Teaser 1 : Siti dan Polis Comel - Aein Dhiyauddin

Selamat petang!

Siti dan Polis comel berduet dengan mini novel saya Cinta Bas Expres. Kisah romantik seram campur action sekali. Lain dari yang lain. Cukup membuatkan korang terhibur.

Teaser..


"Betullah, saya tersepak kepala tu. Saya
ingatkan selipar yang anjing tu gigit selipar saya. Saya kejarlah sampai belakang bangunan ni. Saya tak tipulah tuan. Kalau saya tahu macam ni, biarkan aje kepala tu kat sini. Bukan kepala tu mati kena bunuh ke apa. Sebab kemalangan aje. Kepala dia putus kena cermin yang jatuh dari lori.” Siti membebel.

Aizat yang sedang mencatat sesuatu terhenti. Dia tahu pasal kemalangan malam tadi daripada kawannya di balai. Tapi hal kepala putus tu tak disebarkan kepada awam kerana si mati adalah anak orang kenamaan.

“Kak, jomlah cari mayat aku. Jangan layan polis
ni. Nanti akak yang kena sumbat dalam penjara. Harap Muka aje comel.”

“Kamu ni, sabar kejap boleh tak? Boleh pengsan akak layan kamu dan inspektor ni. Dah mati tu buat cara dah mati. Jangan masuk campur urusan manusia!” Siti jadi hilang sabar. Dia terlupa Inspektor Aizat sedang
memerhatikannya.

Aizat pasang telinga. Memang jelas Siti seakan
berbual dengan seseorang. Tapi siapa? Mungkin betul khabar angin yang dia dengar mengenai Siti. Aizat memikirkan cara bagaimana hendak membuatkan Siti
bercakap. Dia memerhatikan Siti dengan lebih teliti. Mungkin Siti tak perasan kerana sedang asyik menyiku angin.

Siti gadis yang unik. Orang lain jumpa kepala
manusia pasti dah pengsan. Tapi Siti buat muka
selamba. Lagipun ini bukan kali pertama dia jumpa Siti. Kali pertama dia jumpa Siti semasa penemuan mayat budak sekolah perempuan yang dirogol. Kali kedua pun kes yang sama.

“Borak dengan siapa?” Aizat mendekatkan
wajahnya ke arah Siti, terlalu dekat dengan telinga Siti.

Siti menjauhkan wajahnya. Bahaya ni. Siti
beranjak sedikit. Polis ni terlalu comel untuk dia buat tak tahu. Sekali polis ni senyum, secara automatik mulutnya boleh menderhaka. Kalau kenyit mata, habis semua rahsia dibongkarkan agaknya.

“Tak ada sesiapa tuan.” Siti buat-buat pandang
langit. Dia makin rapat dengan hantu perempuan itu. Aura sejuk mula mencucuk tulang. Siti mencari sesuatu. Baru dia sedar Alan dah hilang dari radar.

“Jangan tipu, Siti. Tak baik menipu. Saya boleh
tahu kalau awak menipu.” Aizat tak putus asa. Sengaja dia provoke Siti agar rahsia Siti terbongkar. Bukan dia tak pernah dengar manusia punya kebolehan begini.

“Tuan inspektor, tuduhan tuan tak ada asasnya.
Tuan inspektor nampak tak, ada orang lain antara kita berdua ni? Semua anggota tuan tengah sibuk dengan kepala tu. Jadi mana ada sesiapa yang nak temankan saya berbual?”

Aizat senyum. Degil juga Siti ni. Tak makan
dengan ugutan. Nampaknya perempuan ini memang bukan calang-calang.

“Kak, janganlah layan polis comel ni lagi. Karang habis mayat aku busuk. Lagipun mak aku tentu dah mula risau. Waktu aku balik sekolah ni.” Hantu itu tarik lengan Siti yang berlapik baju kurung. Walaupun berlapik, Siti
tetap rasa sejuk. Terasa tulang-temulangnya ngilu bak digigit air batu.

“Kamu ni pun satu, sabarlah! Belum busuk
mayat tu!”

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.