Mini cerita -Kebetulan yang Indah - 2


Hari minggu datang lagi. Seperti biasa, Hasma akan berjalan ke pasar mini di Jalan Laksamana untuk membeli barang dapur. Lima belas minit berjalan kaki dari rumah sewanya. Kadang kala dia berteman dan kadang kala dia bersendirian. Untuk sampai ke kedai tersebut, Hasma akan melalui hadapan sebuah banglo yang dibina daripada kayu. Dia cukup mengagumi keindahan banglo tersebut. Pintu pagarnya juga daripada kayu yang di bina tinggi untuk mengelakkan halaman rumah daripada di lihat dari luar. Setiap minggu Hasma akan melalui banglo tersebut dan mata nakalnya akan sentiasa mencari peluang untuk mengamati dan mengintai melalui celah-celah pagar itu. Dia selalu berangan-angan, kalaulah dia mempunyai wang yang cukup nanti, akan di bina banglo seperti ini. cantik penuh dengan nilai-nilai seni ukir melayu.
Tak ramai orang pagi ini. Hasma lagi suka sebab dia bebas memilih lama-lama. Bebas hendak bergerak pun satu perkara juga. Dia tidak suka berhimpit-himpit di tempat ayam dan ikan ni. Tersilap pijak habis bajunya terkena air ikan yang hanyir. Matanya melilau melihat deretan ikan yang berada di situ. Ikan kerapu, siakap, kembung, merah, pari dan banyak lagi. Dan tiba-tiba matanya terlihat ikan keli, ikan haruan dan juga puyu. Pantas bibirnya mengukir senyuman.
‘Kalau buat masak lemak daun kesum best ni. Dah lama tak makan. Teringat masakan mak kat kampung’ katanya sendirian.
Tanpa disedari kata-katanya itu turut didengari oleh Puan Hasni. Pantas Puan Hasn menoleh, ingin melihat siapa yang bercakap itu. Bibirnya tersenyum. Seorang gadis mungkin di awal 20an sedang membelek-belek ikan keli yang telah siap disiang itu.
“Beli ikan ke dik?” Tanyanya tanpa bertangguh.
Hasma berpaling dan tersenyum. Selalu terjumpa mak cik ni di sini. Selalunya mereka hanya berbalas senyuman.
“Aaah.. mak cik. Hujung minggu ni terasa nak makan makanan yang dimasak kat rumah pulak. Asyik kat kedai je. Jemulah” balasnya sopan.
“Ooooo suka ke makan ikan keli ni?”
“kesukaan saya tu.. kalau dibuat masak lemak daun kesum lagi best” jawabnya ikhlas.
Kebetulan yang indah. Shaiful pun suka makan ikan keli masak lemak daun kesum ni. Dia tersenyum. Ada bunga-bunga harapan di dalam hatinya untuk melihat anak lelakinya bernyawa kembali. Bernafas dan hidup seperti orang lain. Dan banglo mereka berseri kembali.
“Mak cik pun suka. Dulu menantu mak cik suka masak lemak daun kesum ikan keli ni.” Beritahunya. Mereka sama-sama memilih ikan di hadapan.
“Ooo mesti menantu mak cik orang kelantan kan? Hanya orang kelantan je tahu masak lemak daun kesum ni. Tapi tak ramai yang tahu.”
“A’aaah orang pasir puteh.”Seketika wajah Suraya menyapa hatinya. Pantas disedekahkan Al-Fatihah buat arwah.
“Oooo saya orang tok bali. Dekat dah tu mak cik.”
“tok bali? Laaa.. keluarga arwah tinggal dekat-dekat situ jugak. Dekatlah dekat jambatan tinggi tok bali tu” jelas Puan Hasni.
Hasma terdiam seketika. Arwah? Menantu mak cik ni dah meninggal ke?”
“Mak cik.. minta maaf ya.. menantu mak cik dah tak ada ke?” Soal Hasma ingin tahu.
Puan Hasni mengangguk perlahan. “dah dekat 2 tahun dah” perlahan sahaja suaranya. Ada kesedihan tersimpan di dalam suara yang kedengaran dalam itu. Pastinya dia seorang wanita yang istimewa. Masakan tidak, mak mertuanya kelihatan amat menyayanginya. Menyebut namanya pun membuatkan wajah itu terlukis kedukaan akibat kehilangannya.
Hasma terdiam. Tidak tahu hendak berkata apa lagi. Ada rasa bersalah mengusik hatinya. Namun senyuman ikhlas yang dilemparkan oleh mak cik ini melegakan hatinya. lalu dia membuang jauh-jauh rasa bersalah itu.
“Adik nama apa ya? Selalu sangat terserempak tapi tak tertegur sapa lagi” Soal Puan Hasni ramah.
“Saya Hasmahani Mak cik. Panggil Hasma je” Beritahu Hasma.
“Ooo... dekat-dekat je nama kita ya.. kebetulan pula, nama makcik Hasni.” Balasnya ramah.
“Nek.. nak aiskrim” suara si cilik tiba-tiba mencelah.
“Ila kan batuk. Mana boleh makan aiskrim pagi-pagi ni. Nanti ajak minta papa belikan tengahari nanti ya” pujuk Puan Hasni.
Hasma diam memerhati. Comelnya dia dengan t-shirt pink dan seluar jeans biru. Rambut pula ditocang dua dan berkulit putih gebu. Wajahnya muram kerana tidak dapat memujuk neneknya supaya membelikannya aiskrim. Tangannya tetap menarik-narik baju kurung neneknya bagaikan merayu supaya dibelikan aiskrim idamannya.
“Sayang.. nanti Ila batuk. Sejuk pagi-pagi makan aiskrim” pujuk Puan Hasni lagi. Hasma tersenyum. Dia tidak pandai memujuk kanak-kanak. Dia Cuma boleh menjadi pemerhati sahaja.
“Sakit.. makan ubatlah. Ubat batuk kan ada” pandai dia menjawab.
“Iyalah makan ubat. Nek ambil ubat, satu rumah Ila berlari sebab tak nak makan. pujuk macam mana pun, nenek tak benarkan. Kalau nak makan sangat, cakap kat papa. Minta papa belikan” Tegas Puan Hasni. Wajah kecil itu mendung. Matanya berkaca.
“Nak gula-gula tak? Kakak belanja. Nak?” Pujuk Hasma tiba-tiba. Kasihan pula si kecil ini. neneknya pula buat selamba sahaja.
Dalam malu-malu gadis cilik itu mengangguk. Hasma terus menghulurkan tangan dan disambut oleh tangan kecil itu. Lalu mereka berpegangan tangan menuju ke rak yang mempamerkan gula-gula pelbagai jenama dan warna.
“Adik nak gula-gula apa?” Soalnya rendah. Dari jauh Puan Hasni memerhati gelagat mereka. Ada senyuman terukir. Mereka nampak serasi bersama. Cucunya pula walaupun kelihatan malu-malu dan segan, tapi tidak kekok untuk bermesra dengan gadis itu. ‘Cantik juga si Hasma ni, kalaulah dibuat calon mama Suhaila pun ok juga’ detika hatinya.
‘tapi mahukah si Shaiful nanti. Sedangkan di dalam bilik tidurnya penuh sarat dengan gambar-gambar isterinya. Segalanya masih tidak berubah. Pakaian dan segala peralatan arwah isteri tetap berada di tempat biasa, bagaikan dia masih ada bersamanya.
Puan Hasni mengeluh. Dia perlu melakukan sesuatu. Sudah sampai masanya, Shaiful keluar dari bayang-bayang arwah isterinya. Dia perlu menghadapi realiti kehidupan ini. Perginya takkan kembali. Shaiful perlu mencari pengganti Suraya. Suhaila perlukan perhatian seorang ibu untuk mendidiknya menjadi seorang gadis yang baik. Puan Hasni tahu, dia bukan selama-lamanya akan berada di sisi cucunya. Lambat laun dia juga akan turut dijemput oleh pencipta-Nya.
“Nek.. tengok kakak belanja Ila kit kat” Beritahu Suhaila sambil menunjukkan sebungku coklat kit kat. Hasma tersenyum. Wajah si cilik senyum kembali dan turut membuatkan hatinya tersenyum. Entah mengapa dia mula merasa sayang pada kanak-kanak di hadapannya ini.
Setelah selesai membeli barang dapur, mereka bertiga berjalan seiringan untuk pulang ke rumah. Kebetulan yang dilalui adalah sama sehinggalah sampai di hadapan rumah banglo yang amat disukai oleh Hasma.
“Singgahlaa dulu Hasma. Minum teh ke dulu”
“Tak apalah mak cik. Nanti busuk pulak ikan yang saya beli ni. Lain kalilah” Tolak Hasma dengan sopan. Tapi kalau diikutkan hatinya, ingin sekali dia menerima pelawaan itu dan menjelajarah rumah yang menjadi idamannya. Tak apa, lainkali masih lagi ada peluang untuknya menjadi tetamu banglo ini.
Puan Hasni tersenyum. Suhaila yang tadi berpegangan tangan dengan Hasma mula muram.
“kakak tak nak kawan dengan Ila ke? Jomlah main dengan Ila” sedih bunyinya.
“Mestilah nak. Tapi lainkali ya. Nanti busuk pula ikan yang kakak beli ni. Boleh? Ila kan baik, comel lagi” pujuk Hasma sambil diperhatikan oleh Puan Hasni sambil tersenyum.
“Kakak janji tau!”
“Iya, kakak janji sayang” lalu mereka mengaitkan jari kelingking menandakan janji telah terpatri.
“Saya balik dululah mak cik.” Pinta Hasma sambil menyalami Puan Hasni.
“Yalaah. Jalan elok-elok. Jaga diri”

Mini Cerita -Kebetulan yang Indah 1


p/s : ni cerita pendek yg saja2 shima tulis.. tak siap lagi.. so shima akan postkan skit2..coz dah seminggu blog ni kosong.. kena laa masuk entri ya...


Masak lemak daun kesum ikan keli dan puyu benar-benar membangkitkan seleranya. Telah lama dia tidak menikmati masakan ini. Jadi tanpa menoleh kiri dan kanan, Shaiful terus menarik kerusi dan duduk di meja makan itu. Tanpa menunggu orang lain, dia menceduk nasi ke dalam pinggannya.
“Anak bertuah ni, balik-balik kerja terus terkam ke meja makan. Kot iya pun pergi mandi dan solat maghrib dulu.” Tegur Puan Hasni yang menatang dulang minuman dari arah dapur.
“Laparlah umi. Sekejap lagilah. Kena makan dulu nanti tak kusyuk solat” usai berkata, tangan Shaiful pantas menceduk kuah lemak kuning itu tetapi tak sempat kerana tangannya dipegang kejap oleh Puan Hasni.
“Jangan nak mengada-ngada. Pergi solat dulu. Bukannya budak-budak lagi. Umur dah masuk 30 tahun kena tegur jugak ke?” Jegil Puan Hasni. Anak bertuah ni memang tak makan saman. Lebih-lebih lagi apabila ternampak lauk kegemarannya.
Kemarahan Puan Hasni tidak mendatangkan kesan pun ke atas Shaiful tetapi diturutkan juga arahan uminya. Dia bingkas bangun dan menuju ke tingkat atas untuk mandi dan bersolat. Sejak kebelakangan ini seleranya agak tumpul. Dia telah jemu menjamu selera di restoran mahupun gerai. Lidahnya teringin merasai masakan kampung seperti masak lemak daun kesum ikan keli dan puyu. Telah lama dia mengidam dan telah lama juga dia meminta umi masakkan untuknya. Baru hari ini lauk itu menjadi hidangan makan malam mereka. Dengan langkah yang besar-besar, Shaiful pantas memasuki biliknya dengan senyuman terus terukir di bibirnya.
.*****
Puan Hasni leka memerhati anak lelakinya menikmati hidangan. Nampak berselera dengan dua kali menambah nasi. Sejak berpisah dengan Suraya, selera Shaiful langsung tiada. Hidupnya pula merangkumi pejabat dan rumah sahaja. Wajahnya kian cengkung dan tidak berseri. Walaupun dia sentiasa tersenyum, namun sebagai ibu, Puan Hasni dapat melihat kedukaan dan kesedihan di sebalik senyuman itu. Hati ibu mana yang tidak bersedih dengan nasib yang menimpa anaknya itu.
Perpisahan kekal abadi itu telah meragut keceriaan di wajah Shaiful. Walaupun tidak kelihatan setitis air mata membasahi pipi itu, namun dia tahu, di jiwanya tetap merintih pilu. Siapa sangka, Suraya, menantu kesayangannya yang ceria dijemput terlebih dahulu oleh pencipta-Nya. Rupa-rupanya selama ini dia bijak menyembunyikan penyakitnya. Tidak seorang pun yang mengetahui bahawa dia mengidap barah usus. Patutlah Suraya amat memilih makanan. Hanya makan makanan yang direbus dan panggang sahaja. Hanya menggunakan rempah ratus tanpa perasa kimia di dalam apa juga masakan yang disediakan. Hati Puan Hasni bergetar. Hatinya juga disapa rindu apabila mengingati arwah menantunya.
Suraya seorang menantu yang baik. Amat menghormati dirinya dan juga seorang anak yang patuh. Isteri yang didambakan oleh seorang suami. Shaiful memang bertuah kerana memperisterikan Suraya. Dan dia juga menumpang tuah itu kerana dikurniakan seorang anak perempuan yang selama ini diidam-idamkan. Empat orang anaknya adalah lelaki. Jadi apabila Shaiful berkahwin dengan Suraya, Puan Hasni bagaikan dikurniakan seorang anak perempuan, apatah lagi Suraya yang pandai membawa diri dan mengambil hatinya.
“Nek.. nak nasik lagi” Pinta Suhaila sambil menggoncangkan tangan Puan Hasni.
Puan Hasni tersentak dari lamunan dan terus menoleh di sisi.
“Oooo nak nasi lagi. Sedap tak lauk hari ini?” Aju Puan Hasni kepada si kecil yang berusia lima tahun itu.
“Sedap nek. Hari-hari nenek masak lagi ya” Pintanya lagi.
“Hari-hari jemulah. Sesekali boleh.”
Suhaila menarik muncungnya. “ Hari-harilah nek. Ila nak makan dengan papa. Kalau nek tak masak macam hari ni, nanti papa tak nak makan sekali dengan Ila lagi” rayu Suhaila lagi. Suaranya kedengaran sayu.
Puan Hasni, Shaiful, Shahmi dan juga Encik Sahak tersentak. Permintaan tulus dari satu-satunya cucu mereka membuatkan yang lain terhenti menyuap makanan. Puan Hasni menjeling kepada Shaiful. Ada sayu menggigit tangkai hatinya. Sampai bila rumah ini akan terus berkabung. Suraya telah hampir dua tahun pergi meninggalkan mereka semua. Kehilangannya bagaikan baru semalam. Semenjak kehilangan itu, rumah ini kehilangan serinya. Segalanya kelihatan suram dan muram. Semuram hati mereka semua.
“Sudah sampai masanya kita berhenti meratapi pemergian Sue. Shaiful.. abah harap kau dapat luangkan masa bersama –sama dengan Ila. Kasihan dia. sikap acuh tak acuh kau ni membuatkan hatinya sedih dan terasing. Dia berharap sangat dapat makan bersama dengan papanya setiap hari” Ujar Encik Sahak.
Sudah sampai masanya dia bersuara. Bukan hanya Shaiful yang kehilangan isteri, malah dia turut sama merasai kehilangan menantunya itu. Lebih-lebih lagi isterinya yang rapat dengan arwah. Shaiful menundukkan kepalanya. Sebak terasa sesak di dada. Bagaimana dia boleh terlupa, permata hatinya itu. Kerana ingin merawat lara di hati, dia mengabaikan permata hatinya. Maafkan papa sayang. Matanya tunak merenung wajah polos anaknya yang sedang makan itu. Belas hatinya. Anak yatim yang kehilangan ibu dalam usia yang baru menjangkau lima tahun. Kasih papa pula turut menghilang sama dengan kehilangan kasih ibu. Namun nasib baiklah, di sisinya ada nenek dan datuk yang sentiasa mengambil berat dan mencurahkan kasih sayang mereka. Rasa sesal mula menguasai dirinya. dalam diam Shaiful berjanji akan memberikan lebih perhatian kepada anaknya itu. Ralit dia memerhati Suhaila yang makan dengan berselera. Tingkah lakunya amat mirip dengan sikap mamanya, dan pantas membuatkan hati Shaiful terus mengenang wanita kesayangannya itu.
*******
Shaiful mengusap kepala Suhaila yang sedang tidur berbantalkan pahanya. Belas melihat wajah polos anaknya itu. Wajah yang saling tidak tumpah wajah mamanya. Sedikit sebanyak mempengaruhi tingkah lakunya mengabaikan permata hati mereka.  Melihat wajahnya, membuatkan rindu kian berputik di hati. Sesak nafasnya. Rindu itu terlalu dalam sehingga dia mengabaikan diri sendiri. Terus bekerja tanpa memikirkan perkara lain kerana ingin dilenyapkan kesakitan yang mencengkam jiwanya.
Memori semalam bermain-main di pinggir memorinya. Masanya seperti ketika ini. Ketika itu, yang berbaring beralaskan pahanya adalah Suraya. Wajahnya asyik menatap wajah Shaiful yang sedang fokus membaca. Sesekali tangan halus itu sengaja mengusap lembut dadanya. Menggaru-garu di situ. Sengaja Shaiful mengabaikan biarpun ada rasa telah mengocak ketenangan hatinya. Ada keinginan yang timbul. Sesekali tangan itu mengusap perutnya yang sedikit tinggi dari dadanya. Senang hati kerana mengahwini Suraya membuatkan dia sentiasa berselera. Lebih-lebih lagi masakan isterinya, terutamanya masak lemak daun kesum ikan keli. Pertama kali merasai gulai lemak itu, dia mulai jatuh cinta pada masakan itu. Sebelum ini tidak pernah dia merasakan  itu dan Surayalah yang mengajarnya untuk merasai keenakkannya.
“Abang..”di tarik tangan Shaiful dan dikucup belakang telapak tangan itu.
“Kalau Sue pergi dulu, abang janji akan kahwin lain ya” pinta Suraya ikhlas. Dahi Shaiful berkerut.
“Kenapa cakap melalut ni. Sue nak pergi mana? Tempat Sue kan di sisi abang” Soal Shaiful lembut. Rambut isteri kesayangannya dibelai-belai.
“Abang salah. Tempat Sue di sisi abang hanyalah sementara. Tempat kekal Sue adalah di sisi Allah s.w.t” pintas suara halus itu. Shaiful tajam merenung wajah di atas pahanya. Ada rasa tidak enak mengetuk pintu hatinya. Dia tidak suka orang membicarakan tentang kematian, walaupun orang islam disarankan supaya sentiasa mengingati kematian.
Suraya tersenyum. Namun ada misteri di sebalik senyuman itu. Seringkali Shaiful tertanya-tanya. Puas sudah dia bertanya kepada isterinya, adakah perkara lain yang tidak diberitahu lagi. Apa juga perkara yang dia perlu tahu. Jawapannya hanyalah sebuah senyuman dan ciuman di pipinya. Dan persoalan yang sering bermain-main di fikirannya terus berlalu pergi biarpun sesekali ia datang mengetuk pintu hati dan inginkan jawapannya.
Suraya, seorang gadis yang penuh lemah lembut. Kerana senyuman yang sentiasa terukir di bibirnya membuatkan hati Shaiful jatuh kasih pada pandangan pertama ketika gadis itu datang untuk temuduga sebagai penyambut tetamu syarikatnya. Selepas temuduga, sebaliknya yang berlaku, Suraya lulus sebagai calon isterinya. Tanpa menunggu lama, dia terus meminta umi meminang Suraya untuknya. Pinangan pertama di tolak. Siapa yang tak kecewa. Namun dia tetap tidak berputus asa. Pinangan ke dua pula menyusul, Suraya tiada lagi alasan untuk menolaknya.
Tiga tahun hidup bersama, Shaiful terlalu bahagia. Suraya pandai mengambil hatinya dan juga hati kedua ibu bapanya. Dia disayangi oleh semua ahli keluarganya. Tapi hari yang indah tidak selamanya indah. Tiba-tiba Suraya jatuh pengsan dan koma. Saat itu barulah mereka mengetahui tentang penyakit barah usus yang dideritainya.
Ada air jernih bertakung di sudut matanya. Shaiful kembali ke alam realiti. Kenangan bersama Suraya terlalu indah sehinggakan kadang-kala dia tidak ingin kembali lagi. Ingin terus hidup bersamanya di dalam ilusi indahnya. Namun dia sedar, dia masih punya permata hati untuk diberi perhatian. Dia masih punya tanggungjawab sebagai insan di dunia ini.

Dia yang kupuja-12 end


Bab 12

Keesokkan harinya, heboh satu Malaysia dengan kejutan yang diberikan oleh hero pujaan ramai itu. masakan tidak selama ini tak pernah pokok bergoyang di tiup angina. Tiba-tiba sahaja Alan Yeoh mengumumkan akan menamatkan zaman bujangnya dengan gadis pujaan hatinya sejak lapan tahun lalu. Apa lagi frustlah para gadis yang memuja hero Malaya itu.
Yang paling mereka tak percaya, Alan Yeoh akan berundur dari industri hiburan tanah air. Maka hilanglah lagi sebutir bintang yang sedang bersinar di angkasa raya. Dan sejak itu juga hidup Aina tidak tenang. Telefon rumahnya 24 jam berbunyi. Sampaikan terpaksa dicabut plugnya. Apatah lagi handsetnya yang langsung tidak di-on-kan. Susah-susah. Inikah harga yang perlu dibayar apabila memilih orang popular sebagai teman hidup?
Oleh itu, dia mengambil keputusan untuk pulang ke kampung mak toknya sementara menjelang majlis perkahwinan mereka. Soal persiapan semuanya telah diuruskan oleh Alan dan dibantu oleh ahli keluarga yang lain. Hidupnya tak pernah sunyi lagi. Cuma yang menjadi persoalannya kini tentang secret admire di dalam facebooknya. Kenapa tiba-tiba dia menghilangkan diri. Langsung tak membalas mesejnya. Adakah sebab dia frust setelah mengetahui Aina bakal berkahwin dengan Alan Yeoh. Hari-hari juga dia setia menunggu balasan mesej dari secret admire. Tetapi hampa. Sehingga dia terlupa dek kesibukan persiapan perkahwinannya.
Akhirnya tanggal 12 Mei 2010, mereka selamat disatukan. Dinikahkan sendiri oleh abah di Masjid Al-firdausi di Kampung Pinang sebatang, di daerah Kuala Besut, dengan sekali nafas, mereka secara rasminya menjadi suami isteri. Oleh sebab majlis perkahwinan itu Hero Malaya ini juga, daerah Kuala besut menjadi terkena secara tiba-tiba. Ramai pelancong mengunjungi daerah ini. ooo..barulah mereka tahu bahawa, Kuala Besut juga mempunyai keindahan Alam semulajadinya setara dengan persisiran pantai lain yang terkenal itu.
Laman Desa Resort, menjadi pilihan Alan Yeoh untuk majlis resepsi perkahwinan mereka. Di pantai ini mereka dipertemukan buat pertama kali. Majlis berkonsepkan perkelahan telah dihadiri oleh semua orang. Dan tetamu istimewanya tentu sekali penduduk kampung Pinang Sebatang itu. TVB10 pula diberikan hak penyiaran majlis perkahwinan ini 100%. Jadi hanya krew mereka sahaja yang berhak berada di situ.
Walaupun meriah dan dihadiri oleh ramai orang, Alan dan Aina tetap mahukan majlis mereka diberkati. Jadi tiada artis jemputan di jemput untuk menyanyi di majlis mereka, walaupun ramai yang sibuk meng-offer-kan diri sendiri. yang kedengaran hanyalah zikir, nasyid dan selawat ke atas nabi Junjungan sahaja.
Selesai majlis, mereka berdua merehatkan badan di dalam sebuah chalet khas untuk pasangan yang baru kahwin. Hiasannya amat mewah berkonsepkan ala bali. Alan langsung tak ingin berenggan dengan pujaan hatinya itu. cukuplah lapan tahun memisahkan kita. Kini setiap saat ingin dia selalu di sisinya.
Aina tiba-tiba menepuk paha suaminya itu, “ cakap kat along macam mana abang boleh plan semuanya. Mama, papa, arwah tok ayah, mak tok, angah dan adik semua boleh terlibat?” tanya aina di dalam nada yang amat tak berpuas hati.
Sebelum nie dah diluku-luku kepala angah dan adik, suruh mereka ceritakan perkara yang sebenar. Tetapi mereka kata, Abang Alan yang patut ceritakan.
“mana ada abang berpakat dengan diorang semua tuh. Tak de. Tapi diorang yang rela hati menyokong dan menolong abang. Pasal arwah mak tok dan tok ayah pula, abang tak pernah miss bercuti di sini setiap tahun. Dan setiap kali datang ke sini abang selalu berjumpa dengan tok ayah dan mak tok. Lama-kelamaan kami menjadi rapat dan arwah tok ayah menjadi saksi abang peluk islam” terang Alan sambil merangkul bahu isterinya itu.
“angah dan adik pula? Along tengok bukan main rapat lagi?”Aina kekok untuk membiasakan diri dengan panggilan lain untuk ganti namanya. Tak romantik kan. Bahasakan along je. Hahahahha..whateverlah..asalkan bahagia. Sudah.
“kami tak pernah terputus hubungan. Kami sentiasa berhubung sejak kali pertama jumpa lapan tahun dulu. dengan sayang pun sama. Tapi sayang jer yang tak perasana. Maklumlah siapalaa kita ni erk”
“lagi pun abang dah janji nak jadi abang ipar diorang” perlahan sahaja suara Alan. Mengada-ngadalah tu. Spontan Aina menggigit hidung suaminya itu. geram.
“sakitlah yang..ada plak gigit. Kalau kiss tak pelah jugak” adu Alan sambil menggosok hidungnya.
“sayang perasan tak, nama secret admire? Soal Alan sambil memandang tepat ke dalam mata isterinya itu.
“a’aahhh…secret admire selalu ada..frasa kata dia one fine day, u will know who I’m”
“ooopppppss…jangan cakap itu abang?” bulat mata Aina bagaikan mengingatkan sesuatu. Alan terus ketawa berkekeh-kekeh.
“sebenarnya..abanglah tu”
“apa?”melengking suara Aina terkejut.
“jadi malam itu, yang dia dok kutuk-kutuk anak angkat mak tok, wasiat mak tok tu pada tuannya sendiri” memalukan jer. Memang dia dah syak pun. tetapi selalu dia menafikan sendiri. rahsia dah tak jadi rahsia lagi. Tetapi mereka memang pandai menyimpan rahsiakan.
“tapi kenapa 8 tahun?” soal Aina. Itulah juga yang menjadi tanda soal di dalam fikirannya sejak malam bersejarah itu.
“sebab masa kita jumpa Aina baru je berusia 18 tahun, abang pula baru jer 22 tahun. Masih muda lagi dan abang plak baru nak mula femes. Jadi 8 tahun tu cukup untuk abang settle down hidup abang dan seterusnya bersara dari bidang hiburan. Aina pula dan jadi seorang gadis yang matang dah. dah sesuai sangat untuk berumah tangga.”
“abang tak sayang ketinggalan kerjaya abang ketika tengah kemuncak macam ini”
“nak sayangkan apa pula. Abang dah puas dah meniti populariti ni. Bagi kat orang lain pula. Lagipun abang dah dapat anugerah terhebat di dalam hidup abang .dan abang tak perlukan apa-pun lagi.
“lagipun abang dah janji dengan arwah tok ayah dan mak tok. Apabila kita berkahwin abang akan terus berhenti berlakon, jadi model”
“tumpuan abang kini nak hidup bahagia daaaaaaann….”sengaja ditarik perkataan daaannn itu sambil matanya nakal memandang isterinya itu. Aina segera mengerti. Dalam malu – malu dia melingkarkan tangannya di leher suaminya itu.
“dan berusaha menambahkan bilangan umat Muhamad” kemudian terdengar hilaian tawa daripada mereka berdua. Malam yang indah itu pun berlalu dengan seribu kisah yang tersembunyi……tamat.

Dia yang kupuja-11


Bab 11

Malam yang ditunggu-tunggu oleh warga Megah Jaya Berhad akhirnya telah tiba. Para pekerja dibenarkan pulang awal pada hari ini untuk menghadiri majlis makan malam pada malamnya. Aina seperti juga rakan-rakannya yang lain tak sabar-sabar untuk menghadir majlis pada malam ini.
Awal-awal lagi Aina bersiap-siap. Dibelek-belek penampilannya di cermin entah beberapa kali. Mana laa tahu kot-kot ada yang tak kena dengan penampilannya pada malam ini. mama dan papa tersenyum saja melihat telatah anak gadis mereka itu. macam nak pergi jumpa kekasih hati pulak.
“cantiknya anak mama ni, kan papa?”
“betul tu..macam nak gi kahwin je”
“memang nak kahwin pun, tak lama lagikan mama, papa?”cebik Aina.
Mama dan papa saling berpandangan dan tersenyum
“ehh…mana dan papa pun lawa jugak ni nak ke mana?”soal Aina hairan.
“ingat kamu je ada dinner, mama dan papa pun ada dinner kat luar jugak, kan papa?”
“ye..ye..”anggguk papa. Aina tersengih-sengih. Still lagi romantik mama dan papa nih. Aku pun nanti akan jadi macam tu gak. Bila dah tua pun tetap lagi romantik, detik hati kecilnya. Kemudian mereka sama-sama menuju ke kereta masing-masing. Menuju ke destinasi yang berlainan.
Sampai sahaja di sana, ramai kawan-kawannya telah sampai. Pakaian mereka pun lebih kurang sama dengan dia, jadi tak adalah rasa cangung sangat. Dah memang tema wedding kan. Desis hatinya dan terus menyertai Zihan dan 3 lagi rakan yang lain ke meja yang telah dikhaskan untuk mereka.
Tepat jam 8.30 malam, majlis bermula. Dimulakan dengan ucapan alu-aluan daripada pengacara majlis, kemudiannya doa dan seterusnya ucapan daripada CEO syarikat iaitu Encik Naim Shauqi Tan Sri Badrul Syah. Masih muda lagi. Warak pulak tu. Amat sepadan dengan isterinya Puan Khalisa. Lemah lembut sentiasa tersenyum. Kemudian majlis diteruskan lagi dengan penyampaian hadiah dan penghargaan kepada pekerja cemerlang yang terpilih.
Selepas itu barulah artis jemputan membuat persembahan untuk menghiburkan mereka. Aina tidak sabar-sabar menantikan kemunculan artis pujaannya itu.
“saat-saat yang ditunggu-tunggu telah pun tiba..tentu anda semua tidak sabar-sabar untuk mendengar suara merdu kak Ziana Zain kita yer..sekarang dipersilakan Ziana Zain dengan lagu-lagu hit beliau untuk menghiburkan anda semua”
Spontan sport light dihalakan ke tengah dewan. Muzik terus dimainkan. Lagu puncak kasih menjadi pilihan Ziana Zain pada malam itu sebagai pembuka tirai. Kemudian diikuti kalau mencari teman…kemudiannya dingin. Ziana Zain pandai berkomunikasi dengan para hadirin yang hadir pada malam ini. sesekali kedengaran gelak tawa satu dewan apabila dia berlucu. Yang pasti mereka semua di dalam dewan ini amat teruja dengan persembahannya. Bagi Aina, dia tak berapa amik kisah dengan persembahan artis pujaan ramai itu. yang pasti dia amat kisah dengan artis pujaannya selepas ini.
“seterusnya dipersilakan Alan Yeoh untuk menghiburkan anda semua”  akhirnnya satu penantian telah pun tamat. Alan Yeoh muncul di hadapan mereka dan seterusnya memulakan bicaranya…
“apa khabar semua?”
Riuh suara orang  di dalam dewan membalas ucapan pujaannya. Aina terpaku. Dia tetap hensem seperti yang pernah ditemui dulu. malah tubuhnya lebih tegap dan mantap. Wajahnya tetap hensem dan bertambah matang dengan kaca mata berbingkai hitam yang terletak elok di atas hidungnya. Terpaku Aina seketika. Seperti ada air mata berlinangan di tubir matanya. Cepat – cepat je dia menyapu sebelum orang lain perasaan.
“pada malam ini saya akan membuat satu persembahan istimewa untuk anda semua. Sebabnya malam ini juga malam yang amat istimewa untuk diri saya juga. Anda semua tentunya amat bertuah kerana di sini saya akan nyanyikan dua buah lagu khas untuk anda dan teristimewa untuk dia”
Seketika mata mereka beradu. Sebuah senyuman dilemparkan oleh pujaan ramai itu. Aina terpaku dan kemudiannya dia tersedar lalu mengalihkan pandangan matanya ke tempat lain. Dalam diam Zihan menjadi memerhati setia. Begitu juga dengan mata-mata lain. Tanpa disedari oleh Aina sendiri. muzik mula kedengaran.
“terimalah lagu pertama saya… take me to your heart”

Hiding from the rain and snow
Trying to forget but I won't let go
Looking at a crowded street
Listening to my own heart beat

So many people all around the world
Tell me where do I find someone like you girl

Take me to your heart take me to your soul
Give me your hand before I'm old
Show me what love is - haven't got a clue
Show me that wonders can be true

They say nothing lasts forever
We're only here today
Love is now or never
Bring me far away

Take me to your heart take me to your soul
Give me your hand and hold me
Show me what love is - be my guiding star
It's easy take me to your heart

Standing on a mountain high
Looking at the moon through a clear blue sky
I should go and see some friends
But they don't really comprehend

Don't need too much talking without saying anything
All I need is someone who makes me wanna sing

Terpaku mereka yang berada di dalam dewan itu. siapa sangka Alan Yeoh juga mempunyai bakat yang terpendam. Suaranya memang best kalau buat album mesti laku nih. Senyum Aina sendirian memikirkan kata-katanya sendiri. tepukan gemuruh kedengaran selepas habis je lagu dinyanyikan.
“terima kasih..terima kasih semua..huh..gemuruh pulak saya rasa pada kali ini. terima kasih saya ucapkan CEO Megah Jaya berhad kerana memberikan saya peluang dan ruang untuk saya membuat persembahan pada malam ini dan juga…..” terhenti seketika dia berkata-kata dan memandang tepat ke arah Aina. Darah mula menyerbu wajahnya. Apa hal ni..takkanlah dia masih kenal aku lagi. Lalu Aina terus tertunduk. Takut dan berdebar untuk mengangkat mukanya. Panahan mata dia mampu membunuhnya. Hahahha melampau tuh tang  “membunuh” ada sejarah ke pandangan mata dah boleh bunuh orang. Tak ada lagikan?.
“mengumumkan tiga perkara penting dalam hidup saya. Yang pastinya ketiga-tiga perkara ini bakal mengubah perjalanan seni saya selepas ini” suasana hingar bingar tadi terus menjadi sunyi sepi. Barulah Aina mengangkat muka. Dan barulah juga dia perasan stesyen TVB10 sedang membuat rakaman di dalam dewan ini.
“perkara pertama… perkara ini telah lima tahun terjadi. Tetapi hanya mereka terdekat dengan saya sahaja telah mengetahuinya. Sebab itulah adalah perkara peribadi saya. Dan pada malam ini barulah saya sedia kongsikan dengan anda semua. Oleh itu pada malam bersejarah ini, saya mengumumkan nama sebenar saya sejak lima tahun lepas adalah MUHAMAD ALAN YEOH ABDULLAH.” Semua orang terpaku. Lebih-lebih lagi Aina.
“tentu anda semua tidak mendugakan? Saya pun tak pernah menduga bahawa saya telah terpilih olehNya untuk disuluhkan Nur hidayah ke dalam hati kecil saya. Alhamdulillah..inilah perkara terbaik pernah berlaku di dalam hidup saya. Saya telah menemui cinta saya yang sebenarnya” tepukan gemuruh diberikan oleh para hadirin yang berada di dalam dewan ini.
“Perkara dua pula.. saya bakal menamatkan zaman bujang saya pada 12 June nanti.” Lagilah mereka semua terpaku. Terlalu banyak kejutanya.
“tak percaya? Hahahaha tentu kamu semua terkejut dan tertanya-tanyakan siapakah yang bakal menjadi suri dalam hidup saya?”
“Emy Nadia?” laung satu suara
Alan tersenyum mendengar. Bagai nak gugur hatinya. Betulkan Emy Nadia menjadi pilihan. Senyuman manis yang terukir di bibir Alan bagaikan mengesahkan perkara ini. terdengar pula jeritan lain.
“salah tekaan anda itu. dia yang mencuri hati saya ini bukanlah di kalangan artis. Mungkin anda mengenalinya, mungkin juga tidak. Tetapi dia ada di sini….” Sambil menepuk dadanya.
“sejak lapan tahun yang lepas…..”
“ok semua terima sebuah lagi lagu teristimewa untuk dia yang bertakhta di hati secara rahsia… “
Aku ingin menjadi mimpi indah, dalam tidurmu
Aku ingin menjadi sesuatu, yang mungkin bisa kau rindu
Karena, langkah merapuh, tanpa dirimu
Oh karena, hati t’lah letih
            Perlahan-lahan Alan mula menghampiri Aina. Sorotan lampu sport light mengiringinya. Perlahan sahaja langkah itu sambil matanya memandang terus ke arah Aina. Krew TVB10 terus merakamkan langkah Alan Yeoh itu. begitu juga sorotan mata para hadirin yang lain. Dalam dia melangkah..dia terus mengalunkan lagu tersebut. Aina seperti terpaku. Tidak percaya apa yang berlaku di saat ini.
Aku ingin menjadi sesuatu, yang s’lalu bisa kau sentuh
Aku ingin kau tahu bahwa ku, selalu memujamu
Tanpamu, sepinya waktu, merantai hati
Oh bayangmu, seakan-akan
            Lalu sampai sahaja di meja tempat Aina berada, terus dia membuat pusingan dan terhenti di hadapan Aina. Sambil menyanyi Alan Yeoh melutut di situ. tunak matanya memandang wajah yang dirindui sekian lama. Tanpa sedar Aina menangis. Betulkah ini. atau Cuma satu mimpi indah. Mimpi indah yang tak ingin dia lepaskan. Tak ingin dia biarkan ia berlalu begitu saja.
Kau seperti nyanyian dalam hatiku
yang memanggil, rinduku, padamu oo~…
Seperti udara yang ku hela kau se-lalu, ada
Hanya dirimu yang bisa, membuatku tenang
Tanpa dirimu aku me-rasa, hilang
dan sepi, dan sepi
Selalu ada, kau selalu ada
Selalu ada, kau selalu ada
            “will u marrying me..Aina batrisya..my gadis kecil ku?” seluruh dewan terpaku. Apatah lagi dengan Aina. Betul ke mimpi ini. dia tak dapat berkata apa-apa. Dia serba salah. Mana mungkin. Bukankah dia bakal berkahwin dengan pilihan mak tok. Mana boleh dia menerima lamaran ini.
“ah pujaan kau telah terlambat. Mengapa tidak dari dulu kau muncul. Kenapa baru kini” dialog hati Aina. Air mata laju membasahi pipinya. Tak mungkin .. ingin saya di sambut cincin itu. tetapi tak mungkin. Tak lama lagi dia bakal berkahwin dengan orang lain.
“tak boleh” tegas Aina menjawab dan ingin terus berlalu di situ. bangun sahaja dari kerusi, dia seolah terpaku, dihadapanya, mama, papa, angah dan adik berada di situ. melihat anggukan papa dan mama, senyuman semangat angah dan adik, dia keliru. Apa semuanya. Dia tak faham.
“Muhamad?” perlahan dia menyebut nama itu.
Melihat anggukan mama dan papa. Tumb up angah dan adik. Dia bagaikan baru mengetahui sesuatu. Dipandang Alan Yeoh yang masih melutut di hadapannya.
“muhamad?” dia menyoal Alan Yeoh perlahan.
Sebuah senyuman terukir di bibirnya beserta dengan anggukan. Jadi selama ini Muhamad yang arwah Mak tok maksudkan adalah Alan Yeoh?
            “Mak tok …….” Alan terus mengangguk sambil menyapu lembut air mata di pipi Aina. Aina kehilangan kata-kata. Sehinggalah dia dikejutkan dengan suara Alan Yeoh.
            “malam ini sebenarnya bukan sahaja menjadi kejutan buat anda semua. Malah untuk bakal isteri saya juga. Lapan tahun masa memisahkan kami. Haaaa..tak sangka ye.. saya boleh bertahan lapan tahun memuja dia dari jauh.”
“dia pula memuja saya dari jauh sejak lapan tahun juga. Kami saling puja memuja tanpa bersua. Setiap hari saya berdoa, agar Allah menjodohkan kami berdua. Alhamdullih, tak sampai sebulan lagi kami akan disatukan.
            Aina, tak terkata apa-apa. Dirinya telah pulih dari kejutan. Tetapi hatinya pula terasa geram dipermainkan. Seronoklah angah dengan adik tu berpakat dengan mama dan papa. Dan juga dia. Spontan dan diam-diam..sebuah cubitan hinggap di pinggang lelaki di sebelahnya kini.
            Spontan dia berpaling. Mereka berbalas isyarat mata. Tetapi dia tak heran pun. bertambah lebar senyumannya.…tebalnya muka terasa berinci-inci. Inilah padahnya jatuh cinta dengan orang femes. Melamar pun depan orang ramai. Memalukan betullah.
            “tinggal lagi satu pengumuman lagi….selepas perkahwinan saya ini, saya akan terus bersara daripada industri hiburan tanah air…..”
“tentunya anda tertanya tanya kenapa kan? Takkanlah selepas kahwin terus berhenti?”
“perkara ini telah saya fikirkan lama dulu…sejak mula saya menceburi bidang ini. tahun ini umur saya terah pun 30 tahun. Jadi sudah sampai masanya saya tinggalkan bidang ini.”
“saya akan umumkan dalam siding media tengah hari esok.” Senyuman terus diberikan kepada mereka semua. Aina pula bagaikan patung yang tegak berdiri di sebelah hero pujaan Malaya ini.
“itulah tadi kejutan untuk anda semua. Andalah yang pertama mengetahui berita ini. Assalamualaikum”
            Lalu Alan memaut tangan Aina supaya mengikutinya. Banyak persoalan berlegar-legar di dalam fikirannya.

Dia yang kupuja-10


Bab 10.

Sudah menjadi kebiasaannya untuk membuka facebook apabila ada masa terluang. Ada mesej di dalam personal inboxnya. Terus dibuka. Dari angah rupanya.
Salam…
A.Alan…nak tahu satu cerita hangat tak? Along excited gile nak jupe abang masa dinner nanti. Hahahhahaha..cian along kena dipermainkan kat kitorang kan. Mama dan papa pun dah bagitahu pasal dia kena kahwin mengikut wasiat mak tok. Boloeh dia cakap dia terpaksa kahwin dengan orang tua. Padahal dia tak tahu dengan siapa sebenarnya dia kena kahwin..tak sabar nak nanti malam tuh. Angah dah siap book flight tiket dah. malam tuh angah takkan lepaskan peluang nak tengok apa reaksi along. Cayaa..bang…tak lama lagi akan jadi abang ipar angah.
Oklaa…angah ada exam pas ni..wish me gud luck bro…bubye….
Alan tersenyum sendirian setelah membaca mesej yang di hantar oleh Angah. Pantas sahaja jari jemari menekan kekunci untuk membalas mesej tersebut
Wasalam ngah…
Abang pun tak sabar nak nantikan malam tuh. Tak sabar jugak nak jumpa dgn adik abang ni. Wish me gud luck too. Hope along korang tak terkena sakit jantunglah dengan surprise nnt.
Ok …gud luck….:)
Setelah puas dia menatap wajah yang dirinduinya di facebook, Alan terus menutupnya dan menghubungi bakal mertuanya.
“assamualaikum papa”
“waalaikumussalam..Alan..papa baru je nak call kamu tadi. Kamu dah call papa..haahhaa..”kedengaran papa ketawa suka di sana. Seketika kedengaran suara lain yang bertanya sesuatu. Alan tersenyum bahagia. Alhamdulillah dia diterima dengan baik oleh keluarga ini.
“dengar cerita papa dan mama dah beritahu along pasal perkahwinan kami?” terus Alan menyoal bapa mertuanya itu.
“yupp..siap nangis-nangis lagi along. Tak mahu kahwin dengan orang tua katanya. Entah dari mana dia boleh fikir macam tuh. Takkanlah kami sampai hati nak kahwinkan dia dengan orang tua…haahahhaha” papa terus menyambung gelak. Gelihati apabila teringat dengan gelagat satu-satunya anak gadis mereka.
Alan turut sama tergelak sebelum berkata “dia tak tidur semalam pa, siap luah perasaan kat dalam facebook lagi. Kebetulan masa tu pulak, alan tak tidur lagi. Layan yer laa dia berborak”
“dia tahu tak itu kamu”
“tak tahu..langsung tak tahu. Macam-macam dia luahkan. Kata lelaki yang nak kahwin tu tak sedar dirilah. Mama dan papa tak sayangkan dia laaa… sebab tak amik tahu tentang perkahwinan dia. Macam-macam laaa…pastu boleh pulak dia luahkan perasaan dia memang cintakan Alan Yeoh”
Berdekah-dekah papa ketawa. Terasa lucu dengan apa yang disampaikan oleh bakal menantunya itu.
“padahal dia tak tahu…orang yang bakal kahwin dengan dia tu adalah Alan Yeoh. Yang dia luahkan perasaan pun kat Alan Yeoh” bersambung lagi ketawa papa. Beradu pulak dengan ketawa Alan.
“anak perempuan papa tu Alan, perangai terburu-buru nya tak penah perubahan. Selalu kalut. Selalu menghukum dulu sebelum siasat perkara yang sebenarnya.” Keluh papa.
“harap kamu dapat bersabarlah dengan perangainya nnt”
“sebab sifat dia tuh laa saya jatuh cinta dengan dia papa. Insya Allah saya akan membahagiakan dia selagi hayat saya”
“Alhamdulillah lega hati papa mendengarnya. Bertuah Along dapat suami seperti kamu”
“oooo yerr rancangan kamu macam mana..on ker?”
“on papa… Along pun dah tahu tentang Annual dinner company dia tuh, saya artis jemputan. Itu pun angah yang mesej kepada saya.
“jangan lupa..papa dan mama kena ada sekali tau… semuanya saya telah arrangedkan”
“isyaallah..kami akan hadir nanti”
“kalau macam tu kirim salam kat mama yer”
“Assamualaikum”
“Waalaikumussalam”
Dalam masa yang sama Along dan mama sedang sibuk berbincang tentang baju yang akan along pakai pada majlis makan malam syarikat dua minggu lagi.
“mama..along nak pakai baju apa ni? Tema dia wedding..takkanlah along kena pakai baju kain songket lak malam tuh” sungut Along. Bersandar malas di sebelah mamanya.
“ahhh..mama baru teringat. Bakal suami kamu ada bagi kain pasang kat mama. Nanti sekejap mama amikkan” terus sahaja mama untuk ke biliknya mengambil kain yang dimaksudkan.
Seketika kemudian dia kembali dengan paper bag EURO Moda di tangannya. Lalu diserahkan kepada Aina. Tanpa kata Aina terus menarik keluar kain tersebut. Cantik.. itulah perkataan pertama yang tercetus di dalam fikirannya. Sutera berwarna peach lembut telah sedia disulam dan dihiasi lubaci dan berlian.
“nak pakai kain ni ker? Macam betul-betul nak kahwin je.. tak nak laa menyerlah sangat. Yang biasa-biasalaa mama. Takkan along nak pakai kain yang mamat tuh bagi pada malam tuh. Langsung tak sesuai laa mama.” Komen Aina
“laaa tadi tanya nak pakai apa, bila mama bagi kain ni taknak plak. Dah temanya wedding kan. Sesuailah along jahit buat baju kurung moden dengan kain ni. Elok sangat dah. pastu pakai dengan selendang. Tak ker nampak ayu anak gadis mama malam tu” cadang mama. Terfikir Aina seketika sambil merenung kain tersebut. Dah orang bagikan. Apa salahnyakan. Cantik tapi lip lap sangat. Tak per ke? Nanti kang aku lak terover. Tahulah terexcited nak jumpa pujaan hati.
“hmmmmmm…”di belek-belek kain tersebut. Papa pula menghampiri mereka setelah menutuskan talian.
“kenapa ni?”
“along ni hah..tadi mengadu tak tahu nak pakai apa masa majlis makan malam syarikat nanti. Bila mama bagi kain, dia plak komplen kain ni lip lap sangat. Glamour sangat.”adu mama
“laaa papa, tengok biasa jer kain ni.
“lagi kena dengan warna kulit along tuh”papa memberi pendapat pula.
“papa rasa baik along buat baju dengan kain ni jer. Tak perlu fikir lagi dah. jimat. Tak payah keluar belanja lagi dah”
“kalau dah beli kain macam ni, tentu mahalkan mama?” soal papa kepada mama pula.
“aaah betul  tuh. Mahal kain ni long. mama rasa baik along buat baju dinner dengan kain nie jer.. dah cukup lawa dan sesuai dengan tema malam tuh” ulas mama pula.
Dalam diam Aina bersetuju dengan pendapat keduanya. Alaaa nak takut apa. Kain ni pun bakal suami bagi jugakkan. Nanti untuk majlis kahwin suh dia beli kain lain lah.


Dia yang kupuja-9


Bab 9.

Alan terus tersenyum-senyum walaupun laptop telah pun ditutup. Betul sangkaannya, gadis kecil itu setia memujanya dari jauh dan dalam diam. Sabarlah sayang, tak lama lagi, kita akan bersama selamanya.
Lalu tanpa ingin membuang masa, Alan berlalu ke bilik air untuk mengambil wuduk dan menunaikan solata tahajud. Begitulah rutin malamnya jika dia tidak ada apa-apa shooting pada waktu malam. Masanya banyak dihabiskan dengan kekasihNya.
“alamak…dah lambat..dah terlewat dah ni…eeeeiii bibik ni pun satu, tak reti-reti nak kejutkan aku ker bangun” kalut Aina sambil membebel marah-marah entah ditujukan pada siapa. Pagi tu dia betul-betul terlambat bangun. Memang subuh gajah sungguh. Itulah padahnya melayan perasaan sangat semalam. Haaa pagi ni, diri sendiri jugak yang susah.
Cepat-cepat je dia bersiap dan terus keluar untuk pergi kerja. “bibik kenapa tak kejutkan Along?” jerkah Aina pada bibik yang sedang mengemas-ngemas di ruang tamu.
“looorr.. ingatkan along dah bangun tadi, kot-kot saja mahu pergi kerja lambat” balas bibik jujur. Lagi pun selama ini, Aina bangun sendiri tak perlu dikejutkan lagi.
“lainkali kalau pukul 7 along tak turun lagi, bibik kena ketuk pintu bilik along, faham” kasar je Aina memberi arahan. Dah hatinya tak keruan, semua orang menjadi mangsa.
Terangguk-angguk bibik mendengar. Cuaca elok je, tapi kenapa pagi-pagi ni ada ribut pulak. Rungut hati bibik. Sabar je laa…bukan tak biasa dengan perangai kalut Along tuh.
9.30 pagi barulah Aina sampai di pejabat. Merahlah punch card dia hari ini. nasib baik hari ni tak ada meeting, tak ada nak jumpa client. Kalau tak memang cari penyakit sungguh. Ahhhhh kenapalah serabut sangat kepala hotak ni. Geramnya…tapi nak marahkan siapa? Terkumat-kumit Aina membebel pada dirinya sendiri.
“hai..cik adik manis..lambat datang hari ni, buat abang tertunggu –tunggu je” tegur jiran sebelah partitionnya.
“blah kau, tak de keje ker selain kacau aku pagi-pagi ni”kuat suara Aina menegur. Terkejut Azhar, kawan sebelahnya itu.
“oit kau datang bulan ke ni, tiba-tiba mengamuk?”soal azhar tidak puas hati. Dia tegur elok-elok kena tengking plak. Terkejut jugak, padahal selama gadis ini kerja di sini, tak pernah pun bersikap macam ini. lemah lembut je.
“oooopppppss…sori-sori..aku bukan sengaja nak marahkan kau. Tapi kepala aku tengah berserabutlah sekarang ni” pohon Aina. Sedar dengan ketelanjuran sikapnya tadi. Tak pasal-pasal orang lain yang tak bersalah terkena angina putting beliungnya. Tadi bibik dan ni azhar pulak.
wanna to share, aku sedia mendengarnya”lembut saja Azhar menawarkan telinganya untuk mendengar keluh kesah pujaannya didalam diam. Sejak hari pertama gadis ini bekerja di sini, dialah orang pertama yang sentiasa mahu menolong gadis itu.
Senyuman dihulurkan. Orang mengambil berat tentang dirinya. takkan buat tak pedulik plak. Nanti orang kata hati kering pulak kan.
“it ok…tak pelaa..bukan masalah besar pun. aku jer yang fikir lebih-lebih” balas Aina perlahan. Azhar bukan orang yang sesuai untuk dijadikan tempat meluah perasaan. Nanti lain pulak jadinya andai dia tahu perkara sebenar. Bukan Aina tak tahu lelaki ini ada hati dengan dia. Tapi saja dia buat bodoh je. Hatinya pada orang lain. Tapi kena kahwin dengan orang lain plak. Alahai nasib aku laaa..tanpa sedar Aina mengeluh pula.
“aik..tadi kata ok..nie kau mengeluh plak. Kenapa? Cerita skit kat aku. risau lak aku tengok buah hati aku ni susah hati. Tak pernah pun lihat kau kusut macam ni”
“kau nak tolong aku erk?”tanya Aina sambil memandang lelaki di sebelah. Memang mamat yang jenis tak reti bahasa. Sekali aku cakap taka pa, lagi dia mahu tanya.
“tolong senyap, tolong jangan ganggu aku, tolong jangan amik berat tentang aku. tolong berikan aku ruang untuk aku buat kerja aku ni, tengah hari ni Encik Naim nak report. Please” dengan satu nafas Aina meluahkan perasaannya. Terkedu Azhar mendengarnya. Tanpa kata, dia terus memusingkan kerusinya mengadap mejanya kembali dan terus membuat kerjanya.
Mungkin terasa kot, dengan kata-kata yang dilafazkan oleh Aina yang agak kasar bunyinya. Rakan kerja yang lain berpandangan antara satu sama lain. Mungkin mereka tak sangka, gadis yang comel, yang selalu ceria menjadi seorang yang hangin pagi isnin ini tanpa sebarang sebab. Jadi masing-masing mendiamkan diri dan buat tak tahu je. Biarlah ada benda yang tak kenalah tu. Fikir mereka.
Aina cuba sedaya upaya untuk menumpukan perhatian pada kerjanya. Berkali-kali dia cuba menenangkan diri. Tetapi perbualan semalam masih lagi terngia-ngia. Tetapi hati tetap rusuh. Nak mengadu? Pada siapa? Angah yang jauh tuh? Lagilah tak leh pakai cakap dia. Lagi-lagi dia terkena adalah. Aaahhh…
“Aina…kau dah baca email tak?’” tiba-tiba Zihan bertanya.
“kenapa?”
            “ada info tentang annual dinner company, baik kau baca cepat-cepat. Mesti kau suka” beritahu Zihan lagi.
            “suka, kenapa lak? Apa dia… cakaplah..malaslaa nak bukak” sungut Aina.
 “bukan suh pergi jalan pun nak bukak email tuh. Malas tak yah tahu, tak yah bukan. Nanti kalau menyesal, jangan cakap aku tak bagitahu awal-awal tau”balas Zihan dan berlalu dari situ.
Aina mendengus. Saja nak buat aku curious laa tuh. Geram.. geramm..hari ini semua orang aku rasa geram..rasa nak makan jerr..ehhhh…boleh ke nak makan orang.. best sangat ker. Jadi dengan lagak malas, perlahan jer Aina klik browser untuk membuka akaun email syarikatnya. Kemudian dia terus log in dan terus mencari email yang mengenai annual dinner tersebut.
Subject : Annual Dinner Company 2010

the above referred to, the company's annual dinner will be held as the information below:

date: May 15, 2010
time: 8.30 pm
where: hilton hotel.
theme weddings.
guest artists: Alan Yeoh, Ziana Zain,

all employees are required to attend. tq

bulat dan bersinar mata Aina membacanya. Terutama sekali di bahagian artis jemputan itu, Alan Yeoh. Akhirnya setelah lapan tahun berlalu dia akan berjumpa face to face dengan lelaki itu.
“Zihannnnnn” laung Aina tiba-tiba…
“TQ..ni rasa nak peluk kau nih” spontan Aina mengucapkannya.
“oit slow skit suara kau tuh. Nak bagi semua orang dengar ker? Tak pasal-pasal orang cakap kita ni Lesbian” rungut Zihan. Terover excited lah Aina nih. Tau laa salah seorang artis jemputan tu, artis pujaannya. Tapi janganlah over sangat. Menyesal plak dia memberitahu Aina awal-awal. Dia tahu sendiri pasal email tuh lagi baik.
Senyuman Aina sampai ke telinga sejak dia membaca email itu. tiada lagi muncung yang menghiasi bibirnya sejak pagi tahu. Hatinya telah berbunga setaman. Dah lama dia menantikan saat-saat ini. untuk kali terakhir sebelum dia berkahwin, biarlah dia menatap puas – puas wajah lelaki pujaannya. Selepas ini, takkan ada peluang lagi. Tak tahu apa nasibnya selepas ini. bahagia atau derita.
Maka dengan tidak sabar-sabar lagi dia terus menghantar email kepada angah yang jauh di benua Australia itu. biarlah angah nak kata apa, nak menyindir ker apa. Dia tak kisah. Impiannya yang satu itu bakal tercapai tak lama lagi. Jadi dia tak ralat sangat selepas ini. akan tenang hidupnya nanti.
Froma : Aina_cute18@gmail.com
Subject : Along hepi sgt2 nih
Salam angah..
Mesti kau tengah tido lagi time nih kan. Tapi tak kisahlah bila kau nak baca email along ni, along dah tak sabar-sabar nak cakap kat kau. Lagi 2 minggu along akan jupa abang satu Malaysia kau tuh. Company along buat annual dinner jemput dia sebagai artis jemputan. Hepi giler nih. Lagi 2 minggu tak sabar rasanya along nak tunggu malam tuh. Sebab lepas ni, belum tentu along akan berpeluang puja dia lagi dah.
Kau tahu ngah, mak tok dan tok ayah tinggalkan wasiat suh along kahwin dengan anak angkat diorag mean bapak sedara kite. Ada ke patut. Plak tuh mama dan papa tak kisah je, ikut jer wasiat tuh. Siap cakap lagi wasiat orang meninggal kena wajib dilaksanakan. Lagi hangin along ngah, diorang serah 100% persiapan perkahwinan along kat lelaki tua tuh. Tak patut sungguh kan. Macamlaa along ni bukan anak diorang. Sedih along ngah..kau tak kesiankan along/…
Saje along nak luahkan perasan kat kau, tapi kau jangan risau. Dalam tak relapun along akan terima perkahwinan ini. satu je harapan along, agar pada hari perkahwinan along nanti kau dapat balik. Lagipun dah lama kau tak balik kan ngah. Rindu sangat kat ko. Sunyi along kau tak de. Adik la x reti-reti nak balik rumah. Tahulaa di kat asrama. Tp takkan x leeh balik sesekali kan.
Oklah ngah..dah panjang sangat along tulis ni. Bestnya ngah along dapat jumpa abang 1 malaysia tuh lagi…along tipu ko jerr kononnnya along dah x minat dia lagi…minat…tapi dalam hati je…along rindukan kenangan kita 8 tahun lalu.
p/s: miss u a lot…. Cpt blk….
Chowwwww….