muncul sesekali tapi impact bermakna.

*Ada sahabat...* 💛💛
Dia macam sayur. Kita tak berapa suka nak makan. Tapi kita tau, sayur tu elokkkkkk sangat untuk kesihatan kita yang ni biasanya yang Ustaz atau Ustazah 

Walau kategori mana pun anda berada. Semuanya saling melengkapi hidup ni. 

*Semuanya pentinggggg*. 

Kalau salah satu takde, tak happening harian hidup ini tau.


  *وكل عام وأنتم بخير...*
  
*اخوكم*✍