Langkau ke kandungan utama

Blurb Nufah




Nufah dan Tengku Firash adalah high school sweetheart. Mereka bercinta sejak dari zaman persekolahan lagi. Bagi Nufah, Firash itulah cinta pertama dan terakhirnya. Hati sangat bahagia apabila akhirnya mereka akan disatukan dalam ikatan perkahwinan. Namun beberapa minggu sebelum majlis, Nufah perasan tunangnya berubah. Hati gelisah, macam ada yang tak kena dengan Firash. 

Bagi Tengku Firash pula, Nufah itu cinta hatinya. Bidadarinya. Tak terlintas pun untuk mencuranginya, tetapi hatinya belum cukup kebal untuk menepis godaan demi godaan Dian. Tak sengaja dan tersasar sedikit saja, Dian telah berada di dalam pelukannya. 

Dian adalah sepupu merangkap kawan baik Nufah. Tempat Nufah mengadu juga berkongsi kisah cintanya. Namun dia tak sangka, rupanya Dian selama ini cintakan Firash juga. Malah lebih menggemparkan hatinya, Dian mengambil kesempatan di atas kepercayaannya untuk menggoda Firash. Dian telah berjaya menghancurkan impian cinta Nufah dengan skandal seks mereka. 

“Dalam hal ini I yang bersalah sebenarnya. Hati I yang berubah. You tak bersalah dear. Jangan risau, I akan selesaikan perkara ini. Kita akan kahwin nanti.” Tengku Firash.
 
“Tapi Nunu? Kasihan dia. I jahat. Dia percayakan I selama ini tapi I khianati dia,” -  Dian  

Apabila segalanya terbongkar, Nufah dia rela mengundur diri. 

Tengku Firash menyesal, tapi kata orang nasi sudah menjadi bubur. Hanya maruah keluarga dapat diselamatkan. 

Nufah membawa diri mengubati lara di hati. Tiba-tiba muncul Mr Sean. Billionaire kacak yang tak pernah diketahui adanya.

 You’re my sunshine. – Sean.  

Katanya, mereka pernah jumpa 3 tahun lepas. Bila dan di mana? Nufah keliru. Kemudian rahsia demi rahsia terbongkar. Nufah terharu. Cinta 10 tahun dicurangi,  dihadirkan cinta tanpa mengenal darjat pula. Hati mula jatuh cinta lagi. Hendak terima atau tidak. 

 Reaching for your hand brings me such joy and knowing that  that you are mine forever brings me peace.- Sean
 
Kemudian muncul pula Mellisa. Mengaku yang anak dikandungnya milik Sean. Adakah Nufah bakal kecewa lagi?


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Ebook amal COVID - 19

Assalamualaikum dan Salam 2 Ramadan semua. Telah lama dunia blog ini saya tinggalkan walaupun saya maintain bayar yuran hosting (eh kalau silap maaf ya.. Maintain mana blog ini tetap boleh guna exclusive untuk saya je) setiap tahun. Walaupun banyak  yang saya nak kongsikan tetapi tak terluah untuk ditulis di sini. Novel baru? Manuskrip baru? Tak ada lagi buat masa sekarang. Maaf.. Mood menulis itu jauh tinggalkan saya. Tapi saya terdetik hati untuk berkongsi usaha bersama-sama rakan penulis lain bergabung menyumbangkan cerpen ebook untuk tujuan amal. Alhamdulillah dalam masa singkat ia mampu disiapkan dan sekarang sudah lebih 500 unit ebook terjual. Hasil jualan ebook ini 100% adalah untuk tujuan amal membantu golongan asnaf dan anak yatim. Dan hasil yang terkumpul beberapa hari yang lepas telah digunakan untuk tujuan tersebut. Dan jualan ini masih lagi dibuka sehingga 15 Mei 2020.  Feed back pembeli ebook ini juga sangat memuaskan. ALHAMDULILLAH mereka berpuas h

Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny? Bab 3

Untuk tempahan klik link ini : www.wasap.my/601123432311/uncledoktor Lini... “Mama, uncle doktor mana?” “Uncle doktor sibuk. Duduk diam-diam. Nanti mama cakap pada misi supaya suntik Niny.” Aku sudah tidak tahu hendak menjawab apa lagi. Boleh dikatakan setiap minit Niny bertanyakan Doktor Sam. Orang sebelah sudah senyum-senyum, melihat kami. “Misi uncle doktor mana? Niny kan baik, dengar cakap, kenapa uncle doktor tak datang check Niny. Niny kan sakit..” Misi pula yang jadi mangsa Niny. Aku cuma mampu beristighfar di dalam hati. Cepatlah boleh keluar wad ni! Mulut Niny sudah tidak mampu kukawal lagi. Hendak dimarah pun bukan dia dengar. Nanti merajuk, aku juga yang susah memujuk. “Uncle doktor dah habis syif dia dah. Esok pagi baru dia datang.” “Alaaa...! Nanti Niny rindu macam mana?” “Kasihan uncle doktor nak rehat. Mamakan ada ni. Jangan nak mengada-ngada Niny!” Suaraku dah tegang. Tapi masih lagi kukawal nadanya. Geram betul dengan Niny ni. “Ala..alaa..Kasih

Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny bab1

[Tak edit] Lini... “Niny.. kita mandi dulu sayang. Lepas tu mama suapkan ubat,” pujukku tanpa melihat Niny yang terbaring lesu di atas katil. Tangan aku pantas menarik kain tuala dan baru aku berpaling memandang Niny. Aku tergamam. Tuala di tangan terjatuh ke kaki. Tubuh Niny menggigil dan tegang. Mata ke atas. Mulut berbuih. Aku menerpa, panik. Air mata entah bila merambu keluar. Niny aku ambil dan dukung keluar bilik. Dalam keadaan panik, hanya perkataan hospital terlintas di dalam benakku. Tudung aku capai dengan tangan kiri. Beg dan kunci kereta aku main ambil tanpa melihat. Tubuh Niny terus menggigil tanpa henti. Terasa haba tubuhnya panas. Aku takut dan panik. Aku berlari keluar. Kereta di pecut laju menuju ke hospital. Kereta dibrek mengejut di hadapan kecemasan. Aku turun dan terus membuka pinta sebelah penumpang. Dalam suara serak dan wajah bekas air mata, Niny aku dukung erat. “Kenapa puan?” petugas di kecemasan menyoal ku. Matanya memandang Niny di dalam peluka