Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Khamis, 11 Oktober 2012

Oktober 11, 2012

Mini cerpen : Kerna Kau- 8 akhir


Dia telah perasaan kehadiran wanita yang pernah menjadi kekasihnya di dalam Tesco ini. Sengaja dia berpura-pura tidak mengenali dan menyedarinya. Biarkanlah, lagipun antara mereka sudah tidak mempunyai apa-apa ikatan perasaan. Sudah hampir setengah tahun perpisahan mereka. Lagipun dia telah bahagia bersama Najwa, gadis yang telah berjaya mengalihkan perasaan cintanya daripada Aimi.
“Eh cuba you lihat kat sana tu, bukan ke bekas kekasih you dulu ke?” Najwa menarik tangan Zaki lalu menunjukkan seorang wanita yang berada tidak jauh dari mereka.
Zaki terdiam. Untuk apa lagi mengintai Aimi sedangkan dia kini sudah berpasangan. Bukannya dia tidak tahu perasaan Aimi terhadapnya, pasti dia sedang menderita kerana ditinggalkan. Jadi lebih baik mereka tidak bertegur sapa.
Sebenarnya ada sedikit perasaan kasih terhadap Aimi tertinggal di dalam hatinya. Sebab itu dia tidak tega mahu menyakitinya lagi. Biarlah jarak masa mengubati hati Aimi kerana dilukai olehnya. Jadi dia tidak akan menyakiti hati Aimi lagi.
“Nasib baik you tinggalkan perempuan itu. tengok tu, macam orang kampung dah I tengok. Gemuk dan pakai baju besar pulak tu. Tak tahulah kenapa you boleh buta pilih dia dulu.” Najwa berkata angkuh.
Padan muka kau, cermin diri tu dulu dari berangan berpasangan dengan Zaki. Dia bakal jadi hak aku. Hati Najwa angkuh berkata-kata. Sebenarnya mereka satu kolej ketika belajar dahulu. Nasib Aimi lebih baik darinya apabila dapat mendekati Zaki. Keakraban mereka membuatkan hatinya cemburu dan tidak puas hati. Selalu dia membelek dirinya di cermin, apa kurangnya dia sehingga Zaki langsung tidak menyedari kehadirannya.
Cinta tumbuh subur di dalam hatinya. dia sentiasa mencari peluang untuk mendekati Zaki dalam diam. Peluang itu muncul apabila mereka memasuki alam pekerjaan. Sengaja dia memohon kerja di tempat kerja Zaki dan nasibnya baik apabila diterima bekerja di situ. Jadi bermula hari pertama bekerja, dia mengambil kesempatan mendekati Zaki. Oleh kerana jarak dan masa memisahkan Zaki dengan Aimi, hati Zaki mula pudar kasihnya. Dan kasihnya mula berputik kepadanya. dialah yang mendesak Zaki agar memutuskan perhubungannya dengan Aimi. Dialah juga yang memaksa Zaki supaya masuk meminangnya dan kini mereka telah empat bulan bertunang. Tidak lama lagi, apa yang dikehendaki akan berada di dalam genggamannya.
Zaki memandang Aimi dari jauh. Lega hatinya apabila melihat Aimi sihat dan wajahnya kelihatan berseri-seri. Cantik dan ayu biarpun kelihatan sikit berisi. Jadi kurang sikit rasa bersalah di dalam hatinya. 
Tetapi mengapa Aimi berada di sini? Bukankah dia bekerja di Bangi? Tinggal bersama keluarganya di Bangi? Spontan hatinya dihujani soalan.
“Tapi kenapa dia ada kat sini, dear?” Soal Najwa apabila terlintas di dalam hatinya, Aimi bukan kerja di Shah Alam ini.
“Entah-entah dia datang cari you tak? Nak pujuk rayu you supaya kembali padanya?” Serkap Najwa lagi dengan suara sinis. Perempuan tak malu, orang tak hingin, masih lagi terhegeh-hegeh.
“You takkan layan diakan? Lagipun takkanlah you hendak perempuan gemuk macam tukan?” Soal Najwa lagi mendesak, sambil memeluk erat lengan Zaki.
"You juga kata dia perempuan gemuk, mestilah I takkan pandang dia lagi. Lagipun you sepuluh kali lebih cantik di mata I" Balas Zaki, memuji. 
Najwa puas hati. Dia yakin, hati Zaki telah seratus peratus ditaklukinya.
Tanpa mereka sedari perbualan mereka didengar oleh sepasang telinga dan dilihat oleh sepasang mata di belakang. Niatnya tadi ingin menegur pegawai bawahannya, terbantut apabila mendengar nama isterinya di sebut-sebut dan dikutuk-kutuk. Jika diikutkan hati panas ini, ingin ditampar mulut cabul itu. Namun benteng sabar masih lagi dapat membendungnya.
Nasrul melihat di hadapan mereka berdua, isterinya sedang tercari-cari dirinya sambil menolak perlahan troli berisi barang-barang dapur. Mereka berdua perlu diajar supaya sedar diri dan mensyukuri di atas apa yang dimiliki.
“Hai.. Zaki dan Najwa. Kebetulan pula kita jumpa di sini. Beli barang ke?” Tegurnya.
Pantas mereka berpaling.
“Ooo.. Hai Encik Nasrul. Adalah sikit barang yang hendak dibeli. Tak sangka pula dapat jumpa encik kat sini?” Ramah Najwa menjawab. Manakala Zaki dan Nasrul berjabat tangan.
“A’aah teman orang rumah beli barang dapur” Jawab Nasrul sambil tersenyum. Dia melambai-lambai kepada isterinya supaya menghampiri mereka bertiga.
Dari jauh Aimi dapat mengenali lelaki yang berada di sebelah suaminya. Serba salah mahu menghampiri tetapi apabila dipanggil oleh suaminya, dalam terpaksa rela dilangkahkan kaki menghampiri mereka. Senyuman nipis dihadiahkannya.
Sampai di situ, Nasrul terus menarik tangan Aimi. Dipeluk bahu isterinya kejap-kejap bagaikan memberi kekuatan. Baru beberapa malam lepas mereka bercerita tentang kisah lalu. Rupa-rupanya Zaki, bekas kekasih isterinya orang bawahannya. Alangkah kecilnya dunia ini. Ingatkan jauh, rupanya orang disekelilingnya juga.
“Sayang, kenalkan ni Zaki dan Najwa staff abang,”
“Kenalkan isteri saya Aimi.” Nasrul memperkenalkan mereka bertiga.
Najwa dan Zaki saling berbalas pandang. Kelu lidah mereka. Dalam keterpaksaan senyuman dihadiahkan.
“Oowh.. lama tak jumpa. Apa khabar?” Sapa Aimi. Dia bersikap biasa. Jika tadi hatinya cuak sedikit, kini tidak lagi. pelukan kemas suaminya memberikan dia kekuatan untuk menghadapi kisah silam.
“Baik. Aimi apa khabar?” Soal Zaki berbahasa.
“Aimi kenal ke Zaki ni?” Soal Nasrul pura-pura terkejut.
“Kenal. Kami satu kolej dulu semasa di Universiti,” Jelas Aimi.
“Oooo patutlah.”
Zaki dan Najwa tidak terkata apa-apa apabila melihat kemesraan bos mereka.
“Bila kahwin? Tak ajak pun?” Najwa meramahkan diri. Walaupun kekok, namun dicuba juga agar tidak nampak ketara kekalutannya.
“Tiga bulan lepas,”
“Eh sebenarnya kami tak boleh lama ni, Aimi tak berapa sihat. Maklumlah alahan,” Jelas Nasrul lagi.
Aimi tersengih. Merona wajahnya, membuatkan dia kian berseri-seri.
“Oooo.. betul ke. Tahniah. Cepatnya! Dah berapa bulan?” Soal Najwa terkejut.
Zaki lagilah tak terkata.
“dua bulan lebih. Tu yang semakin sihat,” Balas Nasrul sambil memaut mesra jemari isterinya.
“Korang bila pula nak kahwin ni?” Soal Nasrul lagi.
“InsyaAllah, tak lama lagi” Balas Najwa ceria, dipaut juga lengan Zaki. Dia ingin menunjukkan bahawa mereka juga tengah bahagia.  
Aimi dan Nasrul berpandangan. Kasih sayang mereka jelas kelihatan. Nasrul menghulurkan tangan untuk berjabat dengan Zaki.
“Jumpa lagi, terima kasih. Jika tidak kerna kau, aku takkan menemui kebahagiaan ini.” bisik Nasrul perlahan ditelinga Zaki.
Zaki terpegun di situ. Najwa juga. Nasrul dan Aimi melangkah pergi meninggalkan mereka berdua yang terpaku di situ.

habis dah..

nota kaki penulis... 
Putus cinta bukan bererti akhirnya dunia indah.
Sebaliknya permulaan keindahan dunia cinta yang sebenar.
Kecantikan rupa tidak semestinya menjadi faktor utama menjadi pilihan,
Sebaliknya kecantikan dalaman menjadi kayu penyukur kebahagiaan.
Cantik di matanya bukannya selalu dilihat sebagai permata,
Sebaliknya cantik budi bicara seringkali dilihat sebagai mutiara.
Jadi jangan terlalu memilih rupa, 
Sebaliknya kenali hati budinya.
Bahagia itu milik semua, bukan seorang sahaja.
Ada sebab mengapa dan kenapa kelukaan itu terjadi,
Salah satunya kerna DIA ingin menguji 
Dan memberikan kebahagiaan yang hakiki.

Semoga dapat memberi pengajaran positif kenapa mereka yang pernah putus cinta.

Selasa, 9 Oktober 2012

Oktober 09, 2012

Mini Cerpen : Kerna Kau 7


" awak ni dah giler agaknya, mereng!" jerkah Aimi sebaik sahaja pemanggil memperkenalkan diri. Panas punggung apabila mengetahui tujuan tetamu datang bertandang. Buntang matanya, pekak telinganya apabila tetamu menyatakan tujuan mereka bertandang.
Nasrul terdiam, saat salam diberikan dan memperkenalkan dirinya, sebelum sempat bersuara lagi, dia terus diserang bertubi-tubi oleh Aimi. Nampak je lembut tetapi garangnya macam mak singa kehilangan anak. Terpaksalah dia menadah telinga mendengar cacian dan amukannya. Suara dari sebelah sana telah terhenti namun masih terdengar desahan nafas ditarik kasar.
"Kita tak kenal pun, awak ni dah putus fius ke" soal Aimi dengan nada tertahan. Dia tidak dapat mencari sebab kenapa dia dipinang oleh adik Kak Jah ini. Tak pernah mereka berbual mesra ataupun sebagai kenalan biasa.
Tadi dia telah menelefon kak Jah, mencari sebab kenapa dia disunting oleh keluarganya. Sedangkan wajah Nasrul samar-samar di dalam memorinya. Jika terserempak di tengah jalan, pasti dia takkan kenal.
“Kak Jah kenapa?”
“Kak Jah pun tak tahu Aimi. Tetapi kak Jah boleh jamin Nasrul akan menjadi suami terbaik Aimi. Bukan Kak Jah hendak memuji dia sebab dia adik kak jah, tetapi apabila dia cakap kat Kak Jah minta mak ayah datang dan pergi merisik Aimi, kak Jah tahu dia betul-betul serius.”
“Iya saya tahu. Tetapi kenapa dia pilih saya sedangkan kami tak pernah bercakap ataupun bertegur sapa. Jumpa kat tepi jalan pun confirm saya tak kenal dia, kak”
“Itu Aimi kena tanya dia sendiri. Aimi kena sedar jodoh dan maut rahsia Allah s.w.t. Dia telah atur sebaik-baiknya untuk kita. Cuba Aimi fikir kenapa selepas Aimi berpisah dengan kekasih Aimi dulu, Kak Jah tergerak menegur Aimi dan mengajak Aimi ikut Kak Jah balik. Dan di rumah kak Jah Aimi terjumpa dengan Nasrul yang kebetulannya baru terputus hubungan dengan kekasihnya. Bukankah jika Aimi renungkan kembali, Allah s.w.t telah susun kehidupan Aimi dengan cantiknya. Pertemuan itu telah membuka pintu hati Nasrul. Dulu bukan main liat lagi soal jodoh ni. Tetapi apabila tengok je Aimi, hatinya tergerak ke arah itu.”
“Tapi kak…”
“Tak ada tapi-tapi lagi Aimi. Jika Aimi inginkan kepastian lagi, tanya Nasrul sendiri dan buat solat istikharah.”
Aimi terdiam.
Beberapa minit selepas panggilan itu, Nasrul menelefonnya dan dia terus menyerang.
“Dah habis?” Soal Nasrul setelah beberapa minit Aimi terdiam.
“Untuk soalan awak tu, Hanya DIA yang tahu. Kerna DIA yang gerakkan hati saya dan menyatakan awaklah jodoh saya. Soal jodoh saya serah pada-NYA. Saya sujud di depan-NYA dan memohon agar DIA berikan petunjuk kepada saya. Melihat awak menangis di hadapan kawan awak seminggu lepas, menguatkan lagi hati saya. Saya hendak lindungi awak. Sayangi awak sehingga awak tidak terasa sedih sedikit pun. Saya hendak bersama-sama awak mengejar bahagia dunia dan akhirat. Membesarkan dan mendidik anak bersama-sama.”
Aimi terkedu. Jawapan itu mengharukan hatinya. Jawapan itu bagaikan menangkis perasaan sebal tadi.
“Saya mahu tua bersama-sama awak. Perasaan itu mula terdetik apabila saya jumpa awak di sini. Rumah kak Jah. Sejak itu juga, saya tawar hati untuk keluar dengan kawan-kawan perempuan saya. Hati saya merasakan, sudah sampai masanya saya berubah dan mempunyai komitmen.”
“Cukup tak penjelasan saya tu?” Ada awak nak soal lagi?”
Air mata Aimi tanpa sedar menitis. Terharu. Semalam ditinggalkan hari ini Allah s.w.t telah hadirkan seorang lelaki yang terbaik untuk dirinya. Siapa dia mahu menolak takdir ini?
“Terima kasih.” Aimi menahan sebak. Nafas ditarik panjang sebelum berkata-kata lagi.
“Terima kasih kerana memilih saya.”
Tut....tut..




Jumaat, 5 Oktober 2012

Oktober 05, 2012

Review CInta Perigi dan Timba

Assalamualaikum wbt.
Kak shima, saya dah habis baca novel sulung akak.
Apa yang saya boleh kata, best juga ceritanya walaupun saya tak baca masa di blog. Hihi. 

Masa part Shareen tu kat hospital je saya geram dengan Khalisa. Baik sangat bagi Naim jaga. Hish! Lepas tu cemburu sendiri. Tak beragak-agak pun baiknya. Saya rasa lagi best kalau Khalisa yang offer untuk jaga Shareen dari awal sebab tak bagi Naim jaga. Hihi. 
Lagi komen saya, saya juga dengan  watak Naim! Saya rasa watak dia lain daripada yang lain. Taklah romantik yang nampak sangat sayang dia mcm novel2 lain. Tapi watak Naim tu macam lainlah. More kepada prihatin dan ambil berat. Sayang yang betul-betul ikhlas. En entahlah, tak reti saya nak describe. Ada sesetengah novel saya baca, bila hero dah mula suka pada heroin, romantiknya ya Allah, macam dunia tu dia yang punya. Hihi. Ini pendapat sayalah. 

Sedikit kritikan untuk improvement novel kak Shima yang akan datang yang saya perasanlah, ada statement bercanggah. Contoh: ada satu part tu, Darren kata Shareen accident muka terseret atas jalan. Tapi bila Khalisa jaga Shareen, dia tengok muka Reen dia cakap macam syukurlah muka tak apa-apa.
Lagi satu, masa dalam surat khabar, nama Shareen Nur Shareena Abdullah, tapi masa dia kenalkan diri pada Adam, dia sebut Siti Bur Shareen Anuar.
Jadi statement yang bercanggah ni mungkin Kak Shima kena lebih berhati2lah. walaupun kecil, kalau pembaca yang cerewet, terus hilang mood. ^^,

Apa-apa pun saya faham perkara ni berlaku sebab Kak Shima menaip bukan berterusan. Jadi ada masanya kita mudah terlupa. Lagipun, manalah ada buku tulisan manusia yang sesempurna Al-Quran, kalam Allah kan?
Hrm... tu sajalah komen saya. Membebel panjang pulak. All the best untuk novel-novel akak yang akan datang. Saya sekarang tertunggu-tunggu SAMDMPA dengan Kembalikan Maruahku. Ok kak. TQ sudi baca komen panjang2 ni. Maaf juga kalau ada kata-kata saya yang buat akak tersinggung.

Regards.



Terima kasih, Seronok akak baca komen awak...kritikan awak akak hargai. hehehe... akak pun perasan kelemahan tersebut... . Betul kata awak Al-Quranlah yang paling sempurna.  Akak masih lagi hijau dalam bidang ni... Banyak kena perbaiki lagi... InsyaAllah novel-novel akan datang pasti lebih baik dari yang pertama...

Menulis manuskip dan menulis di blog jauh bezanya. Fuh jenuh jugak hendak menamatkan sebuah manuskrip yang setebal lebih 400ms ni, Saya tabik pada penulis-penulis senior yang mampu menggarapkan manuskrip yang tebal-tebal. 

Apabila menulis manuskrip penuh baru saya sedar cabarannya, (semasa menulis untuk blog, saya tak pernah serius dan tidak pernah buat plot-plotnya, saya menulis apabila idea datang) Dan apabila disuruh siapkan sebuah manuskip haru biru jugak jadinya, Jadi tunggang langgang...(hehehhehe, garu kepala.. tulis, padam, tulis lagi, sini kena tambah, sana kena edit.. hahahaa) Cabaran. Itupun saya boleh menulis apabila kena tinggal sorang kat rumah. Masa pulak terbatas. Ada tu idea ada tetapi bila nak tulis blank. Sebab itulah mengambil masa yang lama.

p/s : Komen-komen positif dan negatif yang diterima, menguatkan semangat untuk terus menulis. Terima kasih kerana membaca novel ni, terima kasih di atas sokongan. 

Jom pakat-pakat hantarkan komen, review @ kritikan mengenai novel pertama saya di shimah81@fantasiceritaku.com 




Oktober 05, 2012

Mini Cerpen : Kerna kau 6


“Termenung lagi. Apa pula masalah kali ni nya?” Soal Kak Jah sambil melabuhkan punggung di sofa sebelah.
Nasrul mengerling kakaknya yang tenang di sebelah. Dia kagum dengan ketabahan Kak Jah mengharungi kehidupannya. Tidak pernah kedengaran keluhan di atas ketidakadilan yang ditanggungnya. Airmata kakaknya hanya sekali dilihatnya. Itupun ketika dia diceraikan tanpa alasan kukuh, sehelai sepinggang bersama dua orang anak yang masih kecil. Sekali itu saja dilihat airmata kak Jah mengalir. Selepas itu di bibirnya sentiasa berukir senyuman walaupun dia tahu senyuman itu adalah senyuman luka.
“Kak, kau tak teringin nak kahwin lagi ke?” Soal cepumas tiba-tiba keluar dari bibir Nasrul. Tersedar dia terlajak kata, membuatkan dirinya terasa bersalah.
“Jika ada jodoh yang datang kak Jah takkan menolak,” Selamba jawapannya denga nada suara biasa-biasa. Langsung tidak tergambar keperitan yang pernah diharunginya.
“Kak tak serik ke kak?” Soal Nasrul ingin tahu. Rahsia hati kak Jah tersimpan ketat di dalam hatinya. Kak Jah tidak pernah mengeluh atau mengadu. Dia bangkit bertatih selangkah demi selangkah sehinggalah dia berada dalam kehidupan selesa seperti sekarang.
Kak Jah geleng kepada.
“Tak. Jika kak Jah serik ertinya kak Jah mempertikaikan takdir yang telah tertulis di dalam hidup kak Jah. Itu adalah ujian dari Allah s.w.t. Pernah juga kak Jah rasa perit dan rasanya tidak kuat untuk meneruskan kehidupan ini. tetapi mujurlah kak Jah cepat sedar. Ini adalah dugaan hidup kak Jah. Kak Jah yakin Allah s.w.t telah merancang hidup kak Jah seindah mungkin, seperti sekarang ni. Jika tak ditinggalkan dulu, pasti dunia kak Jah ceruk dapur je,” Jelas kak Jah panjang lebar.
Nasrul terdiam. selama ini dia kagum dengan semangat kak Jah. Ditinggalkan, dia bangkit dan terus melangkah ke hadapan tanpa menoleh lagi Hasilnya dia kini merupakan seorang pengusaha butik pakaian muslimah yang berjaya. Semuanya bertitik tolak dari peristiwa hitam yang dialaminya.
“Kenapa tanya.”
Nasrul meraup wajahnya. Teringat sikapnya yang sering bertukar pasangan. Bercinta tidak pernah lebih dari enam bulan setiap kalinya. Telah banyak kali gadis-gadis yang pernah menjadi kekasihnya datang merayu agar tidak ditinggalkan. Namun dia berhati kering. Sedikit pun tiada perasaan simpati. Gadis-gadis tersebut hanya layak menjadi kekasih di kala kesepian, bukannya calon sesuai untuk dijadikan suri hidupnya.
Tampak kejamkan? Itulah hakikat hidupnya. Namun apabila melihat dan mendengar keperitan yang dialami oleh Aimi, timbul kesedaran di dalam hatinya. barangkali begitulah kesedihan yang dialami oleh bekas kekasihnya. Pilu hatinya mendengar rintihan hati Aimi. Walaupun dia tahu, Aimi sedaya upaya berlagak tabah, namun apabila orang yang dicintai sepenuh hati berpaling tadah, sakit tidak mampu ditanggung. Mungkin mengambil masa berminggu-minggu ataupun sehingga bertahun-tahun.
“Perit ke kak kena tinggal ni.”
“Kau rasa perit tak bila kau tinggalkan awek-awek kau dulu,” Soal Kak Jah kembali.
Nasrul angkat bahu, sungguh dia tidak punya deria kesedihan. Sebaliknya dia merasa gembira apabila bebas dari kekasih-kekasihnya.
“Kau memang hati kering. Memang layak digelar playboy.”
“Rul… hati perempuan ni rapuh dan mudah tercalar. Sekali tercalar akan mengambil masa bertahun-tahun biarpun dia telah redha dengan takdir itu. Untuk pulih cepat, dia perlukan semangat dan tempat meluahkan perasaan. Orang perempuan ni, hatinya lembut apabila sentiasa disirami kasih sayang.”
“Ye ke kak? Jadi bolehlah hati yang luka itu sembuh jika aku berikan cinta dan sayang aku padanya,”
“Lain macam je kau ni? Kau nak sayang siapa pulak? Sudah-sudahlah Rul. Jangan nak permainkan hati orang lagi nanti terkena batang hidung sendiri baru tahu.” Kak Jah memberi nasihat.
Nasrul tersengih-sengih.
“Insaflah ni, sebab itu aku nak ubati hati orang dengan cinta dan kasih sayang aku yang banyak ni. Aku nak dia lupakan lelaki bodoh yang tinggalkannya. Aku mahu jadikan dia suri hidup aku dan aku akan pastikan dia bahagia apabila hidup bersama aku nanti,” Bersungguh benar Nasrul dengan kata-katanya.
Kak Jah menjungkit kening.
Nasrul tersenyum-senyum. Di dalam matanya terbias bayangan si dia yang terluka.
“Aku nak kau ajak Ayah dan Mak datang hujung minggu ni. pergi meminang dia untuk aku kak. Aku nak kahwin!”
“Hah! Kau jangan memain pasal kahwin-kahwin ni Rul,”
“Bila pulak aku main-main kak. Aku serius ni. Dalam masa tiga bulan aku mahu dia sah jadi isteri aku,”
“Dia? Dia tu siapa? Anak dara mana yang buat kau buang tebiat nih.”
   

Rabu, 3 Oktober 2012

Oktober 03, 2012

Mini cerpen : Kerna Kau 5


“Aku harap apa yang aku nak cakap ni, kau jangan salah faham pulak. Kata aku jeles dan dengkikan kau ya. Aku tak boleh dah nak simpan rahsia ni lama-lama. Takut meletup kat dalam hati aku ni.” Dalam senafas Fatma berkata-kata.
Dia sudah tidak boleh mengepung perasaan geram dan sakit hati apabila melihat kecurangan kekasih Aimi. Biar kena maki dengan Aimi pun dia sanggup. Tetapi untuk melihat BFFnya ditipu hidup-hidup, dia tidak sanggup. Biarlah, asalkan tanggungjawabnya sebagai seorang sahabat yang ingin melihat kebahagiaan sahabatnya tertunai. Bukannya mendiamkan diri dan melihat sahaja kecurangan dan penipuan yang dilakukan di hadapan matanya.
Tidak. Dia bukan seorang yang pentingkan diri ataupun pemusnah kebahagiaan orang lain. Sebaliknya dia bahagia apabila sahabatnya bahagia.
“Apa dia? Berangan pulak minah ni,” Bebel Aimi. Tadi bukan main beriya-iya mahu bercerita, tiba-tiba senyap.
“Janji kau tak marah dan tuduh aku yang bukan-bukan tau,”desak Fatma lagi.
“Iya, takkan aku nak marah sahabat dunia akhirat aku ni. Yang sama-sama nangis bila susah, gembira bila senang. Apa dia cakaplah,” Desak Aimi pula.
Terhegeh-hegeh pulak minah ni, ngomel Aimi di dalam hati. Manakal Fatma gelisah. Nak cakap salah, tak nak cakap pun salah. Tapi sampai bila dia mahu melihat Aimi ditipu hidup-hidup.
“Semalam aku nampak Zaki.” Fatma terhenti seketika mengambil nafas sambil memerhati tingkah laku Aimi yang biasa-biasa. Pelik. Biasanya jika sebut je nama Zaki, wajah Aimi bertukar rona merah berseri-seri, tetapi kenapa hari ini lain macam. Tiada lagi wajah teruja ingin mengetahui kisah pak wenya.
“So?” Soal Aimi perlahan. Ditahan dengup jantungnya sendiri agar jangan keterlaluan. Fatma tidak tahu lagi kisah sebenar. Sebulan dia mengelak dari melepak bersama-sama dengan Fatma agar dia boleh mengubat laranya sendiri. Sedaya upaya dia berusaha mengubat hati yang terluka. Dia malu dengan Fatma kerana terlalu memperhambakan diri sendiri ketika berkasih dengan Zaki. Berkali-kali kawan baiknya itu menasihati agar jangan sesekali menunjukkan sayang dan cinta itu seratus peratus ketika bercinta. Jangan biarkan kekasih hati mengambil kesempatan di atas nama cinta. Tetapi dia buat tuli dan yakin, cinta mereka akan bersatu di dalam ikatan pernikahan. Keyakinan yang sia-sia yang hampir merangut separuh keyakinan dirinya. Dia terlalu malu mengenangkan kebodohan diri. Juga malu pada seorang sahabat yang sentiasa menjadi penasihat dan pendengar kisahnya.
“Aku nampak dia dengan perempuan lain dan aku yakin perempuan itu bukan adik ataupun kakaknya sebab aku kenal adik beradiknya,” Dengan senafas Fatma berterus terang.
“Mungkin itu kekasih barunya,” Perlahan Aimi bersuara.
“Kau tahu?” Fatma terkejut bukan dibuat-buat. Dikerdipkan matanya berkali-kali apabila melihat ketenangan Aimi di hadapannya.
“Jadi kau dengan dia?”
“Dah putus.”
“Bila? Aku tak tahu pun,” Soal Fatma kurang sabar.
“Sebulan lepas. Kami berjumpa di taman tasik. Semudah ABC dia cakap, dah puas dia paksa diri cintakan aku. Tapi tak jugak cinta dan setakat ni je kisah kita,” Makin perlahan suara Aimi.
Dan dia memang tidak mampu lagi mengenangkan kisah itu tanpa air matanya menitik. Sakit di dalam hati terasa berdenyut-denyut. Dia tak kuat. Dia bukan seperti Fatma yang senang bercinta dan senang putus tanpa memberi impak yang besar di dalam hatinya. Aimi menggigit bibir menahan rasa yang mencengkam hatinya.
Fatma terdiam. Hilang kata-kata. Ingat tadi mendapat semburan naga kerana membawa cerita buruk, rupa-rupa sebaliknya. dia terus merapatkan badannya dengan Aimi, dipeluk bahu sahabatnya.
“Sabarlah. Anggap ini sebagai ujian dari Dia. Aku yakin DIA telah tetapkan jodoh dengan lelaki yang lebih baik dari Zaki takkenangbudi tu. Aku yakin akan muncul seorang lelaki yang tahu menghargai kau,” Pujuk Fatma lagi. Sebak terasa di dalam dadanya. Sedih Aimi, sedihlah dirinya, gembira Aimi, gembiralah dirinya.
Tanpa mereka sedari seseorang yang dari tadi lagi leka memasang telinga menghampiri mereka. Lalu tangannya menghulurkan sehelai sapu tangan berwarna biru.
“Tak guna menangis beriya-iya untuk seseorang yang bukannya menjadi milik kita. Simpanlah air mata itu kerana ada seseorang yang lebih berhak untuk ditangisi” Perlahan dia membisikkan kata-kata.
“Belajarlah mencintai diri sendiri dulu sebelum mencintai orang lain,” Usai berkata-kata, lelaki itu pun berlalu. Aimi langsung tidak mengangkat wajahnya, manakala Fatma terpegun seketika.
Kacaknya!