Selasa, 20 Julai 2021

Beautiful Jodoh ; Prolog ii (bahagian 2)




“Kau datang sini buat apa? Bukan kawasan kita jagalah,” rungut Zarif.

“Kau tak dengar ke Ustaz Nuh cakap tadi, buat rondaan blok tingkatan 1. Dia ada terima laporan, di hujung blok jadi port lepak budak-budak ponteng kelas. Dia suruh pergi tengok.”

“Tapi dia suruh Abang Azamlah,” Zarif tidak puashati. Malas nak berjalan ke sana, dua blok di belakang.

“Banyak cakaplah kau ni, cepatlah,” Ferran Atiq tarik lengan Zarif.

Mulut Zarif tidak berhenti membebel.

“Kau sukakan Zakiah kan? Aku boleh tolong,” umpan Ferran Atiq.

Serta merta Zarif berhenti merungut. Namun tanpa Zarif sedar Ferran Atiq ada agenda tersembunyi. Haura Nur sebenarnya yang diintai dan dicari.

@@@@@

“Ara dapat masuk universiti sama dengan kamu Atiq, nanti tolong tengok-tengokkan dia. Nak harapkan ayah dia, ayah dia masih lagi leka diulit bini muda. Tak pernah nak ingatkan anak sendiri,” keluh atuk.

Dia kecewa dengan sikap bekas menantunya. Jika kita selalu dimomokkan dengan kisah anak derhaka, ini pulang kisah jarang orang bercakap, ibu bapa derhaka. Anak perempuan dan bekas menantunya adalah contoh ibu bapa derhaka. Tidak menunaikan tanggungjawab sebagai ibu bapa dan meninggalkan anak terkontang-kanting mencari arah kehidupan tanpa bimbingan.

Sebagaimana satu kisah di zaman sahabat rasulullah s.a.w;

Kisah seorang bapa yang telah mendatangi Umar bin Al Khattab ketika itu dan mengadu tentang kederhakaan anaknya. Tidak lama selepas itu, Umar memanggil putranya dan menegurnya atas kelakuannya terhadap ibu bapanya.

Lalu anak itu berkata: “ Wahai Amirul Mukminin, bukankah sang anak memiliki hak atas orang tuanya?”

“ Betul,” jawab Umar.

“ Apakah hak sang anak?”

“ Memilih calon ibu yang baik untuknya, memberinya nama yang baik, dan mengajarkannya Al-Qur’an,” jawab Umar.

Si anak berkata “Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya ayahku tidak melakukan satu pun dari apa yang engkau sebutkan. Adapun ibuku, ia adalah wanita berkulit hitam bekas hamba sahaya orang Majusi; ia menamakanku Ju’lan (kumbang), dan tidak mengajariku satu huruf pun dari Al-Qur’an,”

Umar segera memandang si bapa lalu berkata, “ Engkau datang untuk mengadukan kedurhakaan anakmu, padahal engkau telah durhaka kepadanya sebelum ia mendurhakaimu. Engkau telah berbuat buruk kepadanya sebelum ia berbuat buruk kepadamu.”

“Tok long.. Inshaallah saya akan jagakan Ara tok long. Lagi pun ada nak minta izin dengan tok long juga.”

“Apa dia, inshaallah kalau tak berat tok long cuba tolong.”

“Er.. tak berat pun tok long, berkenaan dengan Ara…” 


Pesan Puan Penulis Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan. Jadi bacalah perkara yang bermanfaat. Semoga kebaikan yang diperolehi di sini dapat dikongsikan bersama. Hidup baik-baik. Islam itu Indah. Membaca jambatan Ilmu.

2 ulasan: