Jumaat, 30 Julai 2021

Beautiful Jodoh ; Bab Tiga


Pesan Saya ;  Jika cerita di blog ini menarik, boleh share link di mana-mana medsoc. Saya berbesar hati dengan sokongan korang semua...

Novel ini akan dibuka Pra Tempahan Pertengahan Bulan Ogos 2021 nanti... Nantikan.. Inshaallah..




“Tunggu siapa lagi?” tanya Haura Nur.

“Kawan abang. Tadi abang datang jumpa dialah. Dia balik kolej kejap, ambil barang abang.”

“Siswa ke siswi?” Haura Nur menyoal macam polis pencen. Hati dah terasa masam.  

“Siswa Ara, lelaki. Nanti Abang Im kenalkan kat Ara, boleh dipertimbangkan jadi bakal suami,” usik Imran Iman.

Haura Nur menjeling dengan riak muka tak kuasa nak layan.

Sejak mereka berjumpa semula, sikap si adik banyak berubah. Bukan budak manja lagi tapi budak cepat baran. Tidak peramah dan tak friendly lagi. Dia rindukan Ara yang dulu. Yang manja, banyak cakap, mudah senyum dan sentiasa ketawa.

“Nasib baik siswa. Kalau siswi, Abang Im makan dengan dia jelah. Ara tapau balik makan kat bilik,” ugut Haura Nur. Dia tak suka ada perempuan lain bila makan bersama abangnya. Bakal kakak ipar dia pun kena dapat kelulusan daripada dulu. Kalau tak dengan Imran Iman sekali dia boikot.

“Araa... Araaa.. tak nak bagi abang kahwin ke?” usik Imran Iman. Sikap suka ikut kepala dia ni, tak pernah hilang walaupun bertahun tak jumpa.

Haura Nur cebik mulut. “Bukan tak kasi, tapi baik Abang Im cari perempuan sebaya dengan abang. Yang matang bukan pelajar universiti, terutamanya minah fake tadi. Paling penting Ara approved dia jadi kakak ipar Ara,” tegas Haura Nur.  

“Kenapa Ara tak sukakan Anis tu? Dia pernah sakitkan Ara ke?” soal Imran Iman ingin tahu. Dalam hati ada terdetik nak berkawan juga dengan Anis Syatilla tu. Orangnya cantik dan lembut tapi Haura Nur tak suka. Tak jadilah kawan sebab menjaga hati Haura Nur lebih penting dari gadis tadi.

Haura Nur tunduk. ‘Dia pernah rampas orang yang Ara suka,’ bisik hati kecilnya. Cincin dicari manis dipusing-pusing. Setiap kali hati geram atau sakit hati, cincin itu yang dipusing-pusing, turun sikit suhu panas dalam hatinya. Haura Nur tunduk melihat cincin yang setia di jari manisnya sejak mendapat keputusan cemerlang dalam PT3 dulu. Kata mak tuk hadiah sebab dapat semua A.

Tapi yang tu dia tak kisah sangat sebab mereka dah berpisah. Yang dia tak boleh lupa cerita Latifah macam mana mak Anis Syatilla menganiayai keluarganya.

“Mak Anis pernah merosakkan keluarga kawan Ara. Bukan itu saja, dia bolot semua harta peninggalan ayah kawan Ara, halau mereka sehelai sepinggang dari rumah mereka sehingga mereka terpaksa balik kampung dan memulakan hidup baru. Bayangkan mak Anis tu baru kahwin 2 tahun dengan ayah kawan Ara, pandai bermuka-muka dan berlakon sehingga ayah kawan Ara tidak mempedulikan hidup mereka. Ayah kawan Ara yang sihat tiba-tiba jatuh sakit dan meninggal dunia di rumah mak Anis. Sikit pun dia tidak memberikan peluang kepada mak kawan Ara berjumpa dengan suaminya buat kali terakhir. Abang Im rasa orang macam tu manusia baik-baik ke?” cerita Haura Nur panjang lebar.

Imran Iman terdiam. Dia terkedu mendengar cerita itu, seolah-olah kisah kawan Haura Nur itu lebih kurang sama dengan kisah keluarga mereka. Mungkin sebab itulah Haura Nur bersikap kurang sopan tadi.

“Ara tak nak Abang Im jadi macam ayah kawan Ara. Ara akui Anis tu cantik dan manis tap cantiknya berbisa, manisnya beracun. Jadi Ara harap Abang Im mampu menepis godaan dari dia. Kalau boleh jangan berhubung langsung dengan dia tu,” tekan Haura Nur. Dia tidak main-main dengan kata-kata. Itu peringatan untuk abangnya.

Imran Iman diam, menyerap cerita Haura Nur itu. Dahinya berlapis. Antara mahu percaya dan tidak. Wajah manis Anis Syatilla bergayutan di matanya. Mahu dinafikan, tak mungkin gadis manis. Lemah lembut itu berbisa. Masih ada lagi perasaan nak berkawan dengan Anis Syatilla itu. Mungkin sikap dia berbeza dari maknya. Mana tahukan?

“Abang Im tak percaya?” soal Haura Nur. bila melihat Imran Iman seolah-olah nak percaya dan tidak, pendek kata meragui ceritanya.

Dia tak boleh memaksa abangnya percaya. Lagipun cerita yang dia ketahui hanya dari sebelah pihak. Haura Nur angkat bahu. Terpulanglah. Percaya atau tidak dia sudah memberi peringatan.  

“Bukan macam tu. Abang tak rasa dia tu jahat. Lagipun Ara dengar cerita sebelah pihak saja. Kita kena dengar dari kedua belah pihak, barulah boleh menilai cerita itu betul ke tidak. Ataupun dari pihak ketiga.” Imran Iman menyuarakan pendapatnya.

Haura Nur geleng. “ Ara percayakan apa yang kawan Ara ceritakan. Dia tak ada sebab pun nak burukkan Anis tu. Tapi sebaliknya Anis semasa minggu orientasi dulu pernah buat kawan Ara tu tak disukai oleh fasilitator. Semuanya sebab Anis ni pandai berlakon jadi orang lemah lembut, tak pandai melawan. Jadi dapat meraih simpati orang. Sampaikan Ara pun hampir terpedaya juga. Tapi bila fikir balik macam tak logik Anis tu lemah tubuhnya sedangkan dia tidak ada sakit pun. Demam pun tak.”

“Abang Im nak percaya ke tak, terpulang pada penilaian Abang Im. Ara dah cerita hal sebenar. Jika lepas ni kalau Abang Im cari dia, Abang Im hilang adik abang ni semula. Dia manusia pandai berlakon,” tegas Haura Nur.

Selepas itu masing-masing terdiam. Imran Iman tidak membalas lagi kata-kata itu apabila melihat wajah penuh emosi Haura Nur. Dia tidak mahu hubungan baru baik ini, terputus semula.

“Assalamualaikum...” tiba-tiba ada suara lelaki menegur mereka.

“Waalaikumussalam.. sampai pun. Jemput duduk Ferran,” pelawa Imran Iman.

Ferran?

Ferran Atiq?

Hati Haura Nur seakan berhenti berdenyut. Tak percaya dia mendengar nama itu disebut abang. Haura Nur angkat muka mahu melihat dan memastikan dia tak salah dengar. Sebaik dia berpaling, tanpa sengaja matanya bertembung dengan mata Ferran Atiq. Mulut murainya tadi terus kelu dari berkata.

Imran Iman memandang adiknya, pelik. Tiba-tiba adiknya menjadi gadis melayu terakhir. Tapi diabaikan saja perasaan itu. Sudah terlalu biasa terjadi apabila berjumpa dengan Ferran Atiq.

Orderlah. Kau nak makan apa?” pelawa Imran Iman lagi.

“Neslo ais dan nasi ayam,” balas Ferran Atiq. Dia menjeling gadis yang duduk di hadapan Imran Iman. Diam dan tunduk memakan nasinya. Rindu. Dah lama tidak melihatnya dari dekat.  

“Ini barang kau. Aku dah reformat balik dan masukkan data terbaru. Selepas ini kita guna email saja. Jadi tak ada masalah data hilang lagi,” ujar Ferran Atiq sambil meletakkan external disk di atas meja.

“Ok. Baik bos!” Imran Iman sengih. Hati lega bila satu masalah dah selesai.

“Hurmmm...” Ferran tidak membalasnya. Sebaliknya dia melihat gadis di hadapan Imran Iman. Hati tertanya apa hubungan mereka. wajah ada iras. Mungkin adik atau sepupu, bisiknya mahu menyedapkan hati sendiri.

“Kenalkan.. Ini adik aku. Haura Nur.”

Haura Nur angkat wajahnya, senyum tanpa suara. Ferran Atiq melihat Haura Nur. Panahan mata mereka bertembung membuatkan wajah Haura Nur merah padma. Dah diagak tetapi hati tadi tidak tenang bila tidak mendengar dari mulut Imran Iman sendiri. Hatinya berasa lega dan lapang. Jadi Ara yang selalu Imran Iman sebut itu Haura Nurlah.

“Ara kenal Ferran ni?”

“Kenal.. Orang famous dekat kolej ni dan juga bekas kekasih Anis Syatilla,” balas Haura Nur sambil memandang abangnya dengan kening terjungkit sebelah. Biar Imran Iman ingat topik mereka bercakap tadi.  

Haura Nur tidak menyangka orang yang abangnya mahu berjumpa adalah Ferran Atiq. Jadi Ferran Atiq ni kawan abangnya? Tak pernah pulak dia tahu, lebih baik kata tak pernah ambil tahu.

“Anis tadi?” soal Imran Iman mahukan kepastian.

Haura Nur angguk.

“Tak percaya tanya dia sendiri,” balas Haura Nur. dia jeling Ferran Atiq di sebelah abangnya. Minta-mintalah apa yang keluar dari mulut Ferran Atiq seirama dengan kata-katanya tadi. Harapnya Ferran Atiq tidak buta menilai mana kaca dan permata.

“Anis Syatilla bekas kekasih kau? Betul ke?” tanya Imran terus terang. Dia telah mendengar cerita dari Haura Nur tadi. Mungkin dia boleh mendengar pandangan Ferran Atiq pula.

“Tak.” balas Ferran Atiq. Dah dia tak pernah bercinta dengan Anis Syatilla, jadi buat apa mengaku. Dia tak pernah sukakan gadis itu.

“Tipulah!” balas Haura Nur spontan. Air mukanya berubah. Terasa macam dia sengaja bawak cerita tadi. Haura Nur jeling abangnya. Bercinta bagai nak rak tapi tak nak mengaku. Selalu berdua ke sana ke mari. Gambar mesra mereka berlambak dalam telegram dan juga media sosial lain.

“Betul. Saya tak tipu. Saya tak pernah bercinta dengan dia. Nak putus macam mana? Hubungan kami setakat hubungan kerja saja.” Ferran Atiq memberi penjelasan.

“Saya tak percaya. Selama ini awak keluar berdua dengan dia ke sana ke mari bukan bercinta? Berdating?” Haura Nur tidak puas hati. Dia percayakan gossip tu tak salah. Bukan dia saja yang percaya, semua kat kampus ni percaya.

Imran Iman diam memerhati mereka berdua bersoal jawab. Pelik dengan cara mereka bercakap.

“Itu keluar ramai-ramai, bukan saya dan dia je,” balas Ferran Atiq jujur.

“Saya tak percaya.” Haura Nur membuka apps telegram dan menunjukkan gambar Ferran Atiq dan Anis Syatilla.

“Ni.. takkan ramai-ramai.”

Ferran Atiq angguk. “Betul. Ada orang crop gambar tu tinggal saya dan Anis je,” jawabnya.

Haura Nur terkedu. Nak percaya ke tak. Jadi selama ini gossip yang dia dengar tu cerita palsu?

“Jadi awak memang tak bercinta dengan dia? Gossip tu palsu?”

Ferran Atiq angguk lagi.

“Siapa yang memulakan gossip tu? Siapa yang crop gambar tu?”

“Anis,” jawab Ferran Atiq sepatah.

Terus Haura Nur memandang abangnya seolah-olah memberitahunya. ‘Dengar tu Anis bukan cantik tapi macam ular berbisa.’ 


 Pesan Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Isnin, 26 Julai 2021

Beautiful Jodoh; Bab Dua

Jika cerita di blog ini menarik, boleh share link di mana-mana medsoc. Saya berbesar hati dengan sokongan korang semua... 

Novel ini akan bakal dibuka Pra Tempahan Pertengahan  Bulan Ogos  2021 nanti... Inshaallah nantikan.



Dia melihat Anis Syatilla dari jauh. Senyum malu-malu ketika bercakap. Wajahnya berseri tanda dilamun cinta baru. Haura Nur perhati lagi. Dia rasa macam dia kenal susuk tubuh lelaki yang bercakap dengan Anis Syatilla itu. Lelaki itu berdiri membelakanginya. Dia amati diam-diam. Apabila yakin siapa lelaki itu, riaknya berubah. Dia tak suka!

Haura Nur melangkah mendekati mereka.

“Abang..” Haura Nur panggil keras.

Lelaki itu terus berpaling dan wajahnya berubah.

“Buat apa kat sini? Tak kerja?” soal Haura Nur dengan wajah tegang. Dia menjeling Anis Syatilla di hadapan abangnya.

“Ara.. Dah habis kuliah ke? Abang tunggu Aralah.” Ramah lelaki itu membalas teguran Haura Nur.

“Tunggu Ara ke menggatal?” sindir Haura Nur tajam. Panas pulak bila melihat Anis Syatilla senyum-senyum di sebelah abangnya.

Dia teringat Latifah. Teringat cerita Latifah dianiayai oleh gadis di hadapan abangnya. Dia tidak mahu abangnya pula menjadi mangsa dia. Sudahlah sebelum ni pun dia tak sukakan Anis Syatilla sebab gadis itu kekasih Ferran Atiq. Sekarang bila melihat Imran Iman berbual mesra lagi bertambah berdarjah-darjah tahap tak suka dan menyampahnya.

“Jadinya you tengah tunggu Ara ke?” malu-malu Anis Syatilla bertanya. Riak wajahnya cukup membuatkan hati lelaki terusik.

“Ya. Adik I. Haura Nur.” akui lelaki itu. Dia senyum. Hati agak suka melayan gadis peramah itu. Cantik pula tu. Mungkin tak salah dibuat kawan.

“Jomlah.. buat apa lagi kat sini.” Haura Nur tarik tangan abangnya, Imran Iman. Menyampah pulak melihat mereka berbalas senyum.

“You nak ikut sekali makan?” pelawa Imran Iman.

Wajah Haura Nur terus berubah. Naik darahnya. Tiba-tiba peramah pulak Encik Imran Iman ni. Lengan si abang dicubit kuat.

“Tak payah nanti hilang selera Ara nak makan. Pakai perfume macam lori tumpah. Nak muntah tahu tak!” Haura Nur tak memberi muka langsung dekat Anis Syatilla. Jangan beranganlah nak mendekati abang. Mimpi pun jangan!

Wajah Anis Syatilla terus berubah, terkejut dan tak sangka Haura Nur yangpucat dan mahu menangis. Tak percaya Haura Nur boleh menjatuhkan air mukanya tanpa bersalah. Apa salahnya?

“Haura Nur...” Imran Iman memanggil nama penuh Haura Nur tanda tak suka dengan sikapnya.

Tapi Haura Nur tak hairan pun. Dijeling abangnya tanpa rasa bersalah.

“Cepatlah. Tak kuasalah nak layan drama air mata fake kat sini.” Haura Nur tarik tangan abangnya.

Wajah adiknya berubah membuatkan Imran Iman tak jadi nak marah. Mereka baru saja berbaik dan Imran Iman tidak mahu hubungan mereka terjejas kerana orang luar. Jadi dia akur kata-kata Haura Nur.

“I minta maaf. Lainkali I belanja you makan.” Imran Iman meminta maaf, masih lagi berbahasa.

Terus langkah Haura Nur terhenti.” Buat apa minta maaf? Dia tu penting sangat ke sampai abang kena minta maaf?” Haura Nur naik angin. Dia yang menyindir Anis Syatilla, abang dia pula baik hati meminta maaf.

“Itulah lelaki, nampak perempuan cantik dan lawa sikit mulalah bersikap gatal. Kononnya bertuahlah orang cantik nak berkawan dengan dia. Padahal dia tak tahu, dia cari pasal, jerat diri sendiri,” getus Haura Nur geram.

“Ara..” Imran Iman mengeluh. Mungkin adiknya teringatkan ayah.

Anis Syatilla diam, dia tunggu Haura Nur kena marah. Hatinya ketawa. ‘Haura.. Kau takkan boleh menahan abang kau jumpa aku lagi. Ini Anislah, siapa pernah terlepas dari godaannya. Imran Iman bakal menjadi kekasihnya, sekaligus bakal suaminya.’

“Tak suka sekalipun, adab tu kena jaga. Jangan bersikap biadap,” tegur Imran Iman.

Wajah Haura Nur berubah. Adab? Biadap? Tak ada siapa yang tengoklah. Hanya mereka bertiga dekat sini. Sebab itulah dia tak kawal mulutnya dari menyindir Anis Syatilla itu.

“Ara tahulah jaga adab tapi minah tu fake dan pandai berlakon. Ara tak nak abang termasuk perangkap dia pulak. Selisih malaikat empat puluh empat, Ara takkan terima dia jadi kakak ipar Ara. Ada banyak lagi gadis lain lebih baik dari perempuan fake tu. Macam ayah dulu,” kendur suara Haura Nur bila menyebut ayah.

“Allahu.. bila pulak abang tersuka dekat dia. Saja sembang kosong tadi sementara tunggu Ara sampai. Dia kata tengah tunggu kawan dia datang,” jelas Imran Iman. ada terlintas tapi tak adalah sampai terjatuh suka. Saja kawan-kawan.

Mendengar kata-kata Imran Iman itu wajah Anis Syatilla berubah.

“Nasib baik mata hati abang belum buta lagi,” nada suara Haura Nur kembali seperti biasa. Dia menjeling Anis Syatilla sambil tersenyum puas.  

Imran Iman geleng kepala. Tidak mahu Haura Nur buat perangai lagi, dia tarik tangan Haura Nur pergi.

Anis Syatilla terkebil-kebil memandang mereka berdua yang semakin jauh. Hatinya sakit dengan sikap kurang ajar Haura Nur tadi. Dia pelik, selama ini tak pernah pula dia sakitkan hati minah tu tapi kenapa Haura Nur melayannya macam musuh.

“Anis.. Sorry aku sakit perut tadi.”

“Tak apa. Nasib baik kau lambat, sempatlah aku berkenalan dengan Mr Perfect tadi,” senyum meniti di bibir Anis Syatilla. Dikibarkan kad perniagaan yang Imran Iman bagi tadi.

“Siapa? Mana?” tanya Eilla sambil melihat sekeliling. Tak nampak sesiapa pun.

“Dah pergi.” Keningnya terangkat sebelah. Mr Perfect itu tidak akan terlepas dari godaannya nanti. Dia yakin mampu menundukkan Imran Iman dengan kecantikannya.

“Eh.. kau kenal tak Haura Nur?”

“Kenal. Budak accounting. Duduk kolej ke 5.”

Anis Syatilla. “Aku tak tahulah kenapa, dia macam tak sukakan aku. Jumpa aku terus sindir-sindir macamlah aku ni musuh dia.”

“Pelik tu. Haura yang aku kenal jenis tak ada kawan. Budak nerd. Dunia dia kuliah, library dan kolej. Jarang sangatla nampak dia bersosial melainkan bersama roommatenya,” jelas Eilla.

“Haura Nur ni best student accounting. Setiap semester dapat 4 flat. Haa.. kenapa kau tanya pasal dia?” tanya Eilla pula.

Anis Syatilla angguk. “ Tadi terjumpa. Aku senyum tapi dia tak balas sebaliknya terus sindir-sindir aku macamlah aku ni ada hutang dengan dia. Padahal tak pernah bercakap pun selama ini.” Anis Syatilla reka cerita. Sengaja ditinggalkan bahagian Imran Iman.

“Pelik tu. Dia ada masalah kat sini kot,” Eilla tunjuk kepalanya sambil ketawa.

Anis Syatilla ikut ketawa. Dia tutup mulut dengan tangan kanannya, ala-ala gadis melayu terakhir.

“Isyy kau ni tak baiklah.” Anis Syatilla marah Eilla, tangannya menampar manja bahunya.

“Dah kau cakap tak pasal dia sindir kau. Mestilah otak dia tak betul. Tak kenal dah serang tak tentu pasal. Biasa orang bijak pandai ni ada masalah kat otak dia. Sebab terlampau banyak guna otak sampaikan EQ pun out.” Eilla cakap lepas.

Anis Syatilla ketawa lagi. Dia gembira mendengar komen Eilla itu. Orang bijak ni memang cepat gila.  


 Pesan Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Jumaat, 23 Julai 2021

Beautiful Jodoh ; Bab Satu



“Assalamualaikum…” Zakiah muncul di muka pintu. Wajahnya merah, dia termengah-mengah mengambil nafas. Semput sebab dia berlari naik tangga tadi.

“Waalaikumussalam..” serentak salam dijawab oleh penghuni bilik 213 itu. Masing-masing berpaling memandang Zakiah di muka pintu.

“GOSIP PANAS!  Korang nak dengar tak?” Zakiah cuba menarik perhatian kawan-kawan sebiliknya. Dia yakin dia orang pertama tahu tentang gossip panas tersebut.

“Dah basi,” balas Latifah selamba. Mata dijuling ke atas. Dia yakin gossip panas yang Zakiah maksudkan itu tentang Ferran Atiq dan Anis Syatilla.

“Apa yang basi. Aku yakin korang tak tahu lagi gossip ni,” balas Zakiah yakin. Tak mungkin dia ketinggalan. Lagipun Ferran Atiq tu rakan sebilik kekasihnya, jadi apa berita terkini tentang Ferran Atiq mesti dia tahu dulu.  

Naemah sengih. Nampaknya Zakiah yakin sangat dia yang tahu dulu. “Kau cakap apa dia?” dia angkat kening.

“Ferran dan Anis dah putus!” beritahu Zakiah bangga. Mesti kawan-kawannya tak tahu lagi.

Latifah buat isyarat tembak dengan tangan kanannya. “Pang.. KO.” Kemudian dia ketawa sambil geleng kepala. Dah agak dah tadi tapi Zakiah dengan yakinnya cakap dia yang tahu dulu.

“Korang dah tahu?” Soal Zakiah tercengang-cengang. Mana boleh!

Semua yang ada dalam bilik itu angguk. Semua senyum dengan kening tergedik-gedik sebelah.

“Kau yang selalu ketinggalan,” sindir Naemah selamba sambil mengunyah Mr Potato.

Haura Nur sengih dan menjadi pendengar sahaja. Dia ketawa apabila melihat riak tak puas hati Zakiah. Cerita tentang Ferran Atiq, sebenarnya dia yang paling tahu dan biasanya jadi yang pertama. Dia sentiasa mengikut rapat segala cerita tentang Ferran Atiq. Dia tahu segalanya tentang Ferran Atiq. Dan dah lama dia menjadi pemerhati setia dalam diam. Jadi jika ada cerita hangat tentang Ferran Atiq dia yang lebih tahu dulu. Tak ada sesiapa pun tahu tentang rahsia ini.

“Mana boleh korang tahu dulu. BF aku sebilik dengan Ferran pun baru tahu,” Zakiah meluahkan perasaan tidak puas hatinya. Beg sandangnya dihempas ke atas kerusi. Geram. Selalu dia jadi yang terakhir.

“Kau ada bukak telegram tak?” Naemah bertanya dengan kening tergedik-gedik. Jarang membuka apps telegram, menjadi sebab Zakiah selalu ketinggalan gosip-gosip panas kampus. Mereka pula dalam sehari mesti ada sekali membuka apps telegram untuk membaca gosip kampus di group ‘TERKINI DAN SENSASI, JOM KITA TERJAH!

Zakiah tarik telefonnya keluar dan dibuka apps telegram. Dahinya berkerut.

“Semalam lagi?” bisiknya apabila melihat hampir seribu mesej tidak dibaca di dalam group tersebut.

“Iya… kaukan tak suka buka telegram. Sebab itulah ketinggalan. Kami ni setiap hari mesti bukak sebab lecturer selalu bagi nota kat group telegram ni.”

Zakiah mengeluh dan mendengus. Dia terduduk lesu. Tak puas hati betul bila dia yang paling ketinggalan.

“Kenapa mereka putus?” soal Naemah tiba-tiba. Ini yang dia nak tahu. Ferran Atiq dan Anis Syatilla sama cantik dan sepadan. Sayang kalau terputus di tengah jalan.

“Sebab minah tu fake.” Selamba Latifah menjawabnya dengan riak menyampah. Sejak dari dulu lagi dia tak sukakan Anis Syatilla tu.

Mereka yang ada di dalam bilik itu saling berpandangan. Memang mereka tahu sejak minggu orientasi dulu, kalau Anis Syatilla berada di sebelah Latifah, Latifah akan tukar tempat. Kalau satu kumpulan, dia sanggup jumpa fasilitator untuk menukar kumpulan. Tak nak langsung dekat dengan Anis Syatilla itu. Sanggup kena denda asalkan jangan diletakkan dia bersama gadis itu. Semasa minggu orientasi dulu, sampaikan fasilitator dah tak kuasa nak denda lagi dan akan pastikan mereka diasingkan terus. Tapi reaksi Anis Syatilla sebaliknya, sentiasa menjadi seorang yang bertimbang rasa dan pandai mengambil hati fasilitator ketika itu. Latifah pula dilabel siswi bermasalah.

“Tahu tak suka dia tapi janganlah tunjuk sangat. Ramai kawan dia kat sini.  Tapi kenapa kau kata dia tu fake?” soal Haura Nur ingin tahu.

Nak juga tahu apa yang Latifah maksudkan fake tu. Sebab dia tengok minah tu cantik je. Muka flawless. Berfesyen kena pada tempatnya. Maklumlah model sambilan. Setakat ini tak ada yang dia nampak buruk. Tapi iyalah, belakang yang tak nampak, tak tahu kan.

Zakiah, Naemah dan Latifah seolah-olah berpakat memandang Haura Nur. Terkejut. Selama ini Haura Nur tak banyak cakap, jarang sekali nak ambil tahu pasal orang. Tapi petang ni, dia seperti menjadi orang lain, tiba-tiba banyak cakap.

“Dia tu bukannya baik sangat. Pemalas hangit. Nampak cantik di luar tapi pengotor. Suka ambil kesempatan ke atas orang lain. Pandai bermuka-muka. Suka buli orang dan bila buat salah pandai cari alasan mengelakkan diri dan menyalahkan orang lain.” Latifah senaraikan satu per satu sikap buruk Anis Syatilla.

“Dia pernah rampas pak we kau ke?” tiba-tiba Zakiah bertanya soalan cepumas.

Buruk sangat Anis Syatilla ni di mata Latifah. Jadi mesti ada cerita di sebalik kebencian Latifah itu. Haura Nur dan Naemah angguk. Mereka pun ingin tahu juga. Sejak tinggal sebilik, nama Anis Syatilla paling pantang disebut. Latifah akan terus tarik muka, tak pun memakinya.

Latifah diam. Dia tarik nafas.

“Anis tu anak tiri ayah aku. Mak dia janda gatal merosakkan kebahagiaan kami sekeluarga. Mak dia goda ayah sampai kahwin.  Mula-mula mak aku pasrah, ada ayah aku suka dan dah nikah, jadi terpaksa terima. Mula-mula itu mereka baik tapi rupa-rupanya mak Anis ni pandai berlakon, depan ayah aku bukan main lagi buat baik dekat mak aku. Pendek kata pijak semut pun tak mati. Tapi dia pandai dalam masa yang sama dia masuk jarum supaya ayah aku jadi tak benci kat mak aku.”

 Seolah-olahnya kalau ada benda yang berlaku, semuanya sebab mak aku cemburu. Ayah aku pula percaya bulat-bulat apa dia cakap. Layanan ayah semakin berat sebelah sampailah ayah jarang balik ke rumah mak. Tapi mereka berkahwin tak lama pun, dalam tiga tahun ayah aku jatuh sakit dan meninggal dekat rumah mak Anis.”

“Selepas ayah aku meninggal, segala harta peninggalan ayah aku semua jatuh dekat tangan mak dia. Tapi mujurlah insurans ayah aku atas nama mak aku, mereka tak tahu. Jadi dengan duit insuran itulah mak aku memulakan hidup baru di kampung mak.”

 “Aku ingatkan dah tak jumpa mereka lagi. Rupanya kecik dunia ni, jumpa kat universiti. Sebab itu aku bencikan dia.” Panjang Latifah bercerita.

Air matanya menitik apabila teringat maknya di kampung. Bersusah payah membuka gerai menjual nasi lemak pagi-pagi untuk mencari duit, menanggung dia dan adiknya.

Haura Nur, Naemah dan Zakiah terdiam. Tak disangka di sebalik senyuman Latifah selama ini rupanya ada kisah duka yang terpendam. Memang patutlah dia benci sangat dekat Anis Syatilla itu.

“Paling aku tak boleh lupa mak dia membiarkan kami adik beradik di luar rumah ketika ayah aku sedang nazak. Kami tak sempat melihat ayah buat kali terakhir.” Latifah lap air matanya.

Kejadian itu seperti baru semalam terjadi. Tengok saja muka Anis Syatilla dia teringat kekejaman mak dia lakukan. Senyuman sinis Anis Syatilla penuh kemenangan apabila dengan bangga mengusir mereka sekeluarga. Dia tak boleh lupa sampai sekarang. Rasa mahu dikoyakkan mulut minah tu biar senget dan herot. Biar dia tahu hidup ini tak selalunya akan berada di atas.

Haura Nur, Zakiah dan Naemah mendekati Latifah. Mata masing-masing merah. Terkejut dalam masa yang sama bersimpati dengan Latifah. Walaupun tidak merasai tapi mereka memahami apa yang telah Latifah lalui.

Haura Nur memeluk Latifah. “Kau tabah dan kuat. Kau insan bertuah.”

“Aku yakin Allah taala akan membalas setiap perbuatan jahat mereka. Orang jahat tak selamanya berjalan mendongak ke langit. Sampai masa Allah Taala akan tarik balik segala nikmat tak berkat itu.” 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 20 Julai 2021

Beautiful Jodoh ; Prolog ii (bahagian 2)




“Kau datang sini buat apa? Bukan kawasan kita jagalah,” rungut Zarif.

“Kau tak dengar ke Ustaz Nuh cakap tadi, buat rondaan blok tingkatan 1. Dia ada terima laporan, di hujung blok jadi port lepak budak-budak ponteng kelas. Dia suruh pergi tengok.”

“Tapi dia suruh Abang Azamlah,” Zarif tidak puashati. Malas nak berjalan ke sana, dua blok di belakang.

“Banyak cakaplah kau ni, cepatlah,” Ferran Atiq tarik lengan Zarif.

Mulut Zarif tidak berhenti membebel.

“Kau sukakan Zakiah kan? Aku boleh tolong,” umpan Ferran Atiq.

Serta merta Zarif berhenti merungut. Namun tanpa Zarif sedar Ferran Atiq ada agenda tersembunyi. Haura Nur sebenarnya yang diintai dan dicari.

@@@@@

“Ara dapat masuk universiti sama dengan kamu Atiq, nanti tolong tengok-tengokkan dia. Nak harapkan ayah dia, ayah dia masih lagi leka diulit bini muda. Tak pernah nak ingatkan anak sendiri,” keluh atuk.

Dia kecewa dengan sikap bekas menantunya. Jika kita selalu dimomokkan dengan kisah anak derhaka, ini pulang kisah jarang orang bercakap, ibu bapa derhaka. Anak perempuan dan bekas menantunya adalah contoh ibu bapa derhaka. Tidak menunaikan tanggungjawab sebagai ibu bapa dan meninggalkan anak terkontang-kanting mencari arah kehidupan tanpa bimbingan.

Sebagaimana satu kisah di zaman sahabat rasulullah s.a.w;

Kisah seorang bapa yang telah mendatangi Umar bin Al Khattab ketika itu dan mengadu tentang kederhakaan anaknya. Tidak lama selepas itu, Umar memanggil putranya dan menegurnya atas kelakuannya terhadap ibu bapanya.

Lalu anak itu berkata: “ Wahai Amirul Mukminin, bukankah sang anak memiliki hak atas orang tuanya?”

“ Betul,” jawab Umar.

“ Apakah hak sang anak?”

“ Memilih calon ibu yang baik untuknya, memberinya nama yang baik, dan mengajarkannya Al-Qur’an,” jawab Umar.

Si anak berkata “Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya ayahku tidak melakukan satu pun dari apa yang engkau sebutkan. Adapun ibuku, ia adalah wanita berkulit hitam bekas hamba sahaya orang Majusi; ia menamakanku Ju’lan (kumbang), dan tidak mengajariku satu huruf pun dari Al-Qur’an,”

Umar segera memandang si bapa lalu berkata, “ Engkau datang untuk mengadukan kedurhakaan anakmu, padahal engkau telah durhaka kepadanya sebelum ia mendurhakaimu. Engkau telah berbuat buruk kepadanya sebelum ia berbuat buruk kepadamu.”

“Tok long.. Inshaallah saya akan jagakan Ara tok long. Lagi pun ada nak minta izin dengan tok long juga.”

“Apa dia, inshaallah kalau tak berat tok long cuba tolong.”

“Er.. tak berat pun tok long, berkenaan dengan Ara…” 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Jumaat, 16 Julai 2021

Beautiful Jodoh ; Prolog ii (bahagian 1)



“Mama memang dah tak sayangkan Arakan, mak tok?” tenang kedengaran suara Haura Nur bertanya.

Mak tok yang tengah mengupas bawang terhenti tangannya. Mata mak tok berkaca.

“Mama kamu ikut suami baru dia. Suami dia tak nak bagi dia bawak kamu. Jadi mama kamu terpaksa mendengar kata suaminya. Dia bukan tak sayangkan kamu tapi dia terpaksa tinggalkan kamu. Lagipun elok kamu duduk dengan mak tok, adalah teman mak tok. Tak adalah mak tok sunyi sangat,” jelas mak tok satu persatu.

Haura Nur diam. Hati menangis di dalam namun dia angguk sambil senyum.

“Ara suka teman mak tok dan atuk. Lebih seronok tinggal kat sini,” balas Haura Nur dengan suara cuba diceriakan, kedengarannya janggal tapi mak tok tahu dan buat-buat faham.

Sejak itu Haura Nur tidak lagi bertanyakan mamanya. Apatah lagi ayahnya yang telah lama menghilang.

“Abang Im sayangkan Ara tapi Abang Im terpaksa dengar cakap ayah. Oleh sebab itu Abang Im membuat keputusan ke UK lebih awal. Ara duduk baik-baik dengan mak tok dan atuk. Dengar cakap mereka dan belajar rajin-rajin. Buktikan kepada mama dan ayah walaupun mereka membuang Ara, Ara tetap berjaya di dalam pelajaran.”

Masa itu Haura Nur terdiam mendengar setiap kata-kata abangnya. Dia tidak mampu bersuara kerana menahan tangis. Dia rindukan kebahagiaan dulu. Dia rindukan Abang Im, mama dan ayah. Tapi kenapa mereka kejam meninggalkannya tergapai-gapai sendiri. Bila hati dah tenang dan suaranya dapat dikawal barulah dia bercakap.

“Ara faham. Ara baik-baik saja di rumah mak tok ni. Mak tok dan atuk jaga Ara dengan baik. Sikit pun tak kurang. Abang Im jangan risau, Ara dah besar dan pandai jaga diri. Abang Im tu yang patut jaga diri tempat orang.”

“Abang Im tahu, adik abang seorang yang kuat dan bijak. Abang mahu walau apa pun yang terjadi Ara mampu menempuhinya dengan hati terbuka. Ara tunggu abang balik. Nanti abang akan jaga Ara dan kita akan bersama kembali.”

“ Baik Ara akan tunggu abang balik.” Itu perbualan terakhir mereka sebelum Imran Iman berangkat ke luar negara.

@@@@@

“Ara pergi masuk dewan, ustaz dah panggil tu,” gesa atuk.

Wajah Haura Nur pucat. Dia terlupa membawa alatulis, macam mana nak jawab soalan nanti.

“Ara...” panggil atuk lagi.

“A.. Ara lupa bawak alatulis, tuk.”

“Allah budak ni, alatulis boleh pulak lupanya.”

“Pak cik.. anak pak cik boleh pinjam dulu pen saya,” tiba-tiba ada seorang remaja lelaki menghulurkan pen kepada atuk.

“Alhamdulillah, nasib baik ada kamu nak, Ara ni macam mana boleh lupa.” Pen diambil dan diserahkan kepada Haura Nur yang terkebil-kebil memandang atuk dan remaja lelak itu. Merah mukanya sebab segan.

“Laaa.. tunggu apa lagi, cepat masuk dewan,” gesa atuk selepas melihat cucunya teragak-agak bergerak.

“Pergilah. Soalan senang je, saya pasti awak dapat jawab semuanya,” ujar remaja lelaki itu pula apabila melihat Haura Nur teragak-agak.

“Err.. terima kasih.” Kali ini Haura Nur melangkah menuju ke dewan sekolah.

“Terima kasih nak. Sekolah ini jugak ke?”

“Sama-sama pak cik. Ya saya. Saya tahun depan masuk tingkatan tiga.”

“Panggil pak cik, Tok Long. Tadi tu cucu tok long, namanya Haura Nur. Dia tinggal dengan tok long. Mama dia anak tok long, bercerai dan kahwin lain, jadi tok long jaga dia. Nama anak ni siapa?”

“Saya Ferran Atiq, tok long. Panggil Ferran boleh, Atiq pun boleh.”

“Ooo.. baguslah tok long jumpa kamu. Nanti bila dah start sekolah, tolong tok long kamu tengok-tengok Ara ni. Sejak mak ayah dia bercerai, dia berubah pendiam. Tok long risau pulak. Macam manalah dia kat sekolah nanti. Semasa sekolah rendah dulu, ada jiran tok long cikgu sekolah, jadi guru kelas dia. Tok long tak adalah risau sangat.”

“Baik tok long. Inshaallah saya tolong tengok-tengokkan.” 



Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Selasa, 13 Julai 2021

Beautiful Jodoh; Prolog i

Bismillah...
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang...
Saya mulakan entri novel terbaru saya... Inshaallah akan diterbitkan dalam versi soft copy dan paperback nanti.. 

Untuk itu saya akan kongsikan bab-bab terawal di dalam manuskrip terbaru #BeautifulJodoh ini seminggu sekali...

 Jadi sesiapa yang menantikan buah tangan terbaru saya, boleh kongsikan entri ini  dan entri akan datang di mana-mana medsoc sebagai tanda sokongan. Terima kasih.. 



10 tahun lalu...

“Mama kita nak balik kampung ke?”

“Iya sayang. Kita balik jumpa atuk dan mak tok nak?” si ibu mengusap kepala anaknya bertocang dua. Wajah polos itu gembira mendengar jawapan mamanya. Dia suka balik kampung.

“Nak.. nak.. dah lamakan kita tak balik kampung? Ara rindu nak naik motor dengan atuk keliling kampung, lepas tu tangkap ikan dekat sawah padi.” Haura Nur mula berangan. Walaupun dia dibesarkan di bandar, namun hati kecilnya sentiasa teruja setiap kali balik kampung. Banyak benda baru yang boleh dilakukannya. Bebas. Tidak terkurung di rumah saja.

“Ara suka tinggal dekat kampung,” tanya mama. Mama menatap lama wajah comel Haura Nur, anak kecil yang sentiasa manja dan ceria itu.

“Suka. Setiap petang boleh jalan-jalan naik motor dengan atuk. Boleh bermain dengan kawan-kawan dekat kampung tu. Kat sini Ara jumpa kawan-kawan dekat sekolah je. Tak boleh nak keluar macam kat kampung tu.”

Haura Nur senyum girang. Dia memeluk tubuh kurus mama. Mama wangi sangat, dia suka bila dapat peluk dan cium mama. Mata dipejam. Hatinya dah cukup puas dan gembira dengan hanya memeluk mama saja. Asalkan bersama mama dia sudah cukup gembira. Ayah selalu sibuk bekerja dan jarang berada di rumah. Rasanya dah lama dia tidak berjumpa ayah namun dia sedikit pun tak kisah sebab dah biasa dengan kesibukan ayah.

Mereka pulang berdua saja menaiki kapal terbang. Atuk datang mengambil mereka. namun wajah atuk tidak gembira seperti selalu.

Rupa-rupanya mereka pulang ke kampung kali ini lama. Sangat lama. Ayah pula tidak pernah balik kampung. Telefon pun tidak. Mama mendaftarnya masuk sekolah di kampung. Dapat berjumpa kawan baru dan cikgu baru. Namun jauh di sudut hati kecilnya Haura Nur berasa ada sesuatu tak kena. Mama tak pernah lagi bercakap pasal ayah. Ayah pun tak pernah menghubunginya lagi. Nombor telefon ayah dulu pun sudah tidak dapat dihubungi. Mama banyak termenung. Mama tidak lagi memanjakannya.

“Kita dah tak balik ke rumah ayah ke mama?” suatu hari dia bertanya mama. Dia rindukan ayah dan Abang Imran Iman.  

“Tak. Sebab ayah sibuk dan tak ada masa untuk kita, jadi ayah minta Ara sekolah dekat kampung. Cuti sekolah nanti baru balik ke rumah ayah.” Kerana pujukan mama dia terpujuk. Kerana dia percayakan mama.

Namun mimpi indahnya tinggal mimpi indah. Selepas tiga bulan berada di kampung, suatu hari mama bersiap cantik-cantik dan mengikut atuk ke masjid.

“Mak tok, mama pakai cantik-cantik macam pengantin baru tu nak ke mana.”  Hati Haura Nur tak enak tapi dia masih lagi kecil untuk mengerti dunia orang dewasa. Terkebil-kebil matanya melihat mak tok. Mak tok tidak menjawab sebaliknya tangan tua itu mengusap lembut kepala Haura Nur. Matanya merah.

Bukan Haura Nur tidak memahami apa yang sedang berlaku, dia takut dia yang terlebih fikir sebab itulah dia memerlukan penjelasan dari mak tok. Malam tadi dia terdengar suara mama, atuk dan mak tok berbincang di dapur dengan suara rendah. Mungkin tak nak bagi dia dengar. Ketika itu dia sedang membuat kerja sekolah di hadapan tv di ruang tamu. Tetapi kerana rasa ingin tahu dia mengintai dan mencuri dengar perbincangan mereka. Dia terkejut mendengar perkataan cerai dan nikah semula.

Kemudian dia kembali ke ruang tamu dan nafas tercungap-cungap. Dia masih lagi dala keadaan terkejut, tubuhnya menggigil. Masa itu tak siapa pun yang sedar keadaan dirinya. Ketika itu dia sedar dan yakin mama dan ayah telah bercerai. Ayah telah berkahwin lain dan mama bakal berkahwin juga. Disebabkan terkejut dengan kebenaran yang baru diketahuinya, malam itu dia tidur dengan air mata. Haura Nur takut memikirkan masa depannya. Dia sedar kini dia sudah tidak punya keluarga lagi.

Saat mama melangkah turun tangga, saat mama berpaling melihatnya dengan mata berkaca dia tahu, dia akan kehilangan mama. Namun dia kaku dan renungannya kosong. Itulah kali terakhir dia melihat wajah cantik mama tersenyum penuh kasih sayang memandangnya.

Selepas itu mama mengikut suami barunya tanpa membawanya bersama. Dia mulai menyesuaikan diri dengan kehidupan baru dan belajar berdikari. Sikap manja dan peramahnya hilang.

Dia anak yang dibuang dan ditinggalkan. Tidak punya keluarga. Hidup atas balas ehsan atuk dan mak tok. Kerana takut ditinggalkan lagi, dia mulai belajar membuat kerja rumah, menolong meringankan kerja atuk dan mak tok. Walaupun hidupnya tak susah tapi dia sedar diri, hidupnya menumpang di sini. Air mata tumpah disimpan dan dipendam sendiri.


 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

Sabtu, 3 Julai 2021

Sambal Telur Pecah by Auni & Aazad (Tunggu Awak Datang)

"Yang laparlah," adu Aazad. Semenjak dua tiga minggu ni dia cepat sangat terasa lapar. Tapi nak makan masakan isterinya walaupun hanya telur goreng. 

Hari ini dia terasa nak makan sambal telur. Kecur air liurnya bila terbayangkan sambal telur pecah air tangan isterinya. Walaupun hati terasa pelik tapi dia tidak dapat menahan nafsu makannya. Yang paling peliknya dia hanya berselera makan makanan yang dimasak oleh Auni saja. 

Orderlah food panda makanan kegemarannya sekali pun, sikit tidak membuka selera. makan dua mulut dah tak nak. Ada saja yang tak kena, terasa tawarlah, tak sedaplah.   

"Pergilah makan. Makanan banyak tu kat dapur. Maggi berpaket-paket. Sardin, kari ayam dalam tin pun ada," balas Auni. Sejak Covid 19 ni melanda, sibuknya bertambah berkali ganda. Semuanya nak cepat, laporan setiap hari kena hantar. Dengan PdPr lagi dan nak kena jaga 'baby besar ni lagi. Rasa 2 tangan yang ada ni tak cukup nak buat semua kerja. 

"I nak makan sambal telur pecah yang sayang masaklah. Dah tak lalu nak tengok sardin tin tu. Order food panda pun dah muak." mengada sungguh si Aazad ni. Sejak kena PKP ni, setiap hari nak menempel saja kerjanya. Di situ Auni buat kerja, di situ juga dia duduk. 

"Saya sibuklah. Boleh tunggu kejap tak, 15 minit. Sikit lagi nak siap report ni."

"Hmmm... baik. 15 minit je tau. Abang lapar ni. Kalau kena gastrikkan sayang jugak yang susah nanti." Siap diberi amaran kasih sayang lagi.
 
Auni tepuk dahi. Sejak bila pula CEO syarikat bertukar mengada-ngada macam ni. Agaknya inilah kot penangan PKP, PKP.. PKPD tak habis-habis ni. 

Corona Virus silakan pergi kau dari bumi ini. Aku pulak terasa stressnya. Malam-malam pula, setiap malam kena 'tidur awal'. Konon... Awal masuk bilik. Tidurnya selepas dia puas dikerjakan. Lagi bertambah penat dia. Jika hari tu Auni ada niat nak berhenti kerja, sekarang niat itu terpaksa dilupakan. 

Lima belas minit kemudian...

"Yang.. dah 15 minit ni. Abang lapar..." rengek Aazad. 

Iya-iyalah... Saya masak jap."  Terpaksalah kerjanya ditinggalkan sekejap. Kasihan pula mendengar suara lirih suaminya. 

"Thanks sayang." bibir Aazad sempat mendarat di pipi Auni. 

Namun Auni menjeling tajam, tak terpujuk dengan ciuman itu. 

 Resipi Sambal Telur Pecah. Senang dan ringkas sangat masaknya. 
Tak sampai 15 minit pun dah siap. 


Bahan-Bahan 

4 biji telur Ayam 
2 sudu besar cili kisar
1 biji bawang merah besar 
5 ulas bawang putih 
*bawang merah dan bawang putih dikisar bersama sedikit air) 
Garam & Gula secukup rasa
Kiub Ayam ( ikut suka jenama apa yang digunakan.) 
Sebiji bawang besar dipotong bulat 

Cara memasak ;
1. Panaskan minyak dan tumis cili kisar dan bawang yang dikisar tadi sehingga naik minyak. 
2. Kemudian masukkan setengah gelas air. kacau sehingga sebati.
3. Masukkan garam, gula & kiub ayam tadi. Kacau rata. 
4. Pecahkan telur ke dalam kuah sambal tadi. Jangan kacau.
5. Tutup dan biarkan dalam 2 hingga 3 minit. Barulah boleh ditutup api. 
6. Sedia untuk dihidangkan 


"Abang siap! Mari makan. Tadi cakap lapar sangat," panggil Auni. 
Perutnya juga turut berbunyi bila mencium bau sambal telur pecah ni. Sempat dia goreng ikan siakap. Sekali dengan sambal belacan dan ulam raja. 

Makan dengan nasi panas-panas ni sedap. Mahunya bertambah 2 pinggan nasi. Biasanya bila dah malas sangat masak dan nak cepat, lauk inilah yang saya masak selalu. Cili kisar dan Bawang kisar selalu ada stok dalam peti ais. Jadilah masaknya. 

"Cominggg..." tak sampai sesaat Aazad muncul di meja makan. 

"Sedapnya yang. patutlah badan perut abang dah hilang petak-petak dah. Sebab sayang masak sedap." 

Auni juling mata ke atas. Aazad ni sejak kena PKP ni bukan main lagi manis mulut tu. Ada saja bahan nak memuji. Padahal dia masak sambal telur dan goreng ikan je kot. 

"Abang ni kan, dah kena sampuk hantu PKP ke? Memanjang memuji saya. Naik mua saya dengar." 

"Laaa... abang tegur bini sendiri pun salah. Lainlah kalau abang tegur anak dara sebelah rumah tu. " 

Teringatkan anak-anak dara sebelah rumah tu, menyirap darah Auni naik ke muka. Bukan main lagi si minah tu bersantai-santai di balkoni dengan berpakaian seksi. Sengaja nak menggoda Aazad. 

"Jangan nak gatal bersantai-santai kat balkoni pulak." 

"Eh... dari tengok yang haram baik, abang ajak sayang bersantai dalam bilik. Banyak pahala dapat." 

"Doa makan.." Auni malas nak melayan. Nanti melalut ke tempat lain pulak..







bersambung di lain entri...  Entri suka-suka.. Spontan... 





Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.