Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Selasa, 20 Mac 2018

Bab 6 : Cinta Si Adik Manja




“Azim?” Nur terkejut. Ingatkan mereka berteman setakat terminal sahaja, rupanya sepanjang perjalanan ke Kelantan.

“Kau buat apa atas bas ni?” Nur memberikan pandangan tajam.

Azim selamba sahaja mengambil tempat di sebelah Nur.

“Balik kampunglah.”

“Bukan rumah keluarga kau kat KL ke?”

“Itu rumah daddy dan mummy aku. Aku nak balik kampung daddy aku di Pasir Puteh,” jelas Azim. Suka dia melihat wajah terkejut Nur. Comel sangat. Sepanjang malam tak tidur pun tak apa kalau dapat tengok wajah comelnya.

Nur tarik nafas. Air mukanya berubah. Suka tak suka terpaksa juga bertemankan Azim malam ini. Harapnya janganlah mamat ni ajak dia bersembang sepanjang jalan. Dia mahu tidur sahaja. Tapi boleh ke tidur dengan mamat ni ada di sebelah?

“Kita sama negeri Nur, senanglah nanti..” bisik Azim penuh makna.

Nur mendengus. Dahinya berkerut. Tidak ambil kisah sangat apa yang Azim cakapkan. Lantak dialah! Bila hati tak suka dengan seseorang atau keadaan, dia akan shut down dirinya. Tak ambil kisah atau ambil tahu. Yang paling penting, secepat mungkin dia mahu keluar daripada situasi yang tidak selesa ini.

“Kenapa tak balik rumah orang tua kau?” Nur bertanya. Dia pandang Azim yang sengih sejak tadi. Sengih miang, gatal. Selalunya senyum macho. Malam ini macam senyum merenyam, membuatkan hatinya cuak.

“Tak ada siapa kat rumah tu. Baik aku balik jumpa tok ayah aku. Senang sikit nak ajak kau berdating nanti.” Azim tenung ke dalam mata Nur.

Nur ketap bibir. Dia segera melarikan matanya. Tangan kanan genggam kuat kusyen bawah punggungnya. Situasi ini benar-benar tidak disukainya. Matanya dijulingkan ke atas. ‘Ingat aku nak ke keluar dating dengan kau? Baik aku keluar dating dengan abah,’ bebel hati Nur lagi.

Teringatkan abah. Tak sabar nak ajak abah berdating ke KB Mall. Banyak barang yang hendak diborong, terutamanya novel.

“Bolehkan aku datang rumah kau, ajak kau keluar nanti?” Azim tagih jawapan. Dia kerdipkan matanya seolah mengharapkan jawapan yang positif. Tapi sebaliknya meremang bulu roma Nur mendengarnya. Seram.

Bas sudah mula bergerak keluar dari Terminal Bas Makmur. Dibetulkan duduknya agar lebih selesa. Pertanyaan Azim dibiarkan tidak berjawab. Dia sengaja melarikan wajahnya memandang ke luar bas. Masih lagi di dalam bandar, Nur melihat deretan kedai dan orang masih lagi ramai berkeliaran mencari keperluan masing-masing.

“Bolehkan?” bisik Azim, dekat. Hampir-hampir Nur terlompat bangun. Giler lah mamat ni. Tubuh Nur berganjak ke hampir ke dinding bas, mahu menjauhkan mukanya dari wajah Azim. Senyuman kacak Azim nampak menakutkan.

‘Pasti aku tak tidur malam ni.’

“Boleh apa?” Nur buat tak faham. Dia pandang wajah Azim sepintas lalu, sebelum di pandang ke depan.

“Datang rumah kau. Ajak kau dating nanti.”

“Kalau kau berani, datanglah,” cabar Nur.

“Nak pikat anak dara orang kenalah berani,” ujar Azim penuh keyakinan.

Nur diam. Tak malu betul Azim ni. ‘Macamlah aku pun suka dia.’

Azim tak melepaskan peluang untuk terus memandang wajah manis Nur. Sejak kali pertama melihat Nur, dia telah jatuh cinta. Sehingga sekarang cinta yang dirasakan hanya sekadar cinta monyet itu rupanya kuat penangannya. Semakin terus bertapak di dalam hatinya. Bukan dia tak cuba untuk melupakan apa yang dirasakannya, namun tidak boleh. Wajah Nur sentiasa tertayang di dalam kepalanya. Setelah yakin dengan perasaan sendiri, dia berusaha mendekatinya. Bukannya mudah.

“Aku nak tidurlah Azim. Selamat malam,” ucap Nur. Mematikan setiap kata yang telah tersusun di dalam hati Azim untuk diluahkan.

Azim diam. Dia pandang Nur yang memalingkan wajah mengadap dinding. Tubuhnya juga mengiring sedikit. Azim mengeluh perlahan. ‘Tak apa, ada masa lagi,’ bisik hatinya.

Dia juga memejamkan mata, cuba memancing kantuk agar datang. Namu hati dan fikirannya masih cergas. Mungkin teruja kerana sepanjang perjalanan ini berada di sebelah gadis pujaannya.

Dua jam berlalu, namun matanya tetap cerah. Dikalih ke sebelah melihat Nur. Dari bahasa tubuh dia tahu, Nur juga tidak lena.

"Saya jatuh cinta pandang pertama pada awak, Nur," bisiknya perlahan. Tidak mampu lagi menahan bibirnya dari menyatakan isihatinya.

Mata yang hampir tertutup, terus terbuka luas. Terkejut. Terus hilang kantuknya. Nur pandang orang di sebelahnya sekilas sebelum kembali mengadap belakang tempat duduk orang dihadapannya. Situasi yang tidak langsung terlintas difikirannya. Apatah lagi akan dilalui di dalam bas.

'Dugaan apa pulak ni.. Aku tak sedia nak balas apa. Aku sendiri tak tahu apa perasaan yang aku rasa. Tiba-tiba je mamat ni buat pengakuan luar alam. Siapa nak tolong aku jawab ini,'

Lama Nur berperang dengan diri sendiri. Di kerling jam tangan. Jam 12 malam. boleh catat sejarah peribadi ni. Pengakuan cinta pertama oleh Azim.

Nak balas ke tak nak balas ni?

Suka?

Cinta?

Entahlah, dia sendiri pun keliru. Bukannya pernah alami situasi macam ni. Nak kata dia tak suka, suka je si Azim ni. Nak kata cinta? Wow.. tak sampai tahap tu lagi darjah rasa dalam hati ni. Lagipun kenal tak sampai setahun.

"Nur?" panggil Azim lembut dan romantik.

Berdiri bulu roma Nur. Badannya dijauhkan sehingga rapat ke dinding bas.

Umi...tolong adik! Hati Nur sudah meraung.

Nur tak tenang duduk. Rasa ingin menghalimunkan diri sendiri. Biar Azim tak nampak dia. Biar dia tak dengar pengakuan Azim tadi.

"Nur... Saya sayang awak. Kali pertama saya nampak awak, hati saya terus kata awaklah cinta pertama dan terakhir saya. Awaklah yang akan saya jadikan isteri suatu hari nanti."

Wajah Nur semakin merah. Dia tidak sanggup lagi memandang wajah Azim yang redup. Berdiri bulu romanya.

Lambat lagi ke nak sampai ni? Aku tak sanggup dah. Nak sampai cepat! rintihnya.

Hati Nur makin resah. Azim pula macamlah tempat duduknya sempit sangat sehingga menghimpitnya ke dinding bas. Sesak nafas.

"Erk... Azim.."

"Ya sayang."

Gulp.. Kesat.

Giless.., terlebih makan gula ke Azim malam ni.

Mata Azim redup memandang wajahnya sehinggakan dia hampir tidak merasa apa. Kebas.

"Boleh tak kau jauh sikit. Aku tak selesa, susah nak bernafas." Senafas Nur tuturkan. Lama-lama duduk serapat begini boleh mati sesak nafas.

" Opps. Maaf sayang." Sengih Azim. Kepala tidak gatal digaru. Dia berganjak membetulkan duduknya. Tidak sedar dia rupanya hampir menghimpit Nur. Teruja dapat peluang duduk rapat dengan pujaan hati, dia hampir gagal mengawal gelora rindunya. Ini saat yang dinantikan.

****

“Kau tunggu apa lagi? baliklah dulu. Angah aku dah nak sampai ni.” Nur cuba halau Azim balik. Tapi lelaki itu tetap tidak mahu berganjak dari sisinya. Masih lagi berwajah tenang dan senyuman kacak.

Huh.. Aku tak hairan pun. Makin menyampah pulak tengok muka lagak macho Azim tu. tak faham bahasa rupanya mamat ni. Patutlah orang buat tak layan pun, datang jugak menyendeng. Angah ni pun satu. Orang dah whatapps sebelum nak sampai lagi, pukul 7 pun tak nampak batang hidung dia. Memang nak kenalah!

“Tak apa, saya tunggu. Lagipun risaulah awak sorang kat sini.”

“Kau ni buta ke apa? Bukan aku sorang, ramai lagilah. Tu.. tu... bukan manusia ke?” rimas dan geram. Nur dah tak jaga bahasa lagi dah. Lantak kaulah.

Tangan kanan Azim naik usap kepalanya. Bibirnya tetap koyak senyum. Tak terasa pun. Hati rasa sayang nak tinggalkan Nur sendiri. Lagipun inilah peluangnya untuk berkenalan dengan angah Nur, mana tahu boleh kamceng nanti.

Melihat riak bersahaja dan tidak ada tanda mahu bergerak pergi, Nur mendengus geram. ‘Suka hati kaulah Azim. Ada aku kesah kau teman ke tak.’

Nur belek telefon pintarnya mencari nombor angah buat sekian kalinya. Dua kali telefon tadi jawapannya tetap sama, “on the way. Kejap lagi sampai.” Kejap apa kalau dah dekat setengah jam dia tercongok kat sini. Melampaulah angah ni! Tak pernah datang cepat.

Azim pandang wajah masam dan tidak puashati Nur. Masih lagi manis di matanya. Mana ada tak cantik kalau hati dah sayangkan. Yang busuk pun dikatakan berbau wangi. Yang buruk pun dikatakan baik sahaja. Dia perasan Nur menjelingnya. Namun tidak dilarikan renungannya. Nak buat bekal dua tiga hari nanti. Dia sengih bila Nur memalingkan wajahnya. Tak kesah pun. Dia yakin Nur akan jatuh hati juga nanti.



“Assalamualaikum.. adik.”
Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.