Khamis, 24 Mac 2022

Prolog Kembali (belum edit)

Assalamualaikum..
Cerita baru jugak 
Jika suka boleh komen & share ya



You..”

Bahu suaminya disentuh. Terasa tegang, mungkin kerana telah lama dia menyimpannya dalam hati. Dalam dia mengelamun memikirkan tentang suaminya, tangannya disentuh dan ditarik, membuatkan dia terpeluk belakang tubuh lelaki itu.

“I bersalah. Kerana I dia menjadi mangsa.” Mendengar lirih suara garau itu, dia tahu suaminya meletakkan segala kesalahan di atas pundaknya.

“Aisyah tidak pernah salahkan you. Mengenali you perkara paling membahagiakannya.”

Dia terasa gegaran tubuh suaminya. Pelukan dieratkan. Dia tahu cinta di hati suaminya tetap milik Aisyah walaupun dia isterinya.

“Aisyah mahu you teruskan hidup. Kita perlu teruskan perjalanan hidup ini hingga ke hujung jalan.”

*****

“Dia mengalami pendarahan serius. Kami telah melakukan sebaik mungkin untuk menyelamatkannya. Tetapi Allah taala lebih menyayanginya.”

Ucapan doktor itu bagaikan batu besar menghempap hati keluarga Aisyah. Ibunya hampir pitam kerana tidak mampu menerima berita buruk secara tiba-tiba ini.

“Apa sakitnya doktor?” Abdul Azim menyoal. Anak sulungnya sihat dan jarang sakit tiba-tiba jatuh dan mengalami pendarahan serius. Dia terkial-kial mahu memahami. Adakah selama ini Aisyah, menyembunyikan sakitnya?

Tak mungkin.

Dia masih lagi ingat senyuman manis Aisyah sebelum kembali ke kolej. Walaupun wajah itu nampak lesu, tapi tidak menunjukkan dia mengidap penyakit serius. Lagipun tentu Aisyah ada mengadu kepada maknya.

Doktor memandang wajah Encik Abdul Azim.

“Dia mengandung 8 minggu. Kandungannya luar rahim. Mungkin dia tidak tahu. Mungkin dia rasa sakit perut biasa. Sebab itulah dia lambat mendapatkan rawatan sehingga menyebabkan pendarahan dalaman teruk," jelas doktor punca sebenar kematian Aisyah.

Namun mereka sekeluarga tidak dapat menerimanya. Tidak masuk akal langsung. Aisyah bukan seorang gadis lepas laku dan suka berkawan ramai. Dan satu lagi mereka kenal semua kawan-kawan Aisyah. Jadi tidak mungkin Aisyah boleh mengandung.

“Aisyah tak mengandung. Tak mungkin... Tak mungkin.” Puan Siti Siti Habsah menafikan dengan suara serak.

Aisyah anak yang baik. Dijaga dan diasuh sendiri. Dia yakin tak mungkin Aisyah mengandung anak luar nikah. Namun dia tiba-tiba terdiam dan memandang tajam kepada Adrian. Doktor dan Encik Abdul Azim turut sama memanahnya.

Adrian faham pandangan itu dan dia tidak ada apa yang hendak disembunyikan. Kasih dan cintanya tulus buat Aisyah. Tidak pernah dia melanggar batasan setiap kali mereka keluar dating.

“Saya tak pernah sentuh dia, mak cik,” tegas Adrian. Aisyah gadis kesayangannya. Tidak mungkin dia melakukan sesuatu yang merosakkan dirinya. Mereka bercinta tapi ada batasnya.  

Adrian mengeluh kesal. Kalaulah dia lebih prihatin dan mengambil berat tentang Aisyah sudah tentu mereka tidak akan kehilangannya.

Apakah yang berlaku sebenarnya?

Kenapa Aisyah boleh mengandung?

Lingkungan sosial Aisyah hanya terbatas di kampus, dia dan rumahnya. Setiap pergerakannya dia tahu tapi di mana silapnya?

Adrian buntu.

*****

“Aisyah dah meninggal?”

“Meninggal? Semalam dia datang ke kelas. Nampak sihat je?”

“Itulah, semalam ada berbual-bual dengan aku. Kata hujung minggu nak keluar tengok wayang sama-sama.”

“Kau tahu tak dia meninggal sebab apa?”

“Tak tahu. Dalam group tak ada cakap pun. Tapi roommate dia cakap, Aisyah senggugut teruk. Darah keluar banyak sangat sampai dia pengsan.”

“Pssst.. Ada orang cakap dia mengandung, tumpah darah sebab Aisyah buat pengguguran haram.”  

“Mesti dia buat ‘projek’ dengan boyfriend hensem dia tu. Tahu mengandung dia tak nak bertanggungjawab. Sebab tak nak mak ayah tahu, Aisyah cuba gugur sendiri.”

“Mengarutlah kau. Baru semalam pak we dia call dia masa tengah cakap dengan aku. Aku dengarlah. Patutnya hari ni pak we dia datang jumpa dia.”

“Betul. Aku yakin Aisyah tak macam tu. Dia baiklah. Tak kedekut dan selalu tolong kita.”

“Betul tu. Tapi aku peliklah apa sebenarnya terjadi kat Aisyah.”

“Psst dahlah cakap. Siapa nak ikut melawat?”

“Aku.”

“Aku.”

“Aku pun.”

“Dina dan Sofea nak ikut tak?”

Teguran rakan sekelas membuatkan Wardina dan Sofea terkejut.

“Korang ni kenapa pucat muka?” tegur Aina.

“Ta..tak ada apa.” Gagap Wardina menjawabnya.

“Nak ikut tak? Korang dulukan kawan baik.”

“Ikut.” Cepat Sofea menjawab. Dia menarik hujung baju Wardina dalam diam, memberi isyarat.

“Ok, habis kuliah nanti kita terus pergi. Kuliah petang cancel. Dr Arsyad pergi melawat jugak.”

“Nanti aku buat kutipan sumbangan untuk keluarga arwah.” 


Boleh follow pages penulis di facebook https://www.facebook.com/fantasiceritakudotcom Instagram; shima.rostambs Jika sukakan cerita di sini boleh share link di medsoc masing-masing.. Terima kasih di atas sokongan.

1 ulasan: