Post Top Ad

Post Top Ad

Custom Search

Jumaat, 23 Mac 2018

Bab 9 : Cinta Si Adik Manja




Pop.. pop..

WhatApps masuk. Nur menjeling telefon bimbit di sebelah. Paling aktif berwhatapps mesti geng gadis pingitan Kg Berangan. Sejak semalam tak berhenti berbunyi. Malas dia nak baca. Buka selepas tu skrol laju-laju. Sebab tak habis lagi bercerita tentang anak tok imam kacak baru balik dari Mesir itu. Tak ada topik lain. Bosan! Baru sahaja nak tutup mata, telefonnya bergegar. Nak tak nak Nur buka juga whatapps.

Nisa Comey.

Memang perasan minah ni sorang. Mesti nak cakap pasal abang dia lagilah tu.

Esk ni jgn lupa datang rumah aku

Apa? Aku tak balik lagilah! Buat apa nak pergi rumah kau.

Jangan nak tipu. Abang Syam ckp kau dah balik. Dia yang pergi ambil kau tadi kan? :D

Huh! Siapa Abang Syam? Aku tak kenal pun!

Lantak kaulah Nisa nak cakap apa pun. Yang penting aku benci tahap petala ke tujuh Abang Hisyam kau tu. Manusia munafik nombor satu. Menyesal aku baik dengan dia dulu.

Alaa.. Kau jangan buat-buat lupakan abang kesayangan plak. Esok kenduri kesyukuran dia. Psst bukan ke selama ini kau tunggu Abang Syam balik ke?:D

Eh! Mana ada kau, jangan nak buat ceritalah Nisa. Aku benci Hisyam tu. Manusia munafik! 

Sudahlah aku nak tidur, mengantuk. Tengoklah kalau aku rajin aku pergi. Tak aku membuta dekat rumah je!

Hahaha... Jumpa esok.

Nur mendengus. Terus ditutup telefon pintarnya. Ditutup kepala dengan bantalnya. Cuba dikosongkan fikiran agar dirinya tenang dan kantuknya segera datang.

*****

Nisa tersenyum-senyum. Terbayang wajah Nur yang sudah pastinya bengang dengan dia. Tahu sangat perangai minah tu, cepat sentap. Namun cepat juga sejuk. Alaa lepas bangun nanti, okeylah tu. Malas datang pun esok pastinya kena heret juga dengan mak teh. Tak pun dia yang akan pergi heret nanti. Hatinya tengah teruja nak lihat riak wajah Nur apabila berdepan dengan Abang Hisyamnya.

“Tersengih-sengih sendiri tengok telefon kenapa? Baru lepas cakap dengan gewe ke?” tegur Hisyam.

Nisa berpaling tengok abangnya. dia sengih lagi. “Nisa mana ada pak we, Abang Syam. Whatapps dengan Nurlah. Tahu tak dia gelar abang apa?”

Hisyam angkat kening menyoal. Gelas di tangan didekatkan ke mulutnya.

“Orang munafik!”

Hisyam terbatuk. Nasib baik dah telan air. Kalau tak mahu mahunya tersembur ke muka Nisa.

Nisa ketawa mengekek. “Dia benci sangat dengan abang. Bila kami bercakap pasal abang dalam group whatapps, sekali pun dia tak respon.”

“Siapa munafik?” Naemah mencelah.

“Abang Syamlah mak. Nur yang cakap,” beritahu Nisa.

Dia ambil cucur pisang panas yang baru dietakkan di atas meja, ditiup-tiup sebelum dimasukkan ke dalam mulut. Tengahari ini mak tak masak nasi sebab pagi tadi telah masak nasi dagang untuk sarapan. Masih ada lagi dalam periuk tu. Perut dia pun masih kenyang kerana menghabiskan dua pinggan penuh nasi dagang. Memang patutlah badannya semakin bulat.

‘Tak apa abang sayam ada,’ Oppps Nisa pandang mak dan abangnya. Fuh nasib baik tak terlepas di mulut hanya di hati. Dia tunduk sembunyi senyum. Lega.

“Nur dah balik? Syam dah jumpa dia?” Naemah pandang anak lelaki sulungnya.

Sinar mata anak lelakinya membayangkan kerinduan yang sarat. Terpaksa ditanggung sepanjang perpisahan terjadi. Dia faham sangat perasaan itu. Dia pun pernah muda. Pernah juga ditinggalkan lama ketika suaminya melanjutkan pelajaran ke Mesir 27 tahun dulu. Dia pula tidak dapat mengikut kerana tengah alahan mengandungkan Hisyam.

Hisyam angguk. “Tadi Syam ikut angah ambil dia.” Dia geleng kepala, kemudian sengih. Teringatkan layanan dingin Nur tapi tidak ada pula dia terasa. Sebab memang diakui salahnya.

“Apa reaksi dia?” Naemah ingin tahu. Teringat tujuh tahun lepas apabila kak teh minta baju Hisyam yang telah pakai, buat ubat demam Nur. Hisyam juga demam di sana. Dia tidak menyangka yang ikatan perasan mereka begitu kuat. Patutlah abang teh mahu mereka terikat dulu.

Hisyam geleng kepala. “ Marah dan benci. Sikit pun tak nak pandang Syam, mak.”

Naemah senyum lembut.

“Dia merajuk tu. Syam tak pernah hubungi dia sejak pergi Mesir. Perlahan-lahanlah pujuk. Dekati dia balik,” nasihat Naemah.

“Siap cakap tak pernah kenal dengan Syam.” Hisyam ketawa kecil. Tercuit hati dengan muncung sedepa Nur.

“Padan muka abang,” Nisa mencelah. Yang jadi mangsanya dialah. Selalu menjadi pemberita tidak bertauliah abangnya.

“Jangan ambil hati. Nur tak tahu apa-apa lagi tu. Masa Syam tinggalkan dia, masih budak lagi. Orang dah janji, mesti dia tunggu.”

“Betul tu mak. Kalau Nisa pun ingat sampai bila-bila. Janji palsu. Siapa yang tak sakit hati. Tapi kenapa abang tak telefon dia? Hantar email atau surat pun jadilah. Ini tidak diam terus. Suruh pulak orang jadi orang tengah. Mana dia nak dengar,” bebel Nisa. Dia ingat lagi dulu, Abang Syam suruh sampaikan salamnya. Langsung Nur buat tak faham, tak dengar.

“Adalah sebabnya. Jangan nak ambil tahu hal orang tua. Belajar tu yang penting. STAM hujung tahun ni. Satu apa pun mak tak tengok Nisa belajar.” Naemah pandang Nisa geram. Suka sangat menyibuk.

“Orang ada belajarlah mak. Setiap pagi orang bangun awal belajar.” Nisa membela diri. Dia ada caranya sendiri untuk belajar. Yang penting study smart not only study hard.

“Iyalah tu, belajar ke main telefon. Telefon tu hah asyik ada kat tangan je. Entah bila letak mak pun tak perasan,” sindir Naemah. Ada juga sesekali dia mengintai, yang banyaknya masa Nisa habiskan dengan membelek telefon.

Muncung mulut Nisa mendengar sindiran itu. Hisyam sengih. Dia angkat kening mengejek si adik. Nisa terus angkat punggung. Takut kena bebel lagi. Ini belum lagi Abang Syam buka mulut.

“Iyalah.. orang pergi studylah ni,” ujar Nisa sebelum melangkah naik ke biliknya.

Hilangnya Nisa di sebalik pintu, Naemah kembali memandang anak lelakinya.

“Ada jumpa pak teh tadi? Sebulan lepas pak teh terkena serangan jantung selepas tunaikan solat zuhur. Nasib baik suami kak long tu ada, cepat bertindak,” cerita Naemah.

“Syam bersarapan di rumah pak teh tadi. Dia nampak semakin sihat,” beritahu Hisyam.

“Sihat orang tua. Itu pun dah puas kak long dengan suaminya pujuk suruh jaga makan minum. Dimarah balik budak-budak tu. Keras kepalanya tak juga luntur.”

Hisyam ketawa. Sebagaimana dia kenal pak teh sejak kecil, begitulah juga sikapnya sekarang.

“Dia ada cakap pasal hal Syam dan Nur tu?”

Hisyam geleng. “ Tak ada pula tadi. Kenapa mak?”

“Dua minggu lepas, mak dengan ayah ada pergi melawat dia. Kami ada bercakap pasal kamu. Pak teh cakap nak percepatkan nikahnya.”

Hisyam berhenti mengunyah. Terkejut mendengar berita itu. Walaupun ada sebahagian dari hatinya merasa gembira tapi apabila memikirkan Nur, dia tidak boleh bersikap mementingkan diri sendiri.

“Nur baru 19 tahun mak. Muda lagi.”

“Katanya selepas Nur habis belajar matrikulasi nanti. Tiga bulan lagi.”



Hisyam terus terdiam. Nampaknya dia kena bincang perkara ini dengan pak teh.
Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.