Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Rabu, 24 Februari 2016

Februari 24, 2016

'Sahabat' pena bab 6



Nina tersenyum manis di pintu utama rumahnya menyambut kedatangan Hawa. Hawa membalas senyuman itu. Ditangannya dijinjit plastik berisi buah-buahan. Adat bertandang ke rumah orang, tidak manis jika datang berlenggang tanpa sebarang buah tangan.
"Assalamualaikum...."
"Waalaikumussalam.. akhirnya sampai jugak kau... Ingatkan dah makan buah langsat tadi" Seloroh Nina sambil menyambut huluran tangan Hawa. Ditarik Hawa ke dalam pelukannya.
"Makan jugak dua tiga biji tadi, berpusing-pusing jugak tadi sebab tak nampak nombor jalannya" Beritahu Hawa.
"Jom masuk.." Ajak Nina sambil menyambut huluran plakstik buah-buahan yang dihulurkan oleh Hawa.
"Susah-susah je kau bawak buah ni" Ujar Nina berbahasa.
"tak susah pun, aku berhenti tepi jalan je beli buah ni. Bukan buat pun" balas Hawa.
"Bawak ke kau masak ni?" Soal Hawa lagi.
"banyak tu tak, tapi penuh gak meja tu..." Jawab Nina sambil tersenyum-senyum.
"Sejak jadi bos kat rumah ni, macam-macam jenis masakan aku cuba. Kau cakap je nak makan apa.. Insyaallah aku boleh buat"
"Hmmm.. aku jugak yang tak pandai masak. Mana ada masa nak masak-masak ni, banyak makan kat luar je" Akui Hawa. Dia terasa kagum dengan perubahan hidup yang dialami oleh Nina. Dia pula tetap seperti dulu. Terasa dia kini ketinggalan jauh dari segi kesempurnaan kehidupan seorang wanita.
Hawa cuba mengikhlaskan senyuman. Sepatutnya dia gembira melihat kebahagiaan yang dikecapi oleh Nina dan berdoa agar dia bisa diberi peluang
Dalam masa yang sama seseorang memberi salam dan berjalan mendekati mereka
"Waalaikumussalam.. panjang umur kau.. abang ada sebut-sebutkan bila nak sampai ni, janji nak datang awal"
"Aku terpaksa masuk pejabat sekejap... ada hal penting pulak kena siapkan" Balas Zakwan sambil menjeling dan menghadiahkan senyuman kepada Hawa.
Nina memahami isyarat secara tak langsung Zakwan itu lalu..
"Kenalkan Hawa, kawan aku semasa kerja dulu"
"Hawa... ini Zakwan kawan baik Badrul semasa di Universiti dulu"
"Hai... apa khabar?" Soal Zakwan sambil menundukkan sedikit tanpa berkenalan. Hawa membalas, juga membongkokkan badannya.
"Alhamdulillah sihat..."
"Mari masuk... takkan nak sembang depan pintu pulak" Ajak Nina.
Zakwan dan Hawa saling berbalas senyuman sebelum melangkah masuk.
Di meja makan terhidang pelbagai jenis makanan air tangan Nina. Hawa kagum dengan perubahan Nina. Dulu boleh dikatakan Nina seorang gadis yang suka bersosial. Tidak suka memasak dan lebih suka menghabiskan masanya di luar bersama kawan-kawan. Berbanding dengan dirinya, jika bercuti atau masa lapang dia lebih suka menghabiskan masanya di rumah ataupun keluar bersama-sama Sabri.
Dipandang wajah Nina dengan senyuman kagum.
"Kau masak ni Nina?"
"Yelaa habis tu siapa pulak yang nak masakkan? Laki aku tu bukannya suka makan kat luar. Dia cakap apa gunanya ada isteri di rumah kalau terpaksa makan kat luar lagi"
Hawa tersenyum. Berbeza dengan bekas suaminya yang lebih suka makan di luar dari memakan masakannya. Katanya konon takut dia kepenatan setelah seharian bekerja, padahal Hawa tahu Sabri tidak suka makan makanan yang dimasakkan kerana tidak kena dengan seleranya.
"Dah ada isteri kat rumah kan. Mestilah nak makan masakan rumah. Dulu bujang-bujang terpaksa makan kat luar. Takkanlah bila dah kawin kena tukar seleralah" Sampuk Badrul yang berjalan seiringan dengan Zakwan menuju ke meja makan.
"Jemput duduk.. " Pelawa Badrul dengan senyuman manisnya. Hawa duduk bersebelahan dengan Nina dan bertentangan dengan Zakwan. Manakala Badrul pula mengambil tempat di kepala meja. Disisinya anak sulung mereka, Syuhada. Doa makan dibawa oleh Syuhada. Mereka makan sambil berbual-bual.
Selesai makan, Hawa menolong Nina mengemas. Tanpa ditanya Nina bercerita mengenai Zakwan.
"Zakwan tu selalu juga datang sini. Mereka sahabat baik sejak zaman belajar lagi. kalau kau nak tahu Zack tu masih solo lagi tau. Entah siapa yang ditunggunya, tak tahulah aku"
"Diorang sebaya ke?" Soal Hawa pula. Takkanlah tidak memberi respon sedangkan kelihatan Nina beriya-iya bercerita mengenai sahabat baik suaminya.
"A'aah tiga puluh lima tahun"
"Hmmm... kau tak nak cari pengganti ke Hawa? Dengar cerita si Sabri tu dah kahwin lain?" Perlahan Nina bertanya. Cuak juga dia kot-kot soalan itu membuatkan hati Hawa sedih.
Senyuman tawar dilepaskan. " Aku tak terfikir lagi Nina. Aku hendak mencari diri aku yang hilang dulu. Menstabil balik jiwa aku ni dan baru fokus dan rancang masa depan. Tapi aku tak terfikir pun tentang pengganti Sabri"
Nina memandang Hawa dengan wajah simpati. " Kau kena kuat Hawa. Sabri bukan jodoh kau dah. Dan aku tahu dia bukan lelaki terbaik untuk kau. Ada lagi diluar sana seseorang yang merupakan jodoh kau. Jangan berserah je. Dan jangan fikir ini penamat dalam mengejar kebahagiaan diri."
Hawa tersenyum-senyum. " Aku baru terfikirkan perkara ini. Aku baru nak cakap aku tak nak kawin lagi dah. Kau pulak cakap macam ni"
"Isyyy... kau masih mudalah. Kita sebaya. InsyaAllah jodoh kali ke dua akan ada"
"Hahaha.. Ada orang nak ker janda macam aku ni?" Soal Hawa lagi.
"Ada... dan aku tau pasti ada" Nina menekan suaranya.
"Kau tak takut dengan aku ni?" Soal Hawa senada. Cuba untuk menguji.
"Takut apa pulak?" Soal Nina pelik.
"Manalah tahu takut kot-kot aku tergoda lelaki kau. Sedangkan kawan-kawan lain, dengar je aku jadi janda, hendak dengan tak hendak je kawan dengan aku. Seolah-olah aku ni buat silap besar dengan mereka. Atau aku ni pernah menyakitkan hati mereka" Balas Hawa panjang lebar.
"Kau tak cakap macam ni aku tak terfikir pun Hawa. Orang yang fikir macam kau cakap tu, orang yang cetek pemikiran. Belajar je tinggi-tinggi tapi tertutup minda. Tak payah kau ambil kisah sangat. Lagipun aku tahu kau siapa dan laki aku macam mana orang. Keyakinan dan kepercayaan itu penting dalam mana-mana perhubungan. Asas kebahagiaan dan persahabatan." Terang Nina.
Hawa kagum dengan kematangan pemikiran Nina. Tersenyum mendengar olahan kata Nina. Nina yang dikenali dulu dan sekarang jauh bezanya. Mungkin kerana factor usia mematangkan pemikirannya. Tiada lagi sikap gila-gila semasa di zaman bujang dulu. Nina telah menjadi seorang wanita yang bersikap keibuan. Tutur katanya tersusun dan lembut. Tiada lagi sindir-sindiran seperti dulu. Nina kini amat menyenangkan hatinya. Walaupun dulu mereka tidak berapa rapat biarpun pernah di bawah syarikat yang sama, namun tidak pula mereka bermasam muka. Ada juga mereka bertegur sapa dan berbual mesra.
Hawa akui, dia dahulu bukanlah seorang yang peramah.. Bertegur sapa hanya apabila orang lain memulakan dulu. Bercakap bila perlu dan fokusnya lebih pada kerja daripada berbual tanpa faedah. Mungkin kerana sikapnya itu membuatkan dia tidak ramai sahabat dan jika ada pun sahabat tidaklah rapat mana. Sekadar kenal mengenali dan berbual sepatah kata. Sebetulnya dia tidak pandai bergaul mesra, jiwanya terasa kosong dan merasakan mereka tidak kena jiwa dengannya. Begitu juga hubungannya dengan Nina. Namun sebagai teman yang pernah bekerja sama dulu, Hawa tidak pernah lupa. Semuanya disimpan kemas dalam lipatan memorinya.
"Kalau aku ikutkan rasa cemburu aku ni Hawa, dah lama aku pergi serang gadis-gadis gedik yang berurusan dengan suami aku tu. Tapi satu je, aku pegang kata-katanya, asas perhubungan suami isteri adalah kepercayaan. Jika kepercayaan itu tiada, goncanglah rumahtangga. Bercerai berailah keluarga bahagia. Jadi aku kena percayakan suami aku tu. Apa yang dia buat adalah untuk aku dan anak-anak juga. Jadi jika ada perkara yang aku musykil dan was-was, terus tanya., Jangan sesekali percaya cakap orang. Sebab tidak semua orang gembira dengan kebahagiaan kita. Jadi bagi aku percaya kepada suami adalah asas kebahagiaan kami sekarang. Aku tahu setiap pergerakan Badrul. Projek apa yang dia tengah buat, dengan siapa dan ke mana dia pergi, semua aku tahu. Aku pun tak adalah hendak menyibuk sangat. Sesekali lelaki ni kena diberi kebebasan juga. Tidak boleh terikat dengan kita dua puluh empat jam," Jelas Nina panjang lebar.
Hawa kagum mendengarnya.
"Kau telah banyak berubah Nina, lebih matang dari dulu. Kagum aku dengarnya"
Nina ketawa kecil. Hawa ... Hawa....
"Takkanlah aku nak kekalkan sikap aku masa bujang dulu. Ikut kepala aku nak buat apa pun," gelak Nina.
Dia turut sama tergelak. Gembira melihat kebahagiaan Nina walaupun ada rasa berbekam di dalam jiwa. Terhembus angin cemburu di hati. Mengapa dia tidak menggapai bahagia sepertinya? Mengapa dia perlu melalui saat-saat perpisahan dengan suaminya. Adakah aku yang bersalah? Tidak menjadi isteri sempurna seperti Nina? Adakah kerana sikapnya yang mementingkan kerja yang membuatkan Sabri beralih arah sedangkan semua yang dilakukan adalah untuk keluarganya juga.
"Setiap orang akan berubah apabila tiba masanya Hawa. Aku pun kagum dengan kau, berjaya menjawat jawatan tinggi di dalam MNC company. Calang-calang orang yang dapat duduk di kerusi kau sekarang ni," terselit pujian di dalam kata-kata Nina.
Ikhlas dari hatinya, dia bangga dengan kejayaan yang dicapai oleh Hawa. Tentunya dia Hawa bekerja keras untuk mencapai kedudukan seperti sekarang.
"Hmmm.... Aku tak sedar pun semua itu, yang aku tahu kerja ... kerja dan kerja, sampailah ke tahap sekarang. Bila aku sedar diri, rupanya ada sesuatu yang perlu dikorbankan di dalam hidup aku ni" Kata Hawa perlahan.
‘Dan kerana kerja juga aku kehilangan suami,' bisik hati kecilnya.
Andai dapat diputarkan masa kembali, dia rela berhenti kerja dan berbakti pada suaminya seperti Nina. Biarlah tidak kaya asalkan mencukupi keperluan asasnya. Biarlah mereka hidup sederhana tetapi hati bahagia. Kini segalanya sudah terlambat. Di kala dia tersedar kekhilafannya, Sabri telah menemui cinta baru.
"Peluang sentiasa ada apabila kau bukakan minda kau. Yang lepas biarkan ia berlalu dan pandang ke hadapan serta perhatikan sekeliling kau. Berikan peluang apabila ada seseorang ingin mengetuk pintu hati kau" Nasihat Nina lagi.
"Aku suka dengan maksud ayat al-quran ni, Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat seksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. Tak silap aku surah Al-Baqarah ayat 286."
"Kau kena yakin, setiap musibah yang berlaku pada diri kau ada hikmah yang tersembunyi. Macam aku juga. nampak bahagia tapi ada juga duka. Hidup manusia ni tak pernah lagi dari musibah dan masalah. Terpulang pada diri kita bagaimana hendak menghadapi dan menerimanya."


Ahad, 21 Februari 2016

Februari 21, 2016

'Sahabat' pena bab 5

"Assalamualaikum..."
"Waalaikumussalam... Hawakan?" Soal Nina.
"Yup.. Hawa di sini. Nasib baik ingat lagi suara aku nih" Seloroh Hawa.
"Eh mestilah ingat.. suara manja-manja kau ni. Satu dalam sejuta... hahahaa"
"Tadi kau call aku ek. Maaf tak dengar."
"Aaah.. Nasib baik kau balas.. ingat nak hantar sms pulak lepas ni"
"Ada Apa?" Soal Hawa sambil melipat telekung yang digunakan.
"Malam esok.. aku ada buat makan-makan sikit.. Nak ajak kau datang rumahlah" Nina terus ke tujuannya.
"Ooo.. Insyaallah.. tak ada masalah. Kau buat kenduri apa?"
"Eh.. bukanlah.. Ajak kau dengan member abang aku je.. Sebab dah lama tak jumpa dengan kau dan kebetulan pula abang aku baru juga terjumpa semula membernya. Jadi aku berpakatlah dengan abang aku nak jamu korang berdua"
"Isyyy seganlah aku."
"Nak segan apanya.. dua-dua kawan kami. mana tau nanti kau boleh kawan dengan dia pula"
"Kawan abang kau lelaki ke?" Soal Hawa ingin tahu.
"A'aah kawan ketika belajar dulu"
"Owh..ishhh seganlah.."
"Nak segan apanya.. bukan kau tak pernah berurusan dengan lelaki kan? Nikan makan-makan je.. borak-borak je.."
"Kau tak faham..."
"Tak faham apanya? Aku bukannya nak buat apa-apapun.. Nak jamu kawan-kawan makan je.. ke kau tak sudi makan masakan aku? Maklumlah aku masak bukannya sedap sangat"
"Huish.. ke situ pulak.. aku tak cakap pun.. Cuma.. yelah.. maklumlah aku ni janda.. nak bersosial rasa tak pandai dah.."
"Hawa... Hawa.. kau ni banyak fikirlah. Aku tak suruh pun kau bersosial.. Juz ajak makan-makan.. dah jemput kau dengan kawan abang aku tu.. dapatlah berkenalan. Itu je... Apa salahnya" Bicara Nina lagi.
"Memang tak salah. Tapi aku rasa macam kau nak kenalkan aku dengan kawan abang kau plak.."
"hahahhaaha... pandai gak kau meneka ek.. tak salahkan... Lagipun kau dah single semula dan bekas laki kau pun dah kawin kan?"
Hawa terdiam. Dia tak terfikir secepat itu memulakan persahabatan dengan lelaki lain. Ketika ini, hatinya memang gundah dan gelisah. Dia mahu mencari ketenangan diri. Menyusuri setiap sudut kehidupannya, mencari di mana kelemahannya yang membuatkan hatinya tidak gembira. Berkenalan dengan seseorang bukan termasuk di dalam misi percutiannya kali ini.
"Aku tidak terfikir berkenalan dengan lelaki lain buat masa sekarang Nina. Aku sedang mencari rentak hidup aku semula. Mahu mengenang dan mencari kelemahan diri. Aku akui aku ni terleka dengan kesibukan duniawi sampaikan terlupa dengan nikmat yang dikurniakan oleh-Nya"
Nina pula terdiam. Tidak pula menyangka itu jawapan yang diterimanya. Niatnya ikhlas mahu menyatukan atau lebih tepat lagi menjalinkan semula perhubungan yang terputus dipertengahan jalan. Lagipun kedua-duanya single dengan status berbeza, namun tidak menjadi halangan padanya.
"Aku tak paksa. Namun aku berharap kau datang malam esok. Makan-makan dan sembang-sembang. Abang aku layan kawan dia dan aku layan kau.. baru kena. Kalau kau tak datang.. aku tak de partner. Tak seronoklah"
Hawa tidak sampai hati. Lagipun setelah lima tahun tidak berjumpa, apa salahnya menerima jemputannya. Hatinya pun rindu juga dengan kenangan dulu-dulu. Saat mereka masih lagi bekerja di bawah satu bumbung. Banyak kenangan manis dikongsi bersama.
"Ok.. ok.. nanti aku datang. Kau smskan alamat rumah kau nanti. Kalau tak aku tak tahu macam mana nak pergi ke sana"
"Ok.. tak ada masalah"
"Kalau macam tu, jumpa malam esok..ok!"
"Ok.. beres.. Assamualaikum..."
Talian diputuskan.
"Macam mana sayang? Kawan awak tu nak datang tak?"Soal Badrul yang setia dari tadi memasang telinga mendengar setiap perbualan isterinya dengan sahabatnya.
Nina tersenyum meleret.
"InsyaAllah.. dia datang. Jap lagi nak smskan alamat rumah kita. Wan macam mana? Jadi tak datang?" Soal Nina pula.
"Siang-siang lagi dah setuju. Dia tu dah tak sabar-sabar hendak berjumpa dengan sahabat penanya" Jelas Badrul. Nina memandang wajah suaminya seolah-olah berfikir, teringat perbualannya sebentar tadi dengan Hawa.
"Abang.. I think malam esok kita buat macam biasa je.. Jangan nampak sangat kita nak regukan mereka berdua sebab Hawa ada cakap tadi dia tidak bersedia lagi menjalin persahabatan dengan mana-mana lelaki buat masa sekarang. Dia nak cari rentak hidupnya dulu"
Badrul berkerut dahi. " Rentak hidup apa pulak? Wan tu dari dulu sukakan dia. mereka bersahabat dah lama. Terputus pun sebab Hawa kahwin"
"Nina tahu.. tapi hati perempuan ni lain. Bukan semudah itu hendak melupakan orang yang pernah berkongsi katil dengannya. Hati perempuan ni halus dan sensitif sangat. Sekali terluka.. mengambil masa yang lama untuk melupakan. Biarpun telah lupa, namun parutnya tetap ada"
Teringat satu kisah ketika mereka masih bekerja bersama dulu. Ada seorang senior eksekutif sukakan Hawa. Setiap hari ada-ada je kad ucapan diletakkan di atas meja Hawa, belum masuk lagi segala jenis hadiah diberikan. Heboh satu pejabat tentang senior eksekutif itu sukakan Hawa. Tapi Hawa sedikit pun tak pandang, apatah lagi menyambut huluran cinta itu. Setianya tetap pada Sabri yang kononnya lelaki paling macho pernah dikenalinya. Layanan yang diterima jauh bezanya, Sabri melayan Hawa ala kadar sahaja manakala senior eksekutif itu pula sanggup lakukan apa sahaja untuk kesenangan Hawa. Namun Hawa menolaknya mentah-mentah. Sikit pun tidak dipertimbangkan.
Badrul terdiam mendengar apa yang dikatakan oleh isterinya. Baginya.. sikap lelaki ini ringkas je. Satu pergi.. dua lagi datang. Tak perlu berlama-lama melayan kesedihan diri. Bukannya dapat mengembalikan orang yang telah angkat kaki pergi.
"Nantilah abang pesan kat Wan tu supaya slow-slow dekati Hawa..."
"Bukan boleh kira mamat tu.. Cinta pandang pertama.. kot-kot haru diluahkan terus malam esok. Maunya pengsan terus Hawa dibuatnya"

"Tau tak pe.. tapi Nina tak kisah Hawa pengsan ke tak! Takut nama Wan diblacklistkan terus.. tu yang Nina kisahkan"

Rabu, 17 Februari 2016

Februari 17, 2016

'Sahabat' pena bab 4

Bab 4


"Macam mana awak sediakan report ni. Awak check ke tidak sebelum berikan kepada saya?" tegas Hawa menegur. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja dia menengking orang di hadapannya.
"Saya check dah. Mana ada silap puan. Semuanya betullah" Sofia mempertahankan dirinya.
"Mana silap awak tanya saya? Sekali tengok saya tahu report yang awak buat ni boleh buang dalam bakul sampah. Cuba tengok cash flow dan bandingkan cash balance di balance sheet tu? Cuba awak tengok sama ke tak? Kata berpengalaman tapi perkara sekecil itu pun awak tak nampak? Kena tambah power lagi ke spec awak tuh?" lantang suaranya kedengaran.
Sofia mula kecut perut. Dia mengambil laporan bulanan di hadapannya dan disemak kembali. Ya Allah.. apasal aku ni. Mengong. Kutuknya pada diri sendiri.
"Maafkan saya puan. Saya akan betulkan kembali. Maafkan saya" Pinta Sofia dan terus dia bergegas keluar dari situ. Padan muka. Tadi bukan main lagi menjawab. Wajahnya merah. Ada rasa malu dan bengang bersatu di dalam jiwanya.
Hawa memicitkan kepalanya. Hatinya hangat dengan kecuaian yang dilakukan oleh Sofia dan ada hati pula melawan cakapnya. Kepalanya berdenyut di sebelah kiri. Ah sudah.. pasti tekanan darahnya naik. Hampir setengah tahun dia bekerja tanpa mengambil cuti. Rasanya kali ni dia perlu berehat. Sesak dadanya dengan masalah kerja dan peribadi. Sebetulnya dia perlukan rehat yang panjang. Perlukan menenangkan diri dan memujuk diri sendiri. Jauh dari segalanya. Dipejamkan mata seketika sebelum dia mengangkat ganggang telefon di atas mejanya.
"Aini ambilkan borang cuti untuk saya" arah Hawa kepada setiausahanya.
Selepas itu dia terus menghubungi Dato' Hamdan, pengarah syarikat.
"Assamualaikum dato'"
"Waalaikumussalam... ada apa Hawa? Laporan bulanan syarikat macam mana? Semuanya under bajetkan?" tanpa berbasa basi Dato'Hamdan terus menyoal.
"Oooo semuanya ok. Tak ada masalah tapi saya yang ada masalah sikit dato'"
"Masalah apa tu Hawa. Cuba cerita.. kalau saya boleh tolong insyaAllah saya akan tolong"
"Eh tak ada masalah sangat Cuma saya nak minta cuti dua minggu. Nak berehat"
"dua minggu? Lama tu Hawa.. Susah saya nanti" keluh Dato' Hamdan.
"Tak ada susahlah Dato', pekerja lain ada. Mereka akan backup semasa ketiadaan saya nanti. I need a rest Dato'." Perlahan Hawa bersuara. Kekadang hatinya geram juga. Orang tua ni, selagi dapat diperah keringatnya, selagi itu dia akan mengheretnya sama. Tak pernah hendak melepaskan dia bercuti lama-lama. Macamlah tanpa dia, operasi syarikat langsung tak boleh berjalan.
Lama mereka senyap ditalian.
"Macam mana Dato'? saya betul-betul perlu bercuti. Perlu menenangkan hati dan fikiran saya. I have personal problem dato' terang Hawa. Terpaksa. Kalau tidak memang dia takkan dapat cuti.
"Saya perlu selesaikan masalah peribadi saya ni dulu. Kalau tak saya tak boleh memberi komitmen tinggi pada kerja saya" jelas Hawa lagi. lantak dialah. Yang pasti besok dia mahu pergi jauh dari sini. Seorang diri.
"Oklah as your wish. I pun tak adalah kejam sangat tak bagi you cuti. Make sure... you rest dan calm down yourself. Setiap apa yang berlaku ada hikmatnya. Mungkin dengan percutian ini you dapat menilai kembali diri you. Selalunya.. apabila jiwa kita tidak tenang, diri kita rupanya kian jauh dari-Nya. Semoga you jumpa apa yang you cari dalam tempoh percutian ini. I bagi you cuti sebulan." Panjang lebar Dato' Hamdan memberikan nasihat.
Hawa terdiam. Terharu. Dia silap dalam membuat tanggapan terhadapa bosnya. Ternyata, di dalam keghairahan mengejar harta dunia, Dato' Hamdan tetap kuat berpegang pada tali agama.
"InsyaAllah dato. I akan kembali dengan semangat yang baru. Terima kasih dato" Ucap Hawa.
Di hujung talian sana, Dato' Hamdan tersenyum sambil mengangguk-angguk. Salam diberikan sebelum talian diputuskan. Dialihkan pandangan kepada anak muda di hadapannya.
"Abah telah berikan Hawa cuti semalam sebulan. Tak pula dia cakap ke mana tuju percutiannya" beritahu Dato' Hamdan. Maklumat tersebut sudah memadai.
Sementara itu, Hawa menyandar lesu di kerusinya. Selama ini, apabila berkaitan dengan kerja, jarang dia naik angin seperti hari ini. Kesilapan dalam melakukan kerja yang diberikan adalah adat. Manusia belajar daripada kesilapan. Dan setiap orang ada kelemahan dan kelebihan masing-masing. Selagi kesilapan itu tidak memudaratkan syarikat dan tidak membuatkan syarikat kerugiaan besar, maka ia boleh dimaafkan dengan syarat kesilapan yang sama tidak boleh berulang lagi. Namun Sofia, eksekutif akaun yang baru tiga bulan memulakan tugas di sini, selalu melakukan kesilapan yang remeh. Seolah-olah dia tidak peka dan mengambil serius di atas setiap kerja yang dilakukan. Hatinya tidak mampu berkompromi lagi. lantas dipanggil, Aini setiausahanya masuk.
"Ada apa Hawa?" Soal Aini lembut. Hubungan mereka bukan sekadar bos dengan setiausaha sahaja, tetapi sahabat baik. Aini amat memahami keadaan Hawa sekarang. Tentunya dia berada dalam keadaan tertekan. Bekas suaminya telah selamat berkahwin dan dia masih lagi terkial-kial membiasakan diri dengan perubahan yang berlaku di dalam hidupnya.
"Nanti awak siapkan surat amaran plus tunjuk sebab kepada Sofia. Saya tidak boleh bertolak ansur lagi dengan sikapnya. Kerja yang diberikan, dilakukan macam lepaskan batuk ditangga je. Bukan sekali dua kesalahan yang dilakukan. Malah berkali-kali. Selepas itu bukan hendak mengaku dia yang buat salah. Dilawannya cakap saya. Saya tidak perlukan pekerja yang perasan bagus seperti itu. Langsung tidak belajar dari kesalahan"
"Dia belum confirm lagi kan?" Soal Hawa lagi.
"Belum.. patutnya akhir bulan ni syarikat akan confirmkan dia" Jawab Aini.
"Jangan confirmkan lagi. Berikan surat amaran dan tunjuk sebab dulu. Saya nak tengok prestasi dia lagi 3 bulan.. Kalau masih lagi tidak berubah. Kita terpaksa terminated. Nanti awak drafkan surat hari ini juga. Sebelum kul tiga atas meja saya. Boleh?" Tanya Hawa.
"Ok.. tak ada masalah. Ada apa-apa lagi?"
Hawa berfikir sejenak... kemudian menggelengkan kepalanya.
"tak ada... oooh sebelum terlupa, mulai esok saya akan bercuti selama sebulan. Anything awak inform terus kepada setiausaha Dato' Hamdan. Tak pun kepada encik Razak."
Aini mengeluh perlahan. Hawa mendengar keluhan itu menjungkitkan kening.
"Kenapa?" Soalnya.
"Awak tak ada... Sibuklah saya... mesti ada-ada je benda yang tak beres nanti. Tak boleh ke pendekkan cuti" Adu Aini seolah-olah merayu.
"Aini... Saya dah lama tak cuti. Saya rasa hidup saya macam robot. Pergi kerja... kerja.. meeting... kerja.. meeting. Saya rasa kosong. Sedih tapi saya tidak tahu apa yang saya sedihkan"
"Perkahwinan Sabri juga membuatkan saya rasa tak terpijak di bumi nyata. Rasa kebas. Hendak menangis, air mata tak keluar. Saya tidak tahu apa yang telah terjadi pada diri saya. Jika keadaan ini berterusan, saya boleh jadi giler. Sebab itu saya amat perlukan cuti ini" Luah Hawa. Suaranya kedengaran sebak. Tetapi air mata tidak mampu keluar. Kekosongan di jiwa amat menekan dirinya.
Aini mengesat matanya. Dia pula menangis mengenangkan nasib bos merangkap sahabatnya. Di dalam hati dia bersyukur. Kehidupannya sederhana tetapi membahagiakan. Suaminya seorang yang baik dan bertanggungjawab.
"Sabarlah... Saya rasa setiap apa yang menimpa awak ada hikmatnya. Pergilah bercuti... ambillah masa awak untuk menenangkan hati. Mana tahu awak akan berjumpa bahagia awak lagi. Saya doakan." Tulus Aini mengucapkannya.
"Terima kasih Aini. Doakan agar saya memperolehi kembali ketenangan dan kebahagiaan di dalam hidup." Balas Hawa dengan sebuah senyuman.


Isnin, 15 Februari 2016

Februari 15, 2016

' Sahabat' pena bab 3




Hawa membuka pintu kondonya. Kosong dan sepi. Diletakkan sandal di tempat letak kasut sebelum melangkah ke ruang tamu. Lantas direbahkan badannya di sofa berbentuk L berwarna merah terang itu. Ada lelah dan letih membaluti dirinya. Seharian bekerja kemudian menghadiri majlis di Palace Hotel amat meletihkan. Namun keletihan itu tidak sebanding dengan kesepian hatinya. Hawa menutup matanya seketika. Ada rasa sendu di hati. Patutnya di saat ini dia ada seseorang untuk berkongsi perasaan dan hidup. Namun sejak awal tahun, semuanya kosong. Dia kini sendirian.
Menerima khabar dari bekas adik iparnya tentang abangnya bakal mendirikan rumahtangga tidak lama lagi, sedikit sebanyak hatinya tersentap, ada pilu datang mengusik hati. Tempoh perpisahan tidak sampai setahun, bekas suaminya telah pun bertemu jodoh semula. Kesangsian dulu kini terbukti. Bukan salah dirinya yang mempunyai kerjaya yang lebih tinggi daripada Sabri. Hatinya memang telah berubah. Percintaan yang terjalin lebih lima tahun dan perkahwinan selama lima tahun, rupa-rupanya bukan jaminan untuk hidup bahagia. Tidak memberi sebarang erti jika tiada usaha mencari kebahagiaan itu. Jangka masa yang panjang juga tidak dapat menghalang hati seseorang daripada berubah dan berpaling kepada yang lain.
Hawa tidak ingin menyalahkan sesiapa, mungkin juga perpisahan ini berpunca daripada kelemahan dirinya yang tidak pandai mengambil hati suaminya. Keterbatasan waktu bersama juga mungkin salah satu puncanya. Ada air di tubir matanya yang terpejam. Sendirian begini... membuatkan hatinya rapuh. Kesedihan mula bertandang. Kenangan hidup bersama dulu diulang tayang di dalam mindanya. Hawa berusaha menenangkan hati sendiri. Namun hatinya tetap degil mahu mengingati  setiap perbualannya dengan Sarina.
"Kalau Ina beritahu Kak Chik, jangan terkejut ya"
"Apa dia?"
"Abang Chik nak kawin bulan depan"
"Ooooo dah sampai dah jodoh dia. Alhamdulillah. Abang Chik Ina bukan boleh tahan lama-lama tinggal sorang"
"Kak Chik tak terkejut?"
"Kak Chik dah agak perkara ini bila kami memutuskan untuk berpisah dulu. Dia nak kawin dengan kawan tempat kerja diakan?"
"A'aah mana kak Chik tahu?"
"Kak Chik pernah terbaca sms romantik mereka"
Lama mereka terdiam selepas itu. Sememangnya ada rasa sebak di hati. Perkara dah berlaku buat apa ada rasa marah kan? Cuma terkilan itu tetap hinggap di hatinya.
"Tapi bakal isteri abang Chik tak adalah lawa sangat. Nampak macam lebih tua dari abang Chiklah. Tapi hairan macam mana abang Chik boleh terpikat dan tinggalkan kak Chik. Padahal kak Chik lebih segala-galanya dari perempuan tu"
"Dah jodoh mereka dan setakat ini jodoh kak Chik dengan abang awak."
"Entah-entah abang Chik kena guna-guna kat perempuan tu tak!"
"isyyyyy.. tak baik menuduh. Tak baik berburuk sangka. Kak Chik tengok, abang awak sedar apa yang dia buat. Hatinya dah berubah. Mungkin salah kak cik jugak"
"Abang tu bodoh. Tak sedar dia dah lepaskan permata di dalam genggaman untuk kaca yang berkilau indah di depan matanya. Ina percaya lepas ni, Abang Chik pasti menyesal"
"Tak baik Ina cakap macam tu. Kata-kata itu sebagai doa tau. Kak Chik tak nak abang awak menyesal dan kalau boleh lepas ni kak chik tak nak ada kaitan langsung dengan abang awak"
"Habis tu Ina pun kak chik tak nak ada kaitan jugaklah"
"Isyyy.. tak adalah. Awak, kak chik anggap sebagai kawan dan adik kak chik. Cuma kalau boleh, selepas ni kak chik tak nak tahu apa-apa pun pasal abang awak. Bila-bila masa awak nak cakap dengan kak chik, telefonlah. Tapi dengan syarat jangan sentuh pasal abang awak, boleh"
Kemudian masing-masing terdiam.
"Ok..Ina janji"
Bibir Hawa terus menguntum senyum. Walaupun hambar namun bibirnya tetap tersenyum. Inilah dugaan hidup yang paling hebat yang perlu dihadapinya. Hawa membuka matanya kembali dan memandang siling pastel kondonya. Hidup perlu diteruskan. Ya Allah, aku ingin terus tersenyum. Aku ingin membuang jauh-jauh rasa iri hati melihat dan mendengar kebahagiaan dirinya dan juga kawan-kawanku yang lain. Aku ingin bahagia dengan caraku. Aku ingin bahagia dengan kehidupan yang aku lalui kini. Aku ingin bahagia seperti mana mereka sedang berbahagia. Ya Allah, jauhkan perasaan cemburu dan iri hati di dalam hatiku ini. Kosongkanlah fikiranku dari berfikir perkara yang negatif. Aku tahu, disebalik dugaan ini, ada hikmah di sebaliknya.
Kemudian di bawa diri ke dalam bilik tidurnya. Jam di dinding menginjak ke dua belas tengah malam. Malam kian sepi. Sesekali sayup-sayup kedengaran salakan anjing liar dan juga ngauman kenderaan di jalan raya.


Ahad, 14 Februari 2016

Februari 14, 2016

'Sahabat' Pena Bab 2

Assalam....

Bab 1 boleh baca di pages FB saya ya. Klik di sini untuk baca

Bab 2

 "Hmmmm.. biarlah. Aku pun tak fikir dah. Yang penting aku fokus pada kerja aku ni. Lagi bahagia. Tapi aku jeles dengan kau. Senang hidup," usik Hawa. Dia mahu lari dari topik tentang dirinya. Jika boleh dia tidak ingin terus membicarakan tentang kegagalannya dalam mencari kebahagiaan.
"Senang apanya? Nak melayan kerenah anak-anak dan suaminya, teruk juga. Lagi penat dari orang kerja pejabat ni," sangkal Nina. Namun jelas di wajah Nina, dia bahagia dengan kehidupannya kini.
"Eh.. dah ada orang datang cari aku ni. Aku kena pergilah. Nanti ada masa kita sembang-sembang lagi ek. Kau masih guna nombor lama kan?"
"A'aaah. Insyaallah. Seronok sangat jumpa kau. Aku bangga tengok kau dah berjaya."
"Aku pun seronok jugak jumpa kau. Tak adalah rasa boring kat sini," balas Hawa dan mereka berpelukan seketika sebelum Hawa membawa diri ke arah golongan korporat di hadapan sana.
"Seronok jumpa member lama yang?" usik Badrul. Sengaja dia menjarakkan diri untuk memberi peluang kepada isterinya bersembang dengan teman lama.
"Aaah seronok sangat. Tapi abang lagi seronokkan dihimpit oleh gadis-gadis seksi tadi," perli Nina.
Badrul menggelengkan kepala sambil memeluk erat bahu isterinya. Perasan ada nada cemburu di dalam suara itu. Tetapi tidak dihiraukan kerana dia tahu Nina amat memahami dirinya yang sangat cintakan dia dan anak-anak. Baginya keluargalah yang paling penting sekarang. Masa berpoya-poya telah lama tamat. Fokusnya kini pada keluarga. Memberi kesenangan dan kemewahan adalah matlamat utamanya. Nina mencebik. Nak membodeklah tu. Namun tidak lama, dia tersenyum juga apabila sebuah ciuman terasa di ubun-ubunnya.
" Tak sia-sia ayang ikut abang malam ni. Hawa tetap seperti dulu. Sikapnya sikit pun tak berubah walaupun dah berjaya. Eh bukan ke abang pernah berurusan dengan dia? Kenapa tak cakap?"
"Memang ada. Masa syarikat abang nak masuk tender hari tu, adalah juga dua tiga kali jumpa dia. Patutlah dia cakap macam familiar je dengan rupa abang. Abang pun perasanlah, yalah abang kan hensem siapa yang tak familir dengan muka abang ni. Rupanya dia familiar sebab abang ni laki sayang."
Nina mencebik. Tak ada maknanya. Familiar bagi Hawa bila orang tu pernah berurusan dengannya atau ada berkaitan dengan orang yang dia kenali. Jika familiar sebab orang tu kacak, tak ada maknanya. Setahunya, Hawa seorang pencinta yang setia. Cinta matinya adalah Sabri. Namun sayang, cinta itu tidak kekal sehingga akhir hayat.
"Hawa cakap gitu? Tak maknanya gimik-gimik. Dia tu lurus je. Apa yang dia rasa itulah yang dia cakap. Memang dia pernah lihat gambar abang kat dalam FB ayang tu"
Badrul tersenyum.
"Tapi aku rasa dia tak gembira dengan kehidupannya sekarang kan?" Celah Zakwan setelah sekian lama menjadi pendengar.
"Ermmm..dia dah berpisah dengan suaminya" Perlahan suara Nina memberitahu.
Zakwan tersenyum.
"Alhamdulillah akhirnya datang peluang aku" spontan dia mengucapkannya.
Badrul dan Nina saling berbalas pandang. Pelik dengan kata-kata yang keluar dari mulut Zakwan.
“Kau kenal dia? Sejak bila?”
"Kau sukakan dia?"
Spontan Badrul menyoal. Nina pula memandang sahabat suaminya dengan rasa ingin tahu.  Bila pula Zakwan ni kenal Hawa. Mungkin baru-baru ni kot. Telah hatinya.
Zakwan mengulum senyum. Manakala wajah Badrul dan Nina terlukis perasaan ingin tahu. Namun rasa ingin tahu Badrul lebih kuat berbanding isterinya. Selama ini mana pernah ada Zakwan menunjukkan minatnya pada kaun wanita sehinggakan dia hampir-hampir tersilap faham.
"Aik takkanlah kau terjatuh cinta pandang pertama?" Dek rasa ingin tahu Badrul membuat spekulasi .
Zakwan tersengih. "Jika ya, takkanlah tak boleh, bro!"
"Bukan tak boleh, selepas kau kononnya frust dengan sahabat pena kau dulu, mana pernah kau pandang perempuan lain dah. Hidup kau dengan buku dan buku. Habis belajar, kau bercinta pula dengan kerja,"sindir Badrul mengingatkan sahabatnya tentang sikapnya dulu dan sekarang.
“Bila masa kau sempat bercintanya. Dan kau bukannya selalu ada di Malaysia ni. Asyik pergi ke tempat jin bertendang pulak tu.”
Zakwan sengih. Dia tidak menafikan apa yang Badrul katakan itu. Buat pertama kalinya hatinya digaru rasa indah yang telah kian lama pupus di hati. Wajah lembut tapi tegas itu benar-benar memikat hatinya. Ada keinginan kuat untuk mendekatinya. Matanya masih lagi mengekori lengguk badan Hawa yang sedang berbual-bual dengan tetamu yang hadir.
"Nina, kau boleh tolong aku?" Soal Zakwan, namun matanya tetap menyoroti langkah Hawa. Tanpa segan sila, dia meminta pertolongan dari isteri Badrul. Dia tidak harus melepaskan peluang ini. Bukan senang hatinya terbuka untuk menyukai seseorang. Jadi kesempatan ini mesti digunakan sepenuhnya. Hatinya juga punya keinginan dan impian hidup bahagia seperti yang dimiliki oleh Badrul
Nina dan Badrul saling berpandangan. Lain macam je bunyinya.
"Tolong apa?"Soal Badrul bagi pihak isterinya.
"Tolong jadi orang tengah kenalkan aku dengan Hawa," pinta Zakwan.
"Nak pikat awek kenalah macho, tak mainlah orang tengah ni,"sinis Badrul.
"Ni bukan sebarang awek tahu. Tak kena cara, pandang pun tak boleh!"
"Tapi Hawa tu baru je...."
"Bercerai? Aku tak kisah Nina. Apa pun status dia. Bila hati telah berkenan semuanya takkan jadi masalah lagi."
"Memanglah kau tak kisah. Mak ayah kau mesti kisahkan?" Balas Nina. Bimbang juga hatinya jika tersilap menjalinkan hubungan, Hawa kian merana. Hawa walaupun sen tiasa tersenyum, namun senyuman itu kurang perisa. Tubuhnya pula semakin kurus berbanding dulu. Ada derita terbias dari sinaran mata beningnya.
"InsyaAllah.... Apa yang kau fikirkan itu tidak akan terjadi. Aku susah nak jatuh cinta Nina, tapi sekali aku kata cinta, selamanya aku cinta dan aku akan pertahankan cinta itu selagi masih bernafas. Aku akan berusaha bahagiakan orang yang aku cinta. Paling penting sekarang ini, aku mahukan Hawa... Jadi sahabat dulu pun tak apa, asalkan aku dapat mendekati dengannya."
Badrul geleng kepala melihatkan kesungguhan Zakwan. Tidak pernah-pernah lagi Zakwan merayu begini. Biasanya dia tenang dan pandang sepi saja setiapkali ingin diperkenalkan dengan perempuan. Mungkin Hawa orangnya yang dapat memberikan getaran di hati seperti mana yang dia rasa ketika mula mengenali Nina dulu.
Melihat wajah bersungguh Zakwan dan sikapnya yang tidak pernah dia lihat selama ini, mengundang tawa Badrul.
‘Agaknya, rupa aku masa terpandang wajah Nina dulu pun begini jugak kot’
Badrul tidak dapat menahan ketawanya. Nina siku pinggang suaminya supaya jangan ketawa lebih-lebih. Mereka masih lagi di dalam majlis. Sudah tentu dia tidak ingin mereka menjadi perhatian ramai.
“Tak kisahlah kau nak ketawakan aku pun Bad. Yang penting korang kena tolong aku dapatkan Hawa,” tekan Zakwan.
Dia tidak mahu menunggu lagi. Hawa tidak akan dilepaskan kali ini.
Buat pertama kalinya, Zakwan resah. Terbayang wajah manis Hawa yang sedang tersenyum. Pertama kalinya hatinya bergetar lagi setelah sekian lama. Sesekali matanya mengintai-intai ke arah Hawa. Dia tidak kisah Badrul mentertawakannya asalkan Nina mahu menolongnya. Usianya telah 33 tahun. Sudah sampai masanya dia memikirkan soal hati ini.
"Kau serius? Dia tu janda. Kau patut dapat orang yang lebih muda dan cantik darinya".
"Hawa baru 30 tahun dan bukan salahnya dia menjadi janda. Dia seorang wanita yang baik. Nina tak rasa jika diberi pilihan dia nak bercerai!" tegas Nina mempertahankan Hawa.
Dia tidak suka Badrul memperkatakan seolah-olah janda ni tak layak untuk bahagia. Lagipun perempuan mana yang mahu menjadi jandi. Jika boleh bertahan, pastinya mereka akan mempertahankan rumahtangga mereka sehingga ke akhir hayat.
"Abang tak kata dia tak baik. Cuma abang tak yakin Zack ni pilihan terbaik. Bukannya aku tak tahu reputasi kau, Zack". Jawab Badrul sambil memandang sahabatnya, serious.
“Kali ini lain Bad. Aku mahu dia jadi isteri aku.!” Tegas Zakwan. Terus terang.  
Bulat mata Badrul dan Nina memandang Zakwan inginkan kepastian. Berkerut dahi Badrul memikirkan sesuatu? Adakah apa yang terlintas difikirannya adalah perkara yang dimaksudkan oleh Zakwan? Matanya terlebih dulu menyoal sebelum bibirnya bersuara.
Zakwan tersenyum sambil menepuk bahu Badrul. Belum masanya dia membuka kisah semalam walaupun pintu hati yang tertutup bertahun lamanya kembali terbuka.