Mini Cerpen : Bibah Debab 6 (edited version)



"Kenapa marah-marah ni Bibah?" Soal Cik Maz sebaik sahaja Bibah menutup pintu biliknya.
Bibah tidak menjawab, sebaliknya  terus menuju ke sofa berangkai tiga yang terdapat di penjuru kanan bilik Cik Maz. Dihempaskan punggungnya di situ. Cik menggelengkan kepala memandang tingkah laku Bibah itu.
"Bibah, duduk elok-elok sikit. Ini bukan rumah tapi pejabat," Tegur Cik Maz apabila melihat Bibah mula merebahkan badannya di atas sofa tersebut.
Dia ingin tidur dan melupakan kemarahan tadi. Serabut dan hanya tidur sahaja ubatnya. Memang sudah menjadi tabiatnya semenjak kecil lagi, apabila marah, geram, sedih dan tertekan, dia selalu mengubati atau melupakannya dengan tidur. Di dalam tidurnya, dia akan mengarang mimpi-mimpi indah dan melupakan rasa sesak di dalam hatinya.
"Bibah penat cik Su, geram dengan sikap angkuh bos Bibah tu. Baru je jadi akauntan kat sini berlagak. Jika Bibah nak, dari dulu lagi Bibah dah amik position dia tuh. Gerammmnya!" Luah Bibah.
"Apa yang dia dah buat?" Soal Cik Maz dan mengambil tempat dihujung kepala Bibah. Kepala Bibah ditarik ke ribanya.
"Cik Su tahu dak tadi, dia bagi surat termination kat Bibah. suka suki dia nak pecat Bibah. Bibah pun ada hak apa ke atas company nih!" Adu Bibah.
Cik Maz geleng kepala. Bibah ni memanglah cepat lupa. Tak ingat perjanjian yang telah dia sendiri buat 3 tahun yang lepas apabila dia tidak mahu pergi ke Sydney dulu. Bibah.. Bibah betullah apa yang Azam buat tu.
"Bibah.. Hari ni berapa haribulan?" Soal Cik Maz.
Bibah diam sekejap dan mencongak di dalam hati.
"Lapan ogos, betul kan Cik Su?" Soal Bibah kembali.
Cik Maz mengangguk.
"Tiga tahun lepas pada tarikh hari ini apa yang Bibah janji dan apa yang akan Bibah lakukan selepas tiga tahun?" Soal Cik Maz berteka teki.
"Entahlah. Bibah tak larat nak fikir, malas dah nak guna otak kecil Bibah ni. Bibah nak tidur kejaplah Cik Sue," jawab Bibah apabila matanya kian layu. Macam mana tak layunya bila jemari Cik Maz lembut mengusap kepalanya yang dilapisi tudung bawal.
Selang beberapa minit kemudian, pintu bilik Cik Maz diketuk dan dibuka dari luar. Kepala Azam terjenguk dari balik pintu.

"Lena dah?" Soalnya apabila sampai ke sisi Cik Maz dan Bibah.

Ulasan