mini cerita : Kebetulan Yang Indah- 15


ihsan encik google

Pasangan itu sama cantik dan sama padan. Teringat memorinya ketika majlis perkahwinannya dulu. Dia dan Suraya juga diraikan dalam keadaan meriah begini. Majlis perkahwinan di kampung dan di bandar lain suasananya. Di kampung majlisnya kelihatan hidup dan meriah. Manakala di bandar, terhad masanya. Kemeriahan hanya terasa di kemuncak majlis perkahwinan itu dan biasanya dilangsungkan di dewan dengan aturcara majlis yang telah disusun terlebih dahulu. Manakala di kampung susun atur majlisnya walaupun telah disusun juga, tapi suasananya lebih bebas dan meriah.
(cari gambar kenduri.. jupe yang ni je dlm lappy ni.. huhuhuhu)

Sesekali Shaiful tersenyum apabila disapa oleh mereka yang mengenalinya. Kepulangannya ke kampung Suraya bersama anak dan uminya di sambut dengan penuh mesra. Mertuanya tetap seperti dulu. Dan kebetulannya ada majlis perkahwinan sepupu isterinya, membuatkan Shaiful kembali mengimbau kebahagiaan yang dikecapi dulu.

Suhaila bukan main seronok lagi dikelilingi mereka yang merinduinya. Dia pun turut tumpang gembira melihat anaknya tidak putus-putus ketawa dan aktif berjalan ke sana ke mari dilayan oleh bapa dan mak saudaranya. Begitu juga dengan uminya, bukan main suka lagi dapat berjumpa dengan besannya. Cuma dia yang sedikit keresahan, bagaikan ada sesuatu yang akan terjadi.

Berada di tengah-tengah keluarga Suraya, tidak menjadikannya cangung. Sejak dulu, dia amat menyenangi peribadi yang ditunjukkan oleh ahli keluarga Arwah isterinya ini. Shaiful dan keluarga dilayan bagaikan ahli keluarga mereka sendiri. Apatah lagi dengan adanya Suhaila sebagai penghubung persaudaraan mereka. Ralit dia memerhatikan gelagat tetamu yang datang memeriahkan majlis perkahwinan ini. Shaiful sebenarnya tidak berapa ingat rupa sepupu Suraya yang kahwin pada hari ini. Mungkin mereka pernah berbual mesra dulu, tetapi dia mesra dengan kedua ibu bapanya.

Sekilas matanya terpandang figura seseorang yang dirasakan dikenalinya. Dia berkerut dahi...Macam dia. tetapi tak nampak pula wajahnya yang terlindung dek tudung yang dipakai. Dari jauh dia memerhati, sehinggalah dia ternampak Suhaila mendekati dia yang ralit diperhatikannya tadi. Bukan main gembira lagi anaknya itu. Siap berpelukan dan erat memegang tangan gadis itu.


Beberapa minit kemudian, kelihatan umi, mak mertuanya dan seorang wanita yang sebaya dengan uminya menghampiri gadis itu. Dilihat sopan dia menyalami umi dan mak mertuanya. Matanya sudah dapat mengecam siapa dia. Perlahan ada senyuman mula terukir di bibirnya. Jumpa juga akhirnya.

Rasanya dia patut melakukan apa yang patut dilakukannya sejak empat lima hari yang lepas. Rasa bersalah dihati ini perlu dilepaskan. Maaf perlu diucapkan. Sedikit rindu ini perlu dileraikan. Mana tahu ada sesuatu untuknya.

Tapi masa masih ada. Biarlah selepas majlis ini, akan ditanya uminya tentang dia. akan dia berterus terang tentang apa yang bermain dijiwanya. Rasanya cukuplah dua tahun hidupnya dibayangi Suraya. Kebahagiaan perlu diraih kembali. Keindahan hidup berumahtangga mahu dikecapinya semula dengan mencipta saat-saat yang lebih indah bersama seseorang yang mampu disayangi dan dicintai seperti bersama Suraya dulu.


p/s : pendekkan? petang nnt plak ek.. panjang skit.. ada konflik skit.. ngeh.. ngeh....


Tiada ulasan:

Catat Ulasan