Ahad, 10 April 2022

Kembali Bab 2 (belum edit )


“Aisyah..” bisiknya perlahan.

Seakan mendengar panggilan gadis itu berpaling melihatnya. Adrian  tergamam.

Wajah itu?

Aisyah ..

Namun gadis itu hanya melihatnya sekilas sebelum kembali melangkah. Seolah-olah mereka tidak pernah kenal. Adrian tergamam seketika sebelum berlari mengejar gadis itu. Wajah itu wajah Aisyah. Dia yakin itu Aisyah . Aisyah  telah kembali. Hati mula dipenuhi puing-puing kegembiraan. Namun gadis itu telah menghilang. Puas dia mencari sekeliling namun bayang-bayang gadis itu sudah tiada. Adrian berhenti berlari dan mencari. Dia terduduk kelelahan. Dia seolah-olah menafikan kenyataan yang Aisyah  telah pergi tiga tahun lepas.

“Aisyah.. Saya sangat rindukan awak,” rintih hati Adrian . Matanya merah. Dia tunduk menyembunyikan wajahnya dari tatapan orang ramai. Kembali ke Malaysia seolah-olah kembali ke dalam kenangannya bersama Aisyah . Nama yang tak pernah hilang dari jiwanya. Sentiasa di sebut di antara lena dan terjaga.

“Abang Ryan?” tiba-tiba ada suara garau menegur dengan nada tak percaya.

Adrian  angkat wajahnya. Izwan tercegat di hadapannya dengan wajah terkejut juga gembira..

“Wan dah agak tadi Abang Ryan,” sengihnya. Dia ambil tempat di sebelah Adrian . Hampir 3 tahun mereka tidak bertemu setelah pemergian Aisyah .

“Abang bila balik?” ramah Izwan bertanya. Dia memerhati Abang Ryan, tidak banyak berubah, masih lagi kacak dan tinggi seperti dulu. Cuma dia nampak sedikit kurus dan senyumnya tidak lagi seperti dulu. Kerana pemergian Aisyah  bukan sahaja memberi tamparan hebat kepada keluarga tetapi juga kepada Adrian .

“Dah hampir seminggu,” jawab Adrian .

“Buat apa kat sini? Shopping? Tengok wayang?” tanya Adrian . Dia telah dapat menstabilkan emosinya. Wajahnya pun sudah kembali seperti sediakala.

“Temankan Ana dan Fatimah shopping tetapi fahamlah kalau perempuan ni bershopping, satu shopping mall ni mereka tawaf. Wan malas nak follow dah, penat kaki jalan, tapi belinya satu pun tak lagi. Jadi Wan suruh dia orang jalan sendiri. Dah siap baru call,” jelas Izwan. Tapi kalau Ana tahu dia terjumpa Adrian  ni, pasti tak jadi shopping.

Adrian  angguk.

“Abang Ryan balik bercuti ke balik terus?” Seminggu selepas pemergiaan Aisyah, Adrian mendapat berita bapanya terkena strok. Ayahnya meninggal dunia dua minggu selepas itu.  Jadi dia terpaksa balik mengambil alih syarikat keluarganya yang sedang mengalami masalah kewangan.  

“Kerja sambil bercuti,” beritahu Adrian. Tidak ada siapa pun tahu status dirinya. Adrian mengerling ke sebelah kanan, memberi isyarat mata supaya tidak menonjolkan diri.  

“Berapa lama?” soal Izwan sedikit hampa. Namun dia faham tidak ada sebab untuk Adrian  tinggal di Malaysia lagi. Keluarganya menetap di Korea Selatan.

“Belum tentu lagi Wan. Mungkin seminggu atau lebih dari sebulan. Kerja abang tak tentu,” balas Adrian sambil menepuk mesra bahu Izwan.

Dia tahu Izwan kecewa kerana dia terpaksa balik ke Seoul tergesa-gesa dulu.

“Okeh. Tengah dahaga jugak ni. Nanti saya whatapps Ana bagitahu. Tentu dia pun gembira bila tahu abang balik,” cadang Izwan. Sengaja dia menukar topik lain, tidak mahu Adrian mengingati keisah lalu.

Adrian  angguk setuju. Adik-adik Aisyah  telah dianggap seperti adik-adiknya sendiri. Ketika Aisyah masih ada mereka selalu mengisi waktu di hujung minggu dengan aktiviti riadah bersama. Aisyah  seorang yang sangat mengambil berat dan menjaga adik-adiknya. Sebab itulah dia menjadi kakak kesayangan malah gadis kesayangan juga. Kalaulah Aisyah  masih ada.

“Anna tadi jadi sekali dengan Fatim. Fatim sepupu kami yang tinggal di Johor Bharu. Sekarang dia sambung belajar dekat Uitm, Shah Alam,” Izwan berhenti seketika menarik nafas. Dipandang wajah Adrian, mahu melihat jika ada perubahan. Namun dia hampa kerana wajah Adrian tenang dan tidak berubah.

“Abang jangan terkejut melihat Fatim nanti.” Saat ini baru Adrian memberi reaksi kepada kata-kata Izwan.

Keningnya terangkat, menyoal dalam diam.

“Wajah Fatim saling tak tumpah wajah Kak Aisyah.”

Air muka Adrian berubah. Jadi gadis yang dilihat tadi Fatim? Soalnya pada diri sendiri.

Adrian  menarik nafas panjang. Dada masih lagi sesak dengan rindu kepada Aisyah . Di Mall ini mereka selalu menonton wayang dan membeli belah bersama. Di sini terlalu banyak memorinya bersama Aisyah. Rupa-rupanya selama rindunya kepada Aisyah  tidak pernah hilang. Masih lagi subur mekar di hati.

“Kejap lagi Ana dan Fatimah sampai. Bila saya cakap terjumpa dengan abang terus Ana tak sabar nak jumpa abang jugak,” beritahu Izwan sambil ketawa.

Adrian  menepuk bahu Izwan. Teringat Ana yang comel. Selalu malu-malu ketika berjumpanya.

“Ana masih pemalu lagi ke?”

Cepat Izwan geleng kepala. “Pemalu apanya bang, minah kepoh dan Kpop sekarang ni. Siap ada tik tok dan dah jadi instafamous. Tak ada dah budak pemalu dulu bang,” rancak Izwan bercerita.

Adrian  angguk. Tiga berlalu, banyak yang telah berubah. Cuma dia masih lagi hidup dalam bayangan Aisyah . Saat mereka melintas kedai kasut berjenama Bata, memori bersama Aisyah  mengetuk hatinya.

Aisyah berhenti di hadapan kedai bata. Hasratnya mahu mencari kasut kerja. Yang dia guna selama ini kasut sekolah dulu. Tapaknya dah haus. Kalau lantai basah dan licin, nauzubillah lah.. tak banyak fikir dia terus melangkah masuk. Melihat satu demi satu kasut dan sandal yang dipamerkan. Jumpa yang berkenan di hati terus dipanggil jurujual meminta saiz kasutnya.

“Hai..”

Aisyah  terus berpaling. Tergamam.

My prince charming.

“Alone?” suara garau Adrian  bertanya.

Aisyah  kelu nak bersuara. Dekat pam minyak ramahlah sebab kerjanya dan juga Kak Noza ada kat situ. Di sini dia sendirian dan tak pernah mimpi pun terjumpa dengan Mr prince charmingnya. Dia angguk laju.

Terus hati Adrian  tenang.

“Shopping?” ramah dia bertanya tapi dahinya berkerut.

Manakala Aisyah  sibuk menenangkan hati sendiri. Tidak mahu terus memalukan diri sendiri. Tak nak tunjuk sangat bahawa dia sangat teruja berjumpa Mr prince charming di sini.

“Saya temankan boleh?”

Bulat mata Aisya  mendengarnya. Teman dia shopping? Biar betul?

“Boleh tak? Ke ada yang marah nanti?” duga Adrian, mahu tahu status gadis itu. Mana tahu dah berpunya dia takkan kacau.

Aisyah  geleng kepala. “Siapa nak marah?” soalnya kembali.

“Boyfriend awak,” Adrian bercakap terus terang.

“Saya tak ada boyfriend pun,”tulus saja Aisyah  tanpa menyedari jawapannya memberikan harapan di hati Adrian .

“Cik.. kasut cik.” Jurujual menghulurkan kasut yang Aisyah  minta tadi.

Aisyah  duduk mencuba kasut tersebut. Adrian  memerhati tingkah lakunya. Sempat dijeling kaki Aisyah  sekilas sebelum dilarikan matanya. Dia  menelan liur.

“Saya tunggu awak kat kaunter,” beritahunya.

“Ok.”

“Saya ambil kasut ni,” beritahu Aisyah  sebelum mengikut Adrian  ke kuanter pembayaran.

“Saya belanja awak sempena perkenalan rasmi kita hari ini,” ujar Adrian  tanpa memberi Aisyah  kesempatan menolaknya.

Terkebil-kebil Aisyah  melihat juruwang menerima wang daripada Adrian .

“Tapi saya tak ta..”

“Terima kasih..” ucap Adrian  kepada juruwang di kaunter.

Aisyah  tak jadi nak sambung ayatnya. Dia mengekor Adrian  keluar dari outlet Bata itu.

“Kita pergi dating?” saran Adrian . Sengaja mengambil kesempatan. Selepas malam itu dia sibuk di studio, tak keluar selama 2 minggu. Jadi bila kerjanya dah habis dan kebetulan berjumpa pula Aisyah  di sini, baik ambil kesempatan ini. Boleh berkenalan lebih dekat lagi.

“Tak apa ke? Girlfriend awak tak marah?”

Laju Adrian  geleng kepala. Dia senyum.

“Girlfriend saya ada depan mata. Saya ajak dialah dating ni.”

Perrh.. Aisyah  terus hilang kata, pipinya bertukar warna pink.  

Kenangan itu datang lagi. Adrian memejam mata seketika. Mengusir bayangan Aisyah jauh. Tiga tahun tapi setiap kenangan bersama Aisyah masih segar dalam ingatannya.


Boleh follow pages penulis di facebook https://www.facebook.com/fantasiceritakudotcom Instagram; shima.rostambs Jika sukakan cerita di sini boleh share link di medsoc masing-masing.. Terima kasih di atas sokongan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan