Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Isnin, 5 Disember 2011

Disember 05, 2011

Sahabat pena - 1


p/s : Sebenar kekadang kalau tak buat apa-apa.. banyak idea terlintas untuk dikarang tetapi oleh sebab malas kot banyak yang hilang begitu je.. Nasib baik kekadang tu idea datang lagi.. cerita ini dah lama berlegar-legar difikiran.. ingatkan ia hilang begitu je.. rupanya datang lagi.. Insyaallah shima akan kerahkan diri, cuba membahagikan masa untuk adakan ruang menulis...Oleh sebab cerita ini pun tak siap lagi.. shima letakkan sebagai mini cerita dulu....baca dah berikan pendapat ya... dan penting shima nak tekankan di sini, semua cerita yang ada di sini..adalah tak diedit lagi..Jadi ada sedikit kesalahan ejaan mungkin..tak pun jika di edit, jalan ceritanya mungkin berubah sedikit...


“Cantikkan dia?” Gumam Badrul sendirian. Isteri sebelah mula menjelingnya. Ada senyuman di bibir wanita anggun itu.
“A’aah cantik. Tak sangka dia telah menjadi orang korporat sekarang ni. Kalau dibandingkan penampilannya dulu dan kini, ayang tengok, macam tak percaya. Lima tahun tak berjumpa, dia memang telah berubah habis” Balas Nina.
Pantas Badrul berpaling dengan wajah berkerut.
“Ayang kenal dia?” Soalnya ingin tahu.
“Mestilah kenal. Mula-mula tengok tadi tak perasan lagi tapi bila dia mendengar pengacara majlis menyebut namanya, barulah ayang sedar. Rupanya kawan opis lama dulu” terang Nina panjang lebar. Ada rasa sedikit bangga di dalam suaranya. Yelah siapa menyangka kawan lama kini telah berjaya. Dia pula berjaya menjadi suri rumah sepenuh masa. Pengurus rumah tangga yang efisien lagi bijaksana.
“Memang dia cantik dan bijak” celah seseorang dari belakang.  Lalu keduanya berpaling dan tersenyum.
“Laa bro.. apa khabar? Lama tak jumpa. Tak sangka dapat jumpa kau kat sini. Ingatkan ada di hujung dunia mana” Ucap Badrul sambil menyambut huluran tangan dan seketika mereka berpelukan. Nina yang menyaksikan pertemuan dua sahabat itu Cuma tersenyum. Dia kenal sahabat baik suaminya menerusi cerita-cerita yang dibawa oleh suaminya sendiri. Adalah mereka berjumpa dua, tiga kali sebelum ini. Jadi dia memang telah mengenalinya walaupun tidak serapat suaminya.
Sempat lagi memerhati dua orang lelaki yang sedang rancak berbual di hadapanya ini. kedua-duanya mempunyai tarikan yang tersendiri. Sama segak, sama-sama berkarisma dan tidak hairanlah kalau-kalau ada gadis yang menjeling ke arah mereka. Tarikan auranya yang kuat mampu membuatkan ramai gadis tersungkur di kaki mereka. Dulu sebelum dia berkahwin, hatinya terasa was-was dan tidak yakin dengan cinta Badrul. Adakah mereka mampu menggapai bahagia sedangkan sebelum berkahwin, hati mudah cemburu dengan sikap mesra dan mudah berkawan suaminya ini. mana-mana gadis akan cuba mendampinginya. Namun dia menjadi pilihan hati Badrul.
Apabila berkahwin, dia cuba menjadi seorang isteri yang baik dan taat. Dilayan suami sepenuh hatinya. Dicurahkan kasih sayang dan cinta sehinggakan suaminya tidak lagi memandang gadis lain. Penampilan di hadapan suaminya tetap seperti mula-mula mereka berkahwin. Hangat membara sehinggakan suaminya tidak perlu memandang gadis lain yang seksi. Sejak itu juga hatinya diajar agar percaya dan memberi kebebasan kepada suaminya. Dia pula sentiasa berusaha menjadi isteri yang baik di hadapan mahupun dibelakang Badrul. Ternyata, kebahagiaan itu telah menjadi milik mereka.
Dipandang lagi mereka berdua yang kini telah ada dua orang gadis oleh dua orang gadis cantik. Nina buat tak kisah. Sudah terlalu biasa dengan keadaan itu. Tidak pula terasa tergugat dengan kehadiran gadis-gadis yang seksi itu. Dia percaya dan yakin dengan suaminya. Tidak perlu bersikap cemburu buta. Terasa diri bagaikan tidak dipedulikan oleh gadis yang datang menghampiri. Seolah-olah dia tidak wujud di situ. Fokus mereka tentunya dua orang lelaki yang cukup berkarisma ini. Nina menggelengkan kepalanya apabila melihat telatah mereka yang terlalu berani dan tiada rasa segan untuk mendampingi suami dan kawannya. Terbit senyuman sinis di bibir Nina, orang segak dan banyak duit, siapa yang tak nak menempelkan? Dia terlalu faham dengan sikap materialistik mereka.
Matanya meninjau-ninjau dia yang diperkatakan dengan suaminya tadi. sudah lama mereka tidak bertegur sapa. Rindu pula dengan kenangan lalu. Ketika mereka sama-sama bekerja di firma audit dulu. Hawa seorang pendiam dan pencinta yang setia. Terasa tepukan di bahunya. Lantas dia berpaling. Oooh panjang umur. Fikirannya menerawang teringatkan dia kini mereka saling berbalas senyuman dan berpelukan. Senyuman manis terhias di bibirnya.
“Nina?”
“Hawa?”
“Lamanya tak jumpa. Wah makin hebat kawan kita nih. Tak caya aku”
“Kau pun apa kurangnya. Makin lawa. Apa rahsianya?” usik Hawa. Ingatkan  matanya menipu tadi, rupanya memang betul, di hadapannya kini adalah kawan tempat kerja lamanya. Telah agak lama juga mereka berpisah setelah masing-masing meninggalkan tempat kerja lama kerana mendapat peluang yang lebih baik, kini baru berjumpa. Gembiranya hati ini, kawan lama, tempat lama sentiasa menjadi kenangan terindah di hati. Tempat menimba pengalaman hidup. Tempat bermulanya kerjayanya.
“Tue rahsianya”Muncung Nina menunjukkan kepada suaminya.
“Badrul tu suami kau?” Ulas Hawa terkejut. Hawa ketawa kecil sambil menggelengkan kepala. Kecilnya dunia. Dia je yang tidak sedar atau terkurang peka dengan orang disekeliling? Ataupun dia telah mempunyai masalah mengingati wajah seseorang?
“A’aah kenapa?”
“ Tak ada apa. Patutlah aku rasa familiar je muka dia. rupanya aku pernah tengok dalam FB kau.. hahahaha” Hawa menggelengkan kepalanya. Punyalah dia bertungkus lumus mencari di celah-celah ingatannya, siapalah Badrul, Pengarah Syarikat Warisan Holding yang berurusan dengannya. Rupa-rupanya suami Nina.
“Aku ni dah tua gamaknya. Lupa. Memang tak ingat langsung. Padahal aku pernah tengok gambar dia dalam photo kau” Terang Hawa.
“Mananya nak ingat. Eh.. kau layan lagi FB? Ingatkan orang sibuk dan berjaya ni tak sempat nak berFB dan bertwitter nih”
Hawa menggeleng sambil ketawa bebas. Sungguh hatinya gembira dengan pertemuan yang tak di sangka ini. Sudah lama dia tidak merasa gembira begini, biar pun pertemuan ini kiranya perkara biasa bagi orang lain. Namun hatinya berterima kasih padaNya. Disaat dia terasa keseorangan, hadir teman lama sebagai ubatnya.
“Sebab jadi orang sibuklah aku berFB, kalau harapkan aku bertelefon sana sini, tak ada maknanya. Selalu je aku online FB, tengok gelagat member-member dalam sana.” Terang Hawa lagi.
“Apa cerita member-member yang lain. Kau kontek mereka lagi tak?” Soal Hawa pula. Nina menggelengkan kepalanya.
“Kontek guna YM, FB lah. Sesekali berchatting kat situ. Haaa kau ni satu hal, bila dah tukar kerja, senyap terus, nasib baik aku terasa nak ikut laki aku ke majlis ni, kalau tak memang takkan jumpalah. Suami kau mana? Nak juga kenal-kenal” Soal Nina teruja.
Hawa tersenyum hambar. “di sebalik kejayaan ada harga yang perlu di bayar. Kami dah berpisah sejak awal tahun ni” perlahan suaranya. Perpisahan itu memang perit tetapi itulah realiti dalam kehidupannya. Siapa yang inginkan perpisahan setelah lima tahun hidup bersama. Namun takdir, apabila hanya satu pihak sahaja berusaha untuk bahagia, pastinya takkan kekal lama.
“Oppppsss.. Maaf, aku tak tahu. Seingat aku korang merupakan pasangan yang paling ideal. Paling sepadan dulu. Tapi yelaa... kenapa boleh berpisah. Sori aku nak menyibuk sikit ni” Sengih Nina cuba menceriakan keadaan. Hawa tersenyum. Senyum dalam kepedihan. Hancurnya hati tak siapa yang tahu. Penanggungannya, kalau tidak kuat semangat dan iman, dia tidak akan berada di sini. Entah-entah berada di Tanjung Rambutan. Alhamdulillah Allah s.w.t masih sayang padanya. Perpisahan dan kenaikan pangkat datang serentak, sehinggakan ia dapat membuatkan hatinya lupa pada kepedihan itu.
“Hmmm.. biasalah. Lelaki punya ego yang tinggi, tak boleh isteri lebih dari dirinya tapi dia juga tak ingin berusaha. Nak hidup dalam zon selesa tetapi tak nak susah sikit, tak nak usaha lebih. Aku pula sentiasa berusaha untuk maju, nak hidup senang. Tapi kena usahalaa kan. Walaupun sebenarnya aku nak juga merasa jadi suri rumah ni, tiap-tiap bulan duit masuk” Luah Hawa. Pelik bukan? Dia telah berjaya, tapi punyai impian yang teramat biasa. Ingin menjadi seorang surirumah yang menguruskan keperluan keluarga. Naluri seorang wanita sebenarnya tidak banyak bezanya. Berjaya ke puncak dunia pun, jiwanya tetap kepada keluarga. Jiwanya tetap ingin hidup normal seperti orang lain.
“tapi...dia tetap juga begitu. Bila aku dah berjaya, pandai pula merendah diri. Bukannya nak beri sokongan.” Keluh Hawa. Ada getar di dalam suaranya. Ada sendu bertapak di jiwanya.
“Sabarlah. Aku pun tak sangka Sabri tu begitu. Mungkin selepas ini kau akan jumpa seseorang yang lebih baik darinya”
“Hmmmm.. biarlah. Aku pun tak fikir dah. Yang penting aku fokus pada kerja aku ni. Lagi bahagia. Tapi aku jeles dengan kau. Senang hidup” Usik Hawa.
“Senang apanya? Nak melayan kerenah anak-anak dan suaminya, teruk gak. Lagi penat dari orang kerja pejabat nih” Sangkal Nina.
“Eh.. dah ada orang datang cari aku ni. Aku kena pergilah. Nanti ada masa kita sembang-sembang lagi ek. Kau masih guna nombor lama kan?”
“A’aaah. Insyaallah. Seronok sangat jumpa kau. Aku bangga tengok kau dah berjaya.”
“Aku pun seronok jugak jumpa kau. Tak adalah rasa boring kat sini.”Balas Hawa dan mereka berpelukan seketika sebelum Hawa membawa diri ke arah golongan korporat di hadapan sana.
“Seronok jumpa member lama yang?” usik Badrul. Sengaja dia menjarakkan diri untuk memberi peluang kepada isterinya bersembang dengan teman lama.
“Aaah seronok sangat. Tapi abang lagi seronokkan dihimpit oleh gadis-gadis seksi tadi” Perli Nina.
Badrul menggelenkan kepala sambil memeluk erat bahu isterinya. Perasan ada nada cemburu di dalam suara itu. Tetapi tidak dihiraukan kerana dia tahu Nina amat memahami dirinya yang sangat cintakan dia dan anak-anak. Baginya keluargalah yang paling penting sekarang. Masa berpoya-poya telah lama tamat. Fokusnya kini pada keluarga. Memberi kesenangan dan kemewahan adalah matlamat utamanya. Nina mencebik. Nak membodeklah tu. Namun tidak lama, dia tersenyum juga apabila sebuah ciuman terasa di ubun-ubunnya.
“ Tak sia-sia ayang ikut abang malam ni. Hawa tetap seperti dulu. Sikapnya sikit pun tak berubah walaupun dah berjaya. Eh bukan ke abang pernah berurusan dengan dia? Kenapa tak cakap?”
“Memang ada. Syarikat abang nak masuk tender yang dibuka oleh Terma Berhad tu. Ada juga dua tiga kali jumpa dia. Patutlah dia cakap macam familiar je dengan rupa abang. Ingatkan gimik je”
“Hawa cakap gitu? Tak maknanya gimik-gimik. Dia tu lurus je. Apa yang dia rasa itulah yang dia cakap. Memang dia pernah lihat gambar abang kat dalam FB ayang tu”
Badrul tersenyum.
“Tapi aku rasa dia tak gembira dengan kehidupannya sekarang kan?” Celah Zakwan setelah sekian lama menjadi pendengar.
“Ermmm..dia dah berpisah dengan suaminya” Perlahan suara Nina memberitahu.
Zakwan tersenyum. “Alhamdulillah akhirnya datang peluang aku” spontan dia mengucapkannya.
Badrul dan Nina melihatnya pelik.
“Kau sukakan dia?”
Zakwan mengangguk. “Sejak dulu”
“Maksud kau? Dia yang kau dok gilakan dulu? Dok angaukan dulu?”
“Pen Pal kau tu?” Soal Badrul lagi bertalu-talu. Ingin mendapatkan kepastian. Nina lagilah terpinga-pinga. Bila pula mereka berkenalan. Serasanya Hawa ni jenis yang susah nak kawan dengan orang lelaki ni. Pencinta sejatilah konon. Setia pada yang satu je.
Senyuman terukir di bibir Zakwan seakan mengiyakan segala pertanyaan Badrul itu.
“Kau yakin, dia yang kau dok angaukan dulu? Bukan ke tak pernah jumpa dia. tak pernah tengok gambarnya?”
Senyuman di bibir Zakwan terus terukir. Soalan itu tak perlu dijawab.
“dah lama dia berpisah dengan bekas suaminya?” Soal Zakwan ingin tahu.
“Katanya tadi sejak awal tahun ni? Kau ni betul ke nak kat dia?” Soal Nina pula.
“Insyaallah, sejak dulu. Hanya dia yang aku mahukan”
“tapi kenapa sejak dulu, tak ada pula dia sebut tentang kau. Sejak dulu nama Sabri je yang bermain di bibirnya”
“Sebab sejak dulu kami pen pal. Kawan atas kertas” ujar Zakwan bersahaja.
“Sebab tu terlepaskan? Pastu merana? Kalau ayang nak tahu...abanglah tukang dengar luahan jiwa dia. kita pula terkena tempiasnya” Sindir Badrul. Teringat kisah dulu. Teringat bagaimana kecewanya lelaki ini.
Zakwan tersenyum. Tak terasa langsung. Memang kenyataannya begitu.

Sabtu, 3 Disember 2011

Disember 03, 2011

Mini cerita -Kebetulan yang Indah - 2


Hari minggu datang lagi. Seperti biasa, Hasma akan berjalan ke pasar mini di Jalan Laksamana untuk membeli barang dapur. Lima belas minit berjalan kaki dari rumah sewanya. Kadang kala dia berteman dan kadang kala dia bersendirian. Untuk sampai ke kedai tersebut, Hasma akan melalui hadapan sebuah banglo yang dibina daripada kayu. Dia cukup mengagumi keindahan banglo tersebut. Pintu pagarnya juga daripada kayu yang di bina tinggi untuk mengelakkan halaman rumah daripada di lihat dari luar. Setiap minggu Hasma akan melalui banglo tersebut dan mata nakalnya akan sentiasa mencari peluang untuk mengamati dan mengintai melalui celah-celah pagar itu. Dia selalu berangan-angan, kalaulah dia mempunyai wang yang cukup nanti, akan di bina banglo seperti ini. cantik penuh dengan nilai-nilai seni ukir melayu.
Tak ramai orang pagi ini. Hasma lagi suka sebab dia bebas memilih lama-lama. Bebas hendak bergerak pun satu perkara juga. Dia tidak suka berhimpit-himpit di tempat ayam dan ikan ni. Tersilap pijak habis bajunya terkena air ikan yang hanyir. Matanya melilau melihat deretan ikan yang berada di situ. Ikan kerapu, siakap, kembung, merah, pari dan banyak lagi. Dan tiba-tiba matanya terlihat ikan keli, ikan haruan dan juga puyu. Pantas bibirnya mengukir senyuman.
‘Kalau buat masak lemak daun kesum best ni. Dah lama tak makan. Teringat masakan mak kat kampung’ katanya sendirian.
Tanpa disedari kata-katanya itu turut didengari oleh Puan Hasni. Pantas Puan Hasn menoleh, ingin melihat siapa yang bercakap itu. Bibirnya tersenyum. Seorang gadis mungkin di awal 20an sedang membelek-belek ikan keli yang telah siap disiang itu.
“Beli ikan ke dik?” Tanyanya tanpa bertangguh.
Hasma berpaling dan tersenyum. Selalu terjumpa mak cik ni di sini. Selalunya mereka hanya berbalas senyuman.
“Aaah.. mak cik. Hujung minggu ni terasa nak makan makanan yang dimasak kat rumah pulak. Asyik kat kedai je. Jemulah” balasnya sopan.
“Ooooo suka ke makan ikan keli ni?”
“kesukaan saya tu.. kalau dibuat masak lemak daun kesum lagi best” jawabnya ikhlas.
Kebetulan yang indah. Shaiful pun suka makan ikan keli masak lemak daun kesum ni. Dia tersenyum. Ada bunga-bunga harapan di dalam hatinya untuk melihat anak lelakinya bernyawa kembali. Bernafas dan hidup seperti orang lain. Dan banglo mereka berseri kembali.
“Mak cik pun suka. Dulu menantu mak cik suka masak lemak daun kesum ikan keli ni.” Beritahunya. Mereka sama-sama memilih ikan di hadapan.
“Ooo mesti menantu mak cik orang kelantan kan? Hanya orang kelantan je tahu masak lemak daun kesum ni. Tapi tak ramai yang tahu.”
“A’aaah orang pasir puteh.”Seketika wajah Suraya menyapa hatinya. Pantas disedekahkan Al-Fatihah buat arwah.
“Oooo saya orang tok bali. Dekat dah tu mak cik.”
“tok bali? Laaa.. keluarga arwah tinggal dekat-dekat situ jugak. Dekatlah dekat jambatan tinggi tok bali tu” jelas Puan Hasni.
Hasma terdiam seketika. Arwah? Menantu mak cik ni dah meninggal ke?”
“Mak cik.. minta maaf ya.. menantu mak cik dah tak ada ke?” Soal Hasma ingin tahu.
Puan Hasni mengangguk perlahan. “dah dekat 2 tahun dah” perlahan sahaja suaranya. Ada kesedihan tersimpan di dalam suara yang kedengaran dalam itu. Pastinya dia seorang wanita yang istimewa. Masakan tidak, mak mertuanya kelihatan amat menyayanginya. Menyebut namanya pun membuatkan wajah itu terlukis kedukaan akibat kehilangannya.
Hasma terdiam. Tidak tahu hendak berkata apa lagi. Ada rasa bersalah mengusik hatinya. Namun senyuman ikhlas yang dilemparkan oleh mak cik ini melegakan hatinya. lalu dia membuang jauh-jauh rasa bersalah itu.
“Adik nama apa ya? Selalu sangat terserempak tapi tak tertegur sapa lagi” Soal Puan Hasni ramah.
“Saya Hasmahani Mak cik. Panggil Hasma je” Beritahu Hasma.
“Ooo... dekat-dekat je nama kita ya.. kebetulan pula, nama makcik Hasni.” Balasnya ramah.
“Nek.. nak aiskrim” suara si cilik tiba-tiba mencelah.
“Ila kan batuk. Mana boleh makan aiskrim pagi-pagi ni. Nanti ajak minta papa belikan tengahari nanti ya” pujuk Puan Hasni.
Hasma diam memerhati. Comelnya dia dengan t-shirt pink dan seluar jeans biru. Rambut pula ditocang dua dan berkulit putih gebu. Wajahnya muram kerana tidak dapat memujuk neneknya supaya membelikannya aiskrim. Tangannya tetap menarik-narik baju kurung neneknya bagaikan merayu supaya dibelikan aiskrim idamannya.
“Sayang.. nanti Ila batuk. Sejuk pagi-pagi makan aiskrim” pujuk Puan Hasni lagi. Hasma tersenyum. Dia tidak pandai memujuk kanak-kanak. Dia Cuma boleh menjadi pemerhati sahaja.
“Sakit.. makan ubatlah. Ubat batuk kan ada” pandai dia menjawab.
“Iyalah makan ubat. Nek ambil ubat, satu rumah Ila berlari sebab tak nak makan. pujuk macam mana pun, nenek tak benarkan. Kalau nak makan sangat, cakap kat papa. Minta papa belikan” Tegas Puan Hasni. Wajah kecil itu mendung. Matanya berkaca.
“Nak gula-gula tak? Kakak belanja. Nak?” Pujuk Hasma tiba-tiba. Kasihan pula si kecil ini. neneknya pula buat selamba sahaja.
Dalam malu-malu gadis cilik itu mengangguk. Hasma terus menghulurkan tangan dan disambut oleh tangan kecil itu. Lalu mereka berpegangan tangan menuju ke rak yang mempamerkan gula-gula pelbagai jenama dan warna.
“Adik nak gula-gula apa?” Soalnya rendah. Dari jauh Puan Hasni memerhati gelagat mereka. Ada senyuman terukir. Mereka nampak serasi bersama. Cucunya pula walaupun kelihatan malu-malu dan segan, tapi tidak kekok untuk bermesra dengan gadis itu. ‘Cantik juga si Hasma ni, kalaulah dibuat calon mama Suhaila pun ok juga’ detika hatinya.
‘tapi mahukah si Shaiful nanti. Sedangkan di dalam bilik tidurnya penuh sarat dengan gambar-gambar isterinya. Segalanya masih tidak berubah. Pakaian dan segala peralatan arwah isteri tetap berada di tempat biasa, bagaikan dia masih ada bersamanya.
Puan Hasni mengeluh. Dia perlu melakukan sesuatu. Sudah sampai masanya, Shaiful keluar dari bayang-bayang arwah isterinya. Dia perlu menghadapi realiti kehidupan ini. Perginya takkan kembali. Shaiful perlu mencari pengganti Suraya. Suhaila perlukan perhatian seorang ibu untuk mendidiknya menjadi seorang gadis yang baik. Puan Hasni tahu, dia bukan selama-lamanya akan berada di sisi cucunya. Lambat laun dia juga akan turut dijemput oleh pencipta-Nya.
“Nek.. tengok kakak belanja Ila kit kat” Beritahu Suhaila sambil menunjukkan sebungku coklat kit kat. Hasma tersenyum. Wajah si cilik senyum kembali dan turut membuatkan hatinya tersenyum. Entah mengapa dia mula merasa sayang pada kanak-kanak di hadapannya ini.
Setelah selesai membeli barang dapur, mereka bertiga berjalan seiringan untuk pulang ke rumah. Kebetulan yang dilalui adalah sama sehinggalah sampai di hadapan rumah banglo yang amat disukai oleh Hasma.
“Singgahlaa dulu Hasma. Minum teh ke dulu”
“Tak apalah mak cik. Nanti busuk pulak ikan yang saya beli ni. Lain kalilah” Tolak Hasma dengan sopan. Tapi kalau diikutkan hatinya, ingin sekali dia menerima pelawaan itu dan menjelajarah rumah yang menjadi idamannya. Tak apa, lainkali masih lagi ada peluang untuknya menjadi tetamu banglo ini.
Puan Hasni tersenyum. Suhaila yang tadi berpegangan tangan dengan Hasma mula muram.
“kakak tak nak kawan dengan Ila ke? Jomlah main dengan Ila” sedih bunyinya.
“Mestilah nak. Tapi lainkali ya. Nanti busuk pula ikan yang kakak beli ni. Boleh? Ila kan baik, comel lagi” pujuk Hasma sambil diperhatikan oleh Puan Hasni sambil tersenyum.
“Kakak janji tau!”
“Iya, kakak janji sayang” lalu mereka mengaitkan jari kelingking menandakan janji telah terpatri.
“Saya balik dululah mak cik.” Pinta Hasma sambil menyalami Puan Hasni.
“Yalaah. Jalan elok-elok. Jaga diri”

Featured