Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Jumaat, 28 Disember 2012

12:20:00 PTG

cerpen : hukuman cinta.


Psstt.... salam jumaat semua.. Jumaat terakhir tahun 2012... sebelum saya tenggelem lagi dek kesibukan kerja... saya tinggalkan tahun 2012 ni dengan sebuah cerpen yang dah lama buat... tapi tak dimuatkan di sini......semoga terhibur....

“Syyyy”
Dalam beberapa saat, dewan kuliah yang dipenuhi mahasiswa seramai seratus lima puluh orang terus senyap. Mata masing – masing terarah ke pintu masuk sebelah kanan di hadapan dewan. Melangkah gagah seorang pemuda di awal usia 30an. Inilah pensyarah yang mereka tunggu-tunggu sejak sebulan lepas. Sebelum ini pensyarah lain yang mengajar mereka memandangkan pensyarah yang baru melangkah masuk ini menyambung cuti lagi kerana masalah keluarga. Maklumat tersebut mereka perolehi daripada pensyarah yang menggantikan tempatnya.
Pensyarah tersebut mengambil tempat di depan dewan. Para pelajar di dalam dewan ini mula berbisik-bisik.  Entah apa yang mereka bisikkan. Mengumpat ataupun memuji. Aini yang turut sama memandang pensyarah baru mereka hanya mampu mengerdipkan matanya beberapa kali. Tidak mempercayai apa yang sedang dilihatnya. Wajahnya jelas tampak terkejut dan pucat. Dia mula mengingati kata-kata kak longnya.
‘Zaman sekarang ni sekejap je kita akan dapat balasan di atas setiap apa yang kita lakukan. Buat baik dapatlah balasan baik. Buat jahat dapatlah balasan jahat. Jangan fikir kita boleh terlepas dari setiap perbuatan kita. Jangan sesekali pandang hina kerana penampilan atau rupa paras seseorang itu. Ingat kita pun bukannya sempurna sangat, bukan kaya raya. Jangan kerana dia pakai selekeh terus kita memperlekehkannya tanpa mahu mengenalinya”
‘Bukan nak pandang hinalah kak long. tapi tengoklah dia tu. Orang busuk macam tu nak dijodohkan dengan adik? Tak naklah. Bukan sebab orang nak yang sempurna atau yang kaya raya. Tapi kalau boleh biarlah yang senonoh sikit. Yang ada kerja tetap. Ini tak, orang kampung yang tanam padi jugak ayah pilih. Macamlah budi yang ditaburkan besar  sangat sehingga adik yang kena balas jadi bini dia’
Kelihatan kak long menggelengkan kepalanya. Anak manja. Cakapnya tak pernah berlapik. Yang dia tahu kepuasan hatinya. Yang dia tahu mengeluarkan pendapat tanpa memikirkan perasaan orang lain. Yang dia tahu hanyalah apa yang dia inginkan.
‘Fikir dulu sebelum berkata-kata. Tak rasa ke selepas ni adik kena tarik balik kata-kata adik tu. Jangan dihina orang kampung sebab adik pun asal usulnya orang kampung jugak’ Suara kak long semakin nyaring. Barangkali geram dengan kata-katanya.
Tapi dia peduli apa. Tak suka, mestilah dia cakap tak suka. Takkanlah hendak berpura-pura suka pula. Padahal ini soal masa depannya.
Mungkin dia mendengar apa yang mereka perbualkan. Dia mencelah.
‘Tak apalah kak long. kalau dia tak setuju, jangan dipaksa. Pertolongan yang saya hulurkan tak minta balasan. Sekadar ucapan terima kasih pun dah memadainya’
‘mana boleh. Ini amanat arwah ayah kak long’
‘tak apa. Tak ditunaikan pun tak apa’

Ahad, 2 Disember 2012

1:50:00 PTG

Cerpen : Cinta Ini



Saya tahu.. dah lebih seminggu tak de update cerita di sini...Saya nak tulis cerita tapi tak sempat, ilham pun dah merajuk dengan saya... Dua hari cuti ni tengah mengayat ilhamlah ni.... Sorang-sorang kat rumah baru dia datang.... :D

Sesiapa nak baca kisah Riya dan Tuan Syed.. boleh beli e-novelnya dengan saya.. harganya tetap juga RM12.00. Ni e-novel lama... tapi saya dah lama tak promote.. ni nak promote lagi....

Saya cadangnya nak buat kompilasi mini novel yang pernah disiarkan di sini dan juga beberapa cerpen baru.. Dalam proses.. InsyaAllah... Mungkin tahun depan siap dan saya akan war-warkan di sini... Sudah tentu e-novel... bukan bercetak ek.. Nak bercetak boleh.. tapi kosnya tinggilah.. So lebih ekonomi jika saya jualnya sebagai e-book sahaja...


Oklaa.. nak saja nak promote salah satu cerpen saya, pernah diupload di dalam blog ini, kini saya upkan ke ILHAM plak.... jadi sesiapa yang terlupa kisahnya.. boleh ulang baca ya...

@--- @--- @--- @--- @--- @



“Hai...”

“Hai.. apa cerita hari ni”

“tak ada apa.. macam biasa je” Ada senyuman terukir di bibir. Berbicara dengannya bagaikan dapat melepas rindu. Hairankan? Aku tak pernah kenal dia tapi kami selalu berkongsi cerita. Pada dia, aku luahkan rasa sedih dan tekanan yang aku hadapi ini. Dia pula tidak pernah mengeluh. Pandai menjadi pendengar setia dan sesekali menasihati dan juga memberikan pendapat.

“Awak tahu tak?”

“Dah tentu saya tak tahu, tapi kalau awak cerita pasti saya akan tahu”

“Dia dah kembali”

“Dia? Siapa dia?”

“Orang yang saya lukakan hatinya dulu”

“Hmmmm... Awak suka dia kembali?” Aku bertanya lagi.


“Entahlah. Ada rasa bersalah di dalam hati. Saya yang salah bukan dia. Dan saya tengok dia masih seperti dulu.”

“Awak masih rindu dan mengingatinya?”


Nak baca sambungannya? Klik di sini




"Dan daripada ayat-ayat-Nya ialah bahawa Dia menciptakan untuk kamu, daripada diri-diri kamu sendiri, teman-teman hidup, supaya kamu berehat pada mereka, dan Dia mengadakan antara kamu, cinta dan pengasihan. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah ayat-ayat bagi kaum yang memikirkan." (30:21)

"Wahai manusia, takutilah Pemelihara kamu Yang mencipta kamu daripada jiwa yang satu, dan daripadanya Dia menciptakan pasangannya, dan daripada keduanya, ditaburkan di merata-rata banyak lelaki dan perempuan" (4:1).