Cinta Si Adik Manja : Prolog

Note : Cerita lama diberi nafas baru.. Harapnya lebih ramai yang menyukai versi baru ini...



Tujuh tahun lalu...

“Hisyam sayangkan Nur?” 

Soalan yang tidak dijangka keluar dari mulut Pak Teh mengejutkannya. Membuatkan hatinya tersentak. Dia berpaling pandang Pak Teh yang berjalan di sebelahnya. Wajah tua itu nampak tenang. Tidak dijangka soalan itu yang terpancul keluar dari mulut Pak Teh membuatkannya terkelu seketika. Sekalipun dia tidak terfikir Pak Teh akan bertanya secara terus terang. Hatinya cuak. Bagaimana nanti Pak Teh tahu isi hatinya? Adakah dia akan dilarang untuk terus rapat dengan Nur nanti?

“Sayang Pak Teh. Macam adik sendiri,” jawabnya jujur. Rasanya itulah jawapan yang paling baik dapat difikirkan. Selebihnya hatinya berat mahu mengakui. Rasa di dalam hatinya lebih dari itu. Takkanlah mahu mengaku pulak. Nur baru dua belas tahun. Mahunya kena sembelih dengan Pak Teh nanti. 

Pak Teh angguk tanpa kata. Wajahnya tenang, tak nampak terkejut dengan jawapan Hisyam itu. “Berapa lama kat Mesir nanti?” 

“Dalam 7 atau 8 tahun, lebih kurang. Lepas habis belajar nanti, ingat nak kerja dekat sana sekejap cari pengalaman, kumpul duit kemudian baru balik,” cerita Hisyam mengenai perancangannya. 

Pak Teh angguk. Dalam diam dia berfikir. Namun kaki tetap melangkah menuju ke rumah.

“Tujuh tahun lagi adik dah 19 tahun. Sudah boleh kalau nak berkahwin pun.” Hisyam berkerut kening. 19 tahun? Baru nak masuk universiti? Pak Teh ni biar betul? Muda lagi. Takkanlah Pak Teh nak kahwinkan Nur dah? Hati dah berdebar sakan, tak sanggup memikirkan ada lelaki lain menyayangi Nur. 

“Hmmm... Pak Teh fikirkan tentang masa depan Syam dan Nur. Pak Teh tahu Syam sayang Nur lebih dari seorang abang. Jadi Pak Teh nak tanya, sudi jadikan Nur isteri Syam nanti?” 

Pak Teh pandang wajah anak muda di sebelahnya. Raut wajah itu terkejut mendengar kata-katanya. Dia seorang ayah yang sentiasa mahukan yang terbaik untuk anak perempuannya. Dia tahu Hisyam adalah lelaki terbaik untuk anak bongsunya itu. Walaupun dia tahu si anak bongsunya itu masih lagi budak, namun perancangannya bukan waktu sekarang, bahkan untuk tujuh atau lapan tahun akan datang. 

Hisyam terdiam. Bukan dia tidak pernah fikirkan tentang masa depannya dengan Nur. Bahkan untuk meninggalkan kampung ini hatinya sedikit ragu, adakah kepulangannya nanti hubungan mereka akan rapat seperti sekarang. 

“Fikirlah dulu. Solat istikharah. Pak Teh tak paksa.” Bahunya ditepuk sebelum Pak Teh meninggalkannya. 



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ulasan