Novelog 7 : Pre penghijrahan

Ayah adalah orang yang paling gembira apabila aku mengkhabarkan aku telah mendapat tempat melanjutkan pelajaran ke Matrikulasi. Ayahlah yang bertungkus lumus menyediakan segala kelengkapan yang aku perlukan. Dia jugalah yang menyemak segala borang yang perlu aku isi. Melihat keterujaan ayah, air mata ku tanpa dapat ditahan mengalir. Sedih mahu meninggalkan keluarga dan kampung halaman.


Tapi aku ada impian dan cita-cita yang perlu aku kejari. Aku akui aku takut nak pergi ke tempat yang tak pernah aku jejaki. Mana aku pernah keluar dari negeri kelahiranku ini sejak lahir. Dulu tak pernah mimpi pun nak keluar berkelana di negeri orang. Tak mimpi pun nak pergi jalan-jalan selain paling jauh ke bandar Kota Bharu sahaja. 

Namun dalam lebih kurang 7 hari lagi aku akan keluar dari daerah kelahiranku. Berkelana di bumi Selangor. Belajar hidup berdikari dan berjauhan dari keluarga. Hatiku gementar. Aku takut. Aku bukan seorang yang peramah. Senang buat kawan. Biasanya aku suka sendiri-sendiri. Boleh bilang dengan jari berapa orang je kawan aku kat sekolah ni yang boleh dipanggil kawan. Tieya dan Nozi je kawan aku. Terbabas sikit Double A. Itu pun dia yang sentiasa cari aku. Mostly ketika aku duduk melayan perasaan dihujung padang sekolah. Dia yang selalu kacau aku. 

Kawan-kawan yang lain nama kawan je. Tak pernah rapat. bertegur pun pasal sekolah je. Masa-masa lain, aku senyap, Banyak menyendiri. Cuma Tieya dan Nozi yang suka himpit aku. Tanya aku pasal matematik dan sains. Diorang memang muka tebal. Kebal dengan jelingan tajam aku. Tanpa mereka confirm aku tak ada kawan BFF ni. 

Sedih nak tinggalkan diorang. Sedih nak tinggalkan sekolah dan sedih nak tinggalkan ayah dan mak serta adik-adik aku. Tapi hati aku nekad. Aku ingin mencuba hidup di tempat baru.

Sebab dalam kehidupan ini. Setiap perkara akan ada kali pertama. Akan ada permulaan untuk perkara baru. Jadi kena sedia, nak ke tak nak kena hadapi juga. Aku kena tempuhi juga. Ya laa sampai bila nak tinggal kat kampung. Orang lain tamat SPM berduyun keluar merantau. Ada yang sambung belajar dan ada yang kerja. Memang tak ramai orang muda di kampung aku. Sebab sampai masa mereka akan berhijrah mencari rezeki dan kehidupan yang lebih baik

"Nombor telefon, Abang Im dan Abang Man ada? Simpan elok. Senang nak minta tolong apa-apa kat diorang." itulah dialog yang selalu ayah ulang. Anak saudaranya memang menetap di Selangor. Bekerja dan bermastautin di situ. Tapi aku ni segan. Jarang sangat bersembang dengan mereka bila mereka datang melawat kami sekeluarga.

"Ada, simpan molek doh,"

Ayah akan teman aku pergi daftar kolej. Kami akan naik bas ke sana. Ayah tak ada kereta. Jadi sampai di sana nanti Abang Im akan tolong bawakan kami ke kolej tersebut. Nasib baik ada anak saudara ayah. Jika tak, tak tahu laa nasib aku macam mana nanti. Tapi aku yakin ayah akan cari jalan jugak hantar aku daftar kolej. Mak tak ikut serta. Mak aku sebenarnya tak sihat. Selepas lahirkan adik bongsu aku, dia terkena angin meroyan. Sampai sekarang tak baik -baik. Emosi mak sekejap elok, sekejap tak elok. Jadi ayah tak kasi mak ikut. Biar dia je temankan aku. Lagipun selepas tinggal aku kat kolej, malam itu jugak ayah akan balik kampung naik bas. 

Jadi melihat kesungguhan ayah dan pengorbanannya, aku tekad belajar bersungguh-sungguh. Aku nak balas balik segala pengorbanannya. Menjadi contoh untuk adik-adik aku. 




Sempena kelahiran Rasulullah s.a.w, (biodata )


Copy dari group keluarga besar saya ( keturunan Pak ngoh hamad)
Assalammualaikum
Sempena hari lahir kekasih kita, jom telusuri biodatanya..
Nama: Muhamad bin Abdulllah bin Abdul Muthalib bin Hashim bin Abdul Manaf bin Qusai bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab
Nama-nama lain :
Ahmad, Al-Mahi, Al-Hasyir, Al-A’qib, Al-Mutawakkil.
Nama-nama Gelaran :
• Abu Qasim, Al-Amin.
Bangsa :
• Arab Quraisy
Agama :
• Islam
Tarikh Lahir :
• Hari Isnin
• 12 Rabi’ul Awal Tahun Gajah ( Riwayat lain 9 Rabiu’l Awal )
• Bersamaan 20 April 571 Masihi.
Bidan Nabi :
• Ummu Mas’ud.
Tempat Lahir :
• Di Syua’ib Bani Hashim di Makkah.
Bilangan Adik-beradik :
• Anak tunggal [ anak yatim ].
Nama Ibu :
• Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf bin Zahrah bin Kilab.
Nama Ibu Susuan :
• Thuwaibah [ hamba Abu lahab ], Halimah bt. Abu Zuaib as-Sa’diah.
Nama-nama Pengasuh :
• Aminah, Thuwaibah, Halimatun as-Sa’diyah, Barakah al-Habsyiyyah digelar Ummu Aiman, hamba perempuan bapa Rasulullah SAW.
Nama-nama Isteri :
• Khadijah bt. Khuwailid, Saudah, A’isyah bt. Abu bakar, Hafsah bt. Umar, Zainab bt. Khuzaimah, Hindun bt. Abi Umaiyah, Zainab bt. Jahsyi, Juwairiah bt. Al-Haris, Ramlah bt. Abi Sufian, Sufiah bt. Huyi, Maimunah bt. Al-Haris.
Nama-nama Anak :
• Qasim, Abdullah, Ibrahim, Fatimah, Zainab, Ummu Kalsum, Ruqayyah.
Nama-nama Bapa Saudara :
• Hamzah, Al-Abbas, Abu Talib, Abu Lahab, Az-Zubir, Abdul Ka’bah, Al-Muqawim, Dhirar, Qusam, Al-Mughirah, Al-Ghaidak.
Nama-nama Emak Saudara Sebelah Ibu Dan Bapa :
• Sufiah, A’tikah, Barrah, Urwa, Umaimah, Ummu Hakim Al-Baidha’.
Bapa Saudara Dan Emak Saudara Yang Memeluk Islam :
• Hamzah, Al-A’bbas.
• Sufiah, Urwa.
Nama-nama Hamba Sahaya Perempuan :
• Mariah al-Qibtiah, Raihanah.
Nama-nama Hamba Lelaki :
• Aslam, Abu Rafi’, Sauban, Abu Kabsyah Sulaim, Syurqan, Yasar Nubi.
Nama Anak Angkat :
• Zaid bin Harithah bin Syarahil.
Nama-nama Khadam :
• Anas bin Malik, Abdullah bin Mas’ud, ‘Uqbah bin ‘Amir, Asla’ bin Syarik, Bilal bin Rabah, Abu Zar al-Ghiffari.
Setiausaha Nabi Sebagai Pencatat Al-Quran :
• Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Zubir, Amir, Amru Al-‘As, Zaib bin Thabit, Muawiyyah, Ubai bin Kaa’b, Abdullah bin Rawa.
Setiausaha Sulit :
• Huzaifah b. Yaman.
Sifat Fizikal :
• Badan tinggi sedang.
• Rambut ikal mayang.
• Muka bulat, putih kemerahan, mata hitam gelap.
• Bulu dada nipis, keseluhan badan tidak berbulu.
• Bulu mata panjang, suara kasar, gigi hadapan renggang.
Sifat-sifat Yang Wajib Bagi Seorang :
• Siddiq [ benar ], Amanah [ jujur], Tabligh [ menyampaikan ], Fatanah [ bijkasana ].
Sifat-sifat Yang Mustahil:
• Kazib [ dusta ], Khianah [ pecah amanah], Kitman [ menyembunyikan ], Baladah [ bodoh].
Sifat-sifat Yang Harus :
• Makan, minum, tidur, berkahwin, sakit, demam.
Pendidikan :
• Al-Ummiy [ tidak pandai membaca dan menulis ].
Pekerjaan :
• Gembala Kambing.
• Berniaga.
Perlantikan Menjadi Nabi dan Rasul
 • Umur 40 tahun di Gua Hira’.
Guru Pertama :
• Malaikat Jibril ‘Alaihi Salam.
Tugas Utama :
• Menyeru manusia menyembah Allah SWT.
Jawatan Yang Diamanahkan :
• Menjadi Nabi.
• Menjadi Rasul kepada umat manusia dan jin .
• Ketua Pemerintah kerajaan Islam di Madinah.
Keistimewaan :
• Sebaik-baik makhluk yang dicipta.
• Mempunyai mukjizat terbesar dan terutama Al-Qur’an.
• Penghulu dan penutup segala Nabi dan Rasul [ Khatamun Nabiyyin ].
• Manusia pertama masuk Syurga.
Gelaran Dari Kalangan Nabi :
• Ulul ‘Azmi أولوالعزم [ banyak menempuhi ujian berat daripada Allah ].
• صلى الله عليه وسلم
Kenangan Manis :
• Dibawa melancong dalam peristiwa Isra’ dan Mi’raj.
Kenangan Pahit :
• Diusir oleh penduduk Ta’if.
• Semasa peperangan Uhud.
Pengalaman Pertama Menerima Wahyu
• Turunnya al-Quran Ayat Iqra’ [1-5 ayat, di Gua Hira’] pada 12 Rabiu’l Awal.
Pengalaman Yang Paling Menakutkan :
• Ketika melihat rupa asal Malaikat Jibril a.s. di ruang angkasa.
Hijrah ke Madinah
• Umur 53 tahun ditemani Abu Bakar as-Siddiq, sampai Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal bersamaan 24 September 622M.
Orang Yang Pertama Didakwah Dan Memeluk Islam :
• Lelaki Dewasa : Abu Bakar as-Siddiq.
• Perempuan Dewasa : Khadijah [ isteri Nabi ].
• Kanak-kanak : Ali bin Abu Talib.
• Hamba : Zaid bin Harithah.
Sahabat-sahabat Kanan
:
• Abu bakar as-Siddiq.
• Umar al-Khattab.
• Uthman bin Affan.
• Ali bin Abu Talib.
Mertua Dan Menantu Dari Kalangan Sahabat :
• Abu Bakar dan Umar [ mertua ].
• Uthman dan Ali [ menantu ].
Berita Yang Mengembirakan :
• Keislaman Umar bin al-Khattab.
Berita Yang Menyedihkan :
• Kematian Khadijah bt. Khuwailid [isteri Nabi].
• Abu Talib bin Abdul Mutalib [bapa saudara Nabi].
• Hamzah bin Abdul Mutalib [bapa saudara Nabi].
Peristiwa Yang Mengembirakan :
• Pembukaan Kota Mekah.
Penglibatan Dalam Peperangan :
• Peperangan Badar , Uhud , Khandak , Khaibar , Al-Fath , Hunain , Tabuk.
Nama Tempat Yang Pernah Dilawati :
• Syam , Baitul Maqdis [ Palestin ].
Catat Rekod Dunia :
• Pengembaraan yang jauh dari bumi ke langit sehingga ke Sidratul Muntaha bermula selepas waktu Isya’ hingga sebelum masuk waktu Subuh [ Isra’ & Mi’raj ].
Isteri Yang Paling Disayangi :
• ‘Aisyah [ketika kesemua isteri-isteri Nabi masih hidup]
Anak Yang Paling Disayangi :
• Fatimah.
Cucu Yang Paling Disayangi :
• Hassan bin Ali.
• Hussin bin Ali.
Sahabat Yang Paling Disayangi :
• Abu Bakar.  
Nasihat Nabi :
• “Jadikanlah kamu sebagai orang musafir yang sedang dalam perjalanan.”
Wasiat Nabi :
• Dalam Khutbah Wida’ [ Khutbah Selamat Tinggal ] “Aku tinggalkan dua perkara , kamu tidak akan sesat selama-lamanya sekiranya kamu berpegang dengan keduanya iaitu Kitab Allah dan Sunnahku.”
Syafaat Nabi :
• Kepada umat yang sentiasa berselawat ke atasnya.
Tarikh Wafat :
• Waktu pagi hari Isnin.
• 12 Rabiu’l Awal 11 H bersamaan 8 Jun 632M
• Umur 63 tahun , 4 hari.

Novelog 6 : sahabat selamanya.

"Aku minta maaf. Aku tak patut tengking kau. Aku tak patut cakap macam tu, padahal aku tahu kau ambil berat."

Nozi mendiamkan diri. Aku tahu dia terasa dengan kata-kata aku tadi. Dengan suara aku yang tinggi. Tentu sekali dia merasa malu. Aku ni memang kawan tak guna. Orang buat baik, aku layan macam sampah.

"Aku minta maaf. Aku tak sengaja. Aku tahu aku ni jahat. Mulut aku lagi jahat."

Aku gigit bibir kuat. Menahan air mata dari keluar. Jarang aku menangis sebab aku ajar hati aku supaya jadi keras. Air mata aku mahal harganya. Semahal maruah diri aku ni.

Tapi hari ini aku tewas. Hati merasa takut kehilangan sahabat yang sentiasa ada di sisi. Menemani aku sepanjang masa. Sebab perangai tak semengah aku ni, bakal menjarakkan persahabatan ini.

Tieya diam memandang kami. Matanya merah.

"Kau tak patut cakap macam tu. Kau tahu kan, kami sayangkan kau. Kau lebih pandai dari kami. Result kau lebih bagus dari kami walaupun kau rasa result kau teruk. Padahal kami lagi teruk. Tapi aku dan Nozi dapat menerimanya dengan lapang dada."

"Kau patut bersyukur dan belajar menerima hakikat tak semestinya setiap apa yang kau nak akan kau dapat. Allah tak bagi sekarang ada sebabnya. Mungkin hari ini kau tak tahu kenapa dan mengapa. Tapi kau kena yakin inilah yang terbaik untuk kau. Kau kena percaya qada dan qadar."

Aku diam. Air mata ku buat kali pertama membasahi pipi di depan kawan-kawan aku. Selama ini aku sembunyi dan menangis sendiri.

"Aku tahu tapi kekadang aku hanya fikir yang bukan-bukan. Mahukan lebih dari apa yang mampu aku dapat."

"Sebab kau tak pernah belajar redha dan merasa cukup dengan apa yang kau nikmati. Sedangkan ada orang lain lagi susah dari kau."

"Kau maafkan aku?"

Nozi angguk. Dia terus merangkul aku ke dalam pelukannya.

"Kau dah check UPU ke?"

Aku geleng kepala.

"Tapi double A, ada check untuk aku. Dia cakap aku dapat matrikulasi KPM."

Tieya dan Nozi tersengih-sengih.

"Sayang benar Double A kat kau ya. Patutlah ramai yang jeles."

"Hey mana ada. Kami kawan je. Sama je dengan korang. Kawan baik aku selamanya," jelas ku dengan wajah malu-malu. Mood sedih tadi sudah kembali  neutral.

"Tak sama. Kami perempuan, dia lelaki. Mana sama. Lelaki dan perempuan tak mungkin akan menjadi sahabat selamanya."

"Sebab mulut je cakap sahabat selamanya. Hati pulak cakap buah hati selamanya," usik Nozi.

Aku mencebik. Sengih. Nak nafikan pun ada benarnya walaupun kami tak pernah declare apa-apa.

"Jauh lagi perjalanan hidup kita. Hari ini takkan sama dengan esok. Lagi pun hati orang ni kita tak boleh baca. Hari ni cinta esok entah-entah dah benci." Perlahan aku memutuskannya.

"Kau tengok budak ni, ni Tieya. Suka sangat berfikiran negatif. Belum apa-apa lagi dah fikir yang bukan-bukan."

"Nak kata apa lagi Nozi. Dah trademark dia."




Novelog 5 : Aku dan Dia

Nah... entri ke 2 minggu ni.

"Tahniah! Awak dapat masuk Matrikulasi KPM, Gambang," ucapnya.

Aku diam.

Dia pelik tengok aku. Dah aku pun pelik dengan diri aku sendiri. Patutnya aku gembirakan? Sebab apa yang aku nak hampir jadi kenyataan.

"Kenapa?" akhirnya dia menyoal.

"Entahlah."

Dia tarik nafas panjang dan hembus. Dia juga turut memandang jauh ke padang sekolah.

"5 tahun kita menuntut ilmu di sini. 2 tahun lepas kita mula kawan sehingga sekarang. Banyak momen indah yang kita kongsikan sepanjang belajar di sini. Setiap permulaan ada pengakhiran. Setiap pengakhiran bermulalah pula permulaan kembali. Sayangkan nak tinggalkan sekolah ni. Awal remaja kita di sini dan di akhir alam remaja ini kita akan melangkah pergi." Dia mula bermelankolik (tak check kamus dewan lagi ni maksudnya, nanti lainkali saya betulkan jika silap makna dan maksudnya -Nota Puan Penulis).

Ya aku ingat kisah persahabatan kami. Bagaimana bermula. Mulanya aku hanya kenal dia dari jauh. Laa siapa tak kenal bintang bola sepak sekolah. Satu-satunya wakil sekolah peringkat negeri Kelantan. Smart, hensem dan tinggi. Wajah pulak ala-ala tok arab. Ramai yang nak kawan dengan dia.. Tapi aku pandang sipi je. Mana layak aku kawan dengan dia. Berangan pun tak layak. Lagipun hampir semua kawan sekelas aku peminat dia. Ada-ada je cerita pasal dia mereka gossipkan. Dan aku jadi tukang dengarlah. Ada juga terdetik hati aku tika tu, masa tu tingkatan 3, nak berkenalan dengan dia.

Crush orang kata. Entah betul, entah tak aku ada crush dengan dia. Tapi dalam diam aku ada jugaklah perhatikan dia. Dan dia adalah satu subjek yang menarik untuk dipandang. Sebab selain sedap nak pandang, dia juga boleh tahan nakal. Selalu je tengok dia kena denda tepi pagar sekolah sebab datang lewat.

Kisah kami bermula tika trial exam PMR. Dia duduk sebelah aku. Bila dekat nak habis paper exam, dia akan kacau aku. Sama ada nak tiru jawapan aku atau bagitahu jawapan kat aku. Ada tu dia sengaja buat-buat nak pinjam pencil atau pen. Tak pun pemadam. Ada-ada je benda yang dia sengaja buat nak tarik perhatian aku. Mula-mula aku okey je. Lama-lama tu bengang jugak lah sebab mengacau orang. Nak jawab exam pun terganggu.

Hari terakhir, dia main pass-pass nota plak.

+Kita kawan nak?
-Buat apa? Saya ramai kawan dah
+ Tapi kawan lelaki tak de lagi kan?
-Mana awak tahu?
+Secret agent saya bagitahu.
-Macamlah awak James Bond, secret agent konon.
+Hahaha... sudi tak?
-Tunggu ilham dari langit dulu, baru kawan.
+Sayalah ilham tu.
-Perasan.. piiiraah.
+Awak comel, cute, manis. 
-Tak cair pun
+ Eleh, padahal hati dah mula mencair.
-Perasan


Dan sejak itu kami berkawan dalam rahsia. Tapi masuk tingkatan 5, dah tak jadi rahsia dah. Persahabatan kami semua orang tahu. Aku pun tak tahu macam mana. Tapi confirm bukan dari mulut aku.

Dia mula berubah bila naik tingkatan 5. Sudah tak buat nakal lagi. Macam dah insaf. Tetapi persahabatan kami berjalan seperti biasa. Bila tak rahsia tu, ada jugak aku dengar-dengar cakap belakang pasal aku. Ya laa ramai yang tak puashati sebab kenapa aku yang dia pilih jadi awek dia. Padahal kami hanya berkawan sahaja. Tak pernah melebihi had. Tak pernah dating pun. Kawan, mana ada datingkan?

"Awak patut terima tawaran tu. Pergilah kejar cita-cita awak. Saya pun nak kejar cita-cita saya. Jalan kita akan seiring walaupun melalui jalan yang berlainan. Dan saya akan tunggu awak di hujung jalan. Lepas itu kita akan melangkah bersama. In Shaa Allah," ujarnya. Dalam maksudnya.

Antara aku dan dia, tak pernah terlepas kata cinta atau sayang. Tapi macam ada satu ikatan yang tidak terlihat di mata kasar yang mengikat kami. Dia faham aku. Dia sentiasa ada untuk aku. Dia sentiasa tahu bila aku sedih dan bagaimana nak hiburkan aku.

"Nantilah saya fikir."

Dan dia tersenyum sebelum halau aku masuk kelas.

Novelog 4: Inikah cinta?

Lewat update plak kali ini. Tapi saya ingat nak bagi double entri Novelog ni dalam minggu ini. Jadi jangan tak baca pulak ya. Nak baca Bab-bab awal klik di sini.


Amru Adam. Orang panggil Double A. 

Dia dengan aku macam langit dengan bumi. Sebelum dan selepas dia berubah pun sama. Anak doktor. Ayah dia pemilik klinik Dr Wan Adam dekat, Jelawat. Tegap dan tinggi. Tergolong dalam golongan antara pelajar lelaki popular di sekolah ini dan juga daerah ini. Boleh kata setiap hari ada je pelajar perempuan berkirim salam dan ada juga menghantar surat cinta. Belum lagi tu SMS yang berderet dan juga mesej dalam whatapps.

Tapi kenapa dia selalu ada di saat aku mahu bersendirian. 

"Saya tak boleh biarkan awak layan diri sorang-sorang. Nanti ada plak makhluk lain yang lebih rela hati nak temankan awak."

Itu jawapan standard dia. Aku biasalah, spontan mulut ni nak mencebik. Satu lagi yang aku pelik. MAcam mana dia tahu aku ada kat sini. Padahal kelas dia dan aku lain. Jarak pun jauh jugak. Selang 2 kelas.

"Kenapa awak suka sangat nak temankan saya? Saya boleh jaga dirilah.. Waras lagi ni. Lagipun cikgu-cikgu, ustaz dan ustazah dah beri ilmu lebih dari cukup. Saya tahulah mana yang betul dan mana yang salah. Lagipun Allah sentiasa ada," selaku. Kadang kala tu aku rimas. Dalam kelas ada bising. Bila cikgu tak masuk, semuanya buka kedai kopi. Bergossip tak habis-habis. Kadang kala aku juga ingin sendirian. Mahkan ketenangan. Tak nak ada gangguan. Barulah aku boleh berfikir dengan tenang. Bermuhasabah diri dan memenangkan diri sendiri. 

Dia pandang aku beberapa saat. Mata kami bertentangan sedetik sebelum dia mengalihkan pandangannya. Tapi yang sedetik itu mampu membuatkan hati berdebar-debar. Ada rasa yang aku sendiri tak faham. Hanya dengan dia. Tak pernah jadi dengan orang lain.

"Awak tahu tak, pokok tua ni rumah makhluk? Berapa ramai yang kena. Tapi awak ni pesen degil. Tak dengar cakap."

"In Shaa Allah. tak ada apalah. Allah ada. Lagipun saya tak buat apa pun. Cuma duduk-duduk layan perasan je."

"Yang tulah lagi diorang suka. Jiwa awak kosong. Minda lemah. Mudah sangat nak masuk," tingkahnya.

"Awak ni penyibuk tahu tak!" Geram aku. Mulut dia tu, sengaja nak sakitkan hatiku.

"Haa tahu pun takut," ejeknya.

Aku mendengus. Satu lagi pasal dia, kata-katanya selalu sahaja mampu mematikan bicaraku. Walaupun nak je aku balas setiap kata-katanya, tapi macam ada yang menyekat. Bukan kelu. Lebih pada hormat kot.

Aku diam. Sekilas aku jeling kawan-kawannya yang 3 orang tu.. Duduk jauh sikit. Berbual-bual sesama mereka. Setiakawanlah. Di mana dia ada, di situlah mereka. 

"Saya dah check result UPU." 

Novelog: Bab 3, keliru

"Result untuk ke Asasi dah keluar, kau dah check ke belum?" Soal Nozi.
Aku geleng kepala. Tak check pun aku tahu takkan dapat. Ramai lagi result yang cantik dan terbaik.
"Checklah! Mana tahu rezeki kau ada kat situ," gesa Nozi.
"Buang masa. Buang duit aku pergi cyber cafe je," jawabku dalam nak tak nak. Sungguh, aku tak de semangat langsung. Tak excited nak check result.
"Kau ni memang manusia yang tak reti bersyukur. Sia-sia je belajar kat sekolah nih." Tiba-tiba Nozi menengking.
Aku tahu dia bengang dengan aku.
"Patutnya kau kena lagi bersemangat. Kegagalan mencapai apa yang kau nak bukan penamat tetapi pencetus semangat. Banyak peluang lain lagi. Berlambak kolej dan IPTS yang kau boleh sambung study." Nozi terus membebel.
Aku sebal. Nama je kawan aku tapi 1sen pun tak pernah faham keadaan aku.
"Kau cakap memang senanglah sebab kau anak tauke. Aku ni anak tukang rumah. Adik-adik aku berderet lagi masih belajar. Bapak aku bukan kaya macam bapak kau. Boleh bagi apa yang kau nak dengan kau bukak mulut cakap apa yang kau nak. Jadi kau tak layak dan tak de hak nak bebel tak tentu pasal kat aku," lantang aku membalas. Memang confirn satu kelas dengar dan juga kelas sebelah.
Peduli apa aku. Apa yang aku rasa orang tak akan faham. Kononnya kawan aku tapi langsung tak faham keadaan aku. Ingat hidup aku macam hidup diorang ker. Semuanya tersedia. Sedangkan aku semuanya aku yang kena usaha sendiri.
Lepas aku lepaskan perasaan tu, aku terus keluar. Satu kelas terdiam dengar suara aku. Mana aku pernah mengamuk sebelum ni. Orang kenal aku sebagai pelajar yang pendiam. Pemalas tapi pandai. Sentiasa moody dan bersendiri.
Aku melangkah ke tempat yang biasa aku lepak. Selalunya time macam ni, Tieya yang rajin ikut duduk sini. Hujung kelas tepi padang di bawah pokok besar. Orang kata pokok tu dah lebih 100 tahun usia.
Tempat ni strategik sebab boleh nampak hampir keseluruhan kawasan sekolah. Redup pulak tu.
Aku tahu mesti kawan-kawan aku terkejut dengan sikap aku tadi. Siapa suruh cabar aku. Sentuh perkara yang sensitif. Kan dah meletup. Nanti lah 3 hari lagi aku minta maaf dengan Nozi.
Jika difikirkan logik. Nozi tu sebenarnya sayangkan aku. Barangkali dia geram tengok aku makin tak bersemangat sejak result keluar. Study pun tak nak. Datang sekolah asyik termenung je. Malah tiap-tiap hari kena tegur denga Ustazah.
Hmmmm....
"Tak baik selalu mengeluh."
Aku lantas berpaling ke sebelah.
Senyuman itu...
Bagaikan penawar...

Novelog: 2. Antara mimpi dan realiti

Mimpi dan realiti tak mungkin bersatu. Aku boleh bermimpi yang indah-indah, sedangkan realiti adalah realistik. Tak mungkin semuanya indah. Sebab itulah ia tidak boleh bersatu.
Tapi sekarang ni,  aku hendak bermimpi pun takut. Bila celik je mata realiti terbentang. Kena hadapi dan lalui. Aku rasa aku ni macam robot dah. Tak de perasaan. Pagi pergi sekolah. Cikgu mengajar dekat depan, fikiran aku berlari ke belakang. Hanya jasad sahaja. Bila cikgu soal, terkia-kia nak jawab.
Ah lantaklah. Aku tak minat nak belajar dekat sekolah dah. Aku nak keluar dari sini. Nak pergi belajar jauh. Mahu merantau. Aku mahu meneroka tempat orang. Kenal negeri orang. 18 tahun aku hidup kat sini, cukup-cukuplah. Jiwaku memberontak.
Aku tenung papan hitam. Rasanya boleh tembus jika tenung lagi lama.
Partner aku kat sebelah siku lengan aku.
Aku pandang dia dengan muka blurrr.
"Kau ni kenapa? Muka asam keping tak habis-habis. Sudah-sudahlah tu. Tak guna menyesal sekarang pun. Nasi dah jadi bubur. Baik kau makan dan telan," nasihat Tieya sambil menyindir.
Aku mendengus. Mengeluh.
"Entahlah. Aku takut aku tak dapat tempat sambung belajar nanti. Aku tak naklah ambil STAM,"
"Aku yakin kau akan dapat tempat nanti. Lainlah aku ni, confirm kena reject awal-awal lagi."
Aku sengih. Result Tieya lebih teruk dari aku dapat. Tapi dia sentiasa bersyukur. Lagipun Tieya memang nak ambil STAM pun. Result SMU tahun lepas Tieya cemerlang. Jadi confirmlah STAM pun akan cemerlang jugak.
"Kau tak pe. Memang dah kau nak ambil STAM.
Dia sengih. Tak jawab. Aku pulak, result SMU dulu tak delah teruk mana. Dapat pangkat 1 jugak. Tapi aku..  jiwa aku memang dah tak ada minat dah. Paksa pun buat seksa jiwa.
Walaupun ibu aku lebih suka aku ambil STAM. Namun aku tetap tak suka.
Satu lagi orang lain tak tahu, even ustaz dan ustazah pun. Sebenarnya, aku tak boleh berbahasa arab. Walaupun aku belajar di sekolah ini kebanyakan mata pelajarannya adalah diajar dalam bahasa arab. Tafsir quran, balagrah, imlaq, tafsir hadis dan bahasa arab tinggi. Nama pun Sekolah Menengah Agama, Arab. Confirmlah banyak belajar bab agama dan bahasa arab.
Jadi macam mana aku boleh lulus exam? Dengan menghafal. Yup... otak aku ni, bab kata Tieya dan Na Lisa, otak geliga tapi berkarat. Sebab aku ni pemalas.
Aku?
Angkat bahu. Lantak pi laa diorang nak cakap apa. Sedangkan aku lebih kenal diri aku yang sebenar.
Ada sebabnya. Aku jadi begitu dan begini.

Novelog - Bab Pengenalan

Novelog ini saya terus tulis dalam blog ya. Jadi maaflah jika ada tersilap ejaan dan tatabahasa.
Satu lagi jangan harapkan entri yang panjang-panjang dalam satu masa dan juga kekerapan entri baru. Sebab saya taip thru my mobile phone yang tak berapa nak smart ni. Sekali dia buat perangai.. nak masuk blog pun tak boleh...
Jom kita ikuti kisah kehidupan Hawa. Perjalanannya mengenal diri sendiri. Kisah cinta dan juga persahabatannya.
**********
Okey. Macam mana aku hendak mulakan kisah aku ya. Nampak macam biasa je. Macam lautan yang tenang tanpa gelora ombak. Tetapi sebenarnya bersimpang siur arus di dalamnya. Samalah dengan diri aku saat ini. Nampak je aku sentiasa senyum dan kelihatan tenang tetapi padahal jiwa aku bergelora hebat.
Bermacam rasa sedang bertempur dalam jiwa aku ni.
Semuanya gara-gara keputusan SPM yang aku dapat hari ini. Masih lagi aku ingat rentetan peristiwa pagi tadi. Tika aku mengambil result. Lembik segala sendi badan. Aku yakin sangat result aku tak secemerlang PMR 2 tahun lepas. Aku akui, aku menyesal sebab tak belajar bersungguh-sungguh. Aku hanya belajar di saat-saat akhir. Padahal SPM lah tiket penentuan masa depan aku. Hala tuju aku selepas alam persekolahan. Sama ada terkandas di sini atau pun menuju ke puncak.
"Awak okey, Hawa? Nak saya tolong bacakan result awak ni? Soal Ustazah Basariah. Prihatin sangat bila lihat aku ni macam jelly dah. Terduduk di depannya. Tangan pulak terketar-ketar memegang slip yang terlihat.
"Walaupun result awak tidak mencapai target awak, jangan salahkan diri. Ini adalah hasil dari usaha awak selama ini. Jangan jadikan ia pematah semangat awak untuk berjaya di masa hadapan. Awak masih lagi di kalangan pelajar cemerlang SPM tahun ini. Tahniah," ujar Ustazah Basariah lagi.
Aku hanya mampu angguk.
"Terima kasih ustazah."
Susah payah aku berdiri dan melangkah keluar dari dewan. Kawan-kawan aku panggil pun aku tak hiraukan. Mata-mata yang memandang tidak dihiraukan. Aku perlukan masa untuk bersendirian buat tika ini. Mahu bertenang dan menerima kenyataan.
Sengaja aku bawa diri ke hujung padang. Lari dari hiruk pikuk kawan-kawan yang meraikan keputusan SPM mereka. Ada yang ketawa, suka dan juga menangis. Pelbagai rasa, macam yang aku rasa disaat ini.
Aku menarik nafas perlahan-lahan. Mata pula terfokus kepada slip di tangan. Masih lagi terlipat. Dengan nafas tertahan, aku membuka lipatan slip. Air mata tanpa sedar mengalir. Jauh sangat lari dari target asal.
Menyesal!
Bodoh!
Sebab tak belajar awal-awal. Peluang hanya datang sekali seumur hidup tetapi aku telah sia-siakannya.
"Awak ok?" Tiba-tiba ada suara menyapa.
Aku senyum tawar. Dia duduk di sebelah aku tapi berjarak. Kawan-kawan dia juga ada bersama tetapi agak jauh sikit.
"Okey kot."
"Tengok result?"
Aku tanpa banyak soal menghulur slip SPM ku. Dia juga sama. Kami saling bertukar slip SPM.
Dia pandang aku sambil senyum lebar.
"Tahniah. Result awak lagi elok dari saya," ujarnya.
Aku mencebik. Tahu dia mahu mengambil hatiku. Sedangkan dia tahu sangat, result aku jauh lari dari targetku.
Aku hulurkan kembali slip SPMnya.
"Awak patut bersyukur dengan keputusan awak tu. Lebih dari layak untuk awak minta mana-mana IPTA nanti. Peluang menuntut ilmu masih lagi terbuka luas."
"Tapi... tentu susah nak dapat kursus yang saya nak," keluhku.
"Allah s.w.t hanya akan berikan apa yang awak perlukan. Bukan apa yang awak nak. Sebab DIA tahu apa yang terbaik untuk awak. Macam saya, alhamdulillah.. saya tetap bersyukur dengan result yang saya dapat ni."
"Memang sebab aw..."
"Walaupun saya juga kecewa dengan result saya," pintasnya.
Aku terdiam.
"Awak.. perjalanan hidup kita baru bermula. Jika awak dah putus asa sebelum langkah bermula, awak takkan dapat capai apa yang awak impikan."
Dia menasihatiku.
"Awak tak faham situasi saya. Awak tak faham penyesalan dalam diri saya sekarang ni. Awak tak duduk di tempat saya."
"Tu laa orang suruh belajar, dia main-main. Result macam tu, naik tingkatan 6 je layak."
Aku tersentak. Hilang kenangan pagi tadi.
"Result aku, suka hati aku lah. Yang kau penyibuk sangat sindir-sindir orang ni kenapa? Macamlah dia tu hebat sangat."
"Tak hebat aku pun, bulan depan dah fly ke UK. Kau ke Ulu kampung je pergi."
Aku ketap bibir. Berlagak. Macamlah dia hebat sangat. Baru nak fly bukannya dah habis belajar.

Cantik itu sihat, lemon detox

Yup....
Saya tahu semalam saya tak update blog..
Nak update tapi perangai suka tangguh jadi lah terlupa. Pluss penat.
Okey.. siapa suka lemon?
Si kuning yang cantik..
Dalam FB saya, ramai teman yang share kebaikan lemon ni. That true. Lemon is awasome, briliant. Banyak kegunaan dan kebaikan.
Buah yang wajib ada kat dalam peti ais.
Apa saya buat..
Air lemon. Detox. Sehiris je. Jadikan air minuman..
Segar dan menyegarkan.
Nah ni dia. Masuk dalam peti ais. Minum suam pun okeh..
Orang kata minum selepas bangun tidur setiap pagi, banyak manfaatnya.

Tunggu Awak Datang - Bab 25 (Akhir di blog)



Pagi sudah mula beransur pergi, namun dia baru sahaja membuka matanya.Semalam matanya sukar dipejamkan. Terbayang di ruang matanya Auni yang sedang tidur di tingkat atas. Ingin sahaja dia datang kepada gadis itu. Semakin lama bersama, semakin sukar dia memahami dirinya sendiri. Panggilan dari Ronny terbiar sepi. Walaupun sebahagian dari dirinya mahukan hiburan di luar, namun kaki berat mahu melangkah keluar. Perasaannya kini bercampur baur. Adakalanya dianya merindui kehidupan di kota London, dan adakalanya dia menyesali jalan yang dipilih.
Setelah hampir setengah jam bermalas-malasan di atas katil, barulah dia menggerakkan tubuhnya bangkit. Seketika dia memejamkan matanya. Masih terdengar-dengar suara merdu mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran dinihari tadi yang mengusir resahnya. Mendamaikan jiwanya sehingga terlena. Dia tahu itu adalah alunan ayat-ayat suci al-Quran biarpun dia tidak pernah khatam Al-Quran. Sebuah Al-Quran pun tiada di dalam rumah ini.
Aazad meraup wajahnya. Ingin sekali dia menyentuh Al-Quran dan memahami kandungan di dalamnya.
Aazad tersentak. Tidak!
Tanpa mahu melayani luahan hatinya sendiri, dia keluar dari biliknya. Sunyi sepi, namun ada damainya. Dibawa kakinya melangkah ke dapur. Dilihat ada nota di pintu peti aisnya.
Assalamualaikum.. Hai ..Morning…
Mesti awak bangun lambat nih. Saya dah siapkan breakfast. Mee goreng jerr
Makanlah. Saya pergi kerja dulu. Enjoy ur day..
Wasalam, -Auni
Aazad tersenyum sendirian. Nota ringkas.
Ayat ringkas pun mampu membuatkan dia tersenyum. Mampu menceriakan harinya. Terasa seperti ada seseorang yang mengambil berat tentang dirinya. Lalu diambil pinggan dan menyenduk mee goreng di dalam kuali. Kopi telah pun siap dibancuh, cuma perlu dituangkan ke dalam cawan sahaja. Segera dia teringatkan wajah comel Auni yang sedang tersenyum. Kadang kala dia akan menundukkan wajah, menyembunyikan wajah merahnya. Senyumannya memikat, mendamaikan hati. Membuatkan dia ingin mengusiknya selalu.
“Belum cuba belum tahu bro. Kau tidak boleh berat sebelah. Kau tak pernah rapat dengan mana-mana gadis sebab itulah kau tak tahu keistimewaan seorang wanita ini. Bukankah di dalam Al-Quran telah disebutkan, Allah s.w.t telah jadikan Hawa dari tulang rusuk Adam untuk disayangi dan saling perlu memerlukan. lelaki perlukan perempuan untuk melampiaskan nafsu yang sesak di dalam dadanya. bukan lelaki untuk lelaki. Aku cabar kau cuba dekati seorang gadis dan merasai perasaan itu. Jika rasa itu bukan apa yang kau inginkan, aku akan mengaku kalah.”
“Betul ni?”
“Ya.. dan aku yakin kau yang kalah nanti,”
“Bro keyakinan itu perlu tapi bukan keangkuhan diri.” tempelak Joe.
Aazad memandang sebelah mata saja.. Tidak mungkin hatinya berubah. Baginya wanita tidak lain tidak bukan menyusahkan hidupnya. Tidak tahu menghargai cinta dan kasih sayangnya.
Contohnya Nadini dan Natasya. Dua beradik anak Pak cik Badrul amat menjengkelkan. Sentiasa memandang sinis dan jelek terhadap dirinya. Selalu mengejeknya bapuk. Sakit hatinya.  Mak cik Murni pula pandai bermuka-muka, di depannya baik tetapi di belakangnya bukan main rancak dia mengutuk dan mencela dirinya.
Kenangan lalu amat menyakitkan, apatah lagi ketika itu hatinya sedang berduka kehilangan mama dan papanya.
“Kenapa papa bawa budak bapuk tu tinggal di sini. Tasya tak suka. Sudahlah lembik, kuat menangis pulak tu,” kutuk Natasya sambil marah-marah. Dia menyilangkan kedua tangannya di dada sambil menghempaskan dirinya di atas sofa.
“Dini pun tak suka. Mama tak malu ke?” Keras suara Nadine sehingga singgah di cuping telinganya. Saat itu dia sedang melangkah menuju ke bilik yang disediakan khas untuknya bersama Nadia. Nadia pula menoleh ke arah ke dua orang kakaknya yang sedang marah-marah. Terkebil-kebil matanya, masih lagi tidak memahami kenapa kak Tasya dan kak Dini marah.
Terlihat di matanya Pak cik Badrul mendiamkan diri sahaja. Tidak menyokong ataupun mempertahankan dirinya. Hatinya bertambah sedih. Semenjak itu, dia selalu berdoa agar masa cepat berjalan, dia ingin keluar dari rumah itu dan hidup berdikari di atas kaki sendiri tanpa mengharapkan orang lain.
Dibawa sepinggan mee goreng dan secawan kopi ke meja makan. Kemudian diambil remote televisyen di atas meja kopi di hadapan televisyen, lalu ditekan untuk membuka siaran.
Sedang dia menikmati mee goreng tersebut, hatinya teringat pula Auni.
Apa yang istimewanya gadis itu?
Apakah yang menyebabkan dia selalu bertindak tanpa berfikir apabila melihatkan gadis itu. Mungkinkah kerana pertaruhan itu atau mungkin seperti yang Joe katakan. Walau apa-apa pun, dia tetap menjunjung egonya. Auni tidak akan mampu menembusi hati lelakinya, tidak sesekali dapat melembutkan hatinya mempercayai bahawa lelaki pasangan perempuan. Hawa dicipta sebagai tempat Adam melimpahkan kasih sayangnya.
I phonenya berbunyi. Aazad menjeling seketika, dia tahu siapa yang mengganggunya pagi ini. Dibiarkan sahaja nyanyian itu sehinggalah terhenti sendiri. Buat kali kedua I phone berbunyi lagi, kali ini dia menyambutnya walaupun hati ingin sekali bermalas-malasan di rumah menunggu Auni pulang.
Hello dear”Aazad menjawab malas.
“Keluar?”
“I tak de mood nak keluarlah. Maybe esok ke, lusa ke, kita jumpa.”
Dia terdiam. Mendengar.
Of courselah I rindu kat u jugak. Tapi I penat, rasa malas nak keluar. Rehat kat rumah je”
“ Tak payah. Tak perlu datang..please.. esok kita jumpa. Promise.
“Ok bye.”
I phonenya direnung. Timbul perasaan bersalah di dalam dirinya. Telah lama sebenarnya mereka tidak berjumpa. Teringat kata-katanya sendiri ketika mereka mengambil keputusan pulang bermastautin di tanahair sendiri. Cepat sungguh kata-kata itu menjadi kenyataan. Kesibukan bekerja dan kehadiran Auni sedikit sebanyak membuatkan masa mereka bersama terhad.
Selain itu, Johan selalu menghubungi dan persahabatan erat mereka kembali terjalin seperti dulu. Sentiasa ada sahaja agenda mereka berempat dan dia tidak merasa ingin berjumpa dengan kekasihnya. Masanya sentiasa penuh. Pak cik Badrul pula tidak pernah berputus asa memujuk menerajui syarikat peninggalkan arwah papanya. Namun sehinga hari ini dia masih belum membuat keputusan.
“You sudah berubah. Mana my dear dulu? I missed him,” sayu suaranya terngiang-ngiang di cuping telinganya.
Argh.. Dia tidak patut melayan Ronny begitu. Ronny yang selalu ada bersamanya. Kerana Ronny jugalah dia bersetuju pulang ke tanah air.
“Apa yang telah aku buat ni!”
Bagaikan tersedar dari mimpi indah, Aazad segera mencari nombor Ronny di dalam I-phone.
Miss you dear, 1 hour lagi I sampai. masak sedap-sedap tau.


P/s : Bab Akhir di blog.. 
Adakah Hati Aazad akan berpaling kepada Auni?
Apa pula nasib Ronny nanti? Tegakah Ronny membiarkan Aazad kepada Auni begitu sahaja?
Segalanya terjawab dalam novel ini..
Dapatkan hari ini 

Tunggu Awak Datang- Bab 24




“Apa macam bro? Progressnya?” Soal Joe sambil menepuk bahu Aazad. Tersedak Aazad dibuatnya.
“Kau ni, tak reti bagi salam ke?” Terus Aazad mengelap tangannya yang terkena air apabila Joe sergahnya tadi.
Joe senyum-senyum. Tak hairan pun kena marah dengan Aazad.
Aik bila pula mamat ni reti mengucap salam-salam ni? Satu perkembangan yang baik.
“So?” Soal Joe ingin tahu. Adakah Auni telah berjaya mencairkan hati lelaki ini?
“So apa dia?” Soal Aazad pula tarik tali.
“Kau dengan dialah.. alaa apa nama?”
“Auni..”
“Haa.. Auni. Apa ceritanya?”
“Kau datang ni sebab nak tanya pasal tu je?”
“Bro... dua puluh ribu tau.”
Aazad sengih. Tak mungkin Joe menang. Hatinya sejak azali lagi setia pada yang satu. Lagipun selama ini susah senang, kekasihnya setia bersamanya. Malah kekasihnya juga yang mendorong perubahan yang dilihat kini.
“So far.. ok. Dia masih lagi tidak mampu mencairkan hati aku ni. Macam aku kata dulu, tak ada perempuan dapat membuatkan aku jatuh cinta.” Aazad angkuh berkata-kata. Maruah dan pegangan hidup tetap dipertahankan. Seorang gadis biasa seperti Auni tidak akan mampu menganggu gugat pegangannya.
“Pertaruhan akan berjalan sehinggalah salah seorang mengaku kalah.” Joe mempertahankan dirinya. Dia tidak akan sesekali mengaku kalah sehinggalah Aazad sendiri yang mengaku kalah. Lagipun pertaruhan ini tiada tempoh masa.
“Tapi aku rasa, sedikit sebanyak hati kau berkocak juga kan?” Joe mengangkat kening.  Kopi latte dihirupnya.
Aazad tersentak dengan kata-kata Joe itu. Betul ke?
Auni dalam lembut ada garangnya. Dalam diam ada tegasnya. Jadi tak salah apa yang Joe katakan, hatinya sedikit berkocak. Ingatan menjengah lagi kenangan semalam bersama Auni.
First time aku tengok kau kenakan mekap masa jumpa kat dalam lift. Sebelum ni tak pernah pun aku tengok kau kenakan mekap. Bedak pun tak pakai. Tapi kulit mulus..geram lak aku nak cubit- cubit” kata- kata yang tidak pernah diungkapkan keluar dari bibir Aazad. Tersentak dengan ucapan sendiri Aazad tersengih-sengih.
“Awak nampak tak ni?” tunjuk Auni buku limanya di muka Aazad. Aazad jungkit kening melihat tangan kecil yang ditunjukkan padanya. Kecil sangat tangan tuh. Tak terasalah kalau kena tumbuk pun, bisik hatinya.
“Kalau awak terasa nak rasa tumbukan saya nie, try laa nak cuit-cuit dan cubit-cubit. Ngan rela hati saya boleh bagi sebijik. Dua, tiga bijik pun ok,”ucap Auni tegas.
“Eeiii..Seriusnya, takut aku…”
“Saja nak usik kau. Comellah bila kau marah. Aku tahu kau bukan macam gadis-gadis kat luar sana nuh. Sanggup offer diri lagi. Nak wat lebih-lebih free of charge plak tuh” terang Aazad.
“Tahu tak apa,”balas Auni.
“Kau pakai apa kat muka, tak mekap pun lebih kurang mekap jugak, cantik,” Aazad memuji. Dia cemburu dengan kemulusan kulit Auni. Kulitnya kasar walaupun bersih dari cela.
“Saya memang tak berapa minat pakai mekap, rasa macam pakai topeng bila mekap tebal-tebal ni walaupun orang kata cantik. Pergi pejabat kena pakai jugaklah sebab tak nak nampak pucat dan muka macam budak-budak pula.”
“Macam yang awak cakap masa first time jumpa saya hari tu lah. Ingat saya seperti budak baru habis sekolah kan. Hmmm… bukan awak saja yang anggap macam tuh. Dah ramai sangat orang cakap macam tu,”
“Dulu pun masa first interview mereka ingat saya nie belasan tahun lagi. So mereka tak berapa confident nak ambil saya kerja. Tak dapatlah kerjanya. Jadi, terpaksalah saya belajar mekap sikit-sikit. Belajar pakai mekap,” terang Auni panjang lebar.
“Habis tu macam mana kau jaga muka kau, bersih je. Jerawat pun tak ada” soal Aazad lagi. Berminat untuk mengetahui rahsia gadis di hadapannya itu.
“Saya guna sabun Eumora. Pakai sabun tuh 2 kali sehari dah cukup. Tak perlu nak pakai segala jenis krim pemutih ke, krim malam ker. Pencuci ke, toner ke. Juz pakai sabun tu. Bukan sahaja menjaga kulit malah bertindak mengeluarkan bahan kimia dari kulit dan dapat menghilangkan parut, jeragat dan bekas jerawat,” jelas Auni.
“sabun tu je? Biar betul kau, ingatkan kau guna salah satu produk sepert SKII ke, Loreal ke, oil of olay ke.”
“Taklah sabun tu pun dah cukup. Dah lama dah saya pakai sejak zaman belajar lagi. Tak pernah tukar tukar. Lagi pun senang. Tak perlu tepek macam-macam bahan kimia kat muka tuh. Dan satu lagi saya lebih sukakan rawat wajah dengan bahan-bahan semula jadi. Jimat kos. Cantik dan sihat lagi” terang Auni lagi.
“Tak sangka aku, tapi kulit kau nampak sihat dan bermaya. Nanti aku nak try boleh. Sesuai tak untuk lelaki.” Itulah tujuan asalnya dia bertanya.
“Semua orang boleh pakai. Sesuai sangat.”
“Ermmmm..berapa lama awak balik ni?”
“Lebih kurang 2 minggu jugaklah. Kenapa?”
“Kenapa?”
juz asking
“Aku tak ada selama ini kau buat apa?”
“Buat apa? Macam biasalah. Hujung minggu lepak kat taman petronas tuh. Now rajin lak saya tengok wayang,” beritahu Auni. Tersengih.
ooo I see… Nanti bolehlah kita sama-sama tengok wayang,” usul Aazad.
“Awek tak marah ker awak kalau keluar dengan awek lain?” soal Auni pelik. Yelah masa cuti inilah nak habiskan masa dengan awek kan. Takkanlah nak habiskan masa dengan housemate pulak.
“Cik adik manis, kalau aku ada awek, of courselah aku keluar dengan dia dan tentunya takkan ajak kau tinggal dengan aku. Tapi tak ada. So tak salahlah aku ajak kau tengok wayang. Ataupun kot – kot  kau ada orang marah?” soal Aazad pula.
“issssyyy..tak adalah macam tu. Kalau ada dah lama dah kawin. Tak mau couple lama-lama nih.”jelas Auni.
“Ok then, nanti weekend nih kita tengok wayang, nak?”
“ok tak kisah”.
“oklah awak dah habis makankan? Saya dah mengantuklah. Nak masuk tidur dululaa”
“ok…see u tomorrow..gud nite and sweet dream dear” ucap Aazad sambil mengenyitkan matanya. Spontan Auni membalas dengan menjelirkan lidahnya. Aazad..Aazad..makin berani lak dia mengusik.
Auni telah lama masuk tidur. Dia masih di situ. Merenung kepekatan malam yang disimbahi cahaya lampu. Merenung jauh. Entah kenapa perasaannya bercelaru. Antara kasih yang baru berputik dengan kasih lama yang bermukim di hati. Dan adakah Auni dapat menerima dia, siapakah dia yang sebenarnya. Adakah Auni akan memandang rendah pada dirinya nanti?
Aazad tersenyum-senyum. Manis pula kisahnya dengan Auni.
“Confirm dah,” ujar Johan kuat. Dari tadi dia perhatikan gelagat Aazad. Dia yakin sedikit sebanyak Aazad sedang mengalami perubahan cuma, dirinya sendiri tidak menyedarinya.
“Apa dia?” Soal Aazad setelah teringat dia kini sedang minum dengan Johan.
“Entah.. itu kau kena cari sendiri,” balas Johan.

Jika dia cakap pun, pasti Aazad tidak akan mengakuinya malah menafikan sekeras-kerasnya. Jadi lebih baik dia bertindak sebagai pemerhati. Semoga usahanya mendatangkan hasil, membawa kebaikan buat diri sahabatnya.

Tunggu Awak Datang - Bab 23




Terdengar ketukan di pintu biliknya.
"Auni... Pizza dah sampai," Sayup-sayup kedengaran suara Aazad memanggilnya keluar. Pizza yang dipesan telah pun sampai.
"Ok.. Kejap lagi saya keluar." Auni menyahut panggilan itu. Sempat lagi dia membelek diri di cermin untuk memastikan keadaan dirinya kemas. Tudung yang dipakai terletak elok. Dia tersenyum dan berpuas hati dengan penampilannya barulah dia melangkah keluar.
Not tonite, tomorrow I will see u…”
“Ok..i promise..see u then..bye” Aazad menamatkan perbualannya.
Aazad tersenyum melihat Auni menghampirinya. Langkahnya teratur, memakai baju t-shirt lengan panjang, berseluar panjang longgar dan memakai tudung, Auni seperti remaja belasan tahun. Keningnya terangkat. Bertudung di dalam rumah, menarik! Bukan ke orang pakai tudung apabila keluar rumah? Satu persoalan singgah di hatinya.
“Jemput duduk dan makan,” pelawa Aazad lalu mengambil tempat di sofa.
“Errr apa kata kita makan kat balkoni, nak? Aju Auni laju. Dia suka makan sambil menikmati keindahan malam. Lagipun malam ini di dada langit jelas kelihatan bintang-bintang berkerlipan.
Aazad senyum. Senang dengan permintaan Auni.
“Ikut kau, aku ok  di mana-mana pun,” balas Aazad  dan tanpa kata dia terus mengangkat kotak Pizza ke meja bulat kecil di balkoni. Di situ terdapat 2 buah kerusi juga. Muat-muat untuk mereka berdua.
Masing-masing mengambil tempat. Aazad membuka kotak Pizza manakala Auni mengeluarkan air dari plastiknya.  Kemudian mereka menjamah Pizza dalam keadaan senyap. Malam bercahaya dengan lampu-lampu neon yang menyimbahi Kuala Lumpur. Sesekali bunyi hon kereta di bawah sana. Deruman enjin tak pernah berhenti. Itulah irama yang didengari 24 jam sehari yang tak pernah putus-putus.
Sesekali mata nakal Aazad hinggap di wajah yang sedang mengunyah di hadapannya. Makin bertambah comel. Sejak dia pulang petang tadi, hatinya tidak sabar-sabar menatap wajah itu. Entah mengapa wajah ini, kini makin lekat di dinding hatinya. Manakala wajah ‘kekasih’ kian menjauh.
“Aik sekeping je makan?” soal Aazad. Auni tersengih.
“dah kenyang. Saya tak makan banyak malam-malam macam nie, pukul 9 ni dah lewat,” terang Auni.
“Huh.. diet ? Perempuan dengan diet seperti irama dan lagu. Tak dapat dipisahkan,” sindir Aazad.
Auni tersenyum. Dia hampir tergelak, perempuan dengan diet bagai irama dan lagu? Hamboi pandai betul Aazad mencipta perpatah baru.
“Pandai  awak buat perumpamaan,  first time saya dengar,”gelak Auni.
“ Tapi saya bukan saja-saja tak nak makan. Dari dulu lagi tak boleh makan lewat sangat malam sebab perut akan meragam pagi esok. Makan sup atau tomyam boleh, asalkan bukan makanan berat. Tak laratlah nak berulang alik ke tandas pagi. Nanti semua kerja tertangguh,” Terang Auni.
“Ooo macam tu pulak. Mungkin sebab kau tak biasa makan malam kot,” Balas Aazad.
“A’aah, mak tak kasi anak-anak makan selepas pukul 8 malam. dia cakap tak elok untuk sistem pencernaan. Jadi dah terbiasa, bila tak ikut perut meragamlah,” jelas Auni.
Terkenang emaknya di kampung. Banyak pantang larang dan petuanya. Dulu dia pun merasa rimas jugak. Ada juga kadang-kadang memberontak dengan larangan mak. Iya.. tengah-tengah malam, selepas belajar perut terasa lapar, selongkarlah makanan di dapur. Mak pula pantang terdengar bunyi-bunyi, terus jaga. Apa lagi kena marahlah. Perut yang lapar jadi kenyang. Tapi keesokkan harinya, sebelum tidur mak pasti akan siapkan semangkuk ataupun seperiuk sup sayur ataupun tomyam sayur untuknya makan apabila lapar.
“Mak kau mesti seorang yang penyayang dan sabarkan?” Bisik Aazad perlahan. terkenang kenangan bersama mamanya yang samar-samar di dalam memorinya.
Mama yang terlalu melindunginya sehinggakan dia menjadi seorang anak manja. Tidak pandai menjaga diri sendiri. Mudah menangis dan tersentuh hati apabila orang bersikap kasar dengannya. Sikapnya itu terbawa-bawa ke alam remaja. Dia dihantar ke sekolah berasrama penuh oleh papa. Mama tidak mampu membantah.
Pertama kali berjauhan, dia tidak dapat menyesuaikan diri. Mujurlah mama titipkan pesanan kepada Johan agar menjadi kawannya. Johanlah yang sentiasa melindungi dirinya daripada dibuli oleh pelajar lain. Melalui Johan dia mengenali Tony dan Remy. Mereka menjadi kawan rapat. Johan menjadi idolanya. Tanpa sedar dia amat menyayangi Johan.
Aazad tersedar dari lamunan. Dia memandang Auni yang sedang menyisip minuman. Pizza masih lagi tinggal separuh tidak terusik. Sekeping je makan? Untunglah siapa yang menjadi kekasih minah ni. Makan pun sikit, maintenance pun tak tinggi. Pandai bawa diri pula tu.
“Patutlah kau comel je. Tak payah susah – susah diet,”  ulas Aazad.
“Jika kita makan ikut sunnah nabi, tak payah susah-susah diet awak. Tubuh pun sihat, minda pun cergas. Itulah yang mak cuba terapkan dalam diri kami adik beradik sebenarnya.”
“Maksud kau? Aku tak faham. Makan ikut sunnah nabi tu macam mana?” Soal Aazad ingin tahu. Makan pun ada sunnah juga? Pertama kali dia mendengarnya. Selalunya orang kata makanlah apa saja yang kita suka ketika masih sihat ni. Bila dah tak sihat, makanan sesedap mana pun sudah tak boleh dimakan lagi. Sudah tak terliur menjamahnya.
“Iya.. Nabi s.a.w amat mengambil berat pemakanannya. Baginda akan berhenti makan sebelum kenyang, makan sebelum lapar. Cara minum pun ada adab-adabnya juga, makan pun sama.”
“Contohnya?” Aazad kian berminat. dia teringat kali pertama Auni menemaninya makan. Gadis itu ada menyatakan, cara makannya sopan dan beradab seperti yang diamalkan oleh Nabi s.a.w.
“Contohnya baginda tidak akan mengambil makanan bersifat panas dan sejuk serentak. Contohnya susu dengan telur atau susu dengan daging. Sebab ia boleh mengganggu sistem pencernaan kita. Baginda juga tidak mengambil makanan yang masih berkeadaan panas ataupun disimpan semalaman ataupun yang telah diasinkan. Minum pun sama, ada adabnya. Sebenarnya makruh minum berdiri ni, kecuali terpaksa.”
Auni memandang Aazad yang ralit mendengar kata-katanya. Pelik? takkanlah tak pernah dengar sunnah nabi s.a.w pasal makanan ni? Aazad seolah-olah kelihatan seperti pertama kalinya mendengarnya. Ada tanda tanya menerpa hati Auni.
Aazad ni, bagaimana kehidupannya yang sebenarnya?
Aazad mengangkat wajahnya apabila Auni terhenti berkata-kata.
“Lagi?” pintanya. Dia ingin tahu. Rupa-rupanya selama ini dia banyak yang dia tidak tahu tentang Nabi Muhamad s.a.w. Sunnah makannya bagaikan menarik hati Aazad mengetahui lebih lanjut lagi.
“Rasulullah s.a.w mempunyai petua unik ketika minum. Dalam satu hadis dari Anas bin Malik bermaksud: “Rasulullah minum dengan tiga kali nafas. Baginda berkata: Hal itu lebih melegakan dan lebih menyihatkan.”
“Maksud bernafas tiga kali ketika minum ialah dengan menjauhkan bekas atau cawan dari mulut, lalu bernafas atau seolah-olah menghisap air yang sedang diminum. Larangan bernafas di dalam gelas ketika minum ditemui dalam hadis bermaksud, Jika seseorang di antara kalian minum maka janganlah bernafas di dalam gelas minuman, tetapi hendaklah direnggangkannya dari bibir.”
“Awak tahu tak? Jika kita amalkan cara makan Rasulullah s.a.w tu, InsyaAllah kita dapat menjauhkan diri dari penyakit sebab Rasulullah s.a.w ada menyebut ‘ perut adalah tempat bermulanya pelbagai penyakit’,”
“Manakala lapar adalah ubatnya.”
Aazad ketawa. “Kau ni, nak kelentong aku pun, agak-agaklah. Lapar mana boleh jadi ubat. bertambah sakitlah. Tak ada tenaga.”
Auni menjeling. “Bukannya lapar yang kebulur tulah. Maksudnya di sini. tidak makan di dalam kuantiti yang banyak sehingga melemahkan sistem pencernaan dan juga otot-otot dalam badan kita. Contohnya, bila kita makan terlalu kenyang, mata pun mengantuk. Makanan belum sampai ke perut, kita dan tertidur. bukan ke tak elok tidur selepas makan?” Jelas Auni panjang lebar.
Aazad terdiam. Memang betul pun apa yang dikatakan oleh Auni.
“Siapa yang tak nak kelihatan cantik dan sihat,kan? Semua orang nak. Macam awak jugak. Tak selekeh macam sesetengah lelaki.” Puji Auni. Dia hanya memandang sahaja Aazad menghabiskan Pizza yang ada.
“Haha…kau puji aku ke? Aku sejak dari kecil lagi dilatih supaya sentiasa kelihatan kemas. Mama memang seorang yang pentingkan kecantikan. Dia tak suka anaknya dia comot dan selekeh. Memang pantang bagi dia. So aku terikut-ikutlah sampai ke sekarang.”
“Aku heran dengan kau.”

“Kenapa pula?”

Tunggu Awak Datang- Bab 22




Auni pulang daripada pejabat seperti biasa. Sebelum melangkah ke dalam bilik, dia akan  berehat sebentar di sofa di ruang tamu itu. Dilonggarkan tudung kepalanya dengan membuka brooch kecil di bawah dagunya. Kepalanya disandarkan ke belakang. Hari ini kerjanya tanpa rehat kerana mengejar dateline menyiapkan gaji pekerja. Pengiraan gaji ini perlu dibuat dengan teliti. Jadi makan dan minumnya tidak sampai setengah jam. Oleh sebab itu badannya terasa lesu dan kepalanya berat untuk diangkat. Nasib baiklah dia ada kudrat lagi melangkah pulang ke kondonya.
Seketika Auni memejamkan matanya tetapi pantas dibuka kembali. Kenapa hari ini perasaannya lain. Auni dapat merasakan dia tidak keseorangan, biarpun ketika dia memasuki konda tadi tiada apa yang berubah. Tetap sunyi seperti biasa. Di pandang sekeliling seperti mencari – cari sesuatu. Kelihatan biasa-biasa sahaja. Lalu disandarkan kepalanya di sofa sekali lagi. Dipejamkan matanya. Dia ingin melelapkan mata seketika di situ.
Alangkah enaknya kalau boleh melelapkan mata dan tidur sekejap. Tetapi hatinya membantah...huhu... tak boleh, tak boleh, kena mandi dulu. Kalau tidak mesti badan terasa berat semacam je. Penyakit malas lagilah bertambah-tambah lagi.
Ditarik nafas panjang, lalu dibukakan matanya dan menarik beg tangan yang terletak di sisi. Statik. Terkejut, melihat seseorang sedang memandangnya di sofa di sebelah kanannya. Pucat mukanya. Betul-betul menakutkan. Ingatkan siapalah manusia tu.
Aazah tarik sengih sejak dari tadi lagi dia memerhatikan tingkah laku Auni. Entah mengapa rindu yang tersimpan mulai terlerai dari kuntumannya.
“Terkejut?” Soal Aazad memecah kesunyian.
“maunya tidak. Yang awak tiba-tiba berada di sebelah dan diam je. Kot iye pun bagilah salam. Tak pun inform dulu bila nak balik. Ini tidak, tiba-tiba tercongak kat depan mata,” tegur Auni. Diherotkan bibirnya. Tanda tak puas hati.
“Patutlah rasa lain je masuk tadi,”sambungnya lagi.
“Hahahhaaha….kau terasa AURA aku ada di sini.”
“Kau tunggu aku ke selama ini,”
“Pleaselah.. tak ada masa nak tunggu awak balik.” Cebiknya.
“Hurmmm..bila sampai ni?” tanya Auni
“Baru petang tadi. Kau dah makan?”
“Kenapa? Awak lapar ke?”
“Dah lama tak makan sedap. Kat laut mana ada makanan sedap. Jom kita keluar makan?” Ajak Aazad
“Malas laa nak keluar, penat. Rasa nak tidur je” jawad Auni malas.
“Awak nak makan apa? Kalau yang simple boleh saya masakkan. Di dapur tu semua bahan ada,” pelawa Auni
Hmmmm… Aazad terdiam. Kasihan pula apabila melihat wajah letih Auni. Ada rasa ingin membelainya.
“ Errr..tak payah masaklah. Kita order Pizza je. Macam mana?” Cadang Aazad. Dia tidak mahu melayan perasaan yang dirasakan tadi. Maunya terkejut gadis ini. Tak pun malam ini juga pindah dari sini. Giler sungguh perasaan ini!
Auni tersenyum lalu berkata “ Saya tak kisah. Terpulang pada awaklah. Lagipun malam saya tak makan sangat.”
Ok then... aku pesan pizza,” putus Aazad.
“hmmm oklah saya masuk bilik dulu. Nak mandi dan berehat jap. Nanti pizza dah sampai tolong panggilkan erk” ujar Auni sambil bangun untuk beredar dari situ.
Aazad tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Pandangannya tidak lepas daripada mengiringi langkah Auni sehingga dia hilang disebalik pintu. Tanpa membuang masa, Aazad terus membuat panggilan untuk memesan pizza hut.
Selesai bercakap, dia melabuhkan punggung melayan cerita-cerita yang disiarkan oleh astro, ditekan-tekan remote astro menukar-nukar siarannya. Membosankan. Astro ni tak ada cerita lain ke nak tayang, cerita yang aku tengok tiga bulan lepas masih dok ulang tayang lagi. membazir duit je bayar mahal-mahal tetapi tengok cerita sama, dengus Aazad.
Terasa sunyi dan lama pula menunggu Auni yang masih berkurung di dalam bilik. Pizza hut akan sampai dalam masa 45 minit lagi. Jadi Aazad tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Takkanlah hendak diketuk-ketuk pintu bilik Auni tu, sedangkan dia baru saja masuk. Mungkin sedang mandi ataupun mungkin sedang berbaring-baring di atas katil.
Keinginan di dalam hati meluap-luap apabila memerhatikan Auni tadi. rasa ingin membelai dan mencium wajah mulus itu. Walaupun jelas tertera keletihan di wajahnya, namun masih lagi nampak menggoda.
Seketika Aazad terpanar?
Benarkah apa yang aku rasakan ini? Aazad meraup wajahnya sendiri. Perasaan ini tidak pernah hadir. Tidak pernah diiktiraf sebaik sahaja dia berkawan dengan Ronny. Godaan gadis-gadis seksi tidak dihiraukan. Dia seronok dengan nikmat yang dinikmatinya.
Malam ini, hatinya mengakui sesuatu? Sesuatu yang dinafikan sebelum ini.
Wanita adalah penenang hati seorang lelaki. Wanita dijadikan daripada tulang rusuk lelaki. Mereka dicipta supaya dikasihi dan disayangi oleh lelaki. Tempat seorang lelaki melempiaskan kehendak batinnya. Tempat mereka mencari kedamaian dan ketenangan. Lelaki bukan diciptakan untuk lelaki. Begitu juga wanita bukan diciptakan untuk wanita. Hukum alam setiap pasangan adalah berlawanan jenis yang saling bergantung dan memerlukan. Bukan sesama jantina.
Aazad bagaikan tersedar dari mimpi yang panjang, rupanya dia masih lagi mempunyai perasaan. Teguran dan nasihat Pak cik Badrul yang selama ini dipandang sepi, berlegar-legar di dalam kepalanya. Pak cik Badrul yang tidak pernah berputus asa menasihatinya supaya berubah. Namun hatinya keras.
Nasihat itu dicemuh kembali. Hatinya memberontak dan membuatkan dirinya menjauhi Pak cik Badrul sekeluarga. Walaupun begitu Pak cik Badrul tidak pernah melepaskan tangggungjawab yang diamanahkan oleh kedua orang tuanya. Dia yang buta hati. Dia yang celik tetapi buta untuk membezakan antara kejahilan dan kebaikan. Antara jalan yang lurus dan jalan gelap yang berliku. Dia tega memilih jalan gelap yang dirasakan berwarna warni itu.
******
Saat Auni melangkah ke dalam bilik, rasa letih yang membelenggu dirinya tadi menghilang. Rasa hangat mulai mengambil tempat. Kenapa dan mengapa? Hatinya menyoal dan dia tidak mampu memikirkan jawapannya. Di luar biliknya, ada tuan rumah. Sejak tiga bulan yang lepas, dia sendirian dan bebas di dalam kondo ini. Malam ini dan entah berapa lama dia akan terkongkong. Tidak sebebas dalam tempoh tiga bulan itu.
Namun bibirnya mengukir senyum. Ada sesuatu telah luruh dari hatinya. Ada rasa kian mengambil tempat di dalamnya. Orang kata cinta boleh datang dalam sesaat, derita pula tidak akan pergi selamanya. Benarkah?
Melabuhkan punggung di atas katil, Auni terusan berfikir entah apa. Ada takut menerjah, ada hangat kian menghangatkan, ada seriau apabila teringatkan kenangan lalu. Dalam termenung mata Auni terpandangkan telefon bimbitnya, serta merta dia teringatkan Syakila.
Tanpa berlengah Auni mengambil telefon tersebut dan terus mencari nama Syakila. Jumpa dan terus dia menekan butang memanggil. Beberapa saat dia menunggu sebelum panggilannya dijawab.
“Assalamualaikum...”
“Waalaikumussalam.”
“Kau sihat,” tanya Auni.
“Sihat akulah macam mana lagi,” Balas Syakila lemah dan batuk-batuk kecil.
“Kenapa jadi balik?” Soal Auni.
“Entahlah, aku pun tak tahu, padahal aku tak pernah tinggal solat, tak pernah lupa amalkan surah-surah yang ustaz berikan. Entahlah Auni, nasib aku malang agaknya. Kalaulah aku tahu siapa yang dah aku sakiti, aku nak minta maaf. Kalau boleh aku nak sujud di kakinya supaya lepaskan aku. Tapi aku tak tahu siapa dia...” terdengar esakan di hujung katanya.
“Sabarlah Kila. Hati orang ni, nampak baik di mata kita, tapi hatinya tak dapat dinilai. Ustaz kan dah cakap orang tu dekat dengan kau. Banyakkan bersabar dan yakin dengan kuasa Allah s.w.t. Kau kena ingat ini ujian dari-Nya, nak duga tahap kesabaran kau takat mana. Kau ingat ke tak ingat kat DIA. Aku yakin penyakit kau akan sembuh. Kau tak seteruk orang lain yang terkena penyakit ni”
“Aku... aku dah putus asa...” Sayup-sayup suara Syakila menuturkannya.
“Jangan Kila. Jika kau rasa putus asa, benda tu senang-senang dapat kuasai diri kau. Kau kena kuatkan semangat. Ingat yang ramai orang sangat sayangkan kau. Bakal suami kau tu mesti kecewa dengan sikap kau kalau dia tahu. Jangan Kila... kuatkan semangat. Tak lama lagi kau nak kahwin.” Nasihat Auni.
Jika dulu Auni sentiasa bersama Syakila apabila dia kelihatan putus asa. Auni tidak putus-putus meniupkan semangat di dalam diri kawannya itu. Ketika Syakila tidak dapat tidur di waktu malam kerana diburu mimpi-mimpi ngeri, dialah yang sentiasa ada di sampingnya.
“Tapi aku tak kuat Auni...”
“No.. no.. bukan kau tak kuat. Itu perasaan kau je. Jika kau tak kuat dah lama kau hidup dalam dunia asing, tak pun dah lama kau pergi. Sebab kau kuatlah kau masih bernafas lagi di dunia ini. Ingat Kila, hidup mati kita terletak ditangan Allah, bukan makhluknya.”Auni tidak putus-putus mahu menyedarkan diri Syakila.
“Auni.. datanglah sini please.. aku nak jumpa kau.. Nak pinjam semangat kau supaya aku tabah,” Ngongoi Syakila lagi.
Auni terdiam. Dia menarik nafas panjang.

“InsyaAllah... Nanti aku datang rumah kau. Kau kena kuatkan semangat ya,” Bisik Auni.

Tunggu Awak Datang - Bab 21




Huh… lega.. Aazad mengeluh lega sebaik sahaja dia melabuhkan punggung di atas sofa. Akhirnya dia telah selamat sampai ke rumahnya setelah tiga bulan berada di laut. Bukan Aazad tiada rumah lain yang boleh disinggah, tapi ingatannya kuat kepada rumah ini. Lebih-lebih lagi rumah atas didiami oleh Auni.
“Kau ni Zad, kerja pejabat ada. Tapi nak juga kau kerja di tengah laut tu. Apa yang lebihnya? Nak nampak lagi macho dengan kulit hitam legam tu?” Sindir Joe suatu hari ketika mereka sedang melepak-lepak di starbuck.
“Kau juga yang nasihatkan aku supaya hidup jauh-jauh sikit dari kekasih aku tu kan? Jadi itulah yang aku buat” Balas Aazad.
“Itu bukan hidup jauh tapi mengelakkan diri. Aku rasa nanti lagi melekat adalah” sindir Johan.
“Dia baik bro.. Sepanjang kami bersama dia, susah senang telah banyak kami tempuhi” keluh Aazad.
Dia tidak faham kenapa Joe anti sangat dengan Ronny. Begitu juga sebaliknya. Jika mereka bertemu, dia dapat merasakan suasana tegang. Sebab itulah Aazad mengelak bertemu mereka berdua dalam satu masa. Bersama Joe dia lebih relax. Manakala bersama dengan Ronny kadang kala dia merasa sesak. Ronny selalu ingin bermesra dengannya. Dia pula semakin lama semakin merasa tidak selesa. Bukan sebab dia sudah tidak mencintainya lagi. Tapi mungkin sebab mereka berada di bumi Malaysia. Budaya hidup berbeza membuatkan Aazad terasa janggal. Jika di London keadaan ini amatlah biasa, manakala di sini keadaan intim mereka amatlah luar biasa. Lebih-lebih lagi Auni tinggal di rumah atas. Membuatkan dia lebih berhati-hati.
“Baik? Aku pun baik juga tapi tak ada sampai bercinta dengan kaum sejenis.”
“Kau yang tolak cinta aku dulu,”
“Weh.. boleh tak jangan sebut cinta – cinta ni.. geli geleman aku mendengarnya.”
“Sedarlah Zad. Cinta korang tu takkan bawa ke mana. Takkan ada bahagianya.”
“Buang masa.. buang tebiat,” marah Joe lagi.
Berkali-kali dia disindir, namun jiwanya beku sehinggalah dia merasa tercabar.
Auni.... Auni....
Apa lebihnya dia sampaikan Joe mencabarnya?
Hurmm.. dia baik. Comel? Sikapnya yang tidak berprasangka mungkin?
Atau sebab dia seorang gadis yang mudah memahami? Tidak mengada-ngada yang sengaja dibuat-buat? Atau sebab dia memang istimewa di mata Joe?
 Home sweet home. Aazad tersenyum sendirian. Rindu bukan lagi tercalit tetapi mengepung segenap sudut hatinya. Diperhatikan keadaan sekeliling, kemas dan teratur seperti biasa. Tiada yang berubah. Namun hatinya bibirnya tersenyum tanpa sedar, adakah ini perasaan syok sendirinya ataupun aura di dalam rumah ini telah berubah?  Ada aura mesra dan hangat dirasakannya. Dikerling jam, baru pukul 3 petang. Auni masih lagi berada di pejabat. Dia tidak memaklumkan terlebih dahulu kepulangannya, biarlah ia menjadi kejutan kepadanya.
Setelah berehat seketika, tekak yang haus membuatkan dia melangkahkan kaki ke dapur. Dibuka peti ais untuk mengambil air dan dilihatnya isinya penuh dengan makanan. Aazad mengetutkan dahinya, seketika dia terfikir.
‘Auni tak sentuh ke stok yang dia beli sebelum pergi dulu.’ Dia tidak puas hati lalu diperhatikan lagi jika ada yang dia terlepas pandang.
‘Hmmmm rasanya banyak makanan lain, bukan yang dibeli hari tu.’ Aazad tersenyum lalu diambil jag berisi fresh orange yang terdapat di dalamnya. Dibawa keluar dan dituang ke dalam gelas.
Arghaaa...lega rasanya. Hilang dahaganya.
‘Sedap pula jus ini, tentu Auni yang buat.’ Fikirnya.
‘Macam tahu-tahu je dia nak balik hari ini.’
Senyuman masih lagi menghiasi bibirnya. Pertama kali sejak dia berulang alik ke laut, hatinya terasa gembira kembali ke sini. Terasa ada seseorang yang sedang menunggunya pulang. Rasa indah ini menjalar di segenap jiwanya. Kekosongan dulu bagaikan menghilang. Tidak pernah dirasakan apa yang dirasakan ini biarpun dulu hidupnya tidak pernah sunyi. Sentiasa meriah dan keseronokan tiada batasannya.
Hati kecilnya teringatkan Ronny lagi, dengannya hidupnya tidak pernah merasa kekurangan di dalam diri. Mereka sentiasa enjoy bersama. Mereka bagaikan isi dan kuku, sentiasa melekat dan sentiasa bersama ke mana sahaja mereka pergi.
Fikirnya ketika itu, dia telah menemui kebahagiaan yang dicarinya, rupa-rupanya tidak. Habis enjoy, jiwanya segelap sebelumnya. Hatinya kosong lebih kosong dari sebelumnya. Aazad tercari-cari di mana silapnya? Kenapa semakin dia mahu menikmati kegembiraan semakin jauh kebahagiaan itu dari jiwanya.
Auni.. Adakah kau mampu menghidupkan jiwa seorang lelaki yang hampir mati ini?