mini cerita : Kebetulan yang Indah - 10


Suhaila tersenyum dan terus berlari menerpa Hasma setelah melihat kalibatnya. Akrab sungguh perhubungan mereka berdua di mata Puan Hasni. Ada bunga-bunga bahagia melihat mereka, persis ibu dan anak. Ada juga sendu di hati mengenangkan nasib cucunya yang ternyata amat merindui kehadiran seorang ibu. Mungkin sebab layanan seorang nenek tidak sama dengan layanan seorang ibu. Hasma kelihatan sabar melayan kerenah Suhaila, mendengar celotehnya yang tidak putus-putus.

“banyak mak cik membeli hari ni?” Tegur Hasma setelah merapatinya.

“Macam biasalah Hasma, hujung minggu kena beli lebih sikit sebab semua makan kat rumah. Kalau hari-hari biasa, dua hari sekali baru mak cik datang membeli barang basah kat sini” terang Puan Hasni.

Hasma menganggukkan kepalanya.

“Suka dia sebab ada orang nak layan kerenahnya. Kalau harapkan mak cik memang tak larat nak dengar Ila dok bercerita nih”

Hasma tersenyum. Melihat Suhaila teringat adiknya di kampung. Selalunya tiap kali dia pulang ke kampung, dia dan Halina tidak berenggan langsung. Ada-ada je cerita yang ingin dikisahkan padanya.

“tengok Suhaila ni, teringat kat adik saya mak cik. Suka sangat bercakap. Macam-macam cerita yang kuar.”

Puan Hasni tersenyum mendengarnya.

“Adik umur berapa Hasma?”

“Dah besar dah. Tingkatan tiga sekarang ni. Jarak saya dengan dia jauh sikit. Itulah satu-satunya adik yang saya ada” jelas Hasma.

“oooo... jom ke rumah mak cik. Boleh berbual panjang”

“err.. tak pelah mak cik. Mengganggu pulak nanti”

“Eh taklah. Mak cik dengan Ila je. Yang lain entah ke mana pergi. Bukannya lekat kat rumah tu. Masa makan pandai pulak balik pada masanya. Marilah...” Ajak Puan Hasni bersungguh-sungguh.

“A’aah kakak.. jomlah ke rumah Ila. Nanti Ila nak tunjuk kat kakak ikan yang Ila bela dengan papa.” Suhaila turut sama menyampuk.

Jadi dia tidak sampai hati untuk menolak. Lagipun tak ada barang basah yang perlu dibelinya pada hari ini. Oleh itu, tak apalah kan memenuhi permintaan mereka, lagipun hatinya begitu mendesak untuk meneroka rumah idamannya itu.

Pertama kali menjejakkan kaki di situ, hatinya terpegun melihat keindahan lanskapnya dan juga dekorasi dalaman yang tampak tradisional tetapi mempunyai sentuhan moden.

“Cantiknya rumah mak cik ni” puji Hasma tanpa dapat ditahan. Dia ikhlas dan jelas terpancar kekaguman di wajahnya.

Puan Hasni tersenyum. “Rumah ini Shaiful yang bina dan hiasnya. Semuanya ada sentuhan tangannya dan juga arwah isterinya” jelas Puan Hasni.

Lambat-lambat Hasma memandang wajah Puan Hasni. Dapat dirasakan kasih sayang yang mendalam terhadap arwah menantunya.

“Maaf mak cik, dah berapa lama menantu mak cik meninggal? Sakit apa sebenarnya?” Soal Hasma setelah mengambi tempat di sofa yang berada di ruangan terbuka. Dari situ dapat dilihat keseluruhan taman mininya. Ada sebuah air terjun buatan yang airnya sentiasa mengalir. Di sisinya terdapat pokok-pokok bunga seperti ros, kekwa, seri pagi dan banyak lagi yang tidak diketahui jenisnya oleh Hasma ditaman ditepi pagar. Tanahnya pula ditutupi oleh pokok rumput jenis carpet yang menghijau tanp sedikit pun kelihatan tanah. Pasti seronok kalau berbaring di atasnya sambil merenung langit. Ah Hasma sempat lagi berangan.

“Dua tahun lepas. Sakit barah di dalam perut” jelas Puan Hasni ringkas. Hasma mengangguk perlahan tanda mengerti. Diusap kepala Ila yang setia menempel di sisinya.

‘Kasihan dia.. kecil lagi sudah kehilangan ibu. Nasib baik neneknya ada’ monolog Hasma apabila memandang wajah polos Suhaila.

“Has dah ada teman? Bila nak kawin?” Terlepas juga soalan yang kerap berlegar di dalam kepalanya. Rasa ingin tahu semakin mendesak di hati, apatah lagi melihat cucunya begitu manja di sisi gadis ini.

Hasma tersenyum tawar dan menghela nafas. Ada sedikit rasa pedih pabila mengingatkan pertunangan yang terputus di pertengahan jalan.

Hasma menggeleng kepalanya perlahan. “belum lagi mak cik. Jodoh belum sampai. Saya baru je putus tunang” jelasnya tanpa memandang wajah Puan Hasni.

“Tak apalah.. Has muda lagi. Mungkin lepas ni Has akan berjumpa dengan seorang lelaki yang lebih baik dari bekas tunang Has dulu. Tapi kenapa ya boleh terputus?” Sambil menasihati, Puan Hasni tetap menyoal. Ingin juga dia tahu kenapa perhubungan itu terputus dipertengahan jalan sedangkan pada pandangannya sebagai orang tua, Hasma menepati citarasa seorang lelaki, cantik, lemah lembut, penuh dengan sifat penyayang dan keibuan.

“tak ada jodoh mak cik nak buat macam mana. Saya kenal dan berkawan dengan bekas tunang saya tu sejak sekolah lagi. apabila kami dah kerja dan stabil, orang tua suruh bertunang. Tapi dia letakkan syarat bertunang sempai setahun. Mana tahu dalam tempoh itu dia ada menjalin perhubungan dengan orang lain. Kawan saya juga. Dan hmmm... bila dah jadi macam tu.. buat apa saya teruskan lagi. mungkin dia akan lebih bahagia dengan kawan saya tu berbanding dengan saya.” Terang Hasma.

Puan Hasni terdiam. Mimik muka Hasma ketika bercerita diperhatikan. Tenang dan seolah-olah dia pasrah dengan takdir duka yang menimpanya. Hatinya kian jatuh kasih pada gadis di hadapannya. dia yakin Shaiful akan bahagia kalau memilih Hasma sebagai pengganti arwah Suraya.

“Sabarlah Has. Ini Cuma ujian kecil sebelum Allah hadirkan seorang lelaki yang akan membahagiakan Has. Mak cik yakin selepas ini Has akan menemui kebahagiaan” pujuk Puan Hasni.

“terima kasih mak cik” Hasma memberikan senyumannya.
*********

mini cerita : Kebtulan yang Indah -9


Shaiful memasuki pejabatnya agak lewat hari ini setelah menemani ibunya berjumpa doktor. Kebetulan yang dirasakan indah hari ini adalah kerana kemunculan dia yang menjadi sebutan anak dan juga ibunya. Sesekali kepalanya digelengkan, apabila teringat pertanyaan ibunya.
“cantikkan Hasma tu. Sekali lihat tingkahnya persis Sue. Ila pun bukan main lagi rapat dan manja dengannya. Jadi umi harap, kamu dapat membuka hati kamu kembali. Kembali ke alam nyata. Kembali mengukir dan mengecapi bahagia”
“Umi.. umi.. tak habis-habis lagi? Ok Ful mengaku dia cantik lawa, tapi dalam hati Ful tidak ada orang lain yang dapat menandingi kecantikan Sue, umi”
“bagi Ful masa ok? Suraya baru dua tahun meninggalkan kita. Hati ini masih padanya”
Dia dapat merasakan saat itu, ibunya memandang tajam ke arahnya. Soal hati, mana boleh dipaksa-paksa, biarlah ia berlaku secara semulajadi, datangnya tanpa dirasa dan disedari. Yang pasti ia pasti akan membuai rasa indah di hati. Jika dia terjatuh cinta sekali lagi pun, dia ingin melalui sebagai mana dilalui ketika bersama Suraya dulu.
“hai.. Encik Shaiful. Ceria hari ini. Ada something special wanna to share with me?”Soal Hani yang muncul secara tiba-tiba dan kini berada di sebelah Shaiful. Shaiful buat-buat tidak peduli. Sudah terbiasa sangat dengan sikap terjah setiausahanya. Dulu ketika Suraya masih ada, sikapnya tidak seperti sekarang. Dulu dia lebih bersopan santun dan berbudi bahasa. Tetapi setelah isterinya pergi, Hani berubah secara drastik, seolah-olah ingin menggodanya. Maaflah, tidak ada sesiapa yang dapat menggodanya seperti mana Suraya menggodanya. Hatinya langsung tidak terjejas.
“Apa agenda hari ini?” Soal Shaiful dengan suara yang tegas dan wajahnya yang kembali diseriuskan.
“hari ni Encik Shaiful free, Cuma petang nanti ada mesyuarat bulanan pengurusan. Itu sahaja”
“Ok terima kasih. Awak boleh keluar sekarang”
Namun Hani tetap tidak berganjak. Sebalik kembali mendekatkan dirinya dengan Shaiful.
“Ada apa-apa lagi yang awak nak informkan kat saya?” Soal Shaiful senada.
“Ada...i miss u. I dah lama jatuh cinta dekat u. Please.. i love you so much” rengek Hani ditelinga Shaiful.
Shaiful mendengus geram. Perempuan ini memang tak reti bahasa. Berapa kali diberikan amaran namun tetap tiada perubahan. Nampaknya tindakan sewajarnya perlu diambil.
“Awak sukakan kerja awak sekarang ni?” Soal Shaiful tanpa mahu membalas kata-kata cinta yang diucapkan oleh Hani.
“Suka.. lebih-lebih lagi sebab you yang jadi bos i”
“Nak kerja lama ke?”
“Mestilah sebab nak dekat dengan you. Macam mana i nak tinggalkan you sayang kalau di dalam hati i penuh dengan wajah, suara dan rasa kat you je”
“Oklah. Since saya yang cakap macam tu. Then dengar saya nak cakap pula. Saya sudah lama bersabar dengan sikap dan perangai awak yang tidak profesional ni. Jadi jika awak nak kekal sebagai setiausaha saya, berubah sikap. Saya takkan sesekali jatuh hati dengan perempuan macam awak ni. Jika tidak, mulai saat ini, saya berhentikan awak dengan 24 jam notis. Sebelum pulang awak pergi dekat HR ambil cek pampasan. Jelas?”
“Pilih sekarang!” lagi kerasa suara Shaiful sambil menolak Hani yang tergamam bergesel di sisinya. Merah padam mukanya. Tidak pernah dimalukan sedemikian rupanya menyebabkan dia tersedar dari angan indah yang panjang. Bodohnya dia selama ini yang beriya-iaya menggoda, namun sikit pun tidak tergoda.
“Maaf Encik Shaiful. I quit!” terus dia meluru keluar tanpa sengaja merempuh bahu seseorang.
“Kenapa tu?” tegur Zahir, rakan kongsi Shaiful yang baru sahaja memasuki biliknya. Dan sekejap tadi dirempuh oleh Hani.
“Aku pecat dia. tahap kesabaran aku sudah sampai limitnya” beritahu Shaiful.
“Good for you. Dari dulu lagi aku sudah cakap. Tapi kau tetap backing dia. sekarang kenapa tiba-tiba. Why not dua tahun lalu?”
“Kan aku dah cakap tadi. kesabaran aku dah sampai hadnya. Lagi lama lagi aku menyampah dengan dia. dari sopan santun dulu, dia berubah secara drastik. Ingat hati aku makan sangat dengan perempuan yang tak cukup kain ni”
Zahir tersengih-sengih. Wow... tak sangka pulak rakannya boleh melenting macam ni. Padahal sejak dulu, Shaiful lebih suka mengambil pendekatan tunggu dan lihat. Kemudian berikan surat amaran atau surat tunjuk sebab. Bukannya direct sound dan pecat macam tu je.
“Apahal masuk ke sini?” Soal Shaiful setelah keadaan sepi seketika.
“Jom makan”
“Hmmm.. aku kenyang lagilah. Kau pergi dulu”
“Aku nak kenalkan kau dengan seseorang. Mungkin dia mampu membuka pintu hati kau sekali lagi” terang Zahir maksud ajakannya tadi.
“Nope.. kau pun ikut jejak umi aku jugak ke? Asyik nak kenalkan aku dengan gadis ni, gadis tulaa... sorry ya kawan. Aku tak minat. Tapi aku rasa aku dah terminat nak kenal dengan calon umi aku tu” Ujar Shaiful tersenyum sedikit. Sekilas wajah Hasma bertandang di ruang matanya.
Zahir tersenyum-senyum..
“Alhamdulillah.. sampai cepat jodoh kau nanti”
“Hei kawan.. aku cakap minat je, tak lebih dan tak kurang tau”
“Ah sudah lah kau. Perut aku dah lapar. Baik aku pergi dating since kau tak nak”Ujar Zahir sebelum meninggalkan Shaiful di situ.
Shaiful menggelengkan kepala. Zahir dan ibunya sama sahaja. Terlalu mengambil berat tentang dirinya. tidak lama selepas itu, dia terus tenggelam dengan timbunan kertas di atas mejanya.
Disandarkan kepalanya di kerusi. Matanya terpejam. Ada kenangan mula mengusik hatinya. Dulu, selalu Suraya selalu memicitkan kepalanya apabila melihat dia begitu. Elusan dan urutan tangan lembut itu membuatkan ketegangan dan tekanan dirasainya mulai menghilang.
‘Abang tahu tak, abang seorang yang bertuah kerana disayangi oleh dua orang wanita. Sue dan seseorang yang bakal hadir selepas Sue nanti. Kasih sayangnya sama seperti Sue menyayangi abang dan anak kita”
“Huh.. kenapa merepek tak pasal-pasal ni. Kenapa kata-kata Sue seolah-olah mahu meninggalkan abang. Ada perkara yang abang tak tahu dan abang perlu tahu?” Soalnya. Dia cukup tidak suka apabila Suraya berbicara begitul seolah-olah menggambarkan dia bakal pergi jauh darinya.
“Sue lah satu-satunya wanita di dalam hidup abang. Takkan ada orang lain selain Sue. Faham tak sayang”
Pantas ketika itu Suraya menggelengkan kepalanya. Rupanya dia amat pasti yang kematian kian menghampirinya. Dia pasti tidak boleh menangguhkan walaupun sesaat. Dia pasti pergi meninggalkan semua yang disayangi dan menyayanginya.
“tak bang.. Sue yakin akan ada wanita lain yang menanti abang dan akan menyayangi abang seperti mana Sue menyayangi abang. Jadi Sue harap sangat agar abang juga menyayanginya walau siapapun dia”
Shaiful tidak ingin mengenang lagi. Pantas dia membuka matanya. Lagi dia hanyut, lagi bertambah rindu di jiwanya.
***************

mini cerita : Kebetulan yang Indah 8


Hari kian cerah.. mentari mula menampakkan auranya. Bas pula sejak setengah yang lalu masih belum menampakkan badannya. Manalah bas yang banyak-banyak setiap pagi yang bagaikan berlumba-lumba mahu mengangkut penumpang. Hasma resah. Jarum jam tidak pernah berhenti berdetik, terus berdetik meninggalkan dia yang masih lagi terkontang kanting di tepi jalan. Lambat lagilah hari ni.. rungutnya.

Hasma mengeluh lagi. Banyak pula dugaan sejak kebelakangan ini. hidupnya terasa sedikit susah dan resah. Hati tidak tenang. Segala apa yang dilakukan semuanya bagaikan tidak menjadi.  

Tiba-tiba sebuah Honda CRV berhenti di hadapannya. Hasma buat tidak tahu sehinggalah namanya di panggil.

“Hasma..” berkerut dahinya. Siapa pulak ni. Dipalingkan wajah dan terus wajah Mak Cik Hasni terpampang di kornea matanya.

Lantas Hasma tersenyum dan mendekati.

“Nak pergi kerja?” Soal Mak Cik Hasni ramah.

“Kakak...kakak..” lagi  ramah suara Suhaila memanggilnya. Manakala pemandunya hanya diam memandang dengan wajah yang beku.

“A’aah.. bas lambat pula hari ni.”

“Kerja kat mana?”

“Kat jalan Ipoh..”

“Oooo..naiklah mari mak cik hantarkan.. dah lambat ni kan?”

“eh.. tak yahlah mak cik.. tu bas dah sampai..” beriya-iya Hasma menolak. Segan pada pemandunya.

“Alaaa mari laa kakak naik.. teman ila..pastu Ila hantar kakak pergi kerja ya” petah Suhaila mengajak. Gayanya macam orang dewasa.

“a’aah.. marilah. Jalan pulak sehala ni”

Dalam keterpaksaan Hasma mengikut juga walaupun hatinya segan dan agak kekok. Sesekali Hasma perasan yang si pemandunya menjeling dan memandangnya melalui cermin pandang belakang. Sengaja dia buat tak kisah dan melayan celoteh Suhaila.

“Hasma kerja apa?” Soal Puan Hasni

“Kerja biasa je mak cik kat syarikat pembinaan.”

“Oooo dah lama ke kerjanya?”

“Adalah dalam tiga tahun selepas habis belajar”

“Dulu belajar kat mana?”

“Kat UKM, mak cik. Nak pergi mana sebenarnya ni? Pagi-pagi keluar. Mak cik kerja jugak ke?” Soal Hasma ingin tahu.

“Eh tak laa.. mak cik nak pergi ke hospital sebenarnya. Ada medical check up”

“Medical check up? Mak cik ke?”

“A’aah.. mak ciklah”

Si pemandu tenang memandu sambil memasang telinga mendengar perbualan mereka. Sesekali mata Hasma memandang belakang pemandu tersebut.

“Mak cik sakit apa?”

“tak ada apa sebenarnya. Tekanan darah rendah je”

“Oooo tapi tekanan darah rendah lebih bahaya dari tekanan darah tinggi sebenarnya mak cik”

“Mak saya pun dia tekanan darah rendah jugak. Dia amalkan makan  sayur bayam batang merah, hati ayam dan kerang...”

“tu laa doktor pun nasihatkan mak cik makan benda tu jugak tapi sayur bayam je yang mak cik boleh makan. Mak cik alegik dengan kerang, organ dalaman pulak mak cik memang tak boleh masuk..”

Hasma mengangguk. Dia teringat satu artikel mengenai tekanan darah rendah  melalui sebuah website. Ketika ini dia baru sahaja mengetahui tentang penyakit maknya. Dengan perasaan ini tahu apakah penyakit ini sebenarnya menyebabkan dia berusaha mencari artikel mengenainya.

Hipotensi merupakan keadaan di mana tekanan darah tidak normal kerana tekanan terlalu rendah. Biasanya orang kurang memberikan perhatian kepada tekanan darah rendah berbanding dengan hipertensi iaitu tekanan darah tinggi. Tekanan darah rendah sebenarnya boleh menyebabkan seseorang pitam secara tiba-tiba atau selalu pengsan. Sebenarnya untuk merawat tekanan darah rendah lebih sukar daripada menurunkan tekanan darah tinggi. Hampir sahaja tiada rawatan kursus untuk merawat tekanan darah rendah ini.

Seseorang boleh dikatakan bertekanan darah rendah apabila tekanan darah kurang dari 90/60 mmHg. Menurut Badan kesihatan Dunia, WHO, yang penting ia tidak boleh lebih rendah dari 50 mmHg. Jika sekiranya terjadi, aliran darah di koroner jantung akan berkurang dan berisiko menyebabkan serangan jantung. Keadaan ini disebabkan oleh arteri koroner yang terletak di celah-celah otot jantung ia akan mengembang dan bekerja semasa fasa diastolei, jika aliran darahnya berkurang boleh menyebabkan serangan jantung.

“Kena jaga pemakanan tu mak cik. Sebab hipotensi ni tak ada ubat. Yang penting kena pastikan tekanan darah tidak kurang dari 50. Jika tidak boleh dapat serangan jantung juga. Tak semestinya  tekanan darah tinggi je yang dapat serangan jantung” jelas Hasma mengenai tekanan darah rendah setakat dia tahu.

“ Banyak Hasma tahu tentang penyakit ini ya?” Kata Puan Hasni sedikit kagum.

“Mak saya ada penyakit ni mak cik, jadi saya kenalah ambil tahu serba sedikit. Jika ada rawatan alternatif, saya akan suruh mak saya cuba.”

“Kalau macam tu.. nanti kalau Hasma tahu rawatan alternatifnya, bagitahu mak cik juga ya”

“Insyaallah...”

Suhaila terus menempel di sepanjang perjalanan itu. Nampak sayang benar dia kepada Hasma.

“Satu lagi mak cik kena elakkan berdiri lama di bawah cahaya matahari atau suhu panas. Kena banyak minum air putih dan bersenam” Sambung Hasma pula.

Puan Hasni tersenyum di hadapan. Ada kalanya dia memandang Shaiful yang sedang memandu.

“terima kasih Hasma. Patutlah mak cik rasa pening-pening kalau berdiri lama”

“Lupa pulak nak kenalkan.. ni anak mak cik Shaiful, papa Suhaila..”

Hasma mengangguk sambil memandang mata Shaiful yang memandang melalui cermin pandang belakang. Sekejap sahaja mereka bertentang mata dan Hasma menghadiahkan sebuah senyuman padanya tanda berkenalan. Hanya mata sahaja yang berbahasa antara mereka.

Tidak lama kemudian mereka sampai di hadapan Wisma Rizki, tempat Hasma bekerja.

“Terima kasih mak cik, encik Shaiful..”

“Bye Ila..” ucap Hasma sambil mencuit pipi Suhaila..

“Babai.. kakak.. nanti kita jumpa lagi ya...promised?” Pinta Suhaila...

“Insyaallah ..kakak promised..” sambil mengaitkan jari kelinkingnya dengan Suhaila.

**********

mini cerita : Kebetulan yang Indah 7



“Assamualaikum mak...”salam diberikan setelah menekan butang hijau di telefon bimbitnya. Ada senyuman di bibir buat ibu di hujung talian sana. Walaupun tidak nampak namun Hasma tetap tersenyum.


“Waalaikumussalam... Hasma sihat?”


“Alhamdulillah sihat... mak? Ayah macam mana pula?”


“Kami kat sini semuanya sihat.....hmmmm”


“Petang tadi mak ayah kamil datang rumah...”


Hasma menghela nafas. Ada rasa nyilu di ulu hati, ada air mata yang cuba ditahan. Dia cuba bertenang dan berlagak biasa.


“Mereka datang juga akhirnya untuk putus pertunangan kami.” perlahan saja bunyinya.


“Betul ke kata mereka anak mak ni dah ada lelaki lain. Curang kat Kamil tu” soal mak tenang.


“Mak rasa? Anak mak ni buat perangai macam tu ke? Mak lebih tahu siapa anak mak ni” Jawab Hasma perlahan. Ada sebak di dalam suaranya walaupun dia cuba sedaya upaya untuk menahannya.


“Mak tahu. Sikit pun mak tak percaya apa yang mereka ceritakan. Mereka datang dengan baik untuk putuskan pertunangan ni. Tapi bila mereka membuka cerita tentang perkara yang tidak betul tentang anak mak ni, mak tak boleh nak tahan sabar. Mujurlah ada ayah kamu.”


Hasma terdiam. Dia terharu. Walau apapun mereka kata tentang dirinya, mak tetap mempercayainya.


“terima kasih mak kerana percaya kat Has”


“Mak tahu siapa anak mak. Mak tahu mak sudah bekalkan ilmu agama yang cukup sebagai pendinding kamu apabila jauh dari mata mak. Apa yang mak cakapkan malam pertunangan kamu tu, betulkan? Mak tak pernah salah dalam menilai orang. Alhamdulillah... mak bersyukur kamu tak jadi kahwin dengan Kamil tu”


“Mak ni.. bukannya sedih sebab anak putus tunang. Syukur lagi ada. Orang sedihnya” Hasma pura-pura merajuk. Hatinya kini tenang. Sebab telah seminggu dia berduka. Status perhubungannya pun sudah terjawab. Maka tak perlulah dia menghabiskan masa dengan bersedih lagi.


“Sebab mak dah agak lambat laun, perkara ni akan jadi jugak. Dari dulu lagi mak dah cakapkan, si Kamil tu tak ikhlas kat anak mak ni.”


“tapi tak pelah.. yang lepas-lepaslah. InsyaAllah mak yakin anak mak ni akan jumpa lelaki yang lebih baik dari dia”


Hasma tersendu di situ. Mak memang seorang yang memahami. Walaupun dulu dia tidak suka dengan keputusannya, tapi kerana anak dia ikutkan. Dan kini anaknya telah dikecewakan, mak tetap ada di sisi untuk menenangkan dan tetap mempercayai anaknya.


“terima kasih mak sebab percayakan Has” syahdunya suaranya. Kalaulah mak ada di sisi sekarang pasti kini dia berada di dalam pelukan mak yang mendamaikan.


Seketika kemudian, talian diputuskan. Hidup mesti diteruskan. Kamil.. lelaki pertama berada di dalam hatinya. Persahabatan di alam persekolahan menerbitkan bunga-bunga rindu di hati mereka. Dulu Hasma tidak ingin menggunakan istilah cinta untuk perhubungan itu, cukuplah sekadar menggelarnya sayang lebih dari seorang kawan. Lalu mereka meneruskan perjalanan meniti usia remaja di dalam musim bunga yang indah. Namun begitu, perhubungan mereka tetap ada batasnya. Hasma tetap menjaga adab pergaulan mereka. Selari dengan usia persahabatan itu, sepatutnya hubungan mereka kian kukuh, apatah lagi dengan ikatan pertunangan yang terjalin. Kita hanya merancang, yang menentukan adalah DIA Yang Maha Mengetahui. Namun apa yang berlaku sebaliknya. Hubungan mereka kian jauh, walaupun sedaya upaya dia cuba melakukan yang terbaik. Dan segalanya bagaikan berakhir apabila dia terserempak dengan pasangan sejoli itu.


‘Biarlah ia berlalu.. Aku pasrah walaupun hatiku sakit sangat. Aku pasrah walaupun momen-momen indah itu menjadi perkara yang ingin aku lenyapkan dari memoriku. Ya Allah.. Kau cepatkanlah masa agar aku dapat melupakan segalanya...’Setitis air mata membasahi pipinya tanpa sedar. Walaupun mulut dan hati rela, namun pilu tetap juga meresap di hati.






p/s :tak pe kan pendek je??

mini cerita- Kebetulan yang Indah -6


“Nek tadi masa jalan-jalan dengan papa, Ila jumpa kakak tu” Teruja Suhaila bercerita. Sebaik sahaja kereta papanya berhenti, terus dia membuka pintu dan berlari mencari neneknya untuk bercerita tentang pertemuan tanpa diduga tadi.

“Kakak? Kakak mana ni sayang?” Soal Puan Hasni sambil membelai rambut halus cucunya dihadapannya.

“Alaa kakak yang kita jumpa dekat kedai Tok Mat tu laa nek. Yang belanja Ila kit kat” Beritahu Suhaila lagi.

“Ooooo..Kak Hasma ya?”

“A’aah betul nek. Kak Hasma. Ila terlupalah nama dia tadi” Katanya sambil menggaru-garu kepala.

“Tapikan nek tadiiii, Ila nampak Kakak menangis. Tapi bila Ila tegur dia terus dikesat air matanya macam ni” Cerita Suhaila lagi sambil menunjukkan cara Hasma menyapu airmatanya. Sekilas Puan Hasni menjeling Shaiful yang baru sahaja melabuhkan punggungnya di salah sebuah rangkaian sofa di situ. Dia turut sama mendengar cerita yang disampaikan oleh anaknya itu. Namun tak terperasan pula perihal perkara ini. Kelihatan tadi gadis itu biasa-biasa je.

“Iya?”

“Betul nek. Tapikan bila Ila tanya dia cakap matanya masuk habuk. Alah macamlah Ila tak tahu, dia nangis. Alasan sama macam papa jugak. Senyap-senyap nangis. Bila Ila tanya kata mata masuk habuk” Sambung Suhaila lagi.

Mencerlung mata Shaiful mendengarnya. Tak di sangka selama ini anaknya seorang pemerhati yang berjaya. Mengetahui pembohongannya selama ini. Dalam masa yang sama Puan Hasni turut memandang wajah anaknya silih berganti dengan wajah cucunya.

“Habis tu Ila cakap apa lagi?”

“tak cakap apa dah. Lepas tu kakak tanya Ila datang dengan siapa?”

“Masa tu papa kat mana?”

“Papa sibuk berbual dengan kawan dia. Ila boringlah nek. Nasib baik nampak kakak tu. Tapi lepas papa datang dekat kami, cepat-cepat je kakak tu pergi. Papa laa tak pandai ngorat kakak tu. Kalau tak boleh kita jalan-jalan sekali”

“Eh..eh papa pulak yang disalahkan. Papa tak kenal pun dia dan Ila tak ada pula kenalkan kami. Macam mana papa nak ngorat dia” Selamba sahaja di balas kata anaknya.

Suhaila tersengih. “lepas ni kalau Ila jumpa lagi kakak tu, Ila kenalkan dengan papa ek. Nek! Kita selalu jumpa kakak tu kat kedai Tok mat kan?”

“A’aaah yela...”

“Dah dekat maghrib ni. Ila pergi mandi ya sayang. Nek nak cakap sikit dengan papa ni” Suruh Puan Hasni.

“Ok.. nek” dan pantas sahaja Ila berlari naik ke tingkat atas dengan diikuti oleh bibik yang setia menunggu sejak tadi.

“Apa dia umi?”Soal Shaiful setelah perasan yang uminya melihat dia tanpa berkelip sejak Suhaila beredar dari situ.

“Ful tak nak kenal dengan Hasma tu? Kawan-kawan dengan dia”

“Kenapa umi ni? Tiba-tiba je”

“yelaa.. sampai bila kamu nak macam ni. Sue dah pergi hampir 2 tahun. Dah sampai masanya kamu cari pengganti dia”

“Dia masih ada bersama saya umi. Tak pernah sesaat pun saya melupakannya”

“Macam nak lupa kalau bilik kamu penuh dengan gambarnya, penuh dengan barang-barang Sue. Sedarlah Ful, dia dah lama tak ada. Dah pergi mengadap tuhan. Kamu yang hidup ini kena teruskan kehidupan. Kamu masih muda”

Wajah Shaiful tegang. Ada kesedihan tergambar di situ.

“Umi dah mula lupakan Sue. Sampai hati umi”

“Su tetap selamanya di dalam hati umi. Sebab tak sampai hatilah umi nak kamu sedikit demi sedikit melepaskan dia pergi. Kamu tak kasihan kat arwahkah? Dia terseksa di alam sana sebab sikap kamu ni yang tidak mahu melepaskan dia. Sedarlah”

“Sedangkan rasullullah pun tidak suka umatnya bersedih berlebih-lebihan di atas kematian orang yang disayangi. Sebaliknya digalakkan memperbanyakkan sedekah bacaaan Al-Quran ke atasnya. Kamu kena sedar, kamu terlalu ikutkan perasaan sendiri. Terlalu ikutkan hasutan syaitan”

Shaiful terdiam. Tidak membalas apa yang dikatakan oleh uminya. Melihat wajah uminya ada rasa bersalah juga tetapi dia tidak mampu melupakan kasih sayang arwah isterinya. Terasa bagaikan baru semalam Arwah pergi meninggalkannya. Terasa bagaikan baru kelmarin mereka berkahwin dan hidup bahagia.

Selesai berkata, Puan Hasni bangun untuk melihat Suhaila. Maka tinggallah Shaiful termangu-mangu di situ. Disandarkan tubuhnya di sofa, ada resah bermukim di hati dan telah lama di situ. Apa yang dikatakan oleh Umi, benar-benar belaka. Dia sepatutnya belajar melupai sedikit demi sedikit arwah isterinya. Bukan bererti dia tak menyayanginya lagi tetapi kehidupannya perlu diteruskan. Namun begitu hati tetap sentiasa mahukan Suraya sentiasa dekat di sisinya. Dengan keadaan yang tidak berubah sejak Suraya masih ada, membuatkan Shaiful tetap merasakan Suraya berada di sisi. Sebab itulah dia kuat untuk meneruskan kehidupan ini.

Namun, mengenangkan anaknya, Suhaila, dia sepatutnya mengambil langkah yang wajar. Anaknya begitu bijak. Sikap memerhatinya membuatkan Shaiful risau. Dia ingatkan anaknya tidak tahu apa yang berlaku padanya dan juga keadaan sekeliling, ternyata dia silap. Suhaila masih lagi seorang kanak-kanak yang jernih hati dan naif. Apa yang dia lihat, itulah yang akan dikatakannya. Shaiful juga sedar, keadaan sekeliling akan mempengaruhi perkembang fizikal dan mentalnya. Dia tidak ingin apa yang sedang berlaku ke atas dirinya mempengaruhi perkembangan tumbersaran anaknya.

Shaiful mengeluh lagi. Ya sampai bila dia harus begini. Su... abang amat rindukan Su. Kalaulah Su masih ada, tentu keadaan abang takkan jadi begini. Tentunya Ila akan membesar menjadi seorang anak gadis yang bijak dan cantik macam mamanya. Su apa yang perlu abang lakukan, rintih hatinya.
@@@@@

mini cerita- Kebetulan Yang Indah-5


“kakak...kakak!!!”
Panggilan itu menyedarkannya dari lamunan. Kebimbangan emak dulu kini telah menjadi kenyataan. Airmata yang cuba ditahan di hadapan tunangnya, kini sudah mengalir keluar tanpa mampu ditahan lagi.
“kakak..Kenapa kakak nangis?” Soal seorang kanak-kanak tiba-tiba. Dia tercegat di hadapan Hasma dengan wajah kehairanan.
“Ada orang marah kakak ya?”Soalnya lagi.
Hasma tersenyum tawar. Dia menarik nafas panjang dan cuba mengusir hiba di hatinya.
“Ila datang dengan siapa ni? Comelnya dia” Soal Hasma sambil memuji. Matanya juga melilau mencari Mak Cik Hasni di sekelilingnya.
“Nenek mana?” Soalnya lagi. ditarik Suhaila supaya duduk di atas ribanya.
“Ila dengan papa. Nuh papa kat sana, tengah berbual dengan kawan dia. Ila bosanlah. Nasib baik nampak kakak kat sini. Kenapa kakak nangis tadi?”
Lalu Hasma memandang ke arah yang ditunjukkan oleh Suhaila. Dilihat Papa Suhaila asyik bersembang dan mungkin tidak menyedari tentang kehilangan Suhaila itu.
“taklah mana ada kakak menangis. Mata kakak masuk habuklah”
“Sama macam papa. Mata papa selalu juga masuk habuk bila dok sorang-sorang. Tapi Ila tahu papa nangis. Sama macam kakak jugak”
Hasma terdiam. Dia tahu Suhaila menyatakan apa yang dia lihat dan perhati. Hatinya polos dan tidak pandai berbohong. Apa yang dia lihat dan rasa itulah yang dikatakannya.
“Ada orang tinggalkan kakak ya?”Soalnya lagi. Hasma berkerut dahi.
“Kenapa Ila tanya macam tu?”
“Papa pun selalu nangis sebab mama tinggalkan papa dan Ila. Mama dah pergi jumpa Allah.”Beritahunya lagi.
“taklah. Kakak tak kahwin lagi, macam mana orang nak tinggalkan kakak” Rasanya dia tidak perlu bercerita perihal tunangnya yang curang. Suhaila masih lagi kanak-kanak yang tidak memahami kompleknya dunia orang dewasa. Pancaroba kehidupan yang perlu dilalui. Suhaila akan belajar sedikit demi sedikit menghadapi cabaran hidup ini. Ceritanya tidak perlu diketahui oleh budak sekecil Suhaila.
“Kalau macam tu, kakak kahwinlah dengan papa. Nanti tiap hari Ila dapat jumpa kakak dan mata papa takkan masuk habuk lagi” Pinta Suhaila lagi.
Hasma tersenyum. Senangnya dia bercakap. Permintaan itu nampak mudah tetapi payah sebenarnya seperti mana mencari jawapan yang sesuai untuk permintaan yang lurus itu.
“Papa Ila dan kakak tak kenal pun. Macam mana nak kawin?”
“Tadi kan Ila dan tunjukkan kat kakak papa Ila, jadi dah kenallah. Kenapa kakak cakap tak kenal lagi?” Soal Ila bingung.
“Sayang.. tadi Ila Cuma tunjukkan kat kakak papa Ila. Jadi kakak tahu Ila datang sini dengan siapa. Kenal maksud kakak, macam kita sekarang ni. Berbual-bual di sini”
Oooooo... Suhaila mengangguk walaupun padahalnya dia tak faham.
“Ilaaa.. kat sini rupanya sayang. Kenapa tak beritahu papa. Ila dah takutkan papa tadi”tiba-tiba seorang lelaki menerjah mereka. Kedua-duanya terkejut.
“Ila boring. Papa asyik cakap dengan kawan papa je. Nasib baik Ila nampak kakak ni” petah Suhaila membalas.
Hasma melemparkan senyuman dan menurunkan Suhaila dari ribanya. Wajah papa Suhaila masih lagi serius dan memandang anaknya.
“Lainkali kalau nak ke mana-mana beritahu papa dulu. Jangan buatkan papa risau”
“Baik papa. Ila minta maaf. Tadi Ila tengok kakak ni matanya masuk habuk macam papa juga.”Terang Suhaila. Spontan keduanya saling bertentang mata. Pantas Hasma melarikan matanya.
“Maaflah Ila ni terlebih bijak memerhati. Awak tak apa-apa ke? Soal lelaki itu.
“eh.. tak apa-apa.”Hasma menafikannya.
“Betul... Ila tak tipu” sampuk Suhaila lagi.
“Er.. Kakak tak cakap Ila menipu. Kakak cakap kakak tak apa-apalah sayang” Kata Hasma sambil mencuit pipi gebu Suhaila.
“Kakak pergi dulu ya. Kakak ada barang sikit nak beli” Hasma meminta izin untuk berlalu dari situ.
“Alaaa Ila nak ikut” rengek Suhaila lagi.
“Ila...”tegas papanya memanggil.
“Lainkali ya. Nanti kita jumpa kat kedai dengan nenek ya. Nanti kakak belanja Ila makan aiskrim pula. Ok sayang?”
“Kakak janji tau”
“Ia.. kakak janji” lalu dikaitkan jari kelingking dan ditemukan ibu jari menandakan janji dipatrikan. Papa Suhaila diam memerhati tingkah laku mereka berdua dengan rasa ingin tahu.
“Awak kenal umi saya?”Soal Papa Ila sebelum Hasma berlalu dari situ.
“Kami selalu terserempak di kedai setiap pagi sabtu”jawab Hasma sebelum melarikan langkahnya berlalu dari situ. Dia tidak ingin berlama-lama. Manakala Suhaila dan papanya terus memerhati langkahnya yang kian jauh.
Tanpa disedari oleh mereka, dua pasang mata sedang memerhati dengan dua pandangan yang berbeza. Satunya terukir senyuman sinis dan ada niat tersendiri di hati. Satu lagi dengan pandangan yang sukar ditafsirkan di antara cemburu dan marah. Ada juga rasa kesal kerana melakukan sesuatu yang membuatkan mereka kian terpisah.

mini cerita- Kebetulan yang indah- 4


“Kenapa nak bertunang lama. Setahun bagi mak lama. Macam-macam benda boleh jadi” Emak menyatakan ketidakpuasan hatinya setelah majlis pertunangan berlangsung.
Hasma diam. Dia pun berfikiran begitu juga sebenarnya tetapi Kamil ada alasan tersendiri dan dia menurut saja kerana tidak ingin bertengkar dengannya.
“Bukan tak kenal. Kenal sejak di bangku sekolah lagi. Dua-duanya kerja dah stabil, buat apa nak tangguh lagi” Emak berkata lagi.
“Bertunang setahun, kami ada masa untuk membuat persiapan mak. Kahwin nikah ni kan sekali seumur hidup. Mestilah nak sempurna segala segi” Hasma mempertahankan tunangnya.
Mak memandang wajah anak sulungnya dengan wajah yang serius. Hasma tidak berani bertentang mata. Dia tahu sebagai emak, mestilah mak mahukan yang terbaik untuk. Tentunya mak mahu melindungi dirinya dari dilukai, tetapi apa yang boleh dilakukannya. Sudah banyak kali Hasma memujuk Kamil agar memendekkan tempoh pertunangan mereka, namun Kamil tetap dengan pendiriannya. Macam-macam alasan yang keluar dari bibir pemuda itu, akhirnya Hasma mengalah. Dipujuk hatinya agar tidak memikirkan benda – benda yang bukan-bukan. Lagipun bukannya baru kenal, sudah bertahun tahun mereka kenal, sejak zaman masing-masing comot dan sememeh lagi. apa yang nak dirisaukan, Hasma yakin, cinta mereka amat kuat untuk mengatasi setiap halangan yang menghalang laluan mereka membina bahagia.
“Mak harap Has tahu apa yang Has buat ni. Mak takut Has kecewa di pertengahan jalan. Mak takut tak sampai ke matlamatnya saja. Kalau Has dah cakap macam tu, terpulanglah. Baik dan buruknya Has mestilah bersedia menanggungnya” Nasihat Mak. Begitulah mak biasanya, selalu beralah dengan kehendak anak-anaknya dengan diiringi dengan sedikit nasihat. Hasma tahu, Mak risaukan dirinya.
Hasma mengukir senyum dan kemudian beralih duduk di sisi mak. Dipeluk bahu mak dan dijatuhkan kepalanya di atas bahu Mak. Lagaknya memang manja. Anak sulung, mana tak manjanya, ditambah pula dengan jarak yang agak jauh dengan adik bawahnya. Enam tahun menjadi anak tunggal menjadikan Hasma anak yang manja. Lagipun memang emak memanjakannya lebih sikit dari adik-adik yang lain. Itu haknya sebagai anak sulung mak. Dan adik-adik tidak pernah mempertikaikannya walaupun seringkali dalam nada bergurau adik-adik memerlinya. Namun Hasma tidak kisah, lagipun walaupun kasih sayang emak lebih untuknya, kasih sayangnya pun lebih untuk adik-adiknya. Adik-adiknya memang beruntung mempunyai kakak sepertinya, sedangkan dia hanya punya emak untuk memanjakannya. Adillahkan, emak memanjakannya lebih sikit dari adik-adiknya.
“InsyaAllah, Mak doakan yang baik-baik untuk Has. Semoga ikatan ini berakhir dengan perkahwinan. Lagipun Has yakin Kamil sayangkan Has. Kami akan kahwin juga akhirnya. Mak jangan risau ya?” Pujuk Hasma.
Di dalam hatinya tetap ada rasa tidak enak. Biasanya naluri mak tidak pernah salah. Namun dia tetap cuba membina keyakinan di dalam hati bahawa Adamnya adalah Kamil. Kekasih hatinya sejak dibangku sekolah lagi.

Mini Cerita- Kebetulan Yang Indah-3


Sori.. hari ni baru ada update... ceriakan hari anda semua ya.. enjoy reading...

Matanya tajam memerhati pasangan sejoli berpegangan tangan dari jauh. Hatinya berdenyut laju. Lelaki itu seakan dikenalinya. Lantas kakinya melangkah mendekati pasangan itu untuk memastikan bahawa matanya tidak tertipu. Dia tidak mahu terburu-buru menghukum perkara yang belum diyakininya. Hatinya kian berdebar-debar. Ingin dinafikan apa yang dilihat tetapi apa yang terbentang dihadapan matanya tidak menipu. Ada air mata ingin tumpah. Ada pilu mula menggigit hatinya.
Sampai hati dia mengkhianati ikatan pertunangan ini. Apa salahnya. Apa dosanya. Rasanya aku telah melakukan yang terbaik. Aku telah berusaha menjadi tunang yang jujur dan ikhlas. Namun inikah yang aku dapat?” rintih hati Hasma.
Tanpa sedar kakinya melangkah menghampiri pasangan di hadapannya. dikuatkan semangat untuk terus menunjukkan wajah bersahaja. Wajah yang tidak menunjukkan sebarang kelemahan biarpun hatinya meraung-raung menangis. Lelaki itu terkejut melihat kehadirannya. Serta merta pautan tangan mereka terlerai. Pasangannya pula mula pelik lantas turut sama memandang ke arahnya.
“Erh.. Hasma. Buat apa kat sini?” tegur perempuan itu, yakni sahabat Hasma sendiri, Yana.
“terlintas nak jalan-jalan kat sini. Patutlah Allah gerakkan hati aku ke sini. Dah lama korang bersama?”
“Kau jangan salah faham. Kitakan kawan.” Jelas Yana lagi. Lelaki itu pun diam membisu.
“Kawan? Kawan macam mana?” Soal Hasma lagi. Matanya tajam menjeling lelaki itu.
Yana tersenyum-senyum. “Luar biasa sikit dari kawan biasa.”Akuinya.
“Oooo.. aku tak tahu pula. Sejak bila ni?”
“Sejak sebulan yang lepas”
“Oooo i see. Jadi aku nak minta tolong boleh”
“Tolong apa?” Soal Yana lagi.
“Minta tolong kawan luar biasa kau tu putuskan pertunangannya. Kasihan tunangnya. Ditipu hidup-hidup”
Bulat mata Yana mendengarnya. Pantas dia memandang teman lelakinya di sebelah.
“Betul ke you dah bertunang? Kenapa tak cakap? Kenapa you tipu I?” ada marah di dalam nada suara itu. Lelaki itu merenung teman wanitanya. Pelik.
“Sekarang kau dah tahukan? Jadi minta jasa baik teman lelaki kau tu, putuskan pertunangan itu secara beradat ya. Lepas ni bolehlah korang bertunang dan kahwin pula. Senang cerita” Pinta Hasma dengan nada sedikit sinis.
“Tapi.....Saya ...”
“tak guna meneruskan pertunangan itu kalau hati dah beralih arah. Jadi putuskan sebelum terlambat. Sakit sekarang lebih baik dari sakit bercerai nanti” pintas Hasma.
“Oklaaa aku pergi dulu. Satu je aku harap korang akan bahagia di atas kelukaan seseorang. Kalau tak sudi, patutnya awal-awal lagi beritahu. Jadi taklah ada orang kecewa.”Hasma melemparkan senyuman sebelum berlalu dari situ.
Yana mendengus geram. Dijeling lelaki di sebelahnya.
“Bodoh. Takut sangat. Tengok dia bukan sedih pun lihat kita. Boleh senyum lagi. you yang bodoh takut sangat dia kecewa. Lepas ni hantar mak ayah you putuskan pertunangan dengan dia. lepas pinang I, kita terus kawin” putus Yana keras. Dia benci melihat wajah Hasma yang tenang, menambahkan rasa bersalah di hatinya.
**********