Bab 4 Cinta Si Adik Manja

Azim
“Nur tunggu...”

“Nur..”

Terdengar namanya dipanggil, Nur menoleh ke belakang.

Azim tersenyum lebar. Dia melangkah cepat mendekati gadis pujaannya. Nasib baik sempat mengejar. Susah betul nak bercakap dengan gadis ini. Whatapps pun jarang-jarang dapat balasan. Membuatkan hatinya semakin penasaran. Penangan cinta pandang pertama.

“Ada apa?” Nur kerling jam di pergelangan tangannya. Lagi setengah jam pukul 2 petang. Dia ingin cepat-cepat sampai ke bilik dan berkemas. Tak sabar nak balik kampung. Mamat ni pula ajak bual. Tahu tak masa itu emas, sekarang!

“Rindu!”

Bulat mata Nur pandang wajah Azim di depannya. Serta merta wajahnya merah. Dasar buaya darat. Tak pernah malu nak meluahkan rasa. Bermulut manis sentiasa, bebel hatinya.

“Dah gugur rindukan? Aku nak balik.” Nur pusing badan dan kembali melangkah. Dia tak ingin berlama. Terasa aura panas Azim membakar hatinya. Sedangkan dia berusaha membekukan hatinya. Tidak ingin cair sebelum tiba masanya.

“Eh nanti dululah. Aku ada lagi benda nak cakap dengan kau ni. Tu baru intro,” halang Azim. Bukan senang nak jumpa. Jadi tak semudah itu dia akan lepaskan si manis ini. yang siang malam mengacau hidupnya. Bukan senang juga dia nak jatuh cinta. Jadi sekali jatuh cinta, dia akan pastikan cintanya terbalas. Ini bukan cinta monyet tapi cinta pandang pertama.

“Kau ni setiap kali jumpa aku, memang ada je benda nak cakap,” perli Nur.

Azim sengih dan garu kepala. Memang betul pun. Sebab setiap kali berdepan dengan Nur, secara spontan dia jadi terlebih peramah. Ada saja benda nak dibualkan.

“Apa dia? Cakaplah cepat. Aku nak balik kemas baju. Pukul 5 nanti nak gerak dah.”

“Ok.. kalau macam tu kita keluar sama-samalah. Aku pun naik bas malam ni jugak.” Kesempatan ini tidak akan dilepaskan. Peluang untuk berduaan dengan Nur perlu direbut.

‘Bas yang sama dengan kau. Duduk sebelah lagi..’ sambung Azim dalam hati. Itu kejutannya pada Nur. Dia pasti Nur mesti suka.

Nur geleng kepala. Dia tengok wajah Azim. Nak tolak tak sampai hati. Lagipun renungan Azim boleh mencairkan hatinya bekunya.

“Sukahati kaulah...” balas Nur. Dia segera melangkah meninggalkan Azim. Azim tidak lagi mengejar Nur. Sebaliknya dia juga kembali ke bloknya untuk berkemas dengan senyuman lebar.

Dan tanpa disedari ada sepasang mata memandang dengan penuh cemburu.

****

Nur melangkah masuk ke dalam bilik yang dikongsi dengan Fatihah dan Intan. Intan ada dalam bilik. Sengih-sengih seperti kerang busuk apabila melihatnya masuk. Dahi Nur berkerut, kening dijungkit tinggi.

“Apa?” hati digaru nak tahu. Lain macam je senyuman Intan tu.

Sengihan Intan makin lebar. Muka blur Nur membuatkan dia ingin ketawa. Nur cantik dan manis. Sebab itulah tanpa Nur tahu, dia menjadi perhatian mata pelajar lelaki di kolej ini. Intan geleng kepala. Tak faham kadang kala dengan sikap Nur ni. Ada tika dia banyak cakap. Ada tika juga dia jadi pendiam. Manja dan menggetis bila bercakap dengan orang tua dan adik beradiknya di telefon. Ada juga dia melihat Nur termenung jauh seolah-olah sedang merindui seseorang. Nak kata perahsia sangat tak juga, tapi ada sebahagian dari dirinya yang dia tak tahu dan mungkin tak mahu orang lain tahu.

“Tadi Azim kejar kau kan?”

Nur angkat bahu. Dia tarik keluar beg pakaiannya. Mana pakaian yang ingin dibawa balik, sudah siap-siap dilipat dan diletakkan di atas katil.

“Entah.. Aku dengar dia panggil nama aku je. Tak tahu pulak dia kejar,”jawab Nur lurus. Kemudian dia sengih.

“Dia kejar ke tadi?”

Intan ketawa, geleng kepala.

“Dia kejar kau tadi.. Macam cerita hindustan pulak. Semua orang pandang. Dia panggil kau kuat gilerr,” beritahu Intan. Dia ada depan sikit dari Nur tadi. Memang kuat suara Azim memanggil Nur.

Wajah Nur membera merah. Malunya. Mesti akan jadi gossip hangat nanti.

“Betul ke ni?” Tak percaya. Sebab rasa tak kuat sangat suara Azim tadi. Tapi betul ke? Kot-kot dia yang terlebih melayan perasaan sampai tak dengar.

“Betullah. Semua orang pandang korang tadi. Kau tu yang tak perasan. Sokmo gitu.” Terhenti tangan Nur yang sedang memasukkan pakaiannya ke dalam beg. Dia pandang Intan yang senyum lebar.

“Malunya aku,” desisnya. Nur hempas punggung atas katil. Dia raup mukanya. Masih terasa bahang panas wajahnya. Aduh.. memang jadi drama betullah. Hati yang suka semakin turun darjah kesukaannya. Macam budak-budak!

“Tapi dia cool kan? Langsung tak malu tunjuk dia sukakan kau,” puji Intan.

Nur mencebik.

“Cool lah sangat.”

“Aku rasa mesti ramai peminat Azim cemburukan kau. Azim dahlah hensem. MPP pulak tu,” sambung Intan lagi. Azim dan Nur sepadan sangat.

Nur pandang Intan. Ayat ramai peminat cemburu itu membuatkan dia terfikir sesuatu. Seminggu dua ni rasa macam ada orang perhati. Ada yang senyum sinis padanya. Kerana hal inikah?

“Patutlah..” dia pandang Intan.

“Patut apa? Intan pula tertanya-tanya.

“Patutlah aku rasa makin ramai yang cakap laser dengan aku. Jeling aku.”

Intan geleng kepala, “laa kau baru perasan ke? Kawan kau sendiri pun makin kuat melaser kau,” sindir Intan

Bulat mata Nur memandang Intan. “Ma.. makssud kau? Tihah?”

Laju Intan angguk.

“Dia tu die hard fan si Azim. Dan Si Azim pulak tersuka kat kau. Mana tak laser minah tu.”

“Aku tak tahu pun.”

“Kau tu, bukannya ambil kisah keadaan sekeliling. Kau duduk dalam dunia kau je. Sebab tulah kau tak tahu.”

“Habis tu macam mana ni?” Nur gigit bibirnya. Tak sangka pulak jadi macam ni.

“Macam mana apa? Buat tak tahu je,” jawab Intan. Fatihah tu jangan dilayan sangat. Mentang-mentanglah dia tu cantik, ingat yang kurang sikit cantik ni tak ada tarikan tersendiri ke? Lebih-lebih lagi Nur. Bukan tak cantik, malah sepuluh kali lebih cantik dari Tihah tu. Cumanya, Nur bukan jenis suka menonjolkan diri.

“Intan! Aku tak nak lah Si Tihah tu buat aku musuh. Bukannya aku yang kejar Azim. Tapi dia. Lagi satu aku bukannya sukakan Azim pun!”

“Tu laa aku kata, kau buat tak tahu je. Lagipun kau bukannya boleh halang Azim tu sukakan kau. Biarkan. Lama-lama nanti okey lah tu.”

Jeda. Nur mengeluh. Spontan jarinya memusing-musing cincin di jari manisnya. Sudah macam tabiat. Hati tak tenang, cincin itu yang jadi mangsa.

“Betul ke kau tak sukakan Azim tu?” Intan pandang Nur. Dia inginkan kepastian. Iyalah siapa yang tak suka Azim tu, kacak dan pintar lagi. Bonus, anak dato’. Ayah dia pegawai kanan kerajaan. Wajah Nur berubah mendengar soalannya.

Nur angkat bahu. Tak tahu sebab hatinya sedang rindukan orang jauh. Sakitnya rindu itu membuatkan dia tak mampu menemui rasa lain di hatinya. Berdebar juga ingatkan dia yang mungkin telah berada di kampung. Serta merta benci pula ambil alih. Bermacam cuaca di dalam hatinya kini.

“Entah. Suka tu macam mana? Aku tak tahu apa rasanya.” Nur jawab mudah. Malas nak fikir. Buat hatinya berdenyut sakit dek ingatkan lelaki itu.

“Laa kau ni...Dengar ni aku nak jelaskan..” beriya-iya Intan nak cakap. Siap lagi duduk bersila di atas katil Nur, sebelah beg pakaian.

“Kau rasa kau suka dia bila dalam sehari kau tak tengok dia, kau rasa rindu. Macam dah lama sangat tak jumpa dia. Bila tengok dia, kau akan rasa ada rama-rama berterbangan dalam hati kau. Dan tanpa kau sedar, bibir kau akan tersenyum. Hati kau berdebar-debar. Dan kalau boleh kau nak jumpa dia selalu. Nak selalu berada berdekatan dengannya. Itu rasanya.Ada kau rasa macam tu?”

Nur sengih tayang gigi yang tersusun cantik. Dia berfikir sejenak.

“Berdebar tu ada sikit. Tapi lebih kurang macam terkejut je. Lebih terkejut bila kau cerita pasal Tihah die hard fan dia. Tak de pulak aku ingatkan rasa rama-rama berterbangan dalam hati.”

“Azim yang hensem dan kacak tu pun kau tak suka?” Intan tak percaya. Nur ni memang hati beku sungguh. Tak tahulah macam mana taste dia lagi.

“Alah.. bukan dia seoranglah yang kacak kat kolej ni. Si Tajul Ariff tu pun kacak jugak. Presiden MPP lagi tu,” cebik Nur.

"Cumanya... Aku rasa berdebar lain macam nak balik kampung ni. Teruja nak balik tapi dalam masa yang sama aku rasa takut pulak," luah Nur tanpa sedar.

Itulah yang dirasai sejak dua tiga hari ni. telefon abah sudah. berborak dengan kak chik sudah. Tapi rasa yang dirasai ini tidak hilang. Makin bertambah kuat debarannya.

"Mainan perasaan kau je tu. tahu dah kau tu. rindu kampung macam bertahun tak balik. Padahal baru bulan lepas balik,” sindir Intan. Homesickness Nur ni tak pernah hilang.

"Sudahlah Nur. Cepat berkemas. nanti takut tak sempat nak kejar bas pulak."

Nur angguk. Dia sengih. Rindu di dada semakin sakit rasanya.



Tiba-tiba terdengar pintu ditolak kuat. Muncul Fatihah dengan wajah mencuka.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.