mini cerita : kebetulan yang Indah-20 akhir


p/s : akhirnya tamat.. tak puas hati endingnya? huhuhu.. janganlaa cam tu ek.. bab-bab romantika de amour tak perlulah kot. masing-masing dah boleh imaginasikan sendiri kan... ini cebisan kisah terilham.. insyaallah lepas ni akan muncul kisah lain pula.... selamat membaca.. ya? pendapt dan komen dialu-alukan.. ek 

Telah dua bulan berlalu sejak peristiwa itu. Hasma menjalani kehidupannya seperti biasa. Hubungannya dengan Puan Hasni dan Suhaila cuba dijarakkan. Jika dulu setiap hujung minggu dia akan membeli barang basah di kedai Pak Mat, kini dia membeli sebulan sekali. Sengaja dirancangkan begitu agar Mak Cik Hasni tidak terasa atau perasan dia cuba mengelak berjumpa mereka. Apabila berjumpa mereka tetap mesra dan Suhaila tetap manja dengannya. Walaupun dia cuba menutup kejanggalan yang terasa, Puan Hasni sebagai orang tua yang terlebih dulu merasai hidup ini, tetap merasa ada yang tidak kena. Dia mengambil sikap memerhati dan melihat sahaja.

Bukan dia tidak mahu campur tangan, perjanjian secara lisan dengan mak Hasma pun telah terpatri, namun tidak diketahui oleh keduanya. Dia mahu melihat sejauh mana kesungguhan anaknya ingin mendekati dan mendamping Hasma. Di dalam masa yang sama berusaha untuk melupakan Suraya yang telah pergi. Bukan kerana dia tidak sayangkan arwah tetapi kerana sayanglah, dia mahukan Shaiful melupakan sedikit demi sedikit arwah Suraya. Yang hidup perlu meneruskan kehidupan ini. Yang pergi harus dikenang tetapi dengan cara menghadiahkannya bacaan ayat-ayat suci Al-Quran.

Dia ada bertanyakan Shaiful tentang perkembangannya dengan Hasma, namun jawapannya negatif. Menurut Shaiful, Hasma bagaikan mengelakkan diri darinya. Kalibatnya langsung tidak kelihatan paga-pagi menunggu bas. Shaiful juga membuat pengakuan, dia sayangkan gadis itu dan Suraya telah mula dilupai. Dia telah bersedia untuk memulakan kehidupan baru.

Puan Hasni berpuas hati dengan kemajuan yang ditunjukkan oleh Shaiful. Dia yakin kini telah sampai masanya dia bertindak. Hasma bukan seperti gadis-gadis lain. Jadi sebagai orang tua, kini tugasnya menyatukan mereka berdua.

Senyuman Hasma dibalas dengan penuh kasih. Dia benar-benar berharap agar Hasma menjadi menantunya. Telah dua bulan berlalu, baru dua kali mereka berjumpa di sini. Ada juga dia bertanya kenapa jarang nampaknya di hujung minggu. Alasannya, sejak kebelakangan ini dia sibuk sikit kerana menyambung pelajaran separuh masa.

“Rindu sangat kat kakak. Kakak tak rindukan Ila ke?” Soal Suhaila polos.

“Yelaa.. mak cik pun rindu jugak kat Has. Nak jumpa sekarang bukan main payah lagi” adunya juga.

Hasma tersenyum lalu berkata “ Kakak pun rindu kat Ila juga tapi kakak sekarang belajar semula. Masa terhad. Nanti bila kakak ada masa lapang kita pergi jalan-jalan nak?” Pujuk Hasma sambil mengusap kepala Suhaila.

Mereka kini berada di rumah Puan Hasni setelah terserempak di kedai Pak Mat. Tak sampai hati pula menolak, apatah lagi melihat wajah sayu Suhaila yang sejak berjumpa langsung tidak berenggan dengannya.

“Maafkan saya mak cik sebab lama tak jumpa. Sambung belajar separuh masa ni penat sikit. Jadual padat hujung minggu. Hari ni je lapang sebab kelas batal. Mak cik apa khabar? Sihat?” beritahu Hasma sambil menyoal Puan Hasni. Dia perasan yang wanita hampir sebaya maknya kelihatan kurus sikit.

“Mak cik baru je sihat Has, dah seminggu mak cik demam.”

“Oooo... mak cik janganlah lasak sangat buat kerja. Banyakkan berehat. Biar je pembantu rumah buat segala kerja rumah tu” Nasihat Hasma.

“tulah.. mak cik ni sejak dari dulu memang tak boleh duduk diam. Lagipun mak cik tak harap sangat pembantu rumah masak ni. Tak boleh masuk. Kalau kemas-kemas rumah, memang mak cik serahkan kepada mereka”

“Alangkah baiknya kalau ada mak cik ada menantu. Adalah yang boleh diharap dan tolong mak cik uruskan rumah ni” Keluh Mak cik Hasni.

Hasma terdiam mendengar. Dia terus melayan karenah Suhaila.

“Apa pendapat Has tentang Shaiful” tiba-tiba soalan cepumas terpancul dari bibir Puan Hasni.

Hasma terdiam mendengarnya. Apa jawapannya? Dia sendiri pun kurang pasti. Lagipun sejak perbualan mereka di dalam perjalanan balik ke Kuala Lumpur, mereka belum lagi bersua, apatah lagi berbual-bual. Dia memang sengaja mengelakkan diri. Bukannya dia tak perasan dengan kereta CR-V yang menantinya setiap pagi sejak mereka pulang. Dia mengambil langkah lain dengan menumpang teman serumah ke tempat kerja.

“Pendapat macam mana mak cik. Saya bukannya kenal dia sangat. Setahu saya dia bapa Ila.   Seorang bapa yang baik” tulus jawapannya. Harap-harap tiada soalan susulan yang lain.

Puan Hasni tersenyum. Soalannya tidak mendapat jawapan yang memuaskan hatinya.

“Sebenarnya dah lama mak cik nak tanya ni. Anak mak cik ada cakap dengan mak cik dia ingin berkawan dengan Has. Nak kenal-kenal lebih rapat. Kalau boleh nak rapatkan lagi. Has macam mana?” Soal Puan Hasni berterus terang.

Merah wajahnya. Dia tidak tahu apa yang perlu dijawab. Memang ada dia terfikirkan perkara ini sejak luahan Shaiful tempoh hari. Adakala terselit juga keinginan untuk menyambut salam persahabatan itu tetapi malu dan maruah diri menjadi bentengnya.Hasma mengambil sedikit masa sebelum tersenyum.

“dalam bab-bab berkawan ni, saya tidak ada masalah. Cuma.. yelaa takut orang bosan dengan saya. Mak selalu berpesan agar jaga pergaulan elok-elok. Sebab itulah saya segan dan tak berapa nak berkawan dengan lelaki ni.”

“Lagipun di dalam islam, tiada istilah berkawan di antara lelaki dan perempuan ni” Jelas Hasma tentang pendiriannya. Dia bukan seorang yang alim atau warak. Tetapi dia seorang yang amat mementingkan batas pergaulannya. Bukan tidak boleh berbual dan bercakap dengan lelaki tetapi biarlah perbualan itu berisi dengan benda-benda yang bermanafaat.

Mak cik Hasni tersenyum.

“Kalau macam tu, kalau mak cik panjangkan hasrat persahabatan yang diminta oleh anak mak cik kepada mak Has, setuju tak?”

Hasma berkerut dahi. Tak faham.

“Apa maksud mak cik?”

“Mak cik pinangkan Has untuk Shaiful. Jadi menantu mak cik”

Hasma tergamam. Dia kelu. Pertanyaan itu membuatkan wajahnya merah. Lama dia mengambil masa untuk memberikan jawapannya. Dipandang wajah Suhaila di sisinya. Di usap rerambut anak itu. Wajahnya seiras wajah mamanya.

Rupa-rupanya, arwah isteri Shaiful, Suraya pernah rapat dengannya dulu. Ketika kecil Suraya rajin melayannya sehinggalah dia berumur lima tahun, apabila Suraya berpindah ke Besut untuk tinggal bersama nenek sebelah ayahnya di sana. Sejak itu hubungan mereka terputus. Menurut mak, setiap kali Suraya pulang ke kampung, dia selalu bertanyakan dirinya. sedangkan dia tidak mengingati langsung kewujudan Suraya di dalam hidupnya. Lebih-lebih lagi keakraban mereka dulu.

“Shaiful nak ke kat saya mak cik. Saya rasa dia masih lagi sayangkan arwah isterinya. Saya tak nak dia terpaksa terima saya pula. Saya tak nak dikatakan perampas atau pengganti tempat isteri dia”

“Sebab dia minta mak cik tanyakanlah, mak cik tanya Has ni. Memang mak cik tak nafikan, dia masih lagi sayangkan arwah isterinya, tetapi sejak dia mengenali Has, dia sudah banyak berubah. Kenangan itu tetap ada, tapi dia nampaknya sudah mula mampu menerima orang lain di dalam hidupnya. Mak cik minta Has fikirkanlah dulu. Ambil masa, lama pun tak apa. Nanti mak cik minta Shaiful hubungi Has, macam mana?”

“erk... tak payah mak cik. Jangan” cepat-cepat Hasma menegah.

“Mak cik tanyalah mak saya. Apa sahaja jawapan mak, itulah jawapan saya. Mak lebih memahami diri saya berbanding diri saya sendiri.” Jawab Hasma perlahan.

Puan Hasni mula tersenyum lebar. Begitu juga dengan seseorang yang berada tidak berapa jauh dari ruang rehat keluarga itu. Setiap patah bicara antara maknya dengan Hasma didengarinya.

Dalam diam dia berjanji untuk mengasihi gadis itu lebih dari dia mengasihi arwah isterinya dulu.

*********

Enam bulan kemudian

Mereka diraikan secara sederhana. Tiada majlis persandingan. Cuma makan beradat dengan disertai ahli keluarga terdekat. Suhail menjadi pengapit mereka. Dalam malu-malu Hasma membiarkan tangannya digenggam erat oleh Shaiful. Ada senyuman di hati juga di bibir. Ada cinta yang mengalir laju di sungai kasih sayang di dalam hatinya.

Malam kian menginjak ke tengah malam. Suhaila lena keletihan di atas katil pengantin mereka. Hasma tidak kisah. Di saat dia bersedia menerima Shaiful, dia sudah mula menerima Suhaila akan sentiasa ada di tengah-tengah mereka.

“Terima kasih Has kerana menerima abang dan Suhaila” ujar Shaiful perlahan.

“terima kasih juga pada abang yang sudi mengangkat diri Has sebagai isteri abang...”

“Maafkan Has di atas segala kesilapan Has sebelum kita kawin, selepas kita diijabkabulkan dan pada hari-hari yang mendatang. Has akan cuba menjadi seorang isteri yang baik, taat pada abang. Tegurlah Has jika Has ada membuat kesilapan.” Ujar Hasma syahdu.

“Begitu juga dengan abang. Terima kasih kerana sudi terima abang sebagai suami Has. Abang akan bahagiakan hidup Has. Abang akan cuba menjadi seorang suami yang baik lagiiii.. romantik..” bisik Shaiful nakal.

Hasma tertunduk. Dia segan mahu bertentang mata. Perlahan Shaiful meraih kedua tangannya ke dalam genggaman.

“Insyaallah kita akan sama-sama membina bahagia. Mencipta memori indah bersama. Abang sayangkan Has sebab Has adalah wanita yang dipilih oleh Allah s.w.t menjadi isteri abang”

Hasma tersenyum. Ada linangan air mata di hujung matanya. Siapa sangka akhirnya jodoh dia bersama dengan Shaiful. Betul kata mak... pasti dia bertemu dengan seseorang yang lebih menyayangi dan menghargainya. Siapa sangka, perkenalan dengan Mak cik Hasni menemukan dia dengan jodohnya.

Benarlah kata Suraya... akan muncul seseorang yang hampir sama tetapi berbeza sebagai pengganti dan akan menemani menjalani kehidupan ini. Menyayanginya seperti mana dia menyayanginya.

“Kalau abang nak tau, Kak Su dulu rajin melayan Has ketika masih kecil. Tapi Has tak ingat pun pasal dia. mak yang cerita kat Has” beritahu Hasma ketika dia bersandar di bahu suaminya.

Indahnya takdir ini, apabila kebetulan-kebetulan yang terjadi menemukan jodoh mereka. Siapa sangka... antara Suraya dengan Hasma rupanya mempunyai ikatan yang istimewa. 


Tiada ulasan:

Catat Ulasan