mini cerita : Kebetulan yang Indah - 14


p/s : macam yang dijanjikan pagi tadi ek.. satu lagi entri untuk kebetulan yang Indah..

Setiap hari dia melalui hentian bas yang sama, pada waktu yang sama berjumpa dulu, namun dia tiada. Orang yang dicarinya bagaikan ghaib tanpa dapat dikesan. Panggilan telefon juga tidak terangkat. Shaiful resah, ada rasa bersalah kian mengular di dalam hatinya. sesekali hatinya memarahi diri sendiri yang amat pantas bertindak tanpa berfikir terlebih dahulu. Natijahnya dia kini sukar ditemui.

Ada juga dirisik uminya, namun jawapannya menghampakan. Hanya hujung minggu sahaja uminya bertemu dengan gadis itu dan pada penghujung minggu lepas, gadis itu tidak datang membeli seperti biasa. Pastinya dia sedang mengelakkan diri. Dalam diam ada rindu mula meresap di hatinya. sesekali wajah itu bermain di kolam hatinya.

Shaiful mengeluh lagi untuk kali yang entah ke berapa. Ketenangan hati tidak dapat dirasakan lagi, selagi belum berjumpa dengan Hasma untuk meminta maaf di atas kesilapfahamnya.

Kasihan pula Puan Hasni melihat wajah muram anaknya. Hendak menolong pun tak mampu. Dia ada juga menelefon Hasma namun tidak berangkat. Cuma sms yang diterimanya menyatakan dia berada di kampung bercuti. Ada baiknya juga begitu. Tapi hati seorang ibu, melihat kemuraman anaknya membuatkan dia rasa serba salah.

Puan Hasni mendekati Shaiful yang sedang duduk bertongkat dagu di tempat rehat di taman mininya. Ditepuk perlahan bahunya, seraya mengambil tempat di sisi.

“tak perlu menekan diri sendiri. Insyaallah si Hasma tu takkan ke mana-mana. Sudah-sudahlah termenung sana, termenung sini Ful” Nasihat Puan Hasni.

“Ful rasa bersalahlah mi.. tak patut Ful tuduh dia macam tu.”Keluh Shaiful pula.

“Benda nak jadi. Nak buat macam mana. Lainkali kena fikir dulu sebelum berkata apa-apa. Sudahlah...Hasma tu tak ke mana-mana pun, dia sms kat umi cakap balik kampung seminggu ni” Jelas Puan Hasni pula.

“oooo... patutlah” barulah ternampak sedikit senyuman di wajah Shaiful.

“tapi umi tengok.. resah kamu ni macam luar biasa sikit. Kenapa?” Soal Puan Hasni pelik.
“Luar biasa apa? Rasa bersalah ni hah.. selagi tak jumpa dia, selagi tu Ful rasa tak boleh nak buat apa-apa kerja umi”

“Selalunya tak adalah Ful terbawa-bawa macam ni. Ataupun Ful sudah mula sukakan dia?” Serkap Puan Hasni dalam senyuman meleret.

“Isssyyy.. mana ada umi.. Suraya tetap di hati saya” Nafi Shaiful tetapi hatinya tetap berdebar juga. Betul ke apa yang dikatakan oleh uminya. Apa yang pelik dengan kelakuannya dua tiga hari ini? Rasanya biasa je, Cuma perasaan bersalah itu bagaikan membelenggu dirinya selagi dia tidak meminta maaf dengan gadis itu.

Puan Hasni tersenyum tanpa mengulas lagi. Hatinya tetap merasakan ada sesuatu yang Shaiful sembunyikan ataupun dia tidak sedar apa yang sedang terjadi pada dirinya sekarang ni. Tak apalah lambat laun, dia akan tahu sendiri.

“Semalam mak mertua kamu telefon, dia rindukan Suhaila ni, apa kata kita bawa Suhaila jumpa tok manya”

“Hmmmm... pergi kelantan? Tengoklah dulu umi, kerja Ful di pejabat tu siapa nak buat kalau tetiba je  Ful bercuti” balas Shaiful malas.

“Kasihan pula umi dengar suara mak mertua kamu tu. Dah lama dia tak jumpa dengan cucu tunggalnya ni. Apa salahnya bawa Suhaila berjumpa dengan neneknya” Beritahu Puan Hasni lagi. matanya lembut memandang wajah sugul Shaiful yang dirasakan masih memikirkan soal dia dan Hasma.

“Lagipun manalaa tau terjumpa Hasma di sana ke. Setahu umi, dia pun berasal daerah yang sama dengan Suraya, kampung pun sama. Tak adalah kamu macam kucing kehilangan anak lagi” dalam lembut dia menyindir.

Shaiful terus memandang wajah uminya apabila mendengar apa yang dia cakapkan.

“Betul ke umi?”

“Betullah, buat apa nak tipu pula. Ada dia bercerita hari tu apabila umi tanya. Dia pun suka makan gulai lemak daun kesum ikan keli yang selalu Suraya buat tu. Masak pun pandai. Umi kenal dengan dia pun sebab umi terdengar dia cakap-cakap nak masak gulai tu” terang Puan Hasni lagi.

Kebetulankah atau ini yang telah ditakdirkan untuknya? Mendengar kata-kata uminya membuatkan Shaiful termenung lagi.

Puan Hasni pula pelik melihat Shaiful yang tiba-tiba mendiamkan diri, seolah-olah memikirkan sesuatu yang berat di dalam kepalanya. Lalu ditepuk lengan anaknya itu.

“Nak pergi ke tidak ni?”

“Haahh... nanti Ful tanya Zahir dulu macam mana. Kalau tak ada kerja penting yang perlukan Ful berapa di pejabat, kita pergilah” putus Shaiful. Tanpa disedarinya Puan Hasni tersenyum senang hati lalu meninggalkan Shaiful sendirian melayan perasaan.

Sue.. adakah ini satu kebetulan atau memang telah ditakdirkan? Monolog Shaiful sendiri. Dia teringat kata-kata yang sering diulang oleh Suraya beberapa minggu sebelum dia pergi meninggalkannya.

‘Sue yakin akan ada wanita lain yang menanti abang dan akan menyayangi abang seperti mana Sue menyayangi abang. Jadi Sue harap sangat agar abang juga menyayanginya walau siapapun dia’

Adakah Hasma orangnya yang akan menggantikan Sue di hati abang? 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan