Cinta Bas Express sudah berada di Pasaran



 

Harga RM32.00

untuk pembelian boleh PM FB Penerbitan Novel Mania dan Aein Dhiyauddin. 

Jom kita layan teaser sikit... 

Cinta Bas Express


“WEH, BERANGAN!” Tepukan sedikit kuat diberikan di bahu Sarrah.
Sarrah jeling.

“Kau tak ada kerja ke datang tempat aku ni?”

“Kerja sentiasa ada, tapi manusia seperti kita ni perlukan rehat juga. Kena jalan-jalan makan angin.”

“Banyaklah kau jalan-jalan,” ejek Sarrah. Tangan seperti selalu, tangkas melipat pakaian yang dipunggah oleh pelanggan.
“Abang handsome kau tak ada datang ke?”
“Abang handsome mana pulak?” Sarrah berkerut dahi. Otaknya tidak mendaftar mana-mana
abang handsome dalam databasenya.

“Alaa... yang datang hujung minggu hari tu, yang suruh kau pilih boxer untuk dia.”
Dengar aje penjelasan Husniah, Sarrah mencemik bibir. Tang mana yang handsomenya? Tang
gatal dia nampaklah. Ada ke patut dia kena pilih boxer untuk mamat itu. Fikir balik, berdiri bulu romanya. Ada bayangan nakal melintasi akal fikiran warasnya.

“Yang tu otak aku register sebagai mamat gatal miang. Rosak imaginasi gadis baik macam aku ni,”
rungut Sarrah.

Husniah mengekek ketawa. ‘Imaginasi gadis baik konon!’

“Kau terimaginasi apa?” tanya Husniah sambil berbisik. Dia tersengih gatal. 

Pantas jari Sarrah menyepit lengan gebu Husniah. Dijegilkan matanya.
“Bukan yang macam kau fikirlah. Gila kau! Rosak jiwa suci murni aku ni.”

“Hahaha... Aku tak cakap apa pun. Aku tanya kau aje. Kau bayangkan dia pakai boxer yang kau pilih
ek? Badan berketul-ketul. Ada bulu dada tak?” bisik Husniah.

“Huish...” Muka Sarrah memerah. Hantu betul si Husniah ini.
“Badannya mesti tegap dan berketul-ketul, kan? Tapi aku rasa tak adalah macam Zul Ariffin tu. Kurus sikit... macam Jensen Ackles tu. Senyum dia manis. Terjongket bibir ke atas sikit, melting weh!”

Sekali lagi lengan gebu Husniah menjadi sasaran Sarrah. Geram!

“Mengarut betul kau ni. Liar betul imaginasi kau!” 

“Eh, itu kira imaginasi baik apa? Liar macam ni...” Husniah dekat bibirnya ke telinga Sarrah. 

“Dia peluk kau dan kiss-kiss. Dah tu kau pun terlemah dalam pelukan dia... Auwww...” Terus terhenti bisikan nakal Husniah. 

“Gila bisa jari kau. Dapat parut ni, kau kena top up hantaran kahwin aku nanti,” bebel Husniah.

❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤

Siti Dan Polis Comel



“Sila duduk Siti…”

Siti duduk di kerusi di tengah-tengah bilik. Dia membetulkan duduknya hingga dia rasa selesa. Itu penting untuk menjawab soalan yang bakal di tanya nanti. Kalau dia tak selesa dah tentu dia akan tertekan.

Tiba-tiba angin sejuk menampar pipinya. Secara automatik bulu romanya berdiri tegak bagaikan mendengar lagu Negaraku. Siti pasti yang datang bukan hantu tak ada kepala kerana Alan ada menjaganya tadi.

“Kakak tolong aku... mayat aku terbiar dalam semak kat sebelah bangunan ni. Tolong aku kakak.”

Siti menguis telinganya yang terasa sejuk dengan bahu. Dia cuba buat tak tahu. Senyuman ikhlas yang terpamer tadi bertukar jadi senyuman palsu. Aura sejuk sudah mula menjalar di tengkuknya. Kalau dibiarkan nanti boleh jadi sakit tengkuknya menahan sejuk.

“Sebutkan secara ringkas latar belakang kamu.” Salah seorang penemuduga membuka mulut.

“Kakak boleh nampak aku kan?” bisik lembaga tadi di telinganya.

Siti tersenyum kelat. Hantu ni tak nampak ke dia sedang sibuk. Siti abaikan sekali lagi. Tapi tangan hantu itu menggoncangkan bahunya. Siti berusaha sedaya upaya untuk menstabilkan kedudukannya. Dia hampir-hampir terjatuh dari kerusi.

“Aku tau kakak boleh dengar. Tolong jangan buat tak kak. Aku serius ni... aku takut.”

Siti ketap bibir. Rasa kesian mula timbul. Kalau dia tak tolong siapa lagi akan tolong hantu ni. Kalau tiada siapa jumpa mayat hantu ni, tentu dia akan kena ganggu.

“Kakak tolong aku... mayat aku terbiar dalam semak kat sebelah bangunan ni. Tolong aku kakak.” Hantu tadi tiba-tiba melompat dan berdiri di depan Siti.

“Atagafirullahhalazim!” Siti tutup mata dengan lengan. Terkejut sangat. Siti alih lengan dan buka mata perlahan-lahan. Meneliti penampilan hantu yang melompat tadi. Bunga kat tangan… baju sekolah… mangsa terbaru ke.

“Kenapa Siti?” tanya penemuduga lelaki.

“Saya lupa nak tutup api gas, cerek air saya kat dapur. Saya balik dulu. Terima kasih.” Siti segera bergegas keluar. Dia tak lupa menarik tangan lembaga perempuan tadi. Ketiga-tiga penemuduga tiba-tiba terasa sejuk bila hantu perempuan tadi melanggar badan mereka.


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Akan Datang... CINTA BAS EXPRESS

Assalam Semua...
Wah dah lama tak menulis kat sini ya...
Maaf... cerita terbaru belum siap ditulis lagi...
Tapi ada berita baik...
Mini novel terbaru saya bakal keluar tak lama lagi dibawah label Penerbitan Novel Mania..
Berduet dengan penulis popular Aein Dhiyauddin (Novel terlaris- Bibik Milenium)
Yang ni hanya boleh dibeli online sahaja tau...
Stay tuned...
Kita sama-sama tunggu penerbit open pre order ya...



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Cinta bas Express Bab 3

“Sarrah dah fikir masak-masak ke?” Mak Eton memandangnya, belas.

Sarrah senyum dan angguk. “ Ya Mak Eton. Sarrah nak bawa adik tinggal sekali. Lagipun dialah satu-satunya keluarga yang Sarrah ada.”
Mak Eton diam. Nyilu hatinya mendengar kata-kata itu. Sarrah dan Anah adalah anak saudara suaminya. Dia sayangkan kedua anak yatim piatu itu. Dia sanggup menjaga mereka tapi suaminya tak suka. Tidak anggap mereka anak saudaranya kerana bencikan ibu bapa mereka.
“Macam mana nak jaga Anah. Sarrah kerja.”
“Anah boleh jaga diri sendiri bila Kak Sarrah pergi kerja, Mak Eton. Anah bukannya budak kecil lagi. Anah dah umur 12 tahun dah. Tengok ni dah sama besar dengan kakak dah,” Saffanah peluk Kak Sarrahnya.
Sarrah senyum dan ketawa. Dia balas pelukan satu-satunya adik yang dia ada. “Kami akan saling jaga menjagai satu sama lain Mak Eton. Jangan risau,” pujuk Sarrah.
Saffanah angguk. Dia juga tidak mahu berpisah lagi dengan Kak Sarrah. Lagipun di kampung ini, dia rasa tidak selamat. Pak Deris, bapa saudaranya tidak menyukainya. Semua harta peninggalan arwah ibu dan ayah telah dirampasnya. Tidak ada tempat lagi untuk mereka di sini. Lebih baik dia mengikut Kak Sarrah.
“Mana Mak Eton tak risau. Korang berdua ni perempuan. Kalau jadi apa-apa nanti, siapa yang susah,” jarinya mengesat juring matanya. Sedih dengan nasib dua beradik itu. Tapi dia tak mampu buat apa-apa. Suaminya tidak mahu menjaga mereka. Katanya mereka ni beban, mengusahkan orang seperti mak bapak mereka.
“Allah ada Mak Esah. In Shaa Allah DIA akan jaga kami berdua. Mak Esah jangan risau ya. Doakan kami selamat dan hidup baik-baik dekat KL nanti.”
“Tak pun Sarrah kahwin dengan Abang Ajis. Dia boleh jaga korang dekat KL nanti,” saran Mak Eton. Dia sanggup paksa Ajis kahwin jika Sarrah setuju dengan cadangannya.
Sarrah geleng kepala. “Abang Ajis dah ada kekasihlah Mak Eton. Sarrah pernah nampak mereka tengah shopping dekat Sogo.”
“Tak ada pun Abang Ajis cakap dekat Mak Eton,” balas Mak Eton, kesal. Selalu Ajis telefon, tapi tak ada pulak bercerita tentang perempuan.
“Mungkin Abang Ajis tunggu masa yang sesuai kot.” Sengih Sarrah. Rasa bersalah pulak bawa mulut. Entah-entah yang dilihat tu cuma sahabat
“Iyalah.” Hilang kata. Mak Eton pandang Sarrah dan Saffanah. Sayangnya pada ke dua beradik ini macam anaknya sendiri.
“Tapi Mak Eton tak sedap hati nak lepaskan kamu berdua. KL tu bandar besar. Macam-macam orang pesen orang. Ada jahat dan ada baik. Mak Eton takut kamu jumpa orang jahat.” Dia pandang wajah ke dua beradik itu. Sayu hatinya. Kesal dengan sikap suami sendiri. Patutnya tanggungjawab menjaga kedua beradik ini jatuh ke bahu suaminya. Tapi tua tu kepala batu. Tak habis-habis dengan harta dunia. Dengan adik beradik sendiri dibuat musuh.
Terdiam Sarrah mendengar keluhan Mak Eton. Dia tahu Mak eton berat nak lepaskan mereka pergi. Tapi mereka terpaksa. Berada di sini pun menyusahkan orang juga. Lagipun dia tidak mahu Mak Eton dan Pak Deris bergaduh kerana mereka berdua.
“Sebab itulah Mak Eton kena sentiasa doakan kami, agar kami sentiasa selamat. Biar Allah Taala hadirkan orang baik-baik di dalam hidup kami nanti. Mak Eton jangan risau ya. Nanti cuti sekolah, Sarrah ambil cuti, balik kampung jumpa Mak Eton.”
“Iyalah. Setiap lepas solat Mak Eton akan sentiasa doakan. Jangan lupakan Mak Eton pula nanti.”
“Tak lupa Mak Eton. Kalau Kak Sarrah lupa. Anah ingatkan,” pujuk Saffanah ingatkan.
***** 
“Abang!”
“Faiha? Buat apa kat sini?” terkejut melihat Faiha berdiri di belakangnya.
“Buat apa lagi? Datang jumpa abanglah. Nak harapkan abang datang jumpa  Faiha, entah-entah tahun depan baru datang,” sindir Faiha Amelia. Dia berjalan mendekati lelaki bertubuh tegap itu. Rindu. Sungguh dia rindu. Tapi entah kenapa rindu itu semakin tawar. Tiada lagi manis dan hangat seperti di awal pertunangan mereka.
“Abang apa khabar?” soal Faiha lembut. Matanya tidak lari dari menyapu wajah tampan itu.
“Ba.. Baik. Alhamdulillah,” jawab Yafit gugup. Renungan tajam itu membuatkan hatinya berasa bersalah. Faiha baik. Faiha disenangi oleh keluarganya. Namun itu belum cukup membuatkan hatinya terikat. Rela memaknakan hubungan mereka.
“Faiha sihat?”
Faiha angguk. Fizikal luarannya sihat. Tapi dalamannya telah lama sakit. Sakit yang belum jumpa penawarnya.
“Badan sihat tapi hati telah lama sakit...” perlahan saja suaranya. Matanya dilarikan dari memandang wajah tunangnya.
Yafit terdiam. Rasa janggal sebab dia tidak mampu memujuk. Memandang wajah manis tapi sendu di depannya, hati semakin rasa bersalah.
“Kita ke masuk ke cafe dulu, berbual di tengah jalan ni, banyak mata pandang,” ajak Yafit.
Faiha angguk. Dia mengekori langkah tegap Yafit.  Mereka mengambil meja di tepi tingkap. Beberapa minit duduk, pelayan datang mengambil pesanan.
“Faiha nak minum apa?”
“Tembikai laici ais.”
“Saya, teh tarik kurang manis,” cakap Yafit.
“Makan?” soal pelayan itu.
“Faiha?”
“Tak.”
“Saya pun tak. Minum je.”
“Hari tak kerja?” soal Yafit setelah agak lama mereka mendiamkan diri.
“Hari ni off. Saja datang jumpa abang. Nampak sihat je,” balas Faiha. Dalam makna dalam kata-katanya.
Yafit menarik nafas, bibirnya tarik senyum segaris. Canggung dengan keadaan mereka sekarang. Sudah lama tidak berjumpa. Berbicara melalui whatapps pun hanya sesekali dia layan. Tak tahu lagi bagaimana mahu mengelakkan diri. Menerima, bererti mereka berdua menderita dalam diam.
“Abang minta maaf. Tak ada niat nak sakitkan hati Faiha..Abang...”
“Tapi abang sakitkan jugakan? Layan Faiha macam anak patung. Tak ada perasaan. Kalau pun benci sangat pun, at least bagi satu peluang untuk kita mencuba. Faiha yakin abang akan cintakan Faiha jugak.”
Yafit menarik nafas. Peluang apa kalau setiap kali dia pandang wajah Faiha meluat yang datang. Cinta apa setiap kali mendengar suara Faiha menyampah yang datang. Kerana dipaksa bertunang padahal dia telah berterus terang tak sudi.
“Sampai bila Faiha nak faham.. Abang takkan cintakan Faiha,” keluh Yafit.
“Tipu. Abang bohong. Kalau betul abang tak cintakan Faiha, kenapa dulu abang sanggup berkorban nyawa selamatkan Faiha?”
“Buk...”
“Abang tu yang tak sedar, dalam hati abang dah ada Faiha.” Pintas Faiha. Dia yakin sangat. Yafit cintakan dia.
Yafit usap tengkuknya. Dia tenung wajah cantik tunang seketika. Dia tarik nafas. Itulah yang Faiha tak tahu. Bukan dia yang menyelamatkan Faiha tapi.. orang lain.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Cinta Bas Express : Bab 2


Zairil geleng kepala. Sudah dua minggu Yafit termenung, teringatkan gadis yang ditemui di dalam bas express. Orang tegur tak mahu dengar. Gadis itu tak wujud. Kalau wujud pun bukan manusia tapi makhluk Allah S.W.T yang lain.

“Sudah-sudahlah kau ingatkan gadis itu. Aku yakin bukan manusia duduk sebelah kau. Tapi makhluk lain. Menumpang balik kampung juga.”

Yafit geleng kepala. dipandang sekilas Zairil yang berpeluk tubuh di hadapannya. Dibelek-belek kertas sebelum ditandatangan. Kemudian fail dihulurkan kepada Zairil.

“Aku yakin, yang duduk disebelah aku tu manusia,” tekan Yafit. Sakit hatinya apabila semua orang tidak mahu percaya cakapnya.

“Kalau manusia kenapa pagi tu tak ada siapa pun yang nampak kecuali kau. Pak guard pun cakap, arah yang kau tunjuk dia pergi tu bilik mayat. Kau fikir logik sikitlah. Tak ada perempuan berani pergi bilik mayat sendirian. Aku pun takut.”

Yafit terdiam. Tidak ada hujah yang dapat menyangkal kata-kata Zairil itu. Namun hatinya tetap tak percaya. Wajah comel itu sehingga saat ini masih lagi diingatinya.  Zairil geleng kepala. Sahlah Yafit ni kena sampuk dek hantu.

“Cantik sangat ke gadis itu sehingga kau ikut dia sampai ke hospital?” Zairil ingin tahu.

“Cantik. Menangis pun cantik. Walaupun aku tengok dari sisi.” Yafiq mengelamun mengingati wajah gadis itu. Pipinya polos tanpa mekap tanpa sebiji jerawat pun. 

 “Aku rasa kau dah terkena ni. Kena berubat.”

“Mengarutlah kau ni Ril.”

“Eh takkan kau tak percaya bunian tu wujud.”

“Percaya. Mereka juga makhluk Allah. Ada disebut di dalam al-quran. Tetapi aku yakin Sarah tu manusia. Bukan bunian.”

“Kalaulah bunian, takkanlah guna Lenovo pulak.” Sengaja nak sedarkan Zairil yang dia nampak itu manusia bukan hantu atau makhluk lain.

“Eh kau jangan,  teknologi mereka lebih maju dari kita.”

Tak guna cakap apa pun kalau Yafit tak mahu dengar cakap. Nampaknya dia kena buat sesuatu. Kena cari ubat untuk tawarkan penyakit angau Yafit ini. Masalahnya penawar paling mujarab adalah gadis itu. Hantu? Bunian? Entah dia sendiri pun tak tahu. tapi hatinya yakin bukan manusia.

“Haa lupa, Faiha ada telefon aku. Kau dengan dia okey tak ni?”Yafit angkat muka. Dahinya berkerut.

“Okey? Kenapa?”

Zairil mengeluh.

“Faiha telefon aku mengadu, tak pernah jumpa kau lagi sejak balik ni. Whatapps dan telefon tak berangkat.”

Yafit terdiam. Sebetulnya dia terlupa tentang Faiha. Tunang pilihan keluarganya. Anak kepada kawan baik ayahnya. Dia pandang Zairil seketika.

“Aku lupa nak balas whatapps dan telefon dia semula. Sibuk Ril. Banyak benda aku nak kena tengok ni. Ayah aku pulak dah lepas tangan,” keluh Yafit. Dia urut lehernya sendiri. Alasan nak lepaskan diri. Padahal dia yang tertangguh-tangguh sampaikan terlupa.

“Tapi gadis hantu tu ingat pulak kau. Sibuk nak cari orang yang tak wujud. Entah manusia ke makhluk halus,” sindir Zairil.

 “Minah tu lain. Aku rasa aku dah jatuh cinta pandang pertamalah kat dia,” akui Yafit perlahan. Terbayang wajah comel itu. Keinginan nak sentuh pipi mulus itu menebal dalam hati.

Zairil hampir terlompat bangun. “Giler kau! Hantu kau cakap comel?” berdiri bulu romanya. Wajah Yafit yang tersengih-sengih membuatkan dia rasa takut.

“Kau kena jumpa ustaz. Mandi bunga. Berubat biar badi hantu dekat diri kau tu hilang. Takut aku tengok!”

Yafit ketawa kuat. Dia geleng kepala. mengarut saranan Zairil itu. Ada ke patut dia dikatakan terkena badi hantu? Eh ada ke badi hantu? Badi mayat pernahlah dengar. Yafit bangun dan berjalan mendekati Zairil. Dah tengahari. Perutnya pun dah berbunyi. Dipaut bahu Zairil dan mendorongnya menuju ke pintu bilik.

“ Aku lapar. Kita pergi makan. Kau belanja.”

“Tiap-tiap hari aku belanja. Tak sampai hujung bulan kering poket aku,” sungut Zairil. Kedekut punya bos!

“Kedekut. Dapat gaji nanti aku belanja kau pulak,” kutuk Yafit. Mereka berjalan menuju ke lif.
Zairil mencebik. Macamlah dia percaya sangat. Tapi diakui sebelum ini Yafitlah selalu belanjanya makan. Sebab itu dia tak berkira sangat.

“Faiha macam mana. Kasihan dia kau buat lagu tu.” Zairil bersuara.

Dr Faiha Amelia. Sejak zaman sekolah lagi sukakan Yafit. Selalu mencari peluang mendekati Yafit. Jadi apabila keluarga mahu menyatukan mereka, tanpa bertangguh dia bersetuju. Asalnya pertunangan mereka hanya untuk tempoh 6 bulan sahaja. Tetapi Yafit minta ditangguhkan sehingga dia habiskan pengajian masternya di Jepun. Namun Zairil tahu, itu adalah cara halus menolak rancangan keluarga mereka.

“Kau tak boleh buat Faiha macam tu? Apa salah dia? Kalau betul kau tak sukakan dia, cakap terus terang. Putuskan pertunangan itu.”

“Payah Ril.” Yafit termenung seketika. Nasi berlaukkan ikan keli berlada dikuis-kuis. Susah mahu memahamkan Faiha. Sudah banyak kali dia cakap, dia sikit pun tidak ada perasaan kepadanya. Namun Faiha bertegas, cinta akan datang selepas kahwin. Faiha yakin mereka akan bahagia. Tapi dia, tidak mampu menipu diri sendiri. Bahagia itu terasa jauh untuk digapai. Lebih-lebih lagi sejak dia terpandangkan gadis misteri di dalam bas malam itu.

“Kau suka Faiha?” tembak Yafit. Matanya tajam pandang Zairil di depannya.

Zairil tenang menyuap nasi. Dia senyum dan angguk.

“Suka! Faiha tu pun kawan aku jugak. Kita bertiga rapat sejak zaman budak-budak lagi. Apalah kau ni.”

“Kau cinta dia?” Yafit menukar soalan. Dia yakin yang Zairil ada simpan perasaan terhadap Faiha. Kalau tidak, takkan sampai sekarang masih lagi sendiri.

“Faiha tu tunang kau? Giler aku nak jatuh cinta. Antara cinta dan persahabatan, aku lebih rela korbankan cinta dari sahabat,” terang Zairil.

“Jadi betullah kau cintakan Faiha tu. Tapi terpaksa pendamkan perasaan kau sebab Faiha tunang aku,” tekan Yafit. Dia telah siap makan. Menanti jawapan Zairil.
Zairil geleng kepala. “ Nak korbankan apa kalau aku cuma suka Faiha sebagai sahabat.”

“Kau tak payah nak berselindung Ril. Cakap betul-betul. Aku tak marah kalau kau cintakan tunang aku tu. Lagipun selama aku berada dekat Jepun, aku tahu korang selalu keluar bersama.”

“Dia keluar dengan aku sebab dia rindukan kau. Jadi dia lepaskan rindu tu pada aku.”

Yafit ketawa kecil. Masih lagi nak berdalih. Padahal wajah Zairil telah pun menjelaskan tekaannya betul. Zairil suka dan cintakan Faiha. Dia sikit pun tidak berasa cemburu dengan kenyataan itu. Baginya Zairil lebih sesuai menjadi tunang Faiha, bukan dia.

“Jadi kau sampai hati tengok Faiha kecewa sebab aku?” uji Yafit.

“Aku nak tengok korang berdua hidup bahagia!” balas Zairil. Tapi dalam suaranya ada nada ragu-ragu. Sanggup ke dia melihat orang yang dicintainya hidup bersama dengan kawan baik sendiri?

“Tak payah nak berdrama Ril. Aku tahu kau tentu tak sanggup tengok Faiha jadi bini aku kan? Mesti kau cemburu jika aku jadi kahwin dengan Faiha tu,” bantah Yafit.

“Aku tak pernah sayangkan Faiha lebih dari sahabat Ril. Kau lebih berhak jadi tunang dia.”
Zairil terdiam mendengar luahan Yafit itu.

“Kau tolong aku. Pikat Faiha!”




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Cinta Bas Express : Bab 1

Salammm Semua... 
Next Mini Novel terbaru dalam proses pertukangan... Semoga terhibur... 



Gadis itu kaku di tempat duduknya. Yafit pandang sekilas. Samar-samar lampu jalan membuatkan dia tidak dapat melihat dengan jelas wajah gadis itu. Namun dia yakin, tentunya comel. Anak gadis Kelantan memang comel-comel belaka. Namun wajah itu muram. Ada kesan air mata di pipinya. Serta merta hatinya tiba-tiba prihatin.
“Boleh tak awak jangan pandang saya. Nak tidur pun tak boleh,” tegur gadis itu.
Yafit tersentak. Belum sempat menegur, gadis itu telah menyergahnya. Dia tersengih sambil gosok kepalanya. Terkantoi tenung anak dara orang. Boleh tahan garangnya!
“Dahlah muka macam penyagak, perangai pulak miang gatal. Kalau awak tenung lagi, saya adu dekat pak cik driver tu. Biar dia tinggalkan awak tepi jalan!” ugut gadis itu.
Yafit rasa mahu ketawa. Berani betul dia. Tak padan dengan kecik. Ada hati ugut orang. Lambat-lambat kepala Yafit kembali mengadap ke depan. Dia gosok batang lehernya apabila matanya masih lagi mahu memandang gadis itu.
“Awak comel sangat. Sebab tu mata saya asyik nak tengok awak je,” ayat Yafit. Dah lama skill menguratnya tidak diasah. Tajam lagi ke tidak ni? Agak-agak boleh cair tak gadis di sebelahnya ini.
Terdengar gadis itu mendengus kasar. Geram barangkali. Tapi betul apa yang dia cakap tu. Bukannya mengeji tapi memuji. Takkan itu pun tak boleh.
“Saya tak makan pujian. Tak payah puji sangat. Saya tak ada hati nak kenal orang berjambang macam awak ni!”
Yafit geleng kepala. Sombong!
Seketika kemudian, terdengar deringan telefon bimbit. Gadis itu cepat-cepat angkat.
"Assalamualaikum Mak Eton.. Sarrah dah naik bas Mak Eton. Sampai nanti terus terus ke hospital." Terdengar gadis itu menjawab salam. Perlahan suaranya. Seketika wajah itu berubah mendung. Beberapa detik kemudian, titis air mata jatuh membasahi pipinya.
Yafit terdiam. Ada rasa ingin tahu muncul di benaknya.
Sarrah.. Ooo nama dia Sarrah. Maksudnya yang cantik. Kena pada tuan punya nama. Cantik dan comel. Pipi tu licin bak telur dikupas. Leka memerhati, tiba-tiba gadis itu berpaling!
“Awak ni memang tak reti bahasa ke? Tak faham bahasa melayu? Nak saya cakap bahasa apa cina? Tamil?” jerkah gadis itu lagi.
Yafit terkulat-kulat memandang wajah basah dengan air mata tapi matanya bersinar garang. Dia angkat tangan.
“Sorry.. Awak comel. Sebab tu saya terlupa nak pandang tempat lain,” bisik Yafit. Lembut dia memandang wajah basah itu. Namun jelingan yang dapat. Bibir nak senyum tak jadi. Tak mahu lagi kacau orang. Gadis itu sedang menangis.
“Huh!! Miang!” terdengar dengusan kuat keluar dari bibir gadis itu sebelum dia mengiringkan tubuh mengadap tingkap bas. Cardigan panjang ditubuhnya di tarik melepasi kepalanya.
Yafit sengih. Dia garu kepala. Hahaha.. padam muka aku. Gatal sangat tengok anak dara orang. Kan dah terkena! Tapi sikit pun tak ambil hati. Memang salah dia yang tak mampu nak alih matanya memandang tempat lain.
Beberapa jam kemudian, bas berhenti di Merapoh. Lampu di dalam bas terpasang. Tersedar dari lena, Yafit mengeliat seketika. Dan matanya tersinggah di wajah gadis di sebelahnya. Jantungnya berhenti terdetik seketika. Matanya terpaku. Subhanallah, cantiknya! Pujian tidak lekang di hati. Wajah polos itu kelihatan tenang dalam tidurnya.
Jatuh hati pandang pertama?
Ya itulah yang dia rasakan saat ini. Sayang mahu mengalih pandang tapi pundi kencingnya hampir pecah menampung urin. Nak tak nak, kena turun juga.
“Cik, bas dah berhenti. Tak mahu turun?” kejut Yafit.
Gadis itu mendengus. Tiada jawapan sebaliknya gadis itu memalingkan wajah kembali ke arah tingkat. Yafit geleng kepala. Segera dia bangun dan turun menuju ke tandas. Lima belas minit kemudian dia kembali. Gadis itu masih lagi tidur.
‘Lena ke? Bisik hati kecilnya.
“Saya ada belikan air mineral dan roti untuk awak. Saya letak kat sini. Nanti makan ya,” beritahu Yafit. Gadis itu diam tak bergerak. Hmmm... tidur kot.
Sampai sahaja di stesyen bas Kota Bharu, gadis itu bergegas turun. Langkahnya laju. Yafit mengejarnya dari belakang. Rasa ingin tahu membuatkan dia terlupa janjinya dengan Zairil. Diekori langkah gadis itu. Jalan raya masih lagi lengang.Yafit geleng kepala.
‘Berani betul minah ni? Pagi-pagi buta macam ni berjalan sendirian.’
Telefonnya tiba-tiba berbunyi.
“Kau kat mana bro? Aku dekat bas kau ni, tak nampak pun.”
Yafiq tepuk dahi.
“Sorry, aku lupa. Kau tunggu aku dekat Hospital besar lah. Aku tengah berjalan ke sana.”
“Eh, buat apa ke sana?”
“Nanti aku cerita!” telefonnya dimatikan. Dia pantas mengejar. Ternyata Sarah lebih laju berjalan darinya.
‘Berani betul minah ni, jalan sorang-sorang pagi buta ni. Kalau orang rogol ke, tak ada orang tahu,’ bebel Yafiq sendirian. Entah mengapa hatinya pula risaukan keselamatan gadis itu. Dalam beberapa jam kenal, gadis itu tanpa disedarinya telah menguasai akal fikirannya.
Sampai sahaja di hospital, bayangan Sarah menghilang.
Yafiq hilang arah. Lagipun dia tidak berapa tahu selok belok hospital ini. termangu-mangu di lobi hospital. Beberapa orang pak guard pandang-pandang ke arahnya. Pelik. Cepat sangat minah tu menghilang.
“Woit, kau buat apa dekat sini?” panggil Zairil. Bingung melihat tingkah laku sepupunya sendiri, tercari-cari sesuatu.
“Cepat kau sampai?” Yafiq melangkah mendekati Zairil yang berada di dalam kereta.
“Cepatlah masuk!” gesa Zairil. Dia macam nampak sesuatu di tingkat dua blok baru itu.
Yafiq pandang lagi sekitar hospital. Matanya masih lagi mencari bayangan Sarrah. Takkanlah cepat sangat dia menghilang. Baru sekejap dia alih pandang, dah tak ada. Sebuah kereta saga warna merah model lama melintasinya.
“Kau sesat ke?”
“Tak lah,” balas Yafit. Matanya masih lagi memandang hospital.
“Habis yang kau pergi sampai ke hospital buat apa?” Zairil dah rasa lain macam. Hatinya kecut. Mulutnya dah terkumat-kamit membaca ayat-ayat suci al-quran yang terlintas di dalam hatinya.
“Aku ikut Sarah.”
“Siapa Sarrah?” Zairil dah pelik.
“Perempuan yang duduk sebelah aku di dalam bas tadi.”
“Buat apa kau ikut dia? biar betul? Ni hospital, beb!” tak logiklah seorang gadis berani berjalan seorang diri menuju ke hospital melainkan dia itu cik hantu!!
“Aku risaukan keselamatan dia.”
“Di sini kau tak perlu risau sangat. In Shaa Allah selamat nak berjalan pagi-pagi ni. Lagipun masa ni dah banyak kenderaan keluar masuk ke bandar,” balas Zairil. Sebenarnya lebih pada nak menyedapkan hati sendiri je.
Yafiq terdiam.
“Yang kau datang sini naik bas, kenapa? Tiket flight dah habis ke?”
“Saja nak tukar angin. Lagipun transport aku dekat jepun bas dengan tube aje.”
Zairil geleng kepala. tahu sangat perangai Yafiq, suka buat kerja luar alam. Suka susahkan diri sendiri padahal, dia mampu hidup senang.
“Jomlah balik! Aku mengantuk ni,” ajak Zairil. Tak sanggup dia berada lama di sini.
Tapi Yafit enggan berganjak. Dia mahu tahu tentang gadis itu dan apa yang dibuatnya di hospital pagi-pagi buta ni.
“Woi.. Kau dengar tak cakap aku ni. Jomlah balik!” keras suara Zairil mengajak. Dihujung koridor, dia ternampak lagi bayangan putih berdiri tegak. Terasa tidak lepas menelan air liurnya sendiri. Di tarik tangan Yafit.
“Sekejaplah aku nak tanya pak cik guard tu.
Zairil tarik nafas. Nak tunggu di kereta pun dia tak berani. Tak pasal muncul pocong di belakangnya.
“Siang boleh tanya. Tak larilah minah tu. Itu pun kalau dia tu manusia,” Zairil ketap bibir sendiri. Bayangan putih berupa pocong itu semakin mendekati mereka. Dia dah takut. Ditarik lagi tangan Yafit.
“Cepatlah weh!” ditarik tangan Yafit.
“Tunggulah kejap!”
“Kalau kau tak nak ikut. Aku tinggal kau kat sini. Kau balik sendirilah,” putus Zairil. Tak sanggup lagi dia menunggu. Terus diangkat kaki menuju ke keretanya.
“Wei Ril.. tunggu aku!” Nak tak nak Yafit terpaksa ikut Zairil.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Cinta Asma dan Ferhad di PBAKL 2017


Assalamualaikum semua...
Lama pulak sepi kan?
Ni nak cerita sikit...
CINTA ASMA DAN FERHAD bakal keluar PBAKL 2017 nanti. Jadi siap sedia menabung ya..

Cover Cinta ASMA DAN FERHAD


Teaser 1

“Dalam paksa rela pun, hakikatnya tugas seorang suami ni besar. Tanggungjawabnya besar. Jika suami ni pincang, maka pincanglah rumahtangga yang dibina. Jika suami ni tahu erti peranannya dalam berumahtangga dan tanggungjawabnya terhadap isteri maka bahagia dan ketenanganlah dia akan nikmati.”

Ferhad diam mendengarnya.

“Nenek tak tahu apa perancangan kau selepas nikah ni. Tapi nenek nak lepas nikah kau layan Asma selayaknya sebagai isteri. Jangan pulak kau kenakan syarat yang mengarut macam drama dalam TV tu. Dah jadi isteri kau, nak ulit, nak uli macam mana pun dah jadi hak dan tanggungjawab kau. Asalkan sama-sama menikmatinya.”


“Dari situ kau akan merasai nikmat alam rumahtangga ni. Akan timbul cinta dan kasih terhadap pasangan. Sebab itulah perbezaan hidup bujang dengan berkahwin.”

Dia ketika itu hanya mampu mendengar tanpa mencelah. Nak bantah pun, segala nasihat neneknya itu betul.

“Jangan sesekali fikir nak buat macam kahwin kontrak. Korang usaha pupuk kasih sayang, masa depan nanti biarlah masa yang tentukan.”

Baru je nak bukak mulut terpaksa tutup balik. Baru nak cakap pasal kahwin kontrak dah kena basuh dengan nenek. Dia pun naik hairan, nenek ni nama je duduk kampung tapi pemikiran kalah nenek yang duduk di bandar. Macam opah sebelah mamanya. Kolot. Ada-ada sahaja cucunya buat serba tak kena di matanya.

“Betul ke awak nak kahwin dengan saya?”

Suara halus itu mencantas memori perbualannya dengan nenek ketika berjalan menuju ke rumah Asma ini.

“Abang. Bukan awak. Beza umur Asma dengan abang sepuluh tahun.”

“Ok, abang. Betul ke abang nak kahwin dengan Asma, budak kampung ni. Baru lepas sekolah.”

Ferhad angguk.

“Dah termaktub jodoh abang dengan Asma sejak dari alam roh lagi. Jadi siapa abang nak tolak jodoh ini.”

“Tapi kita tak pernah kenal pun. Tiba-tiba kena kahwin. Tak rasa pelik ke?”

Teaser 2

“Apa cerita? Bukan ke Tiffany tu kekasih abang?”

“Tiffany tu kawan, bukan kekasih.”

“Kawan?” Fatin Nur angkat kening.

“Kawan tidur sebilik, sekatil?”

Syyuuuh... Ferhad letak jari telunjuk di bibirnya.

“Kau nak semua orang dengar ke?”

Fatin Nur ketawa sinis. Dia tahu sisi gelap Ferhad.

“Pandai pulak bila nak kahwin pilih perempuan baik-baik,” sinis Fatin Nur.

“Kalau kau tak tahu apa-apa, baik diam,” marah Ferhad dengan nada tertahan.

“Abang, tak payah nak berlagak baiklah depan nenek bila setiap rahsia abang kat sana dalam poket Fatin.”


“Rahsia apa? Apa yang kau tahu? Jika kau rasa rahsia-rahsia aku dalam poket kau tu berbaloi kau bagitahu nenek, pergilah cakap. Abang tak kisah. Tapi bila jadi apa-apa kat nenek, kau yakin ke kau mampu bertanggungjawab,” bidas Ferhad. Sakit hati mendengar ugutan adiknya. 


Teaser 3

“Tahniah. Akhirnya kau jadi kakak ipar aku. Tapi jangan harap aku akan terima kau sebagai kakak ipar aku. Kau tu  tak layak, tahu tak?”

 “Budak kampung tak sedar diri!” cemuh Fatin Nur.

Asma berpaling melihat Fatin Nur. Ini kali pertama Fatin Nur bercakap dengannya sejak tiba tengahari tadi. Dia tidak tahu kenapa Fatin Nur memberi layanan bahu sejuk kepadanya. Padahal ini kali pertama mereka bertemu. Apa masalah perempuan ni yang sebenarnya?

“Terima kasih. Saya sedar diri, saya ni budak kampung,” balas Asma.

Fatin ketawa sinis. Dia semakin geram bila Asma menjawab. Bersikap bersahaja pula tu. Lagi sakit hatinya.


“Nasib baik sedar diri. Mari sini aku cerita satu rahsia dekat kat kau. Biar kau sentiasa beringat. Jangan berangan tinggi melangit nak hidup bahagia dengan abang aku. Sebab kau tu tak layak!.”


Teaser 4

“Lagipun mana abang biasa tidur tanpa peluk Asma. Belai-belai isteri abang ni dulu sebelum tidur,” bisik Ferhad betul-betul di tepi telinga Asma. Takut orang lain dengar.

Merah muka Asma mendengarnya.

“Abang ni tak senonohlah. Asma kan budak sekolah lagi,” balas Asma geram.

Lagi Ferhad tarik sengih. Dia suka bila Asma malu-malu dengannya.

“Budak sekolah pun dah jadi isteri abang. Kiranya tak apakan? Dikecualikan.”
Asma cubit lengan Ferhad.

“Sakitlah sayang. Nak kena denda ni.”

Cup... bibir Ferhad singgah di pipi merah Asma. Lagi merah muka Asma dibuatnya. Dia ketap bibir. Tak tahu nak cakap apa dah. Wajahnya hampir menangis malu.

“Abang seriuslah sikit.” marah Asma dengan suara tertahan.

Ferhad peluk bahu Asma. Dia ketawa. Seronok menyakit isterinya. Perbuatan mereka diperhatikan oleh jurujual wanita butik tersebut. Tersenyum-senyum dia dengan gelagat mereka. Jurujual tersebut melihat jari Asma yang masih merah.

“Abang pun serius. Abang tak nak Asma bersekang mata siapkan baju tu. Abang mampu beli. Buat apa Asma susah-susah nak jahit sendiri.”


“Kita beli yang dah siap,” putus Ferhad. 

Sama-sama kita nantikan di PBAKL nanti... 

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Seram Asrama -Histeria!

Haiii semua...

Agak lama kisah seram tak bersiaran kan???




Kisah nie dah lama berlaku.. Tak silap dalam tahun 2006. Masa tue aku di tingkatan 2 dan tinggal di asrama. Padahal sekolah dengan rumah tak jauh pun dalam 10-15 minit je naik basikal.Tapi aku ni gedik nak jugak duduk asrama sebab nak merasa pengalaman duduk asrama. Lagi-lagi kawan duk pujuk suruh duduk asrama. Mereka cakap la best duduk asrama, ramai-ramai dalam satu dorm. Memang best pun duduk asrama ni, sebab bila ramai-ramai dengan kawan-kawan ni banyak la kerja gila yang kitorang buat. Salah satunya menyorok dalam loker baju sebab malas nak turun solat berjemaah (masa tue uzur) sampai ada yang tertidur dalam loker..hahaha

Okay nak dijadikan cerita ada la satu malam tue kitorang memang tengah bergembira dalam dorm. Menyanyi dan bercerita pasal cerita hantu yang berlaku kat asrama sekolah lain.Tiba-tiba dalam kitorang duk gelak ketawa bagai tak ingat dunia tu, elektrik takde, blackout. Apa lagi ada la dua tiga orang kawan aku tue takut gelap. Kitorang pon bincang sama ada nak stay kat dorm ataupun nak turun pergi bilik warden asrama.Kitorang decide nak turun bilik warden.

Maka kitorang turun la nak pergi bilik warden. Sampai kat tangga, aku, Tira, Ain dan Syu ubah fikiran. Kitorang nak stay kat bilik je tunggu elektrik ada balik. Kitorang pon naik la bilik balik manakala Atin, Syira, Dayah dan Azie teruskan niat nak pergi bilik warden.

Selepas 5 minit aku, Tira, Ain dan Syu sampai dalam bilik... tiba-tiba Syira naik dengan nafas tercungap-cungap.Aku pun tanya la...

Aku: Kau dah kenapa??Baru lepas marathon ke apa??

Syira: Atin...Atin...Atin pengsan kat tangga

Aku: Hah!!! (terkejut)

Apa lagi aku dengan yang lain pun terus turun. Masa aku pergi tue,Atin dah dibawa ke bilik warden. Sampai je, aku dengar suara Atin menjerit. Aku terus masuk ke dalam bilik warden.Tiba-tiba, Atin jadi agresif sampai kami kena pegang dia. Suara Atin pon da bertukar, keluar suara kasar dan Atin pun dah macam bukan diri dia yang duk bercakap.

Aku dengan yang lain dah takut dah. Setengah kawan aku dah start menangis. Warden suruh kitorang baca yassin. Kitorang pun baca la. Dalam kitorang duk baca yassin tue, Atin semakin agresif dan menjerit..

 'AKU PANAS LA BODOH!!!'.

Banyak kali dia menjerit benda yang sama. Kitorang semakin kuat baca yassin tetapi Atin semakin agresif. Masa tue jugak aku perasan Atin tengok kat aku (aku duduk membelakangi tingkap time tu). Mula la aku rasa takut semacam dah la sebab aku tengah uzur time tu.Tiba-tibe Ain yang duk pegang lampu suluh pergi suluh kat tingkap. Aku pon tengok la sekali kat tingkap tu  tapi takde apa-apa pun.

Lebih kurang 15-20 minit macam tue, pengetua datang. Dia tengok situasi kitorang time tu. Dia pergi kat Atin dan aku nampak la dia macam ade baca-baca sikit pastu tiup kat ubun-ubun Atin. Tiba-tiba, Atin macam tersedar dan kembali macam biasa. Dia tanya la kenapa?? Kitorang hanya senyap jela dan Atin pon cakap dia letih dan nak tido. Lepas tue kitorang naik ke bilik dorm. Masa tue elektrik dah pulih. Dalam on the way nak naik dorm tue, kitorang tanya la dia nampak apa.Atin cakap nanti la dia bagitau sebab tak nak kitorang takut kalau dia bagitau apa yang dia nampak..

Keesokannya masa duk siap-siap nak pergi sekolah, Atin bagitahu apa yang dia nampak kat aku. Sebab aku dengan Atin ni agak rapat sikit. Atin cerita dia nampak satu rupa yang memang buruk muka dia, rambut panjang, dan mata asyik tengok kat dia. Aku yang dengar  ni memang meremang bulu roma.Time tulis ni pun aku meremang bulu roma huhuhu.

Selepas kejadian tue, aku tinggal di asrama dalam dua minggu sahaja kemudian aku keluar dan duduk rumah. Keluar asrama bukan sebab takut hantu tapi sebab asyik nak balik je tiap-tiap minggu. Asrama kan boleh balik dua minggu sekali je..hehe

Selain kejadian tue, ada banyak lagi kisah hantu yang berlaku kat sekolah selain yang berlaku kat asrama. Rasanya tahun lepas ada keluar paper pasal satu sekolah histeria. Haa sekolah aku pun pernah berlaku jugak kes histeria ni tapi bukan la sampai satu sekolah tapi melibatkan dua buah kelas je dan tak masuk paper pun... hehe  

Okay la setakat nie je cite seram kat asrama aku. Kalau korang baca, jangan baca sorang-sorang tau.Nanti tiba-tiba..jeng jeng (gurau je) hahaha..Selamat membaca ☺

Jumpa lagi... banyak share dan komen kat sini... Maka makin rajinlah aku nak menulis lagi.. Jadi kalau korang suka, komen dan share cerita ni ek!

Hantu dua beradik!

Pssst... 
Assalamualaikum dan Selamat pagi... Malam ni malam jumaatkan? Jadi jom kita layan cerita seram yang dialami sendiri oleh penulis... Eh, bukan Shima Rostam tulis (Shima Rostam ni penakut sikit) Sampai sekarang tak berani nak tulis novel seram.. hik hik... 

Ini adalah penulis baru, yang dipaksa menulis dekat sini... Hope korang bagi sokongan... Bagi dia semangat nak share cerita dia... Jommm layan....




Kita memang sedia maklum yang selain kita, ada jugak makhluk lain ciptaan Allah yang kita tak nampak macam jin,syaitan,bunian dan lain-lain lagi.

Di sini just nak share my experience dengan makhlus halus ni atau pun kita panggil hantu. Kejadiaan ni telah lama, rasanya dah lebih 10 tahun iaitu semasa umur saya 13 tahun lebih kurang.

Masa tu waktu maghrib, saya keluar dari rumah untuk ke rumah mok yoh (mak saudara) yang tinggal di sebelah rumah. Sebab mok yoh ni mengajar mengaji al-quran. Masa tu saya tak boleh solat, cuma nak pergi bagi spek mata spupu yang tertinggal. 

Selepas bagi spek mata kat spupu, saya pun balik sambil nyanyi-nyanyi, Tiba-tiba je hujan renyai-renyai (macam hindustan la plak..hehe). Nak dijadikan cerita, nak sampai dekat tangga rumah tue,tiba-tiba...

Jeng...

Jeng...

Jeng...

Kaki terpaku,mata bertentang mata (cewahh over plak kau eh)... Aku tengok kau, kau tengok aku. Kau tersengih-sengih tengok aku. Apa lagi selepas itu terus buka langkah seribu naik ke atas rumah. Tangga rumah pun rasa macam tak jejak dah. Lembik lutut dah...haha...

Sampai ke atas rumah terus menjerit panggil abah (abah tengah tengok tv masa tu) cakap ada orang di bawah pokok kandis. Abah pun terus pergi tengok tapi dah tak de. Masa abah cakap tak de terus  aku terfikir, tengok apa tadi. Aku terus menangis tak ingat dunia dah..(huhuhu).

Korang nak tahu tak apa yg aku nampak semasa tercegat dan terpaku dalam masa lebih kurang 2,3 minit tue? Sebelum lari naik atas rumah.

Ada dua orang budak yang memang gelap hitam tak nampak apa pun berdiri di bawah pokok kandis tu. Yang nampak hanyalah mata yang berwarna hijau. Paling tidak boleh dilupakan, dia punya sengihan itu. Masa tengok dua ekor tu, sebenarnya tengah berfikir ni hantu ke manusia? Sebab itu semasa naik ke atas rumah, aku tidak nangis lagi sebab ligat berfikir tentang budak-budak. Tapi bila abah cakap tak de masa dia pergi tengok tu, terus lemah semangat... wehh..

Sampai sekarang masih ingat dengan jelas kejadian ni biarpun pokok kandis tersebut dah tak de. Abang dan kakak sampai sekarang still usik aku dengan hantu dua beradik (sebab ada dua ekor masa tu). Selain dari kejadian ni, Masih ada lagi kisah hantu lain yang aku alami sendiri. Bila dah semakin dewasa semakin hantu dah makin kurang menjelmakan diri depan aku. Mungkin mereka pun tahu aku dah dewasa. Tapi usik-usik sayang tu masih ada lagi..

Sebenarnya bila alami kejadian seperti ini kita tak perlu nak takut sangat sebab mereka pun makhluk Allah jugak. Kalaulah korang ada ternampak, cuba bertenang dan buat-buat tak tahu je sambil-sambil  baca ayat-ayat  Al-quran.

Nak lagi aku bercerita kisah seram di sini? Korang kena bagi galakan dengan bagi komen. Bagi aku semangat. Ini kali pertama aku menulis kisah seram di sini. 

Lara hati seorang perempuan

Assalamualaikum semua...
Selamat pagi. Alhamdulillah berjumpa jumaat barakah sekali lagi...
Saya nak kongsi berkongsian sedikit rasa oleh sahabat saya, @Ratenah Ratna dalam FB,

Emosi seorang perempuan seperti lautan tenang. Nampak tenang dan hanya kocakan kecil permukaan. Tapi percayalah di dalamnya penuh sarat dengan pelbagai emosi yang berselerak. Bercelaru sehingga kadangkala dia hilang arah tuju. Arus deras, kadang kala menenggelamkannya sehingga ia tidak mampu lagi berlakon tenang. Dia kelelahan dan kelemasan.


Pengalaman saya sendiri, Dulu, saya pernah rasa kehilangan. bukan sekali tapi berkali-kali keguguran. Emosi ketika itu memang tak stabil. Saya boleh senyum, ketawa tapi jiwa sememangnya sensitif. Jadi banyak saya elakkan jumpa orang, duduk sendirian dan kadang kala bercakap sendirian. Bila harapan yang disandarkan tinggi menggunung tiba-tiba hilang dalam sekelip mata, boleh jadi giler rasanya. Masa tu saya memang tak nak dengar orang nasihat, rasa serabut. Rasa macam orang takkan faham apa yang kita rasa. Diorang memberi nasihat sebaliknya saya rasa mereka menyindir. Bagus sangat ke mereka tu. Saya jadi benci. Itu ketika fikiran saya tak berapa nak waras, hehehe.  Tapi alhamdulillah saya dapat atasinya. 

Yang saya perlukan ketika itu adalah teman dan pelukan dari suami. Cukup ada dia yang memahami. Itu sahaja ubatnya. 

Emosi wanita ketika baru keguguran dan melahirkan anak ni amatlah sensitif. Masa tu memang rasanya bukan kita, not ourself. Lupa keadaan sekeliling. Lebih-lebih lagi ibu yang melahirkan anak. Mereka perlukan perhatian dan pertolongan yang lebih dari orang terdekat. Sebab itulah peranan suami amatlah penting.  
.
Banyak sebenarnya contah yang ada. seperti ibu kelar anak. Kes ibu campak bayi dari rumah flat tingkat atas. Kes meroyan. Kes isteri lari dari rumah. Bahkan di zaman rasullullah pun ada Kes ummul mukminin cemburu hingga pecahkan mangkuk di depan Rasulullah. 
.
Kes emosi seorang wanita. 
.
Saya mohon, masyarakat - khususnya suami dan keluarga terdekat jangan pandang remeh bila seorang wanita kelihatan sudah mula beremosi. 
.
Bantu dia. Ratibkan zikir dan doa di dalam hati kita. Peluk. Pujuk. 
.
Wanita ketika sedang penat atau tidak sihat sangat mudah beremosi. Wanita yang sedang emosi sangat perlukan perhatian. Jangan ditinggalkan. Kalau dia mahu luah perasaan, biar dia luahkan. Dengar saja. Jangan bantah apa-apa. 
.
Wanita ketika sedang beremosi hanya perlu melepaskan apa yang terbuku di dadanya. Dia ingin keluarkan rasa sesak yang mengganggu. Ketika ini, otaknya tepu. Jiwanya beku! 
.
Maka jangan masukkan apa-apa lagi. Ini bukanlah masa yang tepat untuk memberikan nasihat, apatah lagi untuk berdebat. 
.
Waktu seorang wanita sedang diamuk perasaan, syaitan berkerumun di sekelilingnya. Waktu ini, setinggi mana pun ilmunya, mungkin terbang entah ke mana. Sekukuh mana pun imannya, mungkin dia akan tewas juga. 
.
Jadi jangan marah seorang wanita ketika dia sedang marah. Bantu dia melepasi saat sukarnya. Jangan umpan lagi kemarahannya hingga dia buat kesilapan yang akhirnya dia sendiri sesali. Tenangkan saja seorang wanita yang sedang dirasuk emosi. Peluk. Pujuk. 
.
Nanti bila dia sudah tenang, bila fikirannya sudah kembali rasional, bila apa yang tersumbat di dadanya sudah keluar, sudah lega, nasihatilah dia. Insya-Allah ketika ini, nasihat kita masuk macam air. Cair dan mengalir. 
.
Seorang wanita itu dianugerahi Allah sifat yang sangat teliti. Kerana teliti, dia boleh menguruskan banyak hal-hal rumahtangga secara terperinci. Namun kerana teliti juga, adakalanya dia menyusahkan diri sendiri. Hal-hal yang kecil bagi seorang lelaki mungkin dianggap besar baginya. 
.
Tegurlah jika dia tersalah. Tapi tegurlah pada masa yang betul.
.
Sungguh sifat seorang wanita dan lelaki tidak sama. Kemampuan mengawal emosi juga tidak sama. Maka cubalah fahami perbezaan ini. Insya-Allah, banyak masalah dan musibah dapat dijauhi. 
.
"Wanita itu dijadikan dari tulang yang bengkok. Kalau dibengkokkan, semakin bengkok. Kalau diluruskan, ia patah. Kalau dibiarkan, ia terus bengkok. Maka nasihatinya dengan kata-kata yang baik."
Ini Rasulullah yang pesan.
Saya cuma sampaikan. Pesanan yang sudah cukup menggambarkan betapa tidak mudahnya mengendalikan emosi seorang wanita. Justeru, berhikmahlah.

Lelaki, jangan cuma mahu terima seorang wanita dalam keadaan cantik manisnya saja. Belajarlah juga menerima dia ketika ribut melanda jiwa rapuhnya.
.
Terima orang lain seadanya seperti mana dia juga menerima kita seadanya kita. Insya-Allah, mudah melentur bahagia.

#wanitamanusiabiasa#
#tksihwahailelakiygmemahami#

Review Berikan Aku Peluang MencintaiMu



Assamualaikum dan Selamat Pagi semua

Alhamdulillah... Pagi yang indah... Mood pun kena sentiasa indah juga...

Minggu lepas BAPM ada yang telah dapat. Jutaan terima kasih saya ucapkan kerana sudi membeli dan membaca karya saya ini.

Terima kasih- terima kasih...

Setakat ini saya terima review yang positif...

Review Pertama oleh Zura


Done 29/10/2017 ( 11 ) 🎇🎇🎇🎇
Berikan Aku Peluang Mencintaimu ( 346 m/s )
by Shima Rostam

Syed Al-Aiman @ Noble-Man lelaki yg penuh dgn cita2 untuk berjaya dalam hidup , impian nya cuma satu menjadi kaya supaya dapat memenuhi impian insan yg tersayang dlm hidupnya

Riya Adriana @ Mizz -Lady gadis yg masih menuntut di UM , dia x yang tidak percaya dapat istilah cinta ketika masih belajar lantasan itu Riya lebih selasa menghabiskan masa di cyber cafe dr keluar berlibur bersama rakan2

Riya dan Syed bertemu dialam maya Yahoo Masseger dgn nama cyber masing, walau pun tidak pernah bertemu tp rasa sayang muncul disudut hati masing2 , menginjak tahun hubungan mereka masih utuh walau sekadar dialam maya.

Tapi bila hubugan hanya dialam maya dan pelbagai alasan diberi Syed , Riya mula bosan lebih2 lg bila usia makin meningkat dan diasak tentang jodoh akhirnya Riya tewas , Disaat Syed bersedia berjumpa Riya berubah status tunangan org .. Syed merawat luka sendiri bila saat insan yg dipuja jd milik org , Murni dihantar menjadi mata buat syed di alam facebook utk memerhati Riya dr jauh " Jadi mata abang. Jika dia bahagia , jangan beritahu abg . Tapi if something happen dalam hidupnya, infrom abang terus. Boleh ?? " itu amanah buat si adik ipar ..

Lima tahun bersama takdir Allah memisahkan ikatan Riya dan suaminya bila lelaki itu dijemput Allah kembali..

Adakah perkhabaran duka Riya ini sampai kepada Syed

Adakah Noble-man masih menyimpan cinta buar Mizz-Lady nya ???

Apakah kisah dula buat Riya akan berterusan ...


Nak Tahu selanjutnye jom pm Penerbitan Anaasa


Tahniah Kak Shima utk BAPM, jalan cerite menarik dan tak meleret2.. Apa yang penting akak membuatkan tuk terkenang zaman Yahoo Messnger @ Ym , Friendster dan berchatting di Cyber cafe or CC ...






Review ke 2 oleh kak Rafiah Sarifuddin


Tajuk : Berikan Aku Peluang MencintaiMu

Penulis : Shima Rostam

Terbitan : Penerbitan Anaaasa


Plot simple dan santai, ada sweet muit jgk

"Kerana ku yakin jodoh itu milik kita"

Cinta Alam Maya. Berhasilkah? Ada sesiapa yg mengalaminya.

Shima menyingkap kisah percintaan di alam maya, bagaimana ia harus diteruskan tanpa pertemuan, hanya janji yg diungkapkan tanpa ada date line.

Riya Adriana aka Mizz - Lady seorang siswi tahun akhir mementingkan cita2

dari mengejar cinta dan bercouple sebelum menamatkan pengajian . Baginya jodoh adalah ketentuan ALLAH. Dia pasrah pasti ada jodoh buatnya bila sampai waktunya.

Syed Al Aiman aka Noble-Man seorang usahawan yg berdedikasi dan workaholic, ingin mencapai impiannya , mengukuhkn empayar perniagaannya dan berjaya sebagai seorang usahawan yg berjaya dan hebat.

Riya - Syed Al Aiman - kesepian dua jiwa membawa kpd perkenalan yg tak diduga dek masing2 ingin mencari teman untuk berbual. Hubungan alam maya mereka begitu mesra hingga membuahkan bibit cinta dan sayang yg tidak bertepi walaupun tidak pernah bersua. Ada ketika mereka merindui namun noble Man maseh mahu berteka teki tidak mahu mengenalkan identitynya, mau pun untuk bertemu dgn Mizz Ladynya.

Kekangan masa dan kesibukannya menguruskan perniagaan dlm dan luar negara disamping tidak mahu sigadis menaruh harapan yg tinggi. Dia juga tidak berkeyakinan dapat mengawal perasaannya sendiri setelah bertemu dgn Mizz Ladynya. Alasan dari hatinya.

Masa terus berlalu Riya rasa tertekan ,terasa dirinya dipermainkan dan bosan untuk terus menunggu, juga tidak diberi jaminan kemana arah hubungan mereka.. Atas desakan keluarga dan faktor usia, Riya pasrah melepaskan cinta pertamanya untuk menerima lamaran Zamri teman sekampus yg juga pemuja rahsianya.

Diwaku yg sama Syed Aiman sudah bersedia untuk merealitykan hubungan mereka. Namun apakan daya salah yg dicipta sendiri, peluang didepan mata dipersiakan. Menyesal pun tidak berguna. Dia pasrah akan takdir. Apa pun yg terjadi kaseh sayangnya terhadap Riya tetap utuh dan sentiasa memantau perkembangan si buah hati.

Percaturan Allah, jodoh Riya dan Zamri tak panjang, terpisah dek ajal, Zamri dijemput ilahi. Adakah dgn status Riya membuka peluang kedua buat Syed Aiman bg menebus kembali segala masa yg telah berlalu . Terpujukkah hati Riya agar Syed Aiman dpt merealisasi cinta mereka? Dan adakah jodoh itu milik mereka ?.

Jawapanya, jgn tunggu lagi Pm Penerbitan Anaasa laju2, or Azilawaty Muda.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Cinta Muka Buku


Juga perkenalan dialam maya yg membawa mereka ke jinjang pelamin. Nak tau mcm mana bermula dan berakhir tak lain tak bkn kena order book ini.

Sejauh mana kebaikan muka buku boleh dikaitkan dgn kehidupan seharian kita tertakluk bagaimana kita mengedalikannya .

Syabas Shima Rostam buat novel ke 3 ini.

Kita nantikan kelahiran novel seterusnya.

Dan beberapa lagi komen positif di muka buku ....

Terima kasih semua...




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Berikan Aku Peluang Mencintaimu Versi Cetak

Assalam dan Selamat Pagi semua

Saya lupa nak umumkan dekat blog ni. Novel ketiga saya dah keluar pre-order. Of course versi cetak kali ini. Dengan penambah baikkan. Siapa pernah baca? Cer angkat tangan sat!

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah...

Permulaan yang baik untuk 2017. Sebelum saya mahu berlari dan terus berlari nanti..
Pre - order dah dibuka dengan harga diskaun hebat. Free pos lagi ditawarkan sehingga hujung bulan Januari 2017. Jadi tunggu apa lagi, tak boleh lepaskan peluang ini. Kena order sekarang!


Harga Diskaun : RM20/23 Free Pos sehingga 31 Januari 2017.
 ( Harga asal RM 23/26 - Pos akan dikenakan)

Blurb 


Mizz-Lady: Sepanjang kita kenal, I tak pernah minta apa-apa. Tak pernah mendesak. Tapi masa takkan tunggu sepertimana I tunggu you. Dalam hati memang tersemat rasa ingin berjumpa dan bercinta macam pasangan lain. Tapi bila you berikan alasan, I terima seadanya. I fokus pada kerja. Tapi nampaknya esok atau lusa, I tak tahu adakah I mampu menunggu dan terus menunggu lagi.


Saat dia sudah bersedia memperkenalkan dirinya, Riya terlebih dahulu menerima pinangan Zamri, teman sekampusnya dahulu. Terkedu dengan kenyataan yang sangat memilukan itu, Noble-Man akur dengan takdirNYA.
Bermula saat itu, ternoktahlah satu hubungan yang dicipta di alam maya. Antara Mizz-Lady dan Noble-Man hanya tinggal kenangan. Itu cinta pertama mereka.

Riya Adriana. Itulah nama “facebook” Riya. Kepada Murni, adik iparnya disampaikan pesan untuk menjadi mata mengikuti perkembangan gadis yang dicintai. 

“Nanti abang akan bagi nama dia dalam Facebook. Murni request jadi kawannya. Jadi mata abang. Jika dia bahagia, jangan beritahu abang. Tapi if something happen dalam hidupnya, inform abang terus. Boleh?” – Noble-Man



“Tapi kenapa” – Murni

“Sebab abang nak pastikan dia sentiasa bahagia. Bahagia dia adalah bahagia abang. Derita dia adalah derita abang. Salah abang dulu. Masa tidak dapat diundur kembali. Sekurang-kurangnya hati abang lega kalau dia sentiasa bahagia.” – Noble-Man

5 tahun berlalu, Riya bersama puteri kesayangan. Kerana Zara, dia kembali mencari rezeki. Namun, kerana status yang dibawa, dia difitnah menggoda bosnya sendiri, Syed Al-Aiman. Lelaki berusia awal 40an yang masih bujang. Bukan dia yang menggoda, tapi Syed Al-Aiman yang mendekatinya. Niatnya hanya satu, mencari rezeki.

“Janda... Apalah yang menarik sangat? Bekas orang pula tu. Cantik lagi anak dara. Bergetah dan ada umph lagi.” – Riya

“Tapi orang kata janda lagi ada umph berbanding anak-anak dara zaman sekarang. Tak semuanya suci seperti zahirnya. Jadi pada I, lagi baik janda sebab kita telah pasti keadaannya,” - Syed Al-Aiman.

Kehadiran Syed Al-Iman sedikit sebanyak mengubah hidupnya. Zara yang kehilangan kasih sayang seorang ayah kini mula merasainya semula. Dia seperti lama mengenali lelaki itu. Dan dia juga bagaikan melihat bayang-bayang seseorang dalam diri Syed Al-Aiman. Namun dia sedar, dia mesti lupakan kisah lalu. Dan yakinlah hati yang Syed Al-Aiman akan menjaga hatinya sampai mati.

Riya menerima lamaran kali kedua untuk menjadi isteri Syed Al-Aiman. Dapatkah sekeping hati yang masih terlakar nama Noble-Man menerima dan mencintai Syed Al-Aiman yang sah menjadi suaminya? Dan apakah cinta laman mayanya kembali terkubur? Riya Adriana, berikan aku peluang mencintaimu!



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.