Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Rabu, 21 Mac 2018

Bab 7 : Cinta Si Adik Manja

Passttt : Suka cerita ni boleh share ya..
Yeaahhh.... Abang Syam dah balik..



“Angah lambat! Adik whatapps sebelum sampai stesyen lagi. Lambat jugak!” bebel Nur. Dia terus hulur begnya kepada angah.

“Angah minta maaf...” Angah sengih sambil gosok kepala. Sudah tahu dengan perangai adik bongsunya tak suka menunggu tapi lebih suka orang menunggunya. Tadi dia sengaja berlengah.

“Kalau abah ambil, mesti tak lambat. Sukarela ambil orang tapi buat orang tunggu!” Nur jeling Azim di sebelah. Sebenarnya rimas dengan mamat ni. Dari tadi lagi tidak berganjak dari sisinya. Sudahlah semalam duduk rapat-rapat sampaikan dia hampir-hampir terpenyek di dinding bas.

“Lainkali taak..” Nur hilang kata apabila ternampak seseorang di belakang angah. Cakapnya terhenti. Senyuman lelaki itu melumpuhkan bicaranya.

“Assalamualaikum Nur..” dia memberi salam sebaik berhenti di sebelah angah.

Wajah Nur pucat seketika.

“Abang Hisyam?” Azim hulurkan tangan bersalam. Dia tersengih. Mungkin ini takdir terindah untuknya mengenali keluarga Nur. Dia jeling Nur di sebelah yang telah berubah wajah. Pucat dan tergamam.

“Azim?” Hisyam sambut salam. Hisyam pandang wajah Nur dan Azim. Angah pula yang terpinga-pinga.

“Bila Abang Syam balik?” ramah Azim bertanya. Dia masih ingat dengan jelas wajah Abang Hisyam, mutawif yang membimbing keluarganya ketika menunaikan umrah tahun lepas. Rupanya saudara sebelah papanya.

“Kau kenal ke?” Angah pandang mereka dengan wajah ingin tahu.

“Kenal, cucu Pak Itam Ahmad. Yang tinggal Pasir Puteh tu,” jawab Hisyam. Matanya pandang Nur sekilas. Hatinya bergetar indah. Wajah Nur kesayangannya tak banyak berubah. Tapi masam. Sikit pun tidak memandangnya. Sapaannya tadi juga tidak dibalas.

“Saya kawan Nur di kolej,” jelas Azim. Dia senyum manis. Terasa jalan untuk memikat hati Nur terbentang di depan mata. Tentu Abang Hisyam boleh tolong ni.

“Nak berkenalan ke beramah mesra ke, boleh tak kita balik dulu!” celah Nur dengan suara mendatar. Dia sedaya upaya menahan rasa sebak di dada. Matanya sedikit berkaca. Dia genggam tali begnya sekuat hati, menahan amukan rasa yang mahu keluar.

“Tuan puteri dah nak mengamuk ni, marilah kita...” Angah sengih melihat wajah masam dan terluka adiknya. Tahu yang Nur sedang menahan perasaan.

“Mari Abang Syam bawa beg tu,” pinta Hisyam. Tangan dihulurkan.

“TAK PAYAH!” keras tapi nadanya terkawal. Terhenti perbuatan Hisyam.

“Tuan Puteri bad mood. Jangan ambil hati Syam.”

Hisyam angguk. Dia tersenyum nipis. Azim pula diam melihat kejadian itu walaupun dalam hatinya tertanya-tanya.

Nur mula melangkah. Penat mahu menunggu. Penat lagi hatinya menunggu dan merindu bertahun-tahun. Dan kali pertama berjumpa, wajah itu tenang tanpa riak bersalah. Selamba macam selama bertahun ini tak ada apa yang berlaku.

*****

"Kita singgah makan dululah." Mata yang hampir tertutup terus terbuka luas. Nur pandang angah di sebelah. Cadangan yang membuatkan hatinya panas. Sudahlah datang ambil dia berteman. Selepas itu mahu singgah makan-makan pulak.

"Nak makan ke nak melantak ke hantar adik balik dulu!" keras suaranya. Mata menjeling maut. Dia sudah tak peduli. Biarlah Azim tahu perangainya yang sebenar. Bukannya comel sangat pun.

"Umi pesan tadi minta belikan nasi kerabu. Abah nak makan," beritahu angah.

Nur kilas ke dua lengan di dada, tandanya dia memang tak suka idea singgah sarapan dulu ni. Kalau boleh tak nak pandang ke dua wajah lelaki yang berada di tempat duduk belakang lama-lama. Semak otak.

“Sekejap je, tak lama. Lagipun Hisyam baru balik ni. Tentu adik ada banyak benda nak tanya dia kan?” pujuk Angah lembut.

“Siapa Hisyam? Tak pernah register dalam kepala adik ni orang nama Hisyam,” tinggi Nur menjawab.

Sengaja nak lelaki di belakang tu dengar. Sakit hati melihat wajah tenang tanpa sedikit rasa bersalah itu. Tujuh tahun lepas dia rasa separuh mati merindui abang kesayangannya. Namun lelaki itu tega terus mendiamkan diri tanpa sedikit pun mengingati janji yang terlafaz. Dia tahu masa tu, dia masih budak hingusan. Tapi hatinya polos. Bila orang berjanji, dia percaya bulat-bulat. Natijahnya jiwanya merana. Jadi kali ini tidak akan sekalipun diberikan peluang untuk lelaki itu hadir ke dalam hidupnya lagi. Nur pandang ke luar tingkap. Bibir matanya panas.

Angah terdiam. Dipandang cermin pandang belakang. Pandangan matanya bertembung dengan Hisyam. Lelaki itu gerakkan kepala perlahan. Sikit pun tidak membalas kata tadi. Manakala Azim diam. Komunikasi isyarat di antara Hisyam dan Angah cuba difahaminya. Apa kaitan Hisyam dengan Nur? Kenapa tiba-tiba sahaja gadis idamannya berubah sikap? Tapi dia masih ingin berlama lagi bersama Nur.

“Tapi aku laparlah Nur. Singgahlah kejap. Mak tok dan tok ayah aku mesti tak sedia apa-apa sarapan pagi ni. Aku tak cakap pun nak balik sini. Ingat nak bagi kejutan,” celah Azim.

Nur diam menahan rasa. Cuba menenangkan perasaan yang bergelodak di dalam jiwanya.

“Lantak kaulah. Peduli apa aku. Bukan aku suruh kau ikut aku pun,” balas Nur kasar. Serabut dengan Azim yang tak faham bahasa ni. Luahan perasaan tengah malam tadi mengjengkelkan hatinya. Semakin meluat. Perasan hebat. Perasan kacak. Ingat aku ni terdesak nakkan dia sebagai teman lelaki ke!

Azim terdiam. Kata-kata kasar Nur sedikit mencalar hatinya. Dia menelan liur, kesat.

Angah diam berfikir. Dipandang sekilas si adik di sebelah. Diam tak berkutik. Tak faham sebenarnya apa yang berlaku. Bukan ke Hisyam dulu lebih disayangi berbanding dia? Bukan ke Hisyam yang ditunggu kepulangannya? Apa telah terjadi? Berlegar kepala Angah mencari jawapan. Perut dah berlagu rock tapi dia tahu kalau dah adiknya cakap tidak, sampai ke sudah tidak. Perangai ikut macam abah. Nama lagi anak manja abah.

“Kita bungkus je.” Tiba-tiba Hisyam bersuara.

Nur buat tak dengar. Padahal suara itulah yang dirindui.

“Dah itu kata kau, aku ikut je. Azim nak bungkus jugak ke atau nak pulang terus. Angah boleh hantarkan?”

“Bungkus jugalah angah. Lagipun dah lama tak makan nasi kerabu ni,” balas Azim. Dia pandang Nur dari belakang, tapi sikit pun gadis itu tidak menoleh. Marah benar? Tapi kenapa?

“Jangan ambil hati Azim dengan kata-kata adik angah tadi. Dia ni memang kepala angin, sama macam abah. Maklumlah anak manja abah. Tapi bila dah kenal lama baru tahu adik abang ni baik dan lembut orangnya.”

Azim sengih. Dia angguk. Dipandang Hisyam di sebelah, turut tersenyum.








Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.