Novelog: Bab 3, keliru

"Result untuk ke Asasi dah keluar, kau dah check ke belum?" Soal Nozi.
Aku geleng kepala. Tak check pun aku tahu takkan dapat. Ramai lagi result yang cantik dan terbaik.
"Checklah! Mana tahu rezeki kau ada kat situ," gesa Nozi.
"Buang masa. Buang duit aku pergi cyber cafe je," jawabku dalam nak tak nak. Sungguh, aku tak de semangat langsung. Tak excited nak check result.
"Kau ni memang manusia yang tak reti bersyukur. Sia-sia je belajar kat sekolah nih." Tiba-tiba Nozi menengking.
Aku tahu dia bengang dengan aku.
"Patutnya kau kena lagi bersemangat. Kegagalan mencapai apa yang kau nak bukan penamat tetapi pencetus semangat. Banyak peluang lain lagi. Berlambak kolej dan IPTS yang kau boleh sambung study." Nozi terus membebel.
Aku sebal. Nama je kawan aku tapi 1sen pun tak pernah faham keadaan aku.
"Kau cakap memang senanglah sebab kau anak tauke. Aku ni anak tukang rumah. Adik-adik aku berderet lagi masih belajar. Bapak aku bukan kaya macam bapak kau. Boleh bagi apa yang kau nak dengan kau bukak mulut cakap apa yang kau nak. Jadi kau tak layak dan tak de hak nak bebel tak tentu pasal kat aku," lantang aku membalas. Memang confirn satu kelas dengar dan juga kelas sebelah.
Peduli apa aku. Apa yang aku rasa orang tak akan faham. Kononnya kawan aku tapi langsung tak faham keadaan aku. Ingat hidup aku macam hidup diorang ker. Semuanya tersedia. Sedangkan aku semuanya aku yang kena usaha sendiri.
Lepas aku lepaskan perasaan tu, aku terus keluar. Satu kelas terdiam dengar suara aku. Mana aku pernah mengamuk sebelum ni. Orang kenal aku sebagai pelajar yang pendiam. Pemalas tapi pandai. Sentiasa moody dan bersendiri.
Aku melangkah ke tempat yang biasa aku lepak. Selalunya time macam ni, Tieya yang rajin ikut duduk sini. Hujung kelas tepi padang di bawah pokok besar. Orang kata pokok tu dah lebih 100 tahun usia.
Tempat ni strategik sebab boleh nampak hampir keseluruhan kawasan sekolah. Redup pulak tu.
Aku tahu mesti kawan-kawan aku terkejut dengan sikap aku tadi. Siapa suruh cabar aku. Sentuh perkara yang sensitif. Kan dah meletup. Nanti lah 3 hari lagi aku minta maaf dengan Nozi.
Jika difikirkan logik. Nozi tu sebenarnya sayangkan aku. Barangkali dia geram tengok aku makin tak bersemangat sejak result keluar. Study pun tak nak. Datang sekolah asyik termenung je. Malah tiap-tiap hari kena tegur denga Ustazah.
Hmmmm....
"Tak baik selalu mengeluh."
Aku lantas berpaling ke sebelah.
Senyuman itu...
Bagaikan penawar...

Novelog: 2. Antara mimpi dan realiti

Mimpi dan realiti tak mungkin bersatu. Aku boleh bermimpi yang indah-indah, sedangkan realiti adalah realistik. Tak mungkin semuanya indah. Sebab itulah ia tidak boleh bersatu.
Tapi sekarang ni,  aku hendak bermimpi pun takut. Bila celik je mata realiti terbentang. Kena hadapi dan lalui. Aku rasa aku ni macam robot dah. Tak de perasaan. Pagi pergi sekolah. Cikgu mengajar dekat depan, fikiran aku berlari ke belakang. Hanya jasad sahaja. Bila cikgu soal, terkia-kia nak jawab.
Ah lantaklah. Aku tak minat nak belajar dekat sekolah dah. Aku nak keluar dari sini. Nak pergi belajar jauh. Mahu merantau. Aku mahu meneroka tempat orang. Kenal negeri orang. 18 tahun aku hidup kat sini, cukup-cukuplah. Jiwaku memberontak.
Aku tenung papan hitam. Rasanya boleh tembus jika tenung lagi lama.
Partner aku kat sebelah siku lengan aku.
Aku pandang dia dengan muka blurrr.
"Kau ni kenapa? Muka asam keping tak habis-habis. Sudah-sudahlah tu. Tak guna menyesal sekarang pun. Nasi dah jadi bubur. Baik kau makan dan telan," nasihat Tieya sambil menyindir.
Aku mendengus. Mengeluh.
"Entahlah. Aku takut aku tak dapat tempat sambung belajar nanti. Aku tak naklah ambil STAM,"
"Aku yakin kau akan dapat tempat nanti. Lainlah aku ni, confirm kena reject awal-awal lagi."
Aku sengih. Result Tieya lebih teruk dari aku dapat. Tapi dia sentiasa bersyukur. Lagipun Tieya memang nak ambil STAM pun. Result SMU tahun lepas Tieya cemerlang. Jadi confirmlah STAM pun akan cemerlang jugak.
"Kau tak pe. Memang dah kau nak ambil STAM.
Dia sengih. Tak jawab. Aku pulak, result SMU dulu tak delah teruk mana. Dapat pangkat 1 jugak. Tapi aku..  jiwa aku memang dah tak ada minat dah. Paksa pun buat seksa jiwa.
Walaupun ibu aku lebih suka aku ambil STAM. Namun aku tetap tak suka.
Satu lagi orang lain tak tahu, even ustaz dan ustazah pun. Sebenarnya, aku tak boleh berbahasa arab. Walaupun aku belajar di sekolah ini kebanyakan mata pelajarannya adalah diajar dalam bahasa arab. Tafsir quran, balagrah, imlaq, tafsir hadis dan bahasa arab tinggi. Nama pun Sekolah Menengah Agama, Arab. Confirmlah banyak belajar bab agama dan bahasa arab.
Jadi macam mana aku boleh lulus exam? Dengan menghafal. Yup... otak aku ni, bab kata Tieya dan Na Lisa, otak geliga tapi berkarat. Sebab aku ni pemalas.
Aku?
Angkat bahu. Lantak pi laa diorang nak cakap apa. Sedangkan aku lebih kenal diri aku yang sebenar.
Ada sebabnya. Aku jadi begitu dan begini.

Novelog - Bab Pengenalan

Novelog ini saya terus tulis dalam blog ya. Jadi maaflah jika ada tersilap ejaan dan tatabahasa.
Satu lagi jangan harapkan entri yang panjang-panjang dalam satu masa dan juga kekerapan entri baru. Sebab saya taip thru my mobile phone yang tak berapa nak smart ni. Sekali dia buat perangai.. nak masuk blog pun tak boleh...
Jom kita ikuti kisah kehidupan Hawa. Perjalanannya mengenal diri sendiri. Kisah cinta dan juga persahabatannya.
**********
Okey. Macam mana aku hendak mulakan kisah aku ya. Nampak macam biasa je. Macam lautan yang tenang tanpa gelora ombak. Tetapi sebenarnya bersimpang siur arus di dalamnya. Samalah dengan diri aku saat ini. Nampak je aku sentiasa senyum dan kelihatan tenang tetapi padahal jiwa aku bergelora hebat.
Bermacam rasa sedang bertempur dalam jiwa aku ni.
Semuanya gara-gara keputusan SPM yang aku dapat hari ini. Masih lagi aku ingat rentetan peristiwa pagi tadi. Tika aku mengambil result. Lembik segala sendi badan. Aku yakin sangat result aku tak secemerlang PMR 2 tahun lepas. Aku akui, aku menyesal sebab tak belajar bersungguh-sungguh. Aku hanya belajar di saat-saat akhir. Padahal SPM lah tiket penentuan masa depan aku. Hala tuju aku selepas alam persekolahan. Sama ada terkandas di sini atau pun menuju ke puncak.
"Awak okey, Hawa? Nak saya tolong bacakan result awak ni? Soal Ustazah Basariah. Prihatin sangat bila lihat aku ni macam jelly dah. Terduduk di depannya. Tangan pulak terketar-ketar memegang slip yang terlihat.
"Walaupun result awak tidak mencapai target awak, jangan salahkan diri. Ini adalah hasil dari usaha awak selama ini. Jangan jadikan ia pematah semangat awak untuk berjaya di masa hadapan. Awak masih lagi di kalangan pelajar cemerlang SPM tahun ini. Tahniah," ujar Ustazah Basariah lagi.
Aku hanya mampu angguk.
"Terima kasih ustazah."
Susah payah aku berdiri dan melangkah keluar dari dewan. Kawan-kawan aku panggil pun aku tak hiraukan. Mata-mata yang memandang tidak dihiraukan. Aku perlukan masa untuk bersendirian buat tika ini. Mahu bertenang dan menerima kenyataan.
Sengaja aku bawa diri ke hujung padang. Lari dari hiruk pikuk kawan-kawan yang meraikan keputusan SPM mereka. Ada yang ketawa, suka dan juga menangis. Pelbagai rasa, macam yang aku rasa disaat ini.
Aku menarik nafas perlahan-lahan. Mata pula terfokus kepada slip di tangan. Masih lagi terlipat. Dengan nafas tertahan, aku membuka lipatan slip. Air mata tanpa sedar mengalir. Jauh sangat lari dari target asal.
Menyesal!
Bodoh!
Sebab tak belajar awal-awal. Peluang hanya datang sekali seumur hidup tetapi aku telah sia-siakannya.
"Awak ok?" Tiba-tiba ada suara menyapa.
Aku senyum tawar. Dia duduk di sebelah aku tapi berjarak. Kawan-kawan dia juga ada bersama tetapi agak jauh sikit.
"Okey kot."
"Tengok result?"
Aku tanpa banyak soal menghulur slip SPM ku. Dia juga sama. Kami saling bertukar slip SPM.
Dia pandang aku sambil senyum lebar.
"Tahniah. Result awak lagi elok dari saya," ujarnya.
Aku mencebik. Tahu dia mahu mengambil hatiku. Sedangkan dia tahu sangat, result aku jauh lari dari targetku.
Aku hulurkan kembali slip SPMnya.
"Awak patut bersyukur dengan keputusan awak tu. Lebih dari layak untuk awak minta mana-mana IPTA nanti. Peluang menuntut ilmu masih lagi terbuka luas."
"Tapi... tentu susah nak dapat kursus yang saya nak," keluhku.
"Allah s.w.t hanya akan berikan apa yang awak perlukan. Bukan apa yang awak nak. Sebab DIA tahu apa yang terbaik untuk awak. Macam saya, alhamdulillah.. saya tetap bersyukur dengan result yang saya dapat ni."
"Memang sebab aw..."
"Walaupun saya juga kecewa dengan result saya," pintasnya.
Aku terdiam.
"Awak.. perjalanan hidup kita baru bermula. Jika awak dah putus asa sebelum langkah bermula, awak takkan dapat capai apa yang awak impikan."
Dia menasihatiku.
"Awak tak faham situasi saya. Awak tak faham penyesalan dalam diri saya sekarang ni. Awak tak duduk di tempat saya."
"Tu laa orang suruh belajar, dia main-main. Result macam tu, naik tingkatan 6 je layak."
Aku tersentak. Hilang kenangan pagi tadi.
"Result aku, suka hati aku lah. Yang kau penyibuk sangat sindir-sindir orang ni kenapa? Macamlah dia tu hebat sangat."
"Tak hebat aku pun, bulan depan dah fly ke UK. Kau ke Ulu kampung je pergi."
Aku ketap bibir. Berlagak. Macamlah dia hebat sangat. Baru nak fly bukannya dah habis belajar.

Cantik itu sihat, lemon detox

Yup....
Saya tahu semalam saya tak update blog..
Nak update tapi perangai suka tangguh jadi lah terlupa. Pluss penat.
Okey.. siapa suka lemon?
Si kuning yang cantik..
Dalam FB saya, ramai teman yang share kebaikan lemon ni. That true. Lemon is awasome, briliant. Banyak kegunaan dan kebaikan.
Buah yang wajib ada kat dalam peti ais.
Apa saya buat..
Air lemon. Detox. Sehiris je. Jadikan air minuman..
Segar dan menyegarkan.
Nah ni dia. Masuk dalam peti ais. Minum suam pun okeh..
Orang kata minum selepas bangun tidur setiap pagi, banyak manfaatnya.