Mini cerpen : Kerna kau 1

psst.. saya tahu ramai yang dok tunggu cerita barukan.. ramai yang mengharap sambungan dari e-novel sayakan? Maaf ya.. tak de sambungan lagi.. tapi saya tulis cerita baru...mini novel je n akan habis di sini.. pendek dan ada beberapa episod kat blog ni.

Kecewa itu perlu untuk mematangkan diri dan mencekalkan hati menempuhi liku-liku hidup. Pernah dengar tak ungkapan ini... " Sebelum kita jumpa mr right, kita pasti berjumpa dengan orang yang salah dulu. bukan berkali malah berkali-kali.. percayalah kasih sayang Allah s.w.t itu terlalu banyak untuk kita dan pastinya DIA mahukan yang terbaik untuk kita. Jangan putus asa dan sentiasalah memuji dan mengingatinya.


"Kenapa menangis?" Satu suara lembut menyapanya.

Pantas Aimi menoleh dan pantas juga tangannya menyapu butiran air mata yang tidak berhenti mengalir sejak tadi. Sejak lelaki itu memberikan kata putus, hubungan mereka ternoktah di sini. lelaki yang disandarkan harapan agar memberikannya perlindungan dan kebahagiaan di masa depan. Namun tanpa sebarang riak dan alasan yang kukuh, dia memutuskan perhubungan yang telah menjangkau lima tahun ini. Nyilunya terasa di hati, hampir-hampir membuatnya hilang  arah.

Aimi terdiam. Namun sesiapa pun dapat mengesan bahunya masih lagi terhingguk-hingguk menahan tangis. Dia cuba sedaya upaya menahan diri dari menangis lagi. Pertemuan itu tidak pernah diduga akan berakhir dengan perit begini. Ia langsung tidak terjangkau dek fikirannya. Sangkanya mereka bahagia. Sangkanya lagi percintaan mereka telah ditakdirkan ternoktah di dalam ikatan perkahwinan bukannya berakhir dengan perpisahan yang tragis ini. 

Semalam, hatinya girang. Hampir dua bulan tidak berjumpa kerana dek kesibukan dan jarak yang memisahkan, pertemuan ini amat ditunggu-tunggu olehnya. Sudah dikarang banyak cerita di dalam hati dan ingin diceritakan kepada kekasih hati, namun belum sempat dia berbicara dan belum sempat dia membetulkan duduknya, kekasihnya melafazkan salam perpisahan.

"Selama ini saya cuba sedaya upaya menyayangi awak tapi cinta itu langsung tidak sampai di hati. Selama ini saya cuba meletakkan awak teratas di hati saya, namun tak pernah berjaya. Jadi, saya rasa setakat ini saja perhubungan kita. Lagi lama kita bersama semakin lama hati saya menderita. dan saya tak mahu awak juga menderita kerananya. Aimi.. awak baik. Terlalu baik, tapi awak tak pernah berada di dalam hati saya"

Usai berkata, dia melangkah pergi meninggalkan Aimi mencerna maksud di sebalik kata-katanya. terasa masa berhenti berdetik, suara alam serta merta sunyi. Aimi terduduk di situ. Tanpa sedar air matanya menitis, esakan mula kedengaran memecah kesunyian taman yang damai ini. Orang yang lalu lalang di hadapannya sesekali menoleh, namun tiada siapa pun yang mahu menegurnya. Biarkan. Hatinya luka. Jiwanya merana.

*******

Tiada ulasan:

Catat Ulasan