Langkau ke kandungan utama

Catatan

Blurb Nufah

Nufah dan Tengku Firash adalah high school sweetheart . Mereka bercinta sejak dari zaman persekolahan lagi. Bagi Nufah, Firash itulah cinta pertama dan terakhirnya. Hati sangat bahagia apabila akhirnya mereka akan disatukan dalam ikatan perkahwinan. Namun beberapa minggu sebelum majlis, Nufah perasan tunangnya berubah. Hati gelisah, macam ada yang tak kena dengan Firash.  Bagi Tengku Firash pula, Nufah itu cinta hatinya. Bidadarinya. Tak terlintas pun untuk mencuranginya, tetapi hatinya belum cukup kebal untuk menepis godaan demi godaan Dian. Tak sengaja dan tersasar sedikit saja, Dian telah berada di dalam pelukannya.  Dian adalah sepupu merangkap kawan baik Nufah. Tempat Nufah mengadu juga berkongsi kisah cintanya. Namun dia tak sangka, rupanya Dian selama ini cintakan Firash juga. Malah lebih menggemparkan hatinya, Dian mengambil kesempatan di atas kepercayaannya untuk menggoda Firash. Dian telah berjaya menghancurkan impian cinta Nufah dengan skandal seks mereka.  “Dalam hal ini I
Catatan terbaharu

Akhirnya saya muncul dengan novel baru - NUFAH..

Alhamdulillah.. Segala pujian bagi Allah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Telah lama tidak muncul dengan novel terbaru. Jadi di penghujung tahun di saat gelombang ke 3 COVID -19 melanda Malaysia, karya terbaru saya bakal terbit, bertajuk Nufah. Seperti biasa, novel saya masih lagi bertemakan cinta. Kisah cinta ini tak pernah bosan dikarang. Cinta yang membuatkan jiwa kita penuh kasih sayang juga mengenal kita erti air mata. Begitu juga kisah yang saya paparkan kali ini.  Tentang NUFAH yang dikecewakan oleh tunangnya beberapa minggu sebelum majlis mereka. Firash telah berselingkuh dengan Dian, sepupu Nufah sendiri. Mulanya Nufah ingat dia salah faham. Mungkin dia yang terlebih sensitif. Maklumlah bakal pengantin  baru yang orang kata berdarah manis. Rupa-rupanya itu realitinya. Dia dikhianati oleh orang yang paling dipercayainya. Bukti skandal seks mereka yang di whatapps oleh rakan sekerjanya membuatkan Nufah terduduk. Tidak mahu menerima kenyataan tapi itulah kenyataannya. Keputusan

Ebook amal COVID - 19

Assalamualaikum dan Salam 2 Ramadan semua. Telah lama dunia blog ini saya tinggalkan walaupun saya maintain bayar yuran hosting (eh kalau silap maaf ya.. Maintain mana blog ini tetap boleh guna exclusive untuk saya je) setiap tahun. Walaupun banyak  yang saya nak kongsikan tetapi tak terluah untuk ditulis di sini. Novel baru? Manuskrip baru? Tak ada lagi buat masa sekarang. Maaf.. Mood menulis itu jauh tinggalkan saya. Tapi saya terdetik hati untuk berkongsi usaha bersama-sama rakan penulis lain bergabung menyumbangkan cerpen ebook untuk tujuan amal. Alhamdulillah dalam masa singkat ia mampu disiapkan dan sekarang sudah lebih 500 unit ebook terjual. Hasil jualan ebook ini 100% adalah untuk tujuan amal membantu golongan asnaf dan anak yatim. Dan hasil yang terkumpul beberapa hari yang lepas telah digunakan untuk tujuan tersebut. Dan jualan ini masih lagi dibuka sehingga 15 Mei 2020.  Feed back pembeli ebook ini juga sangat memuaskan. ALHAMDULILLAH mereka berpuas h

Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny? Bab 3

Untuk tempahan klik link ini : www.wasap.my/601123432311/uncledoktor Lini... “Mama, uncle doktor mana?” “Uncle doktor sibuk. Duduk diam-diam. Nanti mama cakap pada misi supaya suntik Niny.” Aku sudah tidak tahu hendak menjawab apa lagi. Boleh dikatakan setiap minit Niny bertanyakan Doktor Sam. Orang sebelah sudah senyum-senyum, melihat kami. “Misi uncle doktor mana? Niny kan baik, dengar cakap, kenapa uncle doktor tak datang check Niny. Niny kan sakit..” Misi pula yang jadi mangsa Niny. Aku cuma mampu beristighfar di dalam hati. Cepatlah boleh keluar wad ni! Mulut Niny sudah tidak mampu kukawal lagi. Hendak dimarah pun bukan dia dengar. Nanti merajuk, aku juga yang susah memujuk. “Uncle doktor dah habis syif dia dah. Esok pagi baru dia datang.” “Alaaa...! Nanti Niny rindu macam mana?” “Kasihan uncle doktor nak rehat. Mamakan ada ni. Jangan nak mengada-ngada Niny!” Suaraku dah tegang. Tapi masih lagi kukawal nadanya. Geram betul dengan Niny ni. “Ala..alaa..Kasih

Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny? Bab 2

{tak edit} Untuk order boleh tekan link bawah 👇 wasap.my/601123432311/uncledoktor    Lini... Malam itu aku cuma tidur-tidur ayam. Sekejap-kejap terjaga dan memeriksa suhu badan Niny. Walaupun aku tahu setiap 4 jam misi akan datang memeriksa tekanan darah dan suhu badannya. Namun sebagai ibu, hati aku tetap risau. Ini kali pertama Niny demam sawan. Tak terlintas di fikiranku, si kecil yang lincah bermain siang tadi, lesu berbaring di atas katil hospital. Enam pagi, walaupun mata kelat pedih kerana tidak cukup tidur, badanku pula telah lama terjaga. Teringatkan yang aku datang sehelai sepinggang, tak mungkin aku boleh tinggalkan Niny sendirian. Jadi terpaksa aku susahkan rakan serumah baruku. Telefon pintarku ambil dan harapnya Nida telah bangun ketika ini. “Assalamualaikum, Nida..” “Hurmm.. Waalaikumussalam. Lini? Kau tak balik ke semalam?” dari nada suara Nida, aku tahu dia baru terjaga. “Tak. Aku kat hospital. Malam tadi Niny demam sawan.” “Ya Allah. Habi

Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny bab1

[Tak edit] Lini... “Niny.. kita mandi dulu sayang. Lepas tu mama suapkan ubat,” pujukku tanpa melihat Niny yang terbaring lesu di atas katil. Tangan aku pantas menarik kain tuala dan baru aku berpaling memandang Niny. Aku tergamam. Tuala di tangan terjatuh ke kaki. Tubuh Niny menggigil dan tegang. Mata ke atas. Mulut berbuih. Aku menerpa, panik. Air mata entah bila merambu keluar. Niny aku ambil dan dukung keluar bilik. Dalam keadaan panik, hanya perkataan hospital terlintas di dalam benakku. Tudung aku capai dengan tangan kiri. Beg dan kunci kereta aku main ambil tanpa melihat. Tubuh Niny terus menggigil tanpa henti. Terasa haba tubuhnya panas. Aku takut dan panik. Aku berlari keluar. Kereta di pecut laju menuju ke hospital. Kereta dibrek mengejut di hadapan kecemasan. Aku turun dan terus membuka pinta sebelah penumpang. Dalam suara serak dan wajah bekas air mata, Niny aku dukung erat. “Kenapa puan?” petugas di kecemasan menyoal ku. Matanya memandang Niny di dalam peluka

Pre order.. Uncle Doktor.. Nak tak jadi papa Niny?

Bismillahirrahmanirrahim.... Assalamualaikum dan selamat tengahari.. Ramai dah tertanya-tanya bila nak bukak PRE ORDER, jadi hari ni saya buka secara rasmi.. PRE ORDER - UNCLE DOKTOR... NAK TAK JADI PAPA NINY.. RM28 + (RM8 SM/RM13 SS) Saya buka selama sebulan.. Sehingga 6hb Nov. 2019 Free gift misteri akan diberikan pembeli terawal.. Free sebuah cerpen (dalam bentuk ebook atau diselitkan dalam novel akan diberitahu kemudian) untuk semua pembeli.. Blurb.. Niny - anak kecil yang aktif dan cerdik. tiba-tiba demam sawan membuatkan mamanya panik. Terpaksa dikejarkan ke hospital dan ditahan wad untuk pemantauan selama 24 jam. Di wad Niny berkenalan dengan Doktor Sam, doktor pediatrik yang bertugas di wad tersebut. Sikap mesra Doktor Sam telah menawan hati Niny yang kerinduan belaian kasih seorang bapa. Maka bermulalah misi Niny mencari papa. Uncle Doktor, nak tak jadi papa Niny? -Niny “Sekarang pun uncle boleh jadi papa Niny. Tapi uncle kena mengorat mama Niny dulu