Tuesday, 2 November 2010

Cerpen : Aku Cinta PadaMu




Ooh! La! La!
“Opps… sorry!”
Aduh.. macam nak tercabut tangan aku.. gila ke apa?? 
“Buta ke?!!”
Lelaki berkemeja biru itu terkebil-kebil memohon 
belas. Maaf yang dihulur nampaknya tidak bersambut. 
Gadis ayu berambut ikal di 
hadapannya masih terpisat-pisat menahan kesakitan 
akibat penangan pintu dewan kuliah yang hampir seiring 
dengan berat 
badannya itu. “I dah cakap sorry okay.. bukannya I 
sengaja. Lagipun salah you jugak. Yang you pergi duduk 
depan pintu apsal.” 
Tergugat juga keegoan lelakinya bila disergah begitu. 
Ini tak boleh jadi, kalau member-member aku tahu aku 
kena tengking ngan 
kaum hawa yang layak ditindas tu, jatuh martabat aku. 
Hakeem .. kena tengking ?? No way!
“Eh, banyak cakap pulak! Ingat apa DK ni bapak engkau 
punya ke?” Gadis itu terus-terusan memperjuangkan 
haknya. Dia memang 
patut kena marah. Biar dia malu. Kalau boleh aku nak 
satu faculty ni tengok aku marah dia. Dia ingat dia 
handsome sangat. Pirrah!!
“Hakeem.. you pergi mana.. I tunggu you kat luar ni..” 
Gadis berambut perang dengan fesyen ala milenium 
tiba-tiba mencelah. Suatu 
jelingan tajam sempat singgah ke wajah gadis berambut 
ikal itu. Sambil itu jejari runcingnya lantas meraih 
lengan Hakeem. Manjalah 
konon.. Kasanova!! Hati Sofia makin membara. Bukan 
kerana adegan yang ditayangkan secara percuma itu 
tetapi sikap Hakeem 
yang seolah-olah tidak mempedulikan tuntutannya 
terhadap tragedi yang menimpa mereka sebentar tadi.
“Oi.. kasanova! Kalau nak bercinta pun.. settle la hal 
ni dulu.”
Wajah Hakeem yang putih kekuningan itu menjadi 
kemerah-merahan menahan malu. Panas cupingnya 
mendengar gelaran itu 
terpacul dari bibir mongel gadis itu. Nasib baik kau 
cun , kalau tidak….. Suatu keluhan berat dilepaskannya 
lantas pinggang ramping 
Maria, gadis kacukan Inggeris-Melayu itu, dirangkul 
kemas dalam pelukannya. Mereka berjalan beriringan 
meninggalkan Sofia yang 
terpisat-pisat. Sofia hanya mampu menghantar mereka 
keluar dari pintu utama bangunan Annex itu dengan 
pandangan yang geram 
berbaur rasa dendam yang kian membara. Jika dulu 
lelaki itu dipuja.. dijadikan sumber inspirasinya. . 
dijadikan teman khayalannya 
sebelum matanya merelakan diri diulit mimpi-mimpi 
indah, kini lelaki itu hanya tinggal nama. Nama yang 
membangkitkan dendam 
dan benci yang teramat sangat.
Eii.. bencinya!!.. meluatnya!! “Kau tengoklah satu 
hari nanti Sue.. kalau Keem tu tak datang melutut kat 
aku mintak ampun.. Kau jangan 
panggil aku Sofia!” Kemarahannya masih belum reda. 
Bantal kecil berbentuk hati itu diramas-ramasnya. 
Alangkah bahagianya kalau 
yang diramas-ramasnya itu bukan bantal tapi muka 
Hakeem. Baru padan muka dia. Kini hatinya hanya 
menyimpan benci untuk lelaki 
yang satu masa dulu menjadi pujaannya. Benarlah kata 
orang ‘Kalau sayang berpada-pada. . kalau dah over 
inilah padahnya. Bila 
sayang dah bertukar benci susah nak cerita’.
“Woi, kut ye pun jangan lah hancurkan bantal aku tu.. 
meraung Is nanti kalau dia tahu bantal ni dah arwah!” 
Tangannya laju menarik 
bantal yang dihadiahkan teman lelakinya pada Hari 
Kekasih yang lalu lantas bantal itu dipeluknya erat 
seakan tidak mahu 
dilepaskan lagi. Sofia merenung tajam gelagat Sue yang 
seolah-olah tidak mempedulikan kegusaran yang 
dialaminya.
“Is… Is.. aku tengah tension ni.. kau masih nak cakap 
pasal Is!”
Suhaila bangun dan melangkah menuju ke meja study 
untuk memperlahankan radio. “Yelah .. aku tau la kau 
tension. Tapi kau tu 
bukan boleh percaya sangat. Sekejap benci sekejap 
sayang, dulu pun masa kau nampak Keem keluar ngan Rina 
kat Hard Rock 
hari tu, kau kata taubat kau tak nak lagi ingat kat 
dia. Tapi lepas seminggu, bila Rizal tak call kau.. 
kau ingat dia balik.
“Ala… itu dulu… aku dah masak dengan perangai Hakeem 
tu… pada dia pompuan ni macam baju dia aje. Kasanova!! 
Dah la tu, mulut 
puaka pulak tu. Yang aku marah sangat sekarang ni, 
bukan pasal kekasanovaan dia tu, tapi pasal kemulut 
puakaan dia tu! Kau 
paham tak!” Bentak Sofia.
“Yelah… yelah… tapikan aku rasa daripada kau 
sibuk-sibukkan diri kau tu untuk fikir cam ne cara nak 
balas dendam, lebih baik kau fikir 
cam ne kau nak buat Rizal bagitau yang dia minat kat 
kau!” Pipi gebu Sofia dicubitnya manja. Sofia hanya 
tersenyum… Rizal.. nama itu 
bukan asing lagi padanya. Hampir dua tahun nama itu 
dikenalinya. Kadangkala dia berasa dia tidak berlaku 
adil kepada lelaki itu. 
Rizal yang dicinta tapi Hakeem yang dirindu. Hai!! 
Satu keluhan berat dilepaskannya. Lantas dia merelakan 
dirinya dibuai khayalan 
sehingga kelopak matanya memohon keizinan untuk 
berlabuh.
Manisnya Senyumanmu..
Pandangannya dilempar ke tengah tasik yang menghijau. 
Satu masa dulu tasik ini pernah menjadi saksi 
pertemuannya dengan lelaki 
itu. Lelaki yang berjaya menambat hatinya. Kenapa dia 
tak call? Dia dah lupakan aku ke? Alunan merdu muzik 
lagu ‘Siapalah Aku’ 
dendangan Amy Mastura penyanyi pujaannya kian 
berkumandang dicupingnya. Lantas, laju tangannya 
menekan-nekan butang di 
walkman digital kesayangannya supaya audio yang 
memuaskan diperolehi. Lirik lagu itu seolah-olah 
ditujukan kepadanya
‘Siapalah aku ini 
Yang ingin memetik cintamu 
Siapalah seadanya diriku 
Di sisimu…..’
Trutt.. truttt… truttt.. Tangannya lantas mencapai 
handset yang menjerit entah sejak bila lalu dibawa 
menghampiri cuping telinga.
“Hello! Assalamualaikum. . Sofia ke tu?” Suara yang 
sememangnya dirinduinya kedengaran di sebelah sana.
“Waalaikumussalam. . Ha.. Sofia ni.. tu Riz ye!”
“Hem.. Fia buat apa kat Tasik Varsiti sengsorang.. 
Tunggu Riz ke?”
Alamak mana dia tahu aku kat Tasik Varsiti.. “Er.. 
err.. taklah.. mana ada pergi Tasik Varsiti.. orang 
kat bilik ni!” Menjadilah mintaknya 
penipuan aku ni. Doanya dalam hati.
“Dah tu siapa yang pakai baju maroon kat depan Riz 
ni?”
“Ha??” Sofia memalingkan wajahnya dan Rizal hanya 
tersenyum bersahaja sambil berdiri di belakang Sofia. 
Handset di tangannya 
dimatikan. Sofia berdiri lalu menyapu-nyapu buntut 
seluarnya yang berumput. Rizal hanya tersenyum 
memandang ke arah Sofia yang 
kehilangan kata-kata. Mak oi manisnya senyuman kau.. 
ini yang aku cair ni.
“So?” Keningnya yang nipis diangkat meminta 
penjelasan.
“Err.. cam ne Riz tahu Fia kat sini?” Soalan yang 
diajukan dibalas dengan soalan.
“Dah lama Riz perhatikan Fia. Ingatkan tunggu 
boyfriend tadi. tapi tak de sesape pun. So tulah yang 
Riz call. Kenapa tipu?” 
Langkahnya terhenti. Wajah Sofia yang hitam manis itu 
diamatinya. Kau memang cantik. Sudi tak kau jadi awek 
aku? Namun soalan 
itu hanya mampu berlegar dalam fikirannya sahaja. 
Macamana kalau dia cakap tak? Maknanya it’s the end of 
the world for me. No.. 
tak mungkin. Aku tak sanggup kehilangannnya. Dia 
begitu istimewa. Lantas sepanjang petang itu hanya 
dipenuhi dengan bual-bual 
kosong sambil menyusuri tepi tasik tanpa sedikit pun 
menyentuh soal hati dan perasaan. Keduanya seakan 
merelakan situasi 
demikian berterusan antara mereka. Biarlah.. biar 
cinta yang terpendam antara mereka tersimpan kemas di 
lubuk hati yang paling 
dalam. Biar masa yang menentukan segalanya.
Tragisnya..
“Fia! Hero kau Fia!” Sofia melempar pandang ke arah 
yang dimaksudkan teman baiknya, Suhaila. “Awek baru 
nampak! Mana mek 
salleh tu ha?” Suhaila masih giat membicarakan tentang 
lelaki itu.
“Ah.. shut up lah. From now on, please jangan paggil 
dia hero aku okay!” Menyampah! Tak sudah-sudah. .
“Baiklah kelas.. hari ini kita akan membincangkan 
topik Algebra Boolean!” Penjelasan yang disampaikan 
oleh Puan Hannyzura 
diikutinya dengan penuh khusyuk. Sesekali sempat juga 
dia mengerling ke arah pasangan yang lebih kurang dua 
meter jauhnya dari 
tempat duduknya itu. Nantilah kau.. Taulah kau nanti. 
Hatinya terasa bagai disiat-siat. Cemburukah aku? 
Gelagat manja pasangan itu 
sedikit sebanyak menggugat konsentrasinya terhadap 
topik yang dibincangkan.
“Hei! You berdua.. Yes you!” Puan Hannyzura menuding 
jarinya ke arah Hakeem dan Mas. Keadaan jadi hening 
seketika. Seluruh 
dewan tertumpu ke arah pasangan yang wajahnya sudah 
berubah pucat tanpa darah. Ha.. rasakan. menjadi pun 
sumpah aku.
“Dari tadi lagi I perhatikan you two. Kalau nak 
bercinta please get out of my class!”
Wajah Mas yang tadinya ceria kini berubah. Kolam 
matanya tidak dapat menampung muatan yang semakin 
bertambah. Lantas air 
matanya berhambur keluar membasahi pipi gebunya. Dia 
lantas mengambil tindakan drastik dan berlari keluar 
meninggalkan dewan. 
Hakeem hanya mampu menghantar ‘buah hati’ barunya itu 
dengan pandangan sayu. Kemudian kepalanya ditundukkan.

Petang itu hampir lima minit seluruh dewan terpaksa 
menadah telinga untuk menerima bebelan Puan Hanny 
semata-mata kerana 
mereka berdua. Apalah sial sangat aku hari ni! Ni 
semua perempuan gedik tu punya pasallah! Kalau dia tak 
miang sangat mesti tak 
jadi camni. Jatuh saham aku! Gerutu Hakeem dalam 
hatinya. Bukan simpati yang diberikan pada Mas tapi 
sebaliknya. Selepas 
kuliah hari itu, Hakeem duduk berehat seketika di luar 
dewan bersama teman-temannya yang sentiasa setia 
menemaninya ke sana 
ke mari. Siapa tak nak beb? Jadi konco Hakeem.. loaded 
gila.
“Amacam kasanova! Best kan tadi! I cadangkan lain kali 
you bawak bantal dan katil sekali. Amacam okay tak 
idea I? Okay la ye I nak 
balik. Bye!” Puas hati Sofia dapat melemparkan 
kata-kata sindiran pada Hakeem. Hakeem hanya mampu 
mengetap bibir menahan 
geram. Sambil itu teman-temannya hanya terkedu melihat 
Hakeem disindir begitu. Dalam hati masing-masing 
berkata, “Sofia 
memang hebat!”
Ego..
“Wow!! Macam tak percaya aku, kau tau tak! Hakeem 
boleh diam. Dia pandang aje pompuan tu masa pompuan tu 
kutuk-kutuk dia. 
Sofia memang hebat!” Cepul bersungguh-sungguh 
menceritakan apa yang terjadi kepada teman-temannya 
yang lain. Zainal dan 
Azwan yang tiada di sana semasa kejadian terlopong 
mendengar cerita Cepul yang pastinya ada diselitkan 
dengan unsur-unsur 
anakarisma yang melampau. Cha’om dan Izat yang berada 
di situ mengukuhkan cerita Cepul.
“Tapi takkan Hakeem tak cakap apa-apa! Hakeem the 
great? Membisu seribu bahasa? Na…I don’t believe it!” 
pintas Zainal.
“Serius Nan! Kau tak de masa tu. Kitorang pun macam 
tak caya. Hakeem macam mangkuk kau tau tak! Blur 
aje..!”pintas Cha’om 
menambah hujah bagi meyakinkan Zainal.
“Apa yang korang kecoh-kecoh ni ha? Korang ingat aku 
dah mengalah pada pompuan tu? Tolong sikit.. ni Hakeem 
tau. belum ada 
pompuan yang sanggup tolak aku. Minah tu memang nak 
kena. Korang tengok aje la nanti.” Tangannya mengepal 
penumbuk. 
Teman-temannya yang tadi sibuk bercerita itu dan ini 
kini senyap dengan kehadiran Hakeem yang entah dari 
mana munculnya.
Hakeem kemudian berlalu membawa hatinya yang membara 
meninggalkan teman-temannya. Kereta sport 
kesayangannnya 
dipandu laju meninggalkan perkarangan tempat letak 
kereta dan dia sengaja menekan minyak kala melintasi 
teman-temannya yang 
masih bersidai di atas motor masing-masing di tepi 
bangunan Annex itu. Biar diorang tahu aku marah. 
Bentak hatinya.
“Tulah kau cakap tak tengok kiri kanan.!” Azwan 
menyiku Cha’om di sebelahnya.
“Manalah aku tau dia nak datang sini. Tadi takde pun. 
Tetiba aje muncul.” Cepul menjeling ke arah 
teman-temannya yang lain. 
“Ah.. sudahlah , dah tercakap pun. Benda dah lepas. 
Biarlah.. esok-esok eloklah tu. Jom blah. Aku dah 
lapar ni!” Serentak dengan itu 
kunci motornya dipulas dan tidak lama selepas itu 
kedengaran bunyi motorsikal yang membingitkan telinga 
meninggalkan 
perkarangan Fakulti Sains Komputer & Teknologi 
Maklumat
.
Be Mine..
Lembaran biru muda yang berbau harum itu ditatapnya 
semula. Masuk kali ini rasanya sudah hampir enam kali 
lembaran itu diulang 
bacanya. Bait demi bait perkataan itu diamatinya. 
Perfect!! No wonder mengapa ramai gadis jatuh dalam 
pelukannya. Jauh di sudut 
hati dia mengakui kehebatan Hakeem.
‘Maafkan aku andainya warkah ini menggugat 
ketenteraman jiwamu. Sesungguhnya aku tidak mampu lagi 
menyekat keinginan hati 
ini untuk mendekatimu. Sofia.. gadisku.. biarpun aku 
amat arif dengan tanggapanmu terhadapku, namun 
ketahuilah dikau, aku insan 
biasa. Sepertimu, aku jua ingin dicintai dan 
menyerahkan cinta yang tulus buat seorang gadis yang 
tidak pernah aku mimpikan 
sebelum ini. Sindiran yang kau lemparkan padaku 
betul-betul membuka mataku. Lantas itu.. dirimu sering 
menjadi teman dalam 
igauan mimpi-mimpiku. Aku jadi rindu dan kini aku 
pasti, cinta yang sebenar, yang hakiki telah wujud 
dalam sanubariku khas untukmu 
gadisku. Setiap insan melakukan kesilapan begitu jua 
aku. Sekiranya kau sudi menerima diriku yang penuh 
kekurangan ini, akan ku 
tinggalkan segala-galanya. Aku kan berubah demi 
untukmu. Sofia.. terimalah aku seadanya sesungguhnya 
aku amat cinta padamu.
Be mine…
Hakeem Ariffin.’
Yes!! Formula aku dah menjadi nampaknya. Siap kau 
Hakeem. Kau ingat aku ni mangkok macam perempuan lain 
tu. Tolong sikit.. ni 
Sofialah.. Pantang mengalah. Fikiranya ligat berpusing 
mencari idea yang paling dahsyat untuk 
mempermain-mainkan Hakeem. 
Tiba-tiba terdetik rasa belas di hatinya. Bagaimana 
kalau dia benar-benar berubah. Na…. Hakeem berubah?? 
Impossible. But who 
knows? What if it’s true? Oh no.. kenapa ngan aku ni? 
Hakeem tu kan seteru aku. Tanpa sedar dia mengorak 
langkah ke almari 
pakaian. Baju blaus hitam itu disarungkan ke tubuhnya. 
Seluar jeans Guess kesayangannya dicapai. Lantas dia 
membelek-belek 
wajahnya. Whatever it is, aku kena jumpa dia dulu. 
Setelah berpuas hati dengan penampilan dirinya, dia 
berlalu ke perkarangan letak 
kereta Kolej Kesembilan dan di sana Hakeem setia 
menunggunya di sebelah kereta sport merah 
kesayangannya sambil 
melemparkan senyuman yang paling manis untuk Sofia.
Fantasia Cintamu..
Hari itu merupakan hari yang paling istimewa dalam 
hidupnya. Tidak terduga olehnya Hakeem akan 
menghadiahkan cincin 
bertatahkan berlian itu untuknya. Saat-saat romantis 
makan malam di Hotel Istana itu masih menguasai 
fikiran. “This is for you. Please 
be mine..” kata-kata azimat ketika Hakeem menyarungkan 
cincin itu ke jari manisnya bagaikan telah terakam 
dalam kotak ingatnnya.
“Macam real aje dia approach aku kau tau tak Sue!” 
Rambutnya yang ikal diusap-usap lembut. Fikirannya 
masih menerawang ke 
alam fantasi yang hanya dihuni oleh dirinya dan 
Hakeem.
“Ah.. sudah. Jangan nak jiwang. Kau dah lupa ke apa 
purpose kau keluar ngan dia. Ni dah lain macam aje.” 
Pintas Sue mematikan 
lamunannya.
“Yelah.. tapi tak salah kan kalau aku berangan. 
Sementara tengah ada ni. Lepas aku kenakan dia. Blah 
la!!” Sofia membela dirinya 
dengan alasan yang dia sendiri tidak pasti mengapa dia 
melafazkannya.
Sementara itu Hakeem turut dapat merasakan sesuatu 
yang tidak pernah dialaminya sebelum ini. No!! She’s 
my enemy! Aku mesti 
buat dia melutut pada aku. Tapi dia lain.. tak macam 
gadis-gadis lain yang pernah aku kenali. Dia berbeza. 
Tutur katanya.. 
senyumannya. . lirikan matanya.. jatuh cintakah aku 
padanya? Entah… tapi yang pasti gadis itu telah 
berjaya mengusik danau hatinya, 
mengocak kedamaian jiwanya. Jiwa lelakinya bergelora 
bila bertentangan mata dengan gadis itu. Jika dulu dia 
tidak sabar untuk 
meratah kegadisan gadis itu agar segala dendamnya 
berbalas, namun kini segalanya berubah. Dia tidak 
sanggup memikirkannya 
lagi. Baginya masa depan Sofia amat berharga. Tidak 
sanggup dia ketawa atas tangisan gadis itu. Tanpa 
sedar mereka berdua 
bagaikan dipanah busur dewi cinta. Kini mereka hanya 
mampu membiarkan diri hanyut dibuai keasyikan dan 
merelakan cinta yang 
hadir antara mereka terus mekar.
“Sofia.. sesungguhnya aku benar-benar telah jatuh 
cinta
 padamu!”
Ulangkan Sekali Lagi..
Suhaila melambai-lambaikan tangannya ke arah Rizal 
sebaik sahaja kelibat lelaki itu menghias 
pandangannya. Temujanji petang itu 
memang telah diatur. Dia harus lakukan sesuatu. Demi 
sahabat. Sofia sendiri tidak tahu menahu tentang 
pertemuannya dengan Rizal 
pada petang itu. Rizal harus diberitahu. Kalau tidak.. 
Rizal ni pun satu, server lambat betul. Windows 93 
ape. Masing-masing saling 
mencintai tapi takut nak meluahkan. Pada pendapatnya 
dia bertanggungjawab terhadap perhubungan Rizal dan 
Sofia.
“Hai! Sorry lewat. Aku baru balik kelas tadi.. Ha! apa 
halnya kau nak jumpa aku. Sofia tak sihat ke?” Rizal 
melabuhkan punggungnya di 
sebelah Suhaila. Beg sandang jenama Reebok yang 
dihadiahkan Sofia pada harijadinya tahun lalu 
diletakkan di pangkuan.
“Sofia!! Sofia!! Bila dia takde sibuk nak tanya! Bila 
ada depan mata kau buat tak endah aje!” Terkejut Rizal 
dengan balasan yang 
diterimanya. Apahal minah sekor ni. Aku tanya 
baik-baik marah pulak dia.
“Kau tau tak Sofia tu cintakan kau? Kau ni kan lembab 
betul la. Dah dua tahun kau kenal dia tak kan tak 
faham lagi.”
Wajah Suhaila diamatinya. “ Nanti sat! Apa kau kata 
tadi? Fia cintakan aku? Serius Sue.. kau jangan 
main-main. Maknanya selama ni 
aku tak bertepuk sebelah..”
“Yelah mangkok! Semua orang nampak korang ni sehati 
sejiwa. Tapi kau dengan dia masing-masing buta.. tahu 
tak buta!” pintas 
Suhaila. Pandangannya dilemparkan ke tengah tasik. 
Sepasang kekasih berbangsa Cina sedang asyik mengayuh 
kayak sambil 
berbual mesra. Sesekali pecah tawa mereka bila sesuatu 
yang lucu menjadi topik perbualan. Bahagianya.. Is 
andainya kau ada di 
sini kala ini.. bisik hati kecilnya.
“So, apa aku nak buat sekarang ni?” soalan itu 
mematikan lamunannya.
“Beritahulah pada dia. Tapi Riz aku ada satu berita 
yang tak berapa baik. Err.. err.. Sofia.. sekarang ni 
ada sorang mamat kat faculty 
kitorang tu tengah tackle Fia. So aku rasa better 
kalau kau cepat sikit. Sebelum Fia tangkap cintan ngan 
mamat tu.” Suara Suhaila 
agak mendatar.
Kekeruhan jelas tergambar di wajah Rizal. Dia 
mendengus perlahan. “Tak pelah Sue.. aku taulah apa 
aku nak buat. Anyway thanx coz 
bagitau aku pasal hal ni. Aku tak kan lupakan jasa kau 
ni sampai bila-bila.”
Suhaila hanya mampu tersenyum dan menganggukkan 
kepala. Wajah redup Rizal ditenungnya sayu. Semoga 
tuhan sentiasa 
memberkati cinta antara mereka.
Dinner….
“Fia.. Riz ada satu benda nak cakap ngan Fia ni. Err.. 
peribadi sikit. I hope you don’t mind.” Perlahan suara 
Rizal seakan berbisik. 
Wajah Sofia ditenungnya dalam-dalam. Pizza di tangan 
diletakkan di piring. Dia menarik nafas dalam-dalam 
mencari kekuatan untuk 
memulakan bicara.
“Cakaplah apa dia.” Balas Sofia dengan senyuman. 
Sementara itu pizza kegemarannya terus dikunyah penuh 
nikmat. Rugi tak 
makan. Pizza free siapa tak nak. Tambahan pulak yang 
menjadikan pizza tu free adalah orang yang tersayang. 
Bahagia tak terkira. 
Mamat ni pun acting pelik aje hari ni. Siap bagi bunga 
ros tiga kuntum lagi. Macam tak caya aje. Aku mimpi 
ke? Na.. it’s real. Hopefully 
apa yang dia nak cakap tu got something to do with 
hubungan aku ngan dia. Kalau impian jadi kenyataan.. 
mak oi bahagianya..
“Sebenarnya.. Riz.. Riz..”
Belum pun sempat Rizal menghabiskan kata-katanya 
seorang lelaki yang tak diundang lantas mencelah 
perbualan mereka. “Hai 
Fia!”
Sofia menoleh ke arah suara itu. Opps.. cam ne pulak 
dia boleh ada kat sini. “Hai Keem! Em.. join us?” 
Sofia terkulat-kulat mencari 
kata yang sesuai. Oh.. nilah mamat yang Sue cakap tu 
kut. Rizal merenung tajam ke arah Hakeem. Sofia serba 
salah. “Err.. let me 
introduce you to my best friend.. Rizal. Rizal, ini.. 
err.. coursemate Fia, Hakeem.”
Tangan mereka bersambut. Mereka saling bertukar 
senyum. Senyum yang sengaja dibuat-buat. Jauh di sudut 
hati masing-masing. 
“Hei you! Sofia is mine!!”
Kerusi di sebelah Sofia ditariknya lantas dia 
melabuhkan punggungnya di situ. “You don’t mind if I 
join you?” sambil merenung wajah 
Rizal dan Sofia. “No.. it’s okay.” Balas Rizal.
Ish.. semak aje mamat ni. Dinner yang diharapkan 
menjanjikan sejuta memori indah buatnya dan Sofia 
berganti dengan mimpi ngeri 
yang tak pernah diimpikannya. Dalam pertemuan itu 
berulangkali bait itu diulanginya. . 
‘Best friend!!’ aku ni best friend dia aje ke. Tak 
patut betul Sofia. Terlukis seribu keceriaan di 
wajahnya bila Hakeem menyertai 
mereka. Gelagat mereka yang dipertontonkan secara 
percuma di hadapannya begitu menghiris ulu hatinya. 
Lelaki itu memang hebat. 
Bukan satu perkara yang sukar untuk melihat mengapa 
Sofia begitu senang bila bersamanya. Aku dan dia 
bagaikan atap rumah 
ngan bumi. Jurang perbezaannya taklah ketara sangat. 
Tapi dari segi rupa parasnya yang ala-ala Nick Carter 
itu dan tutur katanya 
yang romantis dan tersusun indah itu memang tidak 
dapat ditandinginya. Rasa rendah diri mula menguasai 
diri. Namun jauh di sudut 
hatinya dia bertekad akan merebut semula takhta di 
hati gadis yang amat dicintainya itu. “Sofia.. I 
promise you.. one day you’ll be 
mine.” Bisik hati kecilnya.
Aku Milikmu..
“Hakeem.. please understand! I bukan tak nak terima 
you. Tapi buat masa ni, I rasa terlalu awal untuk kita 
mulakan perhubungan ini.” 
Wajah Hakeem direnungnya sayu.
“Why? Pasal dia kan? I knew it. Dia bukan sekadar 
‘best friend’ kan?”
Panas hatinya bila kata-kata itu menampar cuping 
telinganya. “Apa yang you merepek ni? You mean Rizal? 
You tak de hak nak 
cakap macam tu!”
“Yeah right!! Of course la I ada hak, coz you’re 
mine.” Bentak Hakeem sambil bola matanya ditala ke 
arah wajah Sofia yang mencuka.
“Wait a minute. Siapa bagi hak pada you untuk cakap 
macam tu? I’ll never be yours. Tolong sikit. You ingat 
I serius nak on line dengan 
you. No way.. ni Sofia tau. Dendam dulu pun tak 
berbalas lagi.” Sofia sengaja mengeluarkan kata-kata 
pedas sedemikian. Kali ini apa 
nak jadi, jadilah. Dia ingat dia siapa, bagus sangat 
ke?? Pirrahhh!!!
“You tak boleh buat I macam ni Fia! I really love you! 
Please..” suara Hakeem antara kedengaran dengan tidak. 
Tangan Sofia 
diraihnya. Meminta simpati dan belas dari gadis itu.
“Ei.. lepaslah! Padan dengan muka you. Let this be a 
lesson for you! Ini pun dah kira tak teruk sangat tau. 
Kalau ikutkan hati, I nak biar 
you sampai merana, sampai you tak sanggup nak jumpa 
perempuan lagi. Hemph.. from now on there is nothing 
between us!”
Cincin bertatahkan berlian yang tersarung kemas di 
jari manisnya dilucutkan dan diletakkannya di atas 
tapak tangan Hakeem. 
Hakeem hanya mampu tertunduk lesu menerima tamparan 
hebat itu. Jauh di sudut hatinya mengakui yang gadis 
di hadapannya itu 
memang hebat.
Sofia lantas berlalu pergi meninggalkan Hakeem 
sendirian. Langkahnya diatur kemas. Senyuman terlukis 
indah di bibirnya. Baru 
puas hati aku. Biar dia tahu siapa Sofia sebenarnya. 
Serentak itu tangan kirinya diselukkan ke dalam kocek 
seluarnya mencari-cari 
sesuatu. Nota kecil itu dikeluarkannya, dibuka lantas 
dibacanya untuk kesekian kalinya
“Sofia… sesungguhnya aku amat mencintaimu…. Please be 
mine….
Tasik Varsiti , 5.30 pm 
Jumaat , 7 Julai 2000 
Kehadiranmu amat bererti buatku…………

Luv always…
Rizal Shafie”
Nota itu dibawa ke dakapannya. Riz , sesungguhnya 
ketahuilah oleh mu bahawa ‘Aku jua cinta padamu’.
Tamat


..:: sEjArAh AdALaH cErMiN HaRi InI ::.. 
              su @ suzry @nur 

Layan sekejap...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Disukai ramai