Cinta Bas Express : Bab 1

Salammm Semua... 
Next Mini Novel terbaru dalam proses pertukangan... Semoga terhibur... 



Gadis itu kaku di tempat duduknya. Yafit pandang sekilas. Samar-samar lampu jalan membuatkan dia tidak dapat melihat dengan jelas wajah gadis itu. Namun dia yakin, tentunya comel. Anak gadis Kelantan memang comel-comel belaka. Namun wajah itu muram. Ada kesan air mata di pipinya. Serta merta hatinya tiba-tiba prihatin.
“Boleh tak awak jangan pandang saya. Nak tidur pun tak boleh,” tegur gadis itu.
Yafit tersentak. Belum sempat menegur, gadis itu telah menyergahnya. Dia tersengih sambil gosok kepalanya. Terkantoi tenung anak dara orang. Boleh tahan garangnya!
“Dahlah muka macam penyagak, perangai pulak miang gatal. Kalau awak tenung lagi, saya adu dekat pak cik driver tu. Biar dia tinggalkan awak tepi jalan!” ugut gadis itu.
Yafit rasa mahu ketawa. Berani betul dia. Tak padan dengan kecik. Ada hati ugut orang. Lambat-lambat kepala Yafit kembali mengadap ke depan. Dia gosok batang lehernya apabila matanya masih lagi mahu memandang gadis itu.
“Awak comel sangat. Sebab tu mata saya asyik nak tengok awak je,” ayat Yafit. Dah lama skill menguratnya tidak diasah. Tajam lagi ke tidak ni? Agak-agak boleh cair tak gadis di sebelahnya ini.
Terdengar gadis itu mendengus kasar. Geram barangkali. Tapi betul apa yang dia cakap tu. Bukannya mengeji tapi memuji. Takkan itu pun tak boleh.
“Saya tak makan pujian. Tak payah puji sangat. Saya tak ada hati nak kenal orang berjambang macam awak ni!”
Yafit geleng kepala. Sombong!
Seketika kemudian, terdengar deringan telefon bimbit. Gadis itu cepat-cepat angkat.
"Assalamualaikum Mak Eton.. Sarrah dah naik bas Mak Eton. Sampai nanti terus terus ke hospital." Terdengar gadis itu menjawab salam. Perlahan suaranya. Seketika wajah itu berubah mendung. Beberapa detik kemudian, titis air mata jatuh membasahi pipinya.
Yafit terdiam. Ada rasa ingin tahu muncul di benaknya.
Sarrah.. Ooo nama dia Sarrah. Maksudnya yang cantik. Kena pada tuan punya nama. Cantik dan comel. Pipi tu licin bak telur dikupas. Leka memerhati, tiba-tiba gadis itu berpaling!
“Awak ni memang tak reti bahasa ke? Tak faham bahasa melayu? Nak saya cakap bahasa apa cina? Tamil?” jerkah gadis itu lagi.
Yafit terkulat-kulat memandang wajah basah dengan air mata tapi matanya bersinar garang. Dia angkat tangan.
“Sorry.. Awak comel. Sebab tu saya terlupa nak pandang tempat lain,” bisik Yafit. Lembut dia memandang wajah basah itu. Namun jelingan yang dapat. Bibir nak senyum tak jadi. Tak mahu lagi kacau orang. Gadis itu sedang menangis.
“Huh!! Miang!” terdengar dengusan kuat keluar dari bibir gadis itu sebelum dia mengiringkan tubuh mengadap tingkap bas. Cardigan panjang ditubuhnya di tarik melepasi kepalanya.
Yafit sengih. Dia garu kepala. Hahaha.. padam muka aku. Gatal sangat tengok anak dara orang. Kan dah terkena! Tapi sikit pun tak ambil hati. Memang salah dia yang tak mampu nak alih matanya memandang tempat lain.
Beberapa jam kemudian, bas berhenti di Merapoh. Lampu di dalam bas terpasang. Tersedar dari lena, Yafit mengeliat seketika. Dan matanya tersinggah di wajah gadis di sebelahnya. Jantungnya berhenti terdetik seketika. Matanya terpaku. Subhanallah, cantiknya! Pujian tidak lekang di hati. Wajah polos itu kelihatan tenang dalam tidurnya.
Jatuh hati pandang pertama?
Ya itulah yang dia rasakan saat ini. Sayang mahu mengalih pandang tapi pundi kencingnya hampir pecah menampung urin. Nak tak nak, kena turun juga.
“Cik, bas dah berhenti. Tak mahu turun?” kejut Yafit.
Gadis itu mendengus. Tiada jawapan sebaliknya gadis itu memalingkan wajah kembali ke arah tingkat. Yafit geleng kepala. Segera dia bangun dan turun menuju ke tandas. Lima belas minit kemudian dia kembali. Gadis itu masih lagi tidur.
‘Lena ke? Bisik hati kecilnya.
“Saya ada belikan air mineral dan roti untuk awak. Saya letak kat sini. Nanti makan ya,” beritahu Yafit. Gadis itu diam tak bergerak. Hmmm... tidur kot.
Sampai sahaja di stesyen bas Kota Bharu, gadis itu bergegas turun. Langkahnya laju. Yafit mengejarnya dari belakang. Rasa ingin tahu membuatkan dia terlupa janjinya dengan Zairil. Diekori langkah gadis itu. Jalan raya masih lagi lengang.Yafit geleng kepala.
‘Berani betul minah ni? Pagi-pagi buta macam ni berjalan sendirian.’
Telefonnya tiba-tiba berbunyi.
“Kau kat mana bro? Aku dekat bas kau ni, tak nampak pun.”
Yafiq tepuk dahi.
“Sorry, aku lupa. Kau tunggu aku dekat Hospital besar lah. Aku tengah berjalan ke sana.”
“Eh, buat apa ke sana?”
“Nanti aku cerita!” telefonnya dimatikan. Dia pantas mengejar. Ternyata Sarah lebih laju berjalan darinya.
‘Berani betul minah ni, jalan sorang-sorang pagi buta ni. Kalau orang rogol ke, tak ada orang tahu,’ bebel Yafiq sendirian. Entah mengapa hatinya pula risaukan keselamatan gadis itu. Dalam beberapa jam kenal, gadis itu tanpa disedarinya telah menguasai akal fikirannya.
Sampai sahaja di hospital, bayangan Sarah menghilang.
Yafiq hilang arah. Lagipun dia tidak berapa tahu selok belok hospital ini. termangu-mangu di lobi hospital. Beberapa orang pak guard pandang-pandang ke arahnya. Pelik. Cepat sangat minah tu menghilang.
“Woit, kau buat apa dekat sini?” panggil Zairil. Bingung melihat tingkah laku sepupunya sendiri, tercari-cari sesuatu.
“Cepat kau sampai?” Yafiq melangkah mendekati Zairil yang berada di dalam kereta.
“Cepatlah masuk!” gesa Zairil. Dia macam nampak sesuatu di tingkat dua blok baru itu.
Yafiq pandang lagi sekitar hospital. Matanya masih lagi mencari bayangan Sarrah. Takkanlah cepat sangat dia menghilang. Baru sekejap dia alih pandang, dah tak ada. Sebuah kereta saga warna merah model lama melintasinya.
“Kau sesat ke?”
“Tak lah,” balas Yafit. Matanya masih lagi memandang hospital.
“Habis yang kau pergi sampai ke hospital buat apa?” Zairil dah rasa lain macam. Hatinya kecut. Mulutnya dah terkumat-kamit membaca ayat-ayat suci al-quran yang terlintas di dalam hatinya.
“Aku ikut Sarah.”
“Siapa Sarrah?” Zairil dah pelik.
“Perempuan yang duduk sebelah aku di dalam bas tadi.”
“Buat apa kau ikut dia? biar betul? Ni hospital, beb!” tak logiklah seorang gadis berani berjalan seorang diri menuju ke hospital melainkan dia itu cik hantu!!
“Aku risaukan keselamatan dia.”
“Di sini kau tak perlu risau sangat. In Shaa Allah selamat nak berjalan pagi-pagi ni. Lagipun masa ni dah banyak kenderaan keluar masuk ke bandar,” balas Zairil. Sebenarnya lebih pada nak menyedapkan hati sendiri je.
Yafiq terdiam.
“Yang kau datang sini naik bas, kenapa? Tiket flight dah habis ke?”
“Saja nak tukar angin. Lagipun transport aku dekat jepun bas dengan tube aje.”
Zairil geleng kepala. tahu sangat perangai Yafiq, suka buat kerja luar alam. Suka susahkan diri sendiri padahal, dia mampu hidup senang.
“Jomlah balik! Aku mengantuk ni,” ajak Zairil. Tak sanggup dia berada lama di sini.
Tapi Yafit enggan berganjak. Dia mahu tahu tentang gadis itu dan apa yang dibuatnya di hospital pagi-pagi buta ni.
“Woi.. Kau dengar tak cakap aku ni. Jomlah balik!” keras suara Zairil mengajak. Dihujung koridor, dia ternampak lagi bayangan putih berdiri tegak. Terasa tidak lepas menelan air liurnya sendiri. Di tarik tangan Yafit.
“Sekejaplah aku nak tanya pak cik guard tu.
Zairil tarik nafas. Nak tunggu di kereta pun dia tak berani. Tak pasal muncul pocong di belakangnya.
“Siang boleh tanya. Tak larilah minah tu. Itu pun kalau dia tu manusia,” Zairil ketap bibir sendiri. Bayangan putih berupa pocong itu semakin mendekati mereka. Dia dah takut. Ditarik lagi tangan Yafit.
“Cepatlah weh!” ditarik tangan Yafit.
“Tunggulah kejap!”
“Kalau kau tak nak ikut. Aku tinggal kau kat sini. Kau balik sendirilah,” putus Zairil. Tak sanggup lagi dia menunggu. Terus diangkat kaki menuju ke keretanya.
“Wei Ril.. tunggu aku!” Nak tak nak Yafit terpaksa ikut Zairil.

Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.