Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Khamis, 29 Disember 2016

Disember 29, 2016

Bab 2 : Hati Yang Kau Sakiti





“Awak dah cakap dengan dia?”

Hafiz angguk. Kenapa dia terasa perit dalam hati ini. Hafiz pandang Lisa dengan senyuman paksa. Gadis ini yang menjadi pilihannya kini. Kenapa perlu bersedih. Lisa sepuluh kali lebih lawa dan seksi berbanding Ami. Lisa tidak lokek seperti Ami. Dia telah dapat apa yang dia mahukan.

“Jadi kenapa awak pulak yang macam kena tinggal?” rungut Lisa. Dia duduk di sebelah Hafiz dan memeluk lengannya. 

“Errk.. Saya kasihankan dia.”

Lisa cebik bibir. Ye laa sangat.

“Hmmm..”

“Dia nangis semasa saya cakap nak putus. Merayu-rayu supaya tak tinggalkan dia.”

“Saya rasa saya ni kejam sangat. Padahal dia baik.”

“Habis tu? Saya tak baiklah?” rajuk Lisa. Dia lepaskan pelukan dan bersilang ke dua tangan di dadanya. Dia duduk tegak dan menjauh sedikit dari Hafiz. 

“Dear... Awak baik sangat. Sebab itulah saya pilih awak dan tinggalkan dia.”

“Janganlah merajuk,” pujuk Hafiz. Dia merapatkan jarak mereka kembAali. 

Namun wajah tanpa perasaan Amina Nabila bermain-main di matanya.

“Betul ni..”

Hafiz angguk. Dia tarik bahu Lisa dan tarik rapat ke dadanya. Lisa pula tersenyum gembira. Rupanya senang je nak pikat hati lelaki ini. Bagi peluk dan raba-raba sikit dah cair. Tak ada cabaran langsung. Huhu...

Cepatlah aku boring nanti, sela hati kecil Lisa. 

Dia sengaja menekan dada rapat ke sisi tubuh Hafiz. Tergerak-gerak halkum Hafiz menerima perbuatan Lisa itu. Darah terasa mengAalir laju ke bawah. Dalam diam bibir Lisa terjungkit senyum sinis. Dia perasan ada orang ambil gambar mereka. Jadi dia melebih-lebih. Sengaja buat orang anggap mereka adalah sepasang kekasih yang saling mencintai dan bahagia. 

Ehemm... Tak boleh jadi ni. Lagi lama rapat begini, tentu sahaja dia sukar mengawal perasaan dan perbuatannya nanti. 

“Dear.. wayang dah nak mula ni. Jom kita masuk dulu.”

Hafiz tegakkan badannya. Lalu bangun. Dia hulur tangan kepada Lisa. Dengan senang hati Lisa menyambutnya. Mereka bergandingan tangan menuju ke panggung wayang. Perbuatan mereka itu tanpa sedar dirakam oleh seseorang. 

“Aku menang!” 

Dia toleh kepada kawannya di sebelah sambil tadah tangan. Minta duit pertaruhan mereka. Kawannya mencebik. Mencik! Si Hafiz ni pun lelaki lalang. Geser-geser dan manja-manja sikit dah tangkap leleh. Dia mendengus geram sambil berjalan pergi dari situ.

“Eh kau nak ke mana. Duit aku mana?”

“Aku nak pergi ambil duitlah ni. Boleh tak kau sabar sikit.”

“Aku bagilah nanti.”

Kawannya dah sengih sampai ke telinga. Duit tu boleh buat enjoy malam nanti. Selamat duit poketnya. Hatinya tersenyum puas. Lebih baik Ami kecewa sekarang daripada kemudian hari. Hafiz bukan lelaki sesuai untuk dia. 

“Tapi betul ke apa yang kita buat ni?” 

“Benda dah berlaku, menyesal pun tak ada guna. Aku harap suatu hari nanti Ami berterima kasih dekat kita.”

“Hahaha.. mendajalkan percintaan dia? Kau ingat dia akan berlapang dada ke terima semua ini?”

“Kan aku dah kata Hafiz tu bukan lelaki baik. Kau tengok tadi tu, macam ulat bulu naik ke daun. Itu baru kena geser sikit-sikit.”

“Tapi mana tahu, bila dia bersama Ami, dia akan berubah jadi baik!”

Dia sengih sinis. Mengarut dan tak mungkin. Kalau jadi baik, dah lama dah.

****

“Maaf, saya lambat. Jalan sesak teruk dekat Sungai Buloh,” pinta Amru Hafiz setelah ambil tempat di hadapan kekasihnya. 

Bella mendengus. Sakit hatinya apabila terpaksa tunggu sampai setengah jam. Dia tahu bila Amru balik ke rumah keluarganya pasti dia akan lambat datang. Alasan basi, jalan sesak. Padahal mak dia yang selalu cari alasan tak bagi Amru keluar. Wajah lelah Amru dipandang sekilas. Sikit pun tidak kasihan. Dia lebih kasihankan diri sendiri yang macam orang bodoh tunggu dekat sejam di sini. Malu usah cakaplah. Ditebalkan hati semata-mata kerana kekasih hatinya ini. Tapi bila alasan jalan sesak diberikan, dia rasa nak siram Amru dengan jus di depannya. Tidak ada alasan lagi ke? Sekurang-kurangnya hatinya terubat sikit. 

“Hey.. honey.. I’m sorry key.”

“Nak pergi shopping?” pujuk Amru Hafiz. Sudah tahu kekasih hatinya sedang marahkannya. Asalkan dapat sejukkan dia, Amru sanggup berhabis duit. Janji mereka boleh berbaik semula. 

Muka Bella masih lagi cemberut. Dia silang tangan di dadanya. Marahnya masih lagi bersuhu tinggi. Kali ini dia tidak mampu bersabar lagi. Padahal selama ini dia paling benci menunggu. Sia-sia masa terbuang. Pujukan Amru dia buat tak layan. Disedut jus di hadapannya. Dia kumpul sabar yang hampir bertebaran pergi. Wajah Amru yang kembali tenang itu dipandang tajam. Kali ini, biar apa pun jadi, dia tidak akan bergoyang pendirian lagi. Amru bukan lelaki tepat untuknya. 

“Kita putus!” Tanpa nada dan matanya tepat memandang mata Amru. 

“Pardon?” soal Amru Hafiz. Takut dia tersalah dengar. Keliru. Kenapa pula tiba-tiba nak putus. Sedangkan mereka baik-baik sahaja selama ini. Sayang jika percintaan tiga tahun ini berakhir di sini. 

“Saya cakap kita putus,” tegas Bella. Di matanya terbayang wajah Nik Danial yang baru dikenalinya dua minggu lepas. Dalam diam lelaki itu telah mula mengambil alih tempat Amru di hatinya. Nik Danial lebih hebat dari Amru. 

“Kenapa tiba-tiba?” Amru Hafiz masih tidak terganggu dengan permintaan Bella. Sebab dia tahu sangat, Bella ni bila marah macam-macam benda yang merepek akan keluar dari mulutnya. Dia yakin sangat lepas ini gadisnya akan menyesal.

“Sebab saya dah muak dengan perangai awak yang lebihkan mama awak tuh. Ini belum kahwin lagi. Bila dah kahwin tak tahulah apa nasib saya. Barangkali setiap apa yang mama awak suruh awak akan ikut tanpa bantahan. Tinggalkan saya macam orang bodoh. Saya tak boleh hidup dengan orang macam ni,” kasar suara Bella menjelaskannya. Entah kenapa dia jadi semakin bosan bersama Amru. Sudah matikah tarikan kimia antara mereka? Wajah Amru sudah tidak mendebarkan hatinya lagi. Kosong tanpa rasa. 

Amru Hafiz terdiam mencerna apa yang Bella katakan. Menyirap darahnya. Dia pandang wajah Bella tajam. Bisa kata-kata yang keluar dari mulut Bella itu. Sudah acap kali. Kali ini dia bersedia jika itu yang Bella mahukan. Dia pun dah bosan mengadap kerenah tak matang Bella. Lambat sikit, muncung dah panjang sedepa. Tak ikut cakap dia, marah-marah macam budak-budak tidak dapat mainan. Dia jadi pening, apa lagi yang tak kena. Apa lagi perkara yang dia boleh lakukan agar si pujaan hati ini bergembira dan bahagia. Jika perpisahan ini memberikan bahagia, baik, dia terima. 

“Okey. Kita putus.” 

Selepas tuturkan tiga patah kata itu, Amru Hafiz bangun dan berpaling pergi. Bella terkaku di tempat duduknya. Tak sangka itu sahaja yang keluar dari mulut Amru. Bukannya nak pujuk pun. Bertambah sakit hatinya. Argh! Bella ketap bibir. 

Huh.. aku pun tak heran. Orang macam dia bila-bila masa sahaja aku boleh dapat nanti. Tapi hatinya sikit menyesal. Bella gigit bibir. Nak kejar Amru, egonya menghalang. Sebab mulutnya yang celupar cakap putus. Hati bila dah marah, dah tak ikut kata akal lagi dah. Semuanya main hentam. Asalkan hati puas. 

“Nik Danial!” Mungkin lelaki ini boleh menghiburkan hatinya sekarang. Persetanlah Amru tu!

Antara kekasih dan mama, tentu sekali aku pilih mama. Ini dah kali ke berapa Bella buat perangai budak tadika. Tak pernah nak faham. Bella patutnya faham. Kedudukan di dalam hati dah ada tempat khas untuknya. Begitu juga mama, ada tempat khas yang orang lain tak boleh usik. Dia tidak akan sesekali membuatkan hatinya terguris dengan sikap dan kata-katanya. Mama tetap ratu hatinya sampai ke akhir hayat. Kekasih atau bakal isteri pula pemilik hatinya. Jadi keduanya ada tempat masing-masing. Tak perlu nak pertikaikan. 

Telefon di dalam poket dikeluarkan. Dicari nama Aali sebelum membuat panggilan. 

“Hello.. Kau buat apa?”

“Membuta!” 

“Tak ada apalah.”



Talian diputuskan. Balik rumahlah, lagi baik!

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 22 Disember 2016

Disember 22, 2016

Bab 1 : Hati Yang Kau Sakiti




“Kita putus.. Saya dah boring dengan awak. Nak pergi tengok wayang berdua tak boleh. Keluar dating malam-malam pun tak boleh. Nak sentuh lagilah, sedepa awak lari. Macamlah saya ni ada penyakit berjangkit. Padahal sentuh sikit je pun. Bukan luak apa pun.”

Ami pandang kekasih hatinya dengan wajah tak percaya. Berkali-kali dia mengerdip mata. Betul ke dekat depan dia ni Hafiz. Orang kuat kolej yang jadi kekasihnya secara rasmi enam bulan lalu? 

“Awak dengar tak apa yang saya cakap ni?”

Tersentak Ami dibuatnya. Tiada lagi suara romantis selama ini. Yang kedengaran di telinganya suara macam guruh. Berdentum-dentum. Menyakitkan gegendang telinganya. 

“Dengar.”

“Awak tak ada nak cakap apa? Ini kali terakhir kita berjumpa.”

“Kenapa?”



“Kenapa? Eh.. telinga awak tu tersumbat dengan tahi telinga ke? Tak dengar apa yang I terangkan tadi?”

“Errrk.. Maksud saya. Kenapa tiba-tiba. Sebelum kita couple awak boleh terima syarat yang saya berikan. Awak jugak yang cakap awak nak simpan semua selepas kita kahwin nanti. Awak juga cakap nak couple secara islamik.”

Huh.. Islamik laa sangat. Aku pun bongok jugak. Mana ada istilah couple dalam islam. Tapi oleh sebab dalam hati dah macam taman bunga, aku tutup mata je terima. Sekarang.. nah padan muka!

“Sebab saya bosan dengan sikap kampung awak tu. Sikit-sikit tak boleh. Lepas tu skema sangat. Saya stress. Ada ke couple macam kita, setiap kali berdating dekat library.”

“Tapi awak jugak yang sanggup dulu.”

“Hahaha... Sebab saya ingat lepas kita couple, Saya bolehlah ubah sikap awak sikit. Biar terbuka sikit fikiran awak tu. Lagipun ketika bercinta inilah kita nak kenal hati budi masing-masing. Tapi awak ni, keras kepala.”

“Belum lagi kahwin saya dah kena ikut cakap awak. Kena ikut stail kampung awak tu. Lainlah Lisa.”

Astaga.. Ami jeling Hafiz yang berdiri di depannya. Tak sangka sempitnya pemikiran lelaki di hadapannya ini. Padahal dia pun berjiwa muda tahu. Teringin dan nak lakukan macam couple lain lakukan. Tapi pesanan ayah tersemat kemas dalam dada ni.

“Belajar elok-elok. Jangan pulak belajar benda yang tak elok. Nak couple atau nak bercinta ke apa ke yang orang muda kata sekarang ni, bawa jumpa ayah dan mak dulu. Kami takkan halang kalau dah jodoh kamu.”

“Jauh dari kami, biar pandai bawak diri. Ami tu perempuan. Perempuan yang baik adalah yang pandai menjaga maruah diri. Meletakkan harga dirinya di tempat paling atas. Tidak sewenang-wenangnya membiarkan lelaki ajnabi menyentuh sesuka hati.”

“Bungkus diri tu kemas-kemas. Biar yang berhak sahaja menerima dan menghargai permata Ami tu.”

Pesanan penuh makna ayah sebelum dia masuk belajar di sini. 

“Sebab awak dah ada Lisa lah awak berubah kan?” soal Ami perlahan. Wajahnya ditundukkan. Matanya terasa panas. 

Tapi aku tak boleh menangis di depan lelaki ini. Aku takkan sesekali tunjukkan yang aku lemah dan merana kerana perbuatan dia. Ini Amina Nabila Ruslan lah. Menangis dalam hati bukan di mata. 

“Memang betul pun.” Akui Hafiz tanpa rasa bersalah. 

“Lisa lebih baik dari awak. Dia lebih fun daripada awak yang susah sangat nak bukak mulut tu. Lagipun dengan dia saya nak pegang-pegang sikit, dia tak kisah. Tak ada banyak pantang larang macam awak ni. Malam-malam boleh keluar enjoy… pergi kelab. Pergi menari… Semua benda yang saya tak boleh buat dengan awak, saya dapat buat dengan dia. Jadi takkanlah saya nak lepaskan dia semata-mata kerana awak ni. Memang dasar perempuan kampung,” hafiz mencemuh. 

Aku sudah boring dengan Ami ni. Seolah-olah macam tak bercinta. Padahal dah enam bulan declare couple. Yang betul-betul macam couplenya, kami tak pernah buat. Jadi buat apa lagi aku nak teruskan hubungan ni. Sudahlah stress dengan study. Ada awek ingatkan boleh juga release stress di hujung minggu. Tapi lagi stress dia. Sebab cemburu dengan kawan-kawan yang lain. Mereka bercouple bahagia. Aku bercouple sengsara.

Sengsara hidup macam tak hidup.. null, tidak ada hiburan langsung. Aku cuma tahu pergi kuliah, bAalik kuliah, makan dan study. Petang-petang main bola dengan kawan-kawan. Hujung minggu pula kawan-kawan keluar berdating dengan awek. Aku pula mengadap dinding. Sebab awek aku lebih selesa berdating di library.

Tetapi sejak berkenalan dengan Lisa, dunianya terasa berseri dan berwarna warni. Lisa seorang yang menghiburkan dan tidak lokek untuk disentuh dan dipegang-pegang. Bukan macam Ami tu, jalan berjarak sedepa, pulak tu tidak boleh bertentang mata lama-lama. Sampai aku naik pelik dengan hati aku ni, macam mana boleh terpikat dulu. Mungkin kerana kelembutan wajah dan suaranya yang merdu kot.

Terpaku Ami mendengar alasan paling logik keluar dari mulut teman lelakinya. Tidak sangka inilah perkara yang penting sangat Hafiz mahu cakap. 

Apa reaksi sepatutnya aku berikan? Terasa macam terhegeh-hegeh pula aku ni. Kejam kerana menyebabkan teman lelaki sendiri menderita. 

Teruk sangat ke apa yang aku buat selama ini? Tapi bukan aku yang kejar dia. Dia yang selama ini mengekor je ke mana aku pergi. Dia juga yang mula dulu. Bila aku bagi syarat macam-macam sanggup terima. Bila hati aku dah terima. Dia buat perangai kata aku macam-macam pulak. Grrr.... 

Ami tatap muka masam Hafiz di hadapannya. Dia masih ingat lagi, sejak di tahun pertama, Hafiz sentiasa mengambil tempat di sebelahnya semasa kuliah. Hafiz selalu mencari peluang untuk mendekatinya. Kini bila namanya mula diukir di dalam hati, kuntum bunga cinta semakin mekar, dia hadiahkan pula kata putus. 

Ewah... senang-senang dia nak buat aku ya. Baik.. kalau itu yang dia nak aku boleh bagi. Jangan jilat bAalik ludah sendiri sudahlah. Aku pun tak adalah nak meraung dan merayu dia supaya tak tinggalkan aku. Aku gadis yang bermaruah tinggi tau. Lagipun aku dah tegaskan dari awal lagi, aku bukan macam gadis lain. Aku ada matlamat yang nak dicapai. Aku di sini membawa harapan keluarga. 

“Ok. Kita putus. Terima kasih kerana bercouple dengan saya. Semoga Lisa kekasih baru awak itu akan membahagiakan hati awak. Hidup awak pasti tak akan boring lagi lepas ni. Saya tak kisah,” tegas Ami berkata walaupun hatinya telah terluka.

Dia sesekali tidak ingin kelihatan lemah di hadapan lelaki ini. dia akan membuktikan tanpa cinta lelaki ini pun dia boleh hidup biasa-biasa. Boleh menjalani kehidupannya dengan sempurna tanpa cinta seorang lelaki.

“Fine.. mulai hari ini kita putus,” ucap lelaki itu dan terus meninggalkan Ami tanpa berpaling lagi.

Lama Ami berada di situ setelah pemergian Hafiz. Ditenung tasik di hadapannya. Air mata mengalir tanpa dia sedari. Laju membasahi pipinya sehingga mengaburi pandangannya. Sakitnya hati ini tidak dapat digambarkan. Dulu.. bermati-matian dia menolak huluran kasih lelaki itu, tetapi bermati-matian juga lelaki itu cuba dan terus mencuba. Sehinggalah hatinya sedikit demi sedikit terbuka untuknya. Mengapa setelah bunga mekar di hati, dia melangkah pergi. Kasih dan cintanya selama ini tidak cukupkah untuk mengikat hatinya setia pada dirinya?



Begitu mudah kasih seorang lelaki beralih arah setelah berjumpa dengan gadis yang cantik dan sexy. Murah sangatkah nilai cintanya sehingga begitu mudah dia memutuskan pertAalian kasih ini? Ami menarik nafas panjang. Dia tidak menyangka, saat hati mula menyayangi lelaki itu, dia ditinggalkan. Sikapnya, nama saja baik, rupanya hanya topeng semata-mata untuk mengelabui mata hatinya supaya tunduk dengan godaan hati untuk berkasih sayang.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 15 Disember 2016

Disember 15, 2016

Prolog : Hati Yang Kau Sakiti

Assalam dan selamat pagi. Ini adalah cerita terbaru saya. Dalam proses pembikinan. Ia adalah kesinambungan daripada Cerpen Hati Yang Kau Sakiti. Boleh Baca dekat Ilham (klik di sini)
********
“Aku menyampah tengok si Hafiz tu. Dia tak sesuailah untuk Ami.”
“Sama.”
“Apa yang Ami nampak dekat dia tu? Aku tak fahamlah.”
“Mata orang bercinta ni buta. Yang buruk pun nampak baik. Yang hodoh pun hensem.”
“Kita kena tolong dia. Jangan biarkan dia terperangkap denga mamat bertopeng baik tu.”
“Habis tu kita nak buat apa?”
“Cari jalan pisahkan mereka.”
“Any idea?”
“Tengah fikir.”



Amina Nabila


Amru Hafiz 





Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Khamis, 3 November 2016

November 03, 2016

Bab 10 : Cinta Asma dan Ferhad

Ihsan encik google


“Lambat bangun hari ni, Asma?” tegur Rohani.

Asma pandang wajah ibunya sambil sengih-sengih. Pagi ini dia terlajak tidur. Sebabnya dekat pukul 4 pagi baru tertidur, solat subuh pun terasa diawangan kerana tak cukup tidur. Selepas subuh dia tumbang lagi. 

“Tak dapat tidur semalam ibu. Dekat pukul 4 baru rasa ngantuk.”

Rohani geleng kepala. 

“Kenapa tak datang bilik ibu?” 

“Kasihan kat ibu pulak. Lagipun ibu baru nak sihat. Nanti tak cukup tidur, sakit lagi. Asma pulak yang risau,” balas Asma. 

Sebenarnya semalam dia ada jenguk ibu. Nak tumpang tidur. Tapi bila tengok ibu lena, tidur pun berdengkur, dia tak jadi kacau. Biarkan ibu berehat. Lagi pun dah hampir seminggu ibu batuk malam. Malam tadi baru okey. 

“Tak dapat tidur sebab hari ini Asma akan jadi isteri orang?”

Asma diam. Dia tuang teh O panas ke dalam cawan. Dia tenung air tersebut. Hatinya terasa berat. Betul ke ini keputusan yang tepat untuknya. 

“Ibu, Asma takutlah,” Asma gigit bibirnya. 

Rohani tarik kerusi di sebelah anaknya. Dia duduk dan pandang Asma di sisinya. Dia faham perasaan anaknya sekarang. Apa yang dialami oleh Asma juga pernah dialaminya hampir 20 tahun lalu. Ketika itu dia sebaya Asma sekarang.

“Ibu pun kahwin umur 18 tahun. Malam nak nikah tu, satu malam ibu tak dapat tidur langsung. Ibu kena kahwin sebab nak langsaikan hutang bapak ibu. Ibu langsung tak kenal ayah Asma pun ketika itu. Sebab nak selamatkan bapak ibu. Ibu akur.”

“Ayah Asma pun kena paksa juga. Akhirnya kami kahwin. Malam pertama itu ayah Asma terus terang dengan ibu. Dia tertarik dengan islam. Lepas ni dia akan peluk agama islam. Dia tak paksa ibu ikut dia. Tapi sebab ayah Asma dah jadi suami ibu. Kacak dan gagah pulak tu, ibu jatuh cinta pandang pertama. Ibu cakap ibu akan ikut dia sebab dia dah jadi suami ibu. Susah senang ibu akan lalui dengan dia.”

“Jadi seminggu selepas itu kami diam-diam larikan diri dari kampung. Datuk Asma belah ayah ni terkenal dengan bengis dan garangnya. Dia pantang anak-anak tak ikut cakap dia. Dia dah rancang siap-siap hidup anak-anaknya. Ayah Asma patutnya mewarisi harta dan pangkat datuk Asma. tapi Ayah Asma tolak. Dia cakap dia nak tinggalkan budha dan masuk islam. Mengamuklah orang tua tu. Ayah Asma kena kurung. Ibu beranikan diri lepaskan dia dan kami lari ke sini mulakan hidup baru. Kahwin semula dan tukar nama.”

Asma terlopong. Inilah kali pertama dia mendengar kisah ayah dan ibunya. 

“Ibu tak menyesal?”

Rohani senyum sambil geleng kepala.

“Ayah Asma seorang suami dan kekasih yang baik. Kami saling menyintai selepas berkahwin. Kami belajar mengenai diri masing-masing selepas kahwin. Banyak masam manis, pahit maung kami lalui bersama dan itu yang menguatkan cinta kami. Asma lahir hasil cinta kami. Anugerah terindah buat ibu dan ayah.”

“Ibu yakin jika ayah masih hidup sekarang, tentunya dia lah paling gembira. Anak manjanya akan jadi isteri orang. Kemudian akan bergelar pelajar Universiti juga.”

“Kami yakin Asma akan jadi seorang isteri solehah. Bersemangat tinggi. Sudah sampai masanya Asma membina hidup sendiri. Tapi ibu tetap ada di sini jika Asma inginkan nasihat ataupun telinga untuk mendengar setiap luahan hati Asma. Namun paling penting jaga hati suami, hormat dia, cinta dia dengan sepenuh hati Asma. In shaa allah... Asma akan memperolehi bahagia nanti.”

“Terima kasih ibu.” Asma peluk ibunya. Hatinya lega. Jika ibu mampu bahagia dengan ayah. Dia juga mampu bahagia dengan Ferhad. Ketidakpastian itu, adalah cabarannya. 

“Assalamualaikum...”

“Assalamualaikum... Asma..”

“Oo.. Asma..”

“Pergi tengok siapa yang datang tu.”

“Rasanya macam suara Aida, ibu.”

Asma pantas menuju ke pintu utama rumahnya. 

“Waalaikumussalam.” Sebaik sahaja pintu dibuka wajah Aida terus dilihatnya.

“Nasib baik aku sempat brake tangan aku ni, kalau tak benjol muka kau. Tak lawa dah nak naik pelamin nanti,” Aida terus menyerang Asma. 

“Mana kau tahu aku nak kahwin hari ini. Ingatkan sekejap lagi nak pergi rumah kau. Nak ajak kau temankan aku malam nanti.”

Aida juih bibir. 

“Ginilah kawan. Perkara sebesar ni, malam ni nak jadi bini orang, pagi ni baru nak cari aku.”

“Weh... Aku pun kelam kalibut ni. Baru 2 hari lepas Nek Som dan ibu bagitahu aku. Semalam seharian pergi cari baju nikah. Mana sempat aku nak cari kau. Bercerita segala-galanya pada kau,” terang Asma. 

“Jadi betullah ni, kau nak nikah dengan abang Ferhad? Cucu Nek Som yang hensem tu?”

Asma berkerut dahi. 

“Bukan ke kau cakap semua cucu lelaki Nek Som ni hensem belaka ke?”

“Abang Ferhad ni extra-extra hensem tau. Arkitek pulak tu. Duduk overseas. Bertuah kau.. Lepas ni ikut dia ke overseas.” Macam bertih pulak mulut Aida pagi ni. Pot pet tak berhenti. Asma kemam bibir nak ketawa. Kemudian dia muncungkan bibirnya. 

“Tak ada maknanya aku ikut dia. Kan hujung bulan ni kita akan sambung belajar. Mana boleh aku ikut dia. Lagipun aku tak sanggup tinggal jauh beribu batu dengan ibu.”

“Habis pun kenapa kau nak kahwin dengan dia?” soal Aida hairan. Yela dah kahwin mestilah ikut suami. Ni suka hati Asma pulak tak nak ikut. 

“Kami kahwin sebab nak tunaikan permintaan Nek Som. Dia nak sangat tengok Ferhad ni kahwin dengan aku. Dia nak aku betul-betul jadi cucunya.”

“Sayang betul Nek Som kat kau ya.”

“Tapi kan, kau memang bertuahlah. Tak kisahlah kahwin sebab apa, asalkan Ferhad jadi suami kau yang sah.”

“”Jeles aku.” sengih Aida. Cemburu tu ada sikit. Tapi dia turut tumpang bahagia jika Asma bahagia. Asma seorang kawan yang baik. Asma tidak berputus asa membantunya mengulang kaji pelajaran. Jika tidak kerana Asma sudah tentu dia tidak akan merasa menyambung pelajaran ke Universiti. Alhamdulillah, dia berjaya mendapat tempat di Uitm. 

“Kau kena temankan aku tau malam ni, jangan tidak..”

“Iya, aku temankan. Akad nikah kat masjid kan? Siapa jurusolek kau? Baju pengantin mana aku nak tengok?” Aida terjenguk-jenguk melihat ke dalam bilik Asma. Ketika ini pintu bilik Asma terbuka luas. 

“Akad nikah dekat rumah Nek Som. Jurusolek Achik Zana, anak saudara Nek Som.”

“Yang ada butik pengantin dekat Kubang Kerian tu ke? Weh mahal giler tau upah dia. Baju pun ambil dengan dia juga ke?” 

Asma angguk. 

“Cayalah kau. Dia mekap cantik. Kak long aku pun ambil dengan dia juga. Ambil pakej pengantin dengan dia. Tu pun paling murah RM3,000. Tapi bukan dia yang jadi jurusolek. Pekerja dia.”

“Aku tak tahu berapa. Semuanya Nek Som yang uruskan,” keluh Asma.

“Tak kisahlah berapa, Asalkan kau jadi pengantin paling cantik malam ni.”

“Lupa pulak, tema warna apa?”

“Aku nak pakai baju warna apa?”

“Tema putihlah. Kau pakailah warna apa pun tapi yang pasti aku nak kau temankan aku. Lagipun majlis ni untuk saudara mara je.”

“Saudara mara pun, dekat 200 orang jugak tau. Satu kampung ni ada bau-bau bacang dengan Nek Som tau.”

Terkejut Asma mendengarnya. Alamak! Ni bukan majis kecil-kecil lagi. 

“Aku kena pergi rumah Nek Som tengahari ni. Kau kena ikut aku sekali tau. Kena temankan aku. Jangan tinggalkan aku. Aku tak kenal anak cucu Nek Som yang lain. Aku takutlah.”
“Isyy.. tak ada apalah. Abang Ferhadkan ada.”

“Tak ada. Nanti tengahari dia akan tumpang sementara rumah Pak Ali. Nak akad nikah malam nanti baru dia ada.” 

“Kau kena temankan aku. Jangan tinggalkan aku.”

“Iya.. Iya laa aku temankan.”

“Aku kena balik dulu cakap kat mak aku dan ambil barang. Nak pilih baju mana paling cantik nak pakai malam ni.”



Asma angguk. Dia tarik tangan Aida dan genggam erat. Dia berterima kasih sangat. Selain ibu, ada Aida temankannya malam ini.


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.
November 03, 2016

Bab 9 : Cinta Asma dan Ferhad



“Ferhad, lepas ni jumpa papa.”

Ferhad angguk. 

Fatin Nur pandang dengan ekor mata papanya menghilang di sebalik pintu bilik. Yang lain-lainnya turut sama beredar meninggalkan dia dan Ferhad. Fatin Nur cuit lengan abangnya. 

“Apa cerita? Bukan ke Tiffany tu kekasih abang?” 

“Tiffany tu kawan, bukan kekasih.”

“Kawan?” Fatin Nur angkat kening.

“Kawan tidur sebilik, sekatil?”

Syyuuuh... Ferhad letak jari telunjuk di bibirnya. 

“Kau nak semua orang dengar ke?”

Fatin Nur ketawa sinis. Dia tahu sisi gelap Ferhad.

“Pandai pulak bila nak kahwin pilih perempuan baik-baik,” sinis Fatin Nur. 

“Kalau kau tak tahu apa-apa, baik diam,” marah Ferhad dengan nada tertahan. 

“Abang, tak payah nak berlagak baiklah depan nenek bila setiap rahsia abang kat sana dalam poket Fatin.”

“Rahsia apa? Apa yang kau tahu? Jika kau rasa rahsia-rahsia aku dalam poket kau tu berbaloi kau bagitahu nenek, pergilah cakap. Abang tak kisah. Tapi bila jadi apa-apa kat nenek, kau yakin ke kau mampu bertanggungjawab,” bidas Ferhad. Sakit hati mendengar ugutan adiknya. 

Fatin Nur bungkam. Tajam matanya memandang abangnya yang tersenyum sinis. 

“Abang buat ni untuk nenek. Nak gembirakan hati nenek. Terpulang pada kau nak cakap apa pun pasal abang. Asalkan nenek tetap gembira akhirnya.” Usai berkata, Ferhad meninggalkan Fatin Nur sendirian. Dia mencari papanya. 

“Ada apa papa nak jumpa saya?”

“Duduk dulu Ferhad,” arah Fakrul. 

Ferhad bergerak mendekati papanya. Dia mengambil tempat di kerusi di hadapan Fakrul. Angin malam bertiup agak kuat. Membuatkan tubuh mereka agak kedinginan. Jam sudah menjangkau pukul 10 malam. 

Fakrul larut dalam fikirannya sendiri. Rumah ini tempat dia lahir dan dibesarkan. Namun sejak dia berusia 13 tahun dia telah meninggalkan rumah ini. Tinggal di sekolah berasrama penuh, seterusnya melanjutkan pelajaran ke Australia dalam bidang perakaunan. Jadi tidak banyak kenangan di usia remaja terukir di sini. Seterusnya dia membina hidup di Kuala Lumpur. Kampung halaman hanya dijengah dua atau tiga kali setahun. 

“Betul ke kau nak kahwin esok. Kau pasti dengan keputusan yang kau buat ni?”

“Saya pasti papa. Lagipun ini adalah permintaan nenek. Saya mahu menggembirakan nenek.”

“Jangan sebab kau nak gembirakan nenek, kau rosakkan hidup anak orang. Papa tahu apa yang kau buat di U.K. Papa tahu siapa Tiffany.”

Ferhad terdiam. Dia tarik nafas sebelum menjawab. Wajah serius papa menggambarkan dia tidak setuju dengan perkahwinan ini. 

“Ferhad tahu apa yang Ferhad buat.”

“Pasal Tiffany, itu cerita Ferhad di U.K. tiada kaitan langsung dengan perkahwinan ini. Lagipun Asma tak perlu tahu wujudnya Tiffany. Tiffany pula tak perlu tahu wujudnya Asma.”

“Kau seolah-olah nak permainkan mereka.”

“Tak. Ikhlas saya katakan, saya dah mula sukakan Asma. Tiffany pula ada teman saya di U.K. Kami tidak pernah terikat dengan sebarang perasaan.”

“Mudahnya kau cakap. Pernah tak kau fikirkan kesan di atas setiap perbuatan kau tu.”

Ferhad geleng kepala.

“Kenapa papa tiba-tiba ambil berat tentang hidup saya? Selama ini ada papa tegur setiap kesalahan saya lakukan? Tak ada bukan. Tanpa beri saya peluang papa halau saya ke rumah nenek. Jadi papa tidak ada hak nak persoalkan apa yang saya buat.”

“Selamat malam papa.”

Ferhad melontarkan tubuhnya ke katil. Biliknya telah berhias cantik. Malam esok Asma akan menemaninya. Majlis akad nikah akan diadakan di rumah ini selepas solat isyak. Kemudian sesi bergambar dan jamuan makan. Nenek tak ajak ramai. Cuma jiran tetangga terdekat, saudara mara yang tinggal berdekatan dan orang masjid. Itu pun sebagai mewar-warkan pernikahan mereka. 

Dia pandang lelangit kelambu yang baru di pasang petang tadi. Sekuntum bunga mawar tergantung di tengah-tengahnya. Ketika lampu ditutup mawar tersebut akan bercahaya.

Lama dia memerhati mawar itu. Terbias di dalam mindanya wajah Asma dan Tiffany. Dua orang yang berbeza rupa dan personaliti. 

Asma yang baru dikenali dan bakal menjadi isterinya seorang yang ceria dan berfikiran positif. Bibirnya sentiasa tersenyum. Kadang kala berani membalas renungannya walaupun malu. Dengannya dia seolah-olah baru menemui bidadari. Asma si dara pingitan yang baru mahu mengenal dunia. Dia matang dari usianya yang sebenar kerana kehidupan yang dilaluinya. 

Tiffany pula gadis bermata biru yang galak dan berani. Seksi dan berfikiran terbuka. Perhubungan mereka tidak terbatas walaupun hanya berteman. Mereka bebas melakukan apa sahaja. Tiffany yang banyak membantu dan menemaninya ketika kesunyian di rantau orang. Tiffany teman yang telah hampir 10 tahun dikenalinya sejak dia bergelar mahasiswa. Tiffany yang dapat membaca gerak geri dan apa yang terlintas di dalam fikirannya. Sebab itulah mereka serasi. Tiffany tidak pernah mendesak. Tapi dia tahu Tiffany mengharapkan sesuatu dari perhubungan teman tapi mesra mereka. Cuma hatinya tidak pernah terdetik rasa cinta. Perhubungan mereka baginya hanya sahabat dan nafsu.

Dalam melayani perasaan sendiri, Ferhad tertidur. 

Asma pandang kipas yang ligat berputar. Malam semakin dingin. Matanya masih lagi terkebil-kebil memandang ke atas. Sejam berlalu namun matanya masih lagi berdegil. Dia pandang jam loceng di atas meja sisi katilnya. Sudah hampir satu pagi. Jarang dia tidur selewat ini. Biasa pukul sepuluh malam dia sudah pun terlena dan akan bangun pukul 4.30 pagi. Itulah rutinnya sejak ayahnya meninggal dunia. 

Resah dan takut menunggu hari esok. Inilah yang mengganggu fikirannya sehinggakan dia tidak mampu lena. Dia pasrah dengan jodohnya datang cepat. Tapi di dalam hati masih wujud ketidakpastian. Seperti ada sesuatu yang bakal berlaku selepas ini. Persoalan yang timbul, mampukah dia melaluinya dengan hati tenang dan tabah. 

Ferhad lelaki matang. Bakal menjadi suami dan imannya. Dia lelaki yang hampir sempurna di matanya. Terasa diri amat kerdil jika dibandingkan dengannua. Dia si gadis kampung, penjual sayur. Tiada rupa yang hendak dibanggakan. Apa lagi harta kekayaan. Pelajaran pula tiada. 

Tidak banyak yang dia tahu tentang Ferhad. Ferhad bekerja sebagai arkitek di U.K. Ferhad telah menetap di sana hampir 5 tahun. Ferhad anak sulung kepada anak sulung Nek Som. dia mempunyai 4 beradik, seorang adik lelaki dan 2 orang adik perempuan. Asma cuma kenal dengan Farah Nur yang dipanggil kak Farah. Adik- beradiknya yang lain dia tak kenal. Malah ke dua bakal mertuanya pun tidak pernah jumpa selain melihat gambar keluarga di rumah Nek Som. 

Nek Som pula telah dianggapnya seperti nenek sendiri. Bilamana ibu tidak pernah bercerita tentang ahli keluarganya. Menurut ibu, dia dan ayah merupakan anak yatim piatu. Berasal dari kampung bersempadan dengan Thailand di Rantau Panjang. Cukup ringkas sehinggakan Asma tidak mampu membuka mulut bertanya lebih lanjut sebab mata ibunya telah berair. Ada cerita sedih yang ibunya tidak mahu ceritakan kepadanya. Jadi cukuplah dengan maklumat yang sedikit itu. Dia sudah cukup bahagia dengan kasih sayang ibu dan ayah. Ditambah pula kasih sayang Nek Som seperti neneknya. 

Asma berkalih badan. Jam terus berdetik. Matanya terus segar tanpa tanda-tanda mengantuk. Dia mengalah. Lantas bangun dan berlalu ke bilik air. Mungkin dengan bersujud kepada-NYA mampu menjadi penawar keresahannya. Apa pun yang berlaku hari esok dan masa depan, dia mahu terus gagah menghadapinya. Dia tidak akan sesekali mengalah. Bahagia adalah impiannya. Orang kata, nak bahagia kena usaha. Nak kejayaan juga perlukan usaha. Dia mahu keduanya. Kebahagiaan dan kejayaan. 

Dia mahu inilah jodohnya yang pertama dan terakhir. 








Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 1 November 2016

November 01, 2016

Bab 8 : Cinta Asma dan Ferhad

Ihsan Encik Google


“Pelamin siapa tu mak? Ada orang nak kahwin ke?” Soal Fadhilah, anak ke dua Nek Som. 

“Ferhad. Esok akad nikah,” beritahu Nek Som. Anak cucunya semuanya telah sampai kecuali Fahim, adik Ferhad yang sedang belajar di Australia dan keluarga anaknya Fatimah. Sudah lama Fatimah tak balik kerana kecil hati dengan sikap Nek Som yang melebihkan Rohani dan Asma. 

Semuanya tercengang dan keliru.

“Kahwin dengan siapa? Tiffany ke? Bila dia peluk islam?” tanya Fatin Nur, adik Ferhad.

“Siapa Tiffany?” Soal Nek Som dan Fakrul serentak. 

Fatin Nur gigit bibir. Tak sengaja membocorkan rahsia abangnya. 

“Kawan saya di U.K,” jelas Ferhad ringkas. Sebolehnya dia tidak mahu keluarganya tahu tentang kewujudan Tiffany.

“Habis tu Ferhad nak kahwin dengan siapa? Orang mana? Bila pergi meminang? Kenapa mama tak tahu pun?” Soal Mariana kecil hati. 

“Tak ada siapa yang tahu. Ni semua rancangan aku. Permintaan terakhir sebelum aku tutup mata. Ferhad saja cucu aku yang paling rapat. Selalu telefon aku tanya khabar walaupun duduk di seberang benua nuh.”

Semua orang terdiam. 

“Ferhad juga cucu aku. Kau tak boleh paksa dia kahwin dengan pilihan kau,” tegas Mariam, mak Mariana. 

“Aku tak paksa. Dia juga suka dengan budak tu,” jawab Nek Som tegas. 

“Siapa nama dia? Aku nak kenal?”

“Nama dia Asma opah. Ferhad yakin bila opah jumpa dia, opah juga akan suka.”

“Asma? Anak Rohani tu ke?”soal Fadhilah inginkan kepastian.

“Betullah tu.”

“Mak... budak tu masih sekolah lagilah mak. Mak sedar tak apa yang mak buat ni,” keluh Fadhilah. 

“Mana kau tahu dia tu masih sekolah? Tahun bila? Tahun lepas ke?” 

“Asma dah habis sekolah. Hujung bulan ni sambung belajar kat UPM.” 

“Samalah tu Mak. budak lagi tu. Satu apa pun tak tahu lagi. Macam mana mak boleh fikir nak nikahkan diorang ni.”

“Siapa yang tak tahu apa? Macam anak kau yang tak tahu satu apa pun. Tahunya suap nasi terus ke mulut. Tahunya belek-belek muka di cermin 24 jam. Kemas rumah pun tak tahu. Tak pun tahu perabih duit beli entah apa-apa yang tak guna tu. tak reti nak fikir lagi,” sindir Nek Som.

“Alaa... macamlah Si Asma tu tahu sangat,”bebel Fatin Nur perlahan. Dia cukup tak suka bila neneknya mula mengungkit tentang kelemahannya dan sepupu-sepupunya yang lain. Muda lagi, banyak masa lagi nak belajar. Lagipun apa guna ada pembantu rumah kalau segala kerja rumah kena buat sendiri. 

“Bila aku cakap, tahu pulak nak menjawab. Aku tak pernah ajar anak-anak aku menjawab bila orang tua bercakap.” tajam Nek Som menjeling Fatin Nur.

“Fatin, jangan nak kurang ajar dengan nenek.”

“Biarkan budak tu jawab. Dia ada mulut nak pertahankan diri. Jangan sebab dah suka sangat dengan budak tu, yang busuk baunya wangi.”

Nek Som terdiam. Hatinya pedih. 

Ferhad kasihan melihat neneknya. 

“Saya tak kena paksa pun. Saya sendiri yang rela kahwin dengan Asma tu. Nantilah mama, papa, mak ngah dan opah kenal dia, tentu akan suka dia.”

“Farah kenal Asma tu. Dia cantik mama,” celah Farah Nur. rasanya dia pernah bertemu dan berbual dengan Asma ketika datang bercuti awal tahun baru-baru ini. 

“Dia tolong maknya jual sayur dekat pasar kan, abang Ferhad?” 

Ferhad angguk. 

“Betullah. Dia buat kek coklat moist sedap. Hari tu semasa Farah datang bercuti, kebetulan birthday Farah. Dia yang buatkan kek tu.”

“Eleh, entah-entah beli dekat kedai.”

“Beli apa pulak. Dia memang buat. Depan mata Farah lah.”

“Tunggu kejap. Farah ada bukti.” dia buka galeri photo I phone 3 nya, mencari gambar yang sempat dirakamkan pada hari itu. Rasanya banyak juga yang dia ambil pada hari itu. 

Haa.. jumpa pun. Lalu diserahkan I phone 3 kepada Mariana. 

“Lawa orangnya,” puji Mariana.

“Lawa pun budak lagi. Orang kampung pulak tu. Entah-entah bila kahwin dengan Ferhad jadi lupa diri,” cemuh Maria. 

“Mak ayah dia orang siam. Merantau ke mari,” beritahu Nek Som tanpa ambil endah dengan cemuhan besannya.

“Dia tidak ada saudara mara ke dekat sini?”

“Setahu aku tak ada. Aku nilah keluarga mereka sejak mereka pindah sini semasa Asma dalam kandungan mak dia. Lima tahun lepas ayah Asma meninggal dunia sebab kemalangan jalan raya.” 

“Aku bukannya main suka-suka tangkap muat. Aku pilih yang terbaik untuk cucu aku.”

“Terbaik apa kalau tak tahu asal usul. Bukan asal orang beragama islam pun,” cemuh Maria lagi. 

“Lagi baik orang yang baru peluk islam dari islam sejak lahir. Nama saja islam tapi perangai mengalahkan orang bukan islam. Dah tua-tua masih tak sedar diri,” sindir Nek Som sambil jeling besannya. 

‘Dah tua tapi tak tahu nak letak kain atas kepala. Masih lagi berlagak muda dengan pakai pakaian mengikut fesyen semasa. Aku tengok pun malu nak mengaku besan. Nasib baik Mariana, menantunya tidak ikut perangai maknya.’

“Saya tahu mak. Tapi sebagai ibu bapa dia, saya pun berhak juga nak kenal siapa bakal jadi menantu saya. Latar belakang keluarganya.” 

“Aik tahu pulak peranan kau sebagai mak dia. Selama ni, selepas dia buat silap besar dulu, ada kau ambil berat tentang dia? Sakit sihat dia? Tak adakan? Sebab kau ikut sangat cakap anak lelaki aku tu, konon nak mengajar anak. Tapi menjahanamkan anak!” marah Nek Som. 

Terdiam Mariana dibuatnya. 

“Mak..., perkara tu dah lama dah. Ferhad ni dah berjaya. Tak perlulah mak nak ungkit-ungkit lagi,” keluh Fakrul kesal. 

Dulu dia pernah buang Ferhad kerana Ferhad terlibat dengan pil ecstasy. Ditangkap polis dan hampir-hampir dipenjarakan. Dia menghukum Ferhad tanpa memberinya peluang membela diri. Kononnya nak mengajar Ferhad, dia halau Ferhad dari rumah. Dihantar balik kampung. Ketika itu Ferhad baru berusia 16 tahun. Sejak hari itu Nek Somlah yang menjaga Ferhad. Hubungan kekeluargaan mereka renggang sehinggalah Ferhad membuktikan dia tidak bersalah dengan keputusan cemerlang SPM. Ferhad kembali ke rumahnya namun hubungan mereka tidak serapat dulu. 

“Nek, saya pun dah lupa dah Nek,” ujar Ferhad pula. Dia tidak mahu keluarganya bertengkar kerana perkara yang lepas. Lagipun dia lelaki, tidak ada istilah paksaan dalam hal ini. Memang mulanya dia mahu bantah. Tapi bila dah melihat dan kenal Asma, dia sudah mula dapat menerima Asma sebagai bakal isterinya. 

“Jadi, jangan nak pertikaikan apa yang aku buat. Aku tahu apa yang terbaik untuk cucu aku,” tegas Nek Som sebelum beredar masuk ke dalam biliknya. 

Namun langkah kakinya terhenti, “Makanan yang korang makan malam ni semuanya Asma yang masak.”

Masing-masing terdiam. Ayam masak merah yang cukup segala rasa, Air asam ikan bakar cukup menyelerakan, gulai lemak daging salai cukup memikat. Sambal belacan cukup rasa. Masing-masing dua kali tambah. Jadi mereka diam tak terkata. 


Dalam diam Ferhad senyum sinis.


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan.
 Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.

Jumaat, 28 Oktober 2016

Oktober 28, 2016

Bab 7 : Cinta Asma dan Ferhad

Untuk korang semua.. Terima kasih kerana like dan baca cerita ini... Untuk kawan-kawan yang menyambut DEEPAVALI. Selamat hari DEEPAVALI. 




Dua jam berkurung menerima rawatan muka dan badan, Asma terasa segar dan bersemangat positif. Hatinya gembira. Keluar dari bilik rawatan dia menuju ke tempat pakaian pengantin. Ferhad dan Nek Som sedang menunggunya di sana. 

“Dah siap pun. Wah naik dah seri pengantin,” tegur Achik Zana apabila melihat Asma menghampiri mereka. 

Asma merasakan langkahnya canggung. Bila mata helang Ferhad turut memandangnya tanpa berkelip. Dia tunduk dan berjalan mendekati Nek Som. Lengan Nek Som dipautnya. 

“Lagi 2 hari nak nikah, mestilah dah naik seri. Kau ni pun Zana macamlah tak pernah tengok bakal pengantin,” celah Nek Som. Dia bangga melihat wajah asli Asma yang mempunyai auranya tersendiri. Hatinya juga cantik. Sebab itulah dia mahu Asma jadi isteri Ferhad. Dia berharap nanti Ferhad akan nampak keistimewaan Asma sebagaimana mata hatinya nampak. 

“Asma ambil baju ni, pergi cuba di bilik persalinan sana. Kalau ada yang kena alter, kita alter hari ini juga. Achik mahu baju Asma dan Ferhad siap hari ini.”

Asma akur. Dia ambil baju tersebut dan melangkah ke bilik persalinan. 

“Jurugambar mana?” Tanya Nek Som. 

“Tadi ada, nanti kejap Zana telefon tanya.”

“Minta dia ambil gambar pra perkahwinan mereka ni. Kita bergambar di sini je. Tak perlu banyak-banyak gambar pun tak apa. Janji ada kenangan manis.”

“Tanggung beres Mak Som,” Achik Zana tunjuk isyarat OK dengan tangan kanannya. Tangan kiri pula melekap telefon bimbit di telinga kiri.

Ferhad keluar dari bilik persalinan dengan memakai baju melayu berwarna krim. Baju tersebut terletak elok di badannya. Dia mengadap cermin untuk memakai sampin songket. Jurugambar terus menjalankan tugasnya mengambil gambar pra perkahwinan Ferhad dan Asma. 

Dia menangkap saat-saat Asma keluar dari bilik persalinan dan mata helang Ferhad terus memandang di pantulan cermin di hadapannya. Ferhad kagum melihat pengantinnya cantik dan berseri. Asma tertunduk malu apabila bertentang mata dengan Ferhad menerusi cermin. 

Achik Zana membantu Asma membetulkan bajunya. Dia memakai baju kurung berpotongan moden berwarna krim sedondong dengan baju Melayu Ferhad. Dihiasi dengan manik dan labuci berwarna pink dan silver. Shawl juga berwarna krim dan dihiasi dengan batu swarovski. Aksi mereka ketika mencuba baju pengantin terus dirakamkan oleh jurugambar. 

Saat Asma tersenyum malu-malu berbalas pandang dengan Ferhad dilihat dengan penuh gembira oleh Nek Som. Dia harap dua hati ini akan berpaut sayang, berbunga cinta nanti. 

Ferhad mendekati Asma yang sedang memandang cermin. Setiap langkah Ferhad diperhati oleh Asma. Ada senyum malu menghiasi bibirnya. Langkah tegap Ferhad membuatkan hati Asma berdengup laju. Rasanya dia telah jatuh cinta dengan bakal suaminya sendiri. 

“Cantik. Asma cantik hari ini,” puji Ferhad apabila dia berdiri di belakang Asma. Rapat tetapi masih lagi ada jarak. Mereka saling berbalas senyuman di hadapan cermin. 

Jurugambar terus memetik lensa kameranya. Dia puashati dengan kerjasama dan keserasian yang bakal pengantin tonjolkan. Semuanya nampak spontan dan semulajadi. Mereka ada tarikan magnet yang kuat tanpa mereka sedari. Telatah dan gelagat mereka yang malu - malu membuatkan jurugambar tersenyum. 

“Abang pun kacak. Hensem,” balas Asma malu-malu. Gugup. Tapi dia memberanikan diri menatap mata bakal suaminya. Seakan mimpi. Dalam usia baru menjangkau 18 tahun dia bakal bergelar isteri kepada seorang lelaki yang tidak pernah terlintas pun akan jadi suaminya. Dalam rangka perancangan masa depannnya, dia cuma mahu menghabiskan masa membahagiakan ibunya dahulu sebelum mengejar kebahagiaan sendiri. 

Tapi di sini, hari ini, dia sedang mencuba baju yang bakal dipakai di hari besarnya. Hari yang akan mengubah segala-galanya, status dan juga keutamaan di dalam hidupnya. 

Ferhad, bakal suaminya. Hanya dikenali lewat cerita yang disampaikan oleh Nek Som. Ferhad, anak muda yang sedang mencipta nama dalam bidang arkitek di United Kingdom. Sentuhan emasnya sentiasa dinanti-nantikan. Seorang anak muda yang tidak betah berbakti di negara sendiri. Menurut Nek Som, kata Ferhad peluang untuknya mengembangkan bakat dan kebolehannya di sini terhad. 

Kata Nek Som lagi, dia dengan Ferhad sepadan. Sama-sama bertangan seni walaupun minat berbeza.

Cuma adakah hati mereka berirama yang sama?

Ferhad pandang Asma. Ini kali pertama mereka sedekat ini. Dia mampu melihat wajah mulus Asma. Kulitnya cantik. Nampak bebayang urat-urat merah dibawah kulit. Tanpa secalit mekap, wajahnya tetap menawan. Tanpa secalit gincu, bibirnya tetap basah merah memukau. Ingin sekali dia merasai kemanisannya. Adakah rasanya seperti madu bunga mawar yang segar. Halkum Ferhad bergerak-gerak. 

Ehemmm..hemm. Dehaman jurugambar mematikan khayalan yang semakin jauh. Dia pandang sekilas jurugambar yang tersengih perli. Wajahnya merah. Telinganya juga merah. Segan apabila tertangkap basah begini. 

Asma yang polos memandang tanpa mengerti. 

“Kak Zana, rasanya dah cukup gambar untuk pra ni. Kita ambil masa majlis pulak. Lagipun saya nak berkejar ke majlis tunang pulak ni,” beritahu Zarul, jurugambar rasmi untuk butik Achik Zana. 

“Okeh. Kak Zana pun fikir macam tu jugak. Lebih-lebih lagi bila tengok bakal pengantin kita ni lapar, macam nak telan je bakal isteri dia,” Achik Zana senyum perli sambil jeling Ferhad. 

Zarul sudah melepaskan ketawa yang tertahan tadi. 

“Itulah sebabnya aku nak buat cepat-cepat,” celah Nek Som pula. 

“Dah namanya bakal isteri, kalau cicip sikit pun jadilah,” Ferhad tidak mahu kalah. Mana mungkin dia biarkan dirinya dibahan depan-depan.

“Jangan nak melalut, lepas nikah nanti, nak cicip ke nak makan ke, nenek dah tak kisah. Sekarang ni nenek kisah sangat, sebab nenek perut lapar nasi.”

Serentak mereka yang berada di situ ketawa dengan reaksi Nek Som.

Asma yang mulanya tak faham, tertunduk malu.

“Pergi tukar baju. Lepas ni kita pergi makan dan balik. Petang nanti Zana nak datang pasang pelamin di rumah nenek.”

“Haaa.... ada pelamin jugak ke nek. Kata tak ada apa-apa majlis,” Asma mula gelabah. Malulah dia nanti. 

Dipandang Ferhad minta simpati. 

“Untuk ahli keluarga kita je. Malam nanti tentu anak cucu nenek sampai. Majlis kecil-kecilan untuk ahli keluarga. Tidak ada orang luar. Jangan risau,” terang Nek Som. 

“Lagipun inikan majlis nikah kau. Takkanlah kau tak nak merasa duduk atas pelamin?”

“Buat simple-simple pun saya tak kisah nek,” balas Asma. 

“Tapi nenek teringin tengok kau berdua atas pelamin. Nenek jugak nak sarungkan cincin tunang kat jari kau.”

“Ok. Ferhad setuju nek. Lagipun inikan sekali seumur hidup.” 

Asma pandang Ferhad. Ferhad bagi isyarat mata supaya ikut sahaja apa yang nenek rancangkan. 

“Jadi bolehlah Asma berangan jadi cinderella sekejap.” Akhirnya dia mengalah. Tak salahkan mengembirakan hati nenek?

Achik Zana yang jadi pemerhati, menguis hujung matanya. Melihat kegembiraan Mak Som, hatinya sebak. Sudah lama dia tidak melihat Mak Som bersemangat begini. Walaupun bibirnya sentiasa senyum, tapi hatinya sentiasa menangis. Merindui anak cucu yang jarang-jarang mahu menziarahi dan mengambil tahu tentang kesunyian hati tuanya. 

“Gembirakan hati nenek selagi boleh Asma dan Ferhad,” titip Achik Zana ketika mereka mahu beredar. 

“In Shaa Allah.” 

Perlahan mereka menjawab, serentak.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Rabu, 26 Oktober 2016

Oktober 26, 2016

Bab 6 : Cinta Asma dan Ferhad

Assalam... Seperti yang saya janjikan dalam facebook., Dapat 100 like saya up bab 6. Jadi ni bab 6 untuk korang semua... Terima kasih daun keladi, nanti like-like laa lagi... ya...


Asma duduk diam-diam di belakang. Nek Som layan bual dengan Ferhad. Mereka sedang dalam perjalanan ke pusat bandar, cari baju pengantin. Padahal butik pengantin ada je dekat dengan rumah. Boleh sewa baju dan mekap sekali. Tapi Ferhad tak nak. Nak jugak cari yang terbaik. 

Dia apa lagi dalam cuba nak menyembunyikan senyum, melebar juga senyuman di wajahnya. Sekali seumur hidup kan, nak merasa dimanjai dan dilayan bak ratu. Jadi apa salahnya walaupun dia terpaksa tutup gerai sayur. Ibunya nak pergi berniaga pun dia tak benarkan. Lagipun ibu bukannya sihat sangat. Lebih baik duduk berehat dekat rumah. 

Dalam masa 2 hari lagi dia bakal berubah status. Teruja campur takut. Dia tidak bagitahu dekat sesiapa pun lagi. Rasanya ajak Aida sorang lah buat teman menahan debaran nanti. Tapi boleh ke Aida simpan rahsia? Pernikahan ini rahsia besar dia dan keluarga. Orang luar tak boleh tahu sehinggalah satu masa nanti, Ferhad mahu dunia tahu tentang status mereka.

Sebenarnya dia tak kisah pun. Lagipun malulah jika orang tahu tak cukup umur dah gatal nak kahwin. Walaupun ini adalah permintaan Nek Som. Mesti orang cakap, kalau kau tak gatal, tak jadinya pernikahan ini. Siapa yang tak nak bersuamikan orang hensem macam putera Arab Saudi tukan? Sudahlah hensem, kaya pulak tu. 

Bahkan dia sendiri pun masih macam rasa bermimpi. Betul ke jumaat ni aku akan jadi bini orang? Gadis lain, sebaya dia sedang sibuk buat persiapan nak sambung belajar. Dia pula sibuk dengan persiapan nak kahwin. 

Tentang belajar. Satu apa pun tak buat lagi. Surat tawaran tak print lagi. Medical check up pun tak buat lagi. Nanti dah kahwin nak ke sana sini kena minta izin. Dia teringatkan ibu. Teringat pillow talk malam tadi. 

Sambil dia peluk pinggang ibu, dia meluahkan perasaannya. 

“Kenapa ibu terima pinangan Nek Som? Asma tak bersedia lagilah nak kahwin ibu. Asma nak jaga ibu.”

“Ibu pulak nak ada orang jaga Asma bila ibu tidak ada nanti.”

“Ibuuu .. tak naklah cerita pasal mati. Asma nak ibu hidup seribu tahun lagi. Asma nak beri kesenangan kat ibu. Asma mahu bawa ibu pergi umrah, haji dan keliling dunia,” ujar Asma. Kepalanya didongakkan melihat wajah ibunya. Hatinya diserbu rasa takut. Walaupun ibu tersenyum wajah ibu pucat sangat. Macam tak ada darah mengalir di muka ibu. 

“In shaa allah ... jika diizinkan ibu pun mahu ikut Asma. Tapi jika tidak diizinkan, ibu tahu ada suami Asma akan ikut dan temankan Asma.”

“Tak sama. Ibu lain, suami tu lain. Mana boleh sama.”

“Ajal dan jodoh itu kita tak boleh aturkan bila dan di mana kita mahu ia terjadi. Seperti sekarang, ibu ingatkan anak ibu ni kecik lagi. Rupanya dan besar panjang, cukup umur dah nak kahwin. Jadi walaupun berat hati, ibu tahu dah sampai masa Asma kena bina keluarga sendiri. Begitu juga ajal. Walaupun kita belum bersedia dan sudah tentu sampai bila-bila pun kita belum bersedia, malaikat maut boleh datang tiba-tiba mengetuk pintu, ajak roh kita pergi.”

“Jadi Asma kena sentiasa bersedia. Sebab esok walaupun macam-macam kita dah rancang namun perancangan Allah taala melebihi perancangan kita.”

Asma mengamati wajah ibunya lama-lama. Terasa macam ada sesuatu yang ibu sembunyikan darinya. 

“Kenapa Asma rasa ibu ada rahsiakan sesuatu dari Asma.”

“Tak ada sayang. Ibu mana ada rahsia apa-apa pun. Tapi ibu tahu rahsia hati anak ibu ni,” Rohani alih topik. Dia tidak mahu anaknya fikir yang bukan-bukan.

“Rahsia apa? Mana ada rahsia. Asma mana pernah simpan rahsia dengan ibu.”

“Iya ke?”

Asma angguk.

“Kenapa ibu tengok wajah anak ibu merah lepas cakap dengan bakal suami dia. Senyum sorang-sorang lepas tu. Hmmm...”

“Mana ada ibu ni.”

“Adaaa...” melerek suara Rohani mengusik. Dia dapat meneka isi hati anaknya. 

Asma telah jatuh cinta dengan bakal suaminya sendiri. 

Kereta tiba-tiba berhenti. Ingatannya pada ibu pun terbang lari. 

Asma pandang ke luar tingkap. Butik Pengantin Anggun & body SPA. Asma telah liur bila tengok baju pengantin yang dipamerkan ruangan pameran berkaca di depan butik. Menawan dan cantik. Harganya pasti berkali ganda cantik.

Dia orang yang terakhir melangkah masuk. Dinding dicat warna ungu lembut. Wallpaper bunga lavender melatari dinding di belakang meja penyambut tetamu. Ada pintu di sebelah kiri meja tersebut. Sebelah kanan pula tergantung koleksi baju-baju pengantin. Terletak sebuah sofa set untuk pelanggan duduk sambil memilih baju yang mereka berkenan. Asma ralit memerhati sekeliling tanpa menyedari semua mata mereka yang berada di situ berpusat padanya. 

Ferhad cuit lengan Asma. Pantas mata mendongak memandang wajah Ferhad. Ferhad buat isyarat supaya pandang depan. Dahi Asma berkerut tak faham tapi dia ikut juga. Serta merta wajahnya merah semua orang memandangnya. 

“Cantik bakal cucu Mak Som ni. Tak payah dah mekap tebal-tebal bila nikah nanti,” puji seorang wanita berusia lebih kurang ibunya. Wajahnya manis tersenyum memandang Asma atas bawah. Segan Asma dibuatnya. Untuk menutup rasa segannya, Asma pantas hulurkan tangan untuk bersalam. 

“Ni Achik Zana, anak saudara Nenek. Dialah pemilik butik ni. Nenek dah suruh dia siapkan baju pengantin warna putih.”

Asma pandang Ferhad, Ferhad pandang Asma. Nampaknya mereka kena pakai apa yang dipilih oleh Nek Som. Kemudian dia pandang Achik Zana yang masih lagi tersenyum kepadanya. 

“Kulit Asma dah cantik dan sihat. Tak perlu nak buat rawatan kulit dah. Tapi kena mandi bunga untuk naikkan lagi seri.”

“Ikutlah kau nak buat apa pun Zana. Janji Asma ni cantik masa nikah nanti. Biar suami dia tak boleh nak lepaskan dia lepas ni,” selamba Nek Som mengusik Asma dan Ferhad. 

Achik Zana dan pembantunya ketawa kecil. 

“Confirm Mak Som. Sekarang ni pun asyik jeling-jeling je. Nak cuit-cuit kang belum dapat lesen besar lagi.”

“Dah ada lesen besar, takkanlah nak jeling-jeling je Achik Zana, confirm kena kurung dalam bilik 7 hari 7 malam,” balas Ferhad tak mahu kalah. Mana boleh dia jadi mangsa usikan orang. Selama ini dia kaki usik. 

Achik Zana dan Nek Som ketawa besar. Asma pula sudah tidak tahu apa dah warna mukanya sekarang. Rasa mahu sorok muka di sebalik baju-baju pengantin yang tergantung itu. 

“Ieta bawa Asma buat rawatan muka dan mandi bunga,” arah Achik Zana kepada pembantunya. 

“Berapa lama baru siap Zana,” tanya Nek Som. 

“Lebih kurang 2 jam Mak Som.” Mak Som angguk. 

“Aku tinggal Asma sini dulu, 2 jam lagi aku datang balik. Nanti terus fitting baju nikah.”

“Mari Ferhad, ada 2 tempat lagi kita nak pergi ni,” ajak Nek Som. 

Asma angguk. Dalam hal ini dia tak banyak tanya sebab tak tahu nak tanya apa. Nak tolak nanti Nek Som pula kecil hati. Jadi lebih baik dia ikut semua perancangan Nek Som. Padahal satu apa pun perancangan Nek Som tidak diketahuinya. 

“Tunang adik hensem, macam pak arab,” puji Ieta setelah Asma menyelesakan diri di dalam tub berisi bunga-bungaan. 

Ieta sedia di hujung kepala Asma untuk memulakan rawatan kecantikan. Haruman Lavender menenangkannya.

Asma diam. 

“Adik dengan dia nampak sama padan. Dia pun macam sayang sangat kat adik. Pandang tak lepas tadi.”

Asma sembunyi senyum. Padahal kisah mereka nak nikah bukan sebab cinta pun. Lebih pada memenuhi permintaan orang tua. 

“Tapi adik nampak muda sangat. Umur berapa?”

“Baru 18 kak.”

“Mudanya. Kak Ieta pun kahwin muda juga tapi tak adalah muda macam adik ni.”

“Tapi kahwin muda ni kena banyak sabar. Sebab kalau tak sabar, umur rumahtangga tak panjang.”

“Paling penting jangan lawan cakap suami, ikut cakap suami selagi tak menyalahi agama dan undang-undang. Tapi jangan bergantung sepenuhnya pada dia. Kita patut ada pendapatan sendiri sebagai backup masa depan,” Ieta terus berceloteh memberi nasihat kepada Asma sambil tangannya lincah bekerja.


‘In Shaa Allah kak.’ bisik Asma dalam hati. Dia tidak dapat membalasnya bila wajahnya dilumuri masker. 




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. 
Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 25 Oktober 2016

Oktober 25, 2016

Bab 5 : Cinta Asma dan Ferhad



Masing-masing membisu. Asma pandang jauh ke tengah sawah. Ferhad juga turut sama memandang ke tengah sawah yang menghijau. Sesekali matanya melirik Asma yang duduk berjarak di sebelahnya. 

Teringat nasihat neneknya tentang nikah express ini. Walaupun express nenek tetap mahukan dia merealitikan perkahwinan ini dalam erti kata sebenarnya. Zahir dan batin. 

“Nenek tahu, permintaan tak masuk akal nenek ni merupakan paksaan. Nenek tahu kau memang tak nak kahwin pun. Tapi sebab kau sayangkan nenek dalam paksa rela kau menurut,” ujar nenek sebagai pembuka bicara. 

Mereka berjalan beriringan menuju ke rumah Asma. Sesekali berpapasan dengan penduduk kampung, mereka ramah bertanya khabar. Muafakat hidup di kampung tak sama dengan hidup di bandar. Di bandar jiran tetangga pun tak kenal. Masing- masing sibuk dengan urusan masing-masing tanpa mahu ambil masa bermesra dengan jiran tetangga. 

“Dalam paksa rela pun, hakikatnya tugas seorang suami ni besar. Tanggungjawabnya besar. Jika suami ni pincang, maka pincanglah rumahtangga yang dibina. Jika suami ni tahu erti peranannya dalam berumahtangga dan tanggungjawabnya terhadap isteri maka bahagia dan ketenanganlah dia akan nikmati.”

Ferhad diam mendengarnya.

“Nenek tak tahu apa perancangan kau selepas nikah ni. Tapi nenek nak lepas nikah kau layan Asma selayaknya sebagai isteri. Jangan pulak kau kenakan syarat yang mengarut macam drama dalam TV tu. Dah jadi isteri kau, nak ulit, nak uli macam mana pun dah jadi hak dan tanggungjawab kau. Asalkan sama-sama menikmatinya.”

“Dari situ kau akan merasai nikmat alam rumahtangga ni. Akan timbul cinta dan kasih terhadap pasangan. Sebab itulah perbezaan hidup bujang dengan berkahwin.”

Dia ketika itu hanya mampu mendengar tanpa mencelah. Nak bantah pun, segala nasihat neneknya itu betul.

“Jangan sesekali fikir nak buat macam kahwin kontrak. Korang usaha pupuk kasih sayang, masa depan nanti biarlah masa yang tentukan.”

Baru je nak bukak mulut terpaksa tutup balik. Baru nak cakap pasal kahwin kontrak dah kena basuh dengan nenek. Dia pun naik hairan, nenek ni nama je duduk kampung tapi pemikiran kalah nenek yang duduk di bandar. Macam opah sebelah mamanya. Kolot. Ada-ada sahaja cucunya buat serba tak kena di matanya. 

“Betul ke awak nak kahwin dengan saya?” 

Suara halus itu mencantas memori perbualannya dengan nenek ketika berjalan menuju ke rumah Asma ini.

“Abang. Bukan awak. Beza umur Asma dengan abang sepuluh tahun.”

“Ok, abang. Betul ke abang nak kahwin dengan Asma, budak kampung ni. Baru lepas sekolah.”

Ferhad angguk.

“Dah termaktub jodoh abang dengan Asma sejak dari alam roh lagi. Jadi siapa abang nak tolak jodoh ini.”

“Tapi kita tak pernah kenal pun. Tiba-tiba kena kahwin. Tak rasa pelik ke?”

“Asma, orang dulu-dulu kahwin lagi pelik. Macam nenek dengan atuk dulu. Tak pernah tengok muka pun, lepas akad nikah baru tengok dan kenal pasangan. Jadi kes kita ni tak pelik pun sebab kita dah kenal. Dah jumpa sebelum nikah.”

“Tapikan.. takkan abang tak ada girlfriend, senang-senang je terima cadangan Nek Som,” ujar Asma lagi. Ada rasa di sebahagian hatinya, bersalah. Kalaulah kerana dia Ferhad terpaksa berpisah dengan kekasihnya.

‘Siapa kata senang. Aku pun tak fikir pun soal kahwin ni sebelum umur mencecah 30,’ gumam Ferhad dalam hati.

“Tak ada tapi-tapi lagi. Soal tu biar abang yang uruskan. Asma tak perlu tahu.”

“Yang paling penting persediaan Asma sebagai isteri abang. Abang cuti sebulan. Jadi abang mahu habiskan masa sebaiknya dengan isteri comel abang ni. Kita ada masa 2 minggu sebelum Asma daftar UPM. Dalam tempoh tersebut abang nak kita nikmati nikmat alam rumahtangga.”

Asma alih pandang ke tengah sawah. Mukanya sudah bersemu merah. Malu bila fikirkan tentang tanggungjawab seorang isteri.

Ferhad ambil kesempatan itu untuk memandang Asma. Kulitnya mulus dan cantik. Walaupun tak secerah warna kulitnya putih kemerahan, warna kulit Asma seperti warna madu, sangat-sangat membuatkan dia mahu merasainya. Bibirnya merah semula jadi dan lembap itu membuatkan dia mahu melumatnya.

‘Ah belum apa-apa lagi fikiran aku dah meraban ke lautan asmara, parah.’

Ehemmm... Ferhad berdeham. Tekaknya terasa kesat. Mulutnya terasa kering. Dia tidak nafikan, apabila berada dekat dengan Asma ni, dia mahu terus melekat dengannya. Seperti ada tarikan magnet. 

“Esok kita pergi cari baju nikah.”

Asma berpaling melihat Ferhad. Dia ingin berkata tapi segan. Dia mana ada duit nak beli baju mahal-mahal. Lainlah kalau tempoh pernikahan mereka jauh lagi. Tentu sempat nak cari duit beli kain dan minta ibu jahitkan.

“Abang nak pengantin abang cantik ketika akad nikah nanti. Walaupun kita tidak ada banyak masa tapi abang mahu cuba menyempurnakan majlis kita ini sempurna mungkin.”

“Asma pakai baju sedia ada boleh tak? Baru je pakai sekali. Warna putih berlabuci pink. Baru lagi.”

Ferhad geleng kepala. 

“Kita cari yang baru. Biar sedondong nanti. Semuanya abang tanggung. Asma tak perlu risau. Asma akan jadi tanggungan abang selepas ini. Jadi mulai hari ini segala perbelanjaan abang keluarkan,” ikhlas Ferhad tuturkan. Dia sudah bersedia untuk menerima Asma di dalam hidupnya. 

Asma tunduk. Tidak sangka itu yang terluah dari bibir bakal suaminya. 

“Asma minta maaf sebab susahkan abang. Kalau abang nak berundur boleh lagi. Nanti Asma cakap dengan nenek.” perlahan Asma bersuara. Dia mahu menghilangkan rasa bersalah yang bermusim di dalam hatinya sejak Nek Som menyuarakan hasratnya tadi. 

Dahi Ferhad berkerut apabila mendengar kata-kata Asma itu.

“Asma rasa terpaksa sangat ke ni sampaikan sanggup jumpa Nenek nak tolak hasrat nenek tu,” soal Ferhad semula. Terasa kecil hati pulak dia bila dengar Asma mahu tolak hasrat neneknya. Sedangkan dia dah mula ajar hati menerima Asma sebagai pengantinnya.

“Eh.. bukan. Bukan itu maksud Asma. Asma takut abang yang tak boleh terima Asma. Tapi sebab tak sampai hati tolak hasrat nenek abang terima. Jadi Asma boleh tolong abang tolak hasrat nenek tu. Sebab Asma rasa bersalah. Nenek nak tolong Asma tapi abang terlibat sekali.”

“Jadi Asma sanggup kecewa kan nenek, macam tu?”

Pantas Asma geleng kepala. Nek Som dah seperti neneknya sendiri. Dia pun tidak mahu neneknya bersedih sebab dia. Tapi dalam masa yang sama dia juga tidak mahu orang lain kecewa sebab dia juga. 

“ Jangan sesekali fikir nak batalkan pernikahan ini. Abang nak Asma jadi isteri abang. Titik.” tegas Ferhad. 

Asma tunduk. 

“Esok kita pergi cari baju nikah. Bawa nenek sekali. Kemudian kita cari SPA kecantikan cari pakej pengantin untuk majlis nanti. Abang mahu pengantin abang berseri dan cantik masa nikah nanti.”

“Asma boleh mekap sendiri. Mandi bunga nanti ibu boleh tolong buatkan.”

“Jangan susah kan ibu. Abang mampu nak hantar Asma pergi SPA. lagipun ibu kan tak sihat. Abang mahu ibu sihat tika majlis nanti.”

‘Hmm.. belum ada ikatan lagi dah tunjuk kuasa vetonya. Tapi aku suka. Terasa macam dilindungi pulak,’ eh apasal aku ni.

“Okey. Asma ikut je. Boleh tak biar Asma yang pilih baju nikah nanti.”

“Boleh, dengan syarat abang berkenan jugak.”

“No problem,” sengih Asma lebar kepada bakal suaminya. 

Senyum manis Asma itu membuatkan Ferhad berkali-kali menelan liur. Sah, balik nanti kena mandi air sejuk. Lama.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. 
Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. 
Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. 
 Hidup baik-baik. 
Islam itu Indah. 
Membaca jambatan Ilmu.