Isnin, 31 Mei 2021

Nufah Bab 8

Klik di sini untuk pembelian


“ASSALAMUALAIKUM…” Dian melangkah masuk.

Serentak empat pasang mata melihatnya. Jantung berdebar kencang. Sejak mendengar berita pak tehnya itu ke rumah orang tua Tengku Firash, hatinya tidak tentu arah. Rasa bersalah membelit di hati tetapi rasa pentingkan diri lebih mendominasi. Dia gembira dengan berita itu, namun dia tahu datuknya amat pentingkan maruah keluarga, sudah tentu lelaki tua itu tidak dapat menerimanya. Pasti datuknya akan memaksa pak teh supaya memujuk Nufah meneruskan juga perkahwinannya. Lagipun datuknya sangat berkenan dengan Tengku Firash. Berdarah raja, sudah tentu markahnya tinggi di hati orang tua itu. 

“Panjang umur budak bertuah ni. Dian tahu kenapa Nunu tiba-tiba nak putuskan pertunangan?” Puan Timah terus menyoal. Tangan dilambai supaya cucu kesayangannya itu mendekatinya.

Dian buat-buat tidak faham, seolah-olah tidak tahu hujung pangkal. Sudah diagak tetapi apabila diserang hendap oleh neneknya, dia mengambil masa untuk menjawabnya. Teragak-agak menjawab, kononnya dia juga tidak pasti apa yang telah terjadi.

“Tak tahu, mak tok. Jadi betullah Nunu putuskan pertunangan?” Dian menyoal naif. Seolah-olah tidak sangka perkara ini berlaku.

Puan Rosiah menjeling tajam. Meluat. Tidak percaya ini anak saudara suaminya, yang rapat dan dianggap macam anak sendiri. Tidak disangka, Dian punya bakat besar berlakon. Realistik sungguh lakonannya. Mimik muka terkejut, bagaikan tidak percaya Nufah sanggup memutuskan pertunangan dengan Tengku Firash.

“Baguslah kamu balik Dian. Kau cerita hal sebenarnya apa yang telah berlaku. Apa kau buat di belakang Nunu,” sinis suaranya.

“A...apa maksud mak teh ni?” Berkerut dahi Dian, dibuat-buat. Hatinya berdebar. Kalut. 

“Kau tanya Dian buat apa? Dian bukan Nunu. Mana dia tahu apa yang ada dalam kepala anak kau tu,” kasar bahasa Puan Timah. Dia cukup pantang apabila ada sesiapa yang mahu menyalahkan Dian. Dian itu permata hatinya, yang ditatang dengan penuh kasih sayang. Lebih-lebih lagi Dian ialah satu-satunya anak kepada arwah anak sulungnya. Pantang Dian dicuit, dia yang lebih terasa.

Puan Rosiah kesal. Patutlah suaminya mahu Nufah pergi buat sementara waktu. Demi untuk  menjaga perasaan anak sendiri daripada dicincang lumat oleh tok wan dan mak toknya.

“Yang mak teh nampak tu, salah faham je mak teh. Firash dan Dian satu pejabat, jadi biasalah kami sesekali keluar bersama sebab kerja,” reka Dian. Teringat yang mak tehnya pernah terlihat dia bersama Tengku Firash, sebelum Nufah melihat mereka.

“Mak teh ni Dian, bukan tak reti nak menilai. Tak faham lagi bezakan antara yang fake atau betul. Jadi eloklah kau berterus terang je. Panggil Firash dan jelaskan perkara sebenar. Nunu dah rela hati undur diri. Tak nak burukkan nama baik kau orang berdua,” ujar Puan Rosiah dengan menekan suaranya. Dia serius mahu menyelesaikan perkara ini dengan baik.

“Betul mak teh. Saya dan Firash tak ada apaapa hubungan,” Dian masih lagi berdalih dan enggan mengaku.

“Jangan sampai kami tunjukkan bukti yang kami ada,” ugut Puan Rosiah. Sudah lama dia menahan marah. Tidak tahu selama mana lagi benteng sabarnya mampu dipertahankan. 

“Ala, sekadar keluar berdua dengan bos, jadi masalah sangat ke?” sinis Puan Nora. Tak boleh jadi apabila Dian disoal macam orang bersalah. Yang bersalahnya si Nufah yang tak tahu nak jaga tunang sendiri. Jadi bila Dian goda sikit sudah berpaling tadah. Salah si Nufahlah, bukan Dian.

Makin merah muka Puan Rosiah. Dicuit lengan suaminya, memberi isyarat supaya menunjukkan video dan gambar-gambar tidak senonoh Dian dan Tengku Firash. Namun Encik Nukman geleng kepala. Dia baru menerima pesanan daripada Nufah, agar tidak mendedahkan bukti kecurangan tunang dan sepupunya itu kepada datuk dan neneknya. Takut nanti mereka berdua terkena serangan penyakit jantung. Baiknya si anak sebab selalu memikirkan perasaan orang lain.

Puan Rosiah menarik nafas. Terasa tangannya ditarik. “Mari kita baliklah. Tak guna bertengkar tentang perkara ini,” ajak Encik Nukman. Dia sudah kepenatan. Malam nanti hendak menghantar Nufah ke stesen bas pula. Eloklah anaknya cepat-cepat pergi dari sini.

“Kami balik dulu ayah,” Encik Nukman meminta izin.

“Man, dengar sini, perkahwinan ini perlu diteruskan juga. Kita kena jaga maruah pihak lelaki. Ini semua salah kita. Jadi kita kena tanggung dan selesaikannya. Ayah tak nak kita bermasalah pula dengan mereka nanti.”

Encik Nukman angguk. Tidak menjawab tetapi dia faham maksud ayahnya.


 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ahad, 30 Mei 2021

Nufah Bab 7

klik di sini untuk pembelian

“ASSALAMUALAIKUM Nunu, apa khabar bakal      pengantin?”      Suara    ceria     Tisya kedengaran di hujung sana. Nufah terdiam. Dia tersenyum pahit. ‘Bakal pengantin tak jadi,’ bisik hati kecilnya.

“Waalaikumussalam.” Nada suara sedaya mungkin dikawal agar kedengaran normal di telinga Tisya.

“Aku nak datang ke JB. Kau free tak?” Nufah terus menyampaikan tujuannya.

Free ... free ... bila-bila masa kau nak datang, rumah aku sentiasa terbuka untuk kau. Nak datang honeymoon pun, aku lagi okey. Lagipun lama dah tak membawang ni,” sambut Tisya riang. Seronok sangat mendengar Nufah hendak datang bercuti. Sehinggakan dia tidak perasan, nada suara Nufah yang langsung tidak ceria.

Flight kau bila?”

“Aku naik bas. Malam ni bertolak. Nanti sampai aku call ya,” beritahu Nufah.

Baru Tisya berasa pelik. Eh, malam ni?

Oookeey!” Nada suaranya terus merudum. Baru dapat ditangkap suara Nunu yang tidak ceria. Seolaholah tersimpan duka.

“Terima kasih Isya,” bisik Nufah perlahan.

No problem. Untuk kau, aku akan sentiasa ada.” Walaupun tidak tahu apa ceritanya, Tisya tetap bersikap seperti biasa. Nantilah, Nunu sampai boleh berborak panjang.

“Aku tunggu kau.”

“Okey, assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.” Talian diputuskan. Nufah melepaskan keluhan. Baju-baju di atas katil diambil dan disusun kemas ke dalam bagasi. Nazrul masuk ke dalam biliknya.

“Mama dan abah di rumah tok wan lagi, kak?”

Nufah angguk. Nazrul duduk di atas katil kakaknya sambil memerhati Nufah mengemas pakaian.

“Naz ikut,” ucap Nazrul tiba-tiba. Dia sedih melihat kakaknya bersedih. Hatinya menyumpah dan memaki hamun Tengku Firash dan Dian. Manusia tidak bermoral seperti mereka sepatutnya dihukum kerana melukakan hati kakaknya.

Nufah menghentikan kerja mengemasnya. Dia pandang Nazrul, diukir senyum terharu. Walaupun Nazrul tidak banyak cakap, tapi dalam diamnya tetap ambil tahu apa yang sedang berlaku.

“Tak perlu. Kakak ke rumah Tisya beberapa hari je. Lama tak jumpa dia,” pujuknya. Buat ketika ini, dia tidak mahu fikirkan apa-apa selain pergi jauh dari sini.

“Tapi kakak tak biasa naik bas.”

“Eh, tak biasa apanya? Masa kakak belajar dulu selalu naik bas jugak ke sana sini sebelum abah belikan kereta,” pangkah Nufah. Ada ke patut cakap dia tak biasa naik bas?

Nazrul sengih. Dia garu kepala. Mahu juga ikut. Dipandang Nufah dengan wajah mengharap.

“Bagi kakak masa untuk bersendirian. Kakak perlu tenangkan fikiran dan fikirkan semula plan hidup baru. Bila dah tetap apa yang kakak nak buat, nanti kakak bagi tahu Rul, okey?” pujuknya lagi.

“Kalau Firash tu ada depan Rul sekarang, Rul belasah dia sampai patah riuk. Lelaki macam tu memang tak layak diberi muka. Kena belasah sekali, baru sedar diri,” membara marah Nazrul.

Dahulu dia sangkakan Tengku Firash itu terbaik buat kakaknya. Selalu juga melayannya. Bawa tengok bola juga Formula 1. Tidak disangka bertahun-tahun berkawan, belum sampai setahun bertunang, sudah berubah hati. Apa yang Tengku Firash hendak sebenarnya?

Kak Nunu lebih cantik daripada Kak Dian. Lebih pandai dan segalanya lebih, baik dari segi IQ juga EQnya. Bercinta sejak zaman sekolah, semudah itu Tengku Firash berubah. Tidak mampu menahan godaan Dian. 

Nufah sengih. Bersungguh Nazrul mahu melindunginya. Dia terharu.

“Bila hati orang ni dah berubah Rul, tak guna kita belasah ke, pujuk rayu. Takkan berubah ke asal dah. Kalau dia nak kembali pun, kakak takkan terima. Hati kakak dah mati,” tegas Nufah. Dia akan move on. Walaupun perlu mengambil masa yang lama untuk sembuh, dia akan terus mencuba.

Nazrul angkat kedua-dua ibu jarinya, tanda bagus. Setuju dengan pemikiran kakaknya.

So ... give me time to move on.” Kepala Nazrul digosok sehingga kusut rambutnya.

“Pergi keluar. Kakak nak kemas baju ni. Menyibuk je kau ni,” halau Nufah. Tidak mahu dia beremosi lagi. Sementara itu di rumah orang tua Encik Nukman.

“Apa dah jadi ni Nukman, kenapa tiba-tiba putuskan pertunangan? Mana nak letak muka kau nanti.” Encik Osman geleng kepala.

“Tak ada jodoh ayah. Takkan nak paksa lagi,” jawab Encik Nukman.

“Panggil Nunu datang. Biar aku tanya dia sendiri apa yang telah berlaku. Pantang keturunan aku maruah dipermainkan. Itulah budak-budak zaman sekarang. Tak fikir langsung pasal maruah orang tua. Suka tunang, tak suka putus,” bebel Encik Osman.

“Man yang mahu pertunangan mereka diputuskan. Firash tu tak layak untuk anak Man, ayah.”

“Tak layak apa lagi? Berdarah keturunan raja, keturunan dia lebih tinggi tarafnya di mata masyarakat. Kau tu patut berbangga keluarga dia terima Nunu sebagai menantu. Kau pulak menolak tuah!”

Encik Nukman terdiam. Menerima sahaja kemarahan orang tuanya.

“Ayah jangan risau, ayah tetap akan jadi datuk besan tengku tu. Pengantin perempuan saja berubah,” ujar Puan Rosiah. Sempat pula dia menjeling birasnya. Dari tadi berwajah tenang tanpa riak. Sakit hatinya.

“Apa kau cakap ni, Yah? Ayah tak faham.”

“Nanti esok lusa, ayah fahamlah maksud saya. Jom bang, kita balik! Panaslah rumah ni, berbahang,” Puan Rosiah mengibas-ngibas tangan di mukanya.

“Kami balik dulu ayah,” Encik Nukman meminta diri.

“Kita belum habis bercakap lagi, kau dah nak balik?” Encik Osman geleng kepala. Tidak faham dengan sikap anak dan menantunya.

“Suruh Nunu datang jumpa ayah esok,” putusnya.

“Tak payahlah ayah. Esok Nunu dah tak ada kat sini,” balas Encik Nukman.

Tidak akan dibenarkan sama sekali anaknya disoal jawab. Cukuplah anak itu terluka dengan perbuatan tikam belakang sepupu sendiri; cucu kesayangan Encik Osman. Sudah tentu Nufah yang akan dipersalahkan nanti. Lagipun dari saat dia melihat video skandal Dian dan Tengku Firash itu, dia berjanji untuk melindungi anaknya daripada terus dilukai.

“Mana dia pergi? Buat hal, kemudian lari pulak. Macam mana kau didik anak ni Nukman?” Naik senoktaf nada suara Encik Osman. Darah sudah naik sampai kepala. Geram dengan tindakan sesuka hati cucunya. Sudah dapat keluarga keturunan baik-baik, buat hal pulak. Tak kenang dek untung langsung!

“Saya yang suruh dia pergi bercuti ayah. Anak saya tu elok saya jaga dan didik dia. Tak pernah nak menyakitkan hati orang. Apatah lagi nak merosakkan hubungan orang. Nanti ayah tanyalah cucu kesayangan ayah tu, apa yang telah dia buat. Saya ada bukti setiap perbuatan dia. Jadi lebih baik dia mengaku sendiri, jika tak payah saya tunjukkan bukti tu!” tegas Encik Nukman. Panas hatinya apabila mendengar kata-kata ayahnya tadi.

Matanya tajam memandang Puan Nora, balu arwah abangnya yang tinggal bersama orang tuanya. Wanita separuh usia itu diam. Sedikit pun tidak bersuara. Jadi dia tidak pasti sama ada kakak iparnya tahu atau tidak onar yang Dian lakukan.

Encik Osman diam. Dahi tuanya berkerut seribu. Apa kaitan dengan Dian pula? Bertambah serabut fikirannya.

“Nukman ... kau cakap apa ni? Aku cakap pasal Nunu putuskan pertunangan. Yang kau pergi heret Dian sekali tu kenapa? Budak tu tak ada kaitan dalam hal ini!” Puan Timah pula menyampuk, setelah menjadi pemerhati sedari tadi. Melihat wajah merah anaknya, dia tahu Nukman terasa hati dengan kata-kata suaminya.

Puan Rosiah dan Encik Nukman menarik nafas panjang. Hati terus mengumpul kesabaran. Petik nama Dian, terus melenting ibunya, Puan Timah. Itu belum lagi dia bongkarkan rahsia Dian yang menjadi duri dalam daging. Entah-entah Nufah juga dipersalahkan.

“Keputusan yang saya buat ini, adalah terbaik untuk semua orang. Biarlah saya malu sekarang daripada membiarkan anak saya hidup menderita kelak. Tak apa, Nunu tu masih muda. Dia akan jumpa jodoh lain nanti,” putus Encik Nukman.

Hendak menjawab, nanti dia pula hilang sabar. Mereka berdua orang tuanya. Dia tidak mahu menambah dosa kerana mengecilkan hati orang tua.

“Kau faham tak, maruah keluarga tak ada gantinya!” Encik Osman tidak berpuas hati selagi dia tidak mendapat jawapan yang dimahukan. Kalau boleh, perkahwinan ini perlu diteruskan juga. Rugi besar dia nanti jika anaknya tidak jadi berbesan dengan keluarga diraja itu.

“Maruah keluarga tetap terjaga ayah. Majlis sebulan nanti tetap akan berlangsung. Pengantin perempuan saja yang bertukar.” Encik Nukman menghela nafas.

“Aku tak faham, bertukar dengan siapa? Dian?” Encik Osman tidak puas hati. Nyaring suaranya bertanya.


 



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Sabtu, 29 Mei 2021

Review pembaca Novel Nufah

Bertemu kembali... 
Inshaallah selepas ini blog ini akan kembali aktif dengan entri-entri terbaru tentang novel dan ebook. 



Nufah telah berada di pasaran sejak hujung Disember 2020. Alhamdulillah sambutan pembaca sangat menggalakkan. Cetakan pertama habis terjual. Sehingga kini novel Nufah telah terjual lebih dari seribu naskhah. Ebook juga telah terjual lebih 200 copy PDF. Saya dalam proses memasukkan ke dalam portal https://www.e-sentral.com/ iaitu kedai ebook Malaysia. 

Di sana juga ada ebook saya yang lain iaitu 

1. Uncle Doktor, Nak Tak Jadi Papa Niny? (klik di sini untuk pembelian)



2. Cherating in Love (ezine) (klik di sini untuk pembelian)


Ebook Nufah akan menyusul tidak lama lagi di sana.

Saya kongsikan review pembaca yang telah membaca novel ini. 





Antara review-review yang telah saya dapat. 

Saya dah baca..dah tak boleh berhenti plak. Best sangat. Tajuk nampak biasa saja, tapi isi ceritanya, superb! Hantu2 novel semua.. Kalau korang tak dapat novel ni memang rugi.. –Jam Jas

Alhamdulillah... Dah habisss baca😂 suka sangattttt. Thumb up👍👍👍 untuk puan penulis😂. Dari mula baca rasa tak nak letak😂kalau letak rasa rugi. Nanti asyik teringat kat sean🤣. Sean yang sangat caring n gentleman, sangat sesuai untuk nunu😘.  Suka- suka sukaaaa🤣 jalan cerita yang tak meleret dan flownya sangat cantik.. Sangat tidak membosankan. Terima kasih sis untuk karya terbaharu ini dan memang tidak menghampakan😍. Moga sis dapat menghasilkan karya2 yang terbaik dimasa akan datang dan moga terus sukses dalam penulisan😘😍🌹🌹 -Zu Nani

Best sangat2. Semalm saya ulang baca pagi.. Tak jemu. Sean yg sweet, Nufah yg tabah, memang terbaik novel ni.. Hasil karya sis, Bagi saya la, ni la yg paling saya suka. Walau tak semua saya ada karya-karya sis. Yang ni la paling best ...... –Ros Saiful

Shima Rostam dah habis baca. Best sangat. Beribu bintang ku bagi. Keep it up 😘 -LadyKeira Zachary

Memang tak rugi beli. Awesome. The best novel. I like – Rieta Abdullah

Best.. 👍👍🥰🥰3x ulang baca.. tahniah penulis Shima Rostam – Juliyawati

Memang awesome citer ni. Bertuahnya dpt en hubby mcm Sean. Ibu jatuh cinta bergolek² dgn watak Sean❤️❤️❤️ - Zyanne Alli




Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Rabu, 26 Mei 2021

Nufah Bab 6

Untuk pembelian, boleh klik di sini



“HELLO mummy...

“Apa yang telah berlaku ni, Firash? Keluarga Nufah datang memutuskan pertunangan kamu. Firash tahu tak, lagi sebulan majlis nak langsung. Mana mummy nak letak muka ni?” Syarifah Manora terus menyerang.

Tengku Firash terkedu. Hatinya berdebar. Rasa tidak enak. Dia panik.

Mummy kejap lagi Firash call balik.” Talian diputuskan. Nombor Nufah ditekan.

            ‘Nombor     yang     anda     dail     tiada    dalam

perkhidmatan. Terima kasih.’

Tidak puas hati, Tengku Firash dail sekali lagi. Jawapan yang sama diterima. Dicuba lagi, namun tetap sama. Dian yang masuk ke dalam pejabatnya, tidak dihiraukan. Dia sibuk mendail. Hampa. Hatinya cemas, walaupun dia tahu lambat laun dia perlu juga berterus terang. Cuma dia tidak menyangka yang Nufah akan bertindak terlebih dahulu.

Kemudian nombor pejabat pula didail.

“Nufah please,” pintanya selepas panggilan diangkat.

“Maaf Tengku, Nufah telah meletakkan jawatan dengan notis 24 jam. Baru pagi tadi mamanya datang hantar notis dan mengambil barang-barangnya,” beritahu orang di sebelah sana.

Tengku Firash terdiam. Talian diputuskan. Kemudian barulah dia memandang Dian di hadapannya.

You beritahu Nunu tentang kita?” Mata Tengku Firash tajam merenung Dian.

Hati masih lagi mahu menafikan yang hubungan sulitnya terbongkar. Dia tahu, apabila keluarga Nufah tiba-tiba datang memutuskan pertunangan, sudah pastilah  rahsianya telah terbongkar. Jadi mengapa dia perlu panik? Bukankah itu rancangannya? Namun egonya yang melangit itu mahu dirinya yang menentukan hala tuju hubungan mereka. 

Dian terkulat-kulat. Kepalanya digelengkan.

“Kenapa?” Hati cuba ditenangkan. Dian tahu Nufah nampak kelibat mereka hari itu. Namun dia sengaja buat-buat bertanya. Riaknya tampak keliru dan tidak tahu apa-apa.

Tidak sampai hati pula Tengku Firash mahu menuduh Dian. Wajah bingung Dian jelas menunjukkan dia tidak terlibat dalam perkara ini.

I tak dapat call Nunu. Telefon dia tutup. Cuba you call dia,” keluh Tengku Firash.

Tanpa sebarang kata, Dian terus menelefon Nufah. Suara operator kedengaran di hujung talian. Dia geleng kepala.

“Tak dapat.”

“Jap, I call mak teh.” Dian terus menghubungi Puan Rosiah. Talian bersambung tetapi tidak berangkat.

“Tak angkat. Kenapa? Apa yang berlaku?” Dian didesak rasa ingin tahu. Melihat wajah gelabah Tengku Firash, hatinya sakit. Nampak sangat Tengku Firash masih cintakan Nufah.

Tengku Firash mengatur nafas. Hati berdebar, rasa takut dengan kehilangan Nufah.

“Keluarga Nufah datang ke rumah orang tua I, putuskan pertunangan,” beritahunya dalam helaan nafas berat.

Dian gembira dalam diam. Nampaknya rancangannya berjalan lancar tanpa perlukan usaha lebih. Lantas dia berjalan mengelilingi meja Tengku Firash, mendekatinya. Bahu Tengku Firash dipicit perlahan dengan jari runcingnya. 

“Mungkin selama ini, dia tak cintakan you. Jadi dia rasa lebih baik dia putuskan sebelum terlambat.” “Dia patut cakap dengan I,” tekan Tengku Firash, menahan marah.

“Sebenarnya dia ada beritahu I, dia tak yakin dengan perasaannya. Dia keliru. Tak tahu sama ada cintakan you atau tidak.” Dian mereka cerita, biar Tengku Firash semakin meragui cinta Nufah.

Tengku Firash geleng. Tidak mahu percaya tapi hatinya juga sangsi. Teringat selama ini dia yang bersungguh-sungguh dalam hubungan mereka, selalu menunjukkan cintanya dengan memberikan kejutan dan hadiah. Sebaliknya Nufah amat jarang menunjukkan perasaannya. Malah selalu mengatakan hadiah dan kejutan yang diberikan itu membazir. 

“Kalau tak, takkanlah dia sanggup memutuskan pertunangan ini. Lagi sebulan nak kahwin. Patutlah dia lambat-lambatkan edar kad jemputan,” cerita Dian lagi. Cuba mencucuk jarum kesangsian di dalam hati Tengku Firash.

Tengku Firash diam, berfikir.

Dian tidak puas hati. “Sebab itulah I berani dekatkan diri dengan you. Sebab I tahu Nunu tak ikhlas sayangkan you. I tak nak you kecewa, sebab itu I minta tukar ke sini. Nunu selalu bercerita dengan I tentang perasaan dia. Jadi I tahu apa dia rasa.”

Wajah Tengku Firash berubah warna. Ada riak marah dan kecewa terlukis. IPhonenya digenggam kuat. Dia cuba menahan perasaan yang ingin meletus.

Dian paut kepala Tengku Firash ke dadanya.

Darling ... I kan ada. I tak akan tinggalkan you. I cintakan you. Lagipun you dah janji hanya I yang akan jadi pengantin you nanti. Nunu putuskan pertunangan ini, kita dah tak ada halangan lagi.”

Tengku Firash diam, tidak mengulas. Bibir Dian dalam diam terjungkit ke atas. Puas hati. 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 25 Mei 2021

Nufah Bab 5

Untuk pembelian klik di sini

“ABAH ... mama ... kakak nak putuskan pertunangan ini,” putus Nufah.  Tiada guna dia meneruskan pertunangannya dengan Tengku Firash.

Cukuplah seminggu ini hidupnya seperti zombie. Tak lalu makan, tidur tak lena. Imej mesra Tengku Firash dan Dian bermain-main di ruang mata. Dua hari lepas, dia mendapat mesej daripada bekas rakan sekumpulannya ketika bekerja di dalam kumpulan Tengku Firash. Semakin luka parah hatinya. Sedikit pun dia tidak menyangka, kepercayaan yang diberikan, dikhianati tanpa sedikit belas kasihan. Dian dianggap kakak dan juga kawan baiknya, mengapa dia sanggup merampas tunangnya? Mengapa? Apa salahnya? Tak cukup baikkah dia selama ini? 

Encik Nukman dan Puan Rosiah saling berpandangan. Dapat dilihat riak terkejut di wajah Encik Nukman. Manakala Puan Rosiah pula, meskipun terkejut, dia telah menjangka keputusan drastik anak sulungnya itu. Hatinya berbelah bagi, antara maruah keluarga dan juga kebahagiaan anaknya.

“Kakak dah habis fikir? Ambil kira setiap sudut?” tekan Encik Nukman.

Seminggu berlalu, tiada usaha daripada pihak Tengku Firash menghubunginya kembali walaupun pesanan telah ditinggalkan, mungkin inilah yang terbaik. Ternyata bakal menantunya bukan lelaki yang boleh diharap menjaga dan membahagiakan anaknya. Jadi, apa pun keputusan anaknya, dia akan sokong. Mungkin bukan jodoh Nufah. Cuma dia inginkan kepastian, tidak mahu Nufah menyesal di kemudian hari.

Nufah angguk, tidak mampu menyembunyikan kekecewaan. Luka di hatinya terus berdarah. Air mata pula sudah kering. Makan minum tidak dihiraukan, hilang selera apabila teringatkan pengkhianatan mereka. Orang yang paling dekat dan dipercayai merampas kebahagiaannya. Jika ikutkan rasa kecewa dan marah, mahu dia bersemuka dengan mereka berdua. Apa salahnya sehingga mereka berlaku curang di belakangnya? 

“Mama rasa kakak patut bersemuka dulu dengan Firash. Tanya dia sendiri. Mana tahu ini salah faham je. ” Puan Rosiah memberi saranan. Dia tidak sanggup melihat anaknya kecewa. Hari pernikahan pun semakin hampir. Nasib baik kad jemputan belum diedar lagi.

Nufah geleng.

“Tak ada apa yang perlu ditanya lagi mama. Kakak yang bodoh percayakan Dian. Percaya kononnya cinta kakak ni mampu mengikat hati Firash selamanya. Kakak terlalu yakin dan lupa diri. Hakikatnya bila Allah mahu terbalikkan hati, bila-bila masa boleh berubah.”

Nufah sudah puas berfikir. Mungkin ada juga khilafnya. Mungkin sebab dia terlalu ambil mudah dalam perhubungan ini, maka kejadian ini menimpanya. Cukuplah sekali kepercayaannya dikhianati.

“Mungkin salah faham. Dian dan Firash tidak ada hubungan lain selain rakan kerja,” ujar Encik Nukman positif, menyokong kata-kata isterinya tadi. 

Nufah diam. Dia gigit bibir kuat-kuat, kemudian nafas dihela panjang. Kalau boleh dia juga mahu menganggap semua ini salah faham semata-mata, tetapi pesanan Whatsapp yang diterima daripada rakan kerjanya dahulu, terus meragut segala sisa perasaan yang tertinggal. Dia membuka pesanan tersebut, lalu dihulurkan telefon pintar itu kepada mama dan abahnya. Biarlah mereka melihat sendiri. Jika sekadar gambar, mungkin dia boleh beralasan itu hanya ‘photoshop’ untuk menyedapkan hati, tapi apabila yang dihantar itu video, masakan dia mampu menidakkan? Lagipun dia amat kenal pejabat itu. 

+Assalam Nunu, pertama kali aku minta maaf. Aku bukan nak menyibuk atau jadi batu api dalam hubungan kau dengan TF. Tapi mata aku ni cukup sakit tengok kemesraan melampau mereka. Aku tahu Dian tu kakak sepupu kau. Kau baik dengan dia. Dulu kau kata sebab percayakan Dianlah kau tak kisah bertukar tempat dengan dia. Tapi kau tahu tak perangai Dian sebenarnya? Sejak awal dia masuk ke sini, dia dah cuba goda TF. Lama TF bertahan melawan godaan dia, tapi sejak dua tiga bulan ni, aku tak tahu godaan tahap berapa dia lakukan sehingga TF dah mula caring dia. Macam lembu ditarik hidung, mengikut kata dan setiap perbuatan Dian. Di sini aku sertakan gambar dan juga video mereka making out dalam pejabat TF. Mungkin dah kemaruk sangat, mereka terlupa nak kunci pintu. Aku dan Fida nampak secara tak sengaja. Habis mata aku ni ketumbit. Aku harap kau sabar. Mungkin Allah nak tunjuk perangai sebenar mereka. 

Encik Nukman dan Puan Rosiah terdiam. Amat terkejut. Puan Rosiah tidak sanggup melihatnya. Manakala Encik Nukman pula menghantar gambar dan video tersebut ke nombornya. Kemudian gambar dan video di dalam telefon pintar Nufah dipadamkan. Dia tidak mahu Nufah melihat gambar dan video itu dan membuatkan jiwanya terus tertekan. Telefon bimbit itu dihulurkan kembali. 

“Abah dah padamkan gambar dan video tu. Abah dah sent ke Whatsapp abah. Nanti abah dan mama akan hubungi keluarga Firash untuk putuskan pertunangan ini. Kakak jangan fikirkan lagi perkara ni,” putus Encik Nukman.

Tidak perlu lagi dia memujuk Nufah untuk mengekalkan hubungan itu. Keputusannya muktamad. Video dan gambar itu sebagai bukti Tengku Firash bukan lelaki baik. Langsung tidak layak menjadi menantunya.

Nufah diam. Air matanya gugur. Puas dia menahan perasaan, berlagak tabah namun kali ini gagal. Melihat wajah merah abah menahan marah, wajah terkedu mama, dia tahu dia telah membuatkan orang tuanya risau keadaan dirinya.

“Malam ni taip surat perletakan jawatan 24 jam. Berapa bulan pampasan kena bayar tu, abah akan bayarkan. Mulai hari ini, kakak putuskan hubungan dengan Firash, Dian dan syarikat tu. Abah dan mama akan uruskan perkara lain.”

Nufah tunduk. Puan Rosiah memeluknya. Tidak ada kata pujukan daripadanya kerana dia tahu kata-kata tidak akan mampu memujuk rasa kecewa dan terluka Nufah. Dibiarkan Nufah melepaskan perasaannya melalui tangisan. 

“Ada baiknya kakak pergi bercuti. Jauh dari sini,” saran Puan Rosiah. Telefon pintar Nufah diambil dan dimatikan. Kemudian dihulurkan kepada suaminya.

“Esok abang belikan nombor telefon baru untuk kakak. Nombor lama tu kita potong. Mama tak nak Firash mahupun Dian contact kakak. Semua hal kakak kita uruskan nanti,” tekannya pula. 

Encik Nukman angguk. Itulah yang terbaik. Esok dia akan ke rumah bakal besan tak jadinya. Memutuskan hubungan ini. Kemudian ke rumah orang tuanya menjelaskan perkara tersebut. Jika mak ayahnya membantah, dia akan tunjuk gambar tadi. Dia lebih rela maruahnya tercalar sedikit daripada membiarkan anaknya hidup menderita kelak. Kalau mak ayahnya tetap mahu menjaga maruah, biar Dian sahaja jadi pengganti.

Rasanya, Dian tidak sabar mahu mengambil tempat pengantin perempuan. Majlis boleh diteruskan juga. Persiapan yang telah dibuat, serahkan sahaja kepada mereka. Kalau mereka tergamak gunakan, terpulanglah. Memang dasar tak tahu malu!


 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 24 Mei 2021

Nufah Bab 4

Untuk pembelian boleh klik di sini

HATI Dian puas. Rancangannya berjalan lancar.

Sudah tentu Nufah nampak mereka tadi. Senyum puas disembunyikan dalam diam. Kali ini, walaupun Tengku Firash masih lagi ragu-ragu membuat keputusan, Nufah akan ambil keputusan sendiri. Nufah yang baik, tentunya akan memilih untuk mengalah. Dia faham sangat hati adik sepupunya itu. Terlalu baik dan lembut.

You pilihlah apa yang tak cukup lagi. Tak pun call Nunu, tanya dia.” Mulut Tengku Firash terkatup. Dia lupa, sepatutnya keadaan terbalik. Wajah Dian berubah mendung.

Tengku Firash dihurung rasa bersalah. Seharusnya dia tidak menyebut nama tunangnya di hadapan Dian. Namun dia sudah terbiasa. Nufah yang sentiasa mengutamakannya. Sentiasa mendahulukan kehendaknya. Tidak mementingkan diri dan pandai membawa diri. Tidak mendesak dan merajuk, menjadikan hubungan mereka hambar. Salah satu sebab hatinya beralih arah. Dian mengembalikan perasaan yang telah lama ditinggalkan. Menjadi romeo semula, membuatkan hatinya teruja. Sebab itulah hubungan dia dengan Nufah semakin jauh. Membosankan.

I tahu I ni orang ketiga, you tak payah nak ingatkan.” Moodnya mati. Dian angkat kaki menuju ke pintu kedai. Sengaja merajuk, mahu Tengku Firash memujuk. Satu kelemahan Nufah, tidak pandai merajuk dan bermanja. Dalam rajuk, ada senyum sinis nipis yang disembunyikan. Dian tahu Tengku Firash tidak akan membiarkannya tanpa memujuk.

Dear... .” Tengku Firash kalut mengikut. Dia tak sengaja. Lengan Dian ditarik.

Sorry dear. I tak sengaja. You pilih ikut cita rasa you. Apa yang Nunu pilih, you tak berkenan kita tukar nanti. Kita masih ada masa lagi,” pujuknya.

“Ada masa; bila you segera putuskan pertunangan dan beritahu keluarga tentang kita. I tak boleh nak tunggu lagi. I rasa bersalah sangat dekat Nunu. Macam I ni perempuan jahat. Rampas tunang sepupu sendiri.” Dian terus membakar hati Tengku Firash. Mahu lelaki itu rasa bersalah.

You tak salah. I yang berubah hati. I yang salah. Jatuh hati dengan you,” pujuk Tengku Firash lagi. Dia keliru. Saat ini dia tidak sanggup melihat air mata Dian tumpah. Kasihnya semakin mengalir untuk gadis ini.

Dia akan berterus terang secepat mungkin. Dia yakin hatinya sudah berubah dan tidak cintakan Nufah lagi.

“Esok I akan jumpa Nunu. Putuskan pertunangan kami. I akan berterus terang tentang hubungan kita. I yakin Nunu akan faham.” Keyakinan cuba disemat ke dalam hatinya juga. Lagipun dia yakin, Nufah sedar tentang hubungan mereka yang semakin hambar. Ikatan cinta di hati mereka semakin pudar.

 

*****

“MUNGKIN salah faham ni. Abang tak percaya. Firash dan Dian tidak akan mengkhianati kakak.”

Puan Rosiah pandang suaminya, jika suaminya tidak percaya, dia lagilah tidak mahu percaya. Mereka menjadi saksi hubungan Nufah dan Tengku Firash. Kedua-duanya membesar di depan mata. Dari tingkatan satu sehingga masing-masing berkerjaya. Tidak ada satu pun yang kurang di mata mereka. Tengku Firash hormatkan mereka. Nufah setia menunggu. Cinta mereka terus subur. Hanya beberapa minggu sahaja lagi majlis akan berlangsung, kini segalanya berubah.

“Nanti abang call Firash, kita kena tanya dia sebelum menjatuhkan hukuman. Mungkin salah faham je ni,” tekan Encik Nukman. Dia perlu mendengar penjelasan kedua-dua belah pihak sebelum membuat keputusan.

“Sudah dua minggu kakak tak dapat call Firash. Whatsapp pun nak tak nak jawab. Trylah abang call dia. Mana tahu dengan abang dia nak bercakap.”

Sebagai ibu, biarpun sakit hati, kebahagiaan anak tetap diutamakan. Lagipun dia mengenali Firash sejak kecil, jadi dia tahu hati budi bakal menantunya itu. Telah lama mereka bercinta, tentu sekali sebagai ibu, dia mahukan pengakhiran yang membahagiakan anaknya.

Telefon pintar ditekap ke telinga kanan, nada dail jelas kedengaran tetapi hingga ke deringan terakhir tidak bersambut. Encik Nukman pandang isterinya. Dia geleng kepala. Hatinya berasa tidak sedap. Hal anak-anak jarang sangat dia ambil pusing tetapi apabila melibatkan anak saudara sendiri, terpaksa dia masuk campur. Melihat Nufah seperti jasad berjalan, dia tahu ada yang tak kena.

“Dah lama Yah tahu?” Perhatian beralih kepada isterinya.

“Dua hari lepas Yah ada terserempak dengan mereka, makan bersama. Mesra semacam. Tapi Yah sedapkan hati sendiri, mereka keluar sebab kerja kot. Lepas tu, tengah hari tadi semasa kami keluar nak beli bunga telur, Dian Whatsapp kakak kata nak jumpa. Jadi kakak cakap keluar dengan Yah. Sampai kat kedai tu, Yah rasa tak sedap hati. Nampak kereta Firash. Kakak ni nak turun tegur tapi Yah tak bagi. Dian keluar dari kereta Firash tu. Berpeluk lengan.” Puan Rosiah berhenti seketika.

“Kakak try call Firash. Sampai ke sudah tak berangkat. Dia call Dian, Dian kata tengah dating dengan boyfriend. Jadi, apa makna tu bang? Terangterang kami nampak Firash dengan Dian. Yah tahu, Dian sengaja biar kami nampak tadi.”

Encik Nukman terdiam. Berat hati hendak percaya tetapi yang bercerita ini isterinya. Yang nampak anak bininya. Takkan benda besar begini mahu direka. Lagipun, ini melibatkan maruah keluarga mereka. Pengantinnya pula anak perempuan sulung mereka. Pilihan sendiri, bukan pilihan orang tua. Bercinta pula bertahun. Hanya tinggal beberapa minggu sahaja majlis pernikahan akan dilangsungkan.

“Kita tunggu dulu. Biar anak-anak selesaikan sendiri. Abang yakin salah faham je ni.”

 Puan Rosiah geleng kepala. Ikutkan hati, hari ini juga dia mahu bersemuka dengan Tengku Firash. Mahu mendengar sendiri dari mulut Tengku Firash, masih hendakkan Nufah atau tidak. Kalau hati sudah beralih arah, tidak mengapa, ramai lagi lelaki di Malaysia ini. Pasti akan ada lelaki yang lebih baik dan ikhlas cintakan anaknya nanti.

“Bukan orang lain bawak cerita, Yah dan kakak tengok dengan mata kami sendiri, abang tak nak percaya juga. Kononnya Dian tak mungkin rampas tunang sepupu sendiri. Abang, anak saudara abang tu talam dua muka. Buat baik ada makna. Dari dulu lagi saya tak suka Dian tu. Tapi sebab dia anak saudara abang, saya diamkan. Abang tengok sekarang, apa dah jadi?”


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Ahad, 23 Mei 2021

Nufah Bab 3

Untuk pembelian klik di sini 



“Siapa?” Puan Rosiah terus bertanya apabila melihat wajah muram si anak bertukar cerah.

“Kak Dian mama. Dia ajak keluar hari ni. Kakak cakap hari ni dating dengan mama, nak beli bunga telur,” jelas Nufah dengan senyuman.

Dia dan Dian sangat rapat. Tidak ada rahsia di antara mereka. Dian selalu menjadi penasihat tidak rasminya dalam soal cinta. Tidak ada rahsianya yang tidak diketahui Dian. Teringatkan Dian, terasa rindu pula. Agak lama mereka tidak berjumpa. Hanya bermesej di Whatsapp sahaja. Walaupun bekerja di bawah syarikat yang sama, mereka bertugas di cawangan yang berbeza. Dian di Petaling Jaya, manakala dia pula di Cheras. 

“Hmm... .” Nada suara Puan Rosiah berubah. Dia terdiam. Namun hati diserang debar. Macam ada perkara buruk yang bakal berlaku. Dipandang anak gadisnya diam-diam.

Dia teringatkan pertemuan tidak sengaja semalam. Kemesraan pasangan itu mengundang curiga di hati. Hendak diceritakan kepada si anak, takut pula disalah faham. Namun untuk terus berdiam diri, dia takut anaknya tersalah pilih pasangan hidup. Sebagai ibu, dia mahu anaknya hidup bahagia dan saling berkasih sayang dengan pilihannya.

“Dian tu tahu pasal kakak dan Firash?”  Dia cuba selidik, buat-buat tanya.

Nufah angguk tanpa ragu. “Tahu mama. Kak Dian cakap kakak selalu fikir bukan-bukan. Firash tu sibuk.”

Wajah Puan Rosiah terus berubah. “Mana dia tahu Firash tu sibuk?”

“Kak Dian satu department dengan Firash, dia kerja di bawah Firash. Sekarang ni, mereka dalam proses membida projek menara berkembar kedua tu. Kalau dia berjaya dapatkan tender ni, daddy akan melantik Firash sebagai CEO untuk Bina Hebat Sdn.

Bhd.,” cerita Nufah. Ada rasa bangga di dalam nada suaranya bercerita tentang tunang dan syarikat milik bakal bapa mentuanya itu.

Dia yakin dengan kemampuan tunangnya, mereka mampu memenangi tender itu. Tambahan pula, Dian memang pakar dalam menganalisa pasaran dan harga semasa, tentu sekali mereka tidak akan mempunyai masalah. 

“Bukankah kakak yang selalu kerja dengan Firash?”

Nufah menggeleng. “Sejak kami bertunang, daddy dah tak bagi kami kerja dalam satu team. Jadi kakak ditukarkan dengan Kak Dian. Lagi bagus mama, senang Kak Dian jadi spy kakak, ” jelas  Nufah polos. Sedikit pun tidak berasa curiga.

Mendengar kata-kata Nufah itu, dalam diam Puan Rosiah mengeluh. Hatinya semakin berasa tidak enak. Nufah ini, walaupun sudah mahu berkahwin, masih lagi naif. Lurus mempercayai orang tanpa sedikit pun menyimpan curiga. Dia pula yang gusar dengan keadaan ini.

‘Mungkin juga, sebab itulah mereka berdua rapat,’ Puan Rosiah cuba menyedapkan hati sendiri. Namun kata-kata itu hanya berlagu di dalam hatinya sahaja.

“Baguslah. Memang betullah Firash tu sibuk. Jadi kakak tak payah risau lagi. Nanti-nanti dah kurang sibuknya, dia akan call kakak. Lagipun tak elok bakal pengantin selalu bertemu,” pujuk Puan Rosiah untuk mengusir kecurigaan di hati Nufah dan hatinya sendiri. Entah mengapa, hati tuanya tetap tidak tenang. Terasa ada perkara buruk yang bakal berjadi.

Nufah angguk, mengiyakan kata-kata mamanya. Namun jauh di sudut hati, perasaan sangsi dan curiga mula tumbuh. Dia cuba memujuk diri dengan bersikap positif. Kata orang, semakin dekat hari pernikahan, semakin kuat dugaan melanda bakal pengantin.

“Mama kita dah sampai,” ujar Nufah ceria. Kerisauan di hati dihalau jauh.

Puan Rosiah senyum memandang wajah Nufah. Kekura tangan Nufah ditepuk lembut. Dia tahu hati anaknya itu, tidak mahu orang terdekat risaukan dirinya. 

“Walau apa pun yang terjadi, kakak masih ada mama, abah dan adik-adik. Kami sentiasa ada di belakang kakak, mahu melihat kakak sentiasa gembira dan bahagia,” bisik Puan Rosiah, mengingatkan Nufah yang dia masih mempunyai keluarga yang sentiasa ada bersama walau dalam apa jua keadaan.

“Mama ni ... feeling-feeling pulak. Kami okey mama. Bukan kakak tak biasa dengan kesibukan Firash tu,” balas Nufah dengan mata berkaca-kaca. Dia terharu. Pipi Puan Rosiah diciumnya,  kemudian enjin kereta dimatikan. Saat dia mahu berpaling membuka pintu, matanya terlihat kereta Tengku Firash juga baru sampai. Hatinya berlagu riang. Tentu Dian yang memberitahu Tengku Firash dia ada di situ. Namun belum sempat kakinya memijak tanah, tangannya ditarik. 

“Tunggu kejap kakak. Abah telefon.”

“Kakak keluar dulu. Tu, Firash dah sampai. Kakak tegur dia dulu.”

Namun tangannya dipegang kejap. Kening Nufah bertaut. Mama tidak melepaskan pegangan, malah semakin kuat pula tangan Nufah digenggam. Wajah mama berubah, perlahan kepalanya bergerak ke kiri kanan, menandakan dia tidak mahu Nufah keluar dari kereta itu. Nufah keliru.

Pada masa yang sama, di dalam kereta Tengku Firash, Dian senyum menggoda. Tadi dia sempat memandang ke luar dan ternampak kereta Nufah diparkir berselang dua buah kereta  daripada kereta Tengku Firash. Keluar dari kereta, tangannya terus memaut lengan Tengku Firash.

“Nak buat apa kat sini?” Mulut menyoal tapi kaki tetap juga melangkah, menurut.

“Bunga telur. You kan dah janji nak berterus terang dengan Nufah. Putuskan pertunangan you all dan kahwin dengan I. You jangan mungkir janji pula. Tarikh kahwin kita tak sampai sebulan pun lagi. Bunga telur belum cukup lagi ni,” rajuk Dian. Sudah pasti dia maksudkan tarikh perkahwinan Nufah dengan Tengku Firash. Dia yakin, dia yang akan menggantikan Nufah nanti. 

Tengku Firash melepaskan keluhan. Dalam hati timbul keraguan. Dia sebenarnya belum tetap pendirian lagi. Hatinya masih sayangkan Nufah. Dalam masa yang sama, dia tidak mampu menangkis godaan Dian. Dia tersungkur mengikut hawa nafsu. Tidak dapat melepaskan diri, terpaksa bertanggungjawab di atas perbuatannya. Ini bererti Nufah terpaksa ditinggalkan. Tengku Firash bingung. Tidak mampu untuk membantah.

Mata Nufah terpaku melihat pasangan yang sangat dikenalinya. Seorang tunang dan seorang lagi sepupu yang selama ini dianggap kakak sendiri. Hatinya saat ini seperti kaca retak seribu. Menanti masa untuk berderai. Namun dia tidak mampu menangis, kolam air matanya kering.  Lama dia memandang sehingga tubuh mereka berdua hilang di dalam kedai tersebut.

Tarikan tangan Puan Rosiah menyedarkannya.

“Mama... .” Hanya sepatah kata saja terpancul di bibirnya. 

Tanpa senyum, Puan Rosiah mengusap lembut bahu anak gadisnya itu. Menyedarkan Nufah yang dia tidak bersendirian. Jika tadi naluri keibuannya masih ragu-ragu, kini dia faham drama yang sedang dilakonkan Dian. Semalam mungkin tak sengaja. Tapi hari ini, Dian tahu mereka akan datang ke sini, jadi dia sengaja membawa Tengku Firash bersama. Mahu menunjukkan hubungan mereka lebih daripada hubungan kerja.

Nufah masih lagi tergamam. Dalam keliru dia cuba mencantum dan mencernakan apa yang berlaku.  “Dua hari lepas mama dah terserempak dengan mereka.”

Berat mahu percaya. Kedua-duanya penting buat anaknya, tetapi kenyataan di hadapan mata, tidak dapat dinafikan lagi.

“Kenapa mama tak cakap?” bisik Nufah bertanya. Bibirnya digigit kuat. Sakit tetapi tidak sesakit hatinya saat ini.

“Mama tak tahu hubungan mereka, tapi bila kakak cakap mereka bekerja bersama mungkin mama yang salah faham. Hubungan anak muda sekarang ni mama tak faham sangat. Sebab itu bila kakak kata tengah Whatsapp Dian, mama agak, tentu dia akan datang bersama Firash jika betul mereka ada hubungan. Dian tak akan biarkan Firash mengahwini kakak.”

Nufah diam. Dalam mesejnya di Whatsapp tadi, tidak pula Dian memberitahu akan datang ke sini. Tapi hatinya berharap Dian muncul, sebab sudah lama mereka tidak berjumpa. Rupa-rupanya Dian ada rancangan lain. Sudah tentu Tengku Firash pun tahu dan ikut skrip yang Dian rancangkan. Nufah menghela nafas berat. Terasa ruang udara di dalam paru-paru sesak sehingga membuatkan dia kelemasan. Pengkhianatan ini seperti pukulan KO. Menghentam dari segenap sudut, membuatkan dia tersungkur tanpa belas kasihan.

Dia tidak tahu bila dia berbaring di dalam biliknya.

Renungannya kosong. Terdengar pintu bilik ditutup. “Apa yang telah berlaku?” Sayup-sayup terdengar suara abah menyoal.

Nufah pejamkan mata. Tidak mahu mendengar mahupun mengambil tahu apa yang sedang terjadi di sekelilingnya. Dia mahukan ketenangan.



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Sabtu, 22 Mei 2021

Nufah Bab 2

Klik di sini untuk pembelian.

W

AJAH Dian basah. Digigit bibirnya, cuba menyembunyikan tangisan. Dia menyesal kerana mengikut kata hati, tapi dia juga cintakan Tengku Firash. Dia tidak sanggup melihat Tengku Firash mengahwini gadis lain. Dia tahu dia yang bersalah, tapi dalam soal cinta, mana ada pihak yang betul atau salah. Tubuh Tengku Firash dipeluk erat, seakan tidak mahu dilepaskan selamanya.

Tengku Firash memeluk bahu Dian. Dia juga resah. Dia yang sepatutnya dipersalahkan dalam hal ini, tetapi perasaannya memang tidak mampu diubah lagi. Tidak selamanya dia dapat mengelak. Dia perlu berterus terang dengan Nufah, sebab dia tidak mampu melepaskan Dian lagi. Mereka telah jauh terlanjur. Dia juga tidak mampu kehilangan Dian. Dian memberikan dia kenikmatan dan kepuasan yang diinginkan. Menjadikan dia lupa saat-saat manis bersama Nufah.

Tengku Firash menarik nafas panjang, hatinya nekad. Dian adalah pilihannya sekarang.

“Kita kena berterus terang dengan Nunu. Tapi I tak nak kehilangan you, darling,” bisik Dian pasrah. Hatinya pedih, terasa yang dia bukan pilihan Tengku Firash. Namun hatinya nekad, Tengku Firash mesti menjadi miliknya. Wajah sedih dan bersalah sengaja ditunjukkan kepada Tengku Firash.

“Dalam hal ini I yang bersalah sebenarnya. Hati I yang berubah. You tak bersalah dear. Jangan risau, I akan selesaikan perkara ini. Kita akan kahwin nanti,” pujuk Tengku Firash.

“Tapi Nunu? Kasihan dia. I jahat. Dia percayakan I selama ini, tapi I khianati dia,” Dian menangis lagi.

Petang semalam mereka terserempak dengan ibu saudara Dian iaitu mama Nufah,  ketika sedang makan di My kitchen Thai Restoran. Wajah penuh tanda tanya wanita separuh baya itu membuatkan mood Dian merudum. Pulang ke kondo mereka, Dian menangis kerana terasa bersalah. Puas dia memujuk, barulah Dian terpujuk.  

Akan tetapi bangun pagi ini, mood Dian masih lagi tidak berubah. Wajahnya mendung, mata berkaca-kaca. Sangkanya, kehangatan malam tadi telah mengusir lara di hati Dian, rupa-rupanya semakin bertambah buruk. Dia pula hilang punca memujuk.

“Habis tu you nak hidup bermadu dengan Nunu ke? Sanggup? I okey je,” bisik Tengku Firash, mengusik. Sesak nafasnya melihat air mata Dian. Dari tadi menangis saja. Dipautnya Dian ke dalam dakapan.

Namun Dian menolaknya. Dia berpaling membelakangi Tengku Firash. Siapa kata dia sanggup bermadu? Susah payah dia menggoda Tengku Firash, mana mungkin untuk hidup bermadu? Tengku Firash hanya miliknya seorang. Selagi Tengku Firash tidak membuat pilihan muktamad, selagi itu dia berasa tidak selamat. Bila-bila masa sahaja Tengku Firash akan meninggalkannya. Berpaling berkahwin dengan tunang kesayangannya. Dia telah berusaha sehingga ke tahap menyerahkan kesucian diri, mana mungkin dia mengalah.

“Sampai hati you buat I macam ni. Jadi selama ni you tipu I, kata dah tak cintakan Nunu lagi?” Dian bangkit menjauhkan diri. T-shirt Tengku Firash diambil dan dipakainya, menutup tubuh yang terdedah tanpa seurat benang.

Dear... !” Belum sempat Dian menjauh dari katil, Tengku Firash melelar pergelangan tangannya.

Please ... I  bergurau je. Tak kanlah I tergamak nak madukan youI cintakan you. Hati I ni untuk you sorang. Nunu dah tak penting lagi. Jadi tak mungkin I sanggup terima dia lagi. I hanya perlukan you sebagai isteri I. Dear, I love you,” pujuk Tengku Firash.

Dian gigit bibir. Cuba menyembunyikan senyuman dalam tangisannya. Hatinya bersorak gembira atas ‘kemenangannya’ menggoda Tengku Firash. Akhirnya Tengku Firash mencintainya. Ungkapan ‘I love you’ itu yang ditunggunya selama ini.

You ... you love me? You dah tak cintakan Nunu lagi?” Dian berpaling. Wajah kacak Tengku Firash dipandang lama, mencari keikhlasan di dalam pengakuan itu.

I cintakan you. Lebih daripada I cintakan Nunu selama ini. Bila you hadir dalam hidup I, barulah I tahu makna cinta yang sebenarnya. Baru I tahu perasaan I pada Nunu tak sekuat cinta I pada you.”

Mata Dian semakin berkaca-kaca. Dia amat gembira dan tangannya terus merangkul leher Tengku Firash. Dan buat sekian kalinya, mereka meraikan cinta sejati mereka.

Hati Dian puas. Kali ini dia yakin Tengku Firash akan memutuskan pertunangannya dengan Nufah. Dia yang akan menjadi penggantinya. Persiapan perkahwinan Nufah akan menjadi persiapan perkahwinannya. Akhirnya, dia dapat memiliki apa yang dimiliki oleh Nufah selama ini.

+Nunu, jom keluar. Dah lama kita tak dating.

-Nunu dating dengan mama ni. On da way nak ke kedai pengantin, cari bunga telur. Ada 200 lagi tak cukup.

+Owh ... Okey. Kedai biasa kita pergi ya?

-Iya kak.

+Alrite. -


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.