Tunggu Awak Datang - Bab 23




Terdengar ketukan di pintu biliknya.
"Auni... Pizza dah sampai," Sayup-sayup kedengaran suara Aazad memanggilnya keluar. Pizza yang dipesan telah pun sampai.
"Ok.. Kejap lagi saya keluar." Auni menyahut panggilan itu. Sempat lagi dia membelek diri di cermin untuk memastikan keadaan dirinya kemas. Tudung yang dipakai terletak elok. Dia tersenyum dan berpuas hati dengan penampilannya barulah dia melangkah keluar.
Not tonite, tomorrow I will see u…”
“Ok..i promise..see u then..bye” Aazad menamatkan perbualannya.
Aazad tersenyum melihat Auni menghampirinya. Langkahnya teratur, memakai baju t-shirt lengan panjang, berseluar panjang longgar dan memakai tudung, Auni seperti remaja belasan tahun. Keningnya terangkat. Bertudung di dalam rumah, menarik! Bukan ke orang pakai tudung apabila keluar rumah? Satu persoalan singgah di hatinya.
“Jemput duduk dan makan,” pelawa Aazad lalu mengambil tempat di sofa.
“Errr apa kata kita makan kat balkoni, nak? Aju Auni laju. Dia suka makan sambil menikmati keindahan malam. Lagipun malam ini di dada langit jelas kelihatan bintang-bintang berkerlipan.
Aazad senyum. Senang dengan permintaan Auni.
“Ikut kau, aku ok  di mana-mana pun,” balas Aazad  dan tanpa kata dia terus mengangkat kotak Pizza ke meja bulat kecil di balkoni. Di situ terdapat 2 buah kerusi juga. Muat-muat untuk mereka berdua.
Masing-masing mengambil tempat. Aazad membuka kotak Pizza manakala Auni mengeluarkan air dari plastiknya.  Kemudian mereka menjamah Pizza dalam keadaan senyap. Malam bercahaya dengan lampu-lampu neon yang menyimbahi Kuala Lumpur. Sesekali bunyi hon kereta di bawah sana. Deruman enjin tak pernah berhenti. Itulah irama yang didengari 24 jam sehari yang tak pernah putus-putus.
Sesekali mata nakal Aazad hinggap di wajah yang sedang mengunyah di hadapannya. Makin bertambah comel. Sejak dia pulang petang tadi, hatinya tidak sabar-sabar menatap wajah itu. Entah mengapa wajah ini, kini makin lekat di dinding hatinya. Manakala wajah ‘kekasih’ kian menjauh.
“Aik sekeping je makan?” soal Aazad. Auni tersengih.
“dah kenyang. Saya tak makan banyak malam-malam macam nie, pukul 9 ni dah lewat,” terang Auni.
“Huh.. diet ? Perempuan dengan diet seperti irama dan lagu. Tak dapat dipisahkan,” sindir Aazad.
Auni tersenyum. Dia hampir tergelak, perempuan dengan diet bagai irama dan lagu? Hamboi pandai betul Aazad mencipta perpatah baru.
“Pandai  awak buat perumpamaan,  first time saya dengar,”gelak Auni.
“ Tapi saya bukan saja-saja tak nak makan. Dari dulu lagi tak boleh makan lewat sangat malam sebab perut akan meragam pagi esok. Makan sup atau tomyam boleh, asalkan bukan makanan berat. Tak laratlah nak berulang alik ke tandas pagi. Nanti semua kerja tertangguh,” Terang Auni.
“Ooo macam tu pulak. Mungkin sebab kau tak biasa makan malam kot,” Balas Aazad.
“A’aah, mak tak kasi anak-anak makan selepas pukul 8 malam. dia cakap tak elok untuk sistem pencernaan. Jadi dah terbiasa, bila tak ikut perut meragamlah,” jelas Auni.
Terkenang emaknya di kampung. Banyak pantang larang dan petuanya. Dulu dia pun merasa rimas jugak. Ada juga kadang-kadang memberontak dengan larangan mak. Iya.. tengah-tengah malam, selepas belajar perut terasa lapar, selongkarlah makanan di dapur. Mak pula pantang terdengar bunyi-bunyi, terus jaga. Apa lagi kena marahlah. Perut yang lapar jadi kenyang. Tapi keesokkan harinya, sebelum tidur mak pasti akan siapkan semangkuk ataupun seperiuk sup sayur ataupun tomyam sayur untuknya makan apabila lapar.
“Mak kau mesti seorang yang penyayang dan sabarkan?” Bisik Aazad perlahan. terkenang kenangan bersama mamanya yang samar-samar di dalam memorinya.
Mama yang terlalu melindunginya sehinggakan dia menjadi seorang anak manja. Tidak pandai menjaga diri sendiri. Mudah menangis dan tersentuh hati apabila orang bersikap kasar dengannya. Sikapnya itu terbawa-bawa ke alam remaja. Dia dihantar ke sekolah berasrama penuh oleh papa. Mama tidak mampu membantah.
Pertama kali berjauhan, dia tidak dapat menyesuaikan diri. Mujurlah mama titipkan pesanan kepada Johan agar menjadi kawannya. Johanlah yang sentiasa melindungi dirinya daripada dibuli oleh pelajar lain. Melalui Johan dia mengenali Tony dan Remy. Mereka menjadi kawan rapat. Johan menjadi idolanya. Tanpa sedar dia amat menyayangi Johan.
Aazad tersedar dari lamunan. Dia memandang Auni yang sedang menyisip minuman. Pizza masih lagi tinggal separuh tidak terusik. Sekeping je makan? Untunglah siapa yang menjadi kekasih minah ni. Makan pun sikit, maintenance pun tak tinggi. Pandai bawa diri pula tu.
“Patutlah kau comel je. Tak payah susah – susah diet,”  ulas Aazad.
“Jika kita makan ikut sunnah nabi, tak payah susah-susah diet awak. Tubuh pun sihat, minda pun cergas. Itulah yang mak cuba terapkan dalam diri kami adik beradik sebenarnya.”
“Maksud kau? Aku tak faham. Makan ikut sunnah nabi tu macam mana?” Soal Aazad ingin tahu. Makan pun ada sunnah juga? Pertama kali dia mendengarnya. Selalunya orang kata makanlah apa saja yang kita suka ketika masih sihat ni. Bila dah tak sihat, makanan sesedap mana pun sudah tak boleh dimakan lagi. Sudah tak terliur menjamahnya.
“Iya.. Nabi s.a.w amat mengambil berat pemakanannya. Baginda akan berhenti makan sebelum kenyang, makan sebelum lapar. Cara minum pun ada adab-adabnya juga, makan pun sama.”
“Contohnya?” Aazad kian berminat. dia teringat kali pertama Auni menemaninya makan. Gadis itu ada menyatakan, cara makannya sopan dan beradab seperti yang diamalkan oleh Nabi s.a.w.
“Contohnya baginda tidak akan mengambil makanan bersifat panas dan sejuk serentak. Contohnya susu dengan telur atau susu dengan daging. Sebab ia boleh mengganggu sistem pencernaan kita. Baginda juga tidak mengambil makanan yang masih berkeadaan panas ataupun disimpan semalaman ataupun yang telah diasinkan. Minum pun sama, ada adabnya. Sebenarnya makruh minum berdiri ni, kecuali terpaksa.”
Auni memandang Aazad yang ralit mendengar kata-katanya. Pelik? takkanlah tak pernah dengar sunnah nabi s.a.w pasal makanan ni? Aazad seolah-olah kelihatan seperti pertama kalinya mendengarnya. Ada tanda tanya menerpa hati Auni.
Aazad ni, bagaimana kehidupannya yang sebenarnya?
Aazad mengangkat wajahnya apabila Auni terhenti berkata-kata.
“Lagi?” pintanya. Dia ingin tahu. Rupa-rupanya selama ini dia banyak yang dia tidak tahu tentang Nabi Muhamad s.a.w. Sunnah makannya bagaikan menarik hati Aazad mengetahui lebih lanjut lagi.
“Rasulullah s.a.w mempunyai petua unik ketika minum. Dalam satu hadis dari Anas bin Malik bermaksud: “Rasulullah minum dengan tiga kali nafas. Baginda berkata: Hal itu lebih melegakan dan lebih menyihatkan.”
“Maksud bernafas tiga kali ketika minum ialah dengan menjauhkan bekas atau cawan dari mulut, lalu bernafas atau seolah-olah menghisap air yang sedang diminum. Larangan bernafas di dalam gelas ketika minum ditemui dalam hadis bermaksud, Jika seseorang di antara kalian minum maka janganlah bernafas di dalam gelas minuman, tetapi hendaklah direnggangkannya dari bibir.”
“Awak tahu tak? Jika kita amalkan cara makan Rasulullah s.a.w tu, InsyaAllah kita dapat menjauhkan diri dari penyakit sebab Rasulullah s.a.w ada menyebut ‘ perut adalah tempat bermulanya pelbagai penyakit’,”
“Manakala lapar adalah ubatnya.”
Aazad ketawa. “Kau ni, nak kelentong aku pun, agak-agaklah. Lapar mana boleh jadi ubat. bertambah sakitlah. Tak ada tenaga.”
Auni menjeling. “Bukannya lapar yang kebulur tulah. Maksudnya di sini. tidak makan di dalam kuantiti yang banyak sehingga melemahkan sistem pencernaan dan juga otot-otot dalam badan kita. Contohnya, bila kita makan terlalu kenyang, mata pun mengantuk. Makanan belum sampai ke perut, kita dan tertidur. bukan ke tak elok tidur selepas makan?” Jelas Auni panjang lebar.
Aazad terdiam. Memang betul pun apa yang dikatakan oleh Auni.
“Siapa yang tak nak kelihatan cantik dan sihat,kan? Semua orang nak. Macam awak jugak. Tak selekeh macam sesetengah lelaki.” Puji Auni. Dia hanya memandang sahaja Aazad menghabiskan Pizza yang ada.
“Haha…kau puji aku ke? Aku sejak dari kecil lagi dilatih supaya sentiasa kelihatan kemas. Mama memang seorang yang pentingkan kecantikan. Dia tak suka anaknya dia comot dan selekeh. Memang pantang bagi dia. So aku terikut-ikutlah sampai ke sekarang.”
“Aku heran dengan kau.”

“Kenapa pula?”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan