Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Khamis, 29 Disember 2016

Disember 29, 2016

Bab 2 : Hati Yang Kau Sakiti





“Awak dah cakap dengan dia?”

Hafiz angguk. Kenapa dia terasa perit dalam hati ini. Hafiz pandang Lisa dengan senyuman paksa. Gadis ini yang menjadi pilihannya kini. Kenapa perlu bersedih. Lisa sepuluh kali lebih lawa dan seksi berbanding Ami. Lisa tidak lokek seperti Ami. Dia telah dapat apa yang dia mahukan.

“Jadi kenapa awak pulak yang macam kena tinggal?” rungut Lisa. Dia duduk di sebelah Hafiz dan memeluk lengannya. 

“Errk.. Saya kasihankan dia.”

Lisa cebik bibir. Ye laa sangat.

“Hmmm..”

“Dia nangis semasa saya cakap nak putus. Merayu-rayu supaya tak tinggalkan dia.”

“Saya rasa saya ni kejam sangat. Padahal dia baik.”

“Habis tu? Saya tak baiklah?” rajuk Lisa. Dia lepaskan pelukan dan bersilang ke dua tangan di dadanya. Dia duduk tegak dan menjauh sedikit dari Hafiz. 

“Dear... Awak baik sangat. Sebab itulah saya pilih awak dan tinggalkan dia.”

“Janganlah merajuk,” pujuk Hafiz. Dia merapatkan jarak mereka kembAali. 

Namun wajah tanpa perasaan Amina Nabila bermain-main di matanya.

“Betul ni..”

Hafiz angguk. Dia tarik bahu Lisa dan tarik rapat ke dadanya. Lisa pula tersenyum gembira. Rupanya senang je nak pikat hati lelaki ini. Bagi peluk dan raba-raba sikit dah cair. Tak ada cabaran langsung. Huhu...

Cepatlah aku boring nanti, sela hati kecil Lisa. 

Dia sengaja menekan dada rapat ke sisi tubuh Hafiz. Tergerak-gerak halkum Hafiz menerima perbuatan Lisa itu. Darah terasa mengAalir laju ke bawah. Dalam diam bibir Lisa terjungkit senyum sinis. Dia perasan ada orang ambil gambar mereka. Jadi dia melebih-lebih. Sengaja buat orang anggap mereka adalah sepasang kekasih yang saling mencintai dan bahagia. 

Ehemm... Tak boleh jadi ni. Lagi lama rapat begini, tentu sahaja dia sukar mengawal perasaan dan perbuatannya nanti. 

“Dear.. wayang dah nak mula ni. Jom kita masuk dulu.”

Hafiz tegakkan badannya. Lalu bangun. Dia hulur tangan kepada Lisa. Dengan senang hati Lisa menyambutnya. Mereka bergandingan tangan menuju ke panggung wayang. Perbuatan mereka itu tanpa sedar dirakam oleh seseorang. 

“Aku menang!” 

Dia toleh kepada kawannya di sebelah sambil tadah tangan. Minta duit pertaruhan mereka. Kawannya mencebik. Mencik! Si Hafiz ni pun lelaki lalang. Geser-geser dan manja-manja sikit dah tangkap leleh. Dia mendengus geram sambil berjalan pergi dari situ.

“Eh kau nak ke mana. Duit aku mana?”

“Aku nak pergi ambil duitlah ni. Boleh tak kau sabar sikit.”

“Aku bagilah nanti.”

Kawannya dah sengih sampai ke telinga. Duit tu boleh buat enjoy malam nanti. Selamat duit poketnya. Hatinya tersenyum puas. Lebih baik Ami kecewa sekarang daripada kemudian hari. Hafiz bukan lelaki sesuai untuk dia. 

“Tapi betul ke apa yang kita buat ni?” 

“Benda dah berlaku, menyesal pun tak ada guna. Aku harap suatu hari nanti Ami berterima kasih dekat kita.”

“Hahaha.. mendajalkan percintaan dia? Kau ingat dia akan berlapang dada ke terima semua ini?”

“Kan aku dah kata Hafiz tu bukan lelaki baik. Kau tengok tadi tu, macam ulat bulu naik ke daun. Itu baru kena geser sikit-sikit.”

“Tapi mana tahu, bila dia bersama Ami, dia akan berubah jadi baik!”

Dia sengih sinis. Mengarut dan tak mungkin. Kalau jadi baik, dah lama dah.

****

“Maaf, saya lambat. Jalan sesak teruk dekat Sungai Buloh,” pinta Amru Hafiz setelah ambil tempat di hadapan kekasihnya. 

Bella mendengus. Sakit hatinya apabila terpaksa tunggu sampai setengah jam. Dia tahu bila Amru balik ke rumah keluarganya pasti dia akan lambat datang. Alasan basi, jalan sesak. Padahal mak dia yang selalu cari alasan tak bagi Amru keluar. Wajah lelah Amru dipandang sekilas. Sikit pun tidak kasihan. Dia lebih kasihankan diri sendiri yang macam orang bodoh tunggu dekat sejam di sini. Malu usah cakaplah. Ditebalkan hati semata-mata kerana kekasih hatinya ini. Tapi bila alasan jalan sesak diberikan, dia rasa nak siram Amru dengan jus di depannya. Tidak ada alasan lagi ke? Sekurang-kurangnya hatinya terubat sikit. 

“Hey.. honey.. I’m sorry key.”

“Nak pergi shopping?” pujuk Amru Hafiz. Sudah tahu kekasih hatinya sedang marahkannya. Asalkan dapat sejukkan dia, Amru sanggup berhabis duit. Janji mereka boleh berbaik semula. 

Muka Bella masih lagi cemberut. Dia silang tangan di dadanya. Marahnya masih lagi bersuhu tinggi. Kali ini dia tidak mampu bersabar lagi. Padahal selama ini dia paling benci menunggu. Sia-sia masa terbuang. Pujukan Amru dia buat tak layan. Disedut jus di hadapannya. Dia kumpul sabar yang hampir bertebaran pergi. Wajah Amru yang kembali tenang itu dipandang tajam. Kali ini, biar apa pun jadi, dia tidak akan bergoyang pendirian lagi. Amru bukan lelaki tepat untuknya. 

“Kita putus!” Tanpa nada dan matanya tepat memandang mata Amru. 

“Pardon?” soal Amru Hafiz. Takut dia tersalah dengar. Keliru. Kenapa pula tiba-tiba nak putus. Sedangkan mereka baik-baik sahaja selama ini. Sayang jika percintaan tiga tahun ini berakhir di sini. 

“Saya cakap kita putus,” tegas Bella. Di matanya terbayang wajah Nik Danial yang baru dikenalinya dua minggu lepas. Dalam diam lelaki itu telah mula mengambil alih tempat Amru di hatinya. Nik Danial lebih hebat dari Amru. 

“Kenapa tiba-tiba?” Amru Hafiz masih tidak terganggu dengan permintaan Bella. Sebab dia tahu sangat, Bella ni bila marah macam-macam benda yang merepek akan keluar dari mulutnya. Dia yakin sangat lepas ini gadisnya akan menyesal.

“Sebab saya dah muak dengan perangai awak yang lebihkan mama awak tuh. Ini belum kahwin lagi. Bila dah kahwin tak tahulah apa nasib saya. Barangkali setiap apa yang mama awak suruh awak akan ikut tanpa bantahan. Tinggalkan saya macam orang bodoh. Saya tak boleh hidup dengan orang macam ni,” kasar suara Bella menjelaskannya. Entah kenapa dia jadi semakin bosan bersama Amru. Sudah matikah tarikan kimia antara mereka? Wajah Amru sudah tidak mendebarkan hatinya lagi. Kosong tanpa rasa. 

Amru Hafiz terdiam mencerna apa yang Bella katakan. Menyirap darahnya. Dia pandang wajah Bella tajam. Bisa kata-kata yang keluar dari mulut Bella itu. Sudah acap kali. Kali ini dia bersedia jika itu yang Bella mahukan. Dia pun dah bosan mengadap kerenah tak matang Bella. Lambat sikit, muncung dah panjang sedepa. Tak ikut cakap dia, marah-marah macam budak-budak tidak dapat mainan. Dia jadi pening, apa lagi yang tak kena. Apa lagi perkara yang dia boleh lakukan agar si pujaan hati ini bergembira dan bahagia. Jika perpisahan ini memberikan bahagia, baik, dia terima. 

“Okey. Kita putus.” 

Selepas tuturkan tiga patah kata itu, Amru Hafiz bangun dan berpaling pergi. Bella terkaku di tempat duduknya. Tak sangka itu sahaja yang keluar dari mulut Amru. Bukannya nak pujuk pun. Bertambah sakit hatinya. Argh! Bella ketap bibir. 

Huh.. aku pun tak heran. Orang macam dia bila-bila masa sahaja aku boleh dapat nanti. Tapi hatinya sikit menyesal. Bella gigit bibir. Nak kejar Amru, egonya menghalang. Sebab mulutnya yang celupar cakap putus. Hati bila dah marah, dah tak ikut kata akal lagi dah. Semuanya main hentam. Asalkan hati puas. 

“Nik Danial!” Mungkin lelaki ini boleh menghiburkan hatinya sekarang. Persetanlah Amru tu!

Antara kekasih dan mama, tentu sekali aku pilih mama. Ini dah kali ke berapa Bella buat perangai budak tadika. Tak pernah nak faham. Bella patutnya faham. Kedudukan di dalam hati dah ada tempat khas untuknya. Begitu juga mama, ada tempat khas yang orang lain tak boleh usik. Dia tidak akan sesekali membuatkan hatinya terguris dengan sikap dan kata-katanya. Mama tetap ratu hatinya sampai ke akhir hayat. Kekasih atau bakal isteri pula pemilik hatinya. Jadi keduanya ada tempat masing-masing. Tak perlu nak pertikaikan. 

Telefon di dalam poket dikeluarkan. Dicari nama Aali sebelum membuat panggilan. 

“Hello.. Kau buat apa?”

“Membuta!” 

“Tak ada apalah.”



Talian diputuskan. Balik rumahlah, lagi baik!

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 22 Disember 2016

Disember 22, 2016

Bab 1 : Hati Yang Kau Sakiti




“Kita putus.. Saya dah boring dengan awak. Nak pergi tengok wayang berdua tak boleh. Keluar dating malam-malam pun tak boleh. Nak sentuh lagilah, sedepa awak lari. Macamlah saya ni ada penyakit berjangkit. Padahal sentuh sikit je pun. Bukan luak apa pun.”

Ami pandang kekasih hatinya dengan wajah tak percaya. Berkali-kali dia mengerdip mata. Betul ke dekat depan dia ni Hafiz. Orang kuat kolej yang jadi kekasihnya secara rasmi enam bulan lalu? 

“Awak dengar tak apa yang saya cakap ni?”

Tersentak Ami dibuatnya. Tiada lagi suara romantis selama ini. Yang kedengaran di telinganya suara macam guruh. Berdentum-dentum. Menyakitkan gegendang telinganya. 

“Dengar.”

“Awak tak ada nak cakap apa? Ini kali terakhir kita berjumpa.”

“Kenapa?”



“Kenapa? Eh.. telinga awak tu tersumbat dengan tahi telinga ke? Tak dengar apa yang I terangkan tadi?”

“Errrk.. Maksud saya. Kenapa tiba-tiba. Sebelum kita couple awak boleh terima syarat yang saya berikan. Awak jugak yang cakap awak nak simpan semua selepas kita kahwin nanti. Awak juga cakap nak couple secara islamik.”

Huh.. Islamik laa sangat. Aku pun bongok jugak. Mana ada istilah couple dalam islam. Tapi oleh sebab dalam hati dah macam taman bunga, aku tutup mata je terima. Sekarang.. nah padan muka!

“Sebab saya bosan dengan sikap kampung awak tu. Sikit-sikit tak boleh. Lepas tu skema sangat. Saya stress. Ada ke couple macam kita, setiap kali berdating dekat library.”

“Tapi awak jugak yang sanggup dulu.”

“Hahaha... Sebab saya ingat lepas kita couple, Saya bolehlah ubah sikap awak sikit. Biar terbuka sikit fikiran awak tu. Lagipun ketika bercinta inilah kita nak kenal hati budi masing-masing. Tapi awak ni, keras kepala.”

“Belum lagi kahwin saya dah kena ikut cakap awak. Kena ikut stail kampung awak tu. Lainlah Lisa.”

Astaga.. Ami jeling Hafiz yang berdiri di depannya. Tak sangka sempitnya pemikiran lelaki di hadapannya ini. Padahal dia pun berjiwa muda tahu. Teringin dan nak lakukan macam couple lain lakukan. Tapi pesanan ayah tersemat kemas dalam dada ni.

“Belajar elok-elok. Jangan pulak belajar benda yang tak elok. Nak couple atau nak bercinta ke apa ke yang orang muda kata sekarang ni, bawa jumpa ayah dan mak dulu. Kami takkan halang kalau dah jodoh kamu.”

“Jauh dari kami, biar pandai bawak diri. Ami tu perempuan. Perempuan yang baik adalah yang pandai menjaga maruah diri. Meletakkan harga dirinya di tempat paling atas. Tidak sewenang-wenangnya membiarkan lelaki ajnabi menyentuh sesuka hati.”

“Bungkus diri tu kemas-kemas. Biar yang berhak sahaja menerima dan menghargai permata Ami tu.”

Pesanan penuh makna ayah sebelum dia masuk belajar di sini. 

“Sebab awak dah ada Lisa lah awak berubah kan?” soal Ami perlahan. Wajahnya ditundukkan. Matanya terasa panas. 

Tapi aku tak boleh menangis di depan lelaki ini. Aku takkan sesekali tunjukkan yang aku lemah dan merana kerana perbuatan dia. Ini Amina Nabila Ruslan lah. Menangis dalam hati bukan di mata. 

“Memang betul pun.” Akui Hafiz tanpa rasa bersalah. 

“Lisa lebih baik dari awak. Dia lebih fun daripada awak yang susah sangat nak bukak mulut tu. Lagipun dengan dia saya nak pegang-pegang sikit, dia tak kisah. Tak ada banyak pantang larang macam awak ni. Malam-malam boleh keluar enjoy… pergi kelab. Pergi menari… Semua benda yang saya tak boleh buat dengan awak, saya dapat buat dengan dia. Jadi takkanlah saya nak lepaskan dia semata-mata kerana awak ni. Memang dasar perempuan kampung,” hafiz mencemuh. 

Aku sudah boring dengan Ami ni. Seolah-olah macam tak bercinta. Padahal dah enam bulan declare couple. Yang betul-betul macam couplenya, kami tak pernah buat. Jadi buat apa lagi aku nak teruskan hubungan ni. Sudahlah stress dengan study. Ada awek ingatkan boleh juga release stress di hujung minggu. Tapi lagi stress dia. Sebab cemburu dengan kawan-kawan yang lain. Mereka bercouple bahagia. Aku bercouple sengsara.

Sengsara hidup macam tak hidup.. null, tidak ada hiburan langsung. Aku cuma tahu pergi kuliah, bAalik kuliah, makan dan study. Petang-petang main bola dengan kawan-kawan. Hujung minggu pula kawan-kawan keluar berdating dengan awek. Aku pula mengadap dinding. Sebab awek aku lebih selesa berdating di library.

Tetapi sejak berkenalan dengan Lisa, dunianya terasa berseri dan berwarna warni. Lisa seorang yang menghiburkan dan tidak lokek untuk disentuh dan dipegang-pegang. Bukan macam Ami tu, jalan berjarak sedepa, pulak tu tidak boleh bertentang mata lama-lama. Sampai aku naik pelik dengan hati aku ni, macam mana boleh terpikat dulu. Mungkin kerana kelembutan wajah dan suaranya yang merdu kot.

Terpaku Ami mendengar alasan paling logik keluar dari mulut teman lelakinya. Tidak sangka inilah perkara yang penting sangat Hafiz mahu cakap. 

Apa reaksi sepatutnya aku berikan? Terasa macam terhegeh-hegeh pula aku ni. Kejam kerana menyebabkan teman lelaki sendiri menderita. 

Teruk sangat ke apa yang aku buat selama ini? Tapi bukan aku yang kejar dia. Dia yang selama ini mengekor je ke mana aku pergi. Dia juga yang mula dulu. Bila aku bagi syarat macam-macam sanggup terima. Bila hati aku dah terima. Dia buat perangai kata aku macam-macam pulak. Grrr.... 

Ami tatap muka masam Hafiz di hadapannya. Dia masih ingat lagi, sejak di tahun pertama, Hafiz sentiasa mengambil tempat di sebelahnya semasa kuliah. Hafiz selalu mencari peluang untuk mendekatinya. Kini bila namanya mula diukir di dalam hati, kuntum bunga cinta semakin mekar, dia hadiahkan pula kata putus. 

Ewah... senang-senang dia nak buat aku ya. Baik.. kalau itu yang dia nak aku boleh bagi. Jangan jilat bAalik ludah sendiri sudahlah. Aku pun tak adalah nak meraung dan merayu dia supaya tak tinggalkan aku. Aku gadis yang bermaruah tinggi tau. Lagipun aku dah tegaskan dari awal lagi, aku bukan macam gadis lain. Aku ada matlamat yang nak dicapai. Aku di sini membawa harapan keluarga. 

“Ok. Kita putus. Terima kasih kerana bercouple dengan saya. Semoga Lisa kekasih baru awak itu akan membahagiakan hati awak. Hidup awak pasti tak akan boring lagi lepas ni. Saya tak kisah,” tegas Ami berkata walaupun hatinya telah terluka.

Dia sesekali tidak ingin kelihatan lemah di hadapan lelaki ini. dia akan membuktikan tanpa cinta lelaki ini pun dia boleh hidup biasa-biasa. Boleh menjalani kehidupannya dengan sempurna tanpa cinta seorang lelaki.

“Fine.. mulai hari ini kita putus,” ucap lelaki itu dan terus meninggalkan Ami tanpa berpaling lagi.

Lama Ami berada di situ setelah pemergian Hafiz. Ditenung tasik di hadapannya. Air mata mengalir tanpa dia sedari. Laju membasahi pipinya sehingga mengaburi pandangannya. Sakitnya hati ini tidak dapat digambarkan. Dulu.. bermati-matian dia menolak huluran kasih lelaki itu, tetapi bermati-matian juga lelaki itu cuba dan terus mencuba. Sehinggalah hatinya sedikit demi sedikit terbuka untuknya. Mengapa setelah bunga mekar di hati, dia melangkah pergi. Kasih dan cintanya selama ini tidak cukupkah untuk mengikat hatinya setia pada dirinya?



Begitu mudah kasih seorang lelaki beralih arah setelah berjumpa dengan gadis yang cantik dan sexy. Murah sangatkah nilai cintanya sehingga begitu mudah dia memutuskan pertAalian kasih ini? Ami menarik nafas panjang. Dia tidak menyangka, saat hati mula menyayangi lelaki itu, dia ditinggalkan. Sikapnya, nama saja baik, rupanya hanya topeng semata-mata untuk mengelabui mata hatinya supaya tunduk dengan godaan hati untuk berkasih sayang.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 15 Disember 2016

Disember 15, 2016

Prolog : Hati Yang Kau Sakiti

Assalam dan selamat pagi. Ini adalah cerita terbaru saya. Dalam proses pembikinan. Ia adalah kesinambungan daripada Cerpen Hati Yang Kau Sakiti. Boleh Baca dekat Ilham (klik di sini)
********
“Aku menyampah tengok si Hafiz tu. Dia tak sesuailah untuk Ami.”
“Sama.”
“Apa yang Ami nampak dekat dia tu? Aku tak fahamlah.”
“Mata orang bercinta ni buta. Yang buruk pun nampak baik. Yang hodoh pun hensem.”
“Kita kena tolong dia. Jangan biarkan dia terperangkap denga mamat bertopeng baik tu.”
“Habis tu kita nak buat apa?”
“Cari jalan pisahkan mereka.”
“Any idea?”
“Tengah fikir.”



Amina Nabila


Amru Hafiz 





Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 8 Disember 2016

Disember 08, 2016

Bab 20 : Cinta Asma dan Ferhad

Assalam dan selamat pagi semua... Bab last dalam blog. InshaaAllah kita peluk #AsmaFerhad tahun depan... Manuskrip ini dah lulus penilaian pihak penerbit.. Jadi kita sama-sama tunggu berita daripada penerbit ya.... Terima kasih kerana sudi membaca cerita ini. Memberi dorongan dan galakan supaya saya terus menulis sehingga jumpa perkataan TAMAT. 


Ferhad & Asma
 (gambar encik google)


Dalam perjalanan balik mereka sempat singgah membeli sayur dan buah-buahan untuk ibu dan Nek Som. Asma juga membeli beberapa pokok orkid yang dijual oleh orang asli di tepi jalan. Melihat keadaan mereka, dia mengucap syukur di atas nikmat rezeki yang Allah Taala berikan kepadanya. Walaupun anak yatim, keperluan makan minum, pakainya tetap cukup. Dihantar ke sekolah untuk menuntut ilmu demi masa depan. Jika dibandingkan dengan anak-anak orang asli yang dilihatnya di sepanjang jalan tadi, dia jauh lebih beruntung. Sempat dia berdoa agar setiap anak orang asli itu diberikan peluang untuk menuntut ilmu seterusnya mengubah nasib keluarga mereka. Asma ralit menikmati keindahan alam. 

Sesekali Ferhad menjeling isterinya di sebelah. Wajah berseri Asma membuatkan dia merasa bahagia. Dia mahu wajah itu sentiasa berseri. I phonenya berbunyi.

“Sayang.. Ambil telefon abang dalam poket ni.” pinta Ferhad sambil menunjukkan dengan muncung mulut ke arah poket jeansnya. 

Asma menurut. Agak susah sebab seluar jeans Ferhad ketat. Dia seluk ke dalam sambil tarik I phone tersebut.

“Don’t tease me.”

“Mana ada,” Asma ketap bibir. 

Ferhad sengih nakal. Beberapa kali cuba tarik, akhirnya I phonenya berjaya di keluarkan. Asma sempat pandang nama pemanggil. 

Tiffany!

Minah saleh ni lagi. Tak putus asa telefon, rungut hati kecil Asma. Hatinya diserang ingin tahu. 

Apa dia nak? Rindu sangat dekat Ferhad ke?

“Hello.. Hey...”

“Okey.”

“Next week.”

“See you.. Same.”

“Bye..”

Hanya beberapa patah perkataan yang keluar dari mulut Ferhad. Asma tidak dapat menilai perasaan Ferhad ketika itu. Wajahnya macam biasa. Dia gagal baca perasaan Ferhad. Tapi dari segi percakapannya tadi, dia tahu Ferhad seboleh mungkin tidak mahu berbual panjang. Dia cakap apa yang perlu sahaja. 

“Tiffany.. Kawan abang dekat sana, tanya bila nak balik,” terang Ferhad tanpa ditanya.

Ooooo.... Asma angguk. Dia terima alasan itu tanpa banyak soal walaupun hatinya ragu mahu percaya. 

ihsan encik google


Mereka tiba di kampung dekat maghrib. Mereka singgah di rumah Nek Som dan makan malam di sana. Sepanjang mereka pergi berbulan madu, ibu Asma bermalam di rumah Nek Som. Mereka sebenarnya telah bersepakat. Lusa Asma akan masuk belajar. Jadi Nek Som dan ibu Asma akan tinggal bersama-sama di rumah Nek Som. Waktu siang ibu Asma akan balik ke rumahnya untuk melihat kebun sayur. Malam hari dia akan bermalam di rumah Nek Som. 

Asma senang hati dengan perancangan itu. Jadi dia tidaklah merasa risau sangat meninggalkan dua orang yang dikasihinya. Nek Som dan ibu boleh saling menjaga antara satu salam lain. Lagipun ada Mak Nab, pembantu rumah Nek Som untuk jaga makan minum mereka. 

Malam nanti mereka akan bermalam di rumah Asma. Ini malam pertama mereka di rumah Asma. Jadi sengaja ibu Asma memberi peluang kepada mereka berduaan di rumah itu. Dia akan tidur di rumah Nek Som. 

Asma merajuk. Malam ini dia sebenarnya mahu bercerita dengan ibunya. 

“Asma dah ada suami. Jaga hati suami dulu. Nak bercerita dengan ibu boleh tunggu esok,” pujuk Rohani. 

“Lagipun kasihan dengan menantu ibu tu. Penat memandu, mesti nak bermanja dengan isteri dia.”

Asma tunduk. Dia tarik nafas. Dia jeling Ferhad yang buat-buat tak dengar apa yang ibu cakap.

“Abang...”

“Ikut cakap ibu kau tu Asma. Biar ibu temankan nenek. Korang berdua tidur sana. Esok-esok boleh cerita,” sampuk Nek Som. 

Asma terus terdiam. Ferhad simpan senyum. Tak apa, kejap nanti dia pujuk. 



Pertama kali dia masuk bilik Asma, hatinya tenang. Bilik ini tidak sebesar biliknya di rumah Nek Som. Tapi bilik ini ada bau Asma yang membuatkan dirinya tenang. Wangian lavender menyapa deria baunya. Patutlah Asma teruja di Cameron Lavender hari tu. Ferhad alih perhatian pada lukisan di dinding di belakang kepala katil. Laut dan persisiran pantai dilukis dengan begitu indah seolah-olah mereka akan tidur di tepi pantai. 

“Cantik. Siapa yang lukis tu.”

Asma melihat apa yang sedang Ferhad lihat. Dia senyum dan teringatkan ayahnya. Hasil seni terakhir peninggalan ayahnya. 

“Ayah yang lukis. Ini lukisan terakhir ayah sebelum meninggal,” beritahu Asma. Tapi ayah tak sempat nak siapkan. Hari ayah kemalangan, dia sebenarnya dalam perjalanan balik dari membeli cat untuk siapkan lukisan ini, sambung Asma dalam hati.

Melihat lukisan dia seperti melihat ayah sedang berjalan di tepi pantai berpimpinan tangan dengan ibu. Dia dan adik pula bebas berlari di hadapan mereka. Sebab itu dalam lukisan itu ada empat orang sedang berjalan di tepi pantai. 

“Ayah memang berbakat. Lukisannya nampak hidup. Abang yang arkitek ni pun tak dapat lukis macam ayah lukis,” puji Ferhad. 

Asma angguk. Dia setuju dengan pujian suaminya. Walaupun sebenarnya dialah yang menyambung menyiapkan lukisan itu. 

“Abang rasa macam duduk dalam syurga. Bilik yang cantik dan berbau harum. Ada pula bidadari yang cantik dan seksi temankan abang.”

Asma mencebik. 

“Nak pujuk Asma lah tu. Asma tak makan pujuklah,” cemik Asma. Dia berjalan ke almarinya. Diambil tuala dan diserahkan kepada suaminya. 

“Abang pergi mandi dulu.”

“Malaslah. Abang penat sangat ni. Tapi....” Ferhad rebahkan tubuhnya di atas katil. Semuanya ada bau isterinya. Membuatkan nafsunya bangkit. 

Asma pandang suaminya. Dia tahu Ferhad sengaja nak mengada dan manja-manja. Diakan tengah merajuk dengan suaminya. 

“Kalau Asma nak tolong mandikan, terus hilang penat abang.”

Huh.. Dah agak dah. 

“Asma pun penat. Nak tidur jugak.”

“Okey.. Jom kita tidur sekarang...” 

Ferhad tarik tangan Asma sehingga dia jatuh ke atas badannya. Sengih nakal Ferhad sampai ke telinga. 

Asma cebik mulut. Dia tolak badan Ferhad nak bangun. Tapi Ferhad bertindak pantas menguncinya dalam pelukan.

“Abang... mandilah dulu,” rengek Asma. 

Dia dah tak jadi merajuk dengan gini gayanya Ferhad melayannya. 

“Okey jom.. Kita mandi sama-sama.”

“Tak nak. Malulah.”

“Laa.. takkan malu lagi. Asma dah jadi selimut abang. Abang dah jadi pakaian Asma. Dah tak ada rahsia pun kita ni.”

Asma geleng kepala. Dia tetap berkeras. 

“Okey, tak payah mandi. Kita tidur dulu. Tapi sebelum tu abang nak supper dulu sebelum tidur.”

Asma mengeluh. Badannya melekit. Takkan nak layan suami dengan badan melekit. Lagipun ibu awal - awal lagi dah pesan. Kena sentiasa wangi bila bersama suami. 

Dia jarakkan badannya sedikit. Dia tatap wajah Ferhad, lelaki inilah cinta hatinya kini. Dia tidak mahu suaminya kecewa dengannya. 

“Baiklah. Kita mandi dulu. Asma mandikan abang. Lepas tu kita supper dan tidur. Okey?”



“Inilah isteri abang. Yang abang sayang...” Ferhad kucup kening Asma sebelum bangun dan mendukung Asma ke bilik air. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 1 Disember 2016

Disember 01, 2016

Bab 19 : Si Adik Manja Dengan Menantu Pilihan Abah

Assalam... Selamat pagi semua... Memandangkan ramai yang nak cerita ni dibukukan.. Maka ni adalah bab ke dua akhir dalam blog ni... Bab akhir bab 20 saya akan up minggu depan... Nak tahu juga pasal mereka boleh request group di Facebook..



"Kenapa dengan adik tu, Umi?" soal Kak Long setelah cuma tinggal mereka berempat sahaja di dapur. Nur telah membawa dua orang anaknya jalan-jalan di tepi pantai setelah Umairah mendesaknya untuk pergi bermain pasir di sana. Dua beradik itu telah bersiap sedia menukar baju untuk mandi lagi. 

"Tanyalah abah kamu ni, umi tak boleh nak masuk campur," jawab umi sambil menjeling abah.

"Kenapa bah? Adik macam melancarkan perang dingin dengan abah tu. Biasanya, nampak abah terus di terkamnya. Ada-ada saja soalan yang diajukan. Bukan ke adik selalu ikut abah ke kebun kalau dia ada di rumah ni," soal Kak Long pelik. 

"Abah nak nikahkan adik dengan Hisyam selepasi adik habis matriks nanti,” beritahu umi setelah melihat abah macam tak mahu menjawab soalan anak sulungnya itu.

Bluurrr... Kak Long terbatuk. Dia hampir tersedak air yang sedang diminumnya. Teringat cakap-cakap kosong mereka minggu lepas. Bukan cakap kosong lagi!

“Biar betul Umi, Abah? Adik lapan belas tahunlah. Muda sangat.”

"Cepat jodoh adik!” kata Abang Long pula.

“Abang! Adik muda lagilah. Mana boleh nikah lagi!” bantah Kak Long. 

“Abah sekurang-kurangnya biarlah adik habis belajar dulu. Tak pun, tahun akhir di universiti.”

“Abah tahu apa yang Abah buat. Kau tak payah nak ajar Abah!” marah Abah.

Kak Long terdiam. Abang long pula mengusap bahu Kak Long. Terkejut jugalah dia dengan suara kasar Abah itu. 

Patutlah adik nampak sedih. 

Kak Long memandang Umi. Umi angguk sahaja. 

Abah tidak tunggu lama di situ. Dia keluar rumah semula. Tinggallah Umi bersama dengan Kak Long dan Abang Long.

“Umi... adik tu masak pun tak pandai lagi. Mana boleh biarkan dia kahwin lagi.” sungut Kak Long lagi. Dia tidak puas hati.

“Umi tahu. Tapi Abah kamu sudah membuat keputusan. Bukannya boleh diubah lagi.”

“Habis tu Hisyam terus setuju nak nikah dengan adik? Mintalah Abah pujuk dia tangguh dulu.”

“Hisyam dah pujuk. Tak jalan juga. Abah kata, jika Hisyam tak nak kahwin dengan adik, dia akan cari orang lain. Terdiamlah budak tu!”

Kak Long dan abang long geleng kepala. 

“Hisyam tu siapa?” Soal abang long ingin tahu. Ini kali kedua dia mendengar nama Hisyam disebut-sebut. 

“Hisyam ni anak pak cik Hassan yang baru balik belajar dari Mesir. Dulu Hisyam nilah yang selalu layan adik. Dia memang sayangkan adik sejak dulu lagi. Tapi selepas dia pergi ke Mesir, sepucuk surat pun tidak dikirimkan kepada adik. Sampaikan adik demam rindu berminggu-minggu. Selepas sembuh, nama Hisyam bagaikan terkubur. Alaaa. Masa kita nak balik hari tu, dia ada datang jenguk Abah. Abang ada jumpa dia kan?”

Abang Long angguk. 

“Jadi abang rasa tak ada masalah kalau Abah nikahkan adik dengan Hisyam tu. Mereka pun dah kenal dari kecil lagikan? Hisyam pun dah tahu perangai adik macam mana.” Abang Long memberikan pendapatnya. 

Kak Long mencebik. 

“Entah-entah Hisyam pun terpaksa kahwin dengan adik. Nak tolak tak sampai hati. Mana tahu di sana dia sudah ada calon isteri. Sebab itulah dia cepat sangat lupakan adik.”

“Awak ni.. bab-bab mereka cerita memang pandai. Mana awak tahu? Awak tanya dia ke?”

“Betullah Umi kan? Tujuh tahun tanpa khabar berita. Sudah tentu dia dah ada kekasih di sana. Entah-entah terpikat dengan minah arab. Dah kahwin tapi takut nak bawa balik,” Kak Long terus mereka cerita.

Umi terus menepuk tangan Kak Long. Cerita tu tak benar sama sekali. Dia kenal Hisyam. Dia juga tahu hati Hisyam adalah untuk anak bongsunya. Kasih mereka dulu telah berputik tanpa perlu dibaja. Umi sendiri dapat merasakannya.

“Semua Kak Long cakap tu salah. Hisyam tak pernah lupakan adik. Dia buat begitu sebab Abah kamu suruh,” bongkar Umi. 

Dia tidak mahu anak sulungnya memandang serong kepada Hisyam. Bukan cara suaminya salah, Hisyam juga salah kerana terlalu menurut sehinggakan adik jauh hati dengannya. 

Kak Long terlopong mendengarnya.

“sebenarnya sebelum Hisyam pergi ke Mesir dulu, dia dah hantar tanda untuk adik. Ingat tak cincin yang Kak Long tanya bila Umi beli tu? Kenapa tak pakai?”

Kak Long angguk.

“Itu cincin tanda yang Hisyam beri. Umi pegang dan tak bagi kat adik lagi. ingatkan selepas adik masuk Universiti baru Umi nak beri. Tapi tak sempat.”

“Jadi adik telah bertunang sebelum Kak Long kahwinlah?”

Umi angguk. Abang Long pula tersengih. Tak sangka sampai begitu sekali Hisyam sayangkan adik iparnya. 

Kak Long pula terdiam. Tak tahu hendak kata apa dah. Cerita yang tak pernah dia tahu. Rahsia selama tujuh tahun dipegang kemas oleh Umi dan abah.

“Fuh... nasib baik masa tu adik baru umur sebelas tahun kan, Umi. Jika tak, tak pasal-pasal Abah nikahkan dia dulu dari Kak Long.” 

Umi ketawa. 

“Mengarutlah Kak Long ni.”

“Habis tu macam mana sekarang ni? Kenapa tak biarkan Angah nikah dulu. hari tu Kak Chik dah langkah bendul.”

“Angah kau tu? Lagi suka adik nikah dengan Hisyam cepat-cepat. Mereka kan kawan baik.” 

“Kak Long tak berapa nak setujulah. Tak boleh ke sampai adik umur dua puluh satu tahun. Muda lagi adik tu. Budak lagi!” 

Walaupun dia tahu cerita sebenar penyepian Hisyam dulu, dia tetap tak boleh terima. Abah patut berikan kebebasan kepada adik menikmati zaman remajanya dulu. melakukan apa yang dia ingin lakukan.









Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 28 November 2016

November 28, 2016

Bab 18 : Si Adik Manja Dengan Menantu Pilihan Abah




Nur mendengar bunyi kereta berhenti di hadapan rumah, macam biasa sangat bunyinya. Tanpa membuang masa dia menjenguk ke halaman rumah. Bibirnya terus tersenyum lebar apabila melihat dua gadis cilik membuka pintu kereta dan berlari ke arahnya. Hari tu sekejap sangat jumpa kerana mereka terpaksa balik ke rumah mereka. 

"Cik su…cik su..ascalamualaikum….yeah... cik su ada lagi," jerit Umairah seronok. sorak kanak-kanak camel itu. Nur mendepangkan tangannya untuk memeluk mereka setelah bersalaman. Ketidakceriaan dua tiga hari lepas terubat dengan kehadiran mereka. 

"Waalaikumussalam..cium sikit..cepat…"gesa Nur sambil menyuakan pipinya.

Umairah dan Batrisya serentak mencium pipi Cik Su mereka di kiri dan kanan. Rindu Nur terubat. Kak long dan Abang Long tersenyum melihat gelagat mereka. Macam budak-budak. Mereka pulang ke rumah mereka pada hari Nur sampai ke rumah Abah. Anak-anaknya tak sempat hendak bermanja dengan Nur tempoh hari. Sebab itulah mereka pulang lagi ke sini hari ini. Boleh dikatakan tiap-tiap hari Umairah dan Batrisya bertanya bila mereka akan balik kampung lagi. Mereka mahu bermain dengan Cik Su mereka. 

Sudah tentu kepulangan anak saudaranya dinantikan.Sejak Abah menyuarakan hasratnya, Nur menjadi pendiam. Dalam dia dia memberontak. Baginya berdiam diri lebih baik daripada berkata sesuatu yang akan menyinggung perasaan Abah. Lagipun keputusan Abah sudah tidak dapat diganggu gugat lagi. 

Nur tidak pasti sama ada Kak Long sudah mengetahui perkara ini. Harapnya jika Kak Long tahu, dia akan menyebelahinya dan setidak-tidaknya bercakap dengan Abah agar menangguhkan perancangan tersebut. 

Nur senyum manis. Dia tidak kekok melayani mereka. Nur telah menjaga mereka sejak mereka masih kecil. Umairah dan Batrisya serasi bersamanya. Kak Long pun suka dia rapat dengan anak-anaknya. Lagipun hanya mereka yang dia ada untuk dimanjakan. Selama dia yang selalu dimanjakan. Dulu hatinya teringin mempunyai adik, tetapi Umi sudah tidak dapat melahirkan anak lagi. Jadi dengan adanya anak-anak saudara inilah dia dapat merasa bagaimana perasaannya apabila mempunyai adik. Dia suka melayani kerenah mereka. Ada masanya dia juga suka membuli mereka.

"Bila dah jumpa Cik Su, mana nak ingat mama dan papa ni," sindir Kak long. Umairah dan Batrisya tersengih-sengih.

"Mama dan papa kami jumpa setiap hari, Cik Su pula baru hari ni jumpa. We miss her so much mama. Jadi kami tak boleh lepaskan peluang ini untuk bermain dengan cik su." Balas Umairah.

“Tipulah, baru beberapa hari lepas jumpa cik sukan?” sakat Kak Long. 

“Jumpa tapi tak sempat nak main. Lainlah mama.” Jawab Umairah lagi.

"Hesy.. mulut. Ada saja jawapannya. Eloklah tu korang jumpa Cik Su korang. Sama je mulut tu. Asyik menjawab cakap orang, "sindir Kak Long sambil menjuihkan bibirnya.

"Anak buah Cik Su kan, mestilah sama. Kalau tak mana nak tumpah kuahnya,kan, "balas Nur sambil mendukung Batrisya masuk ke dalam rumah.

"Eh..Cik Su kalau tumpah kuah. Habislah kotor meja. Nak tumpah ke mana lagi," soal Umairah hairan. Berkerut-kerut dahinya. Tak faham apa yang Cik Sunya cakapkan.

Nur ketawa mendengar ulasan anak saudaranya itu. Aduh ada saja benda yang ingin dikatanya. Selagi dia tak faham selagi itu dia akan bersoal jawab dengan orang. 

Sehari dua rajinlah Cik Su nak layan korang, setiap hari, tak adanya Cik Su nak layan lagi. Penat mulut Cik Su nak menjawabnya, bebel hati Nur.

"Dik, kau jawablah apa yang anak saudara kau tanya tu, kak long tak larat nak menjawab dah. Sejak naik kereta sampailah ke rumah abah ni, mulutnya tak berhenti-henti bercakap. Ada saja benda yang ditanya, sampaikan aaku dan abang long tak larat nak jawab, " jelas Kak Long sambil melangkah masuk mencari Umi. Abang Long pula telah pun menghilang ke dalam bilik untuk menyimpan beg pakaian. 

"Cepatlah Cik Su. Kuah tumpah ke mana?" soal Batrisya pula.

"Mana lagi.. atas mejalah. Macam yang kakak cakap tu. Betullah yang kakak cakap tu,” sengih Nur memberikan jawapannya.

"Jom cari mak tok. Petang nanti kita pergi jalan-jalan tepi pantai pulak, nak tak?" soal Nur.

"Nakk... Yahoo..." sorak Umairah dan Batrisya serentak. Batrisya di dalam dukungannya minta dilepaskan. Mereka kemudiannya berlari ke dapur mencari mak tok. Nur pula mengekor dari belakang. 

Di dapur Kak Long dan Abang Long sudah mengambil tempat di kerusi di meja makan sambil menjamah makanan yang disediakan oleh umi. 

"Kakak ... Mama tak malukan, datang terus masuk dapur dan makan. Masak tidak. Suka sangat makan yang mak tok masakkan?" bisik Nur kepada Umairah, anak sulung kakak itu. Apa lagi…berbunyilah mulut mak cik kecik ni. Tak padan dengan umur baru berusia 6 tahun, mulutnya mak oi... macam orang tua.

"Elok sangatlah korang berdua ni. Bergossip lepas tu ketawa tak tentu pasal. Berdosa tau mengata orang kakak.”

“Mana ada. Kami tak mengata oranglah mama. Kami cuma mengata mama je. Tapi memang betul pun, mama ni balik sini terus masuk dapur buka saji, cari makanan yang mak tok masak. Tak mengatakan mama?”

Bulat mata Kak Long mendengarnya. Nur menutup mulut menyembunyikan ketawanya.

“ Adik..meh sini makan, tak payah kawan dengan kakak dan Cik Su," panggil kak long. Sebaliknya Batrisya menghampiri Nur dan meminta duduk di atas ribanya. Nur tersengih-sengih sambil angkat kening.

Kak Long mencebik bibir. Tak kisah langsung bila anak-anak tak hiraukannya. Lega sikit dapat berehat seketika daripada melayan karenah anak-anak. 

Tak berapa lama kemudian, muncul abah dari balik pintu dapur bersama setandang pisang kapas yang diambil dari kebun, di belakang rumah. Abang Long terus mendekati abah untuk menolong menurunkan tandan pisang itu dari atas bahunya. 

Kak Long melihat Abah sambil geleng kepala. Baru je sihat sudah masuk kebun. Orang suruh berehat di rumah, tak hirau langsung. Abah... Abah.. Dia ingat tubuhnya sihat macam waktu muda dulu ke? Bebel Kak Long dalam hati. 

Hendak membebel depan Abah, dia takut dimarahi pula. Ataupun Abah merajuknya. Dia pula yang akan rasa bersalah pula nanti. 

"Ada yang masak sesikat ni, bolehlah umi buat kek pisang," beritahu Abang Long. Sempat lagi dia meminta Umi membuat kek pisang kesukaannya. 

"Abang ni saja nak menyusahkan umi, saya pun boleh buatkan," cepat-cepat Kak Long jawab. Bukannya dia tak pandai buat kek pisang ni. Dia pun sama terror macam umilah. 

"Awak buat tak sama rasa dengan umi buat, tak sesedap Umi buatkan," selamba saja Abang Long membandingkan kek buatan Umi dengan kek isterinya.

“Tak sedap pun, habis jugak abang makan kan? Perut pun dah macam orang mengandung lima bulan.” Balas Kak Long pula. Dia tidaklah pula rasa marah. Dia lagi suka suaminya menyukai masakan Umi seperti mana dia suka. Masakan umilah yang terbaik. Dan dia akan berusaha untuk masak sesedap masakan Umi juga. 

"Haha.. Betul tu mama, perut papa buncit macam ada baby kan,"celah Umairah. Turut sama menggelakkan papanya.

"Ewah anak papa ni, suka sangat nak kenakan papa ya. Tak apa.. tak apa. Meh sini papa nak sayang sikit!” Abang Long sengaja berwajah garang. Sengaja dia mengacah untuk mencubit Umairah.

"Ampun pa..Tak naklah.. Sorry-sorry. Papa hensem banyak tau walaupun perut buncit," ampu Umairah. 

Namun hati Nur tak seceria hati ahli keluarganya. Memandang wajah Abah pun sekilas. Dia benar-benar terasa hati dengan Abah. Inkah Abah yang faham dia selama ini. Yang selalu mendengar ceritanya dan yang selalu memanjakannya. Kenapa dia perlu bernikah awal, sedangkan diatelah merangka banyak untuk berbakti kepada Abah dan Umi terlebih dahulu.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 24 November 2016

November 24, 2016

Bab 17 : Si Adik Manja Dengan Menantu Pilihan Abah



Nisa senyap-senyap menyelusup masuk ke bilik abangnya. Hisyam menghentikan bacaan setelah mendengar bunyi pintu bilik di buka perlahan. Nisa tersengih-sengih masuk tanpa dipelawa. 

"Ada apa?" Tegur Hisyam.

“Tak ada apa-apa. Saja je. Takkan Nisa saja – saja nak sembang dengan abang tak boleh,” balas Nisa tersengih-sengih.

“Macamlah abang dah balik berbulan. Belum sampai seminggu lagi cik adik oi.”

“Tentu banyak benda abang kena uruskan!”

Nisa mencebik.

“Banyak benda konon, padahal pasal kahwni tu je. Tak menyempat abang ni. Sian kat Nur tau bang.” Perli Nisa.

Hisyam menarik nafas. Buku yang sedang dibaca ditutup. Menyentuh soal kahwin ni, hatinya pun serba salah. Tapi permintaan Pak Teh tidak boleh dipandang ringan. Dan dia juga tidak mahu kehilangan Nur. Pertama kali melihat wajah Nur setelah tujuh tahun berlalu, hatinya jatuh cinta. Nur lebih cantik dari yang dia mampu bayangkan selama ini. 

“Nur dah tahu ke?”

Nisa angkat bahu. Ketika melepak bersama tadi, tak ada pula Nur buka mulut pasal kahwin. Tapi wajahnya tak ceria. Lebih banyak termenung dari bercakap.

“Abang serius ke ni nak kahwin dengan Nur?”

Hisyam angguk.

“Tapi tak boleh ke tunggu sampai dia habis belajar dulu?”

“Abang sebenarnya serba salah juga. Tapi Pak Teh nak nikahkan kami kalau boleh secepat mungkin.”

“Abang pujuklah Pak Teh tu. Minta tangguh sampai Nur habis belajar di Universiti.”

Hisyam terdiam.

“Abang dah pujuk. Ayah pun pujuk tapi Pak Teh, takkan kau tak kenal dia. Mana boleh orang bangkang cakap dia.”

Nisa mencebik.

“Dah abang pujuk-pujuk ayam je.”

Hisyam jegil mata. Pandai-pandai je cakap.

Nisa sengih. 

“Sian Nur, belum apa-apa lagi dah kena ikat.”

“Sian apa pulak. Kahwin ni best apa?”

Nisa mencebik. 

Lelaki? Tak ada benda lain nak fikir. Kahwin... Kahwin.. Kahwin. Best?

“Jangan nak fikir yang bukan-bukan ya. Tanggungjawab seorang lelaki lebih berat apabila berkahwin. Kahwin bukan hanya berkisarkan nafsu sahaja. Banyak benda lain lagi yang perlu diambil berat...”

“Yela.. yela.. Tak yah abang bagi ceramah, Nisa tahulah,” cepat-cepat Nisa potong kata Hisyam sebelum lagi panjang ceramah diberikan.

Hisyam geleng kepala. 

“Nisa baik dengan Nur. Jadi Nisa tentu tahu banyak tentang Nur kan?” 

“Haa.... nak korek rahsia kena bayar pengerasnya dulu,” cepat-cepat Nisa menjawab. 

“Tak cukup lagi jubah lima pasang yang abang bagi tu?”

Nisa mengherot bibirnya. 

“Abang tak adil. Nisa Cuma dapat lima pasang. Lagi sepuluh pasang dalam kotak tu semuanya untuk Nurkan? Gelang tangan, cincin berbatu delima dan banyak lagi tu semuanya untuk Nur. Mana adil!”

“Untuk Nisa abang kirimkan setiap tahun. Nur mana ada? Adilkan?”

“Mana...”

“Nur dah ada teman lelaki ke?” Hisyam memintas kata-kata Nisa yang ingin memprotes.

“Mana Nisa tahu. Abang tanya dia sendirilah!” 

“Nisa!” Hisyam memandang adiknya tajam.

"Okeh.. Okey... Setahu Nisa tak ada lagi. Rasanya dia rindukan ‘Abang’ dia.” Kata-kata Nisa terhenti seketika. 

“Yelah ‘abang’ dia tu mungkir janji. Kata nak sentiasa hantar surat pada dia. tapi tiba-tiba senyap. Tujuh tahun menghilangkan diri. Nisa rasa dia berdendam kot. Sebab itulah dia tolak bila ada budak lelaki ingin berkenalan dengan dia.” jelas Nisa lagi. Perkataan abang sengaja ditekankan.

“Pandailah Nisa karang cerita.”

“Abang juga yang tanya. Dan Nisa cakap apa yang Nisa tahu dan perhatikan. Abang pun tahukan, selepas abang pergi Nur demam teruk sehinggakan Pak Teh melarang semua orang menyebut nama abang depan Nur. Mak Teh terpaksa minta baju abang untuk mengubat demam Nur. Lepas Nur sembuh. Dia jadi tak ceria. Puas jugaklah keluarga Pak Teh memujuk dia. Nur sembuh seperti biasa tetapi dia mengambil masa yang lama untuk ceria semua. Dan Nur hari ini bukan seperti Nur yang abang kenali dulu.” terang Nisa. 

Hisyam maklum tentang perkara ini. Angah juga ada menyebut ketika mereka berjumpa di pantai tempoh hari. 

“Takkan dia tidak ada sedikit pun sebut tentang abang? Kenangan kami bersama dulu?” Soal Hisyam lagi.

“Tak ada.”

“Pernah juga Nisa cuba bawa cerita pasal abang dekat dia. Tapi dia langsung tak nak tahu. Siap tukar topik lain setiap kali Nisa sebut nama abang. Nisa rasa dia memang marah betul kat abang.”

“Masa jumpa tepi pantai tadi, ada dia sebut pasal rancangan Pak Teh ni?”

Nisa geleng. 

“Tak ada. Tapi dia nampak tak gembira sangatlah. Tak banyak cakap dan lebih banyak mendengar dan termenung. Nisa tak adalah tanya kenapa. Takut pulak nanti dengan Nisa dia boikot, kot-kot dia tak suka apa yang Pak Teh rancang untuk dia.”

Hisyam diam. 

“Jadi Nisa rasa abang patut pujuk Pak Teh supaya tangguh dulu. Sampai Nur belajar terima abang semula.”

“Abang kena usaha dekati adik abang tu balik!”

***** 

Selesai solat isya’ Pak Teh dan Hisyam tidak bersegera pulang ke rumah. Hisyam yang meminta Pak Teh menunggunya. Mereka perlu berbincang tentang hasrat Pak Teh tempoh hari. Sebetulnya hati Hisyam melonjak gembira dengan hasrat Pak Teh. Tetapi setelah dia berfikir buruk dan baiknya, dia rasa pernikahan ini perlu ditangguhkan sehingga Nur bersedia menjadi isterinya. 

Dia juga telah meminta pendapat ayah dan ibunya. Mereka berdua setuju. Mereka tidak patut memaksa Nur berkahwin buat ketika ini. Biarlah Nur menghabiskan pelajarannya dulu. Nur masih terlalu muda untuk dibebankan dengan tanggungjawab sebagai seorang isteri walaupun mereka tahu Hisyam akan menjadi suami yang baik untuk Nur. 

Hassan meninggalkan Hisyam bersama dengan Pak Teh agar mereka boleh berbincang. Dia yakin anaknya akan dapat meyakinkan Pak Teh agar menangguhkan hasrat tersebut.

“Kau sudah fikirkan tentang perkara tersebut?” Soal Pak Teh merujuk kepada pernikahan Nur dengan Hisyam. Suaranya tenang tadi tiada siapa yang tahu apa yang ada di dalam lubuk hatinya.

Hisyam tidak terus menjawab. Sebaliknya mengambil masa seketika. Dia tidak mahu Pak Teh kecewa atau silapfaham dengan apa yang akan dikatakannya nanti.

“Saya rasa kita patut tangguhkan dulu Pak Teh, sehingga Nur habis belajar.” Tenang Hisyam menyuarakannya. 

Pak Teh pula terdiam. Dia renung wajah anak muda di hadapannya. Tujuh tahun berlalu mendewasakan Hisyam. Ilmu agama dan dunianya sudahcukup sebagai bekalan untuk dia menempuhi kehidupan ini.

“Pak Teh tahu kau akan minta tangguh. Pak Teh tahu Nur tu masih budak-budak. Baru lapan belas tahun. Muda sangat. Kakak-kakak dia semuanya Pak Teh nikahkan ketika berumur dua puluh tahun lebih.”

“Bukan sebab Pak Teh sakit saja Pak Teh nak nikahkan Nur cepat-cepat dengan kau. Ada beberapa sebab lagi.”

“Pak Teh tahu hidup dan mati kita bukan kita yang tentukan. Allah s.w.t yang telah tetapkan segalanya. Jika esok dah tetap Pak Teh pergi, tak ada siapa yang boleh minta tangguhkan, betul tak?”

“Tapi soal nikah ni, Pak Teh boleh berusaha agar dipercepatkan. Jika takdir cakap kau bukan jodoh Nur Pak Teh nak cakap apa lagi.”

“Erk.. Pak Teh.. bukan itu maksud saya. Pak Teh tahukan, sejak dulu lagi saya sayangkan Nur.”

“Saya bukan tak nak kahwin dengan Nur.”

“Kalau macam tu kau ikut cakap Pak Teh. Kahwin dengan Nur selepas dia habis belajar matriks!” tegas Pak Teh.

Hisyam terkedu di situ. Dia tidak berjaya mengubah pendirian Pak Teh. 






Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 21 November 2016

November 21, 2016

Bab 16 : Si Adik Manja Dengan Menantu Pilihan Abah



"Assalaamualaikum……Assalamualaikum…." 

"Waalaikumussalam"… jawab Nur sambil menjenguk pintu depan rumahnya itu.

"Haaa Siti.. masuklah," jemput Nur apabila melihat Siti berada di halaman rumah.

"Tak payahlah. Depan ni sudahlah. Kau tengah buat apa?" soalnya.

"Tak buat apa-apa pun, tengah menonton TV," jawab Nur malas dan melabuhkan punggungnya di atas tangga. Siti datang menghampirinya dan juga duduk di situ.

"Jomlah kita pergi melepak tepi pantai, macam dulu-dulu. Dah lama tak melepak sambil bergossip ni."

“Hanya kita berdua ke?” Tak cukup geng lagi ni. Tak berapa hangat pula.

"Nanti kita singgahlah rumah Nisa dan Misah. Ajak mereka sekali," cadang Siti.

Nisa? Mendengar nama tersebut. Teringatkan perbualan terakhir mereka pada malam kenduri dulu. Rupanya Nisa telah tahu awal-awal tentang perkara ini. Patutlah diacakap jodohnya akan sampai dulu. Tapi tak patut betul dia rahsiakan hal ini daripadanya. 

Tak patut!

“Aku... tak ada mood nak melepak-lepak ni!” keluh Nur. 

“Apasal pulak? Jomlah... bukannya selalu dapat jumpa. Ketika cuti ni lah kita dapat berkumpul bersama. Kau tahu... Masa tidak akan menunggu kita. Takkanlah kita hendak membiarkan persahabatan ini semakin renggang disebabkan jarak dan masa terhad,” ujar Siti lagi. Dia sayangkan persahabatan yang terjalin sejak kecil ini. Jadi kalau boleh, setiap masa yang ada dia mahu mereka sentiasa berkumpul bersama. Sekejap pun jadilah asalkan persahabatan ini sentiasa erat.

Dia tahu mereka telah semakin dewasa. Punya matlamat dan cita-cita yang perlu digapai. Akan punya kehidupan sendiri. Jadi di setiap kesempatan yang masih ada ini, mereka patut menghabiskan masa bersama. Mengimbau dan mencipta kenangan. Agar masa yang mencemburui mereka ini tidak terus menenggelamkan persahabatan ini.

Nur termenung jauh. Kata-kata Siti menusuk ke hatinya. Betul apa yang Siti katakan. Seandainya Siti tahu, dia tidak berapa lama lagi akan bertukar status, persahabatan ini tidak akan seperti dulu lagi. Akan kekalkah keakraban mereka? 

Tapi... Kata-kata abah semalam seperti mematahkan semangat jiwa remajanya. Buat ketika ini dia mahu sendirian. Memikir dan terus memikir nasib diri. Bersediakah dia menjadi isteri orang? Bersediakah dia untuk melupakan kemanisan dunia remaja dan kebebasan hidup seorang gadis. Walaupun dia mawar terjaga, dia juga punya keinginan melakukan apa yang dilakukan oleh kawan-kawan sebayanya tanpa memikirkan tanggungjawab seorang isteri. 

Jiwanya memberontak dalam diam. Hari ini Nur menjadi pendiam. Tiada lagi usikan dan celoteh menjanya bersama Umi. Dia benar-benar terpukul dengan keputusan Abah walaupun dia pasrah. Dia perlukan masa untuk menerimanya. 

" Ajak Nisa dan Misah melepak di sinilah," saran Nur. Sebenarnya dia tidak mahu keluar rumah dan terjumpa dengan Hisyam. Buat ketika ini dia mahu mengelak berjumpa dengannya. 

"Tak bestlah. Kau ni kenapa? Takkan cuti seminggu ni kau nak berkurung di rumah je..Sesekali keluarlah melepak seperti dulu. " bebel Siti. 

Nur menekur.

"Kenapa kau ni? Ada apa-apa masalah ke? Macam tak de semangat aku tengok. Hari tu okey," omel Siti. Perasan dengan perubahan emosi Nur.

Hmmm… Tanpa sedar Nur mengeluh. Nak cerita? Baik tak payah lagi. Nanti kecoh satu kampung pulak sebelum masanya. Lagipun mungkin... Mungkin Abah boleh tangguhkan hal ini. Mungkin juga Kak Long atau Kak Chik boleh memujuk Abah agar soal perkahwinannya ditangguhkan sehingga dia habis belajar. Dia tidak patut membiarkan soal ni mengambil keceriaan dan kebebasannya. Lagipun... Takkanlah Hisyam tidak mempunyai pilihan lain. Dia kan belajar di Mesir. Patutnya berjumpa dengan gadis yang LEBIh BAIK darinya. 

"Hey... kau ni kenapa? Dari tadi lagi asyik mengeluh, lepas tu termenung. Aku tanya bukan nak cakap pun." Siti menolak bahu Nur dengan bahunya.

"Aku ada masalah NEGARA sekarang nih!. Kau takkan faham!”

"Masalah negara ke, masalah negeri ke, Marilah kita pergi pantai… Masalah takkan selesai dengan mengeluh atau termenung sahaja. Sebaiknya tenangkan fikiran. Fikirkan yang positif. Reset minda kita, masalah itu sebenarnya salah satu proses untuk mematangkan diri kita. Tanpa masalah kita takkan belajar untuk menangani kehidupan ini dengan lebih baik.” Spontan Siti menasihati Nur. 

Hidup tanpa masalah ibarat ting kosong. Tiada isi untuk digunakan atau dimanfaatkan. Begitulah kehidupan ini. Masalah adalah satu proses pembelajaran secara tidak langsung. Allah s.w.t memberikan masalah atau ujian hidup kepada manusia supaya manusia boleh menikmati hidup. Mencari diri-NYA di dalam setiap ujian itu. Agar insan semakin mendekati-Nya dan menghargai setiap masa yang mereka miliki. 

Siti terpandangkan pohon mangga berbuah lebat. Kecur air liurnya melihat buah yang sedang ranum itu. 

"Boleh kalau kau kaitkan buah mangga tu, makan colek tepi pantai sedap ni," Siti memuncungkan mulutnya ke arah sebatang pokok mangga yang perhatiannya. 

"Boleh tapi kau yang kait, aku buat colek, okey," balas Nur.

"Eh…Sama-sama kaitlah. Aku seganlah!"

"Kau nak segan kat siapa? Abah aku? Umi? Macamlah baru sehari kenal,” cemuh Nur. 

“Lagipun buah mangga tu kau boleh capai dengan tanganlah. Bukannya tinggi mana pun!” suruh Nur.

"Yelah…Nanti jangan lupa plastik dan pisau sekali.”

"Baik, Mek Siti," balas Nur sambil melangkah masuk ke dalam rumahnya. 

Setengah jam kemudian, mereka beriringan menunggang basikal menuju ke rumah Nisa dan juga Misah yang selang beberapa buah rumah dari rumah Nur. Dan jalan tersebut akan terus menuju ke pantai. Sesekali mereka berselisih dengan motor yang dinaiki oleh budak-budak muda dari kampung sebelah. Apalagi bersiullah mereka mengusik mereka berdua. Tetapi Nur mahupun Siti telah biasa dengan keadaan itu, malah kenal sangat dengan pemuda yang mengusik mereka tadi. Petang-petang seperti ini, sudah tentu mereka akan menuju ke pantai untuk bermain bolasepak. Itulah tempat kegemaran anak-anak muda di kampung mereka untuk menghabiskan masa pada waktu petang.

Hari ini memang ramai orang di tepi pantai. Di hujung sebelah kiri kelihatan, sekumpulan anak muda sedang bermain bolasepak pantai. Di gigi air pula, anak-anak kecil sedang bermandi manda sambil ditemani oleh ibu dan juga ayah mereka. Kelihatan juga kelompok gadis yang sebaya dengan mereka berempat sedang melepak dan melihat orang bermain bolasepak. Sesekali terdengar sorakan dari mereka apabila gol disumbat masuk.

Nur, Misah, Siti dan Nisa mengambil tempat duduk tak berapa jauh dari situ. Nisa membentangkan tikar yang dibawanya dari rumah. Misah pula meletakkan sebotol air sirap dan cawan plastik. Begitu juga dengan Siti meletakkan buah mangga dan juga colek yang di bawanya.

"Lepas ni tak ada dah masa nak lepak-lepak macam ni kan," Suara Nur memecahkan kesunyian. Masing-masing sedang enak menikmati mangga cicah colek buatan Nur itu. masam, manis masin dan pedas. Belacan pulak menambahkan lagi aromanya. Memang tak angkat muka makan. Makan pula ramai-ramai. Sepuluh biji mangga pasti tak cukup. Sebab itulah Siti ambil seplastik buah mangga untuk dinikmati bersama.

"Minggu depan korang dah balik kolej, aku dengan Nisa pula mesti sibuk dengan kelas tambahan dan tuisyen. Tak de masa dah nak lepak-lepak macam ni lagikan," tambah Misah pula.

"Rindu pula masa zaman sekolah kan. Tiap-tiap hari mesti datang lepak kat sini sambil tengok orang main bola.” Sambung Siti pula sambil menghala pandangan ke arah anak muda sedang bermain bola.

"Eh... Itu abang kamil? Bila dia balik Nisa?" Soal Siti hairan. Rasanya sekarang bukan time IPTA cuti kan. Kenapa pula dia ada kat kampung. Patutnya berada di UIA.

"Manalah aku tahu. Kau tanyalah dia sendiri," balas Nisa sambil lewa.

"Laaa... kaukan awek takkanlah tak tahu pula!" Kata Siti lagi sambil mengangkat keningnya. Nisa tersengih sambil mencebik.

"Bila masa pula aku dideclarekan menjadi awek dia ni? Kami kawan je laa…macam aku kawan dengan koranglah." Pantas Nisa menyangkal. 

"Mana ada istilah kawan antara lelaki dan perempuan?"soal Nur sambil mengangkat kening dan tersengih.

"Adalah.. Kenapa tak ada pula. Habis tu takkanlah tak boleh berkawan dengan lelaki," sangkal Nisa.

"Setakat kenal-kenal je boleh. Sebabnya persahabatan berlainan jantina tidak berapa digalakkan kerana mesti ada di antara salah seorang daripada mereka yang akan tergelincir nanti."Nur memberikan pendapatnya.

"Dan aku rasa Nisa telah pun tergelincir dari ‘kawan je" tu?" sambung Misah pula sambil tersengih-sengih.

"Pandailah korang nak menyakat aku. Macamlah korang tak de kawan dengan lelaki kan?" pertahan Nisa pula.

"Aku memang tak de kawan lelaki. Member sekelas adalah tapi skemalah. Tak ada yang boleh dijadikan calon ‘kawan’ ," jawab Siti pula.

"Nur?" Soal Nisa lagi.

"Aku pun macam tu gak. Malaslah nak fikir dan involve dalam soal lelaki nih. Lagipun hidup kita ni ditentukan oleh orang tua kita. Kalau mereka dah tetapkan siapa yang patut kita kawan, Dari makan hati nanti. Baik tak payah terlibat.. " ulas Nur panjang lebar. Ada makna tersirat di sebalik kata-kata tersebut. Nisa lebih maklum hal ini. Dan dia tidak pula ingin membalasnya. 

Siti dan Misah berpandangan antara satu sama lain. Kenapa lain macam mereka merasakan ada sesuatu yang Nur sembunyikan. Macam dia pasrah saja!

"Kenapa? Kau dah ada pak we ke dan Abah kau tak suka?" serkap Misah.

"Kau ni merepeklah. Mana aku ada pak we. Tak de masa nak layan semua lagilah!" jawab Nur cepat - cepat. 

Lain yang dimaksudkan, lain pula yang mereka fikirkan!




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 17 November 2016

November 17, 2016

Bab 15 : Si Adik Manja Dengan Menantu Pilihan Abah




Mak Teh dan Pak Teh sedang berehat-rehat sambil menonton program Tanya asyraf di saluran oasis. Manakala Nur sejak dari lima belas minit yang lalu asyik bergayut dengan angah. Padahal baru pagi tadi angah pergi. Dekat asyik nak bercakar je. Jauh pulak asyik bergayut. Ada-ada je cerita dua beradik ini. Sesekali kedengaran Nur ketawa. Tak tahulah apa yang kelakar sangat. Dan ketika itu jugalah abah menjeling. Nur buat tak reti saja.

Teringat angah, teringat perbualan ringkas mereka sebelum angah pergi. 

“Umi.. bukan angah tak suka adik kahwin dengan Hisyam. Tapi pada pandangan angah adik tu muda lagi. Bagilah dia peluang belajar hidup berdikari dulu. Dulu adik dapat tawaran MRSM, abah tak bagi pergi. Ni baru je belajar kat Matrikulasi, abah dah plan nak kahwinkan adik.”

“Hmm.. Umi pun ada pujuk abah, tapi angah tahulah perangai abah tu. Sekali dia buat keputusan, tak dapat diubah. Tak apalah. Umi yakin Hisyam dapat jaga adik. Bukan orang lain dengan kita. Lagipun dia dah masak dengan perangai adik tu.”

“Itu angah tahu umi. Tapi...”

“Dah.. dah.. tak ada tapi-tapi lagi. Angah perlu doakan agar adik terima dengan baik apa yang abah telah putuskan untuk dia.” 

Hilang kisah pagi tadi. Adik masih lagi bergayut di telefon.

"Sudahlah tu dik, umi dah abah ada benda nak cakap ni," Tegur Umi.

"Cerita korang tak pernah habis-habis. Dah letak telefon tu, ada benda umi dan abah nak cakapkan ni," keras suara Mak Teh. Tandanya itu adalah arahan. Bukan boleh dipandang ringan. 

"Okeylah angah, umi dah jeling-jeling tu, esok adik telefon lagi. Janji cerita siapa nama gadis bertuah yang bakal jadi kakak ipar adik nanti ya," pinta Nur.

"Kalau angah teringatlah. Tak janji," balas Angah sambil lewa.

"Ok..assalamualaikum..." sambil diletak gagang telefon.

Nur menghampiri abah dan umi. Mana lagi tempat duduknya kalau bukan di tengah -tengah umi dan abah. Macamlah rumah abah ni sempit. Tak boleh duduk tempat lain. 

"Hesy... Budak ni, kan banyak kerusi kosong tu, nak juga himpit umi dan abah,"tegur Mak Teh sambil menolak Nur supaya bangun.

"Tak naklah..kerusi lain tak best. Duduk antara umi dengan abah lagi best. Sebelah kanan abah. Sebelah kiri umi. Lenguh belah kanan,boleh bersandar belah kiri pulak," jawab Nur sambil tersengih. 

"Duduklah tempat lain.. Rimas umi tau... Sejak balik ni asyik nak menghimpit je, macam budak-budak," marah Mak Teh lagi.

"Alaaa mi, anak umi ni kan budak-budak lagi. Jadi perangai memang sebijik macam budak-budaklah! Lagipun perangai budak-budak adik ni dengan umi dan abah je," pandai Nur menjawab. Tak pernah nak kalah. Ada-ada saja jawapannya.

"Haaaa…dengar tu abahnya, perasan lagi budak tapi dah layak jadi mak budak dah."

"Inilah akibatnya, manjakan sangat dia, mulut tu suka sangat menjawab. Ada-ada je jawapannya," adu Mak Teh. Sebak terasa. Cepat benar adik besar. Tak lama lagi dah nak jadi isteri orang. 

"Alaa umi ni, hanya time cuti macam ni lah adik boleh manja-manja dengan umi dan abah. Bila dah balik kolej, tak dapat dah. Kena tunggu cuti tiga bulan lagi baru boleh," pantas adik bersuara. 

Tanpa mempedulikan teguran umi tadi, Nur tetap dengan selambanya duduk di tengah-tengah sambil memeluk lengan uminya. 

"Tadi umi cakap ada benda yang abah nak bagitahu, apa dia bah?"soal Nur sambil berpaling memandang abah yang berada di sebelahnya. 

Abah memandang Nur dengan penuh kasih sayang. Keputusan yang dibuat ini adalah untuk kebaikan anak kesayangannya ini. Bukan untuk dia tetapi untuk kebahagiaan dan masa depan anak bongsunya. 

Perlahan Mak Teh hulurkan sebuah bekas baldu merah kepada Nur. Nur tercengang, namun bekas tersebut di ambil juga. Lalu dibukanya. Sebentuk cincin belah rotan tersimpan di dalamnya. 

“Cincin apa ni umi, abah?”

“Cincin adik. Hisyam bagi tujuh tahun lepas.”

Dahi Nur berkerut. Tak faham. Tujuh tahun lepas? Tapi kenapa sekarang baru diberikan kepadanya. Nur belek cincin itu seketika sebelum diserahkan kembali kepada umi.

“Umi bagi balik kat dia. Adik tak nak,” tegas Nur. Sakit hati masih terasa. Jika tujuh tahun lepas dia bagi cincin, lepas tu ghaib ditelan pasir di padang pasir. Baik tak payah. Tak kebulur dia dengan cincin tersebut. 

“Cincin ni, cincin tanda. Umi simpan lama dah untuk adik. Jadi sekarang ni umi nak serahkan kepada adik.”

“Cincin tanda apa? Tak faham adik. Dia dah lupakan adik lama dulu. Umi ni nak buat cerita pun agak-agaklah,” rungut Nur. Tak percaya dengan apa yang umi cakapkan. 

Mak Teh dan Pak Teh saling berbalas pandang. Tak surut lagi marah Nur. Padahal bukan salah Hisyam. Pak Teh memberi isyarat mata kepada Mak Teh agar menceritakan hal yang sebenarnya. Dia serahkan hal ini kepada Mak Teh. 

“Cerita ni tujuh tahun lepas. Sebelum Hisyam pergi ke Mesir, dia ada datang jumpa abah. Umi tahu Hisyam sayangkan adik. Jadi sebelum dia pergi dia nak ikat adik dulu.”

“Tak fahamlah!”

“Adik benci dia sebab dia mungkin janji. Poyo-poyo je cakap nak tulis surat setiap minggu. Telefon setiap bulan tapi habuk pun tak de,” geram teringatkan janji palsu Hisyam.

“Tak baik tuduh dia yang bukan-bukan. Adik patut tanya dia kenapa dia tak tulis surat. Telefon adik, bukannya main tuduh je.”

“Buat apa. Mesti dia sampai sana. Jumpa awek cun. Terus lupa adik. Lagipun orang yang pergi belajar ke Mesir ni semua gatal-gatal. Ramai yang tak sempat habis belajar, dah kahwin. Hisyam tu belum sampai seminggu balik dah sibuk nak kahwin.”

“Mana adik tahu Hisyam nak kahwin.”

“Nisa yang cakap masa malam kenduri tu.”

“Adik tahu dia nak kahwin dengan siapa?”

Nur angkat bahu. Entah. Tak ambik tahu pun. Namun hatinya sakit. Hisyam telah benar-benar lupakan dia!

“Dia nak kahwin dengan adik!”

Nur tersentak. Bekas cincin terjatuh dari tangannya. 

“Tipulah umi. Tak mungkinlah.”

“Cincin ni cincin tunang adik dengan dia. Dia dah jadi tunang adik tujuh tahun lepas.”

“Jadi, sebaik adik habis belajar matrikulasi nanti, abah akan kahwinkan adik dengan dia.” 

Hampir terlompat mendengar kata-kata abah itu. Terkejut dan tidak pernah soal kahwin menerjah ke benaknya sebelum ini.

“Tak nak. Adik muda lagi. Baru lapan belas tahun!” bantah Nur pantas. Tak perlu berfikir panjang. Tak perlu menganalisa perasaannya sendiri. 

Dia dan Hisyam telah menjadi dua orang asing. 

“Adik.. dengar abah nak cakap dulu.”

Nur geleng kepala. Matanya berair. Mendengar perkataan kahwin pun sudah menakutkannya. Teringat gurauan Fatihah sebelum balik bercuti dulu, masin mulut Fatihah. Abah kini sedang merancang pernikahannya.

“Adik muda lagi bah. Bagilah adik habis belajar dulu. Lepas tu abah nak kahwinkan adik pun adik tak kisah. Please bah,” rayu Nur. 

Dia tidak mahu walau sedikit pun memikirkan soal perkahwinan ini. Dia mahu menumpukan perhatian kepada pelajarannya terlebih dahulu. 

Mendengar rayuan Nur, wajah abah berubah tegang. Dia tidak suka anak-anak membantah cakapnya. Dia telah fikirkan semasaknya perkara ini. Lagipun apa susahnya? Orang suruh kahwin! Bukannya buat kerja tak elok. Hatinya juga yang senang.

“Keputusan abah muktamad! Adik kena nikah dengan Hisyam selepas habis belajar matrikulasi nanti. Abah dan umi akan aturkan semuanya!”

“Tapi bah... adik tak nak kahwin lagi.”

“Nak tak nak bukan hak adik. Hak abah yang tentukan bila adik akan kahwin dan dengan siapa!” tegang suara abah memutuskannya. Tiada lagi kemesraan ditonjolkan. 

Selesai berkata, abah terus masuk ke dalam biliknya. Tinggalkan Nur dengan uminya. 

“Umi...” Nur mendakap tubuh umi.

Umi menggosok belakang Nur. Cuba mententeramkanya.

“Umi.. tolonglah adik. Pujuk abah. Adik tak nak kahwin lagi!” tersedu-sedu Nur menuturkannya. 

“Adik kan tahu abah tu macam mana orangnya. Kak Long dan Kak chik dulu pun kahwin ketika masih belajar juga. Tak ada masalah pun.”

“Kak Long dan Kak Chik lain. Mereka kahwin dengan orang yang mereka cinta. Bukan macam adik!” Bentak Nur.

“Betul ke, adik dah tak sayang dengan abang Syam?”

Laju Nur mengangguk.

Umi pula tersenyum. Di dakap bahu Nur. 

“Tanya hati adik kembali, ingat saat-saat adik bersama dengan abang Syam dulu. Apa yang adik rasa? Umi yakin, dalam hati adik ada satu ‘rasa’ yang adik sendiri tidak tahu apakah ia yang sebenarnya. Jadi berikan peluang pada hati adik, mencari makna ‘rasa; itui.”

Nur terkedu. Kata-kata Umi tepat terkena hatinya. Memang ada ‘rasa’ asing menyelubungi hatinya sejak pertemuan pertama dengan abang Syam selepas beberapa tahun. Erti kata pertemuan pertama mereka setelah dia menjadi gadis remaja. Gelora rasa itu membuatkan dia tidak tidur lena. Wajah abang Syam sentiasa mengunjungi mimpinya, membuatkan dia takut terlelap. Puas cuba dihalau jauh, namun hati keinginannya berlawanan. 

“Tak mungkin, Umi.”

“Umi.. tolonglah cakap kat abah tu, biarlah adik sendiri yang tentukan jodoh adik. Lagipun mana adil, Kak Long dan Kak Chik boleh kahwin dengan pilihan sendiri. Adik pula Abah yang tentukan.”

Umi diam. Dia memandang wajah polos anak dara bongsunya. Kasihan pun ada tapi suaminya tetap mahu menggunakan kata vetonya. 

“Maafkan umi sayang... Sebelum adik minta pun umi dah cuba pujuk abah. Tapi tak jalan jugak.” 

Nur mengeluh. 

Disandarkan kepalanya di bahu umi. Hatinya resah tetapi usapan lembut umi di kepalanya seakan penawar, meleraikan kekusutan hatinya. Biarkan masa berlalu mengubah hatinya menjadi ikhlas menerima takdir ini. Dipejamkan matanya, terasa usapan lembut di kepala. Ada sendu berlagu di hati. Takkanlah dalam usia muda dia terpaksa kahwin. Dia pun ingin merasa hidup bebas. Merasa pegang duit sendiri, merasa hang out dengan kawan-kawan. Dan yang paling penting dia ingin merasa hidup tanpa apa-apa tanggungjawab dulu. Biar dia puas menikmati hidup sebagai gadis single. 

Namun kata-kata abah tadi, bagaikan menenggelamkan apa yang dia ingin nikmati. Kenapa cepat sangat abah membuat keputusan untuknya. Bukankah dia anak kesayangan abah. Patutnya abah berikan dia kebebasan untuk melakukan apa yang dia mahu. Termasuk soal jodoh ini. Dia baru je 18 tahun. Tak ke cepat sangat untuk dia memasuki alam perkahwinan ini.



"Adik kena redha dan terima dengan hati yang terbuka, bukan mengeluh macam ni," tegur umi perlahan. 

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.