Jumaat, 22 April 2022

Seindah Biasa Bab 1

Assalamualaikum semua... Maaf tak ada Bab baru Kembalinya Cinta Ramadan Hari ini. 
Atas permintaan ramai yang nakkan ebook. Jadi last bab kat blog pada 24hb ni.. 
Ebook Kembalinya cinta Ramadan akan dibuka order selepas raya. Ready file. Nak baca sampai habis kisah Hariz dan Adah boleh dapatkan ebook selepas raya nanti. 

Jadi saya up cerita baru. Kisah Office Romance.. 
Jom berkenalan dengan Kila & Daud pula. 



Hari ini seorang lagi kawan aku akan melangsungkan perkahwinan. Dah sampai jodoh rupanya dia. Dalam diam-diam berisi. Tertutup kemas rahsia hatinya. Dengan aku sendiri pun dia berahsia padahal akulah kawan baiknya. Kononnyalah. Kalau kawan baiknya pasti aku yang pertama tahu dia sedang asyik masyuk bercinta kan?  Tapi ok gaklah aku yang pertama tahu dia hendak kawin berbanding rakan-rakan kami yang lain.

    Hari ini rumah Pak Cik Din meriah sekali. Meraikan perkahwinan anak bongsunya itu. merangkap anak perempuan tunggal. Akulah yang menjadi tukang sibuk dan tukang menyemak kat situ. Hendak kata apa dah apabila aku secara automatik dilantik menjadi pengapit dan selaku ketua bridemaids. Jadi kenalah rela diri mengikut pengantin ke hulu ke hilir. Nasib baik anak Pak Cik Din ni kawan baik aku sehidup semati, kalau tidak, memang tidak kuasalah aku jadi pengapit.

    Mujur juga pengapit pengantin lelaki ni kacak. Ada ciri-ciri lelaki idamanku. Tapi 50 markah terpaksa ditolak, dia lebih muda banyak tahun dari aku. Tidak mahulah berkekasihkan lelaki muda. Taste aku ni mahukan lelaki lebih tua dan matang jadi kekasih dan bakal iman.

BUK...

“Aduh!” Macam nangka busuk aku terjatuh.

Mesti merah muka cantik aku ni. Aku gigit bibir menahan tangis. Sakit sangat bila terjatuh pakai high heel dan baju kebaya berkain sempit ni. Hati geram. Makhluk mana langgar aku ni. Tidak nampak ke aku yang cantik ni?

Aku mengangkat muka dan terpandang tubuh tinggi seorang pemuda tegap di depanku. Wajahnya cuak tapi air mukanya tidak menunjukkan perasaan bersalah pun. Sebaliknya matanya terus memandangku tanpa berkelip.

Aku mendesis sakit dan geram. Mata siap menjeling tajam. Kurang ajar! Mata keranjang! Bukannya mahu tolong tapi mata tu meliar tengok orang macam tidak pernah tengok! Tahulah aku ayu dan cantik hari ni. tapi coverlah sikit pandangan tu. Jangan pulak aku menjerit pencabul pulak!

     “Eloo saudara, boleh tepi sikit tak!” marahku. Aku jadi seram. Takut jika betul lelaki ni orang jahat. Tambah pula cara lelaki ini memandangku membuatkan bulu romaku  tegak.

Biar betul lelaki sekacak ni seorang perogol!

Aku memandang ke kiri dan ke kanan, mencari orang untuk meminta tolong. Aku sudah mula rasa takut.  

“Sorry..sorryYou lawa sangat,” ucapnya sambil tersimpul senyum. Malu-malu. Wajah dan telinganya dah memerah.

Aku geleng kepala. Apa punya oranglah. Tapi kembang jugaklah hidung aku yang sedia kembang ni. Nasib baik salah faham je. Dia bukan orang jahat.

“Sakit sangat ke?” suaranya bergetar risau bertanya. Barangkali baru perasan aku tengah tahan sakit ni.

Aku jeling. Dah jatuh macam buah nangka, boleh lagi tanya sakit ke tak? Bumper aku ni mesti dah senget, bebelku dalam hati.

“Eh mestilah sakit. Ingat perlahan ke jatuh tadi?” terus aku jerkah. Terkejut dia.

Sorry. I dah elak tadi, tapi you jalan tak tengok depan. Kalau I elak ke kanan confirm jatuh ke dalam tasik. Ke kiri kena tembok tu,”balasnya dia lembut siap dengan penjelasan.

Aku pula jadi malu. Tapi... memang salah aku ke? Namun aku tidak mahu mengaku salah.

“Habis tu kalau I jalan tak tengok ke depan? You jalan tengok ke belakang?”  balas aku semula. Tidak mahu mengalah. Pantang keturunan aku tau.

“Ok.. Okeyyy.. I yang salah. I minta maaf,” pinta mamat itu tanpa ingin memanjangkan cerita.

Aku mendengus. Kalau marah kang orang cakap aku ni cepat kecil hati pulak. Lagipun dia mengaku salah dan meminta maaf. Jadinya aku kenalah memaafkannya dengan hati terbuka. Nanti orang cakap aku ni sombong. Kedekut maaf.

 “Forget it. Salah I juga,” lembut aku membalas. Orang berbudi kita berbahasa kan. Kenalah mengaku salah juga.

    Aku memandangnya dengan sedikit senyum. Tengah sakit, tidak ada mood senyum manis. Dia pula tarik senyum menggoda gitu. Dan aku hampir-hampir tergoda.

Manis senyumannya. Bibirnya merah dan terdapat tahi lalat di atas bibir bawahnya. Sweet kan. Oooo no apasal aku ni, tiba-tiba puji mamat ni pula. Kenal baru beberapa minit. Eh dah terjatuh hati ke ni? Eh tiba-tiba..

“Kilaaa….” Terdengar satu suara dari jauh melaung namaku. Melilau mataku mencarinya. Hujung sana, Zana melambai-lambai. Turn aku kena ada sekalilah tu berpossing

Aku tidak ambil pusing dah pasal mamat tu lagi, aku melangkah cepat ke arah Zana.

Tiba-tiba suaranya menghentikan langkah ku.

“Nice to meet u Kila. I Daud.”

Pantas aku menoleh. Eh mamat nih, sempat lagi nak sesi perkenalan. Aku tak harap pun. tetapi sebuah senyuman dihadiahkan jugaklah. Tanda aku ni tak sombong dan berdendam.

Nice to meet u too. I kena pergi sekarang. Nanti habis satu taman tahu nama I “ rungutku. Langkahku laju menuju ke pasangan pengantin itu.

Aku dapat merasakan mamat itu terus memandang aku melangkah. Isyyyy..rasa segan lak. Nak jalan ganas-ganas ker atau alaa perempuan melayu terakhir. Ah..jalan jer seperti aku jalan macam biasa. Huh.. tak ada maknanya akan berjumpa lagi mamat tuh.


Boleh follow pages penulis di facebook https://www.facebook.com/fantasiceritakudotcom Instagram; shima.rostambs Jika sukakan cerita di sini boleh share link di medsoc masing-masing.. Terima kasih di atas sokongan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan