Tunggu Awak Datang- Bab 20




“Assalamualaikum.. kau sibuk ke ni?” salam diberi dan terus diterjah dengan soalan.
“Waalaikumussalam. Biasalah. Dekat hujung bulan ni aku tengah kira gaji. Kenapa? Ada apa?”
“Iklan untuk mengambil KPLI dah keluar. Aku sengaja telefon ni beritahu. Takut kau tak terperasan je” Beritahu Zura.
“Ooh.. ya ke? Nasib baik kau cakap. Kalau tak memang aku terlepaslah. Thanks Zura. Sayang kau bangat. Hahhaaha”
“Poorah.. sayang konon. Kalau sayang tak adanya kau nak tinggalkan kami kat sini. Belum apa-apa lagi dah bawa diri” Sindirnya.
Auni tersengih. Sedikit pun tidak kecil hati. Disandarkan kepalanya di kerusinya.
“olooo.. itu pun nak merajuk ke? Cerita lama. Dah dekat dua bulan aku pindah tau. Kau pulak lagi tiga minggu hendak jadi bini orang. Kena bukak minda tu luas-luas. Jangan asyik dok terkezut hati je kerjanya”
“Yelaa... yelaa.. kau juga yang pandai ek!”
“Kila dah angkut semua barang keluar. Dia dah balik kampung. Mak dia suruh berhenti kerja dan balik tinggal kat kampung”
“Kenapa pulak?” Soal Auni. Tak tahu pun.
“Ermmm. Aku nak cakap pun serba salah sebenarnya. tetapi tak cakap rasa tak kena pula. Hmmm”
“Apa halnya?” soal Auni teruja ingin tahu. Entah-entah sakit lamanya telah datang kembali.
“sakit lamanya datang ke?”
“A’aah”
“Bila?”
“Seminggu lepas kau pindah... dulu kau ada tiap-tiap malam kau mengaji kan? Ustaz yang rawat dia cakap, rumah yang kami duduk ni makin panas dan benda yang menumpang kat badan dia dah dapat dekat dengan dia.”
“Itulah dah banyak kali aku cakap. Amal ayat seribu dinar tu. Ayat-ayat pendinding. Sakit dia tu tak ada ubat melainkan dia sendiri kuat semangat nak lawan. Dekatkan diri pada Allah s.w.t” Auni kesal dengan sikap Syakila tidak ambil endah dengan nasihatnya.
Ketika tinggal bersama dulu, memang dia dapat rasakan kepanasan setiap kali berdekatan dengan Syakila. Adakalanya bulu romanya akan berdiri dan ada kalanya dia terperasaan ada sesuatu sedang menunggu di pintu rumah mereka setiap malam. Hal ini hanya dia dan Syakila saja yang tahu.
“Habis tu macam mana dia sekarang?”
“Pucat lesi. Tangan dan kakinya ada tanda lebam. Satu dua tak apa jugak. Ni penuh di lengan dan paha dia tu. Muka pun makin pucat. Nadiralah yang telefon mak dia. kalau ikutkan dia tu, tak nak orang tua tahu. Tapi kami takutlah, jadi apa-apa kang kami juga yang susah”
“Betul apa yang Dira buat tu. Aku lupa nak pesan kau korang. Malam-malam sebelum tidur ambil wuduk dulu dan baca ayat seribu dinar, dan tiga kul tu. Baca sampai korang tertidur pun tak apa.”
“Aku takutlah. Seram je bila duduk dekat dengan dia. lepas dia balik kampung pun rasa seram tu ada lagi. Tak pernah dah aku tinggal sorang kat rumah tu.”
“Tak ada apa-apalah.. perasaan kau je tu. Dah kau takut. Syaitan yang sentiasa intai kau tu sengaja nak takutkan kau lagi” Usik Auni.
Zura mendengus.
“Kau ni sengaja nak takutkan aku kan?”
Tanpa tangguh Auni ketawa.
“Sentiasa mengingati-Nya. Jangan culas solat. Insyaallah takkan apa-apalah”
Tidak lama kemudian, talian diputuskan. Seketika Auni termenung.
Syakila, sahabat yang dikenali ketika menjejakkan kaki di Universiti Putra Malaysia, teman sebiliknya sejak dari tahun satu sampailah mereka menyewa di luar kampus sehingga masing-masing bekerja. Rahsianya telah lama menjadi rahsia Auni juga. Orang cantik dan lembut. Kerana kecantikannya dicemburui. Sanggup berbuat apa sahaja asalkan hasrat mereka tercapai.
Mujurlah Syakila seorang yang kuat semangat. Tidak dilayan penyakit yang datang. Ibu bapanya juga tidak pernah duduk diam mengubati anaknya di dalam diam. Sakit ini ubatnya, penyembuhnya adalah kalam Allah s.w.t. Penyakit khianat dan dengki ini penyebabnya adalah hati yang tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki. Tidak pernah bersyukur dengan apa yang dinikmati.
Menurut Syakila, dulu dia ada bersahabat baik. Ke mana-mana sahaja mereka sentiasa berdua. Dan ditakdirkan mereka jatuh hati pada lelaki yang sama dan lelaki itu juga turut menyukainya. Dalam diam sahabat baiknya berdendam dan melakukan sesuatu yang langsung tidak terlintas difikirannya. Sebagai seorang yang hidup di dunia moden ini, kepercayaan kepada ilmu hitam amat kurang. Jadi dia mengambil mudah. Sampaikan satu tahap dia tidak mampu bertahan lagi. Doktor pula mengesahkan dia tidak mempunyai apa-apa penyakit pun. Sebagai alternatif, Syakila diperkenalkan dengan seorang ustaz. Dan sejak itu dia mulai percaya apa yang tidak ingin dipercayainya. Syukur, tuhan memberikan peluang padanya untuk bernafas di dunia ini lagi.
Mendenger cerita Syakila tentang mimpi-mimpi ngeri yang dialaminya membuatkan Auni merasa takut. Takut pada Syakila dan kisahnya. Spontan perasaan itu bukan dibuat-buat. Sedikit demi sedikit dia menyelidik dan mencari fakta tentang penyakit ini. Sebagai kawan, Auni amat bersimpati dengannya, kalaulah boleh menolong, ingin sekali dia menolong. Ilmu hitam ni wujud sejak dulu lagi.
Mungkin Syakila merasakan dia sudah sembuh, sebab itulah dia terleka dan penyakit itu datang kembali. Di dalam hati Auni mendoakan agar sahabatnya itu tabah melayan penyakitnya. Terkena penyakit dengki orang ni susah hendak sembuh. Jiwa seseorang itu kena kuat melawannya dan sentiasa mengingati Allah s.w.t barulah orang suruhan yang dihantar tidak dapat mendekati.

******

Tiada ulasan:

Catat Ulasan