Selasa, 29 Mac 2022

Kembali bab 1 (belum edit)



Aisyah selamat dikebumikan. Ramai rakan kuliah dan pensyarahnya datang melawat. Aisyah memang disenangi ramai. Pelajar yang sentiasa mendapat anugerah dekan sejak dari semester pertama lagi. Jadi sudah tentu mereka terkejut dengan pemergian tidak diduga ini.

Fatimah memandang ke arah mak longnya. Namun matanya bukan mak long tetapi bayangan yang duduk bersimpuh di belakang mak long. Wajah bayangan itu sama dengan wajahnya. Dia ingin dekat tapi dia takut mengejutkan orang ramai. Jadi ditahan hati agar tidak melakukan sesuatu yang membuatkan orang terkejut.

“Ramai yang datang melawat mak,” bisik Fatimah kepada ibunya.

“Siapa?”

“Orang bunian ramai kat luar tu. Sedang baca yassin,” beritahu Fatimah lagi.

Puan Hashimah angguk. “Aisyah, anak yang baik. Sudah tentu dia disenangi ramai. Ramai yang mendoakan arwah. Mudah-mudahan syurga buatnya,” bisiknya.

“Aisyah pun masih ada lagi kat sini. Tentu dia pun terkejutkan,” beritahu Fatimah lagi. Dia baru berumur 17 tahun. Tapi kerana kelebihan yang dimilikinya dia mampu melihat apa yang mata kasar orang tidak dapat melihat.

“Dia ada kat mana?”

“Belakang mak long. Dia menangis. Fatim nak pergi dekat dia tapi takut pulak orang tengok.”

“Tak apa. Biar dia teman mak long. Nanti dia datang dekat Fatim. Tunggu dia datang.”

Fatimah angguk. Tapi nampaknya Fatimah kena menunggu sehingga tiga tahun barulah Aisyah datang kepadanya.

*****

Sinar mata Adrian kosong. Sekosong jiwanya. Pemergian Aisyah memberi tamparan hebat buatnya. Kejutan yang mahu diberikan, kejutan juga yang Aisyah berikan kepadanya. Dia menahan pedih kehilangan.

“Ryan..” sapaan Angel menyedarkan Adrian yang dia tidak sendirian.

“Kau kena kuat, Aisyah mesti tak nak tengok kau bersedih macam ni,” pujuknya.

Andrian tersenyum tawar.

Thanks. Please leave me alone. Aku nak bersendirian sekejap.”

Adrian berdiri, pegangan tangan Angel di bahunya dileraikan. Dia bergerak masuk ke dalam rumah keluarga Aisyah.

Angel berdiri kaku melihat Adrian melangkah masuk ke dalam rumah. rahangnya bergerak menahan perasaan geram dan cemburu. Orang mati buat apa bersedih lagi. Diakan ada, sentiasa ada di sisi tanpa jemu mencintainya.

‘Kenapa Ryan kau tak pernah nampak aku? Kenapa kau tak pernah memandang aku yang sentiasa berada di sisi kau?’ rintih hati kecil Angel. Tangan dikepal kuat sehingga nampak urat tangannya, cuba menyabarkan hati sendiri.

She gone. Kau patut mengambil kesempatan ini menemani Ryan. Aku yakin lambat laun dia akan memandang kau juga.,” pujuk Isaac.

Gadis itu telah tiada. Minda yang berkabut tadi kembali terang. Dipandang Isaac dengan mata bersinar-sinar. Betul cakap Isaac itu, Ryan akan nampak kesetiaan dan cintanya juga nanti. Jadi dia akan sabar menunggu Adrian. Belakang Adrian dipandang lama, jiwanya beransur tenang.  

“Pak cik, saya balik dulu.”

Tuan Abdul Azim angguk. Dia peluk Adrian. “Walaupun Aisyah dah tak ada, kedatangan Ryan tetap kami alu-alukan. Ada masa nanti datanglah melawat kami.”

I will. Walaupun Aisyah tak ada, pak cik tetap saya anggap ayah saya. Cinta saya terhadap Aisyah takkan pernah hilang.” 




Boleh follow pages penulis di facebook https://www.facebook.com/fantasiceritakudotcom Instagram; shima.rostambs Jika sukakan cerita di sini boleh share link di medsoc masing-masing.. Terima kasih di atas sokongan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan