Novelog 7 : Pre penghijrahan

Ayah adalah orang yang paling gembira apabila aku mengkhabarkan aku telah mendapat tempat melanjutkan pelajaran ke Matrikulasi. Ayahlah yang bertungkus lumus menyediakan segala kelengkapan yang aku perlukan. Dia jugalah yang menyemak segala borang yang perlu aku isi. Melihat keterujaan ayah, air mata ku tanpa dapat ditahan mengalir. Sedih mahu meninggalkan keluarga dan kampung halaman.


Tapi aku ada impian dan cita-cita yang perlu aku kejari. Aku akui aku takut nak pergi ke tempat yang tak pernah aku jejaki. Mana aku pernah keluar dari negeri kelahiranku ini sejak lahir. Dulu tak pernah mimpi pun nak keluar berkelana di negeri orang. Tak mimpi pun nak pergi jalan-jalan selain paling jauh ke bandar Kota Bharu sahaja. 

Namun dalam lebih kurang 7 hari lagi aku akan keluar dari daerah kelahiranku. Berkelana di bumi Selangor. Belajar hidup berdikari dan berjauhan dari keluarga. Hatiku gementar. Aku takut. Aku bukan seorang yang peramah. Senang buat kawan. Biasanya aku suka sendiri-sendiri. Boleh bilang dengan jari berapa orang je kawan aku kat sekolah ni yang boleh dipanggil kawan. Tieya dan Nozi je kawan aku. Terbabas sikit Double A. Itu pun dia yang sentiasa cari aku. Mostly ketika aku duduk melayan perasaan dihujung padang sekolah. Dia yang selalu kacau aku. 

Kawan-kawan yang lain nama kawan je. Tak pernah rapat. bertegur pun pasal sekolah je. Masa-masa lain, aku senyap, Banyak menyendiri. Cuma Tieya dan Nozi yang suka himpit aku. Tanya aku pasal matematik dan sains. Diorang memang muka tebal. Kebal dengan jelingan tajam aku. Tanpa mereka confirm aku tak ada kawan BFF ni. 

Sedih nak tinggalkan diorang. Sedih nak tinggalkan sekolah dan sedih nak tinggalkan ayah dan mak serta adik-adik aku. Tapi hati aku nekad. Aku ingin mencuba hidup di tempat baru.

Sebab dalam kehidupan ini. Setiap perkara akan ada kali pertama. Akan ada permulaan untuk perkara baru. Jadi kena sedia, nak ke tak nak kena hadapi juga. Aku kena tempuhi juga. Ya laa sampai bila nak tinggal kat kampung. Orang lain tamat SPM berduyun keluar merantau. Ada yang sambung belajar dan ada yang kerja. Memang tak ramai orang muda di kampung aku. Sebab sampai masa mereka akan berhijrah mencari rezeki dan kehidupan yang lebih baik

"Nombor telefon, Abang Im dan Abang Man ada? Simpan elok. Senang nak minta tolong apa-apa kat diorang." itulah dialog yang selalu ayah ulang. Anak saudaranya memang menetap di Selangor. Bekerja dan bermastautin di situ. Tapi aku ni segan. Jarang sangat bersembang dengan mereka bila mereka datang melawat kami sekeluarga.

"Ada, simpan molek doh,"

Ayah akan teman aku pergi daftar kolej. Kami akan naik bas ke sana. Ayah tak ada kereta. Jadi sampai di sana nanti Abang Im akan tolong bawakan kami ke kolej tersebut. Nasib baik ada anak saudara ayah. Jika tak, tak tahu laa nasib aku macam mana nanti. Tapi aku yakin ayah akan cari jalan jugak hantar aku daftar kolej. Mak tak ikut serta. Mak aku sebenarnya tak sihat. Selepas lahirkan adik bongsu aku, dia terkena angin meroyan. Sampai sekarang tak baik -baik. Emosi mak sekejap elok, sekejap tak elok. Jadi ayah tak kasi mak ikut. Biar dia je temankan aku. Lagipun selepas tinggal aku kat kolej, malam itu jugak ayah akan balik kampung naik bas. 

Jadi melihat kesungguhan ayah dan pengorbanannya, aku tekad belajar bersungguh-sungguh. Aku nak balas balik segala pengorbanannya. Menjadi contoh untuk adik-adik aku. 




Sempena kelahiran Rasulullah s.a.w, (biodata )


Copy dari group keluarga besar saya ( keturunan Pak ngoh hamad)
Assalammualaikum
Sempena hari lahir kekasih kita, jom telusuri biodatanya..
Nama: Muhamad bin Abdulllah bin Abdul Muthalib bin Hashim bin Abdul Manaf bin Qusai bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab
Nama-nama lain :
Ahmad, Al-Mahi, Al-Hasyir, Al-A’qib, Al-Mutawakkil.
Nama-nama Gelaran :
• Abu Qasim, Al-Amin.
Bangsa :
• Arab Quraisy
Agama :
• Islam
Tarikh Lahir :
• Hari Isnin
• 12 Rabi’ul Awal Tahun Gajah ( Riwayat lain 9 Rabiu’l Awal )
• Bersamaan 20 April 571 Masihi.
Bidan Nabi :
• Ummu Mas’ud.
Tempat Lahir :
• Di Syua’ib Bani Hashim di Makkah.
Bilangan Adik-beradik :
• Anak tunggal [ anak yatim ].
Nama Ibu :
• Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf bin Zahrah bin Kilab.
Nama Ibu Susuan :
• Thuwaibah [ hamba Abu lahab ], Halimah bt. Abu Zuaib as-Sa’diah.
Nama-nama Pengasuh :
• Aminah, Thuwaibah, Halimatun as-Sa’diyah, Barakah al-Habsyiyyah digelar Ummu Aiman, hamba perempuan bapa Rasulullah SAW.
Nama-nama Isteri :
• Khadijah bt. Khuwailid, Saudah, A’isyah bt. Abu bakar, Hafsah bt. Umar, Zainab bt. Khuzaimah, Hindun bt. Abi Umaiyah, Zainab bt. Jahsyi, Juwairiah bt. Al-Haris, Ramlah bt. Abi Sufian, Sufiah bt. Huyi, Maimunah bt. Al-Haris.
Nama-nama Anak :
• Qasim, Abdullah, Ibrahim, Fatimah, Zainab, Ummu Kalsum, Ruqayyah.
Nama-nama Bapa Saudara :
• Hamzah, Al-Abbas, Abu Talib, Abu Lahab, Az-Zubir, Abdul Ka’bah, Al-Muqawim, Dhirar, Qusam, Al-Mughirah, Al-Ghaidak.
Nama-nama Emak Saudara Sebelah Ibu Dan Bapa :
• Sufiah, A’tikah, Barrah, Urwa, Umaimah, Ummu Hakim Al-Baidha’.
Bapa Saudara Dan Emak Saudara Yang Memeluk Islam :
• Hamzah, Al-A’bbas.
• Sufiah, Urwa.
Nama-nama Hamba Sahaya Perempuan :
• Mariah al-Qibtiah, Raihanah.
Nama-nama Hamba Lelaki :
• Aslam, Abu Rafi’, Sauban, Abu Kabsyah Sulaim, Syurqan, Yasar Nubi.
Nama Anak Angkat :
• Zaid bin Harithah bin Syarahil.
Nama-nama Khadam :
• Anas bin Malik, Abdullah bin Mas’ud, ‘Uqbah bin ‘Amir, Asla’ bin Syarik, Bilal bin Rabah, Abu Zar al-Ghiffari.
Setiausaha Nabi Sebagai Pencatat Al-Quran :
• Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Zubir, Amir, Amru Al-‘As, Zaib bin Thabit, Muawiyyah, Ubai bin Kaa’b, Abdullah bin Rawa.
Setiausaha Sulit :
• Huzaifah b. Yaman.
Sifat Fizikal :
• Badan tinggi sedang.
• Rambut ikal mayang.
• Muka bulat, putih kemerahan, mata hitam gelap.
• Bulu dada nipis, keseluhan badan tidak berbulu.
• Bulu mata panjang, suara kasar, gigi hadapan renggang.
Sifat-sifat Yang Wajib Bagi Seorang :
• Siddiq [ benar ], Amanah [ jujur], Tabligh [ menyampaikan ], Fatanah [ bijkasana ].
Sifat-sifat Yang Mustahil:
• Kazib [ dusta ], Khianah [ pecah amanah], Kitman [ menyembunyikan ], Baladah [ bodoh].
Sifat-sifat Yang Harus :
• Makan, minum, tidur, berkahwin, sakit, demam.
Pendidikan :
• Al-Ummiy [ tidak pandai membaca dan menulis ].
Pekerjaan :
• Gembala Kambing.
• Berniaga.
Perlantikan Menjadi Nabi dan Rasul
 • Umur 40 tahun di Gua Hira’.
Guru Pertama :
• Malaikat Jibril ‘Alaihi Salam.
Tugas Utama :
• Menyeru manusia menyembah Allah SWT.
Jawatan Yang Diamanahkan :
• Menjadi Nabi.
• Menjadi Rasul kepada umat manusia dan jin .
• Ketua Pemerintah kerajaan Islam di Madinah.
Keistimewaan :
• Sebaik-baik makhluk yang dicipta.
• Mempunyai mukjizat terbesar dan terutama Al-Qur’an.
• Penghulu dan penutup segala Nabi dan Rasul [ Khatamun Nabiyyin ].
• Manusia pertama masuk Syurga.
Gelaran Dari Kalangan Nabi :
• Ulul ‘Azmi أولوالعزم [ banyak menempuhi ujian berat daripada Allah ].
• صلى الله عليه وسلم
Kenangan Manis :
• Dibawa melancong dalam peristiwa Isra’ dan Mi’raj.
Kenangan Pahit :
• Diusir oleh penduduk Ta’if.
• Semasa peperangan Uhud.
Pengalaman Pertama Menerima Wahyu
• Turunnya al-Quran Ayat Iqra’ [1-5 ayat, di Gua Hira’] pada 12 Rabiu’l Awal.
Pengalaman Yang Paling Menakutkan :
• Ketika melihat rupa asal Malaikat Jibril a.s. di ruang angkasa.
Hijrah ke Madinah
• Umur 53 tahun ditemani Abu Bakar as-Siddiq, sampai Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal bersamaan 24 September 622M.
Orang Yang Pertama Didakwah Dan Memeluk Islam :
• Lelaki Dewasa : Abu Bakar as-Siddiq.
• Perempuan Dewasa : Khadijah [ isteri Nabi ].
• Kanak-kanak : Ali bin Abu Talib.
• Hamba : Zaid bin Harithah.
Sahabat-sahabat Kanan
:
• Abu bakar as-Siddiq.
• Umar al-Khattab.
• Uthman bin Affan.
• Ali bin Abu Talib.
Mertua Dan Menantu Dari Kalangan Sahabat :
• Abu Bakar dan Umar [ mertua ].
• Uthman dan Ali [ menantu ].
Berita Yang Mengembirakan :
• Keislaman Umar bin al-Khattab.
Berita Yang Menyedihkan :
• Kematian Khadijah bt. Khuwailid [isteri Nabi].
• Abu Talib bin Abdul Mutalib [bapa saudara Nabi].
• Hamzah bin Abdul Mutalib [bapa saudara Nabi].
Peristiwa Yang Mengembirakan :
• Pembukaan Kota Mekah.
Penglibatan Dalam Peperangan :
• Peperangan Badar , Uhud , Khandak , Khaibar , Al-Fath , Hunain , Tabuk.
Nama Tempat Yang Pernah Dilawati :
• Syam , Baitul Maqdis [ Palestin ].
Catat Rekod Dunia :
• Pengembaraan yang jauh dari bumi ke langit sehingga ke Sidratul Muntaha bermula selepas waktu Isya’ hingga sebelum masuk waktu Subuh [ Isra’ & Mi’raj ].
Isteri Yang Paling Disayangi :
• ‘Aisyah [ketika kesemua isteri-isteri Nabi masih hidup]
Anak Yang Paling Disayangi :
• Fatimah.
Cucu Yang Paling Disayangi :
• Hassan bin Ali.
• Hussin bin Ali.
Sahabat Yang Paling Disayangi :
• Abu Bakar.  
Nasihat Nabi :
• “Jadikanlah kamu sebagai orang musafir yang sedang dalam perjalanan.”
Wasiat Nabi :
• Dalam Khutbah Wida’ [ Khutbah Selamat Tinggal ] “Aku tinggalkan dua perkara , kamu tidak akan sesat selama-lamanya sekiranya kamu berpegang dengan keduanya iaitu Kitab Allah dan Sunnahku.”
Syafaat Nabi :
• Kepada umat yang sentiasa berselawat ke atasnya.
Tarikh Wafat :
• Waktu pagi hari Isnin.
• 12 Rabiu’l Awal 11 H bersamaan 8 Jun 632M
• Umur 63 tahun , 4 hari.

Novelog 6 : sahabat selamanya.

"Aku minta maaf. Aku tak patut tengking kau. Aku tak patut cakap macam tu, padahal aku tahu kau ambil berat."

Nozi mendiamkan diri. Aku tahu dia terasa dengan kata-kata aku tadi. Dengan suara aku yang tinggi. Tentu sekali dia merasa malu. Aku ni memang kawan tak guna. Orang buat baik, aku layan macam sampah.

"Aku minta maaf. Aku tak sengaja. Aku tahu aku ni jahat. Mulut aku lagi jahat."

Aku gigit bibir kuat. Menahan air mata dari keluar. Jarang aku menangis sebab aku ajar hati aku supaya jadi keras. Air mata aku mahal harganya. Semahal maruah diri aku ni.

Tapi hari ini aku tewas. Hati merasa takut kehilangan sahabat yang sentiasa ada di sisi. Menemani aku sepanjang masa. Sebab perangai tak semengah aku ni, bakal menjarakkan persahabatan ini.

Tieya diam memandang kami. Matanya merah.

"Kau tak patut cakap macam tu. Kau tahu kan, kami sayangkan kau. Kau lebih pandai dari kami. Result kau lebih bagus dari kami walaupun kau rasa result kau teruk. Padahal kami lagi teruk. Tapi aku dan Nozi dapat menerimanya dengan lapang dada."

"Kau patut bersyukur dan belajar menerima hakikat tak semestinya setiap apa yang kau nak akan kau dapat. Allah tak bagi sekarang ada sebabnya. Mungkin hari ini kau tak tahu kenapa dan mengapa. Tapi kau kena yakin inilah yang terbaik untuk kau. Kau kena percaya qada dan qadar."

Aku diam. Air mata ku buat kali pertama membasahi pipi di depan kawan-kawan aku. Selama ini aku sembunyi dan menangis sendiri.

"Aku tahu tapi kekadang aku hanya fikir yang bukan-bukan. Mahukan lebih dari apa yang mampu aku dapat."

"Sebab kau tak pernah belajar redha dan merasa cukup dengan apa yang kau nikmati. Sedangkan ada orang lain lagi susah dari kau."

"Kau maafkan aku?"

Nozi angguk. Dia terus merangkul aku ke dalam pelukannya.

"Kau dah check UPU ke?"

Aku geleng kepala.

"Tapi double A, ada check untuk aku. Dia cakap aku dapat matrikulasi KPM."

Tieya dan Nozi tersengih-sengih.

"Sayang benar Double A kat kau ya. Patutlah ramai yang jeles."

"Hey mana ada. Kami kawan je. Sama je dengan korang. Kawan baik aku selamanya," jelas ku dengan wajah malu-malu. Mood sedih tadi sudah kembali  neutral.

"Tak sama. Kami perempuan, dia lelaki. Mana sama. Lelaki dan perempuan tak mungkin akan menjadi sahabat selamanya."

"Sebab mulut je cakap sahabat selamanya. Hati pulak cakap buah hati selamanya," usik Nozi.

Aku mencebik. Sengih. Nak nafikan pun ada benarnya walaupun kami tak pernah declare apa-apa.

"Jauh lagi perjalanan hidup kita. Hari ini takkan sama dengan esok. Lagi pun hati orang ni kita tak boleh baca. Hari ni cinta esok entah-entah dah benci." Perlahan aku memutuskannya.

"Kau tengok budak ni, ni Tieya. Suka sangat berfikiran negatif. Belum apa-apa lagi dah fikir yang bukan-bukan."

"Nak kata apa lagi Nozi. Dah trademark dia."




Novelog 5 : Aku dan Dia

Nah... entri ke 2 minggu ni.

"Tahniah! Awak dapat masuk Matrikulasi KPM, Gambang," ucapnya.

Aku diam.

Dia pelik tengok aku. Dah aku pun pelik dengan diri aku sendiri. Patutnya aku gembirakan? Sebab apa yang aku nak hampir jadi kenyataan.

"Kenapa?" akhirnya dia menyoal.

"Entahlah."

Dia tarik nafas panjang dan hembus. Dia juga turut memandang jauh ke padang sekolah.

"5 tahun kita menuntut ilmu di sini. 2 tahun lepas kita mula kawan sehingga sekarang. Banyak momen indah yang kita kongsikan sepanjang belajar di sini. Setiap permulaan ada pengakhiran. Setiap pengakhiran bermulalah pula permulaan kembali. Sayangkan nak tinggalkan sekolah ni. Awal remaja kita di sini dan di akhir alam remaja ini kita akan melangkah pergi." Dia mula bermelankolik (tak check kamus dewan lagi ni maksudnya, nanti lainkali saya betulkan jika silap makna dan maksudnya -Nota Puan Penulis).

Ya aku ingat kisah persahabatan kami. Bagaimana bermula. Mulanya aku hanya kenal dia dari jauh. Laa siapa tak kenal bintang bola sepak sekolah. Satu-satunya wakil sekolah peringkat negeri Kelantan. Smart, hensem dan tinggi. Wajah pulak ala-ala tok arab. Ramai yang nak kawan dengan dia.. Tapi aku pandang sipi je. Mana layak aku kawan dengan dia. Berangan pun tak layak. Lagipun hampir semua kawan sekelas aku peminat dia. Ada-ada je cerita pasal dia mereka gossipkan. Dan aku jadi tukang dengarlah. Ada juga terdetik hati aku tika tu, masa tu tingkatan 3, nak berkenalan dengan dia.

Crush orang kata. Entah betul, entah tak aku ada crush dengan dia. Tapi dalam diam aku ada jugaklah perhatikan dia. Dan dia adalah satu subjek yang menarik untuk dipandang. Sebab selain sedap nak pandang, dia juga boleh tahan nakal. Selalu je tengok dia kena denda tepi pagar sekolah sebab datang lewat.

Kisah kami bermula tika trial exam PMR. Dia duduk sebelah aku. Bila dekat nak habis paper exam, dia akan kacau aku. Sama ada nak tiru jawapan aku atau bagitahu jawapan kat aku. Ada tu dia sengaja buat-buat nak pinjam pencil atau pen. Tak pun pemadam. Ada-ada je benda yang dia sengaja buat nak tarik perhatian aku. Mula-mula aku okey je. Lama-lama tu bengang jugak lah sebab mengacau orang. Nak jawab exam pun terganggu.

Hari terakhir, dia main pass-pass nota plak.

+Kita kawan nak?
-Buat apa? Saya ramai kawan dah
+ Tapi kawan lelaki tak de lagi kan?
-Mana awak tahu?
+Secret agent saya bagitahu.
-Macamlah awak James Bond, secret agent konon.
+Hahaha... sudi tak?
-Tunggu ilham dari langit dulu, baru kawan.
+Sayalah ilham tu.
-Perasan.. piiiraah.
+Awak comel, cute, manis. 
-Tak cair pun
+ Eleh, padahal hati dah mula mencair.
-Perasan


Dan sejak itu kami berkawan dalam rahsia. Tapi masuk tingkatan 5, dah tak jadi rahsia dah. Persahabatan kami semua orang tahu. Aku pun tak tahu macam mana. Tapi confirm bukan dari mulut aku.

Dia mula berubah bila naik tingkatan 5. Sudah tak buat nakal lagi. Macam dah insaf. Tetapi persahabatan kami berjalan seperti biasa. Bila tak rahsia tu, ada jugak aku dengar-dengar cakap belakang pasal aku. Ya laa ramai yang tak puashati sebab kenapa aku yang dia pilih jadi awek dia. Padahal kami hanya berkawan sahaja. Tak pernah melebihi had. Tak pernah dating pun. Kawan, mana ada datingkan?

"Awak patut terima tawaran tu. Pergilah kejar cita-cita awak. Saya pun nak kejar cita-cita saya. Jalan kita akan seiring walaupun melalui jalan yang berlainan. Dan saya akan tunggu awak di hujung jalan. Lepas itu kita akan melangkah bersama. In Shaa Allah," ujarnya. Dalam maksudnya.

Antara aku dan dia, tak pernah terlepas kata cinta atau sayang. Tapi macam ada satu ikatan yang tidak terlihat di mata kasar yang mengikat kami. Dia faham aku. Dia sentiasa ada untuk aku. Dia sentiasa tahu bila aku sedih dan bagaimana nak hiburkan aku.

"Nantilah saya fikir."

Dan dia tersenyum sebelum halau aku masuk kelas.

Novelog 4: Inikah cinta?

Lewat update plak kali ini. Tapi saya ingat nak bagi double entri Novelog ni dalam minggu ini. Jadi jangan tak baca pulak ya. Nak baca Bab-bab awal klik di sini.


Amru Adam. Orang panggil Double A. 

Dia dengan aku macam langit dengan bumi. Sebelum dan selepas dia berubah pun sama. Anak doktor. Ayah dia pemilik klinik Dr Wan Adam dekat, Jelawat. Tegap dan tinggi. Tergolong dalam golongan antara pelajar lelaki popular di sekolah ini dan juga daerah ini. Boleh kata setiap hari ada je pelajar perempuan berkirim salam dan ada juga menghantar surat cinta. Belum lagi tu SMS yang berderet dan juga mesej dalam whatapps.

Tapi kenapa dia selalu ada di saat aku mahu bersendirian. 

"Saya tak boleh biarkan awak layan diri sorang-sorang. Nanti ada plak makhluk lain yang lebih rela hati nak temankan awak."

Itu jawapan standard dia. Aku biasalah, spontan mulut ni nak mencebik. Satu lagi yang aku pelik. MAcam mana dia tahu aku ada kat sini. Padahal kelas dia dan aku lain. Jarak pun jauh jugak. Selang 2 kelas.

"Kenapa awak suka sangat nak temankan saya? Saya boleh jaga dirilah.. Waras lagi ni. Lagipun cikgu-cikgu, ustaz dan ustazah dah beri ilmu lebih dari cukup. Saya tahulah mana yang betul dan mana yang salah. Lagipun Allah sentiasa ada," selaku. Kadang kala tu aku rimas. Dalam kelas ada bising. Bila cikgu tak masuk, semuanya buka kedai kopi. Bergossip tak habis-habis. Kadang kala aku juga ingin sendirian. Mahkan ketenangan. Tak nak ada gangguan. Barulah aku boleh berfikir dengan tenang. Bermuhasabah diri dan memenangkan diri sendiri. 

Dia pandang aku beberapa saat. Mata kami bertentangan sedetik sebelum dia mengalihkan pandangannya. Tapi yang sedetik itu mampu membuatkan hati berdebar-debar. Ada rasa yang aku sendiri tak faham. Hanya dengan dia. Tak pernah jadi dengan orang lain.

"Awak tahu tak, pokok tua ni rumah makhluk? Berapa ramai yang kena. Tapi awak ni pesen degil. Tak dengar cakap."

"In Shaa Allah. tak ada apalah. Allah ada. Lagipun saya tak buat apa pun. Cuma duduk-duduk layan perasan je."

"Yang tulah lagi diorang suka. Jiwa awak kosong. Minda lemah. Mudah sangat nak masuk," tingkahnya.

"Awak ni penyibuk tahu tak!" Geram aku. Mulut dia tu, sengaja nak sakitkan hatiku.

"Haa tahu pun takut," ejeknya.

Aku mendengus. Satu lagi pasal dia, kata-katanya selalu sahaja mampu mematikan bicaraku. Walaupun nak je aku balas setiap kata-katanya, tapi macam ada yang menyekat. Bukan kelu. Lebih pada hormat kot.

Aku diam. Sekilas aku jeling kawan-kawannya yang 3 orang tu.. Duduk jauh sikit. Berbual-bual sesama mereka. Setiakawanlah. Di mana dia ada, di situlah mereka. 

"Saya dah check result UPU." 

Novelog: Bab 3, keliru

"Result untuk ke Asasi dah keluar, kau dah check ke belum?" Soal Nozi.
Aku geleng kepala. Tak check pun aku tahu takkan dapat. Ramai lagi result yang cantik dan terbaik.
"Checklah! Mana tahu rezeki kau ada kat situ," gesa Nozi.
"Buang masa. Buang duit aku pergi cyber cafe je," jawabku dalam nak tak nak. Sungguh, aku tak de semangat langsung. Tak excited nak check result.
"Kau ni memang manusia yang tak reti bersyukur. Sia-sia je belajar kat sekolah nih." Tiba-tiba Nozi menengking.
Aku tahu dia bengang dengan aku.
"Patutnya kau kena lagi bersemangat. Kegagalan mencapai apa yang kau nak bukan penamat tetapi pencetus semangat. Banyak peluang lain lagi. Berlambak kolej dan IPTS yang kau boleh sambung study." Nozi terus membebel.
Aku sebal. Nama je kawan aku tapi 1sen pun tak pernah faham keadaan aku.
"Kau cakap memang senanglah sebab kau anak tauke. Aku ni anak tukang rumah. Adik-adik aku berderet lagi masih belajar. Bapak aku bukan kaya macam bapak kau. Boleh bagi apa yang kau nak dengan kau bukak mulut cakap apa yang kau nak. Jadi kau tak layak dan tak de hak nak bebel tak tentu pasal kat aku," lantang aku membalas. Memang confirn satu kelas dengar dan juga kelas sebelah.
Peduli apa aku. Apa yang aku rasa orang tak akan faham. Kononnya kawan aku tapi langsung tak faham keadaan aku. Ingat hidup aku macam hidup diorang ker. Semuanya tersedia. Sedangkan aku semuanya aku yang kena usaha sendiri.
Lepas aku lepaskan perasaan tu, aku terus keluar. Satu kelas terdiam dengar suara aku. Mana aku pernah mengamuk sebelum ni. Orang kenal aku sebagai pelajar yang pendiam. Pemalas tapi pandai. Sentiasa moody dan bersendiri.
Aku melangkah ke tempat yang biasa aku lepak. Selalunya time macam ni, Tieya yang rajin ikut duduk sini. Hujung kelas tepi padang di bawah pokok besar. Orang kata pokok tu dah lebih 100 tahun usia.
Tempat ni strategik sebab boleh nampak hampir keseluruhan kawasan sekolah. Redup pulak tu.
Aku tahu mesti kawan-kawan aku terkejut dengan sikap aku tadi. Siapa suruh cabar aku. Sentuh perkara yang sensitif. Kan dah meletup. Nanti lah 3 hari lagi aku minta maaf dengan Nozi.
Jika difikirkan logik. Nozi tu sebenarnya sayangkan aku. Barangkali dia geram tengok aku makin tak bersemangat sejak result keluar. Study pun tak nak. Datang sekolah asyik termenung je. Malah tiap-tiap hari kena tegur denga Ustazah.
Hmmmm....
"Tak baik selalu mengeluh."
Aku lantas berpaling ke sebelah.
Senyuman itu...
Bagaikan penawar...

Novelog: 2. Antara mimpi dan realiti

Mimpi dan realiti tak mungkin bersatu. Aku boleh bermimpi yang indah-indah, sedangkan realiti adalah realistik. Tak mungkin semuanya indah. Sebab itulah ia tidak boleh bersatu.
Tapi sekarang ni,  aku hendak bermimpi pun takut. Bila celik je mata realiti terbentang. Kena hadapi dan lalui. Aku rasa aku ni macam robot dah. Tak de perasaan. Pagi pergi sekolah. Cikgu mengajar dekat depan, fikiran aku berlari ke belakang. Hanya jasad sahaja. Bila cikgu soal, terkia-kia nak jawab.
Ah lantaklah. Aku tak minat nak belajar dekat sekolah dah. Aku nak keluar dari sini. Nak pergi belajar jauh. Mahu merantau. Aku mahu meneroka tempat orang. Kenal negeri orang. 18 tahun aku hidup kat sini, cukup-cukuplah. Jiwaku memberontak.
Aku tenung papan hitam. Rasanya boleh tembus jika tenung lagi lama.
Partner aku kat sebelah siku lengan aku.
Aku pandang dia dengan muka blurrr.
"Kau ni kenapa? Muka asam keping tak habis-habis. Sudah-sudahlah tu. Tak guna menyesal sekarang pun. Nasi dah jadi bubur. Baik kau makan dan telan," nasihat Tieya sambil menyindir.
Aku mendengus. Mengeluh.
"Entahlah. Aku takut aku tak dapat tempat sambung belajar nanti. Aku tak naklah ambil STAM,"
"Aku yakin kau akan dapat tempat nanti. Lainlah aku ni, confirm kena reject awal-awal lagi."
Aku sengih. Result Tieya lebih teruk dari aku dapat. Tapi dia sentiasa bersyukur. Lagipun Tieya memang nak ambil STAM pun. Result SMU tahun lepas Tieya cemerlang. Jadi confirmlah STAM pun akan cemerlang jugak.
"Kau tak pe. Memang dah kau nak ambil STAM.
Dia sengih. Tak jawab. Aku pulak, result SMU dulu tak delah teruk mana. Dapat pangkat 1 jugak. Tapi aku..  jiwa aku memang dah tak ada minat dah. Paksa pun buat seksa jiwa.
Walaupun ibu aku lebih suka aku ambil STAM. Namun aku tetap tak suka.
Satu lagi orang lain tak tahu, even ustaz dan ustazah pun. Sebenarnya, aku tak boleh berbahasa arab. Walaupun aku belajar di sekolah ini kebanyakan mata pelajarannya adalah diajar dalam bahasa arab. Tafsir quran, balagrah, imlaq, tafsir hadis dan bahasa arab tinggi. Nama pun Sekolah Menengah Agama, Arab. Confirmlah banyak belajar bab agama dan bahasa arab.
Jadi macam mana aku boleh lulus exam? Dengan menghafal. Yup... otak aku ni, bab kata Tieya dan Na Lisa, otak geliga tapi berkarat. Sebab aku ni pemalas.
Aku?
Angkat bahu. Lantak pi laa diorang nak cakap apa. Sedangkan aku lebih kenal diri aku yang sebenar.
Ada sebabnya. Aku jadi begitu dan begini.

Novelog - Bab Pengenalan

Novelog ini saya terus tulis dalam blog ya. Jadi maaflah jika ada tersilap ejaan dan tatabahasa.
Satu lagi jangan harapkan entri yang panjang-panjang dalam satu masa dan juga kekerapan entri baru. Sebab saya taip thru my mobile phone yang tak berapa nak smart ni. Sekali dia buat perangai.. nak masuk blog pun tak boleh...
Jom kita ikuti kisah kehidupan Hawa. Perjalanannya mengenal diri sendiri. Kisah cinta dan juga persahabatannya.
**********
Okey. Macam mana aku hendak mulakan kisah aku ya. Nampak macam biasa je. Macam lautan yang tenang tanpa gelora ombak. Tetapi sebenarnya bersimpang siur arus di dalamnya. Samalah dengan diri aku saat ini. Nampak je aku sentiasa senyum dan kelihatan tenang tetapi padahal jiwa aku bergelora hebat.
Bermacam rasa sedang bertempur dalam jiwa aku ni.
Semuanya gara-gara keputusan SPM yang aku dapat hari ini. Masih lagi aku ingat rentetan peristiwa pagi tadi. Tika aku mengambil result. Lembik segala sendi badan. Aku yakin sangat result aku tak secemerlang PMR 2 tahun lepas. Aku akui, aku menyesal sebab tak belajar bersungguh-sungguh. Aku hanya belajar di saat-saat akhir. Padahal SPM lah tiket penentuan masa depan aku. Hala tuju aku selepas alam persekolahan. Sama ada terkandas di sini atau pun menuju ke puncak.
"Awak okey, Hawa? Nak saya tolong bacakan result awak ni? Soal Ustazah Basariah. Prihatin sangat bila lihat aku ni macam jelly dah. Terduduk di depannya. Tangan pulak terketar-ketar memegang slip yang terlihat.
"Walaupun result awak tidak mencapai target awak, jangan salahkan diri. Ini adalah hasil dari usaha awak selama ini. Jangan jadikan ia pematah semangat awak untuk berjaya di masa hadapan. Awak masih lagi di kalangan pelajar cemerlang SPM tahun ini. Tahniah," ujar Ustazah Basariah lagi.
Aku hanya mampu angguk.
"Terima kasih ustazah."
Susah payah aku berdiri dan melangkah keluar dari dewan. Kawan-kawan aku panggil pun aku tak hiraukan. Mata-mata yang memandang tidak dihiraukan. Aku perlukan masa untuk bersendirian buat tika ini. Mahu bertenang dan menerima kenyataan.
Sengaja aku bawa diri ke hujung padang. Lari dari hiruk pikuk kawan-kawan yang meraikan keputusan SPM mereka. Ada yang ketawa, suka dan juga menangis. Pelbagai rasa, macam yang aku rasa disaat ini.
Aku menarik nafas perlahan-lahan. Mata pula terfokus kepada slip di tangan. Masih lagi terlipat. Dengan nafas tertahan, aku membuka lipatan slip. Air mata tanpa sedar mengalir. Jauh sangat lari dari target asal.
Menyesal!
Bodoh!
Sebab tak belajar awal-awal. Peluang hanya datang sekali seumur hidup tetapi aku telah sia-siakannya.
"Awak ok?" Tiba-tiba ada suara menyapa.
Aku senyum tawar. Dia duduk di sebelah aku tapi berjarak. Kawan-kawan dia juga ada bersama tetapi agak jauh sikit.
"Okey kot."
"Tengok result?"
Aku tanpa banyak soal menghulur slip SPM ku. Dia juga sama. Kami saling bertukar slip SPM.
Dia pandang aku sambil senyum lebar.
"Tahniah. Result awak lagi elok dari saya," ujarnya.
Aku mencebik. Tahu dia mahu mengambil hatiku. Sedangkan dia tahu sangat, result aku jauh lari dari targetku.
Aku hulurkan kembali slip SPMnya.
"Awak patut bersyukur dengan keputusan awak tu. Lebih dari layak untuk awak minta mana-mana IPTA nanti. Peluang menuntut ilmu masih lagi terbuka luas."
"Tapi... tentu susah nak dapat kursus yang saya nak," keluhku.
"Allah s.w.t hanya akan berikan apa yang awak perlukan. Bukan apa yang awak nak. Sebab DIA tahu apa yang terbaik untuk awak. Macam saya, alhamdulillah.. saya tetap bersyukur dengan result yang saya dapat ni."
"Memang sebab aw..."
"Walaupun saya juga kecewa dengan result saya," pintasnya.
Aku terdiam.
"Awak.. perjalanan hidup kita baru bermula. Jika awak dah putus asa sebelum langkah bermula, awak takkan dapat capai apa yang awak impikan."
Dia menasihatiku.
"Awak tak faham situasi saya. Awak tak faham penyesalan dalam diri saya sekarang ni. Awak tak duduk di tempat saya."
"Tu laa orang suruh belajar, dia main-main. Result macam tu, naik tingkatan 6 je layak."
Aku tersentak. Hilang kenangan pagi tadi.
"Result aku, suka hati aku lah. Yang kau penyibuk sangat sindir-sindir orang ni kenapa? Macamlah dia tu hebat sangat."
"Tak hebat aku pun, bulan depan dah fly ke UK. Kau ke Ulu kampung je pergi."
Aku ketap bibir. Berlagak. Macamlah dia hebat sangat. Baru nak fly bukannya dah habis belajar.

Cantik itu sihat, lemon detox

Yup....
Saya tahu semalam saya tak update blog..
Nak update tapi perangai suka tangguh jadi lah terlupa. Pluss penat.
Okey.. siapa suka lemon?
Si kuning yang cantik..
Dalam FB saya, ramai teman yang share kebaikan lemon ni. That true. Lemon is awasome, briliant. Banyak kegunaan dan kebaikan.
Buah yang wajib ada kat dalam peti ais.
Apa saya buat..
Air lemon. Detox. Sehiris je. Jadikan air minuman..
Segar dan menyegarkan.
Nah ni dia. Masuk dalam peti ais. Minum suam pun okeh..
Orang kata minum selepas bangun tidur setiap pagi, banyak manfaatnya.

Cerpen : Terima kasih, Ramadan (Akhir)

Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua pengunjung rumah ini. Maaf dipinta. Semoga semuanya bergembira di hari bahagia ini. Tinggalkan dunia maya sebentar, bergembiralah dengan sanak saudara ya.. (entri ini auto schedule ya... Saya tak online hari raya macam hari ni, nih..)



“Sudi, jika kita terus berkawan Hanan?” Soal Farhan. Itulah lelaki nama lelaki yang menolong tempoh hari.
Kembang semangkuk hatinya. Lebih dari sudi Farhan! Namun suaranya terlalu mahal untuk dikeluarkan. Entah mengapa, dengan lelaki ini, dia menjadi amat-amat pemalu.
Hanan angguk.
“Maksud saya berkawan yang ada matlamatnya. Ada tempoh masanya,” jelas Farhan lagi.
Hanan berkerut dahi. Apakah ia hanya sementara. Mengisi masa lapang yang mungkin lompong ditinggalkan oleh kekasih hati, monolog hatinya.
Serta merta wajahnya berubah. Jika begitu aku tak ingin. Aku sedar, aku memang tak layak untuk lelaki sebaik dan sesempurna dirinya. Teringat status dirinya. Teringat tragedi pahit yang menimpa dirinya 2 tahun lalu.
Hanan tunduk. Insaf dan sedar diri.
Merasakan Hanan tidak bertindak balas, hatinya tidak enak.
“Maksud saya, kita berkawan, kenal mengenali, jika ada keserasian kita teruskan ke fasa seterusnya, tunang atau kahwin barangkali…” sambung Farhan. Tenang walaupun hatinya bukan setenang itu. Insaf, aku juga insan yang serba kekurangan. Jika niat hati ini, ditolak, aku redha. Walaupun kecewa.
Hanan menarik nafas. Rupanya andaian hatinya tersasar. Dia lega. Namun masih lagi terasa dengan kekurangan diri. Aku tidak layak untuknya. Mungkin aku tidak patut mengharap lebih dari itu.
“Kenapa?”
“Lama saya tunggu hendak mendengar suara awak Hanan,” sela Farhan.
Kemudian lama mereka membisu.
“Mungkin awak bidadari yang diutuskan untuk menemani dan melengkapi hidup saya, Hanan.”
Tergamam.Terharu. begitu tinggi pengharapan Farhan. Sedangkan dia, serba kekurangan. Masa silam terasa amat menyakitkan tika ini. Hanan pasti, jika Farhan tahu kisahnya yang sebenar, tentu dia tidak dapat menerimanya. Sebetulnya dia juga jijik dengan diri sendiri.
‘Aku memang tak layak untuk menjadi pendampingnya, walaupun dalam mimpi.
“Tak mungkin saya. Awak belum tahu status saya yang sebenarnya, Farhan. Bila awak dah tahu nanti, saya yakin, awak akan tarik balik hasrat awak tu. Saya ni tak layak untuk sesiapapun.”
“Awak isteri orang?”
Hanan geleng.
“Tunang orang?”
Hanan geleng lagi.
“Saya janda, anak dua.”
Farhan tergamam. Pengakuan Hanan membuatkan hatinya bertambah yakin. Dia mahu melindungi Hanan. Mahu memberikan seberapa banyak kegembiraan dan kebahagiaan untuk dirinya. Melihatkan pada fizikal Hanan, sungguh dia takkan kata Hanan itu janda.
 ‘Ya Allah adakan ini yang dikatakan takdir? Sungguh Engkaulah Yang Maha Mengetahui setiap apa yang berlaku.’ Merah matanya.
Bibir Hanan bergetar. Tahulah dia, dia bukan layak untuk sesiapa pun lagi. Mana ada orang yang sudi mendampinginya lagi setelah tahu status dirinya. Tanpa dipinta Hanan menarik tas tangannya dan berlalu.
Farhan pula.. Hanya melihat.
*****
“Kak Hanan, ada orang datang merisik. Mak suruh tanya, jika kak Hanan setuju, raya ni terus nikah.”
“Masih ada orang yang sudi ambil Kak Hanan sebagai isteri ke Ateh? Anak dua pulak tu?. Entah-entah dia datang merisik Ateh. Minta mak tanya dia betul-betul Ateh.”
“Bukanlah, dia siap bagitahu nama penuh Kak Hanan. Tinggal di mana dan kerja di mana. Malah dia ada cakap kat mana dia jumpa kak Hanan,” jelas Ateh.
“Siapa nama dia, Teh?”
“Megat Hariz..”
“Kak Hanan tak pernah kenal orang yang bernama Megat Hariz, mungkin dia tu penipu seperti bekas suami kak Hanan dulu. Minta mak tolak.”
Jeda.
Ateh diam sambil menarik nafas.
“Sebenarnya, ayah dah terima pinangan dia kak.”
Allah..
Allah..
Allah..
Tanpa dipinta, Hanan menangis. Fobia dia dengan alam rumahtangga ini. Pengalaman lalu menjadikan dia takut untuk melangkah lagi.
“InsyaAllah, Ateh yakin dia bukan macam Kazim dulu. Ateh yakin kali ini Kak Hanan akan bahagia!”
“Jangan cakap sesuatu yang belum pasti, Ateh. Kazim dulu pun, Ateh juga cakap Kak Hanan akan bahagia, tapi apa yang Kak Hanan dapat? Sepak terajang, maki hamun, hamba seks!”
Ateh hilang kosa kata.
Hanan.. terus menangis di hujung talian.
*****
“Assalamualaikum…”
“Waalaikumussalam..”
Rupanya Megat Hariz Farhan yang melamarnya. Bertemu di rumah Allah s.w.t merupakan petanda jodoh mereka.
Hanan menangis. Di pertemuan pertama telah terdetik di hatinya, lelaki ini pernah dilihat. Rupanya betul, inilah lelaki durjana yang meranap maruah dirinya. Bersetongkol dengan Kazim. Masih adakah bahagia untuk diri ini?
“Hanan”
Farhan mendekati isterinya yang baru dinikahi pagi tadi. 1 syawal menjadi detik penyatuan mereka. Dia memilih tarikh tersebut sebagai simbolik penyatuan mereka. Kemenangan mereka kerana berjaya mengharung getir ujian-Nya.
Dia melutut di hadapan Hanan. Dia tahu Hanan telah mengingati siapa dirinya. Ditarik tangan isterinya. Disembamkan wajahnya di situ.
“Saya minta maaf di atas apa yang telah saya lakukan 2 tahun lepas.”
“Maaf tidak cukup untuk mengembalikan maruah diri saya!” Ujar Hanan tanpa perasaan. Rasa sayu menujah di hati. Ngeri memikirkan kehidupannya di kemudian hari. Ayah tidak tahu apa yang berlaku sepanjang perkahwinannya dengan Kazim. Ditutup rapat keaiban Kazim.
“Saya tahu.. sebab itu izinkan saya bahagiakan Hanan. Tidak banyak yang saya pinta, Cuma berikan saya peluang untuk membetulkan kesilapan saya. Berikan saya peluang menyintai dan melindungi Hanan dan anak-anak.”
“Awak tidak tahu, kerana peristiwa malam itu, Rafael wujud…” perlahan suara Hanan memecahkan rahsia yang tiada siapa pun yang tahu. Bibirnya diketap kuat. Sakit. Seperti mana sakitnya hati di saat ini. Pengakuan ini seolah-olah menghancurkan perasaannya lagi membuatkan memorinya tentang peristiwa pahit itu.
Farhan kaku. Matanya tunak memandang wajah basah Hanan. Matanya juga berair.
Ya Allah.. apa yang telah aku lakukan ini…
“Maafkan saya Hanan..”
“Maafkan saya…” ditarik Hanan ke dalam pelukannya. Hanan kaku. Wajahnya terus basah dengan air mata. Tiada kudratnya untuk menolak. Farhan, lelaki durjana dulu, kini telah menjadi suaminya.
“Berikan saya peluang Hanan, peluang menebus dosa saya. Memperbaiki kesilapan saya. Tolong Hanan…”
Hanan yang kaku bersandar di dadanya. Dia tahu Hanan tidak semudah itu menerimanya.
“Selepas peristiwa itu… saya kehilangan keluarga saya dalam kemalangan jalan raya. Syarikat saya menghadapi masalah setelah Kazim meninggal dunia. Rupanya banyak penyelewangan yang Kazim lakukan sehingga memberi kesan kepada syarikat saya. Saya hampir muflis. Sumpahan awak itu benar-benar terjadi.”
“Kata-kata awak menghantui diri saya sehingga saya tidak mampu tidur lena. Sehinggalah saya berjumpa dengan seorang ustaz. Saya mula belajar agama dari A semula. Saya mula mengikuti ceramah agama dan mula perbaiki diri. Alhamdulillah jiwa saya kembali tenang tetapi masih ada yang kurang. Saya cari awak merata Johor untuk meminta maaf di atas kekhilafan saya.”
Hanan diam. Masih kaku.
Farhan terus bercerita…
“Pertama kali Kazim memperkenalkan awak kepada saya, saya telah jatuh cinta pandang pertama. Tapi sayang, awak isteri Kazim. Kerana cinta pandang pertama itu, saya jadi obsess. Saya menawarkan projek kepada Kazim. Sebagai balasan saya nak bersama awak selama 2 hari.”
“Masa itu, saya dah jadi orang tak betul, sasau teringatkan awak. Saya nak jugak memiliki awak walaupun sementera.”
“Tapi tak sangka, Kazim bersetuju.”
“2 hari bersama, saya nekad nak tebus awak. Nak jadikan awak isteri saya bila mendengar Kazim kata dia sudah tak sukakan awak lagi.”
“Masa tu, hati saya bulat mahukan awak walaupun awak bekas isteri Kazim.”
“Tapi.. takdir Allah s.w.t mengatasi segalanya. Dialah sebaik –baik perancang.”
“Ustaz nasihatkan saya supaya berdoa dan terus berdoa…” Farhan terhenti seketika. Dipandang wajah Hanan di sisi. Sikit pun Hanan tidak bersuara. Matanya memandang ke hadapan. Sukar ditebak apa yang difikirkannya.
“Sehinggalah kita berjumpa di masjid…”
“Subhanallah… Rupanya Allah s.w.t menangguhkan dulu jodoh kita supaya saya cukup bersedia memikul tanggungjawab sebagai seorang suami.”
“Hanan.. saya bukan lelaki yang sempurna. Banyak kekurangan dari kelebihan saya miliki. Tapi izinkan saya bahagiakan awak. Izinkan saya cintakan awak selagi jasad ini bernafas di bumi ini.”
Hanan diam. Sebelum mengecam dia, hati ini telah terusik. Tapi kerana peristiwa silam, dia takut untuk menerima dengan penuh ikhlas.
‘Hanan… Lelaki ini telah menjadi suami kamu. Benar dulu dia jahat, dialah yang menghancurkan maruah kamu. Tetapi lelaki ini telah insaf. Berikanlah dia peluang. Berikanlah juga dirimu peluang. Bahagia itu perlu diusahakan. Bahagia itu ertinya menerima dan memberi dengan penuh keikhlasan. Tinggalkan masa silam. Manusia tidak akan bahagia jika asyik mengenang masa silam. Pandanglah ke hadapan. Dia sayang dan cintakan kamu. Keinsafannya kerana Allah s.w.t. Cinta yang hadir di dalam dirinya untuk kamu pun kerana Allah s.w.t. jadi janganlah menolaknya. Yakinilah takdir ini adalah yang terindah. Ganjaran di atas kesabaran dan ketabahan kamu menghadapi ujian-NYA,’ panjang monolog hati kecil Hanan.
Dipandang wajah suaminya, Farhan.
“Saya takut. Kerana peristiwa itu saya rasa diri ini amat kotor dan jijik. Tidak layak untuk sesiapa pun,” luah Hanan. Sebelum ini dia simpan kemas perasaannya.
“Saya benci awak. Awak memusnahkan segala-galanya. Awak mengaibkan saya. Awak hancurkan maruah saya…” luah Hanan bersungguh-sungguh.
Dipukul dada suaminya sekuat hati, melepaskan semua yang dipendamnya selama 2 tahun ini.
Farhan bertahan. Apalah sangat sakitnya, jika dibandingkan sakitnya Hanan 2 tahun ini.
Hampir 15 minit Hanan memukul suaminya, melepaskan segala perasaan yang terpendam selama ini. Melihat Hanan yang tersedu-sedu, segera Farhan menariknya ke dalam pelukan.
“Berikan peluang kepada diri kita Hanan. Berikan peluang kepada saya untuk bahagiakan awak. Insyallah, saya akan pastikan awak akan bahagia bersama saya. Saya takkan biarkan awak menangis lagi.”
Lama di dalam pelukan Farhan, reda sudah perasaannya. Perlahan-lahan tangannya membalas pelukan suaminya.
Hati Farhan lega. Semoga bahagia kali ini milik mereka berdua.
Allah s.w.t terlalu baik untuk insan yang pernah melupainya. Diberikan seorang wanita yang dia perlukan untuk dia lindungi dan kasihi.
Allah s.w.t yang tidak pernah menghampakannya. Sentiasa memberikan apa yang dia pinta. Ya Allah sesungguhnya aku hanyalah insan kerdil yang daif. Yang pernah tersungkur di kaki syaitan dan nafsu serakah dahulu. Maka Ya Allah, aku perlukan perlindungan-Mu agar aku tidak lagi tersungkur.
“Abang adalah pemilik tulang rusuk Hanan. Terima kasih kerana mengambil Hanan sebagai isteri abang,” perlahan tapi masih mampu didengarinya.  
Farhan menyapu air mata yang membasahi pipi Hanan.  
Terima kasih Ya Allah kerana menjadikan dia milikku.

**** TAMAT****

Maaf di atas segala kekurangan ya. 




Cerpen : Terima kasih, Ramadan (02)

Psst.. Last Entri hari raya ya!




Wajah yang basah dengan airmata itu tidak pernah dilupakannya. Dulu dia hanyut. Merasai barangan terlarang membuatkan dirinya terasa berkuasa. Hebat. Dia tidak peduli perasaan orang lain asalkan apa yang dihajatinya dapat dimiliki dan dirasai.
Malam itu, dia tidak peduli. Digunakan sepenuhnya peluang yang ada.
“Jangan menangis sayang. I akan bagi layanan first class untuk sayang. Apa sahaja I akan lakukan asalkan sayang seronok dan menikmatinya. Malam ini, malam kita. Jadi jangan menangis sayang.” Diusap air mata yang mengalir di pipi mulus itu. Kemudian ditarik ke dalam pelukannya. Ada rontaan, dia menguatkan lagi pelukannya sehingga merasai setiap lekuk badannya. Keinginannya tiba-tiba memuncak. Dan dia sudah tidak peduli lagi, tangisan, jeritan dan air mata itu.
“Aku sumpah kau laknat! Kau boleh buat apa sahaja tapi mulai malam ini hidup kau takkan aman bahagia. Kau akan mendapat balasannya di atas apa yang kau lakukan pada aku,”
Biarpun perlahan suara sendu itu, tapi cukup terkesan di hati. Bila nafsu menguasai diri, tika itu dia sudah tidak peduli, asalkan dapat melepaskan hajatnya selama ini.
Sesal?
Mengingati malam itu, air mata lelakinya menitik lagi. Sungguh dia amat malu dengan dirinya sendiri. Terlalu mengagungkan kekayaan dunia sehingga sanggup melakukan apa sahaja. Terasa diri amat berkuasa bila dapat menguasai orang lain. Merasai hak orang lain. Mempergunakan orang lain demi kepentingan diri.
“Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku. Aku hamba-Mu yang penuh dosa. Hampir menjadi hamba syaitan.”
Dan sumpahan itu memakan dirinya. Dia kehilangan orang-orang tersayang dalam sekelip mata. Dia kehilangan seluruh keluarganya dalam kemalangan jalan raya. Terngadah! Menyesal.
Kerana detik hitam itulah mengheret dia ke pangkal jalan. Dia kembali menyusuri asal usulnya, kembali kepada ajaran agama. Tapi untuk kembali dapatkan apa yang hilang dia tidak mampu. Bersungguh-sungguh dia bertaubat dan memohon keampunan daripada Allah s.w.t.
‘Kazim telah meninggal dunia, kemalangan jalan raya. Dia membawa kereta dalam keadaan mabuk bersama dengan seorang wanita, Encik Farhan. Jadi projek di Nusajaya itu, terpaksa ditukarkan kontraktor, syarikatnya hampir bankrap.”
“Isterinya turut meninggal dunia ke?”
“Isteri? Setahu saya, Kazim meninggal dunia bersama dengan kekasihnya. Dia sudah kahwin ke?”
Kisah dua tahun lalu berlegar di ingatannya. Selang seminggu dia kehilangan keluarga, dia dikejutkan pula dengan kemalangan yang menimpa Kazim. Kawan baiknya merangkap kontraktor yang menjalankan projek pembinaan apartment di Nusajaya. Terasa kerdil dirinya.
“Kau boleh memiliki tubuh aku, tapi kau kena tahu tubuh ini haram buat kau. Walaupun kau dapat kebenaran dari tuan di dunia ni, tapi kau tetap tidak mendapat kebenaran tuan yang sebenarnya, iaitu Allah s.w.t. Jadi tunggulah kau, Allah akan bayar cash setiap titis air mata aku ni!” perlahan tapi cukup mengejutkan hatinya.
Niat untuk menikmati lagi nikmat dunia terbantut. Dia tersandar di kepala katil. Terselit penyesalan di hati. Gerun. Dipandang wajah basah itu. Dipanjang juga ke bujur tubuh tanpa alas itu. Sempurna tapi dialah yang telah mengotorkannya.
“Malam ni Bro, kau akan dapat apa yang kau idamkan. Aku dah boring. Sudahlah kaku di ranjang, lepas tu banyak pulak ceramahnya. Kau nak? aku bagi free sebagai balasan projek besar yang kau beri ini.”
“Gunalah selama mana kau nak guna. Aku memang dah nak buang dah. Perempuan ni dah macam kain buruk. Aku pun tak tahu, tang mana yang kau suka sangat kat bini aku tu.”
Matanya dipejam rapat-rapat. Perbualan terakhir bersama arwah Kazim terngiang-ngiang di dalam mindanya. Sukar untuk dilupuskan sepertimana sukarnya dia membuang rasa bersalah. Dulu sedaya upaya dia mencari balu Kazim. Ingin dipohon kemaafan. Tetapi tidak diketemui. Maha Suci Allah, di bulan mulia ini, dia menemui apa yang dicari. Basah matanya. Betapa kerdilnya diri ini.
“Terima kasih Ya Allah kerana makbulkan doaku. Terima kasih Ya Allah kerana temukan aku dengannya sekali lagi.”
“Aku sumpah kau laknat! Kau boleh buat apa sahaja tapi mulai malam ini hidup kau takkan aman bahagia. Kau akan mendapat balasannya di atas apa yang kau lakukan pada aku,”
Kata-kata inilah yang sentiasa menghantuinya. Membuatkan dia menyesal sehingga kini. Juga membuatkan dia berubah 360 darjah.
 “Mama… Han rasa, Han sudah bertemu dengan jodoh Han.”
“Tapi mahu ke dia terima Han ni? Manusia laknat yang memusnahkan hidupnya.”
Mama senyum.
Mama.. bila masa tidak pernah senyum padanya. Senyuman mama penawar hatinya. Senyuman mama juga pemangkin semangatnya. Sentiasa menenangkan hatinya. Kalaulah mama tahu, hatinya ini tidak pernah pudar dari rasa bersalah. Kalaulah mama tahu, dia terlalu ingin memutarkan masa agar dia dapat memperbetulkan segala kesilapan dan kejahilannya dulu.
‘Mama, tidak pernah menyalahkan Han. Silap mama juga membuatkan Han tenggelam dan mabuk dengan keindahan duniawi. Di sebalik peristiwa itu, mama bersyukur Han telah sedar. Allah telah makbulkan doa mama. Jadi hiduplah baik-baik. Itu sudah cukup untuk membuktikan keinsafan Han. Allah s.w.t sentiasa memberikan peluang untuk hambanya bertaubat. Jadi, manfaatkanlah sebaik-baiknya.’
Tanpa sedar air matanya menitis. Kata-kata akhir mama sentiasa bermain-main dijiwanya. Mama.. Han rindu mama.
‘Jika rindu, peluklah Al-Quran, bacalah ia agar mama dapat merasai kerinduan itu, sayang.’
Air matanya terus membasahi pipinya. Sungguh rindu ini menjadikan dirinya semakin kerdil. Insaf. Kerana kerakusannya menikmati duniawi, dia kehilangan segalanya.
Dan dia terus tenggelam dalam lautan rindu yang amat dalam.
*****
“Pandai kau jual diri ya, Hanan. Terus dapat tangkap lelaki hensem macam tu. Kaya pulak tu,” sinisnya.
Hanan tersenyum tawar. Setahun menjadi teman serumah, Kartika tidak pernah pun bercakap baik-baik dengannya. Ada saja kata-kata yang menyakitinya. Dia geleng kepala. Kebisuan dan keselambaan Hanan mencarik hatinya. Sakit hatinya bertambah.
“Huh.. dasar pelacur!”
Air liur yang ditelan terasa pahit. Dia tidak tahu apa salah dirinya. Dia juga tidak tahu kenapa Ika berubah seratus peratus. Memusuhi dirinya. Padahal dia tidak pernah menyakiti hatinya. Dunianya cuma kerja dan rumah. Sesekali bila ada kesempatan dia ke masjid, berjemaah dan mendengar ceramah agama. Dunianya terbatas. Sungguh dia takut, sisa-sisa silam mengekorinya.
“Ika, saya tidak tahu apa salah saya dengan awak. Boleh awak cakapkan kat saya kenapa awak benci sangat dengan saya?”
Huh… Kartika mendengus.
“Kau tu hipokrit. Depan aku, kau tunjuk alim. Tapi belakang aku kau cuba goda tunang akukan?”
Hanan geleng kepala.
“MasyaAllah… wallahi.. tak pernah sekali pun saya pandang muka tunang awak tu. Sekali je saya terjumpa dengan dia depan pintu pagar rumah kita ini. Itu pun sebab dia cari awak.”
“Konon.. yang korang berpeluk bagai tu. Tak sengaja?”
Hanan segera teringat. Ya.. dia hampir jatuh tersadung batu. Nasib baik sempat dipegang oleh tunang Kartika. Tapi di lengan.
“Awak silap faham. Hari itu saya hampir terjatuh, tersadung batu. Nasib baik tunang awak sempat tarik. Kalau tak memang saya jatuh tersemban dah.”
“Saya minta maaf. Saya memang tak sengaja. Jika awak tak percaya cakap saya, awak kena percaya cakap tunang awak.”
Kartika terdiam.
“Ika, saya sayangkan persahabatan kita. Tak mungkin saya akan merampas tunang sahabat saya sendiri. Cukuplah sekali saya lalui pengalaman menyakitkan itu. Saya minta maaf jika saya ada buat silap. Sebetulnya, memang saya hampir terjatuh masa tu. Tiada niat langsung hendak memikat tunang awak.” Hanan menarik nafas. Sesak dadanya.
“Saya berada di sini sebab mahu mulakan hidup baru. Langsung tak terfikir untuk mencari teman hidup.”
Kartika terdiam. Wajah basah sahabatnya dipandang. Terjentik rasa kesal dihati kerana terburu-buru menuduh. Bukan dia baru kenal Hanan. Hampir 15 tahun mereka bersahabat. Sejak dari zaman sekolah lagi. Setiap apa yang berlaku di dalam hidup Hanan dia tahu A hingga Z. Tapi kenapa hatinya sungguh rasa tidak selamat. Cemburu melaut. Patutnya dia bersyukur.
“Hanan… Maafkan saya.”
“Entahlah Nan, terus terang saya cakap. Saya cemburu dengan awak. Awak cekal walaupun hidup awak penuh ranjau. Awak selalu dapat perhatian daripada lelaki yang saya suka.”
Hanan pantas geleng kepala.
“Sikit pun saya tak ada niat hendak menarik perhatian mereka. Tapi saya tak boleh halang apa yang mereka fikirkan. Apa yang mereka nak rasa pada saya. Kalau awak nak tahu sikit pun saya tak sukakan mereka.”
“Saya sayangkan awak. Kita sudah lama berkawan. Banyak yang telah kita kongsikan bersama. Kita bergaduh, bertekak, cemburu, iri hati, kata mengata antara satu sama lain. Tapi akhirnya kita tetap bersama. Awak sentiasa ada di sisi di saat saya memerlukan bahu. Walaupun kata-kata awak selalu sinis, tapi saya tahu awak sayangkan saya. Takkanlah awak tak faham lagi hati saya macam mana. Takkanlah awak tak percayakan saya selama ini?”
Kartika mengetap bibir. Ada satu rahsia hatinya yang Hanan tidak tahu.
“ Saya juga cintakan Kazim!”
“Tapi dia pilih awak!”
Hanan terpanar. Terdiam seketika. Nama yang cuba diluputkan dari memorinya. Nama yang membuatkan dia trauma sampai sekarang. Lelaki yang menghancurkan hidupnya. Lelaki yang telah menjual maruah dirinya. Rahsia ini tiada siapa pun yang tahu.
“Nasib baik dia tidak pilih awak, Ika. Awak bertuah. Jika tidak awak akan lalui apa yang telah saya lalui,” ujar Hanan perlahan. Dalam maksudnya.
“Maksud awak?” Dahi Kartika berkerut.
Hanan geleng.
“Orangnya telah tiada di dunia ini. jadi biarlah saya simpan kemas-kemas kisah hidup kami berdua.”
Bukan Kartika tidak tahu, ketika kemalangan yang menimpa Kazim. Dia bersama dengan perempuan lain. Dengar cerita kekasihnya. Dalam diam, dia bersyukur jodohnya bukan Kazim walaupun lelaki itu cinta pertamanya. Mungkin jika dia berada di tempat Hanan, hatinya tidak setabah Hanan, menerima perkhabaran yang menghancur lumatkan perasaannya.
“Awak bertuah, Ika. Jadi saya harap awak percepatkan pernikahan awak. Jangan tangguh-tangguh lagi. Syaitan memang akan sentiasa buat hati awak ragu-ragu. Meniup api cemburu. Yakinlah dia adalah pemilik hati awak,” nasihat Hanan.
Kartika angguk. Insaf. Dia terlalu mengikut kata hatinya. Cemburu tidak bertempat. Walaupun sudah berkali-kali tunangnya menjelaskan perkara sebenar, namun hatinya tetap tidak tidak yakin. Sebab itulah dia asyik menangguhkan pernikahannya. Rasanya jika lelaki lain, sudah pasti dia ditinggalkan. Bergenang air matanya.
“Maafkan saya.”
“Maafkan saya jugak.”

*****

Cerpen : Terima kasih Ramadan (01)

Nota: Alhamdulillah setelah sekian lama tak mengarang cerita. Akhirnya siap jugak cerita pendek ni. Jadi, ada yang tunggu cerita ni tak? Rasanya saya akan buat 3 part. Kisah yang biasa-biasa. Maaf diatas kekurangan. Harap ada yang memberi komen ya. Boleh juga saya tahu pendapat yang membaca cerita ini.  Selamat berpuasa




Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim.
Terima kasih di atas nikmat yang engkau berikan kepadaku selama ini
Terima kasih Ya Allah kerana memberikan peluang untuk mengecapi kemanisan Ramadan pada tahun ini. Oleh itu Ya Allah kau tetapkan aku agar terus berada di jalan-Mu. Kau
ringankanlah anggota badanku agar aku terus beristiqomah melakukan ibadat kepada-Mu. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang.
Ya Allah, sesungguhnya diri ini sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab. Jadi Ya Allah sempena bulan yang mulia ini, maka kau temukanlah aku dengan jodohku. Kau temukanlah aku dengan pendampingku di dunia dan di syurga. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mengetahui apa yang aku tidak tahu, Yang selama ini menjadi rahsia-Mu.
*****
Kreeekkk…
Kreeekkk...
Kreeekk..
Ya Allah, kenapa pulak ini. Kenapalah kau buat hal pada masa-masa begini wahai kereta, keluh Hanan.
Allah..
Allah..
Terasa menyesal pulak selama ini ambil mudah tentang kereta. Kalaulah aku tahu ini yang akan jadi, pasti aku dah siap sedia belajar. Kata-kata Ateh serta merta terngiang-ngiang di telinga.
“Kak Hanan patut tahu sikit sebanyak pasal kereta ni. Macam mana hendak pastikan kereta sentiasa berada di dalam keadaan baik. Bukannya reti bawak je,” bebel Ateh.
Dia? Dengar sekali lalu je. Tak ambik port langsung. Sebab baginya sudah memadai dengan rutin services yang dilakukannya.
“Tengok tu, orang cakap buat tak retinya,” rungut Ateh geram. Dihentak kakinya tanda protes.
Hanan sengih. Ateh nampak je tomboy dan keras, tapi bila bersama dengannya perangai manjanya tak pernah hilang.
“Kak Hanan tak pernah culas buat services kereta bila sampai masanya tau. Confirm takkan jadi apa-apalah. Condition kereta kak Hanan memang tip top.”
Ateh mencebik.
“Jangan yakin sangatlah kak, bila-bila masa Allah nak uji akak, tip top macam mana pun, jika dah nak kena uji, rosak jugak.”
“Choii mulut ateh ni. Jangan mitak yang bukan-bukanlah. Macam doa pulak kereta akak ni rosak.”
“Bukan doa tapi peringatan. Beringat-ingat dulu, bersenang-senang kemudian. Tak pun sediakan payung sebelum hujan. Jika enjin tak boleh hidup, at least akak tahu kenapa, apa yang rosak.”
“Susahlah Ateh. Bab enjin ni, akak memang fail. Bawak retilah.”
“Sebab itulah Ateh suruh akak belajar. Orang yang tak pandai kenalah belajar. Jika tidak bila nak pandainya.”
Ateh.. Ateh.. masin mulut kau Teh, menyesal pulak aku tak ikut cakap Ateh. Mana ada orang pandai semulajadi. Semua orang pandai ni sebab mereka belajar. Bukan terus jadi pandai. Jika dulu aku ambil tahu pasal kereta sikitkan bagus. Sekurang-kurangnya tak adalah buntu macam sekarang ni.
Berkali-kali Hanan cuba hidupkan enjin. Tapi tetap sama. Kereta seolah-olah melancarkan mogok dengannya. Padahal baru minggu lepas services. Baru kelmarin cuci bersih-bersih luar dalam.
‘Apa lagi yang kau nak ni wahai Cik Ta oi.’
Suara Iman mengimankan solat terawih masih lagi kedengaran. Tadi dia cuma melakukan 8 rakaat sahaja sebab tak mahu sampai lewat sangat ke rumah. Tambahan pula dengan hujan renyai-renyai macam ni, dia memang tak berapa nak harapkan dirinya sangat. Takut jadi lagi macam awal tahun sudah. Terhentam bumper kereta orang, itu pun nasib baik dia bawa perlahan je, jika tak habis duit buat bayar ganti rugi. Sudahlah dia baru sahaja kerja. Mana ada duit simpanan banyak. Nasib baik juga orang yang dilanggarnya tak berkira sangat. Tapi nampak gayanya lewat jugaklah sampai ke rumah. Entah-entah tersadai kat sini sampai ke pagi.
Hanan cuba sekali lagi, namun enjin kereta tetap juga tidak mahu hidup. Dalam tak sedar, wajahnya bertambah pucat. Akalnya buntu.
‘Dengan siapa nak minta tolong ni?
Ika?
Tikah?
Argh semuanya balik kampung. Semuanya bukan tahu bab kereta pun.
Pak Guard?
Hanan berkira-kira dalam hati. Pak Guardlah orang yang paling ideal sekali minta tolong. Dia menarik nafas. Okey, cari pak guard dulu. Tiba-tiba….
Tok!
Tok!
Wajah yang tersemban di stering kereta diangkat dan di kalih ke sebelah kanan. Tak berkelip matanya memandang ke luar tingkap.
Ya Allah, bidadarakah ini?
Hanan masih lagi statik di tempat memandu. Wajah jernih sambil tersenyum itu membuatkan lidah Hanan kelu. Tapi kenapa wajah itu, bagaikan pernah dilihatnya.
Sekali lagi cermin pintu diketuk. Hanan tersentak, kalut membuka pintu.
“Kenapa  dengan kereta?”
Machonya suara, bergetar nalurinya.
“Tak hidup?”
Hanan angguk. Dia tidak mampu bersuara. Hatinya berperang. Ada rasa asing yang menyapa. Dirinya tiba-tiba merasa seram sejuk.
“Boleh saya tolong tengokkan?”
Hanan merenung wajah itu seketika. Kemudian dia keluar dan memberi ruang untuk lelaki itu membantu.
Entah apa yang diperiksanya, Hanan tak ambil peduli. Dia masih lagi cuba mencari memori tentang lelaki itu.
‘Siapa dia?’
‘Kenapa aku rasa macam ni. Kenapa aku rasa seolah-olah aku telah kenal lama dengan dia ni. Kenapa aku rasa dia macam tahu segalanya tentang diriku. Cara dia lihat aku tadi pun dia macam terkejut. Seolah-olah memang kami pernah jumpa.’
‘Mungkinkah dia?... Tak mungkin. Jauh aku bawak diri. Aku mahu melupakan kisah silam. Sikit pun aku takkan benarkan kehidupan aku hari ini berkait dengan masa silam.’
‘Ya Allah, bantulah aku. Jauhkanlah aku dengan masa silam yang menyakitkan itu. Aku tidak mampu lagi melaluinya sekali lagi. Cukuplah KAU menguji aku dulu.’
“Hurmmm… bateri kereta awak ni dah kong. Patutlah tak boleh hidup,” jelas lelaki itu.
Ooo… Cakap Ateh memang ada betul. Patutnya aku tahu pengetahuan asas pasal kereta ni. Allahu.. macam manalah boleh lupa, dekat dua tahun dah tak tukar bateri. Patutlah pun.
Hanan tersenyum sikit.
“Patutlah. Saya lupa nak tukar bateri masa services minggu lepas. Dah dekat dua tahun bateri tak tukar.”
Aduss.. Mana pulak nak cari bateri malam-malam ni.
Dikerling jam di pergelangan tangan. 10.30 malam, kedai pun dah tutup. Iman pun tengah buat solat witir. Macam mana ni?
Hanan diam berfikir. Macam-macam rasa sedih ada di dalam dadanya sekarang. Menyesal!
“Macam nilah, kalau awak tidak keberatan, saya boleh tolong hantar awak balik ke rumah.  Kejap saya telefon kawan saya tunda kereta awak ni. Selain bateri, rasanya mounting enjin pun kena tukar ni. Masa awak bawak, rasa bergegar tak enjin?”
Hanan angguk.
“Sebab enjin mounting dah pecah.”
Hanan diam. Apa itu enjin mounting pun dia tak tahu. Apatah lagi fungsinya. Agak-agak mamat ni tipu pun dia tak tahu.
“Awak tinggal kat mana?”
“Erk.. Templer Park”
“Laa.. satu taman rupanya,” ujar lelaki itu sambil tersenyum.
  Hanan terpana.. Hatinya tanpa disuruh telah berlari pantas. Hanan tidak mampu bersuara lagi. Masih lagi terpesona, wajahnya tampak bercahaya.
Sempurna!
Sungguh lelaki ini terlalu kacak di matanya. Wajah yang bersih nan jernih. Tubuh kekar disebalik jubah kelabu itu amat menarik.
 Siapakah dia?
Adakah dia memang diutuskan oleh Allah untuk menolongnya?
“Jadi jom…”
Pintu kereta BMW sport di sebelah keretanya dibuka. Hanan bertambah kelu. Bercampur malu. Sampaikan dia tidak mampu bersuara. Lelaki itu pula amat murah dengan senyuman. Dia tidak lagi berkata-kata.

Dan kejadian malam pertama Ramadan itu bagaikan mimpi. Sudah pasti Hanan mahu bermimpi lagi. 

Tunggu Awak Datang - Bab 25 (Akhir di blog)



Pagi sudah mula beransur pergi, namun dia baru sahaja membuka matanya.Semalam matanya sukar dipejamkan. Terbayang di ruang matanya Auni yang sedang tidur di tingkat atas. Ingin sahaja dia datang kepada gadis itu. Semakin lama bersama, semakin sukar dia memahami dirinya sendiri. Panggilan dari Ronny terbiar sepi. Walaupun sebahagian dari dirinya mahukan hiburan di luar, namun kaki berat mahu melangkah keluar. Perasaannya kini bercampur baur. Adakalanya dianya merindui kehidupan di kota London, dan adakalanya dia menyesali jalan yang dipilih.
Setelah hampir setengah jam bermalas-malasan di atas katil, barulah dia menggerakkan tubuhnya bangkit. Seketika dia memejamkan matanya. Masih terdengar-dengar suara merdu mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran dinihari tadi yang mengusir resahnya. Mendamaikan jiwanya sehingga terlena. Dia tahu itu adalah alunan ayat-ayat suci al-Quran biarpun dia tidak pernah khatam Al-Quran. Sebuah Al-Quran pun tiada di dalam rumah ini.
Aazad meraup wajahnya. Ingin sekali dia menyentuh Al-Quran dan memahami kandungan di dalamnya.
Aazad tersentak. Tidak!
Tanpa mahu melayani luahan hatinya sendiri, dia keluar dari biliknya. Sunyi sepi, namun ada damainya. Dibawa kakinya melangkah ke dapur. Dilihat ada nota di pintu peti aisnya.
Assalamualaikum.. Hai ..Morning…
Mesti awak bangun lambat nih. Saya dah siapkan breakfast. Mee goreng jerr
Makanlah. Saya pergi kerja dulu. Enjoy ur day..
Wasalam, -Auni
Aazad tersenyum sendirian. Nota ringkas.
Ayat ringkas pun mampu membuatkan dia tersenyum. Mampu menceriakan harinya. Terasa seperti ada seseorang yang mengambil berat tentang dirinya. Lalu diambil pinggan dan menyenduk mee goreng di dalam kuali. Kopi telah pun siap dibancuh, cuma perlu dituangkan ke dalam cawan sahaja. Segera dia teringatkan wajah comel Auni yang sedang tersenyum. Kadang kala dia akan menundukkan wajah, menyembunyikan wajah merahnya. Senyumannya memikat, mendamaikan hati. Membuatkan dia ingin mengusiknya selalu.
“Belum cuba belum tahu bro. Kau tidak boleh berat sebelah. Kau tak pernah rapat dengan mana-mana gadis sebab itulah kau tak tahu keistimewaan seorang wanita ini. Bukankah di dalam Al-Quran telah disebutkan, Allah s.w.t telah jadikan Hawa dari tulang rusuk Adam untuk disayangi dan saling perlu memerlukan. lelaki perlukan perempuan untuk melampiaskan nafsu yang sesak di dalam dadanya. bukan lelaki untuk lelaki. Aku cabar kau cuba dekati seorang gadis dan merasai perasaan itu. Jika rasa itu bukan apa yang kau inginkan, aku akan mengaku kalah.”
“Betul ni?”
“Ya.. dan aku yakin kau yang kalah nanti,”
“Bro keyakinan itu perlu tapi bukan keangkuhan diri.” tempelak Joe.
Aazad memandang sebelah mata saja.. Tidak mungkin hatinya berubah. Baginya wanita tidak lain tidak bukan menyusahkan hidupnya. Tidak tahu menghargai cinta dan kasih sayangnya.
Contohnya Nadini dan Natasya. Dua beradik anak Pak cik Badrul amat menjengkelkan. Sentiasa memandang sinis dan jelek terhadap dirinya. Selalu mengejeknya bapuk. Sakit hatinya.  Mak cik Murni pula pandai bermuka-muka, di depannya baik tetapi di belakangnya bukan main rancak dia mengutuk dan mencela dirinya.
Kenangan lalu amat menyakitkan, apatah lagi ketika itu hatinya sedang berduka kehilangan mama dan papanya.
“Kenapa papa bawa budak bapuk tu tinggal di sini. Tasya tak suka. Sudahlah lembik, kuat menangis pulak tu,” kutuk Natasya sambil marah-marah. Dia menyilangkan kedua tangannya di dada sambil menghempaskan dirinya di atas sofa.
“Dini pun tak suka. Mama tak malu ke?” Keras suara Nadine sehingga singgah di cuping telinganya. Saat itu dia sedang melangkah menuju ke bilik yang disediakan khas untuknya bersama Nadia. Nadia pula menoleh ke arah ke dua orang kakaknya yang sedang marah-marah. Terkebil-kebil matanya, masih lagi tidak memahami kenapa kak Tasya dan kak Dini marah.
Terlihat di matanya Pak cik Badrul mendiamkan diri sahaja. Tidak menyokong ataupun mempertahankan dirinya. Hatinya bertambah sedih. Semenjak itu, dia selalu berdoa agar masa cepat berjalan, dia ingin keluar dari rumah itu dan hidup berdikari di atas kaki sendiri tanpa mengharapkan orang lain.
Dibawa sepinggan mee goreng dan secawan kopi ke meja makan. Kemudian diambil remote televisyen di atas meja kopi di hadapan televisyen, lalu ditekan untuk membuka siaran.
Sedang dia menikmati mee goreng tersebut, hatinya teringat pula Auni.
Apa yang istimewanya gadis itu?
Apakah yang menyebabkan dia selalu bertindak tanpa berfikir apabila melihatkan gadis itu. Mungkinkah kerana pertaruhan itu atau mungkin seperti yang Joe katakan. Walau apa-apa pun, dia tetap menjunjung egonya. Auni tidak akan mampu menembusi hati lelakinya, tidak sesekali dapat melembutkan hatinya mempercayai bahawa lelaki pasangan perempuan. Hawa dicipta sebagai tempat Adam melimpahkan kasih sayangnya.
I phonenya berbunyi. Aazad menjeling seketika, dia tahu siapa yang mengganggunya pagi ini. Dibiarkan sahaja nyanyian itu sehinggalah terhenti sendiri. Buat kali kedua I phone berbunyi lagi, kali ini dia menyambutnya walaupun hati ingin sekali bermalas-malasan di rumah menunggu Auni pulang.
Hello dear”Aazad menjawab malas.
“Keluar?”
“I tak de mood nak keluarlah. Maybe esok ke, lusa ke, kita jumpa.”
Dia terdiam. Mendengar.
Of courselah I rindu kat u jugak. Tapi I penat, rasa malas nak keluar. Rehat kat rumah je”
“ Tak payah. Tak perlu datang..please.. esok kita jumpa. Promise.
“Ok bye.”
I phonenya direnung. Timbul perasaan bersalah di dalam dirinya. Telah lama sebenarnya mereka tidak berjumpa. Teringat kata-katanya sendiri ketika mereka mengambil keputusan pulang bermastautin di tanahair sendiri. Cepat sungguh kata-kata itu menjadi kenyataan. Kesibukan bekerja dan kehadiran Auni sedikit sebanyak membuatkan masa mereka bersama terhad.
Selain itu, Johan selalu menghubungi dan persahabatan erat mereka kembali terjalin seperti dulu. Sentiasa ada sahaja agenda mereka berempat dan dia tidak merasa ingin berjumpa dengan kekasihnya. Masanya sentiasa penuh. Pak cik Badrul pula tidak pernah berputus asa memujuk menerajui syarikat peninggalkan arwah papanya. Namun sehinga hari ini dia masih belum membuat keputusan.
“You sudah berubah. Mana my dear dulu? I missed him,” sayu suaranya terngiang-ngiang di cuping telinganya.
Argh.. Dia tidak patut melayan Ronny begitu. Ronny yang selalu ada bersamanya. Kerana Ronny jugalah dia bersetuju pulang ke tanah air.
“Apa yang telah aku buat ni!”
Bagaikan tersedar dari mimpi indah, Aazad segera mencari nombor Ronny di dalam I-phone.
Miss you dear, 1 hour lagi I sampai. masak sedap-sedap tau.


P/s : Bab Akhir di blog.. 
Adakah Hati Aazad akan berpaling kepada Auni?
Apa pula nasib Ronny nanti? Tegakah Ronny membiarkan Aazad kepada Auni begitu sahaja?
Segalanya terjawab dalam novel ini..
Dapatkan hari ini 

Tunggu Awak Datang- Bab 24




“Apa macam bro? Progressnya?” Soal Joe sambil menepuk bahu Aazad. Tersedak Aazad dibuatnya.
“Kau ni, tak reti bagi salam ke?” Terus Aazad mengelap tangannya yang terkena air apabila Joe sergahnya tadi.
Joe senyum-senyum. Tak hairan pun kena marah dengan Aazad.
Aik bila pula mamat ni reti mengucap salam-salam ni? Satu perkembangan yang baik.
“So?” Soal Joe ingin tahu. Adakah Auni telah berjaya mencairkan hati lelaki ini?
“So apa dia?” Soal Aazad pula tarik tali.
“Kau dengan dialah.. alaa apa nama?”
“Auni..”
“Haa.. Auni. Apa ceritanya?”
“Kau datang ni sebab nak tanya pasal tu je?”
“Bro... dua puluh ribu tau.”
Aazad sengih. Tak mungkin Joe menang. Hatinya sejak azali lagi setia pada yang satu. Lagipun selama ini susah senang, kekasihnya setia bersamanya. Malah kekasihnya juga yang mendorong perubahan yang dilihat kini.
“So far.. ok. Dia masih lagi tidak mampu mencairkan hati aku ni. Macam aku kata dulu, tak ada perempuan dapat membuatkan aku jatuh cinta.” Aazad angkuh berkata-kata. Maruah dan pegangan hidup tetap dipertahankan. Seorang gadis biasa seperti Auni tidak akan mampu menganggu gugat pegangannya.
“Pertaruhan akan berjalan sehinggalah salah seorang mengaku kalah.” Joe mempertahankan dirinya. Dia tidak akan sesekali mengaku kalah sehinggalah Aazad sendiri yang mengaku kalah. Lagipun pertaruhan ini tiada tempoh masa.
“Tapi aku rasa, sedikit sebanyak hati kau berkocak juga kan?” Joe mengangkat kening.  Kopi latte dihirupnya.
Aazad tersentak dengan kata-kata Joe itu. Betul ke?
Auni dalam lembut ada garangnya. Dalam diam ada tegasnya. Jadi tak salah apa yang Joe katakan, hatinya sedikit berkocak. Ingatan menjengah lagi kenangan semalam bersama Auni.
First time aku tengok kau kenakan mekap masa jumpa kat dalam lift. Sebelum ni tak pernah pun aku tengok kau kenakan mekap. Bedak pun tak pakai. Tapi kulit mulus..geram lak aku nak cubit- cubit” kata- kata yang tidak pernah diungkapkan keluar dari bibir Aazad. Tersentak dengan ucapan sendiri Aazad tersengih-sengih.
“Awak nampak tak ni?” tunjuk Auni buku limanya di muka Aazad. Aazad jungkit kening melihat tangan kecil yang ditunjukkan padanya. Kecil sangat tangan tuh. Tak terasalah kalau kena tumbuk pun, bisik hatinya.
“Kalau awak terasa nak rasa tumbukan saya nie, try laa nak cuit-cuit dan cubit-cubit. Ngan rela hati saya boleh bagi sebijik. Dua, tiga bijik pun ok,”ucap Auni tegas.
“Eeiii..Seriusnya, takut aku…”
“Saja nak usik kau. Comellah bila kau marah. Aku tahu kau bukan macam gadis-gadis kat luar sana nuh. Sanggup offer diri lagi. Nak wat lebih-lebih free of charge plak tuh” terang Aazad.
“Tahu tak apa,”balas Auni.
“Kau pakai apa kat muka, tak mekap pun lebih kurang mekap jugak, cantik,” Aazad memuji. Dia cemburu dengan kemulusan kulit Auni. Kulitnya kasar walaupun bersih dari cela.
“Saya memang tak berapa minat pakai mekap, rasa macam pakai topeng bila mekap tebal-tebal ni walaupun orang kata cantik. Pergi pejabat kena pakai jugaklah sebab tak nak nampak pucat dan muka macam budak-budak pula.”
“Macam yang awak cakap masa first time jumpa saya hari tu lah. Ingat saya seperti budak baru habis sekolah kan. Hmmm… bukan awak saja yang anggap macam tuh. Dah ramai sangat orang cakap macam tu,”
“Dulu pun masa first interview mereka ingat saya nie belasan tahun lagi. So mereka tak berapa confident nak ambil saya kerja. Tak dapatlah kerjanya. Jadi, terpaksalah saya belajar mekap sikit-sikit. Belajar pakai mekap,” terang Auni panjang lebar.
“Habis tu macam mana kau jaga muka kau, bersih je. Jerawat pun tak ada” soal Aazad lagi. Berminat untuk mengetahui rahsia gadis di hadapannya itu.
“Saya guna sabun Eumora. Pakai sabun tuh 2 kali sehari dah cukup. Tak perlu nak pakai segala jenis krim pemutih ke, krim malam ker. Pencuci ke, toner ke. Juz pakai sabun tu. Bukan sahaja menjaga kulit malah bertindak mengeluarkan bahan kimia dari kulit dan dapat menghilangkan parut, jeragat dan bekas jerawat,” jelas Auni.
“sabun tu je? Biar betul kau, ingatkan kau guna salah satu produk sepert SKII ke, Loreal ke, oil of olay ke.”
“Taklah sabun tu pun dah cukup. Dah lama dah saya pakai sejak zaman belajar lagi. Tak pernah tukar tukar. Lagi pun senang. Tak perlu tepek macam-macam bahan kimia kat muka tuh. Dan satu lagi saya lebih sukakan rawat wajah dengan bahan-bahan semula jadi. Jimat kos. Cantik dan sihat lagi” terang Auni lagi.
“Tak sangka aku, tapi kulit kau nampak sihat dan bermaya. Nanti aku nak try boleh. Sesuai tak untuk lelaki.” Itulah tujuan asalnya dia bertanya.
“Semua orang boleh pakai. Sesuai sangat.”
“Ermmmm..berapa lama awak balik ni?”
“Lebih kurang 2 minggu jugaklah. Kenapa?”
“Kenapa?”
juz asking
“Aku tak ada selama ini kau buat apa?”
“Buat apa? Macam biasalah. Hujung minggu lepak kat taman petronas tuh. Now rajin lak saya tengok wayang,” beritahu Auni. Tersengih.
ooo I see… Nanti bolehlah kita sama-sama tengok wayang,” usul Aazad.
“Awek tak marah ker awak kalau keluar dengan awek lain?” soal Auni pelik. Yelah masa cuti inilah nak habiskan masa dengan awek kan. Takkanlah nak habiskan masa dengan housemate pulak.
“Cik adik manis, kalau aku ada awek, of courselah aku keluar dengan dia dan tentunya takkan ajak kau tinggal dengan aku. Tapi tak ada. So tak salahlah aku ajak kau tengok wayang. Ataupun kot – kot  kau ada orang marah?” soal Aazad pula.
“issssyyy..tak adalah macam tu. Kalau ada dah lama dah kawin. Tak mau couple lama-lama nih.”jelas Auni.
“Ok then, nanti weekend nih kita tengok wayang, nak?”
“ok tak kisah”.
“oklah awak dah habis makankan? Saya dah mengantuklah. Nak masuk tidur dululaa”
“ok…see u tomorrow..gud nite and sweet dream dear” ucap Aazad sambil mengenyitkan matanya. Spontan Auni membalas dengan menjelirkan lidahnya. Aazad..Aazad..makin berani lak dia mengusik.
Auni telah lama masuk tidur. Dia masih di situ. Merenung kepekatan malam yang disimbahi cahaya lampu. Merenung jauh. Entah kenapa perasaannya bercelaru. Antara kasih yang baru berputik dengan kasih lama yang bermukim di hati. Dan adakah Auni dapat menerima dia, siapakah dia yang sebenarnya. Adakah Auni akan memandang rendah pada dirinya nanti?
Aazad tersenyum-senyum. Manis pula kisahnya dengan Auni.
“Confirm dah,” ujar Johan kuat. Dari tadi dia perhatikan gelagat Aazad. Dia yakin sedikit sebanyak Aazad sedang mengalami perubahan cuma, dirinya sendiri tidak menyedarinya.
“Apa dia?” Soal Aazad setelah teringat dia kini sedang minum dengan Johan.
“Entah.. itu kau kena cari sendiri,” balas Johan.

Jika dia cakap pun, pasti Aazad tidak akan mengakuinya malah menafikan sekeras-kerasnya. Jadi lebih baik dia bertindak sebagai pemerhati. Semoga usahanya mendatangkan hasil, membawa kebaikan buat diri sahabatnya.