Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Rabu, 18 Januari 2012

mini cerita -Seindah biasa -akhir


p/s : akhirnya cerita ini tamat juga. lama shima tulis.. tanpa sebarang plot sebab itulah tajuknya SEINDAH BIASA, sebab kisahnya pun biasa-biasa je. hope pembaca semua memberikan komen. apa pendapat anda tentang cerita ini. Insyaallah lepas ini shima akan sambung cerita-cerita lain pula ya....

Aku memandang sekeliling bilik yang terhias indah. Gabungan warna putih keemasan menyerlahkan seri bilik pengantin ini. bilik ini cukup luas. Dua kali ganda lebih luas dari bilikku. Sejenak aku terpaku di tengah-tengah bilik sebelum kakiku melangkah ke balkoni. Aku memandang ke luar. Kelihatan masih ramai lagi saudara mara tengah berkumpul dan berbual-bual di halaman rumah walaupun khemah telah pun dikemaskan.
Matahari kian terlindung di sebalik awan di sebelah barat. Burung-burung mula kembali ke sarang masing-masing. Aku teringat kisah siang tadi. Mataku terpaku melihat dia yang kian menghampiri untuk upacara membatalkan air sembahyang dan menyarungkan cincin. Pandangannya redup memaku ke wajahku. Hilang sudah pandangan yang kerek dulu. Terus aku memandang tangan yang berada di atas riba. Tak sanggup aku berbalas pandangan dengannya. Getaran di dalam hati kian rancak. Bersimpuh dia di hadapanku. Spontan hujung jarinya mengangkat wajahku yang sedang menunduk. Wah tak sanggup lagi aku melaluinya. Kenapa tak cepatkan je. Malunya apabila menjadi perhatian ramai. Aku merasakan betapa kerdilnya diri ini berbanding dengannya.
Kemudian segala-galanya berjalan lancar tanpa aku sedari. Cukuplah sekali aku melalui situasi ini. tak nak lagi. Malulaaa.. kenapalah apabila jadi pengantin ni kena jadi tumpuan. Akad nikah dahlaa kan. Pastu sarung cincin ke, batalkan wuduk ke buatlah berduaan je. Tak boleh ke.
Kemudian kami berarak pulang ke rumah mertuaku. Siap terpacak dua buah khemah yang besar. Baju pengantin bertukar lagi. Haaa yang ni nasib baik dia tidak mencelah sama. Sebetulnya belum ada bicara di antara kami. Masing-masing sibuk tersenyum dan membalas sapaan orang. Mahupun berkenalan dengan semua saudara mara yang hadir ke majlis pernikahan kami ini. penat tau.. kata je kenduri kecil-kecilan. Gabungan jemputan dua buah keluarga mahunya dekat hampir-hampir seribu orang. Haa jangan tak tahu, keluarga aku ni ramai saudara mara, sepupu sepapatnya. Begitu juga dengan belah dia.
Letih, lenguh kaki yang dari tadi asyik berdiri. Lenguh otot muka kerana asyik tersenyum dan terus tersenyum dari tadi. Serasanya.. aku ingin rehat dan tidur sampai ke pagi esok. Penatnya hanya mereka yang telah melaluinya sahaja yang tahu. aku terkenang lagi wajah dia yang telah menjadi suamiku. Hilang sudah wajah kereknya dulu digantikan dengan wajah yang amat memukau mata dan juga hatiku. Mana boleh semuanya berubah dengan sekelip mata. Apasal dengan aku ni ya. Takkanlah dah terjatuh hati kot. Tak boleh. Kan aku dari dulu menyampah dengan dia. yang selalu je yakin diri dan tahu apa yang dia inginkan. Dia menjadikan aku rasa kerdil di sisinya.
“Dah puas berangan?” Ada suara garau lembut menyapa di pendengaranku. Pantas aku menoleh. Melihat dia yang tersenyum memandang. Wajahnya berseri. Aku terpaku lagi. Dari senyuman bertukar menjadi ketawa kecil. Dia menarik tanganku supaya aku merapatinya. Dibimbing aku sehingga ke sofa yang terletak di sudut bilik. Aku didudukkan di atas sofa manakala dia melutut dihadapanku. Matanya sedikit pun tidak lari dari memandang terus ke dalam mataku.
“Abang nak minta maaf dengan Kila di atas segala yang berlaku pada hari ini dan sebelumnya. Sebetulnya Kila telah mencuri hati abang pada kali pertama kita berjumpa dulu. Abang ingatkan kita tidak akan berjumpa lagi. Mana tahu rupanya kita memang telah ditakdirkan berjodoh. Sejak berjumpa di pejabat papa, abang telah berjanji di dalam hati abang, Kila akan sentiasa berada di sisi abang untuk selama-lamanya”
“Abang bukan jenis yang romantik. Abang bukan jenis yang suka bertangguh-tanguh dalam soal hati dan perasaan. Apabila abang berjumpa Kila, abang tahu abang ingin menghabiskan hidup abang bersama dengan Kila sepanjang hayat abang.”
Aku diam dan mendengar setiap patah yang keluar dari bibirnya. Hati yang memberontak dan panas, dua tiga hari lepas sebenarnya telah sejuk sejak dia melafazkan akad pagi tadi. Terus padam apabila melihat wajahnya yang redup dan berseri ketika upacara membatalkan wuduk. Hatiku juga tahu dialah yang aku mahukan. Betul kata mak, dia lebih tahu tentang hati anaknya ini. walaupun aku memberontak dan menyampah dengan dia, namun mak mampu mentafsirkan perasaanku sebaliknya. Sebab itulah aku sayang sangat pada mak. Bagiku dialah ibu yang terbaik di dunia.
Aku menyentuh wajahnya, sayu pula di hati ini apabila pada hari pertama kami bergelar suami isteri, dia melutut dan meminta maaf daripada isterinya ini. padahal isterilah yang patut meminta maaf dan memohon restu untuk bersamanya sehingga akhir hayat. Hilang sudah ayat-ayat yang ingin kusemburkan padanya. Segalanya telah lenyap dari ingatanku.
Yang aku mahukan sekarang ini, cinta dan kasih sayangnya. Aku mahu menjadi isteri yang terbaik untuk dirinya. Aku mahu menjadi pasangannya sehingga ke syurga nanti.
“Kila pun nak minta maaf. Kila tahu Kila banyak berkasar dengan abang. Menyampah tengok muka abang. Benci dengan apa yang abang buat pada Kila. Kila tak sedar sebenarnya Kila pun mula sayangkan abang. Mula terasa rindu kat abang apabila abang tiba-tiba pergi tanpa sebarang pesanan.”
“Abang tahu.. sebab itulah abang buat macam tu” Ujarnya tersenyum – senyum. Ah...sikap nakalnya masih ada lagi. Aku mencebik. Dia bangun dan duduk di sebelahku. Aku ditarik rapat ke dadanya.
“Akhirnya dapat juga abang peluk Kila. Dah lama nak buat sebenarnya. Bila dapat peluang dukung Kila dulu, malam tu abang tidur tersenyum tau. Sejak itu abang tahu, abang memang tak boleh percaya pada diri sendiri apabila berada rapat dengan Kila. Nasib baik Kila garang dengan abang. Kalau tak... hmmm.. tak tahulah apa akan jadi bila kita berdua-duaan”
“Huhuhu... gatal.. miang...” aku mengejeknya. Sedikit aku menolak badannya menjauh tetapi dia tetap memeluk kejap bahuku, sedikitpun tidak berganjak
“Hahahaha.. memang abang gatal dan miang pun dengan Kila. Sebab itulah abang nak cepat-cepat nikah supaya abang boleh buat apa je kat Kila” bisiknya di telingaku.
Eeeiii geli...memang gatal.. miang.....
Aku tersenyum-senyum.... “ beranganlah ya.. gatallah sorang-sorang ya... Kila tengah angkat bendara jepun” padan mukanya.
Dia memandang wajahku. Aku perasaan ada kehampaan di wajahnya. Namun seketika sahaja apabila senyuman miang kembali terukir di bibirnya.
“Hmmmmm.. ringan-ringan tak salahkan?” dia terus tersengih-sengih. Aku mencebik. Huhu.. kalau lelaki kan, namanya lelaki jugakkan. Nafsunya satu, akalnya sembilan.. memang banyaklah jalannya.
“Sukati abanglah. Kila nak pergi mandi.. rimaslah. Lepas ni nak rehat sat. Penatlah. Kata buat kecil-kecilan je.. tapi dekat seribu gak yang datang” aku merungut dan cuba untuk terus melepaskan diri.
“Mandi sama ya” dia meminta.
“tak boleh. Mana boleh. Tak nak” aku bersuara agak kuat.
“Kenapa pula tak boleh? Suami isteri digalakkan mandi bersama untuk memupuk kasih sayang tau” dia terus berhujah.
Parah dah dengan dia ni. Tak sampai sehari, dia memang tak tahu malu. Aku memasamkan wajah.
Dia terus ketawa pula.
“Rindu nak tengok muka masam Kila. Muka orang tak puas hati.” Dia terus ketawa sebelum berkata lagi.
“Hmmm.. abang ambil wuduk dulu. Lepas ni Kila mandilah. Ok sayang?”
Aku tersenyum dan mengangguk. Serta merta sebuah ciuman dihadiahkan di pipiku sebelum dia melangkah ke bilik air. Aku tersenyum. Virus bahagia mula melular di dalam tubuhku.
I praise allah for sending me you my love
you found me home and sail with me
and i'm here with you
now let me let you know
you've opened my heart
i was always thinking that love was wrong
but everything was changed when you came along
ooo
and there's a couple words i want to say
for the rest of my life
i'll be with you
i'll stay by your side honest and true
till the end of my time
i'll be loving you. Loving you
for the rest of my life
through days and night
i'll thank allah for open my eyes
now and forever i i'll be there for you
i know that deep in my heart
i feel so blessed when i think of you
and i ask allah to bless all we do
you're my wife and my friend and my strength
and i pray we're together to jannah
now i find myself so strong
everything changed when you came along
ooo
and there's a couple word i want to say
for the rest of my life
i'll be with you
i'll stay by your side honest and true
till the end of my time
i'll be loving you. Loving you
for the rest of my life
through days and night
i'll thank allah for open my eyes
now and forever i i'll be there for you
i know that deep in my heart now that you're here
infront of me i strongly feel love
and i have no doubt
and i'm singing loud that i'll love you eternally
for the rest of my life
i'll be with you
i'll stay by your side honest and true
till the end of my time
i'll be loving you.loving you
for the rest of my life
thru days and night
i'll thank allah for open my eyes
now and forever i i'll be there for you
i know that deep in my heart
Malam ini setelah beramah mesra dengan saudara mara yang masih lagi berada di sini, kami melangkah memasuki kamar pengantin. Wangian lavender mendamaikan jiwaku yang sedang berdebar hebat. Tadi debarannya tidak terasa sangat kini apabila malam kian menginjak ke awal pagi, berdua-duaan dengan seorang lelaki yang bergelar suami memang menggetarkan jiwaku.
Alunan lagi Maher Zain menemani kami berdua. Dia menghulurkan tangan dan memimpin aku ke peraduan.
“Untuk isteri abang.. abang tahu abang bukan lelaki yang terbaik tetapi abang akan cuba menjadi yang terbaik untuk isteri abang ni dan juga bakal anak-anak kita nanti” bisiknya perlahan sambil merebahkan badan kami berdua di atas katil.
Pertama kali di dalam hidupku, aku tidur berbantalkan lengan seorang suami.
“apa yang abang rasa di saat ini, sama seperti lagu ini... selamat malam sayang....” bisiknya dan terus memelukku erat.
Aku terus memejamkan mata. Ada damai di situ.
Kebahagiaan seseorang telah pun Allah s.w.t tetapkan dengan seseorang yang sepadan dengannya. Kita tidak perlu tergesa-gesa mencari, sebaliknya usaha dan diiringi pasrah padaNYA pasti akan menemukan kita dengan apa yang kita cari.
Alhamdulillah aku bersyukur dengan hidup baru ini. lengkap sudah diriku dengan adanya dia. dia yang aku menyampah dan benci dulu adalah orang yang terbaik untukku. Dia yang tidak langsung terlintas difikiranku untuk bersama dengannya, kini menjadi pelindung dan pemimpin diriku.
Semoga.. mereka-mereka yang membaca kisahku ini, menemui seseorang sepertinya.
tamat

Featured