Catatan

Tunjukkan catatan dari Jun, 2021

Terbaru Ebook, Raya Datang lagi.

Imej
Assalamualaikum dan Salam sejahtera semua...  Maafkan tak update dalam seminggu ni. Sibuk dengan tugasan lain..  Tapi pagi ni saya nak sampaikan berita gembira, patut minggu lepas lagi dah update tapi kita bagi ruang kepada penulis lain dan team Love Novel up promosi dulu. Ini dia projek di bawah Love Novel Publishing bersama dengan rakan-rakan penulis.  Ebook Raya ada 3 Volume , Jom kita Intai penulis-penulis dlm setiap volume :-  PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 1 🌻 LYNN SAFIYA  🌻 SHADHIA 🌻 ARSYA AISYA 🌻 ACIK ZAZA 🌻 LUVIS EIJA PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 2 🍁 YUMI HYRA 🍁 SHIMA AWANG πŸ‘ˆ saya (tajuk Ramadan Tiba)  🍁 ISMEANA NUR 🍁 FATIN NABILA 🍁 AEIN DHIYAUDDIN PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 3 🌺 MIA AZWARI 🌺 SUHAILA RASHID 🌺 ARSYA AISYA 🌺 WANI HUSNA 🌺 FAZILA ADAM 🌺 EYRA SHAZLEYRA Medium penghantaran ? mcm biasa la , uolss boleh pilih antara 2 medium ini  πŸ‘‰Email  πŸ‘‰Whatapps Tak nak beli kombo pun boleh.. Setiap satu berharga RM19 (harga promo sehingga 30 J

Terbaru Ebook, Raya Datang lagi.

Imej
Assalamualaikum dan Salam sejahtera semua...  Maafkan tak update dalam seminggu ni. Sibuk dengan tugasan lain..  Tapi pagi ni saya nak sampaikan berita gembira, patut minggu lepas lagi dah update tapi kita bagi ruang kepada penulis lain dan team Love Novel up promosi dulu. Ini dia projek di bawah Love Novel Publishing bersama dengan rakan-rakan penulis.  Ebook Raya ada 3 Volume , Jom kita Intai penulis-penulis dlm setiap volume :-  PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 1 🌻 LYNN SAFIYA  🌻 SHADHIA 🌻 ARSYA AISYA 🌻 ACIK ZAZA 🌻 LUVIS EIJA PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 2 🍁 YUMI HYRA 🍁 SHIMA AWANG πŸ‘ˆ saya (tajuk Ramadan Tiba)  🍁 ISMEANA NUR 🍁 FATIN NABILA 🍁 AEIN DHIYAUDDIN PENULIS E-BOOK RAYA DATANG LAGI VOL 3 🌺 MIA AZWARI 🌺 SUHAILA RASHID 🌺 ARSYA AISYA 🌺 WANI HUSNA 🌺 FAZILA ADAM 🌺 EYRA SHAZLEYRA Medium penghantaran ? mcm biasa la , uolss boleh pilih antara 2 medium ini  πŸ‘‰Email  πŸ‘‰Whatapps Tak nak beli kombo pun boleh.. Setiap satu berharga RM19 (harga promo sehingga 30 J

Ebook Shima Awang / Shima Rostam

Imej
Assalam dan salam tengahari... Saya belum sempat nak update cerita lagi di dalam blog ini.. Inshaallah kita mulakan minggu depan...  Akan ada cerita bersiri di sini dan habis dekat sini. Ada juga yang akan dibukukan nanti. Oppss.. sebelum itu kalau berminat hendak membaca karya saya. boleh dapat di shopee dan juga ebook di e-sentral.com  Boleh lihat videonya di sini...  Dan juga... lupa pula nak bagitahu.. ebook NUFAH sudah berada di e-sentral.com.  Boleh dapatkan di sini..  KLIK LINK ini..  Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Saya kembali ke dunia blogger.

Imej
Assalamualaikum dan salam sejahtera semua.. Beberapa hari tanpa sebarang entri terbaru, sebetulnya saya masih lagi dalam proses menyusun jadual entri untuk blog ini. Alhamdulillah.. selepas bertahun-tahun memohon adsense akhirnya diluluskan juga. Terima kasih blogger walaupun masih belum ada pendapatan di sini namun inshaallah akan datang kita akan realisasikan.  Keutamaan content di blog ini adalah cerita-cerita yang saya tulis dan juga inshaallah saya cuba memberi peluang kepada penulis-penulis lain yang ingin ceritanya diterbitkan di sini. Akan datang.. jika ada yang ingin mencuba menceburkan diri ke dunia penulisan, segan dan tidak tahu di mana hendak bermula, boleh bermula di sini. Yang berminat boleh menghubungi saya melalui whatapps  dan juga email shima.rostambs@gmail.com    Akan datang saya akan up entri untuk ebook terbaru saya.. masih lagi dalam proses.. Inshaallah.. akan keluar secepat mungkin.. Salam sayang...  Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersia

Uncle Doktor... Nak Tak Jadi Papa Niny? Bab 4iii

Imej
Dapatkan ebook di sini Dapatkan Novel di shopee (klik di sini)  Doktor   Sam ... Aku tersenyum mendengar usikan nakal misi-misi yang bertugas di wad 5D ini. “Wish me luck,”  ujarku, mahukan lebih sokongan daripada mereka. Mungkin sudah tiba masanya aku memikirkan semula status yang kusandang 5 tahun ini. “Serius doktor?  No kidding ?”  Misi Asnah menyoal. Mungkin terkejut mendengar kata-kata aku kali ini. Iyalah, selama ini aku layankan sahaja tanpa ambil pusing. Luka dan terkilan, amat dalam di hatiku dulu. Disebabkan rasa bersalah yang menebal kerana kurang memberi perhatian kepada anak sendiri, aku jadikan wad dan hospital ini rumah keduaku. Merawat pesakit cilik menjadi keutamaanku. Menghiburkan dan mengambil berat tentang mereka supaya mereka tidak takut menerima rawatan. Sebab itulah aku memilih cabang pediatrik sebagai pengkhususan utamaku. “Muka saya macam bergurau ke ni?” Kening kuangkat sebelah sambil memandang misi-misi di hadapanku. Mereka ibarat keluargaku. Hampir sepuluh

Uncle Doktor... Nak Tak Jadi Papa Niny? Bab 4ii

Imej
Dapatkan ebook di sini   Novel pula di shopee (klik di sini)   Lini ... Malam itu, Doktor Sam muncul sewaktu jarum jam menghampiri angka 11. Niny telah lama dibuai mimpi. Aku lega, tak adalah soalan bombastik yang keluar dari mulut Niny. Kalau tidak, entah di mana nak kusorokkan mukaku. Tapi bila Doktor Sam muncul, misi bukan main senyum-senyum dan bisik-bisik mengusik. Aku jadi malu. Doktor Sam pula selamba sahaja, macam tak ada apa-apa yang berlaku. “Niny dah lama tidur? Badan dia panas lagi tak?” Doktor Sam menyoal prihatin. Dia perhati seketika Niny yang sedang tidur. Bibirnya mengukir senyum. Kemudian baru dia mengambil kertas catatan yang ada di atas meja di hujung kaki Niny. Dilihat dan dibaca sepintas lalu. “Tak ada demam dah ni, petang tadi. Jadi esok pagi, boleh balik jika tak jadi apa-apa malam ni,” beritahunya. Aku perhati tingkahnya. Dia gosok kening dengan hujung jari, membuatkannya kelihatan sangat  macho . Wajah tenangnya membuatkan aku rasa ingin terus melihat. Tapi ak

Uncle Doktor... Nak Tak Jadi Papa Niny bab 4 i

Imej
Boleh dapatkan ebook di sini Novel di shopee (klik di sini) Doktor Sam... Panggilan video call telah lama terputus. Mata terus hilang mengantuk. Bibir pula tanpa sedar terjungkit ke atas. Niny, si cilik comel ini sudah berjaya menambat hatiku. Telatahnya telah mengusir rasa yang menghuni hatiku setelah pemergian Adeliya. Bertahun rasa itu terkepung dan memerangkapku di satu dimensi masa, sehingga aku tidak mampu move on. ‘Uncle  pun rindukan Niny.” “Uncle  doktor, nak tak jadi papa Niny?” Lamaran polos yang keluar dari bibir comel itu bagaikan renjatan elektrik yang memberi kejutan pada jiwaku. Mengejutkan aku dari lena yang panjang. Menghangatkannya kembali.  “Niny dah lama tak ada abah. Kasihan mama kena kerja dan jaga Niny lagi,” bisik Niny di telingaku. Hanya aku sahaja yang mendengarnya. Ketika itu, sekilas aku melihat wajah mama Niny memerah. Namun jelas keletihan di wajah itu. Aku agak usianya tentu dalam 25 tahun. Masih muda dan perlu memikul tanggungjawab sendirian.

Nufah Bab 10 -terakhir di sini.

Imej
Bab ini merupakan bab terakhir di blog ini. Nak tahu kisah Sean dan Nufah ini, dapatkan novelnya di sini “K ITA nak buat apa sekarang?” Akhirnya Puan Nora bertanya apabila dia dapat berduaan dengan anaknya. Panas hatinya tadi, tapi disabarkan diri apabila teringatkan pesanan Dian. Jangan lakukan apa-apa. Semua nanti Dian akan uruskan. Berlagak saja seperti tidak tahu apa yang sedang berlaku. “Menunggu, bu.” Dian senyum bermakna. Dia tahu hati budi Nufah. Sebab itulah dia berani mengambil risikonya. Berkerut dahi Puan Nora mendengarnya. “Nak tunggu apa lagi?” “Nanti ibu akan tahulah. Sekarang ni, kita hanya perlu menunggu sahaja, semuanya akan berjalan lancar seperti yang Dian rancangkan,” beritahunya penuh yakin. Lagipun Tengku Firash tidak akan sesekali meninggalkannya. Dia telah mengikat Tengku Firash dengan cinta berahinya. Lelaki itu sudah mabuk dengan cintanya dan cinta Nufah tidak akan mampu mengalahkan cintanya.  “Jangan Dian syok sendiri sudah. Bertahun mereka bercin

Nufah Bab 9

Imej
Klik di sini untuk pembelian “J AGA diri kakak baik-baik. Ada masalah telefon abah dan mama. Tak payah risaukan keadaan di sini. Tahulah abah uruskan tok wan dan mak tok tu,” pesan Encik Nukman. Nufah angguk, tanda faham pesanan abahnya. Sekarang ini dia tidak mahu lagi memikirkan perkara yang menyakitkan hatinya. Dia mahu membersihkan hati dan juga jiwanya. “Majlis tu tak perlu dibatalkan abah. Nanti abah jumpa dengan Firash, suruh dia pinang Dian. Biar mereka kahwin. Mereka dah terlalu jauh terlanjur,” pinta Nufah. Walaupun hatinya sakit, Dian itu tetap sepupunya. Sudah tentu maruah Dian, maruah keluarga mereka juga. Bagaimana nanti kalau Tengku Firash tidak mahu bertanggungjawab? Sedangkan mereka sudah seperti suami isteri. Tidak kira tempat melakukan hubungan. “Tahulah abah.” Encik Nukman sudah tidak terkata apa lagi. Dalam terluka pun, Nufah masih lagi memikirkan kebajikan orang yang melukainya. Dia sendiri kalau boleh, sudah tidak mahu ambil tahu lagi tentang anak saudar