Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Jumaat, 17 Julai 2015

9:01:00 PG

Cerpen : Terima kasih, Ramadan (Akhir)

Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua pengunjung rumah ini. Maaf dipinta. Semoga semuanya bergembira di hari bahagia ini. Tinggalkan dunia maya sebentar, bergembiralah dengan sanak saudara ya.. (entri ini auto schedule ya... Saya tak online hari raya macam hari ni, nih..)



“Sudi, jika kita terus berkawan Hanan?” Soal Farhan. Itulah lelaki nama lelaki yang menolong tempoh hari.
Kembang semangkuk hatinya. Lebih dari sudi Farhan! Namun suaranya terlalu mahal untuk dikeluarkan. Entah mengapa, dengan lelaki ini, dia menjadi amat-amat pemalu.
Hanan angguk.
“Maksud saya berkawan yang ada matlamatnya. Ada tempoh masanya,” jelas Farhan lagi.
Hanan berkerut dahi. Apakah ia hanya sementara. Mengisi masa lapang yang mungkin lompong ditinggalkan oleh kekasih hati, monolog hatinya.
Serta merta wajahnya berubah. Jika begitu aku tak ingin. Aku sedar, aku memang tak layak untuk lelaki sebaik dan sesempurna dirinya. Teringat status dirinya. Teringat tragedi pahit yang menimpa dirinya 2 tahun lalu.
Hanan tunduk. Insaf dan sedar diri.
Merasakan Hanan tidak bertindak balas, hatinya tidak enak.
“Maksud saya, kita berkawan, kenal mengenali, jika ada keserasian kita teruskan ke fasa seterusnya, tunang atau kahwin barangkali…” sambung Farhan. Tenang walaupun hatinya bukan setenang itu. Insaf, aku juga insan yang serba kekurangan. Jika niat hati ini, ditolak, aku redha. Walaupun kecewa.
Hanan menarik nafas. Rupanya andaian hatinya tersasar. Dia lega. Namun masih lagi terasa dengan kekurangan diri. Aku tidak layak untuknya. Mungkin aku tidak patut mengharap lebih dari itu.
“Kenapa?”
“Lama saya tunggu hendak mendengar suara awak Hanan,” sela Farhan.
Kemudian lama mereka membisu.
“Mungkin awak bidadari yang diutuskan untuk menemani dan melengkapi hidup saya, Hanan.”
Tergamam.Terharu. begitu tinggi pengharapan Farhan. Sedangkan dia, serba kekurangan. Masa silam terasa amat menyakitkan tika ini. Hanan pasti, jika Farhan tahu kisahnya yang sebenar, tentu dia tidak dapat menerimanya. Sebetulnya dia juga jijik dengan diri sendiri.
‘Aku memang tak layak untuk menjadi pendampingnya, walaupun dalam mimpi.
“Tak mungkin saya. Awak belum tahu status saya yang sebenarnya, Farhan. Bila awak dah tahu nanti, saya yakin, awak akan tarik balik hasrat awak tu. Saya ni tak layak untuk sesiapapun.”
“Awak isteri orang?”
Hanan geleng.
“Tunang orang?”
Hanan geleng lagi.
“Saya janda, anak dua.”
Farhan tergamam. Pengakuan Hanan membuatkan hatinya bertambah yakin. Dia mahu melindungi Hanan. Mahu memberikan seberapa banyak kegembiraan dan kebahagiaan untuk dirinya. Melihatkan pada fizikal Hanan, sungguh dia takkan kata Hanan itu janda.
 ‘Ya Allah adakan ini yang dikatakan takdir? Sungguh Engkaulah Yang Maha Mengetahui setiap apa yang berlaku.’ Merah matanya.
Bibir Hanan bergetar. Tahulah dia, dia bukan layak untuk sesiapa pun lagi. Mana ada orang yang sudi mendampinginya lagi setelah tahu status dirinya. Tanpa dipinta Hanan menarik tas tangannya dan berlalu.
Farhan pula.. Hanya melihat.
*****
“Kak Hanan, ada orang datang merisik. Mak suruh tanya, jika kak Hanan setuju, raya ni terus nikah.”
“Masih ada orang yang sudi ambil Kak Hanan sebagai isteri ke Ateh? Anak dua pulak tu?. Entah-entah dia datang merisik Ateh. Minta mak tanya dia betul-betul Ateh.”
“Bukanlah, dia siap bagitahu nama penuh Kak Hanan. Tinggal di mana dan kerja di mana. Malah dia ada cakap kat mana dia jumpa kak Hanan,” jelas Ateh.
“Siapa nama dia, Teh?”
“Megat Hariz..”
“Kak Hanan tak pernah kenal orang yang bernama Megat Hariz, mungkin dia tu penipu seperti bekas suami kak Hanan dulu. Minta mak tolak.”
Jeda.
Ateh diam sambil menarik nafas.
“Sebenarnya, ayah dah terima pinangan dia kak.”
Allah..
Allah..
Allah..
Tanpa dipinta, Hanan menangis. Fobia dia dengan alam rumahtangga ini. Pengalaman lalu menjadikan dia takut untuk melangkah lagi.
“InsyaAllah, Ateh yakin dia bukan macam Kazim dulu. Ateh yakin kali ini Kak Hanan akan bahagia!”
“Jangan cakap sesuatu yang belum pasti, Ateh. Kazim dulu pun, Ateh juga cakap Kak Hanan akan bahagia, tapi apa yang Kak Hanan dapat? Sepak terajang, maki hamun, hamba seks!”
Ateh hilang kosa kata.
Hanan.. terus menangis di hujung talian.
*****
“Assalamualaikum…”
“Waalaikumussalam..”
Rupanya Megat Hariz Farhan yang melamarnya. Bertemu di rumah Allah s.w.t merupakan petanda jodoh mereka.
Hanan menangis. Di pertemuan pertama telah terdetik di hatinya, lelaki ini pernah dilihat. Rupanya betul, inilah lelaki durjana yang meranap maruah dirinya. Bersetongkol dengan Kazim. Masih adakah bahagia untuk diri ini?
“Hanan”
Farhan mendekati isterinya yang baru dinikahi pagi tadi. 1 syawal menjadi detik penyatuan mereka. Dia memilih tarikh tersebut sebagai simbolik penyatuan mereka. Kemenangan mereka kerana berjaya mengharung getir ujian-Nya.
Dia melutut di hadapan Hanan. Dia tahu Hanan telah mengingati siapa dirinya. Ditarik tangan isterinya. Disembamkan wajahnya di situ.
“Saya minta maaf di atas apa yang telah saya lakukan 2 tahun lepas.”
“Maaf tidak cukup untuk mengembalikan maruah diri saya!” Ujar Hanan tanpa perasaan. Rasa sayu menujah di hati. Ngeri memikirkan kehidupannya di kemudian hari. Ayah tidak tahu apa yang berlaku sepanjang perkahwinannya dengan Kazim. Ditutup rapat keaiban Kazim.
“Saya tahu.. sebab itu izinkan saya bahagiakan Hanan. Tidak banyak yang saya pinta, Cuma berikan saya peluang untuk membetulkan kesilapan saya. Berikan saya peluang menyintai dan melindungi Hanan dan anak-anak.”
“Awak tidak tahu, kerana peristiwa malam itu, Rafael wujud…” perlahan suara Hanan memecahkan rahsia yang tiada siapa pun yang tahu. Bibirnya diketap kuat. Sakit. Seperti mana sakitnya hati di saat ini. Pengakuan ini seolah-olah menghancurkan perasaannya lagi membuatkan memorinya tentang peristiwa pahit itu.
Farhan kaku. Matanya tunak memandang wajah basah Hanan. Matanya juga berair.
Ya Allah.. apa yang telah aku lakukan ini…
“Maafkan saya Hanan..”
“Maafkan saya…” ditarik Hanan ke dalam pelukannya. Hanan kaku. Wajahnya terus basah dengan air mata. Tiada kudratnya untuk menolak. Farhan, lelaki durjana dulu, kini telah menjadi suaminya.
“Berikan saya peluang Hanan, peluang menebus dosa saya. Memperbaiki kesilapan saya. Tolong Hanan…”
Hanan yang kaku bersandar di dadanya. Dia tahu Hanan tidak semudah itu menerimanya.
“Selepas peristiwa itu… saya kehilangan keluarga saya dalam kemalangan jalan raya. Syarikat saya menghadapi masalah setelah Kazim meninggal dunia. Rupanya banyak penyelewangan yang Kazim lakukan sehingga memberi kesan kepada syarikat saya. Saya hampir muflis. Sumpahan awak itu benar-benar terjadi.”
“Kata-kata awak menghantui diri saya sehingga saya tidak mampu tidur lena. Sehinggalah saya berjumpa dengan seorang ustaz. Saya mula belajar agama dari A semula. Saya mula mengikuti ceramah agama dan mula perbaiki diri. Alhamdulillah jiwa saya kembali tenang tetapi masih ada yang kurang. Saya cari awak merata Johor untuk meminta maaf di atas kekhilafan saya.”
Hanan diam. Masih kaku.
Farhan terus bercerita…
“Pertama kali Kazim memperkenalkan awak kepada saya, saya telah jatuh cinta pandang pertama. Tapi sayang, awak isteri Kazim. Kerana cinta pandang pertama itu, saya jadi obsess. Saya menawarkan projek kepada Kazim. Sebagai balasan saya nak bersama awak selama 2 hari.”
“Masa itu, saya dah jadi orang tak betul, sasau teringatkan awak. Saya nak jugak memiliki awak walaupun sementera.”
“Tapi tak sangka, Kazim bersetuju.”
“2 hari bersama, saya nekad nak tebus awak. Nak jadikan awak isteri saya bila mendengar Kazim kata dia sudah tak sukakan awak lagi.”
“Masa tu, hati saya bulat mahukan awak walaupun awak bekas isteri Kazim.”
“Tapi.. takdir Allah s.w.t mengatasi segalanya. Dialah sebaik –baik perancang.”
“Ustaz nasihatkan saya supaya berdoa dan terus berdoa…” Farhan terhenti seketika. Dipandang wajah Hanan di sisi. Sikit pun Hanan tidak bersuara. Matanya memandang ke hadapan. Sukar ditebak apa yang difikirkannya.
“Sehinggalah kita berjumpa di masjid…”
“Subhanallah… Rupanya Allah s.w.t menangguhkan dulu jodoh kita supaya saya cukup bersedia memikul tanggungjawab sebagai seorang suami.”
“Hanan.. saya bukan lelaki yang sempurna. Banyak kekurangan dari kelebihan saya miliki. Tapi izinkan saya bahagiakan awak. Izinkan saya cintakan awak selagi jasad ini bernafas di bumi ini.”
Hanan diam. Sebelum mengecam dia, hati ini telah terusik. Tapi kerana peristiwa silam, dia takut untuk menerima dengan penuh ikhlas.
‘Hanan… Lelaki ini telah menjadi suami kamu. Benar dulu dia jahat, dialah yang menghancurkan maruah kamu. Tetapi lelaki ini telah insaf. Berikanlah dia peluang. Berikanlah juga dirimu peluang. Bahagia itu perlu diusahakan. Bahagia itu ertinya menerima dan memberi dengan penuh keikhlasan. Tinggalkan masa silam. Manusia tidak akan bahagia jika asyik mengenang masa silam. Pandanglah ke hadapan. Dia sayang dan cintakan kamu. Keinsafannya kerana Allah s.w.t. Cinta yang hadir di dalam dirinya untuk kamu pun kerana Allah s.w.t. jadi janganlah menolaknya. Yakinilah takdir ini adalah yang terindah. Ganjaran di atas kesabaran dan ketabahan kamu menghadapi ujian-NYA,’ panjang monolog hati kecil Hanan.
Dipandang wajah suaminya, Farhan.
“Saya takut. Kerana peristiwa itu saya rasa diri ini amat kotor dan jijik. Tidak layak untuk sesiapa pun,” luah Hanan. Sebelum ini dia simpan kemas perasaannya.
“Saya benci awak. Awak memusnahkan segala-galanya. Awak mengaibkan saya. Awak hancurkan maruah saya…” luah Hanan bersungguh-sungguh.
Dipukul dada suaminya sekuat hati, melepaskan semua yang dipendamnya selama 2 tahun ini.
Farhan bertahan. Apalah sangat sakitnya, jika dibandingkan sakitnya Hanan 2 tahun ini.
Hampir 15 minit Hanan memukul suaminya, melepaskan segala perasaan yang terpendam selama ini. Melihat Hanan yang tersedu-sedu, segera Farhan menariknya ke dalam pelukan.
“Berikan peluang kepada diri kita Hanan. Berikan peluang kepada saya untuk bahagiakan awak. Insyallah, saya akan pastikan awak akan bahagia bersama saya. Saya takkan biarkan awak menangis lagi.”
Lama di dalam pelukan Farhan, reda sudah perasaannya. Perlahan-lahan tangannya membalas pelukan suaminya.
Hati Farhan lega. Semoga bahagia kali ini milik mereka berdua.
Allah s.w.t terlalu baik untuk insan yang pernah melupainya. Diberikan seorang wanita yang dia perlukan untuk dia lindungi dan kasihi.
Allah s.w.t yang tidak pernah menghampakannya. Sentiasa memberikan apa yang dia pinta. Ya Allah sesungguhnya aku hanyalah insan kerdil yang daif. Yang pernah tersungkur di kaki syaitan dan nafsu serakah dahulu. Maka Ya Allah, aku perlukan perlindungan-Mu agar aku tidak lagi tersungkur.
“Abang adalah pemilik tulang rusuk Hanan. Terima kasih kerana mengambil Hanan sebagai isteri abang,” perlahan tapi masih mampu didengarinya.  
Farhan menyapu air mata yang membasahi pipi Hanan.  
Terima kasih Ya Allah kerana menjadikan dia milikku.

**** TAMAT****

Maaf di atas segala kekurangan ya. 




Isnin, 13 Julai 2015

8:53:00 PG

Cerpen : Terima kasih, Ramadan (02)

Psst.. Last Entri hari raya ya!




Wajah yang basah dengan airmata itu tidak pernah dilupakannya. Dulu dia hanyut. Merasai barangan terlarang membuatkan dirinya terasa berkuasa. Hebat. Dia tidak peduli perasaan orang lain asalkan apa yang dihajatinya dapat dimiliki dan dirasai.
Malam itu, dia tidak peduli. Digunakan sepenuhnya peluang yang ada.
“Jangan menangis sayang. I akan bagi layanan first class untuk sayang. Apa sahaja I akan lakukan asalkan sayang seronok dan menikmatinya. Malam ini, malam kita. Jadi jangan menangis sayang.” Diusap air mata yang mengalir di pipi mulus itu. Kemudian ditarik ke dalam pelukannya. Ada rontaan, dia menguatkan lagi pelukannya sehingga merasai setiap lekuk badannya. Keinginannya tiba-tiba memuncak. Dan dia sudah tidak peduli lagi, tangisan, jeritan dan air mata itu.
“Aku sumpah kau laknat! Kau boleh buat apa sahaja tapi mulai malam ini hidup kau takkan aman bahagia. Kau akan mendapat balasannya di atas apa yang kau lakukan pada aku,”
Biarpun perlahan suara sendu itu, tapi cukup terkesan di hati. Bila nafsu menguasai diri, tika itu dia sudah tidak peduli, asalkan dapat melepaskan hajatnya selama ini.
Sesal?
Mengingati malam itu, air mata lelakinya menitik lagi. Sungguh dia amat malu dengan dirinya sendiri. Terlalu mengagungkan kekayaan dunia sehingga sanggup melakukan apa sahaja. Terasa diri amat berkuasa bila dapat menguasai orang lain. Merasai hak orang lain. Mempergunakan orang lain demi kepentingan diri.
“Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku. Aku hamba-Mu yang penuh dosa. Hampir menjadi hamba syaitan.”
Dan sumpahan itu memakan dirinya. Dia kehilangan orang-orang tersayang dalam sekelip mata. Dia kehilangan seluruh keluarganya dalam kemalangan jalan raya. Terngadah! Menyesal.
Kerana detik hitam itulah mengheret dia ke pangkal jalan. Dia kembali menyusuri asal usulnya, kembali kepada ajaran agama. Tapi untuk kembali dapatkan apa yang hilang dia tidak mampu. Bersungguh-sungguh dia bertaubat dan memohon keampunan daripada Allah s.w.t.
‘Kazim telah meninggal dunia, kemalangan jalan raya. Dia membawa kereta dalam keadaan mabuk bersama dengan seorang wanita, Encik Farhan. Jadi projek di Nusajaya itu, terpaksa ditukarkan kontraktor, syarikatnya hampir bankrap.”
“Isterinya turut meninggal dunia ke?”
“Isteri? Setahu saya, Kazim meninggal dunia bersama dengan kekasihnya. Dia sudah kahwin ke?”
Kisah dua tahun lalu berlegar di ingatannya. Selang seminggu dia kehilangan keluarga, dia dikejutkan pula dengan kemalangan yang menimpa Kazim. Kawan baiknya merangkap kontraktor yang menjalankan projek pembinaan apartment di Nusajaya. Terasa kerdil dirinya.
“Kau boleh memiliki tubuh aku, tapi kau kena tahu tubuh ini haram buat kau. Walaupun kau dapat kebenaran dari tuan di dunia ni, tapi kau tetap tidak mendapat kebenaran tuan yang sebenarnya, iaitu Allah s.w.t. Jadi tunggulah kau, Allah akan bayar cash setiap titis air mata aku ni!” perlahan tapi cukup mengejutkan hatinya.
Niat untuk menikmati lagi nikmat dunia terbantut. Dia tersandar di kepala katil. Terselit penyesalan di hati. Gerun. Dipandang wajah basah itu. Dipanjang juga ke bujur tubuh tanpa alas itu. Sempurna tapi dialah yang telah mengotorkannya.
“Malam ni Bro, kau akan dapat apa yang kau idamkan. Aku dah boring. Sudahlah kaku di ranjang, lepas tu banyak pulak ceramahnya. Kau nak? aku bagi free sebagai balasan projek besar yang kau beri ini.”
“Gunalah selama mana kau nak guna. Aku memang dah nak buang dah. Perempuan ni dah macam kain buruk. Aku pun tak tahu, tang mana yang kau suka sangat kat bini aku tu.”
Matanya dipejam rapat-rapat. Perbualan terakhir bersama arwah Kazim terngiang-ngiang di dalam mindanya. Sukar untuk dilupuskan sepertimana sukarnya dia membuang rasa bersalah. Dulu sedaya upaya dia mencari balu Kazim. Ingin dipohon kemaafan. Tetapi tidak diketemui. Maha Suci Allah, di bulan mulia ini, dia menemui apa yang dicari. Basah matanya. Betapa kerdilnya diri ini.
“Terima kasih Ya Allah kerana makbulkan doaku. Terima kasih Ya Allah kerana temukan aku dengannya sekali lagi.”
“Aku sumpah kau laknat! Kau boleh buat apa sahaja tapi mulai malam ini hidup kau takkan aman bahagia. Kau akan mendapat balasannya di atas apa yang kau lakukan pada aku,”
Kata-kata inilah yang sentiasa menghantuinya. Membuatkan dia menyesal sehingga kini. Juga membuatkan dia berubah 360 darjah.
 “Mama… Han rasa, Han sudah bertemu dengan jodoh Han.”
“Tapi mahu ke dia terima Han ni? Manusia laknat yang memusnahkan hidupnya.”
Mama senyum.
Mama.. bila masa tidak pernah senyum padanya. Senyuman mama penawar hatinya. Senyuman mama juga pemangkin semangatnya. Sentiasa menenangkan hatinya. Kalaulah mama tahu, hatinya ini tidak pernah pudar dari rasa bersalah. Kalaulah mama tahu, dia terlalu ingin memutarkan masa agar dia dapat memperbetulkan segala kesilapan dan kejahilannya dulu.
‘Mama, tidak pernah menyalahkan Han. Silap mama juga membuatkan Han tenggelam dan mabuk dengan keindahan duniawi. Di sebalik peristiwa itu, mama bersyukur Han telah sedar. Allah telah makbulkan doa mama. Jadi hiduplah baik-baik. Itu sudah cukup untuk membuktikan keinsafan Han. Allah s.w.t sentiasa memberikan peluang untuk hambanya bertaubat. Jadi, manfaatkanlah sebaik-baiknya.’
Tanpa sedar air matanya menitis. Kata-kata akhir mama sentiasa bermain-main dijiwanya. Mama.. Han rindu mama.
‘Jika rindu, peluklah Al-Quran, bacalah ia agar mama dapat merasai kerinduan itu, sayang.’
Air matanya terus membasahi pipinya. Sungguh rindu ini menjadikan dirinya semakin kerdil. Insaf. Kerana kerakusannya menikmati duniawi, dia kehilangan segalanya.
Dan dia terus tenggelam dalam lautan rindu yang amat dalam.
*****
“Pandai kau jual diri ya, Hanan. Terus dapat tangkap lelaki hensem macam tu. Kaya pulak tu,” sinisnya.
Hanan tersenyum tawar. Setahun menjadi teman serumah, Kartika tidak pernah pun bercakap baik-baik dengannya. Ada saja kata-kata yang menyakitinya. Dia geleng kepala. Kebisuan dan keselambaan Hanan mencarik hatinya. Sakit hatinya bertambah.
“Huh.. dasar pelacur!”
Air liur yang ditelan terasa pahit. Dia tidak tahu apa salah dirinya. Dia juga tidak tahu kenapa Ika berubah seratus peratus. Memusuhi dirinya. Padahal dia tidak pernah menyakiti hatinya. Dunianya cuma kerja dan rumah. Sesekali bila ada kesempatan dia ke masjid, berjemaah dan mendengar ceramah agama. Dunianya terbatas. Sungguh dia takut, sisa-sisa silam mengekorinya.
“Ika, saya tidak tahu apa salah saya dengan awak. Boleh awak cakapkan kat saya kenapa awak benci sangat dengan saya?”
Huh… Kartika mendengus.
“Kau tu hipokrit. Depan aku, kau tunjuk alim. Tapi belakang aku kau cuba goda tunang akukan?”
Hanan geleng kepala.
“MasyaAllah… wallahi.. tak pernah sekali pun saya pandang muka tunang awak tu. Sekali je saya terjumpa dengan dia depan pintu pagar rumah kita ini. Itu pun sebab dia cari awak.”
“Konon.. yang korang berpeluk bagai tu. Tak sengaja?”
Hanan segera teringat. Ya.. dia hampir jatuh tersadung batu. Nasib baik sempat dipegang oleh tunang Kartika. Tapi di lengan.
“Awak silap faham. Hari itu saya hampir terjatuh, tersadung batu. Nasib baik tunang awak sempat tarik. Kalau tak memang saya jatuh tersemban dah.”
“Saya minta maaf. Saya memang tak sengaja. Jika awak tak percaya cakap saya, awak kena percaya cakap tunang awak.”
Kartika terdiam.
“Ika, saya sayangkan persahabatan kita. Tak mungkin saya akan merampas tunang sahabat saya sendiri. Cukuplah sekali saya lalui pengalaman menyakitkan itu. Saya minta maaf jika saya ada buat silap. Sebetulnya, memang saya hampir terjatuh masa tu. Tiada niat langsung hendak memikat tunang awak.” Hanan menarik nafas. Sesak dadanya.
“Saya berada di sini sebab mahu mulakan hidup baru. Langsung tak terfikir untuk mencari teman hidup.”
Kartika terdiam. Wajah basah sahabatnya dipandang. Terjentik rasa kesal dihati kerana terburu-buru menuduh. Bukan dia baru kenal Hanan. Hampir 15 tahun mereka bersahabat. Sejak dari zaman sekolah lagi. Setiap apa yang berlaku di dalam hidup Hanan dia tahu A hingga Z. Tapi kenapa hatinya sungguh rasa tidak selamat. Cemburu melaut. Patutnya dia bersyukur.
“Hanan… Maafkan saya.”
“Entahlah Nan, terus terang saya cakap. Saya cemburu dengan awak. Awak cekal walaupun hidup awak penuh ranjau. Awak selalu dapat perhatian daripada lelaki yang saya suka.”
Hanan pantas geleng kepala.
“Sikit pun saya tak ada niat hendak menarik perhatian mereka. Tapi saya tak boleh halang apa yang mereka fikirkan. Apa yang mereka nak rasa pada saya. Kalau awak nak tahu sikit pun saya tak sukakan mereka.”
“Saya sayangkan awak. Kita sudah lama berkawan. Banyak yang telah kita kongsikan bersama. Kita bergaduh, bertekak, cemburu, iri hati, kata mengata antara satu sama lain. Tapi akhirnya kita tetap bersama. Awak sentiasa ada di sisi di saat saya memerlukan bahu. Walaupun kata-kata awak selalu sinis, tapi saya tahu awak sayangkan saya. Takkanlah awak tak faham lagi hati saya macam mana. Takkanlah awak tak percayakan saya selama ini?”
Kartika mengetap bibir. Ada satu rahsia hatinya yang Hanan tidak tahu.
“ Saya juga cintakan Kazim!”
“Tapi dia pilih awak!”
Hanan terpanar. Terdiam seketika. Nama yang cuba diluputkan dari memorinya. Nama yang membuatkan dia trauma sampai sekarang. Lelaki yang menghancurkan hidupnya. Lelaki yang telah menjual maruah dirinya. Rahsia ini tiada siapa pun yang tahu.
“Nasib baik dia tidak pilih awak, Ika. Awak bertuah. Jika tidak awak akan lalui apa yang telah saya lalui,” ujar Hanan perlahan. Dalam maksudnya.
“Maksud awak?” Dahi Kartika berkerut.
Hanan geleng.
“Orangnya telah tiada di dunia ini. jadi biarlah saya simpan kemas-kemas kisah hidup kami berdua.”
Bukan Kartika tidak tahu, ketika kemalangan yang menimpa Kazim. Dia bersama dengan perempuan lain. Dengar cerita kekasihnya. Dalam diam, dia bersyukur jodohnya bukan Kazim walaupun lelaki itu cinta pertamanya. Mungkin jika dia berada di tempat Hanan, hatinya tidak setabah Hanan, menerima perkhabaran yang menghancur lumatkan perasaannya.
“Awak bertuah, Ika. Jadi saya harap awak percepatkan pernikahan awak. Jangan tangguh-tangguh lagi. Syaitan memang akan sentiasa buat hati awak ragu-ragu. Meniup api cemburu. Yakinlah dia adalah pemilik hati awak,” nasihat Hanan.
Kartika angguk. Insaf. Dia terlalu mengikut kata hatinya. Cemburu tidak bertempat. Walaupun sudah berkali-kali tunangnya menjelaskan perkara sebenar, namun hatinya tetap tidak tidak yakin. Sebab itulah dia asyik menangguhkan pernikahannya. Rasanya jika lelaki lain, sudah pasti dia ditinggalkan. Bergenang air matanya.
“Maafkan saya.”
“Maafkan saya jugak.”

*****

Khamis, 9 Julai 2015

9:48:00 PG

Cerpen : Terima kasih Ramadan (01)

Nota: Alhamdulillah setelah sekian lama tak mengarang cerita. Akhirnya siap jugak cerita pendek ni. Jadi, ada yang tunggu cerita ni tak? Rasanya saya akan buat 3 part. Kisah yang biasa-biasa. Maaf diatas kekurangan. Harap ada yang memberi komen ya. Boleh juga saya tahu pendapat yang membaca cerita ini.  Selamat berpuasa




Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim.
Terima kasih di atas nikmat yang engkau berikan kepadaku selama ini
Terima kasih Ya Allah kerana memberikan peluang untuk mengecapi kemanisan Ramadan pada tahun ini. Oleh itu Ya Allah kau tetapkan aku agar terus berada di jalan-Mu. Kau
ringankanlah anggota badanku agar aku terus beristiqomah melakukan ibadat kepada-Mu. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang.
Ya Allah, sesungguhnya diri ini sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab. Jadi Ya Allah sempena bulan yang mulia ini, maka kau temukanlah aku dengan jodohku. Kau temukanlah aku dengan pendampingku di dunia dan di syurga. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mengetahui apa yang aku tidak tahu, Yang selama ini menjadi rahsia-Mu.
*****
Kreeekkk…
Kreeekkk...
Kreeekk..
Ya Allah, kenapa pulak ini. Kenapalah kau buat hal pada masa-masa begini wahai kereta, keluh Hanan.
Allah..
Allah..
Terasa menyesal pulak selama ini ambil mudah tentang kereta. Kalaulah aku tahu ini yang akan jadi, pasti aku dah siap sedia belajar. Kata-kata Ateh serta merta terngiang-ngiang di telinga.
“Kak Hanan patut tahu sikit sebanyak pasal kereta ni. Macam mana hendak pastikan kereta sentiasa berada di dalam keadaan baik. Bukannya reti bawak je,” bebel Ateh.
Dia? Dengar sekali lalu je. Tak ambik port langsung. Sebab baginya sudah memadai dengan rutin services yang dilakukannya.
“Tengok tu, orang cakap buat tak retinya,” rungut Ateh geram. Dihentak kakinya tanda protes.
Hanan sengih. Ateh nampak je tomboy dan keras, tapi bila bersama dengannya perangai manjanya tak pernah hilang.
“Kak Hanan tak pernah culas buat services kereta bila sampai masanya tau. Confirm takkan jadi apa-apalah. Condition kereta kak Hanan memang tip top.”
Ateh mencebik.
“Jangan yakin sangatlah kak, bila-bila masa Allah nak uji akak, tip top macam mana pun, jika dah nak kena uji, rosak jugak.”
“Choii mulut ateh ni. Jangan mitak yang bukan-bukanlah. Macam doa pulak kereta akak ni rosak.”
“Bukan doa tapi peringatan. Beringat-ingat dulu, bersenang-senang kemudian. Tak pun sediakan payung sebelum hujan. Jika enjin tak boleh hidup, at least akak tahu kenapa, apa yang rosak.”
“Susahlah Ateh. Bab enjin ni, akak memang fail. Bawak retilah.”
“Sebab itulah Ateh suruh akak belajar. Orang yang tak pandai kenalah belajar. Jika tidak bila nak pandainya.”
Ateh.. Ateh.. masin mulut kau Teh, menyesal pulak aku tak ikut cakap Ateh. Mana ada orang pandai semulajadi. Semua orang pandai ni sebab mereka belajar. Bukan terus jadi pandai. Jika dulu aku ambil tahu pasal kereta sikitkan bagus. Sekurang-kurangnya tak adalah buntu macam sekarang ni.
Berkali-kali Hanan cuba hidupkan enjin. Tapi tetap sama. Kereta seolah-olah melancarkan mogok dengannya. Padahal baru minggu lepas services. Baru kelmarin cuci bersih-bersih luar dalam.
‘Apa lagi yang kau nak ni wahai Cik Ta oi.’
Suara Iman mengimankan solat terawih masih lagi kedengaran. Tadi dia cuma melakukan 8 rakaat sahaja sebab tak mahu sampai lewat sangat ke rumah. Tambahan pula dengan hujan renyai-renyai macam ni, dia memang tak berapa nak harapkan dirinya sangat. Takut jadi lagi macam awal tahun sudah. Terhentam bumper kereta orang, itu pun nasib baik dia bawa perlahan je, jika tak habis duit buat bayar ganti rugi. Sudahlah dia baru sahaja kerja. Mana ada duit simpanan banyak. Nasib baik juga orang yang dilanggarnya tak berkira sangat. Tapi nampak gayanya lewat jugaklah sampai ke rumah. Entah-entah tersadai kat sini sampai ke pagi.
Hanan cuba sekali lagi, namun enjin kereta tetap juga tidak mahu hidup. Dalam tak sedar, wajahnya bertambah pucat. Akalnya buntu.
‘Dengan siapa nak minta tolong ni?
Ika?
Tikah?
Argh semuanya balik kampung. Semuanya bukan tahu bab kereta pun.
Pak Guard?
Hanan berkira-kira dalam hati. Pak Guardlah orang yang paling ideal sekali minta tolong. Dia menarik nafas. Okey, cari pak guard dulu. Tiba-tiba….
Tok!
Tok!
Wajah yang tersemban di stering kereta diangkat dan di kalih ke sebelah kanan. Tak berkelip matanya memandang ke luar tingkap.
Ya Allah, bidadarakah ini?
Hanan masih lagi statik di tempat memandu. Wajah jernih sambil tersenyum itu membuatkan lidah Hanan kelu. Tapi kenapa wajah itu, bagaikan pernah dilihatnya.
Sekali lagi cermin pintu diketuk. Hanan tersentak, kalut membuka pintu.
“Kenapa  dengan kereta?”
Machonya suara, bergetar nalurinya.
“Tak hidup?”
Hanan angguk. Dia tidak mampu bersuara. Hatinya berperang. Ada rasa asing yang menyapa. Dirinya tiba-tiba merasa seram sejuk.
“Boleh saya tolong tengokkan?”
Hanan merenung wajah itu seketika. Kemudian dia keluar dan memberi ruang untuk lelaki itu membantu.
Entah apa yang diperiksanya, Hanan tak ambil peduli. Dia masih lagi cuba mencari memori tentang lelaki itu.
‘Siapa dia?’
‘Kenapa aku rasa macam ni. Kenapa aku rasa seolah-olah aku telah kenal lama dengan dia ni. Kenapa aku rasa dia macam tahu segalanya tentang diriku. Cara dia lihat aku tadi pun dia macam terkejut. Seolah-olah memang kami pernah jumpa.’
‘Mungkinkah dia?... Tak mungkin. Jauh aku bawak diri. Aku mahu melupakan kisah silam. Sikit pun aku takkan benarkan kehidupan aku hari ini berkait dengan masa silam.’
‘Ya Allah, bantulah aku. Jauhkanlah aku dengan masa silam yang menyakitkan itu. Aku tidak mampu lagi melaluinya sekali lagi. Cukuplah KAU menguji aku dulu.’
“Hurmmm… bateri kereta awak ni dah kong. Patutlah tak boleh hidup,” jelas lelaki itu.
Ooo… Cakap Ateh memang ada betul. Patutnya aku tahu pengetahuan asas pasal kereta ni. Allahu.. macam manalah boleh lupa, dekat dua tahun dah tak tukar bateri. Patutlah pun.
Hanan tersenyum sikit.
“Patutlah. Saya lupa nak tukar bateri masa services minggu lepas. Dah dekat dua tahun bateri tak tukar.”
Aduss.. Mana pulak nak cari bateri malam-malam ni.
Dikerling jam di pergelangan tangan. 10.30 malam, kedai pun dah tutup. Iman pun tengah buat solat witir. Macam mana ni?
Hanan diam berfikir. Macam-macam rasa sedih ada di dalam dadanya sekarang. Menyesal!
“Macam nilah, kalau awak tidak keberatan, saya boleh tolong hantar awak balik ke rumah.  Kejap saya telefon kawan saya tunda kereta awak ni. Selain bateri, rasanya mounting enjin pun kena tukar ni. Masa awak bawak, rasa bergegar tak enjin?”
Hanan angguk.
“Sebab enjin mounting dah pecah.”
Hanan diam. Apa itu enjin mounting pun dia tak tahu. Apatah lagi fungsinya. Agak-agak mamat ni tipu pun dia tak tahu.
“Awak tinggal kat mana?”
“Erk.. Templer Park”
“Laa.. satu taman rupanya,” ujar lelaki itu sambil tersenyum.
  Hanan terpana.. Hatinya tanpa disuruh telah berlari pantas. Hanan tidak mampu bersuara lagi. Masih lagi terpesona, wajahnya tampak bercahaya.
Sempurna!
Sungguh lelaki ini terlalu kacak di matanya. Wajah yang bersih nan jernih. Tubuh kekar disebalik jubah kelabu itu amat menarik.
 Siapakah dia?
Adakah dia memang diutuskan oleh Allah untuk menolongnya?
“Jadi jom…”
Pintu kereta BMW sport di sebelah keretanya dibuka. Hanan bertambah kelu. Bercampur malu. Sampaikan dia tidak mampu bersuara. Lelaki itu pula amat murah dengan senyuman. Dia tidak lagi berkata-kata.

Dan kejadian malam pertama Ramadan itu bagaikan mimpi. Sudah pasti Hanan mahu bermimpi lagi.