Novelog 4: Inikah cinta?

Lewat update plak kali ini. Tapi saya ingat nak bagi double entri Novelog ni dalam minggu ini. Jadi jangan tak baca pulak ya. Nak baca Bab-bab awal klik di sini.


Amru Adam. Orang panggil Double A. 

Dia dengan aku macam langit dengan bumi. Sebelum dan selepas dia berubah pun sama. Anak doktor. Ayah dia pemilik klinik Dr Wan Adam dekat, Jelawat. Tegap dan tinggi. Tergolong dalam golongan antara pelajar lelaki popular di sekolah ini dan juga daerah ini. Boleh kata setiap hari ada je pelajar perempuan berkirim salam dan ada juga menghantar surat cinta. Belum lagi tu SMS yang berderet dan juga mesej dalam whatapps.

Tapi kenapa dia selalu ada di saat aku mahu bersendirian. 

"Saya tak boleh biarkan awak layan diri sorang-sorang. Nanti ada plak makhluk lain yang lebih rela hati nak temankan awak."

Itu jawapan standard dia. Aku biasalah, spontan mulut ni nak mencebik. Satu lagi yang aku pelik. MAcam mana dia tahu aku ada kat sini. Padahal kelas dia dan aku lain. Jarak pun jauh jugak. Selang 2 kelas.

"Kenapa awak suka sangat nak temankan saya? Saya boleh jaga dirilah.. Waras lagi ni. Lagipun cikgu-cikgu, ustaz dan ustazah dah beri ilmu lebih dari cukup. Saya tahulah mana yang betul dan mana yang salah. Lagipun Allah sentiasa ada," selaku. Kadang kala tu aku rimas. Dalam kelas ada bising. Bila cikgu tak masuk, semuanya buka kedai kopi. Bergossip tak habis-habis. Kadang kala aku juga ingin sendirian. Mahkan ketenangan. Tak nak ada gangguan. Barulah aku boleh berfikir dengan tenang. Bermuhasabah diri dan memenangkan diri sendiri. 

Dia pandang aku beberapa saat. Mata kami bertentangan sedetik sebelum dia mengalihkan pandangannya. Tapi yang sedetik itu mampu membuatkan hati berdebar-debar. Ada rasa yang aku sendiri tak faham. Hanya dengan dia. Tak pernah jadi dengan orang lain.

"Awak tahu tak, pokok tua ni rumah makhluk? Berapa ramai yang kena. Tapi awak ni pesen degil. Tak dengar cakap."

"In Shaa Allah. tak ada apalah. Allah ada. Lagipun saya tak buat apa pun. Cuma duduk-duduk layan perasan je."

"Yang tulah lagi diorang suka. Jiwa awak kosong. Minda lemah. Mudah sangat nak masuk," tingkahnya.

"Awak ni penyibuk tahu tak!" Geram aku. Mulut dia tu, sengaja nak sakitkan hatiku.

"Haa tahu pun takut," ejeknya.

Aku mendengus. Satu lagi pasal dia, kata-katanya selalu sahaja mampu mematikan bicaraku. Walaupun nak je aku balas setiap kata-katanya, tapi macam ada yang menyekat. Bukan kelu. Lebih pada hormat kot.

Aku diam. Sekilas aku jeling kawan-kawannya yang 3 orang tu.. Duduk jauh sikit. Berbual-bual sesama mereka. Setiakawanlah. Di mana dia ada, di situlah mereka. 

"Saya dah check result UPU." 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan