Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Jumaat, 11 Mac 2016

Mac 11, 2016

'Sahabat' pena bab 8

Assalam... update bab terkini 'Sahabat' pena..
Lepas ni lambat sikit saya update ya.
Saya sedang tumpukan pada pengeditan Manuskrip Si Adik Manja dan Menantu Pilihan Abah.
Jadi kisah ni saya hold seketika...
Cerita ni In Shaa Allah akan menemui penamat dalam blog... Ada juga kemungkinan selepas itu saya panjangkan versi cetak juga..

Apapun doakan saya agar diberikan ilham untuk terus menulis...


Dia tahu sepanjang berada di rumah Nina, dirinya tidak pernah terlepas dari pandangan Zakwan. Kawan baik Badrul, suami Nina. Kata Nina, itulah BFF suaminya sejak zaman belajar di London dulu. Dia cuma menganggukkan kepala tika mereka diperkenalkan. Takkanlah hendak berjabat tangan pula sedangkan selama ini apabila berurusan dengan lelaki, dia menundukkan kepala dengan tangan kanan di dada, sebagai menghormati mereka dan tidak pula mahu membuatkan mereka terasa hati dengan sikapnya.
Sekilas rasa, wajah tampan Zakwan terbayang di matanya. Orangnya tertib ketika makan dan seorang yang tenang. Walaupun matanya selalu mencuri pandang wajahnya, namun tidak pula dia terasa jelik. Cuma lebih banyak persoalan menerjah di dalam hatinya. Seakan dejavu, adakah mereka pernah kenal sebelum ini? Rasanya inilah kali pertama mereka makan bersama.
Pandangannya redup seakan ingin menyelami kedukaannya. Perasan…. Cepat-cepat hatinya menindakkan kata akal fikiran. Takkanlah dengan sekali pertemuan, terus mahu menyimpul rasa begitu. Lagipun tadi hanya beberapa patah sahaja mereka berbicara. Selebihnya dia banyak berbual dengan Nina. Kawannya itu, walaupun bergelar suri rumah, tetap peka dengan keadaan semasa. Fesyen apa yang tengah hangat atau isu semasa apa yang tengah kecah dibicarakan di ruangan sosial mahupun arus berita perdana semuanya dia tahu. Jadi tidak sukar untuk mereka bermesra lebih dari masa lalu.
Bibirnya tersungging senyuman tiba-tiba apabila teringatkan kata-kata Nina ketika dia ingin pulang tadi.
"Ada orang tengah mengintai untuk mengubati kelukaan hati kau, jadi aku harap kau berikan dia peluang. Tak salahkan? Sabri sedang meniti bahagia sekarang. Aku rasa kau juga patut mencari kebahagiaan sendiri. Usah di kenang kisah lalu. Kau kena berfikiran positif dan terus memandang ke hadapan."
"Aku tak kata aku hendak selamanya sendirian. Tapi... hati aku tika ini masih rapuh. Untuk memulakan perhubungan baru perlukan masa. Aku masih trauma lagi. Aku takut, pisang berbuah dua kali. Biarlah masa yang menentukannya, Nina... Aku terima niat baik dia tapi...."
"Tapi tak salahkan jika memulakan persahabatan? Aku bukanlah nak desak kau terima dia. Dia pun faham keadaan kau cuma aku mahu kau berikan sedikit peluang pada dia. Orang kata bersahabat biar seribu, berkasih hanya satu. Dia nak kawan dengan kau. Itu je.”
“Yang lain kemudian. Jika ada jodoh kau dengan dia, adalah. Jika tak ada, kau tambah seorang sahabatkan?”
“Buka sikit minda kau.. Kau kan orang berbekerja. Kena banyak bergaulkan?” Nina terus masuk jarum. Seingat dia, Hawa memang susah nak berkawan dengan lelaki. Kawan lelaki dia ada pun mesti lingkungan rakan sekerja dan teman belajar dulu. Itu pun beberapa kerat je.
“Aku tahu kau ni susah hendak berkawan rapat dengan lelaki. Apatah lagi menganggapnya kawan baik. Dengan ex-kau jugalah kau melekat dulu."
Dia menghela nafas. Benar apa yang dikatakan Nina itu. Di dalam persahabatan, dia tidak pernah terbuka. Baginya tiada istilah persahabatan di antara lelaki dan perempuan. Sebab itulah dia tidak pandai menilai keikhlasan seorang lelaki. Dulu dunianya hanyalah Sabri. Langsung tidak memandang orang lain biarpun tika itu dia mempunyai banyak pilihan. Sabrilah teman lelakinya sejak di alam persekolahan sehinggalah mereka berumahtangga. Malangnya mahligai yang terbina berlandaskan cinta itu runtuh dipertengahan jalan. Pedih, nyilu,duka semuanya terhimpun menjadi satu luka yang amat dalam di dalam hatinya.
"Zack seorang lelaki yang baik Hawa. Tak apa kau tak dapat terima dia lagi. Jadi kawan pun tak apa. Jangan terus menolak..."Nasihat Nina. Nina kelihatan bersungguh-sungguh mahu meyakinkan dirinya tentang kebaikan Zakwan. Banyak pujian yang diberikan, yang mampu dibalasnya hanyalah senyuman hambar.
Dia tidak berani berjanji atau mengungkapkan sebarang kata yang memberikan harapan. Namun dia menghormati sikap Zakwan yang berhemah itu. Sanggup menemaninya sehingga sampai ke kondo dengan mengekori dari belakang. Semata-mata ingin memastikan dia selamat sampai memandang waktu itu telahpun lewat. Lama juga dia bertamu di rumah Nina. Masa yang berlalu tanpa disedarinya.
Kata-kata Nina ber ganti pula dengan kata-kata Zakwan sebentar tadi.
"Saya ikhlas Hawa ingin berkawan dengan awak. Tidak berkawan baik pun tak apa asalkan awak sudi terima saya sebagai salah seorang sahabat awak. Kita kenal dan kemudian biarkan masa yang memutuskan sama ada persahabatan ini hanya sekadar persahabatan atau berubah menjadi apa yang saya mahukan." Senyuman dan suara garau namun enak di pendengarannya masih lagi terngiang-ngiang.
Hanya anggukan menjadi jawapannya. Dia tidak berani berlebih kata, takut terbinasa.
Selepas mengerjakan solat isya' dan sunat witir, dia membaringkan diri di atas katil kelaminnya. Spontan tanyannya menyentuh bantal yang menjadi alas kepala Sabri dulu. Tanpa sedar matanya berkaca. Hampir setahun berlalu, kadangkala kesunyian menghiris luka di hati, darah duka akan mengalir lagi. Bukan dia tidak berusaha melupakan, terlalu sukar, sepuluh tahun, Sabri sentiasa ada di sisinya. Walaupun jauh, talian telefon dan internet menjadi perhubungannya. Jadi kini apabila terpisah secara baik dan sah, hatinya masih lagi merindu dan mengharapkan kehadirannya.
Dia cuba melelapkan matanya biarpun air mata bagaikan air hujan yang membasahi pipinya. Dia belum mampu melupakan. Sendiri membuatkan dirinya lemah. Sendiri membuatkan dia larut di dalam lautan duka yang tidak bertepi.
‘Ya Allah, kuatkanlah jiwaku yang rapuh ini. Hadirkanlah sikap positif dalam diri ini. Berikanlah aku ketabahan dan kesabaran untuk menghapuskan luka ini. Berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi masa laluku yang pedih. Jauhkanlah aku dari segala bisikan yang melemahkan jiwaku. Berikanlah aku peluang untuk menggapai bahagia lagi."



Selasa, 8 Mac 2016

Mac 08, 2016

'Sahabat' pena 7



Zakwan memerhati dari jauh. Keasyikan Nina dan Hawa bercerita sentiasa dicuri lihat. Badrul pula telah beberapa menepuk bahunya. Dia tersengih-sengih dan menggaru kepala. Tindakbalas kimia di dalam badannya tika ini begitu ketara sekali. Matanya seakan-akan tidak ingin melepaskan walaupun sesaat dari menikmati wajah mulus itu. ‘Apa rasanya jika dia dapat menyentuh dengan bibirnya?' Sebuah soalan nakal menerjah benaknya membuatkan wajahnya serta merta bertukar rona. Apatah lagi sikapnya yang agak keterlaluan ini amatlah disedari oleh Badrul.
"Takkan lari gunung dikejar, Zack" Sindir Badrul. Selesai makan mereka membawa diri ke ruang tamu dan memberikan Nina dan Hawa ruang berbicara. Bukan dia tak perasan, sudah hampir setengah jam, Zakwan asyik menjeling ke ruang makan.
Hairan juga dengan sikap Zakwan sedikit luar biasa malam ini. Nampak sangat keterujaannya untuk mendampingi Hawa, walhal baru kali ini masuk kali ke dua mereka berjumpa. Takkanlah jatuh cinta pandang pertama. Mindanya segera menindakkannya, setahunya, Zakwan bukanlah jenis itu. Sukar hendak melihatnya memerhati seseorang dengan penuh minat. Lebih-lebih lagi jatuh cinta pandang pertama. Mungkin juga, Hawa mampu membuatkannya jatuh cinta lagi. Siapa tahukan?
Namun Badrul segera teringat kata-kata pujangga ‘Untuk jatuh cinta kita tidak memerlukan sebab dan masa. Dalam sesaat, jika DIA mengkehendaki, maka cinta itu akan segera wujud di dalam hati. Jadi jangan hairan dan halang kerana cinta itu adalah anugerah istimewa buat manusia.'
Buktinya di depan mata dan dia tidak patut mempersoalkan rasa yang dirasai oleh Zakwan. Tapi yalah, sifat ingin tahu juga anugerah-Nya. Apatah lagi menyibuk hal Zakwan amatlah dia suka. Bukankah mereka pernah bersahabat baik, pernah berkongsi cerita suatu ketika dulu, bisik hatinya.
"Pelan-pelan kau dekatinya. Hari ini cukuplah dengan perkenalan je. Kemudian baru ke langkah seterusnya. Biarkan dua sahabat lama tu bercerita puas-puas. Nanti pandai-pandailah Nina cucuk" Nasihat Badrul lagi.
Zakwan dian tanpa sebarang ulasan. Melihat dia di depan mata bagaikan melepas sebuah beban berat yang diusung selama ini. Senyumannya walaupun terbias sebuah kelukaan, namun amat manis di matanya. Membuatkan dia ingin menghapuskan kedukaan itu. Dia mahu menjadi sebahagian darinya. Dia mahu Hawa melepaskan segala kesedihan yang tersimpan dijiwa. Dia mahu merawat luka yang terguris di hati Hawa. Dia akan jadikan Hawa wanita yang paling bahagia di dunia ini. Dia mahu memberikan segala-galanya yang dia ada untuk kebahagiaannya.
"Aku rasa kau ni dah teruk. Takkanlah sekali jumpa angau bagaikan nampak kekasih lama!" Sindir Badrul setelah kata -katanya dibiarkan sepi. Ditepuk-tepuk bahu Zakwan perlahan. Zakwan tersentah. Angannya terus dihembus angin lalu. Dia kembali ke alam realiti. Namun ada tekad di hati. Wanita di raung makan itu perlu ditakluki.
Zakwan tersengih. ' kau tak tahu Bad, kisah lama aku dan dia' sela Zakwan dalam hati yang paling tersembunyi. Hanya dia saja yang tahu dan tidak mungkin terluah dari hatinya. biarlah ia tersimpan sehingga suatu masa nanti akan tiba masanya untuk didedahkan.
"Teruk tak teruk, takkanlah kau tak pernah rasa apa yang aku rasa?"Balas Zakwan dengan soalan juga.
" Yelaa tapi tak adalah teruk macam kau ni. Dari mula dia sampai mata kau boleh kata tak pernah lepas pandang dan tenungnya. Jika aku pun rasa rimas bila ditenung oleh mata helang kau ni".
"Be gentleman, okey. Cukup- cukuplah kau pandang dia, bro".
"Hormat sikit dia sebagai seorang wanita yang baru berpisah dengan suaminya".
"Hei Bad..., aku pandang dia bukan pandangan bernafsu, ya. Aku masih waras lagilah hendak bayangkan yang sxx nih," sangkal Zakwan sambil geleng kepala. Cuba menutup ketelanjurannya seketika tadi.
Apa punya kawanlah takkanlah tak faham lagi apa perasaannya terhadap Hawa. Dia, jika boleh sekarang ingin berkongsi suka dukanya. Mahu melindungi dan menjadi tempatnya berpaut. Tetapi dia juga sedar diri, langkah demi langkah perlu diambil agar Hawa dapat menerima kehadirannya. Dia mahukan Hawa merasai apa yang dirasakannya dan menerima cintanya dengan ikhlas.
Sungguh penantian itu orang kata suatu penyeksaan. Apatah lagi dia yang menanti sesuatu yang belum pasti dan mengikut gerak hati. Dulu dia pernah merasai erti kekecewaan dan rasanya dialah orang yang paling memahami apa yang dirasakan oleh Hawa. Dia pernah ditinggalkan tanpa diberikan kesempatan untuk meluahkan apa yang dirasakannya. Salahnya juga dan kali ini kesilapan dulu tidak akan sekali-kali diulangi. Dia akan berusaha untuk mendapatkannya.
"Hawa bukan seperti gadis - gadis yang suka menempel dengan kau. Lagipun dia dia janda, berkerjaya pulak tu. Setakat muka boleh makan kau, takkan dipandangnya. Aku rasa kegagalan pertamanya akan membuatkan dia lebih berhati-hati".
"Kau tak cakap pun aku tahu. Aku tak pandang dia tu janda ke gadis ke. Tapi aku pandang dia sebab dirinya, tak kisahlah apa statusnya. Dia tetap seorang perempuan yang perlukan perlindungan seorang lelaki."
Dahi Badrul berkerut. Takkanlah setelah beberapa tahun tak jumpa, Zakwan telah berubah sikap? Ada tanda soal di situ.
"Hei bang, berbual ke bergaduh?" Tegur Nina yang melangkah seiringan dengan Hawa menuju ke arahnya. Dia menatang dulang berisi seteko kopi, manakala di tangan Hawa sepiring buah epal dan oren yang telah siap dipotong dan sepiring kek gulung pandan.
Senyuman mengiringi langkah mereka.
"Tak bergaduh tapi hampir bertegang uratlah," balas Badrul, namun kata-katanya menyindir Zakwan.
"Kau dengarlah apa yang Bad cakap tu, Nina. Tak ada maknanya aku hendak bertegang urat dengan dia. Tak guna sesen pun."
"Tahu tak apa," Balas Nina cepat.
"Orang, kalau dah angau tak ingat apa dah. Abang tegur apa yang patut. Tapi yelaa orang yang ditimpa penyakit ni, mana nak dengar nasihat orang."
"Angau pun berjejak ke bumi lagi Bad, bukan terus di atas awan." Balas Zakwan berkias.
"Oooo.... tahu pulak jejak ke bumi. Ingatkan hendak melayang-layang atas awan je. Tak guna juga. Kena realistik sikit baru hilang penyakit angau tu," balas Badrul enggan mengaku kalah.
"Sudah.. sudahlah. Abang ni pun. Macam budak-budak. Padahal dah jadi bapak budak. Kau pun sama Zack, tak cukup akal," sampuk Nina.
"Memang padanlah tu, kan Zack."
"Betul. Kami ni sentiasa muda. Jadi perangai pun macam budak-budak."
Hawa diam mendengar sahaja perbualan mereka bertiga. Ingin menyampuk pun dia tidak tahu hala tujunya perbualan itu. Inilah kelemahannya, lambat hendak masuk apabila berada di dalam kelompok seperti ini. Dia bagaikan hilang arah. Tidak tahu hujung pangkal perbualan mereka.
"Hawa.... jangan ambil hati apa yang mereka bualkan. Diorang berdua ini memang selalu macam ni, dulu aku pun susah nak join apa yang mereka bualkan. Lama lepas tu baru tahu, mereka ni, banyak meraban tak tentu hala. Guna pula bahasa kiasan. Entah apa-apalah," ujar Nina seraya menarik Hawa ke alam realiti kembali.
"Tak apa, aku pun faham."


Featured