Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Ahad, 25 Jun 2017

Jun 25, 2017

Bab 7 :SE Puasa dan Raya #NurHisyam






Nur memerhati tingkah laku Nisa yang bersahaja. Tangannya lincah menambahkan biskut-biskut ke dalam balang untuk di bawa ke depan. Walaupun dia tersenyum, namun Nur tahu hatinya sedang menangis, terluka. Dalam diam Nur memerhati, belas melihat wajah polos adik iparnya. Putus cinta ni orang kata sakitnya tidak dapat dilihat, kerana lukanya di hati. Tidak dapat dirawat kerana lukanya tidak ternampak di mata kasar. Namun silap aturan, silap percaturan luka itu memalitkan cerita duka berpanjangan.

"Kau merenung aku kenapa?" Soal Nisa tiba-tiba. Rimas dengan tingkah laku kakak iparnya yang dari tadi memerhati segala gerak gerinya.

Nur tersengih-sengih. Lantas menghampiri Nisa yang sedang mengacau air pula.

"Kau cantiklah hari ni Nisa. Lebih cantik dari semalam, kelmarin. Lebih comel dari zaman budak-budak comot," puji Nur sambil memeluk bahu Nisa.

Nisa mencebik. " memang pun. Kau tak tahu ke?" dibalas dengan usikan jugak.

Nur mencebik. Orang puji sikit, masuk bakul angkat sendiri pulak.

"Kau balik sorang ke? Abang Syam ke mana?" Soal Nisa setelah merasakan agak lama Nur berada di sini, batang hidung abangnya tak nampak-nampak.

"Entah... keluar pagi tadi dengan abah aku, tak balik-balik," mendatar suaranya. Hmmm adalah tak puas hati sikit-sikit biarpun semalam telah terpujuk sedikit.

Nisa tersengih-sengih.

"Kau jeles ke? Dengan abah sendiri nak jeles?"

"Tak ada maknanya nak jeles-jeles ni. Aku bagi can kat abah aku berhimpit-himpit dengan menantu kesayangannya itu," balas Nur lagi. Dicapai balang berisi tat nenas dan dibukanya. Diambil satu lalu dimakan.


"Gebunya tat ni.. siapa yang buat?" Soal Nur dengan mulut penuh biskut.

"Akulah... siapa lagi. Sedap tak?" Soal Nisa sambil mengangkat kening.

Nur mencebik lagi. Dia tahu Nisa berminat membuat biskut sejak dari dulu lagi. Setiap kali hari raya, Nisalah orang yang paling sibuk membuat biskut. Bukan sebab menerima tempahan tetapi sebab dia mencuba resepi biskut yang baru. Namun begitu tat nenas merupakan biskut yang wajib dibuatnya. Manakala dia pula, satu jenis biskut pun tak pandai. Yang dibawa balik hari tu pun, biskut tunjuk je. Nampak gayanya selepas ni memang kena belajar buat biskutlah. Biskut tunjuk bukan sedap sangat.

"Petang ni kita pergi lepak tepi pantai nak? Ajak Siti, Aini dan Misah sekali," usul Nur. Mereka telah lama tidak berkumpul beramai-ramai.

"Boleh jugak... selama ni kau tak de, tak cukup korum rasa tak best. Abang kasi ke?" ujar Nisa.

"Kasilah kot. Dia asyik sibuk memanjang je... takkan aku tak boleh sibuk plak," balas Nur acuh tak acuh.

"Mana tau petang ni abang ajak kau pergi jalan-jalan rumah saudara mara ke, kawan-kawan ke."

Nur menjungkit bahu. Tak tahu.

"Nanti aku cakap kat dialah. Kalau ada planning dia mintak cancel."

"Panjang umur laki kau," ujar Nisa sejurus melihat abangnya diruang tamu.

Mendengar kata-kata Nisa, Nur turut melilau melihat ruang tamu yang hanya dipisahkan oleh kain langsir di pintu masuknya. Dilihat Hisyam sedang bersalam-salaman dengan saudara-mara yang datang beraya. Tidak sampai beberapa minit, Hisyam muncul dengan senyuman kacaknya.

Nur membuat muka biasa-biasa. Tidak teruja dan juga marah. Tidak menegur dan tidak menyoal ke mana hilangnya pagi-pagi lagi. Hisyam mengangkat kening kepada Nisa yang sedang melangkah sambil membawa dulang berisi sejag air dan gelas ke ruang tamu. Nisa sengih sambil angkat bahu.

Hisyam menyimpan senyum. Merajuk lagi sayang abang ni ya... bisik hatinya. Ditarik kerusi dan duduk. Matanya terus memerhati tingkah laku isterinya yang sedang menikmati tat nenas. Bersahaja seolah-olah tiada sesiapa di sisinya. Hisyam memanjangkan tangan dan menarik balang berisi tat nenas itu. Nur menarik kembali. Hisyam tarik lagi. Nur tarik juga.

Geram! Nur memandang tepat wajah suaminya yang sedang berlagak serius. Bibirnya dicemik. Namun Hisyam buat-buat tak reti. Ditarik lagi balang berisi tat nenas itu.

"Abang!" Akhirnya bersuara.

"Owh.. Ada suara lagi rupanya. Ingatkan dah hilang sebab makan banyak biskut tat nih," usik Hisyam. tersenyum-senyum.

Nur menjeling. Tak kelakar pun.

"Jom kita pergi jalan-jalan... ronda-ronda nak?" Ajak Hisyam cuba mengambil hati isterinya.

"Tak senang... petang karang ada dating," balas Nur tanpa melihat wajah suaminya.

"Dating? Dengan siapa?" Soal Hisyam ingin tahu. ewah nak berdating ya.

"Sesiapa yang sudilah. Abangkan busy dengan abah dan ayah. Ke sana ke mari macam macam menteri melawat kawasan," sindir Nur.

Hisyam tanpa ditahan ketawa berdekah-dekah. Oooo... merajuk pasal itu rupanya, ingat semalam dah terpujuk.

"Balik jarang-jarang ni, macam tulah. Tak lawatkan orang kata kita sombong pulak," layan jelah cakap rajuk si isteri ni. Dijeling Nur sekilas. Masih lagi mencebik dan terkumat kamit.

"Nur tak baik buat muka macam tu. Nanti cepat tua," tegur Hisyam. ada ketegasan di dalam suaranya.

Nur terdiam dan bibirnya seperti sedia kala. Dia tunduk. Orang merajuk, takkan tak tahu. bebelnya dalam hati.

"Sayang..." Panggil Hisyam perlahan. Hanya mereka berdua sahaja di dapur. Dirapatkan diri ke arah isterinya.

"Maafkan abang... lepas ni abang bawa sayang jalan-jalan pula," Pujuk Hisyam sambil menggapai tangan isterinya di atas meja. Teringat kata-kata abah pagi tadi

"Abah rasa Nur tu dah merajuk dengan kitalah Syam," ujar abah.

"Kenapa pulak bah..." Tanya Hisyam pelik.

"Dah kita ni asyik keluar je sejak kamu balik. Tinggal dia kat rumah tu."

"Bukannya dia sorang-sorang bah. Umi ada, kak long, kak chik pun ada."

"Hurmmm bukan kamu tak tahu, bini kamu tu manja. Orang tak hiraukan sikit. Mulalah merajuk..." Terang abah lagi. Teringat kisah tempat tidur semalam. Betul jugak"

"Pergilah balik... tinggalkan abah kat sini. Bawa dia pergi jalan-jalan," unjur abah.

"Hmmm baiklah bah.. tapi tak apa ke abah tinggalkan abah ni?"

"Tak apa. Lagipun lepas ni abah hendak ke rumah Pak Mail jap... Hari tu dia ada ajak abah ke KL, merisik untuk si Kamil tu," terang Abah lagi.

Hisyam menggangguk-angguk. Merisik untuk Kamil... bukan jodoh Nisa.

Pap...

"Berangan!" Bidas Nur lalu bangun. Ingin beredar dari situ. Namun pergelangan tangannya segera ditangkap oleh Hisyam. ditarik sehinggalah Nur jatuh di atas ribanya.

Sekilas ciuman diberikan di pipi mulus Nur. Nur buat-buat tak kisah. Sekali lagi ciuman singgah di pipinya. Rona merah mula kelihatan apatah lagi tangan Hisyam nakal mengeletek pinggangnya.

"Cup...cup...lepaslah," Nur cuba melepaskan dirinya.

"Eh budak berdua ni.. Saudara mara ramai kat atas ni, boleh bermesra-mesra kat sini pula," tegur Khalida kepada anak menantunya.

"Abang ni yang kacau dulu mak" Cepat-cepat dia membela diri.

"Siapa yang suruh merajuk?" Ajuk Hisyam pula..

"Dah-dah... tak payah nak gaduh-gaduh.. pergi keluar.. orang nak jumpa..nak kenal dengan menantu mak ni," Arah Khalida.

Mereka saling berpandangan sebelum melangkah seiring menuju ke ruang tamu. Rajuk yang bertamu dihati telah terpadam... tak boleh Nur hendak merajuk lama-lama sebab Hisyam tahu bagaimana mahu memujuknya.

*******
Psssst... Selamat hari raya aidilfitri. Jangan jadi mengada macam si Nur ya.. Nak berkepit dengan cik abang je.. bawak2 laa diri layan tetamu tu.... 

Maaf Zahir batin di atas kekurangan dalam picisan cerita ini dari Puan Penulis



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ahad, 18 Jun 2017

Jun 18, 2017

Bab 6 : SE Puasa dan Raya #NurHisyam




"Cantik" Bisik Angah tanpa sedar keluar perkataan itu dari bibirnya.

Matanya masih lagi ralit memerhatikan Aryana yang sedang berbual-bual dengan Umi dan Kak Long. Manakala dia sambil menyuap nasi himpit ke dalam mulut sambil memerhati gerak geri Aryana yang sedang bersembang. Sejak kedatangannya bersama-sama dengan adik dan Hisyam, matanya sentiasa mengawasi gadis itu. Kisah pahit yang menimpanya mengundang selautan simpati di hati lelakinya. Tidak patut orang yang membuatkan Aryana mengandung, melepaskan tangan begitu sahaja. Lelaki bacul sahaja yang lari dari tanggungjawab. Patutnya kerana sayang, lelaki tersebut melindungi gadis itu. Ada keluhan terlepas dari bibirnya tanpa sedar.

Melihat gadis itu pada pandangan pertama membuatkan hatinya terus tertarik. Sedikit pun tidak kurang tarikan itu biarpun gadis itu kini sedang mengandung anak luar nikah. Setiap orang pasti melakukan kesilapan kerana tidak ada manusia di dunia ini sempurna. Lagipun dia kagum dengan semangat yang ada di dalam diri Aryana, walaupun hidup terumbang ambing tanpa perhatian daripada kedua ibu bapa, dia seorang yang cekal menghadapi dugaan berat ini. Calang-calang orang, sudah tentu berusaha menggugurkan kandungan tersebut. Perasaan kagum, tertarik dan simpati ini tanpa sedar teradun elok di hatinya, menyempurnakan satu rasa yang amat halus. Membangkitkan rasa ingin melindungi dan menyayangi Aryana.

Pap....

Angah tersentak tepukan yang kuat di bahunya. Mujur dia tidak tercekik nasi himpit yang tengah dimakannya.

"Kau ni dik... jadi bini orang, perangai tak berubah-ubah, suka kacau orang," Marahnya.

"Siapa yang suruh kau berangan Ngah? Dengan setengah jam adik perhatikan mata kau tak beralih langsung memerhatikan si Ary tu. Kau dah jatuh berkenan dengan dia ke? Cantikkan dia Ngahkan.. kan?" Ujar Nur sambil mencuri makan nasi himpit di dalam pinggan Angah.

"Merepeklah kau ni dik. Mana ada, aku tengok Umilah. Sejak kau bawak balik Aryana tu, Umi sangatlah prihatin dengan budak tu. Asyik tanya, Ary nak makan apa? Nanti Umi boleh buatkan. Selesa tak tinggal kat rumah Umi ni," Adu Angah.

Cuba menutup perkara sebenar. Soal hati jangan main-main dengan Nur ni. Jika dia dapat menghidu ada sesuatu yang tidak kena dengan hatinya, pasti dicanangkan satu rumah. Tak memasal, terjadilah pasal. Lebih baik ditutup kemas segala rasa yang teradun sebati di hatinya. Kepastian hati dan tindakan sebagai seorang lelaki harus diambil terlebih dahulu, sebelum orang lain tahu.

"Kau tak jeles ke dik?" Soal Angah. Matanya kini beralih memandang wajah adik bongsunya di sebelah. Amboi sedap makan nasi himpit di dalam pinggannya. Sejak dulu Nur memang suka sangat curi makan di dalam pinggan orang lain. Kalau ada makanan di dalam pinggannya, pasti tidak habis. Apabila disoal kenapa makan dalam pinggan orang, makanan di dalam pinggan sendiri ada, tak makan. Pasti dia akan menjawab, makanan dalam pinggan adik tak sedap tapi makanan di dalam pinggan Angah sedaplah. Walhal makanan yang sama sahaja di dalam pinggannya.

"Nak jeles apa kebendanya Ngah. Tak ada maknanya.. Lagipun aku tak heran pun. Laki aku ada nak sayangkan aku," balas Nur.

"Eh sedaplah Ngah nasi himpit dalam pinggan kau ni, kau letak apa? Tadi kenapa aku makan tak sedap je. Aku habiskan ek," pinta Nur sambil menarik pinggan Angah ke depannya.

"Kau ni dari dulu.. makanan dalam pinggan orang jugak yang sedap. Padahal sama je," bebel Angah pula.

"Tak eh. Lain rasanya Ngah," Mulutnya penuh dengan nasi himpit.

Nur terus menikmati nasi himpit di hadapannya. Angah diam memerhati sambil menggelengkan kepalanya. Hari raya tahun ini disambut meriah. Terasa juga akan kekurangan dirinya yang masih keseorangan. Nur telah selamat menjadi isteri orang dan dia masih lagi tercari-cari. Gadis yang hatinya terpaut dulu rupanya tunangan orang. Walaupun berkali-kali gadis tersebut menyatakan cintakannya, namun dia telah tawar hati. Dia bukan seorang lelaki yang suka merebut tunangan orang. Dia bukanlah seorang lelaki yang terlalu taksub kepada cinta. Sebaliknya dia seorang lelaki yang percaya, Allah s.w.t telah pun menentukan jodohnya. Telah menyediakan seorang wanita sebagai pendampingnya di dunia ini. Cuma belum saatnya dia menemui pendampingnya. Dia yakin apabila telah ditemui, laluan untuk menjadikan pendampingnya amat mudah dan diredhai oleh semua orang. Tidak akan ada hati yang terluka. Adakah pendampingnya itu adalah Aryana?

Sukar untuk dijawab. Baru tiga hari mengenali gadis itu. Baru tiga kali matanya menyapa wajah berseri bercampur duka Aryana. Perutnya sudah kelihatan menonjol. Pipinya berisi dan bersinar. Matanya redup. Sesekali apabila dia tercuri pandang, terlihat Aryana menyapu air matanya. Pasti ada duka yang menggigit hatinya. Masih lagi punya ayah dan ibu, tapi kehidupannya bagaikan tidak punya sesiapa yang menyayanginya.

Mujurlah ada Nur. Si adik manjanya yang kini walaupun masih lagi bersikap manja, namun semakin matang. Mungkin gelaran isteri mematangkannya di dalam apa juga tindakan. Walaupun begitu sikap nakalnya masih lagi tidak berubah. Riuh suaranya bercerita bermacam-macam perkara kepada Abah dan Umi. Masih lagi suka makan makanan dipinggan orang. Kebahagiaan jelas terpamer di wajah adik. Benci yang tersemi dulu entah ke mana menghilang, adik dan Hisyam sentiasa berdua.

Angah tersenyum. Perubahan demi perubahan yang adik alami membuatkan dia terasa ingin cepat-cepat berdua. Ingin merasai kebahagiaan apabila bergelar suami orang. Tapi hingga ke tiga hari lepas, hatinya kosong setelah meninggalkan tunangan orang itu. Kini hatinya telah terisi. Wajah Aryana ditatap lagi buat sekian kalinya. Nur sedang makan disebelahnya tidak dihiraukan. Sampai masanya, gadis itu pasti akan memdapat perlindungan dan kasih sayangnya. Tanpa sedar ada ikrar telah terpatri di dalam hatinya.

Nur tidak mempedulikan lagi Angah dengan angan-angannya. Walaupun begitu hatinya berdoa, agar hati angah terpaut dan terpikat dengan Aryana. Perbezaan usia yang ketara mungkin menjadi penghalang, namun apabila rasa cinta menjalar di hati, tidak ada apapun yang mustahil terjadi. Aryana perlukan seseorang yang ikhlas menerima dan melindunginya. Nur bimbang, jika tiada sesiapa menjaga Aryana, dia akan tersesat ke jalan buntu dan pengakhirannya berakhir menjadi gadis terperangkap dalam kancah sosial. Jauh dari iman, terpesong jauh dari norma-norma hidup sebagai orang Islam.

Selesai makan, Nur mengambil gelas berisi air oren milik angah, lalu diteguknya. Suaminya entah ke mana pergi dengan abah dan bapa mertuanya. Tidak perlu dirisaukan kerana adalah kerja mereka bertiga. Jodoh ini, walaupun pada mulanya ditolak, akhirnya membahagiakan dirinya. Keakraban abah dan Hisyam membuatkan bibirnya terus mengukir senyuman. Pilihan abah tak salah, pilihan yang terbaik untuk anak bongsunya.

Nur berkalih memandang angahnya. Pelik, biasanya di hari raya begini, angah takkan melekat di rumah. Ada-ada je agenda bersama dengan kawan-kawannya.

"Adik tahu hati angah dah melayan ke sana kan?" Soal Nur menyentak lamunan Angah.

"Pandai je kau buat cerita dik. Yang tak ada, kau adakan. Kalau hati angah melayan ke sana, macam mana aku nak hidup tanpa hati?"

"Kes kau ni special sikit ngah. Walaupun melayan ke sana, melekat di hati lagi satu, kau tetap boleh hidup, malah lebih ceria dari dulu sebab...." Nur terhenti seketika sambil tersengih nakal. Matanya berulang alih memandang Aryana yang bersama umi dan angah di sebelahnya.

"Sebab itulah dikatakan jatuh hati. Jatuh cinta..."

"Kau ni dik.. merepek tak habis-habis," dengus angah. Tidak suka dengan telahan Nur.

"Yang kau nak marah kenapa ngah. Bukan benda salah. Benda betul pe.. Tanya sama hati kau tu," balas Nur tidak mengalah.

Angah marah? Langsung dia tidak takut.

"Adik sukalah kalau kau dengan dia ngah..."

Nur terhenti sejenak sebelum menyambung kata.

"Lagipun adik risau kalau tak ada orang jaga Ary tu. Takut dia tersalah pilih jalan lagi. Cian dia ngah. Ada mak bapak tapi pentingkan diri sendiri. Ego.. dah bercerai tinggalkan dia terkontang kanting. Dilambakkan duit buat apa. Budak baru nak kenal dunia... tak ada bimbingan, hancur masa depan..."

"Adik harap kau dapat jaga dia ngah.. bimbing dia... Ary tu baik sebenarnya. Abang Syam cakap dia budak pintar. Harapan sekolah tu."

Angah mengeluh lalu menyandarkan belakangnya di kerusi. Kata-kata adiknya menyusup masuk ke dalam hati. Hatinya penuh simpati.

"Dia tinggal dengan siapa sekarang?"

"Hmmm... pengetua sekolah hantar dia ke pusat perlindungan wanita"

"Ok ke dia duduk kat sana?" Soalnya lagi.

"Ok kot. Ary tak ada pula mengadu kat aku. Katanya di sana, ada ramai rakan senasib dengannya dan dialah kiranya paling beruntung kerana jumpa aku. Mak dia tahu tapi buat tak tahu. Ayah dia pula tak tahu pun keadaan dia sekarang ni. Dia tak ada hati nak cakap. Katanya biarlah mak ayah dia bahagia dengan kehidupan masing-masing. Biar dia urus sendiri kehidupannya. Tabah kan Ary tu?"

"Kau cubalah dekati dirinya. Cuba kawan-kawan dengan dia. nanti kau akan tahu kelebihan dirinya.." Nur berkata lagi dalam nada memujuk. Besar harapannya agar angah sudi membantu Aryana.

"Tengoklah macam mana. Aku nak keluar sekejap. Jumpa kawan," ujar Angah lalu bingkas bangun.


Pssttt : Kisah Angah dan Aryana akan dinovelkan juga.. In shaa allah...







Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Rabu, 14 Jun 2017

Jun 14, 2017

Bab 5 : SE Puasa dan Raya #NurHisyam




Berhimpit-himpit di tengah-tengah keghairahan warga kota membeli belah sempena menyambut Hari Raya Aidilfitri tidak lama lagi merimaskan Nur. Namun oleh sebab baju raya punya pasal, dia buat-buat tak kisah. Hatinya berlagu riang seriang lagu-lagu hari raya yang bergema di sepanjang jalan TAR. Tawar menawar, belek membelek pakaian yang pelbagai jenis dan warna membuatkan matanya kelabu. Tidak tahu hendak memilih yang mana satu. Semuanya kelihatan cantik dan menarik.

Hisyam tetap setia mengekori isterinya dari belakang. Dia sentiasa berjalan di belakang Nur, melindunginya daripada himpitan orang ramai yang ghairah membeli belah. Sesekali tangannya diletakkan di atas bahu dan sesekali di pegang pinggang isterinya. dia sememangnya tidak gemar membeli - belah di tengah kepadatan orang begini. Sebab sayang bini punya pasal, diikutkan juga. lagipun risau hatinya ingin melepaskan Nur membeli belah sendirian.

"Cantik tak bang?" Soal Nur sambil membelek-belek dan mengajukan baju kurung moden itu ke badannya.

"Cantik.. tapi cantik sangatlah sayang. Pakai untuk abang je boleh?" komen Hisyam. Baju itu pada pendapat Hisyam menyerlahkan bentuk badan isterinya. walaupun jatuh pada kategori menutup aurat, namun tidak mematuhi syarat menutup aurat yang sebenarnya.

Nur mencebik. Payah membeli belah dengan ustaz ni. Cantik.. tapi seksi sangatlah yang. Cantik kain ni tapi jarang… boleh nampak apa yang ada kat dalam baju tu. Kainnya terbelahlah.. terbuka aurat tu.. Itulah sebahagian komen dari komen-komen encik suami yang dikasihi. Apa pulak jenis baju yang boleh dipakainya apabila semua yang berkenan di mata dan hatinya tidak diluluskan penilaiannya oleh encik suami.

Nur mula membuat muka. Badannya telah penat berhimpit. Kakinya pun telah lenguh berjalan menawaf jalan TAR ini. Baju melayu suaminya telah pun selamat dibeli. Cuma bajunya tidak dapat-dapat dari tadi. Takkanlah kena pakai jubah pulak? Baju kurung sudah banyak di dalam koleksi pakaiannya. Jadi pada hari raya tahun ini, dia ingin mengubah selera, hajat di hati ingin bergaya dengan baju kurung moden. Tapi… huh, kena banyak bersabar bila bershopping dengan Ustaz Hisyam ni, semuanya komen yang diberi menggambarkan si Ustaz tidak suka dengan setiap pilihannya.

"Penatlah abang ni. semua yang Nur suka.. semua dia tak suka. Habis tu nak pilih baju yang macam mana?"

"Biasalah baju kurung moden tu ikut bentuk badan tapi tak adalah sampai menunjukkan setiap lekuk badannya. Tadi kan tadi Nur dah cuba.. longgar sesangatlah," bebel Nur.

Hisyam menggelengkan kepalanya. "Bukan abang tak suka tapi tak sesuai kalau Nur pakai. Janggallah bila berjalan dengan abang nanti. Apa kata Nur pilih baju kurung.. cantik jugak. Tak pun jubah ni.. lagi lawa jik Nur yang pakainya," pujuk Hisyam.

"Baju kurung sudah banyaklah. Ingat tahun ni nak ubah selera sikit. Nak lagi lawa.. lagipun kalau orang lawa.. orang puji.. abang jugak yang dapat kreditnya," balas Nur tak ingin kalah.

"Abang tak perlukan kredit pujian dari orang lain Nur. Abang hendakkan kredit dari Allah s.w.t. Cantik Nur biar abang je yang puji dan nikmati. Orang lain tak perlu…" Tegas Hisyam membuatkan Nur terdiam. Salah orang pula.

"Selama ni cara Nur berpakaian, abang tak tegur pun," balas Nur lagi. Seingatnya Hisyam tidak pernah menegur cara dia berpakaian kecuali teguran mengenai aurat dengan abang long dan abang chik dulu.

"Tak tegur tak semestinya abang suka dengan pemakaiannya.. Abang mahu Nur berubah sedikit demi sedikit dengan kerelaan diri sendiri. Bukan disebabkan oleh teguran abang. Lagipun apa yang Nur pakai telah menepati menutup aurat dengan betul. Abang tak ambil kisah sebab abang tahu isteri abang ni cantik dan lawa orangnya."

"Tapi bila Nur nak pakai baju kurung moden… abang tak larang sebenarnya asalkan baju itu tidak menonjolkan bentuk badan sayang. Tapi kalau boleh abang lagi suka Nur pakai baju kurung atau jubah ni.. lagi tampak manis dan cantik," nasihat Hisyam bersama pujian.

Nur terdiam mendengarnya. Bukan dia tidak tahu bagaimana cara pemakaian yang betul bagi seorang muslimah menurut tuntutan agama. Biasalah usia sepertinya, bergaya dan memcuba fesyen baru yang trendy menjadi salah satu keinginan hatinya. Bukannya tidak tidak bertudung dan bukannya setiap pilihan pakaiannya menonjolkan setiap lekuk badannya. Abang Ustaz ni melebih pulak.

"Tapi… baju yang orang pilih semuanya longgar-longgar. Takkan nampak lekuk badanlah bang…" pujuk Nur lagi.

Hisyam menggelengkan kepalanya buat sekian kali. Si buah hatinya ni, memang keras kepala. Apa yang dirasakan betul pada pemikirannya akan dipertahankan habis-habisan.

"Ok kalau Nur nak jugak.. boleh ambil tapi dengan syarat beli jubah tu sekali." Akhirnya Hisyam bersetuju.

Nur terasa mahu melompat dan memeluk suaminya, tetapi dia cepat-cepat tersedar bahawa mereka kini di tengah -tengah orang ramai dan juga di bulan puasa. Mana boleh buat aksi terlampau pulakan.

"Terima kasih abang… ni yang buat Nur makin saaaayang kat abang terchenta," balas Nur sambil memaut lengan Hisyam. Kakak tuan punya gerai pakaian itu tersenyum-senyum. Pastinya di dalam hati.. alahai macam-macam kerenah orang ni.. bulan-bulan puasa pun boleh pulak nak romantic-romantik..

"Abang dah tahu dah, beli tak beli pun memang Nur dah tersayang kat abang kan?" Usik Hisyam sambil mengeluarkan dompetnya mahu membayar baju tersebut.

Nur tersenyum-senyum sambil ketawa.

"Tahu tak pe," Haaa.. membalas je mulutnya.

Dalam masa yang sama, tanpa disedari dua pasang telinga dan mata mendengar perbualan mereka. Kedudukannya sedikit terlindung. Salah seorang daripada mereka terasa iri dan cemburu dengan kebahagiaan Hisyam dan isterinya.

‘Kenapa bukan aku di tempat budak itu. Ustaz tidak perlu bersusah payah seperti ini. tidak perlu menegur dan mengajar macam budak-budak yang tak tahu apa. Tak perlu merendahkan ego memujuk budak yang memang masih lagi banyak bersikap kebudak-budakan itu..' dengus hatinya geram.

Dijeling pasangan itu yang kini menyelit di celahan orang ramai. Matanya terasa berpasir. Hatinya sakit bagaikan ditoreh dengan pisau yang teramat tajam dan menyakitkan. Kesan torehan itu memercikkan titisan merah bercampur nanah kekuningan. Aku tidak akan berhenti berdoa agar ditemukan jodohku dengan Ustaz Hisyam. Akulah wanita yang terbaik untuknya, bukan budak yang belum cukup umur itu' dengus hatinya lagi.

Tepukan di bahu menyedarkannya dari terus memusatkan pandangannya ke arah pasangan itu yang kini semakin tenggelam di celahan orang ramai.

"Sudahlah Ayu.. doakanlah mereka bahagia. Pasti selepas ini mudah-mudahan Ayu menemui kebahagiaan Ayu pula," Nasihat Mardihah buat sekian kalinya.

Ayu tersenyum sinis. " Bahagia ke gaya mereka tu kak? Tak nampak ke cara layanan Ustaz Hisyam tu persis melayan budak-budak je. Ayu tak rasa Ustaz sedang bahagia. Mungkin bahagia dalam terpaksa kot. Melayan budak tidak cukup umur macam bini dia tu," Ucap Ayuni tanpa sedar menggambarkan suhu cemburu melebihi takat didih di dalam hatinya.

Mardihah terkejut, terus dia beristigfar. Seolah-olah orang lain yang menuturkan kata-kata tadi bukan Ayuni yang dikenalinya. Ayuni yang dikenali adalah seorang yang lemah lembut tutur katanya, cakap berlapik dan tidak akan menuturkan kata-kata yang boleh menyakiti hati orang lain. Apatah lagi menggambarkan oleh lain dengan kata-kata yang tidak elok.

"Ayu!" Mardihah menekan suaranya. Ingin menyedarkan Ayuni ke alam realiti.

"Kenapa kak?" Soal Ayuni seolah-olah tidak berkata apapun sebelum ini.

"Erk.. tak ada apa-apa. Ayu tu sudah-sudahlah pandangnya. Mereka dah jauh tu. Tak nampak apa dah," ujar Mardihah. Ingin menegur tentang kata-kata tadi, tetapi dikurungkan niat itu. Melihat emosi Ayuni telah berubah mendadak ini, lebih baik dia berdiam diri dulu dan mencari masa yang sesuai.

Ayuni kini dan Ayuni yang dikenalinya dulu telah banyak berubah. Semakin jauh darinya. Seolah-olah dia tidak mengenali gadis itu. Kerana cintanya tidak kesampaian itukah yang membuatkan dia berubah mendadak? Tidakkah dia sedar.. Jodoh itu bukan manusia tentukan tetapi Allah s.w.t yang menentukannya.

"Nak makan apa petang ni? Soal Mardihah berlagak seolah-olah tidak berlaku apa-apa. Emosi Ayuni perlu dikembalikan seperti sebelum mereka terjumpa dengan Hisyam dan isterinya.

"Tak tahulah kak.. Ayu tak de selera nak makan. Semuanya nampak tak sedap je.." Balas Ayu lemah. Selemah hatinya kini.

"Isyy.. mana boleh macam tu.. seharian puasa, bukak puasa nanti kenalah makan.. kalau tak mana ada tenaga hendak berpuasa esok pulak. Kan malam ni Ayu nak tolong akak buat biskut," pancing Mardihah.

"Buat biskut pun kak.. siapa nak makan? Ayu tak ada sesiapa pun untuk dijamu.. Orang yang Ayu sukakan pun telah dikebas orang. Tidak ada orang sayangkan Ayu pun" Bisik Ayuni dalam sebaknya.

"Akak ada.. Anis ada.. Abang Azrul pun ada.. Kami semua sayangkan Ayu. Dan yang paling penting Allah s.w.t lagi sayangkan Ayu. Sebab itu diberi dugaan ini. In Shaa Allah selepas ini kebahagiaan akan Ayu kecapi" Pujuk Mardihah. Dengan dirinya sekali turut terasa sebak.










Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ahad, 11 Jun 2017

Jun 11, 2017

BAB 4 : SE Puasa dan Raya #NurHisyam



"Biru.. adik rasa tahun ni kita pakat pakai warna birulah," kemudian dia terdiam mendengar orang sebelah sana bercakap. Mulut terherot ke kiri tanda tidak suka dengan apa yang didengari. Hisyam memerhati tanpa menegur. Sekejap kelihatan Nur menilik muka di cermin dinding, sekejap dicebikkan wajahnya.
"Tak naklah. Nak biru jugak. Tahun lepas dah ikut cakap kak long warna purple. Tahun ni ikut cakap adik lak. Adik dah cakap kat abah dan umi. Mereka okey je. Kak chik pun sama. Angah tak boleh pakai. Ikut dan dia je nak pakai baju kaler apa," balas Nur lagi.
Kemudian dia diam.
"Tak kisahlah biru apa.  Biru tua ke, muda ke biru laut ke asalkan tema keluarga kita tahun warna biru," jawab Nur
Hisyam yang mendengar sejak dari tadi terjungkit senyum. Warna baju raya pun kena ikut tema. Ishhh.. pakai yang mana ada dahlah. Bukannya wajib pakai baju baru setiap kali sambut hari raya aidilfitri.
"Ok. Kirim salam kat abang long jugak dan dua budak perasan comel tu, haha."
"Waalaikumussalam" talian diputuskan dan Nur kembali ke sisi suaminya. tersenyum-senyum memandang Hisyam yang sedang menonton televisyen.
"Abang.. Sabtu ni kita pergi jalan TAR ya, nak cari baju raya. Tema tahun ni warna biru," ajak Nur sekali memberitahu tema warna baju yang akan dipakai pada hari raya nanti.
"Eh, abang pakai jubah kelabu je setiap tahun."
Berkerut dahi Nur mendengar kata suaminya.
"Mana boleh.. pakai baju melayulah, baru sedondong. Nanti kita pergi beli kat jalan TAR nanti," tegas Nur berkata.
Hisyam kalih pandang.
"Sayang, selama ni tiap kali hari raya abang yang kena baca khutbah hari raya. Tak apalah. Nur pakai baju biru, abang tak kisah pakai warna apa pun."
Nur mendengus geram. Ada ke tak kisah. Abang memang tak kisah. Orang ni kisah sangat-sangat. Bebel Nur. Terkumat-kumit bibirnya.
Jika tadi Nur duduk berhimpit dengan suaminya, kini dia menjarakkan sikit kedudukannya, tanda protes. Mata terfokus di kaca televisyen biarpun dia bukannya tahu hujung pangkal cerita yang sedang ditayangkan. Setelah beberapa minit barulah Hisyam perasan tentang keadaan yang tidak berapa mendinginkan itu. Andai Nur senyap dan menjarakkan diri darinya, pasti ada yang tidak kena di hatinya. Hisyam sudah mulai pandai membaca bahasa badan isterinya.
Dihulurkan tangan mencari tangan isterinya. Nur buat-buat tak tahu. Malah dijarakkan lagi kedudukan mereka. Hisyam berpaling dan memandang wajah masam itu dengan senyuman nakal terukir di bibir.
Merajuk?
‘Nak kena ni,’ bisiknya diam-diam. Kemudian dirapatkan kembali jarak kedudukan mereka. Tangannya menyelinap ke belakang isterinya selari dengan aras pinggang, tanpa bertangguh dia mengeletek pinggan Nur yang tidak menduga tindakan Hisyam itu.
"Aaaah.. abang.. tak nak.. lepas.. lepaslah, eeeiii gelilah.. hihihi," bergema suara Nur  cuba meminta simpati dari Hisyam. Dia terkial-kial cuba melepaskan diri daripada terus menjadi mangsa geletek suaminya.
"Hahaaha… Ampun.. tak nak.. Abanggg.. gelilah.. lepas," Nur merayu lagi. Hisyam semakin seronok mengusik dan menggeletek.
"Nak merajuk lagi dengan abang?" Soalnya sambil tangan tidak lepas daripada sasaran.
"Nak!... Eh tak nak.. tak nak dah," Jawab Nur dengan suara terputus-putus. Air mata berlinangan di tubir matanya kerana terlalu banyak ketawa.
"Betul ni? Kalau tak abang tak nak lepaskan?" Soal Hisyam lagi.
"Tak..tak nak dah" Balas Nur lagi. Barulah Hisyam menghentikan perbuatannya lalu ditarik Nur ke dalam pelukannya.
Lama mereka duduk berpelukan begitu sehinggalah Hisyam bersuara.
"Sabtu ni kita pergi jalan TAR cari baju raya."
"Tapi…." Nur mendongakkan wajah memandang suaminya.
"Abang kena pakai baju melayu biru masa raya nanti" Nur bertegas.
Hisyam dalam diam menggelengkan kepala. Sudah lama dia tidak memakai baju melayu ketika bersolat sunat hari raya. Baju tradisinya adalah jubah berwarna hitam. Takkanlah kena ubah trend pula.
"Tak pernah abang pakai baju melayu ketika baca khutbah. Seganlah." luah Hisyam. Nur mencebik. Segan apanya?
"Berwarna warni pulak tu" Sambung Hisyam lagi.
Bingkas Nur mengangkat tubuhnya, dijarakkan sedikit badan mereka agar dapat memandang wajah suaminya dengan jelas.
"Warna warni apa pulak. Warna birulah. Satu kaler je. Bukannya banyak kaler?"
"Ginilah.. masa pergi solat sunat, abang pakai jubah abang tu. Balik dari solat abang tukar pakai baju melayu. Boleh sayang?" Pinta Hisyam.
"Hmmm bolehlah. Dari pakai jubah abang sepanjang hari." Setuju Nur separuh hati. Dah suaminya sanggup berkompromi, takkanlah dia tidak boleh bertolak ansur jugakkan.
*******
Mak Teh  menghampiri suaminya yang sedang berehat-rehat di anjung rumah mereka dengan membawa dua cawan kopi.
"Menung jauh bang.. ingatkan siapa?" Sapa Mak Teh.
Mendengar teguran itu, Pak Teh berpaling memandang wajah isterinya yang lebih tiga puluh tahun menjadi peneman setianya. Susah senang kehidupan, dilalui bersama. Ketabahan isterinya menjadi pembakar semangat dirinya. Melihat anak-anak membesar dan menjadi seseorang yang berguna kepada masyarakat amat membanggakan hatinya. Dia kini boleh tersenyum lega. Anak-anak perempuannya telah berumahtangga. Tanggungjawab sebagai seorang bapa kini beralih arah ke tangan suami mereka.
"Teringat anak-anak yang jauh. Adik ada telefon?" Soal Pak Teh sambil menyambut huluran cawan daripada isterinya.
"Tiap-tiap hari telefon bang. Umi.. nak resepi buat ikan masak asam pedas. Umi macam mana nak buat pudding roti ni.. Umi..umi.. semuanya umi. Nak iron baju pun tanya umi," beritahu Mak Teh diiringi tawa kecil. Pak Teh ikut ketawa sekali.
"Setiap hari bang, kalau tak berbunyi telefon tu, memang tak sah. Tak pagi, petang akan berderinglah," sambung Mak Teh lagi.
Adik..adik… Ketika ditunangkan, protes bukan main. Sanggup boikot kerana terpaksa bertunang dengan pilihannya. Sanggup mogok tidak bercakap, padahal kalau dengan abahnya ni, ada-ada je cerita yang hendak disembangkan. Ada-ada saja benda yang hendak diminta.
Senyuman nipis terus terukir di bibirnya. Tidak menyesal mengahwinkan Nur di usia belasan tahun. Walaupun diakui, anak itu banyak kelemahannya, namun itulah langkah terbaik untuknya. Pak Teh kini boleh berlapang dada, tidak perlu risau dengan anak perempuan yang jauh dari pandangan matanya.
"Biarlah dia belajar, sikit-sikit pandailah tu. macam awak dulu jugak, bukannya pandai masak tapi sekarang saya sebut je apa yang nak makan, dengan pejam mata pun awak boleh masak," balas Pak Teh berbau usikan.
Mak Teh tersenyum senang. Diakui apa yang dikatakan oleh suaminya. Dulu dia lebih kurang seperti adik juga. Satu pun kerja rumah tak pandai, maklumlah di dalam usia awal belasan tahun, telah disunting menjadi isteri orang. Tak sempat hendak belajar kursus rumah tangga dengan ibunya. Selepas kahwin sedikit demi sedikit dia belajar bagaimana menguruskan rumahtangganya. Alhamdulillah, memiliki suami yang ringan tulang, selalu membantunya membuatkan hatinya bahagia. Yang susah jadi senang.
"Saya pun tak sangka, dalam bencikan Hisyam tu, selepas kahwin tu langsung tidak mahu berenggan."
"Itulah awak tak tahu. Mulut kata benci, hati kata rindu.”
 "Hisyam tu, saya tahu sejak dulu lagi sukakan Nur. Sebab itulah sanggup ikut syarat saya tanpa banyak soal." Pak Teh membuka ceritanya.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Rabu, 7 Jun 2017

Jun 07, 2017

Bab 3 : SE Puasa dan Raya #NurHisyam


"Sudahlah sayang… bulan-bulan puasa ni tak baik marahkan orang."
"Abang ni tak bagi sokongan langsung. Lelaki tadi tu kecewakan hati adik abang tau. Suka suki dia je buat orang macam tu. Masa nak sungguh-sungguh mengayat, bila tak nak dibuat tak retinya, dia buat macam orang ni kain buruk," Nur melepaskan geram.
"Elok juga hubungan tu terputus. Bukan jodoh mereka."
"Abang sukalah adik abang merana sampai tak boleh nak stadi. Macam tu?" Nur memasamkan muka. Ni lah lelaki, akan tetap sokong kaum dia jugak.
"Terus terang abang cakap. Abang tak suka Nisa bercinta ketika belajar. Di dalam islam tidak ada istilah bercinta sebelum kahwin. Berkawan di antara lelaki dan perempuan pun tidak ada nas hadis menggalakkannya. Sebaliknya, menghalang keras perhubungan lelaki dan wanita tanpa ikatan yang sah. Apatah lagi berkasih sayang. Jadi jika perhubungan mereka terputus, bermakna Allah s.w.t sayangkan Nisa. Kalaulah Nisa sedar tentang hakikat pastinya dia akan menyedari kesilapannya selama ini," syarah Hisyam tenang.
Nur geleng kepala. Biarpun dia tidak pernah bercinta sebelum kahwin tapi pendapat Hisyam tidak dapat diterimanya. Soal hati payah nak diduga dan diprogramkan. Ia terjadi secara spontan. Jadi bukan salah Nisa jatuh hati sebelum kahwin.
Patutlah Nisa tak nak dia memberitahu kepada Hisyam tentang perkara ini. Nisa tahu abangnya tak suka dan melarang keras hubungan kasih sayang sebelum berkahwin ini. Hmmm silap orang pulak berkongsi masalah ni.
Hisyam jeling isterinya yang sedang buang pandang ke luar tingkap. Dia tahu Nur tidak puashati dengannya.
"Apa perasaan Nur bila jatuh cinta dengan abang?" Soal Hisyam pula.
Nur segera menoleh. Apa kena mengena pulak dengan kisah Nisa ni.
"Kenapa tanya?" Soal Nur tak mengerti.
"Jawab dulu, selepas itu baru abang cakap sebabnya."
"Macam abang rasalah. Itu yang orang rasa."
"Rasa macam mana sayang? Cakaplah"
"Seganlah. Buat apa nak cerita. Abang faham-faham sendiri lah." Nur masam muka. Takkan itu pun nak cakap terus terang.
"Laaa.. Segan apa pulak Nur. Nur dengan abang tak ada apa yang nak disegankan lagi.” Sengih Hisyam.
"Kenapa abang nak tahu, cakap dulu," Nur tidak mengalah.
"Sebab ia ada kaitan kenapa abang tak suka Nisa bercinta sebelum tiba masanya."
Nur tercengang.
“Nur faham tak maksud abang?”
Geleng lagi.
Apa yang dia rasa. Bila sudah bersama dengan Hisyam. Berjauhan ketika Hisyam ke sekolah pun dia dah rindu separuh jiwa. Terasa lambat sangat jam bergerak. Bila Hisyam berada di depan mata, asyik nak menempel je kerjanya. Berat hati nak berpisah. Kalau boleh nak sentiasa bersama.
Nur menoleh memandang suaminya. Tapi apa kaitannya? Normallah tu perasaan rindu dan sayang seorang isteri.
Hisyam jungkit kening.
"Tapi apa kena mengena hal kita dengan hal Nisa dan Kamil pulak? Normallah kan Nur rindu abang?" Soal Nur pelik. Tidak dapat menangkap persoalan yang diutarakan oleh suaminya.
"Ada, siapa kata tak ada,” Jawab Hisyam terhenti di situ kerana mereka telah pun sampai di apartment  mereka.
"Cakaplah.. ada? Macam mana boleh ada?" Soal Nur lagi. Tidak berpuashati dengan persoalan yang masih lagi tergantung. Baginya langsung tiada kaitan. Kes mereka amatlah berlainan.
"Lepas solat terawih karang abang jawab. Sekarang ni sayang, waktu berbuka dah nak masuk. Tak baik tau melewatkan berbuka puasa,"
Nur membuat muka tidak puas hati. Huh boleh lagi nak tangguh-tangguh sedangkan dia bukan seorang yang sabar okeh?
"Haa.. eloklah buat muka macam tu? Nanti bertambah-tambah sayanglah abang," usik Hisyam.
Sengaja dia berkata begitu. Faham sangat mimik muka tidak puas hati isterinya. Nak kata apa dah, baginya elok mereka bercakap perkara yang berkaitan denga Nisa dan Kamil selepas berbuka puasa. Memandang suhu panas isterinya ini, boleh mengundang pertelingkahan pendapat. Dia tahu, Nur takkan mudah-mudah mengubah pendapat dan pandangannya tentang sesuatu perkara. Jadi ada baiknya, kisah itu dibuat bual ketika hati tenang dan lapang selepas bersolat terawih.
Penuh satu meja dengan juadah berbuka puasa. Hisyam menggelengkan kepala apabila melihat pelbagai jenis kuih muih dan lauk pauk yang terhidang. Itulah ikut cakap isteri tersayang ketika membeli tadi, inilah hasilnya. Siapa yang nak habiskan kesemua makanan ni.
"Sayang cukup ke tak cukup ni. Kalau tak cukup esok kita beli banyak lagi ya," sindir Hisyam sambil mengambil tempat di kerusi.
Nur tersengih-sengih. Sedar akan khilafnya. Tapi hendak kata apa lagikan. Dah beli pun, takkan nak pergi jual semula kepada penjual tadi. Ingatkan tak banyak yang dibeli tapi, rupa-rupanya penuh satu meja. Apa yang tak ada, segala jenis kuih yang terliur dilihat tadi semuanya dibeli. Itu pun nasib baik encik suami ajak balik awal. Kalau tawaf lagi satu pusingan, sah-sah bertambah banyak plastik yang dijinjitnya.
"Abang, rezeki orang kata jangan ditolak, jangan merungut di hadapannya, tak baik tau," sengih Nur. Padahal salah sendiri.
"Abang tak merungut, abang puji tadi kan?" balas Hisyam selamba.
Hendak marahkan tak sampai hati. Lagipun inikan kali pertama mereka menyambut Ramadhan berdua sebagai suami isteri. Suasana ini amat membahagiakan hatinya. Tak pelah lauk pauk dan kuih muih terlebih sikit hari ini, esok-esok pandailah nak bajet. Pandai-pandailah dia nak kontrol si isteri pula.
Tidak lama menunggu, azan pun kedengaran. Hisyam menadah tangan membacakan doa berbuka puasa. Syukur ke atas nikmat yang diberikan oleh-NYA. Di saat ini Nur teringat memori berbuka puasa bersama abah umi dan adik beradiknya yang lain. Rindu pula kepada mereka semua.
"Mesti seronok kalau dapat menyambut puasa di kampung kan bang," suara Nur. Ada  kesayuan terselit di dalam hatinya.
"Dengan abang tak seronok ke?"
"Seronok, tapi bertambah seronok kalau dapat berkumpul dengan adik beradik yang lain," jawab Nur.
Hisyam tersenyum.
"Tak apa, nanti-nanti kita balik kampung, kita pakat dengan mereka semua, buka puasa sama-sama ya."
"Jom kita solat maghrib dulu, lepas tu baru sambung makan. Abang takut Nur tak larat nak solat lepas makan ni. Banyak sangat," ajak Hisyam disulami usikan. Tidak ingin si isteri terbuai perasaan syahdu di hari pertama puasa.
Nur mengherotkan mulutnya. Baru je nak makan. Potong selera betullah.. rungutnya di dalam hati. Tetapi huluran tangan si suami disambut juga dan mereka bergandingan menuju ke bilik untuk bersolat.
Berehat di hadapan televisyen sebelum menunggu mata mengantuk, berduaan dengan suami, melentukkan kepala dibahunya, romantikkan, desis hati Nur.
Haaa.. lupa. Persoalan petang tadi belum terjawab. Apa yang samanya kisah mereka dengan kisah Nisa dan Kamil.
"Tadi kan perbualan kita tak habis lagi. Apa yang sama kita dengan mereka tu," soal Nur perlahan. Tetap terlentuk di sisi suaminya.
"Ingatkan dah lupa. Abang pun ter..terlupa..” sengih Hisyam
"Mana boleh lupa. Cakaplah apa yang sama?"
"Cinta"
Satu patah perkataan keluar dari bibir Hisyam. Nur berkerut dahi.
"Cinta?"
"Persamaannya adalah cinta. Kita bercinta dan mereka pun bercinta. Yang membezakan antara kita dengan dia, cinta kita halal di sisi Allah dan cinta mereka dilarang di sisi Allah."
"Kenapa pula dilarang. Takkanlah mereka tak boleh bercinta sedangkan kita boleh."
"Memanglah kita boleh sayang, sebab kita bercinta setelah kita berkahwin. Abang langsung tak halang kalau mereka bercinta selepas berkahwin."
"Tapi ni tak, sekolah tak habis lagi dah sibuk bermain cinta. Tu yang abang tak suka."
"Biar habis sekolah.. kemudian ke Universiti… kemudian.."
"Baru boleh bercintakan?" Belum habis cakap sudah dipotong oleh Nur
"Tak eh.. siapa kata boleh bercinta?"
"Abang nak kata baru boleh kahwin." senyum-senyum Hisyam apabila menyambung katanya tadi.
"Tak adil," dengus Nur.
Persoalan kisah cinta Kamil dan Nisa sudah melarat ke arah lain. Jujur dari sudut hati Nur dapat menangkap apa sebab Hisyam tidak suka adiknya bercinta. Bercinta ni susah. Memang susah untuk mengawal perasaan dan hati kita. Susah untuk mengawal lenggok percakapan kita, susah untuk mengawal bahasa badan kita. Kerana apabila terbuai dengan perasaan indah itu, otak tidak mampu lagi mengawal apa yang hati inginkan. Dan oleh sebab itulah terjadi perkara-perkara yang tidak sepatutnya terjadi. Contoh yang paling dekat ada Aryana. Kerana cinta dia dihambat penyesalan di atas tergelincirnya diri melakukan hubungan yang membuatkan dia mengandung.
Jadi dia pun tidak ingin sahabat merangkap adik iparnya terjebak di dalam penyesalan itu. Mujurlah percintaan mereka terputus ditengah jalan. Mujurlah juga mereka berjauhan. Mujur juga kejadian tidak diingini tidak terjadi. Biarlah Nisa kecewa sekarang dari menyesal kemudian. Biarlah Kamil dengan dunianya. Dengan si gadis cantiknya yang dijumpai petang tadi.
"Kenapa pulak tidak adil?"
"Adil je bagi abang.."
"Tidak adil bagi Nurlah. Nisa boleh pulak berkahwin selepas habis belajar. Nur ni jejak kaki ke Universiti pun tak lagi. Dah dikahwinkan," ujar Nur. Geram sangat ke? Tak jugak. Diri tengah berbahagiakan. Cuma terkilan sikitlah sebab dia masih muda dan mentah untuk mengharungi cabaran hidup berumahtangga ni. Nasib baik si suami terchenta ni dah matang dan sabar lagi melayan kerenah keanak-anakannya.
"Tu dalam keluarga sayangkan. Bukan keluarga abang. Jadi kira adillah abang dengan Nisa tu," senyum-senyum Hisyam lagi.
Betul jugakkan? Di dalam keluarganya, kak long, kak chik berkahwin semasa mereka masih belajar juga. bezanya mereka berkahwin ketika di Universiti dan dia selepas habis matrikulasi. Cuma Angah seorang je yang terlajak, tak kahwin-kahwin lagi. tapi tak apalah, dia lelaki. Abah tak kesah langsung nak kahwin bila. Yang abah kesahnya, anak-anak perempuan dia yang berjauhan, risau sangat sebab jauh darinya.
"Kenapa? Tak suka ke kahwin dengan abang?"
Ada pula tanya begitu. Kalau tak suka, tak adanya dia di sini. Tak adanya rasa cemburu apabila Fatihah membuat hal dulu. mestilah suka tambah sayang lagi tambah bahagia. Cuma ada sikit-sikit di dalam hati merasakan, rugi tidak dapat menikmati zaman remaja riang ria seperti kawan-kawan yang lain.
Nur tidak menjawab. Dibiarkan bahasa badan menjawab soalan itu. Hisyam tersenyum bahagia. Tanpa jawapan dia telah pun tahu apa yang ada di dalam hati isterinya.




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 6 Jun 2017

Jun 06, 2017

Cinta bas Express Bab 3

“Sarrah dah fikir masak-masak ke?” Mak Eton memandangnya, belas.

Sarrah senyum dan angguk. “ Ya Mak Eton. Sarrah nak bawa adik tinggal sekali. Lagipun dialah satu-satunya keluarga yang Sarrah ada.”
Mak Eton diam. Nyilu hatinya mendengar kata-kata itu. Sarrah dan Anah adalah anak saudara suaminya. Dia sayangkan kedua anak yatim piatu itu. Dia sanggup menjaga mereka tapi suaminya tak suka. Tidak anggap mereka anak saudaranya kerana bencikan ibu bapa mereka.
“Macam mana nak jaga Anah. Sarrah kerja.”
“Anah boleh jaga diri sendiri bila Kak Sarrah pergi kerja, Mak Eton. Anah bukannya budak kecil lagi. Anah dah umur 12 tahun dah. Tengok ni dah sama besar dengan kakak dah,” Saffanah peluk Kak Sarrahnya.
Sarrah senyum dan ketawa. Dia balas pelukan satu-satunya adik yang dia ada. “Kami akan saling jaga menjagai satu sama lain Mak Eton. Jangan risau,” pujuk Sarrah.
Saffanah angguk. Dia juga tidak mahu berpisah lagi dengan Kak Sarrah. Lagipun di kampung ini, dia rasa tidak selamat. Pak Deris, bapa saudaranya tidak menyukainya. Semua harta peninggalan arwah ibu dan ayah telah dirampasnya. Tidak ada tempat lagi untuk mereka di sini. Lebih baik dia mengikut Kak Sarrah.
“Mana Mak Eton tak risau. Korang berdua ni perempuan. Kalau jadi apa-apa nanti, siapa yang susah,” jarinya mengesat juring matanya. Sedih dengan nasib dua beradik itu. Tapi dia tak mampu buat apa-apa. Suaminya tidak mahu menjaga mereka. Katanya mereka ni beban, mengusahkan orang seperti mak bapak mereka.
“Allah ada Mak Esah. In Shaa Allah DIA akan jaga kami berdua. Mak Esah jangan risau ya. Doakan kami selamat dan hidup baik-baik dekat KL nanti.”
“Tak pun Sarrah kahwin dengan Abang Ajis. Dia boleh jaga korang dekat KL nanti,” saran Mak Eton. Dia sanggup paksa Ajis kahwin jika Sarrah setuju dengan cadangannya.
Sarrah geleng kepala. “Abang Ajis dah ada kekasihlah Mak Eton. Sarrah pernah nampak mereka tengah shopping dekat Sogo.”
“Tak ada pun Abang Ajis cakap dekat Mak Eton,” balas Mak Eton, kesal. Selalu Ajis telefon, tapi tak ada pulak bercerita tentang perempuan.
“Mungkin Abang Ajis tunggu masa yang sesuai kot.” Sengih Sarrah. Rasa bersalah pulak bawa mulut. Entah-entah yang dilihat tu cuma sahabat
“Iyalah.” Hilang kata. Mak Eton pandang Sarrah dan Saffanah. Sayangnya pada ke dua beradik ini macam anaknya sendiri.
“Tapi Mak Eton tak sedap hati nak lepaskan kamu berdua. KL tu bandar besar. Macam-macam orang pesen orang. Ada jahat dan ada baik. Mak Eton takut kamu jumpa orang jahat.” Dia pandang wajah ke dua beradik itu. Sayu hatinya. Kesal dengan sikap suami sendiri. Patutnya tanggungjawab menjaga kedua beradik ini jatuh ke bahu suaminya. Tapi tua tu kepala batu. Tak habis-habis dengan harta dunia. Dengan adik beradik sendiri dibuat musuh.
Terdiam Sarrah mendengar keluhan Mak Eton. Dia tahu Mak eton berat nak lepaskan mereka pergi. Tapi mereka terpaksa. Berada di sini pun menyusahkan orang juga. Lagipun dia tidak mahu Mak Eton dan Pak Deris bergaduh kerana mereka berdua.
“Sebab itulah Mak Eton kena sentiasa doakan kami, agar kami sentiasa selamat. Biar Allah Taala hadirkan orang baik-baik di dalam hidup kami nanti. Mak Eton jangan risau ya. Nanti cuti sekolah, Sarrah ambil cuti, balik kampung jumpa Mak Eton.”
“Iyalah. Setiap lepas solat Mak Eton akan sentiasa doakan. Jangan lupakan Mak Eton pula nanti.”
“Tak lupa Mak Eton. Kalau Kak Sarrah lupa. Anah ingatkan,” pujuk Saffanah ingatkan.
***** 
“Abang!”
“Faiha? Buat apa kat sini?” terkejut melihat Faiha berdiri di belakangnya.
“Buat apa lagi? Datang jumpa abanglah. Nak harapkan abang datang jumpa  Faiha, entah-entah tahun depan baru datang,” sindir Faiha Amelia. Dia berjalan mendekati lelaki bertubuh tegap itu. Rindu. Sungguh dia rindu. Tapi entah kenapa rindu itu semakin tawar. Tiada lagi manis dan hangat seperti di awal pertunangan mereka.
“Abang apa khabar?” soal Faiha lembut. Matanya tidak lari dari menyapu wajah tampan itu.
“Ba.. Baik. Alhamdulillah,” jawab Yafit gugup. Renungan tajam itu membuatkan hatinya berasa bersalah. Faiha baik. Faiha disenangi oleh keluarganya. Namun itu belum cukup membuatkan hatinya terikat. Rela memaknakan hubungan mereka.
“Faiha sihat?”
Faiha angguk. Fizikal luarannya sihat. Tapi dalamannya telah lama sakit. Sakit yang belum jumpa penawarnya.
“Badan sihat tapi hati telah lama sakit...” perlahan saja suaranya. Matanya dilarikan dari memandang wajah tunangnya.
Yafit terdiam. Rasa janggal sebab dia tidak mampu memujuk. Memandang wajah manis tapi sendu di depannya, hati semakin rasa bersalah.
“Kita ke masuk ke cafe dulu, berbual di tengah jalan ni, banyak mata pandang,” ajak Yafit.
Faiha angguk. Dia mengekori langkah tegap Yafit.  Mereka mengambil meja di tepi tingkap. Beberapa minit duduk, pelayan datang mengambil pesanan.
“Faiha nak minum apa?”
“Tembikai laici ais.”
“Saya, teh tarik kurang manis,” cakap Yafit.
“Makan?” soal pelayan itu.
“Faiha?”
“Tak.”
“Saya pun tak. Minum je.”
“Hari tak kerja?” soal Yafit setelah agak lama mereka mendiamkan diri.
“Hari ni off. Saja datang jumpa abang. Nampak sihat je,” balas Faiha. Dalam makna dalam kata-katanya.
Yafit menarik nafas, bibirnya tarik senyum segaris. Canggung dengan keadaan mereka sekarang. Sudah lama tidak berjumpa. Berbicara melalui whatapps pun hanya sesekali dia layan. Tak tahu lagi bagaimana mahu mengelakkan diri. Menerima, bererti mereka berdua menderita dalam diam.
“Abang minta maaf. Tak ada niat nak sakitkan hati Faiha..Abang...”
“Tapi abang sakitkan jugakan? Layan Faiha macam anak patung. Tak ada perasaan. Kalau pun benci sangat pun, at least bagi satu peluang untuk kita mencuba. Faiha yakin abang akan cintakan Faiha jugak.”
Yafit menarik nafas. Peluang apa kalau setiap kali dia pandang wajah Faiha meluat yang datang. Cinta apa setiap kali mendengar suara Faiha menyampah yang datang. Kerana dipaksa bertunang padahal dia telah berterus terang tak sudi.
“Sampai bila Faiha nak faham.. Abang takkan cintakan Faiha,” keluh Yafit.
“Tipu. Abang bohong. Kalau betul abang tak cintakan Faiha, kenapa dulu abang sanggup berkorban nyawa selamatkan Faiha?”
“Buk...”
“Abang tu yang tak sedar, dalam hati abang dah ada Faiha.” Pintas Faiha. Dia yakin sangat. Yafit cintakan dia.
Yafit usap tengkuknya. Dia tenung wajah cantik tunang seketika. Dia tarik nafas. Itulah yang Faiha tak tahu. Bukan dia yang menyelamatkan Faiha tapi.. orang lain.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Sabtu, 3 Jun 2017

Jun 03, 2017

Bab 2 : SE Puasa dan Raya #NurHisyam



Hari pertama puasa, Nur mengidam macam-macam. Onde-onde, akok kedut, nasi kerabu dan juga air tebu. Murtabak pun macam sedap jugak. Sedapnya kalau apa yang dia nak makan tu ada untuk buka puasa nanti. Nur berangan-angan. Kalau di kampung, umi akan bertanya apa yang ingin dimakan semasa buka puasa nanti. Dia tentunya akan meminta segala yang dia rasa hendak makan. Tapi tidak semuanya umi masakkan pada hari itu, selebihnya umi akan masakkan esok ataupun lusa. Dia akan tetap mengingatkan umi untuk masakkan apa yang dia ingin makan.

Sekarang dia jauh dari umi, nak masak sendiri tidak pandai. Haaaa.. request dari abanglah, suruh masakkan. Hahahhaaha.. kan abang pandai masak. Nur tersengih jahat. Dikerling jam di dinding, baru pukul 12 tengahari, abang balik pukul 2 nanti. Masih ada lagi 2 jam, apa nak buat ya? Tidur kot. Nak masak puasa, nak kemas rumah, dah berkilat-kilat. Novel yang dibeli hari tu, sudah tiga empat kali diulang baca. Takkanlah hendak baca segala jenis kitab abang pula. Dengar abang bagi ceramah dan tazkirah lagi baikkan, faham pun faham, kalau baca sendiri manalah aku nak faham, fikirnya.

Hisyam sampai ke rumah lebih kurang pukul 2 petang. Dua kali salam diberikan, namun tiada jawapan. Lalu dia menggunakan kunci pendua yang dimilikinya untuk membuka pintu. Sebaik sahaja pintu dibuka, terpandang Nur yang tertidur lena di atas sofa dengan tv yang masih terbuka. Hisyam menggelengkan kepalanya. Letih sangat ke puasa pertama ni? dia bersoal sendiri.

Dihampiri isteri yang sedang lena, sejenak dia memandang sambil tangannya mengusap lembut rambutnya. Wajahnya tenang dan comel ketika tidur, sesekali ada senyuman terukir di bibirnya. Huish… mimpikan apa agaknya tu… Hisyam juga turut tersenyum sebelum hilang di dalam bilik tidur utama untuk membersihkan dirinya.

Setengah jam kemudian Nur terbangun, terasa lama sangat dia tidur. Digosok matanya dua tiga kali sebelum melihat jam dinding. Dah hampir pukul 3 rupanya, mana abang ni, tak balik lagi ke? Rungutnya. Puasa-puasa pun balik lambat. Patutnya lagi awal balik. Nur masih lagi membebel sendirian.

"Nur membebel kat siapa tu?" Tegur Hisyam dari belakang. Pantas  Nur berpaling dan melihat suaminya yang telah siap mandi dan bertukar pakaian.

"Bila abang balik? Tak dengar pun?"

"Macam mana nak dengar kalau dah tertidur. Abang ketuk pintu kuat pun masih lagi tak jaga."
Nur berkerut dahinya. Ya ke? Lama dia termangu-mangu. Dia bermimpi tadi, mimpikan abang mengusap kepalanya. Hmmmm… lagi lenalah dia tidur.

"Sorry.. Nur tak sedar, mungkin letih puasa kot," Nur meminta maaf. Hisyam tersenyum cuma.

"Tak adalah ketuk pintu kuat sangat. Abang bagi salam dua tiga kali Nur tak dengar lagi, abang buka pintu sendirilah."

Nur mula memuncung mulut. Selalu dia yang kena. Cuaklah jugakan sebab tak sambut suami balik dan suami pula selamba je mengenakannya.
Hisyam mula melebarkan senyumannya.

"Aik.. marah ek.. puasa tak baik marah-marah, nanti kurus puasa tu," usik Hisyam

"Abanglah selalu kenakan orang. Selalu usik orang" rajuk Nur.

"Hahhahaa.. habis tu abang nak usik siapa kalau bukan isteri abangkan?" soal Hisyam sambil memeluk bahu isterinya.

"Dah solat ke belum?"

"Belum… tadi orang tertidur dalam pukul 12.30."

"Pergi solat dulu, dah pukul 3 lebih ni."

"Ok"

******
Nur rambang mata melihat pelbagai juadah yang dijual di pasar ramadhan. Terasa semunya ingin dimakannya. Kalaulah perutnya besar, tentu sekali setiap gerai akan disinggah dan dibeli apa yang dijual. Hisyam menggelengkan kepalanya, tangan kiri dan kanan sudah penuh dengan plastik berisi makanan.

"Dahlaaa sayang. Banyak sangat ni. Siapa yang nak habiskan nanti. Ingat membazir tu amalan syaitan."

Nur membuat muka comel.

"Semuanya orang rasa nak makan. Macam mana ni?"

"Esokkan ada. Esok pulaklah kita beli. Dah pukul 6.30 ni, kita baliklah," ajak Hisyam dengan lembut.

"Hmmmm.. dah bos cakap macam tu. kita turut je," balas Nur lemah.

Walaupun begitu dia tidak menafikan apa yang dikatakan oleh suaminya. Sebenarnya dia tak sedar pun, makanan yang dibelinya banyak macam ni, yang dia tahu, rasa nak makan, terus je dibeli.
Nur membuat muka comel lagi sebelum memeluk lengan suaminya yang penuh dengan plastik makanan yang pelbagai warna.

"Abang marah? Nanti kena jual kat sini.. hahahahha," Usik Nur.

"Tak de maknanya abang nak marah. Geram adalah. Siapa nak habiskan makanan ni semua?"
Nur terus tersengih sambil mereka berjalan menuju ke kereta.

"Abanglah. Orang tukang beli je"

"Kalau macam tu, tahu tadi abang beli apa yang abang nak makan je, bukan Nur yang nak makan," balas Hisyam.

"Jimat duit, tak membazir."

"Kedekutlah abang ni," juih Nur.

"Bukan kedekut. Belanja berhemah." Balas Hisyam lagi.

Mata Nur tertangkap seseorang yang dikenalinya. Rasa macam kenal. Bukan ke itu Kamil ke? Haduh bukan main lagi mesra dengan gadis cantik manis tu. Kasihan Nisa. Agaknya lelaki memang macam ni ke? Yang cantik dan lembut bertudung litup tak mahu, nak gak yang terbuka, percuma macam tu. boleh pegang-pegang dan peluk-peluk lagi. Nur mendengus geram. Sabar-sabar.. bulan puasa ni. Tak baik marah-marah.

"Abang… kita pergi kat sana jap, tegur kawan abang tu," Nur menarik tangan Hisyam menuju ke arah Kamil yang tidak lagi menyedari kehadiran mereka.

Hisyam berkerut dahi. Siapa pula? Ada ke kawan dia yang Nur kenal. Adalah kot dua tiga orang. Tapi mereka bukannya tinggal di sini.

"Assalamualaikum.. banyak beli makanannya?" tegur Nur tanpa berlengah lagi.
Jelas ternampak wajah terkejut Kamil dan sepantas itu dia meleraikan pegangan tangannya dengan gadis di sebelah.

"Waalaikumussalam.. Eh Syam.. Nur.. tak sangka jumpa korang kat sini." Kamil membalas sambil tersenyum yang tak jadi.

"A'aah tak sangka pulak jumpa Abang Kamil dengan kekasih hati yang cantik manis ni. Yang ke berapa spare part abang ni?" Nur berkata sinis. Hatinya berbakul-bakul kata yang menyampah yang ingin diluahkan.

"NUR.. Bulan puasa ni. Mulut tu jaga sikit," Hisyam terus menegur.

"Oppppss.. sori bang.. tersasul. Biasanya dah nampak maksiat depan mata. Orang yang kita kagumi pulak tu. Tak sangka pulak boleh berubah drastik macam ni. Yang elok dibuang ke tepi, yang percuma pulak dihargai," kias Nur lagi. Aduh mulutnya tiba-tiba menjadi begitu berbisa.

"Maaf ya kak. Bukan saya nak mengata kat akak tapi pada teman lelaki akak ni. Untuk pengetahuan akak, dia ni dah ada kekasih kat kampung nuh. Tapi boleh pula terbekawan dengan akak yang cantik manis ni. Padahal kekasih dia kat kampung tu pun lagi laa cantik manis. Agaknya ni laa dasar jantan yang mudah lupa diri kot, bila dah ingat diri dah hidup senang.." Nur terus meluahkan kata. Ketika ini di dalam fikirannya tak lain tak bukan, adik iparnya, Nisa. Kasihan Nisa. Tak patut sungguh Kamil buat dia begini.

"Eh Nur.. kau siapa nak tegur aku. suka hati akulah.. Hidup aku. cakap kat Nisa.. Aku main-main je ngan dia. Tak hingin aku perempuan kolot macam tu."

Merah muka Hisyam menahan rasa di dalam hati. Sakit hatinya apabila mendengar kata-kata Kamil itu. Nisa adiknya, yang dijaga sebaik mungkin menjadi bunga larangan. Disabarkan hati. Bulan ramadhan ini, memang syaitan telah diikat di dalam neraka tapi nafsu amarah tetap ada di dalam dirinya. Jadi tingkat kesabaran perlu dinaikkan agar dia tidak menjadi seperti Kamil.

"Syam.. baik kau jaga bini kau ni elok-elok.. nampak je baik.. tapi mulut busuk."

"Sudahlah Nur.. jom kita balik. Dah dekat bukak puasa dah.."

"Kamil tu tahu yang mana baik.. yang mana buruk. Bagi abang, nasib baik dia putus dengan Nisa… Abang pun tak berapa berkenan dia bercinta ketika belajar ni." Dipujuk Nur supaya beredar dari situ. Sebenarnya dia pun tengah menahan rasa amarahnya.

"Maaflah Kamil. Nur ni teremosi sikit. Tapi aku nak nasihatkanlah… dah jumpa yang berkenan tu, eloklah cepat-cepat kahwin.. tak adalah dapat dosa percuma. Kau pun tahu hukum-hakam kan?"

"tapi..bang.."

"Syyyy.. dah laa sayang.. kita balik" Potong Hisyam dan memaut bahu Nur agar berlalu dari situ.

"Assalamualaikum…"

Kamil dan gadisnya terdiam.. Kelat-kelat wajah gadis itu sebelum dia berlalu menghala ke kereta. Tidak jadi mahu membeli juadah berbuka.


"Memalukan…! I nak balik. You buka puasa sorang-soranglah hari ni." Dengus kekasih Kamil. Panas hatinya.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Jumaat, 2 Jun 2017

Jun 02, 2017

Di mana kita..

Copy paste 

Dari: Dr Zakir Naik.

...... Tolong baca sampai habis..

Kita selalu luangkan masa yg sdikit utk Allah; Tapi DIA selalu menyayangi dan merahmati kita. Allah sentiasa bersama kita.. Marilah luangkan 30 min masa kita utk ALLAH. Bukan berdoa, tetapi memuji-NYA.

Hari ini, saya nak mesej ini disebarkn ke sluruh dunia.. Sudikah anda menolong?? Jangan tamatkn pnyebaran mesej ini..
DIA selalu memberikan kita segala yg kita mahukan...

Kenapa kita rasa mengantuk apabila SOLAT? Tapi blh pula kita berjaga sepanjang 3 jam tgk movie.

Kenapa kita rasa bosan bila lihat AL-QURAN? Tapi senang utk baca buku lain

Kenapa senang je kita tak peduli mesej berkaitan ALLAH? Tapi senang je forward benda yg kelakar.

Kenapa Masjid makin kecil? Tapi Bar dan Kelab Malam semakin bnyk.

Kenapa senang kita sanjung celebrity? Tapi susah kita ingat ALLAH.

Ingatlah; Allah (SWT) Berfirman: Jika kamu berpaling dari aku di depan kawan kamu, Aku akan berpaling dari kamu pada Hari Kiamat kelak..
Jika seseorang menutup satu pintu, Allah akan membuka dua pintu; Jika Allah membuka pintu untuk kamu, hantarlah mesej ini termasuk saya..

Allah tiada hphone tapi DIA lagi favourite contact saya...

Allah tiada TWITTER Tapi data sentiasa mengikuti DIA, dan tetap akan saya ikut selamanya..

Allah tiada WHATSAPP tapi dia selalu online...

Jadi walau tanpa INTERNET saya akan sentiasa berhubung dengan-Nya...

Dikatakan bahawa apabila Malaikat Maut cabut nyawa drpd jasad org yg mati.. Itu satu pengalaman yang menyakitkan. Dikatakan juga bila manusia dibangkitkan pada Hari Kiamat, kesan sakit roh dicabut drpd jasad masih ada lagi.

Maka, ALLAH menyuruh kita utk membaca AYAT KURSI setiap selepas solat fardhu dan dinyatakan sesiapa yang membaca ayat kursi, roh mereka akan dicabut seperti mengambil sehelai rambut daripada tepung.. Bayangkan betapa ringannya rasa ITU, Masya-Allah!  Moga Allah menyelamatkan kita drpd sebarang sakit dan moga DIA mematikan kita dgn iman di hati dan selamatkan kita drpd Azab. Aamiin..
..Tiada perkataan secantik ALLAH (SWT).
..Tiada contoh secantik Rasulullah (SAW).
..Tiada ajaran secantik Islam.
..Tiada lagu sesedap Azan.
..Tiada amal yang bermakna dari Zakat.
..Tiada ensiklopedia sesempurna AL-QURAN.
..Tiada sembahyang sesempurna SOLAT(Namaz).
..Tiada diet sesempurna PUASA.
..Tiada pengembaraan sesempurna HAJI
....Sedarlah bahawa Islam ITU sentiasa Cantik & Sempurna.
Ini perkara biasa kita buat, sebahagian drpd kita bercakap masa tgh Azan...
BACA ini..
Nabi Muhammad(SAW) bersabda, Berhenti melakukan apa2 semasa Azan, walau membaca Quran, sesiapa yang bercakap semasa Azan orang itu takkan dapat mengucap Kalimah Shahadat waktu dia mati...

BACA DOA INI UTK HIDUP YG LEBIH BAIK..
Allahumma- inni-ala- zhikrika-wa Shukrika-wa-husni-ibaadatika.
Bangun apabila dengar AZAN, seperti anda bangun apabila PHONE BERBUNYI

..Baca AL-QURAN dengan cermat seperti anda baca nota.

Takut ALLAH, seperti anda takut MATI

Ingatlah MATI, seperti anda ingat NAMA anda.

Berapa minit kita luangkan untuk SOLAT

"SUBUH" 4/6 Minit

"ZUHUR" 6/8 Minit

"ASAR" 6/8 Minit

"MAGHRIB" 5/7 Minit

"ISYAK " 7/10 Minit

Jumlah 28/39  minit sehari dari 24 jam. ..

Jom kita fikir betul ke kita luangkan masa kerana ALLAH.

Khamis, 1 Jun 2017

Jun 01, 2017

Cinta Bas Express : Bab 2


Zairil geleng kepala. Sudah dua minggu Yafit termenung, teringatkan gadis yang ditemui di dalam bas express. Orang tegur tak mahu dengar. Gadis itu tak wujud. Kalau wujud pun bukan manusia tapi makhluk Allah S.W.T yang lain.

“Sudah-sudahlah kau ingatkan gadis itu. Aku yakin bukan manusia duduk sebelah kau. Tapi makhluk lain. Menumpang balik kampung juga.”

Yafit geleng kepala. dipandang sekilas Zairil yang berpeluk tubuh di hadapannya. Dibelek-belek kertas sebelum ditandatangan. Kemudian fail dihulurkan kepada Zairil.

“Aku yakin, yang duduk disebelah aku tu manusia,” tekan Yafit. Sakit hatinya apabila semua orang tidak mahu percaya cakapnya.

“Kalau manusia kenapa pagi tu tak ada siapa pun yang nampak kecuali kau. Pak guard pun cakap, arah yang kau tunjuk dia pergi tu bilik mayat. Kau fikir logik sikitlah. Tak ada perempuan berani pergi bilik mayat sendirian. Aku pun takut.”

Yafit terdiam. Tidak ada hujah yang dapat menyangkal kata-kata Zairil itu. Namun hatinya tetap tak percaya. Wajah comel itu sehingga saat ini masih lagi diingatinya.  Zairil geleng kepala. Sahlah Yafit ni kena sampuk dek hantu.

“Cantik sangat ke gadis itu sehingga kau ikut dia sampai ke hospital?” Zairil ingin tahu.

“Cantik. Menangis pun cantik. Walaupun aku tengok dari sisi.” Yafiq mengelamun mengingati wajah gadis itu. Pipinya polos tanpa mekap tanpa sebiji jerawat pun. 

 “Aku rasa kau dah terkena ni. Kena berubat.”

“Mengarutlah kau ni Ril.”

“Eh takkan kau tak percaya bunian tu wujud.”

“Percaya. Mereka juga makhluk Allah. Ada disebut di dalam al-quran. Tetapi aku yakin Sarah tu manusia. Bukan bunian.”

“Kalaulah bunian, takkanlah guna Lenovo pulak.” Sengaja nak sedarkan Zairil yang dia nampak itu manusia bukan hantu atau makhluk lain.

“Eh kau jangan,  teknologi mereka lebih maju dari kita.”

Tak guna cakap apa pun kalau Yafit tak mahu dengar cakap. Nampaknya dia kena buat sesuatu. Kena cari ubat untuk tawarkan penyakit angau Yafit ini. Masalahnya penawar paling mujarab adalah gadis itu. Hantu? Bunian? Entah dia sendiri pun tak tahu. tapi hatinya yakin bukan manusia.

“Haa lupa, Faiha ada telefon aku. Kau dengan dia okey tak ni?”Yafit angkat muka. Dahinya berkerut.

“Okey? Kenapa?”

Zairil mengeluh.

“Faiha telefon aku mengadu, tak pernah jumpa kau lagi sejak balik ni. Whatapps dan telefon tak berangkat.”

Yafit terdiam. Sebetulnya dia terlupa tentang Faiha. Tunang pilihan keluarganya. Anak kepada kawan baik ayahnya. Dia pandang Zairil seketika.

“Aku lupa nak balas whatapps dan telefon dia semula. Sibuk Ril. Banyak benda aku nak kena tengok ni. Ayah aku pulak dah lepas tangan,” keluh Yafit. Dia urut lehernya sendiri. Alasan nak lepaskan diri. Padahal dia yang tertangguh-tangguh sampaikan terlupa.

“Tapi gadis hantu tu ingat pulak kau. Sibuk nak cari orang yang tak wujud. Entah manusia ke makhluk halus,” sindir Zairil.

 “Minah tu lain. Aku rasa aku dah jatuh cinta pandang pertamalah kat dia,” akui Yafit perlahan. Terbayang wajah comel itu. Keinginan nak sentuh pipi mulus itu menebal dalam hati.

Zairil hampir terlompat bangun. “Giler kau! Hantu kau cakap comel?” berdiri bulu romanya. Wajah Yafit yang tersengih-sengih membuatkan dia rasa takut.

“Kau kena jumpa ustaz. Mandi bunga. Berubat biar badi hantu dekat diri kau tu hilang. Takut aku tengok!”

Yafit ketawa kuat. Dia geleng kepala. mengarut saranan Zairil itu. Ada ke patut dia dikatakan terkena badi hantu? Eh ada ke badi hantu? Badi mayat pernahlah dengar. Yafit bangun dan berjalan mendekati Zairil. Dah tengahari. Perutnya pun dah berbunyi. Dipaut bahu Zairil dan mendorongnya menuju ke pintu bilik.

“ Aku lapar. Kita pergi makan. Kau belanja.”

“Tiap-tiap hari aku belanja. Tak sampai hujung bulan kering poket aku,” sungut Zairil. Kedekut punya bos!

“Kedekut. Dapat gaji nanti aku belanja kau pulak,” kutuk Yafit. Mereka berjalan menuju ke lif.
Zairil mencebik. Macamlah dia percaya sangat. Tapi diakui sebelum ini Yafitlah selalu belanjanya makan. Sebab itu dia tak berkira sangat.

“Faiha macam mana. Kasihan dia kau buat lagu tu.” Zairil bersuara.

Dr Faiha Amelia. Sejak zaman sekolah lagi sukakan Yafit. Selalu mencari peluang mendekati Yafit. Jadi apabila keluarga mahu menyatukan mereka, tanpa bertangguh dia bersetuju. Asalnya pertunangan mereka hanya untuk tempoh 6 bulan sahaja. Tetapi Yafit minta ditangguhkan sehingga dia habiskan pengajian masternya di Jepun. Namun Zairil tahu, itu adalah cara halus menolak rancangan keluarga mereka.

“Kau tak boleh buat Faiha macam tu? Apa salah dia? Kalau betul kau tak sukakan dia, cakap terus terang. Putuskan pertunangan itu.”

“Payah Ril.” Yafit termenung seketika. Nasi berlaukkan ikan keli berlada dikuis-kuis. Susah mahu memahamkan Faiha. Sudah banyak kali dia cakap, dia sikit pun tidak ada perasaan kepadanya. Namun Faiha bertegas, cinta akan datang selepas kahwin. Faiha yakin mereka akan bahagia. Tapi dia, tidak mampu menipu diri sendiri. Bahagia itu terasa jauh untuk digapai. Lebih-lebih lagi sejak dia terpandangkan gadis misteri di dalam bas malam itu.

“Kau suka Faiha?” tembak Yafit. Matanya tajam pandang Zairil di depannya.

Zairil tenang menyuap nasi. Dia senyum dan angguk.

“Suka! Faiha tu pun kawan aku jugak. Kita bertiga rapat sejak zaman budak-budak lagi. Apalah kau ni.”

“Kau cinta dia?” Yafit menukar soalan. Dia yakin yang Zairil ada simpan perasaan terhadap Faiha. Kalau tidak, takkan sampai sekarang masih lagi sendiri.

“Faiha tu tunang kau? Giler aku nak jatuh cinta. Antara cinta dan persahabatan, aku lebih rela korbankan cinta dari sahabat,” terang Zairil.

“Jadi betullah kau cintakan Faiha tu. Tapi terpaksa pendamkan perasaan kau sebab Faiha tunang aku,” tekan Yafit. Dia telah siap makan. Menanti jawapan Zairil.
Zairil geleng kepala. “ Nak korbankan apa kalau aku cuma suka Faiha sebagai sahabat.”

“Kau tak payah nak berselindung Ril. Cakap betul-betul. Aku tak marah kalau kau cintakan tunang aku tu. Lagipun selama aku berada dekat Jepun, aku tahu korang selalu keluar bersama.”

“Dia keluar dengan aku sebab dia rindukan kau. Jadi dia lepaskan rindu tu pada aku.”

Yafit ketawa kecil. Masih lagi nak berdalih. Padahal wajah Zairil telah pun menjelaskan tekaannya betul. Zairil suka dan cintakan Faiha. Dia sikit pun tidak berasa cemburu dengan kenyataan itu. Baginya Zairil lebih sesuai menjadi tunang Faiha, bukan dia.

“Jadi kau sampai hati tengok Faiha kecewa sebab aku?” uji Yafit.

“Aku nak tengok korang berdua hidup bahagia!” balas Zairil. Tapi dalam suaranya ada nada ragu-ragu. Sanggup ke dia melihat orang yang dicintainya hidup bersama dengan kawan baik sendiri?

“Tak payah nak berdrama Ril. Aku tahu kau tentu tak sanggup tengok Faiha jadi bini aku kan? Mesti kau cemburu jika aku jadi kahwin dengan Faiha tu,” bantah Yafit.

“Aku tak pernah sayangkan Faiha lebih dari sahabat Ril. Kau lebih berhak jadi tunang dia.”
Zairil terdiam mendengar luahan Yafit itu.

“Kau tolong aku. Pikat Faiha!”




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Featured