Tunggu Awak Datang- Bab 22




Auni pulang daripada pejabat seperti biasa. Sebelum melangkah ke dalam bilik, dia akan  berehat sebentar di sofa di ruang tamu itu. Dilonggarkan tudung kepalanya dengan membuka brooch kecil di bawah dagunya. Kepalanya disandarkan ke belakang. Hari ini kerjanya tanpa rehat kerana mengejar dateline menyiapkan gaji pekerja. Pengiraan gaji ini perlu dibuat dengan teliti. Jadi makan dan minumnya tidak sampai setengah jam. Oleh sebab itu badannya terasa lesu dan kepalanya berat untuk diangkat. Nasib baiklah dia ada kudrat lagi melangkah pulang ke kondonya.
Seketika Auni memejamkan matanya tetapi pantas dibuka kembali. Kenapa hari ini perasaannya lain. Auni dapat merasakan dia tidak keseorangan, biarpun ketika dia memasuki konda tadi tiada apa yang berubah. Tetap sunyi seperti biasa. Di pandang sekeliling seperti mencari – cari sesuatu. Kelihatan biasa-biasa sahaja. Lalu disandarkan kepalanya di sofa sekali lagi. Dipejamkan matanya. Dia ingin melelapkan mata seketika di situ.
Alangkah enaknya kalau boleh melelapkan mata dan tidur sekejap. Tetapi hatinya membantah...huhu... tak boleh, tak boleh, kena mandi dulu. Kalau tidak mesti badan terasa berat semacam je. Penyakit malas lagilah bertambah-tambah lagi.
Ditarik nafas panjang, lalu dibukakan matanya dan menarik beg tangan yang terletak di sisi. Statik. Terkejut, melihat seseorang sedang memandangnya di sofa di sebelah kanannya. Pucat mukanya. Betul-betul menakutkan. Ingatkan siapalah manusia tu.
Aazah tarik sengih sejak dari tadi lagi dia memerhatikan tingkah laku Auni. Entah mengapa rindu yang tersimpan mulai terlerai dari kuntumannya.
“Terkejut?” Soal Aazad memecah kesunyian.
“maunya tidak. Yang awak tiba-tiba berada di sebelah dan diam je. Kot iye pun bagilah salam. Tak pun inform dulu bila nak balik. Ini tidak, tiba-tiba tercongak kat depan mata,” tegur Auni. Diherotkan bibirnya. Tanda tak puas hati.
“Patutlah rasa lain je masuk tadi,”sambungnya lagi.
“Hahahhaaha….kau terasa AURA aku ada di sini.”
“Kau tunggu aku ke selama ini,”
“Pleaselah.. tak ada masa nak tunggu awak balik.” Cebiknya.
“Hurmmm..bila sampai ni?” tanya Auni
“Baru petang tadi. Kau dah makan?”
“Kenapa? Awak lapar ke?”
“Dah lama tak makan sedap. Kat laut mana ada makanan sedap. Jom kita keluar makan?” Ajak Aazad
“Malas laa nak keluar, penat. Rasa nak tidur je” jawad Auni malas.
“Awak nak makan apa? Kalau yang simple boleh saya masakkan. Di dapur tu semua bahan ada,” pelawa Auni
Hmmmm… Aazad terdiam. Kasihan pula apabila melihat wajah letih Auni. Ada rasa ingin membelainya.
“ Errr..tak payah masaklah. Kita order Pizza je. Macam mana?” Cadang Aazad. Dia tidak mahu melayan perasaan yang dirasakan tadi. Maunya terkejut gadis ini. Tak pun malam ini juga pindah dari sini. Giler sungguh perasaan ini!
Auni tersenyum lalu berkata “ Saya tak kisah. Terpulang pada awaklah. Lagipun malam saya tak makan sangat.”
Ok then... aku pesan pizza,” putus Aazad.
“hmmm oklah saya masuk bilik dulu. Nak mandi dan berehat jap. Nanti pizza dah sampai tolong panggilkan erk” ujar Auni sambil bangun untuk beredar dari situ.
Aazad tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Pandangannya tidak lepas daripada mengiringi langkah Auni sehingga dia hilang disebalik pintu. Tanpa membuang masa, Aazad terus membuat panggilan untuk memesan pizza hut.
Selesai bercakap, dia melabuhkan punggung melayan cerita-cerita yang disiarkan oleh astro, ditekan-tekan remote astro menukar-nukar siarannya. Membosankan. Astro ni tak ada cerita lain ke nak tayang, cerita yang aku tengok tiga bulan lepas masih dok ulang tayang lagi. membazir duit je bayar mahal-mahal tetapi tengok cerita sama, dengus Aazad.
Terasa sunyi dan lama pula menunggu Auni yang masih berkurung di dalam bilik. Pizza hut akan sampai dalam masa 45 minit lagi. Jadi Aazad tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Takkanlah hendak diketuk-ketuk pintu bilik Auni tu, sedangkan dia baru saja masuk. Mungkin sedang mandi ataupun mungkin sedang berbaring-baring di atas katil.
Keinginan di dalam hati meluap-luap apabila memerhatikan Auni tadi. rasa ingin membelai dan mencium wajah mulus itu. Walaupun jelas tertera keletihan di wajahnya, namun masih lagi nampak menggoda.
Seketika Aazad terpanar?
Benarkah apa yang aku rasakan ini? Aazad meraup wajahnya sendiri. Perasaan ini tidak pernah hadir. Tidak pernah diiktiraf sebaik sahaja dia berkawan dengan Ronny. Godaan gadis-gadis seksi tidak dihiraukan. Dia seronok dengan nikmat yang dinikmatinya.
Malam ini, hatinya mengakui sesuatu? Sesuatu yang dinafikan sebelum ini.
Wanita adalah penenang hati seorang lelaki. Wanita dijadikan daripada tulang rusuk lelaki. Mereka dicipta supaya dikasihi dan disayangi oleh lelaki. Tempat seorang lelaki melempiaskan kehendak batinnya. Tempat mereka mencari kedamaian dan ketenangan. Lelaki bukan diciptakan untuk lelaki. Begitu juga wanita bukan diciptakan untuk wanita. Hukum alam setiap pasangan adalah berlawanan jenis yang saling bergantung dan memerlukan. Bukan sesama jantina.
Aazad bagaikan tersedar dari mimpi yang panjang, rupanya dia masih lagi mempunyai perasaan. Teguran dan nasihat Pak cik Badrul yang selama ini dipandang sepi, berlegar-legar di dalam kepalanya. Pak cik Badrul yang tidak pernah berputus asa menasihatinya supaya berubah. Namun hatinya keras.
Nasihat itu dicemuh kembali. Hatinya memberontak dan membuatkan dirinya menjauhi Pak cik Badrul sekeluarga. Walaupun begitu Pak cik Badrul tidak pernah melepaskan tangggungjawab yang diamanahkan oleh kedua orang tuanya. Dia yang buta hati. Dia yang celik tetapi buta untuk membezakan antara kejahilan dan kebaikan. Antara jalan yang lurus dan jalan gelap yang berliku. Dia tega memilih jalan gelap yang dirasakan berwarna warni itu.
******
Saat Auni melangkah ke dalam bilik, rasa letih yang membelenggu dirinya tadi menghilang. Rasa hangat mulai mengambil tempat. Kenapa dan mengapa? Hatinya menyoal dan dia tidak mampu memikirkan jawapannya. Di luar biliknya, ada tuan rumah. Sejak tiga bulan yang lepas, dia sendirian dan bebas di dalam kondo ini. Malam ini dan entah berapa lama dia akan terkongkong. Tidak sebebas dalam tempoh tiga bulan itu.
Namun bibirnya mengukir senyum. Ada sesuatu telah luruh dari hatinya. Ada rasa kian mengambil tempat di dalamnya. Orang kata cinta boleh datang dalam sesaat, derita pula tidak akan pergi selamanya. Benarkah?
Melabuhkan punggung di atas katil, Auni terusan berfikir entah apa. Ada takut menerjah, ada hangat kian menghangatkan, ada seriau apabila teringatkan kenangan lalu. Dalam termenung mata Auni terpandangkan telefon bimbitnya, serta merta dia teringatkan Syakila.
Tanpa berlengah Auni mengambil telefon tersebut dan terus mencari nama Syakila. Jumpa dan terus dia menekan butang memanggil. Beberapa saat dia menunggu sebelum panggilannya dijawab.
“Assalamualaikum...”
“Waalaikumussalam.”
“Kau sihat,” tanya Auni.
“Sihat akulah macam mana lagi,” Balas Syakila lemah dan batuk-batuk kecil.
“Kenapa jadi balik?” Soal Auni.
“Entahlah, aku pun tak tahu, padahal aku tak pernah tinggal solat, tak pernah lupa amalkan surah-surah yang ustaz berikan. Entahlah Auni, nasib aku malang agaknya. Kalaulah aku tahu siapa yang dah aku sakiti, aku nak minta maaf. Kalau boleh aku nak sujud di kakinya supaya lepaskan aku. Tapi aku tak tahu siapa dia...” terdengar esakan di hujung katanya.
“Sabarlah Kila. Hati orang ni, nampak baik di mata kita, tapi hatinya tak dapat dinilai. Ustaz kan dah cakap orang tu dekat dengan kau. Banyakkan bersabar dan yakin dengan kuasa Allah s.w.t. Kau kena ingat ini ujian dari-Nya, nak duga tahap kesabaran kau takat mana. Kau ingat ke tak ingat kat DIA. Aku yakin penyakit kau akan sembuh. Kau tak seteruk orang lain yang terkena penyakit ni”
“Aku... aku dah putus asa...” Sayup-sayup suara Syakila menuturkannya.
“Jangan Kila. Jika kau rasa putus asa, benda tu senang-senang dapat kuasai diri kau. Kau kena kuatkan semangat. Ingat yang ramai orang sangat sayangkan kau. Bakal suami kau tu mesti kecewa dengan sikap kau kalau dia tahu. Jangan Kila... kuatkan semangat. Tak lama lagi kau nak kahwin.” Nasihat Auni.
Jika dulu Auni sentiasa bersama Syakila apabila dia kelihatan putus asa. Auni tidak putus-putus meniupkan semangat di dalam diri kawannya itu. Ketika Syakila tidak dapat tidur di waktu malam kerana diburu mimpi-mimpi ngeri, dialah yang sentiasa ada di sampingnya.
“Tapi aku tak kuat Auni...”
“No.. no.. bukan kau tak kuat. Itu perasaan kau je. Jika kau tak kuat dah lama kau hidup dalam dunia asing, tak pun dah lama kau pergi. Sebab kau kuatlah kau masih bernafas lagi di dunia ini. Ingat Kila, hidup mati kita terletak ditangan Allah, bukan makhluknya.”Auni tidak putus-putus mahu menyedarkan diri Syakila.
“Auni.. datanglah sini please.. aku nak jumpa kau.. Nak pinjam semangat kau supaya aku tabah,” Ngongoi Syakila lagi.
Auni terdiam. Dia menarik nafas panjang.

“InsyaAllah... Nanti aku datang rumah kau. Kau kena kuatkan semangat ya,” Bisik Auni.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan