Rabu, 20 April 2022

Kembalinya Cinta Ramadan bab 8


Nama Adah meniti di bibir mak aji setiap hari. Adah masak ni, Adah pandai menjahit, Adah pandai buat biskut raya dan macam-macam lagilah. Kerja mengemas rumah pun Adah yang tolong sebab mak aji sudah tidak mampu lagi mengemas rumah besar itu.

Oleh sebab selalu sangat mendengar nama Adah, Hariz jadi tertarik hendak mengenali pemilik nama itu. Jadi dia sengaja tidak mengikut tok ayah ke bazar ramadan petang ini. Dia mahu berkenalan dengan Adah.

Tapi Adah ni seolah-olah tahu Hariz sedang menunggunya di rumah tok ayah, jadi petang itu dia tidak menghantar makanan seperti selalu, sebaliknya mak ngah yang datang hantar.

“Ariz.. lama betul mak ngah tak tengok kau. Makin segak,” ramah mak ngah menegur Hariz yang sedang menyapu sampai di laman rumah.

Mak aji pula sedang duduk di atas kerusi malas melihat Hariz menyapu, sambil-sambil berbual kosong dengan cucunya itu.

Hariz sengih. Setiap kali balik kampung dan berjumpa mak ngah, setiap kali itulah dia akan dipuji. Kata mak ngah kalau anak perempuannya dah besar mahu saja dijodohkan dengan Hariz.

“Biasa eh mak ngah. Mak ngah pun makin lawa nampak.”

Mak ngah ketawa. Hariz ni pandai bermulut manis dengan orang tua. Tidak pernah meninggi diri.

“Berapa lama kamu cuti ni?”

“Sampai lepas raya mak ngah.”

“Ooo.. jadi tak pergi sambut raya kat Mekah ke?”

“Tak. Tahun ni saya raya kat sini. Mak abah pun akan balik sebelum raya. Tak jadi sambut raya kat sana. Tok ayah suruh balik.” Hariz sengih.

Teringat maknya kena ceramah dek tok ayah. Sudahlah dua tahun tak boleh raya.

“Dapat raya pulak kamu lari beraya ke Mekah, macam tak ada saudara mara, orang tua kat kampung. Kalau tahun ni raya terakhir aku, kamu jangan menyesal kemudian hari.” Oleh sebab kata-kata tok ayah itulah orang tuanya memendekkan ziarah mereka di Mekah.

Hujung minggu ni pula anak cucu tok ayah akan balik berbuka puasa di kampung.

“Adah mana, tak datang pulak hari ni,” tanya mak aji.

“Si Nana tu ajak ke bazar ramadan. Nak makan somtam buat bukak puasa. Dua tiga hari dah merengek nak ke bazar.”

“Ooo...” Mak aji angguk.

Manakala Hariz pula sedikit kecewa.

“Adah tu lagu mana? Dah makin sihat ke dia? Dah ingat sikit-sikit?” mak aji bertanya.

Teringatkan gadis itu, hatinya jatuh kasihan. Tapi dalam masa yang sama dia kagum dengan semangat gadis itu. Tidak pernah mengeluh dan bersungut. Selangkah demi selangkah dia memulakan hidupnya kembali. Walaupun mungkin tidak seperti dulu tetapi semangat yang ada dalam jiwa gadis itu, mak aji yakin dia akan kembali seperti sebelum kemalangan itu.

Mak ngah geleng kepala. Dengan tubuh agak gempal dia melabuhkan punggung di atas tangga batu rumah tok ayah.

“Lagu tulah dia mak aji. Tak ingat sikit pun. Bila dia cuba nak ingat, terus sakit kepala. Jadi doktor cakap jangan paksa diri. Takut jadi lagu lain pulak.”

Mak ngah melepaskan keluhan. Dia kasihankan Adah tu, satu-satunya anak arwah kakak sulungnya. Dialah saudara paling dekat walaupun ayah Adah tu masih ada lagi. Tapi dia tidak suka dengan keluarga baru ayah Adah.

Jadi sebab tidak mahu kebajikan Adah terabai, dia mengambil keputusan untuk menjaga Adah sendiri. Dari gadis itu tidak dapat berjalan kerana ke dua belah kakinya patah, mereka sekeluargalah yang bersusah payah menjaganya.

Nana itulah yang mengajar Adah mengenal huruf dan membaca semula. Selepas kemalangan itu, Adah seperti bayi baru lahir, semuanya kena belajar dari mula. Sebab itulah Adah tidak pernah bersungut, melayan setiap permintaan Nana.

Perbualan mak ngah dan mak aji itu menarik perhatian Hariz. Dia semakin berminat hendak mengenali gadis itu.

“Adah sakit ke mak ngah?” soalnya ingin tahu.

“Tiga tahun lepas dia accident, patah kaki dua belah. Kepalanya terhantuk, ada pendarahan dalam kepala. Koma dekat sebulan. Bila sedar, dia hilang ingatan. Lupa terus kehidupannya sebelum kemalangan itu. Kena belajar dari mula balik.”

Terbit rasa simpati dihati Hariz.

“Orang tuanya meninggal dalam accident tu ke mak ngah?”

“Mak dia meninggal di tempat kejadian. Mak ayah dia dah lama bercerai. Dia tinggal dengan mak dia. Accident tu masa bulan puasa jugak. Mereka dalam perjalanan balik kampung. Lori terbabas langgar kereta mereka. Masuk paper jugaklah accident tu.”

Hariz angguk faham. Tercetus perasaan semakin ingin mengenali Adah itu.

Mak ngah pandang Hariz lama.

“Kamu tak kenal Adah tu?”

Hariz geleng kepala. Dia kenal ke? Pelik pulak bunyi soalan mak ngah ni.

“Tak ingat?” tanya mak ngah lagi.

“Tak ingat langsung?”

Hariz sengih. Tidak ada klu dalam kepalanya kawan atau kenalan bernama Adah. Dia geleng kepala.

Mak ngah pandang mak aji sambil geleng kepala.

Mak aji pun sama.

“Kamu dan Adah dulu macam kembar siam. Tidur sekali, makan sekali dan bermain sekali.” Mak ngah buka cerita lama.

Berkerut dahi Hariz mendengarnya. Dia tak ingat sungguh.

“Umur lima tahun mana nak ingat, Piah,” ujar mak aji.

Hariz garu kepala. Ketika dia kecil sampai umur lima tahun, dia tahu dia tinggal bersama dengan tok ayah dan mak aji kerana ketika itu kedua orangnya bertugas di luar negara dan tidak dapat membawanya bersama.

Mak ngah dan mak aji saling berpandangan. Ketawa apabila teringatkan gelagat Hariz ketika kecil.

“Masa tu mak Adah tinggalkan Adah dengan mak ngah. Dia baru saja bercerai. Mak ngahlah yang mengasuh Adah ketika itu sekali tengokkan kamu.”

“Kamu sayang sangat kat Adah ni. Setiap hari kamulah yang tolong jaga Adah. Tak nak berpisah langsung. Kamu sejak kecil dah pandai cakap dan bijak. Siap cakap lagi, bila besar nak kahwin dengan Adah.” Mak ngah ketawa.

Mak aji pun turut ketawa.

“Tapi itulah, bila dah ikut mak ayah kamu, terus lupakan Adah. Seminggu Adah menangis nak Abang  Ariz.” Mak ngah bongkar rahsia.

Hariz garu kepala.

“Umur lima tahun mana nak ingat semua tu mak ngah. Saya rasa Adah pun dah tak ingat saya. Cerita masa kecil kami.”

Mak ngah angguk.

“Aah.. Kalau dia tak hilang ingatan pun dia tak ingat pun kamu, Ariz. Lagipun masa tu umur dia baru tiga tahun. Tapi mak ngah tak boleh lupa seminggu dia demam, tidur pun peluk bantal kamu guna, lapik baju terakhir kamu pakai masa tinggalkan kampung dulu.”

Hariz diam. Dia cuba mencari di celah ingatannya tentang budak perempuan comel nama Adah ni. Tapi memang tidak ingat langsung.  

Mak ngah mengeluh. Dia memandang Hariz yang berdiri sambil memegang penyapu itu.

“Adah ni sebelum kemalangan dia kerja kat KL. Besar jugaklah jawatan dia. Tapi terpaksa dihentikan 



Boleh follow pages penulis di facebook https://www.facebook.com/fantasiceritakudotcom Instagram; shima.rostambs Jika sukakan cerita di sini boleh share link di medsoc masing-masing.. Terima kasih di atas sokongan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan